Jagalah Wibawa Diri

Jagalah Wibawa Diri

Senyumlah selalu, mesralah selalu, ia membantu berkasih sayang sesama manusia.

Janganlah ketawa terbahak-bahak, jiwa mati.

Rupanya pun hodoh, buruk sekali.

Ketawa berdekah-dekah lambang kelalaian hati.

Bukan itu cara bermesra, bahkan orang benci.

Janganlah mengada-ada, selalu bergurau berlebih-lebihan, ia akan membawa perbalahan atau orang jemu.

Kalau selalu dilakukan menjadi kebiasaan, hilang wibawa diri.

Sedangkan wibawa diri adalah mahal, ia adalah keyakinan orang.

Bahkan ia adalah maruah diri.

Ada maruah adalah kepercayaan orang.

Tidak ada maruah, hilang keyakinan orang.

Bercakap kenalah jaga bahasanya.

Jangan mencarut, jangan mengumpat, jangan bercakap lucah.

Ia melambangkan peribadi rendah.

Kehormatan kita hilang, orang tidak segan, harga diri terkorban.

Bercakap kotor melambangkan rendahnya akhlak seseorang.

Akhlak adalah tempat pandangan Tuhan, Rasul dan manusia.

Tidak ada akhlak pada seseorang, orang itu pandaikah, berkuasakah, kayakah,

kehormatannya hilang.

Keyakinan orang hilang, kepercayaan orang pudar.

Berkelakar berlebih-lebihan orang suka dengar, tapi orang tidak segan.

Sekadar kemesraan tidak mengapa, jangan melampau.

Kerana berlebih-lebihan berkelakar mematikan jiwa, orang tidak percaya.

Awaslah kelakuan kita, biarlah normal.

Agar kepercayaan orang tidak pudar.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: