PERKEMBANGAN ISLAM DI ANDALUSIA (Siri 21)

CABARAN PEMERINTAHAN ANDALUSIA

PERKEMBANGAN ISLAM DI ANDALUSIA (Siri 21)

Kaum Muslimin yang telah menguasai Andalusia mula menyebarkan agama Islam kepada penduduk Andalusia. Mereka menerangkan tentang Islam yang merangkumi ilmu Tauhid, ekonomi, syariat, peribadatan, sistem kehidupan tanpa membezakan sesama manusia, kekuasaan dan pemerintahan, kebebasan beragama, persaudaraan sesama Islam, sistem kekeluargaan dan pelbagai lagi. Ajaran Islam dilihat sebagai agama yang lengkap sesuai dengan kehidupan fitrah manusia.

Penerangan ini telah menarik penduduk Andalusia untuk memeluk agama Islam. Mereka mendapati agama yang dianuti ini sangat berbeza dengan ajaran agama Nasrani yang mereka anuti sebelum ini. Pemisahan agama dan pemerintahan, pemahaman agama yang bersifat ideologi yang sukar difahami dan hanya perlu dituruti sahaja apabila disampaikan oleh para Rahib.

Sistem kekuasaan dan pemerintahan pula mutlak milik Raja yang membuat keputusan. Malah para Rahib tidak campur tangan walau pun keputusan Raja bercanggah dengan kemanusiaan. Para penganut tidak mendapat pembelaan, mereka hanya diminta untuk menerima takdir Tuhan sahaja. Justeru itu apabila Islam disampaikan, mereka melihat ianya agama yang adil dan sesuai untuk dijadikan panduan kehidupan.

Jumlah penduduk Andalusia yang menerima Islam semakin bertambah sehingga melebihi jumlah tentera kaum Muslimin yang memasuki Andalusia. As-Samh bin Malik pernah mengutus surat kepada khalifah Umar bin Abdul Aziz ketika dia hendak meninggalkan Andalusia, dicatatkan oleh Ibnu Adzari dalam Al-Bayan Al-Mughrib;

“Sesungguhnya orang-orang (kaum Muslimin) di sana telah ramai tersebar di pelbagai penjuru, maka biarkanlah mereka.”

Islam yang telah disebarkan ini telah menyebabkan kaum Muslim Arab dan Barbar menjadi golongan minoriti di Andalusia. Kaum Muslimin Andalusia pula yang bergerak menyebarkan Islam ke wilayah Perancis. Peristiwa ini mengingatkan kita kepada Musa bin Nusyair yang telah mendidik orang-orang Barbar kembali kepada Islam dan akhirnya mereka menjadi Muslim yang hebat. Malah mereka menjadi pejuang di medan jihad sehingga berjaya menguasai Andalusia.

Kejayaan Islam mestilah dengan dakwah yang penuh hikmah, keikhlasan, mengharap perhatian Allah dan balasan syurga. Sanggup berkorban masa, harta dan jiwa pada jalan Allah, itulah yang telah dilakukan oleh generasi awal Islam. Sanggupkah kita memperuntukkan masa, harta dan jiwa pada perjuangan dakwah?

PERMULAAN PEMERINTAHAN GABENOR (Siri 20)

CABARAN PEMERINTAHAN ANDALUSIA

PERMULAAN PEMERINTAHAN GABENOR (Siri 20)

Andalusia secara rasminya pada tahun 95 Hijrah atau 714 Masihi telah berada dalam penguasaan kerajaan Bani Umayyah. Pemerintahan Bani Umayyah pada ketika itu berpusat di Damsyik. Sebagaimana lazimnya wilayah-wilayah yang dikuasai akan dipimpin oleh seorang gabenor.

Kuasa gabenor di Andalusia hanya bertahan selama hampir 42 tahun sahaja iaitu bermula tahun 95-138 Hijrah atau 714-755 Masihi. Fasa pemerintahan gabenor pula dibahagikan kepada dua fasa. Fasa pertama iaitu jihad, penguasaan wilayah dan memperkenalkan Islam. Ianya bermula pada tahun 95-123 Hijrah atau 714-741 Masihi. Fasa ini telah berlangsung selama 27 tahun. Manakala fasa kedua iaitu zaman kelemahan, konspirasi, tipu muslihat dan sebagainya berlangsung pada tahun 123–138 Hijrah atau 741-755 Masihi. Tempohnya adalah sekitar 15 tahun.

Gabenor pertama yang memimpin wilayah Andalusia adalah Abdul Aziz bin Musa bin Nushair. Dia adalah putera kepada Musa bin Nusyair yang mempunyai karakter yang sangat mirip bapanya. Semangat jihadnya, ketaqwaan kewarakan hasil asuhan bapanya sentiasa diamalkan dalam kehidupannya. Al-Muqri dalam bukunya Nafh Ath-Thin mencatatkan bahawa Musa bin Nusyair pernah berkata,

“Aku mengenalinya sebagai orang yang senang berpuasa dan melakukan qiamulail.”

Setelah Musa bin Nusyair dan Tariq bin Ziyad kembali ke Damsyik atas perintah khalifah. Maka Abdul Aziz bin Musa telah mengendalikan urusan di Andalusia. Dia dilantik menjadi gabenor oleh bapanya untuk meneruskan kerja pentadbiran dan pendidikan Islam.

Gabenor yang pertama ini mempunyai tugas yang sangat mencabar untuk mentadbir, menyusun semula kepimpinan dan mengatur penyebaran Islam kepada masyarakat Andalusia. Memperkenalkan Tauhid kepada penduduk memerlukan pendakwah yang ramai kerana wilayah yang ditadbir sangat luas. Malah penguasaan terhadap Andalusia berlaku terlalu pantas maka tugas-tugas utama ini memerlukan tenaga yang ramai. Abdul Aziz bin Musa perlu bertindak sendiri tanpa pertolongan dan bantuan dari bapanya lagi iaitu Musa bin Nusyair.

DERITA TUMIT TINGGI

DERITA TUMIT TINGGI

1 dalam 3 pengguna kasut tumit tinggi akan mengalami masalah ini dan risiko tercedera juga berganda.

✅ Otot di belakang betis akan memendek, dan otot di hadapan akan memanjang. Keadaan ini akan mengakibatkan kekuatan otot terjejas

✅ Pemakaian kasut tumit tinggi juga mengakibatkan tekanan kepada sendi lutut. Dalam tempoh masa panjang, ia akan mengakibatkan radang dan kesakitan kronik.

✅ Akibat saiz kasut yang kecil dan sempit, jari kaki di bahagian tengah akan membengkok. Jari ini tidak mampu lurus walaupun tidak memakai kasut. Keadaan ini di namakan sebagai “Hammer toes”.

✅ Tulang jari yang sering terhimpit akan membentuk radang yang menggalakkan pertumbuhan luar biasa tulang kaki. Tulang ini akan semakin membesar membentuk Bunion.

TIADA APA yang boleh dilakukan untuk menghentikan wanita dari memakai kasut tumit tinggi, apa yang boleh di lakukan untuk meminimakan kecederaan dan kasakitan;

1. Sentiasa lakukan senaman regangan kaki.

2. Lakukan senaman untuk menguatkan otot bahagian hadapan kaki. Contohnya, mengutip barang menggunakan jari kaki.

3. Lakukan latihan untuk keseimbagan badan. contohnya berdiri sebelah kaki untuk tempoh 30 saat

4. Berehat setiap kali berjalan menggunakan kasut tumit tinggi.

5. Elakkan memakai kasut tumit tinggi dengan kerap.

6. Pastikan saiz kasut sesuai dan tidak terlalu kecil

7. Pilih kasut yang memiliki tapak yang lebih tebal.

8. “Listen” , dengar apa yang badan anda katakan, jika berasa sakit, elakkan membeli dan memakai kasut tersebut walau betapa GOJES-nya kasut itu!

Allah sangat sayang kepada hambanya

Allah sangat sayang kepada hambanya

Seorang hamba harus mengenal Rabb-nya, harus mengenal Allah, agar ia cinta kepada Allah dan Allah cinta kepadanya.

Perlu diketahui dari salah satu sifat Allah bahwa Allah sangat sayang kepada hamba-Nya melebihi kasih sayang ibu kepada anaknya.

Kita sangat tahu bagaimana kasih sayang seorang ibu kepada anaknya yang mungkin tidak ada tandingannya di dunia ini, akan tetapi kita sangat perlu tahu bahwa kasih sayang Allah melebihi itu semua.

Perhatikan hadits berikut, Dari Umar bin Al Khattab radhiallahu ‘anhu , beliau menuturkan:

ﻗﺪﻡ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺳﺒﻲ، ﻓﺈﺫﺍ ﺍﻣﺮﺃﺓ ﻣﻦ ﺍﻟﺴﺒﻲ ﻗﺪ ﺗﺤﻠﺐ ﺛﺪﻳﻬﺎ ﺗﺴﻘﻲ، ﺇﺫﺍ ﻭﺟﺪﺕ ﺻﺒﻴﺎً ﻓﻲ

ﺍﻟﺴﺒﻲ ﺃﺧﺬﺗﻪ، ﻓﺄﻟﺼﻘﺘﻪ ﺑﺒﻄﻨﻬﺎ ﻭﺃﺭﺿﻌﺘﻪ، ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻨﺎ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ : (ﺃﺗﺮﻭﻥ ﻫﺬﻩ ﻃﺎﺭﺣﺔ ﻭﻟﺪﻫﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﻨﺎﺭ ). ﻗﻠﻨﺎ: ﻻ، ﻭﻫﻲ ﺗﻘﺪﺭ ﻋﻠﻰ ﺃﻥ ﻻ ﺗﻄﺮﺣﻪ، ﻓﻘﺎﻝ: (ﻟﻠﻪ ﺃﺭﺣﻢ ﺑﻌﺒﺎﺩﻩ ﻣﻦ ﻫﺬﻩ ﺑﻮﻟﺪﻫﺎ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kedatangan rombongan tawanan perang, ditengah tengah rombongan itu ada seorang ibu yang sedang mencari-cari bayinya.

Tatkala dia berhasil menemukan bayinya di antara tawanan itu, maka dia pun memeluknya erat-erat ke tubuhnya dan menyusuinya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada kami,

“Apakah menurut kalian ibu ini akan tega melemparkan anaknya ke dalam kobaran api?”

Kami menjawab,

“Tidak mungkin, demi Allah, sementara dia sanggup untuk mencegah bayinya terlempar ke dalamnya.”

Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

“Sungguh Allah lebih sayang kepada hamba-hamba-Nya daripada ibu ini kepada anaknya.”

(HR. Bukhari dan Muslim)

Apabila seorang Ibu tersebut tidak tega melempar anaknya ke dalam api, maka Allah tentu lebih tidak tega lagi melempar dan mencampakkan hamba-Nya ke dalam api neraka, akan tetapi apa yang terjadi?

Hamba tersebut tidak mau mengenal Allah, tidak peduli kepada Allah dan agama-Nya, bahkan ia lari jauh dari Allah, bagaimana Allah bisa sayang kepada hamba tersebut….?

Kita diperintahkan untuk mengenal Allah dan “lari” menuju Allah.

Allah berfirman,

فَفِرُّوا إِلَى اللهِ إِنِّي لَكُمْ مِنْهُ نَذِيرٌ مُبِينٌ

“Maka segera berlarilah kalian (kembali) menuju Allah. Sungguh aku (Rasul) seorang pemberi peringatan yang nyata dari-Nya bagi kalian.”

(adz-Dzaariyaat: 50)

Hendaknya kita tidak hanya bersandar dengan sifat Allah sangat sayang kepada hamba-Nya yang menyebabkan kita lupa dan lalai bahwa Alah juga memiliki azdab yang besar dan pedih.

Allah berfirman,

نَبِّئْ عِبَادِي أَنِّي أَنَا الْغَفُورُ الرَّحِيمُ . وَ أَنَّ عَذَابِي هُوَ الْعَذَابُ الأَلِيمَ

Artinya: 

“Kabarkanlah pada para hamba-Ku, bahwa sesungguhnya Aku-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, dan bahwa sesungguhnya azab-Ku adalah azab yang sangat pedih”.

(Q.s. Al-Hijr: 49-50).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menggambarkan bagaimana kasih sayang dan adzab Allah.

Beliau bersabda,

لَوْ يَعْلَمُ الْمُؤْمِنُ مَا عِنْدَ اللَّهِ مِنْ الْعُقُوبَةِ مَا طَمِعَ بِجَنَّتِهِ أَحَدٌ، وَلَوْ يَعْلَمُ الْكَافِرُ مَا عِنْدَ اللَّهِ مِنْ الرَّحْمَةِ مَا قَنَطَ مِنْ جَنَّتِهِ أَحَدٌ

“Andaikan mukmin mengetahui azab yang disediakan Allah; niscaya tidak ada seorangpun yang berharap bisa mendapatkan surga-Nya”.

“Dan seandainya orang kafir mengetahui kasih sayang yang ada pada Allah, niscaya tak ada seorangpun yang tidak berharap bisa meraih surga-Nya”. 

(HR. Muslim)

Kita tutup group ini dengan membaca do’a Kafaratul Majelis :

سُبْحَانَكَ اللّٰهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلٰه إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُك وَ أَتُوبُ إِلَيْكَ

“Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik”

“Maha Suci Engkau Ya Allah, dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu”

بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ

Agar dicintai Allah

Agar dicintai Allah

Saudaraku, untuk berjalan menuju Allah ada tangga bertingkat-tingkat yang dijalani oleh sang hamba.

Tangga level tertinggi yang dapat dijangkau hamba namanya tangga mahabbah, level dimana hamba telah menjadi kekasih Allah, Tuhan Yang Maha tinggi lagi Maha Perkasa.

Setiap kita bermimpi untuk meraih level tersebut tentunya, betapa tidak, bagaimana rasanya engkau dekat dengan pencipta alam semesta, dicintainya, dikasihinya, dibelanya..?

Dalam kitab Madarijus Salikin,Ibnul Qayyim menyebutkan 10 sebab yang menyebabkan seorang hamba memperoleh level mahabbah ini;

1. Banyak membaca Alquran diiringi dengan tadabbur, pemahaman terhadap apa yang kau baca, melakukan perintahnya, menjauhi larangannya, membenarkan beritanya.

2. Memperbanyak ibadah sunnah setelah melakukan segala yang Allah wajibkan.

3. Memperbanyak zikrullah dengan segenap lisan, hati dan fikiran, dengan mengamalkan zikir-zikir yang datang dari Nabi, baik berupa zikir pagi dan sore, zikir bangun tidur, zikir mau makan , masuk rumah, dst..

4. Mendahulukan apa yang diridhoi dan dicintai Allah dari apa yang kau cintai dan gandrungi manakala antara keduanya bertemu.

5. Menyelami samudera keindahan nama-nama dan sifat-sifat Allah, bak kata pepatah ”tak kenal maka tak sayang”, maka semakin kau kenal dari nama-nama dan sifat-sifatnya yang dia jelaskan dalam kitab dan sunnah NabiNya, kau akan bertambah cinta padaNya semakin meresapi arti penghambaan yang sebenarnya.

6. Meresapi di dalam hati dan mengakui betapa luasnya rahmat dan pemberian Allah pada hamba, betapa deras curahan karunia dan rezekiNya yang tak terbilang, dari Zat yang segala kebaikan yang ada padamu datang dariNya..?

7. Merintih dan menghinakan dirimu dihadapan kebesaranNya, menampakkan kekerdilanmu dan kenaifan dirimu dihadapan kesempurnaanNya.

8. Berkhulwat menyendiri bersama Allah disepertiga malam terakhir.

9. Bermajlis dengan orang-orang sholeh yang memilah-milah perkataan baik dari yang buruk.

10. Menjauhkan segala yang menjadi penghalang hati menuju Allah, dari segala yang melalaikan hamba, penghalang terbesar bagi hati untuk sampai kepada Allah.

Inilah saudaraku, meraih kecintaan Allah, mari bersama kita resapi dan coba praktekkan, semoga saja Allah menyampaikan kita pada tangga mahabbah ini.

Aamiin ya Rabb.

Kita tutup group ini dengan membaca do’a Kafaratul Majelis :

سُبْحَانَكَ اللّٰهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلٰه إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُك وَ أَتُوبُ إِلَيْكَ

“Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik”

“Maha Suci Engkau Ya Allah, dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu”

بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ

BERHATI-HATI FENOMENA AKHIR ZAMAN

BERHATI-HATI FENOMENA AKHIR ZAMAN

1. Banyak rumah semakin besar, tapi keluarganya semakin kecil.

2. Perubatan semakin canggih, kesihatan semakin buruk.

3. Melancong keliling Dunia, tapi tidak kenal dengan jiran terdekat.

4. Pendapatan semakin meningkat, ketentraman jiwa semakin berkurang.

5. Ilmu semakin tinggi, emosi semakin rendah.

6. Jumlah manusia semakin banyak, rasa kemanusiaan semakin menipis.

7. Pengetahuan semakin bagus, keadilan semakin berkurang.

8. Perzinaan semakin rancak, kesetiaan semakin pupus.

9. Semakin banyak kawan di dunia maya, tapi tidak ada sahabat yang sejati.

10. Minuman semakin banyak jenisnya, air bersih semakin berkurang jumlahnya.

11. Pakai jam tangan mahal, tapi tak pernah tepat waktu.

12. Ilmu semakin tersebar, adab dan akhlak semakin lenyap.

13. Belajar semakin mudah, Guru semakin tidak dihargai.

14. Teknologi semakin canggih, fitnah dan aib semakin tersebar.

15. Orang yang rendah ilmu banyak bercakap, orang yang tinggi ilmu banyak mendiamkan diri.

Semoga kita sedar dan Semoga kita semua tetap berada di dalam lindungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala…

PERSEDIAAN SEBELUM MENUNAIKAN UMRAH

PROSES SEBELUM MENUNAIKAN UMRAH

Duit belum tentu seseorang boleh melaksanakan umrah,seseorang yang hendak jadi tetamu Allah norma baru perlu melalui beberapa fasa berikut ini.

Fasa pertama:

Seminggu sebelum berangkat perlu kuarantin kan diri dari berjumpa ahli keluarga dan sahabat .

Fasa kedua:

PCR test dalam tempoh 72 jam. Fasa ini adalah sangat mendebarkan dan sangat stress, sekiranya anda didapati positif covid ,anda secara automatik tidak layak meneruskan perjalanan umrah sehingga dipilih ke satu tarikh yang lain. Sekiranya satu keluarga atau satu kumpulan , tentulah ada yang risau bila tidak dapat bersama dalam satu rombongan tersebut, dan lebih risau lagi bila saya sebagai ketua dalam rombongan umrah tersebut, sekiranya ketua rombongan umrah positif covid, bagaimana dengan ahli rombongan nya, siapa yang nak uruskan nanti dalam perjalanan yang memerlukan pengalaman selok belok urusan membimbing, mengurus dan mengerjakan ibadat umrah . Pastikan tukar mysejahtera anda kepada warna biru, sekiranya tidak warna biru ,anda dihalang keluar dari negara.

Fasa ketiga:

Wajib mengisi borang home kuarantin secara online dan mendapatkan kelulusan untuk balik ke Malaysia sama ada di Madinah atau di Mekah.

Fasa keempat:

Perlu mendapatkan permit masuk Masjidil haram atau masjid Nabawi dan permit umrah melalui aplikasi eatamarna dan tawakkalna secara online.

Fasa kelima:

Wajib buat PCR test kali kedua dalam tempoh 72 jam, sekiranya positif covid anda tak boleh balik ke Malaysia, kena kuarantin sekurang-kurangnya 10hari lagi . Rakan rakan umrah dan ahli keluarga terpaksa meninggalkan anda berseorangan di tanah haram Makkah/Madinah.

Fasa keenam:

Ketika sampai di airport KLIA anda wajib melalui PCR test dan memakai gelang kuarantin. Pastikan SURAT KEBENARAN HOME KUARANTIN BERSAMA ANDA . Dokumen penting ini bersama pasport antarabangsa. Jika tiada surat home kuarantin anda akan ditahan dan dikuarantin oleh KKM , bayaran kuarantin tersebut ditanggung oleh anda sendiri sebanyak rm150 sehari selama 10 hari .

Fasa ketujuh:

Fasa keenam ini adalah fasa home kuarantin selama 7hari di rumah anda, perlu isi betul betul borang online home kuarantin semasa di Madinah/Mekah, kerana ada yg tak lepas.  Hari ketujuh wajib buat PCR test sekali lagi, kali keempat untuk tanggalkan gelang kuarantin. Selepas fasa ini barulah anda bebas.  Umrah norma baru tidak semudah umrah sebelum  covid , hendak jadi tetamu Allah inilah fasa fasa yg perlu dilalui.

Pengalaman umrah yang sangat bermakna, dan inilah akan dilalui nanti oleh jemaah haji akan datang.  Semoga tulisan ini sedikit sebanyak dapat memberi gambaran persediaan kepada tetamu Allah akan datang proses yang perlu dilalui olehnya.

SIAPA IKUT SIAPA ?

SIAPA IKUT SIAPA ?

Dialog seru dan inspiratif…

A (Orang Nasrani) :* “Kenapa kalian selalu ngikutin kami?”

B (Orang Muslim) :* “Ngikutin apa? Kami tidak merasa ngikutin kalian?”

A : “Gak merasa? Coba diperhatikan, kami merayakan Natal, Hari Ulang Tahun Yesus (atau Maulidnya Nabi Isa), lalu kalian ikut2an merayakan Maulid Nabi Muhammad?!

Kami juga merayakan hari kenaikan Isa al Masih (diangkatnya Nabi Isa ke langit), kalian ikut2an merayakan hari Isra Mi’raj (naiknya Nabi Muhammad ke langit)?!

Kami merayakan Tahun Baru Masehi milik kami, kalian juga merayakan Tahun Baru Hijriyah milik kalian?!*

Kami beribadah dengan bernyanyi dan bermain alat musik, kalian juga sekarang mulai beribadah dengan bernyanyi-nyanyi membaca shalawat/dzikir dengan alunan musik?!

C. (Orang Hindu) :“

Iya nih…! Kalian (Orang muslim) juga banyak yang ngikutin perayaan acara kami…”

A : “Lho…lho…apalagi ini? Siapa yang ngikutin?”

C : “Lihat saja, acara Nujuh Bulanan bagi wanita yang hamil itu kan asalnya dari kami orang Hindu. Begitu juga Selamatan Kematian hari ke 7, 40, 100 s/d 1000 hari itu semua adalah acara kami, lalu kalian mengikutinya!”

B : “Enak saja ngaku2! Yang ngikutin itu kalian semua, orang Nasrani dan orang Hindu pada ngikutin kami semua..!!”

A : “Eh…Kalo bicara pake otak! Emang duluan siapa agamanya?

Agama Islam yang dibawa Nabi Muhammad baru ada sekitar 1400 tahun yang lalu.*

sedangkan agama kami Nasrani sudah ada sekitar 2000an tahun yang lalu. Gak masuk akal kalo kami yang ngikutin kalian!”

C : “Hehehe…apalagi agama saya. Agama kami lebih dulu dari agama kalian. Agama kami sudah ada sejak 2500 tahun sebelum Masehi, jadi sudah ada sekitar 4500 tahun yang lalu. Sedangkan di Indonesia, agama kami lah yang paling tua dan pertama. Gak masuk akal kalo kami yang malah mengikuti agama kalian, apalagi yang namanya Islam kejawen, mirip abis dengan kami… hehehe.”

A : “Betul…betul…betul… Belum lagi kalian umat Islam banyak yang berpartisipasi merayakan hari perayaan agama kami, seperti Tahun Baru Masehi, Hari Valentine, Hari Ulang Tahun, Hari Hallowen, Hari April Mop, Hari Ibu, dll.”

B : (garuk2 kepala)…

D (Orang Muslim Ahlus Sunnah):

“Ambil semua acara2 kalian, kami tidak butuh acara2 seperti itu. Karena kami sudah punya acara sendiri yang tidak mengikuti agama2 kalian.

Dan acara2 seperti itu tidak pernah dilakukan oleh orang Muslim yang berada di atas Sunnah seperti kami ini, insya Allah. Dalam golongan kami (yaitu Ahlus Sunnah), tidak ada perayaan Maulid Nabi, perayaan Isra Mi’raj, perayaan Tahun Baru Hijriyah, perayaan Nujuh Bulan, Selamatan Kematian (Tahlilan).”

A & C : “Lho…kalian B dan D khan sama2 muslim, koq saling berbeda?

Yang B merayakan acara2 itu sedangkan yang D tidak merayakan? Aneh sekali, satu agama tapi beda2.”

D : “Kenapa kalian heran dengan kami? Bukankah kalian sendiri juga memiliki banyak perbedaan dan perpecahan?

Agama Nasrani memiliki banyak sekte, seperti Kristen, Protestan, Katholik, Advent, dll.

Bahkan dalam agama kami disebutkan bahwa kaum Nasrani terpecah belah menjadi 72 golongan.

Begitu juga dengan agama Hindu yang memiliki banyak sekte dan juga warna (kasta).

Tidakkah kalian tahu tentang itu? Sedangkan agama Islam terpecah belah menjadi 73 golongan, semuanya di neraka kecuali 1 yaitu Al Jama’ah (Ahlus Sunnah wal Jama’ah).

Jadi, menurut pemahaman kami sebagai Ahlus Sunnah, kami tidak boleh tasyabbuh (mengikuti) orang2 kafir dalam ciri khas mereka, seperti acara2 yang kalian sebutkan tadi. Maka itu golongan kami tidak pernah melakukan dan mengadakan acara2 seperti itu.

Jika ada sebagian dari kaum muslimin yang melakukan atau mengadakan acara2 itu, maka itu adalah oknum atau karena ketidaktahuannya akan hal itu.”

A & C : “Kami juga tahu itu semua. Hanya saja tadi kami ingin mengetest si B, apakah dia punya alasan tentang itu? Rupanya dia tidak punya alasan dan gak tau apa2 tentang agamanya. Bisanya cuma ikut2an saja

B : “Hmmmm…berarti saya ini oknum ya? kalo begitu saya tidak mau jadi oknum lagi ah… saya mau ngikutin si D aja, biar gak jadi oknum!!!”

D : “Hmmm juga… kamu masih jadi oknum akhi, karena kamu masih ikut2an, yaitu ngikutin saya.”

B : “Berarti saya harus ngikutin siapa donk?”

D : “Biar kamu gak jadi oknum, kamu harus ngikutin Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam beserta para sahabat2nya. Insya Allah kamu akan menjadi seorang Ahlus Sunnah sejati.

Dan untuk mewujudkan itu semua, maka *hendaknya kamu menuntut ilmu syar’i dengan benar, dari sumber yang benar, sebab berilmu itu sebelum berkata dan beramal”.       

Jangan Jemu Doakan Ibubapa Kita

=======

1. Rasulullah mendidik para sahabat supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa. Ini kerana, doa kita mampu membantu meninggikan kedudukan mereka di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

إِنَّ الرَّجُلَ لَتُرْفَعُ دَرَجَتُهُ فِي الْجَنَّةِ فَيَقُولُ أَنَّى هَذَا؟ فَيُقَالُ بِاسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ

“Seorang lelaki diangkat kedudukannya di dalam syurga (kelak), lalu dia bertanya: Dari mana datangnya (anugerah kenaikan ini)? Lalu dijawab kepadanya: Daripada doa istighfar anakmu buat dirimu.” (HR Ibn Majah – dinilai Sahih)

Perhatikan hadith ini. Rasulullah menceritakan bagaimana seorang lelaki atau wanita akan diangkat darjatnya nanti di sisi Allah melalui doa anaknya buat dirinya!

2. Bahkan, di dalam al-Quran, Allah mengajar kita supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa kita. Firman Allah:

وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

“Dan ucapkanlah: Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka (iaitu kedua ibubapa) sebagaimana mereka mengasihani kami sejak dari kecil.” (al-Isra: 24)

Ketika menghuraikan ayat ini, al-Imam al-Qurtubi berkata:

ثم أمر – تعالى – عباده بالترحم على آبائهم والدعاء لهم

“Kemudian Allah memberikan arahan kepada hambanya supaya sentiasa berlaku baik terhadap kedua ibubapa mereka dan mendoakan mereka.” (Tafsir al-Qurtubi)

3. Mendoakan mereka juga adalah sunnah para Nabi. Di dalam al-Quran Allah mendatangkan beberapa contoh Nabi yang mendoakan kedua ibubapa mereka. Antaranya adalah doa Nabi Nuh:

رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِناً وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

“Wahai Tuhanku, ampunkanlah kedua ibubapaku dan sesiapa yang masuk ke rumah aku dalam keadaan beriman.” (Nuh: 28)

4. Bahkan sebahagian sarjana Muslim berpandangan bahawa sentiasa berbuat baik kepada ibubapa itu boleh melapangkan rezeki seseorang. Ini kerana menurut al-Imam al-Badr al-Aini, berbuat baik kepada ibubapa itu adalah sebaik-baik amalan dalam menghubungkan silaturrahim. Dan orang yang menghubungkan silaturrahim ini akan dipermudahkan rezekinya di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

من أحب أن يبسط له في رزقه فليصل رحمه

“Barangsiapa yang berharap agar diperluaskan rezekinya maka hubungkanlah silaturrahim.”

Dengan itu, jangan jemu mendoakan dan berlaku baik kepada ibubapa kita. Sentiasa doakan mereka seusai solat kita. Semoga Allah membimbing kita

J

Jangan Jemu Doakan Ibubapa Kita

=======

1. Rasulullah mendidik para sahabat supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa. Ini kerana, doa kita mampu membantu meninggikan kedudukan mereka di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

إِنَّ الرَّجُلَ لَتُرْفَعُ دَرَجَتُهُ فِي الْجَنَّةِ فَيَقُولُ أَنَّى هَذَا؟ فَيُقَالُ بِاسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ

“Seorang lelaki diangkat kedudukannya di dalam syurga (kelak), lalu dia bertanya: Dari mana datangnya (anugerah kenaikan ini)? Lalu dijawab kepadanya: Daripada doa istighfar anakmu buat dirimu.” (HR Ibn Majah – dinilai Sahih)

Perhatikan hadith ini. Rasulullah menceritakan bagaimana seorang lelaki atau wanita akan diangkat darjatnya nanti di sisi Allah melalui doa anaknya buat dirinya!

2. Bahkan, di dalam al-Quran, Allah mengajar kita supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa kita. Firman Allah:

وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

“Dan ucapkanlah: Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka (iaitu kedua ibubapa) sebagaimana mereka mengasihani kami sejak dari kecil.” (al-Isra: 24)

Ketika menghuraikan ayat ini, al-Imam al-Qurtubi berkata:

ثم أمر – تعالى – عباده بالترحم على آبائهم والدعاء لهم

“Kemudian Allah memberikan arahan kepada hambanya supaya sentiasa berlaku baik terhadap kedua ibubapa mereka dan mendoakan mereka.” (Tafsir al-Qurtubi)

3. Mendoakan mereka juga adalah sunnah para Nabi. Di dalam al-Quran Allah mendatangkan beberapa contoh Nabi yang mendoakan kedua ibubapa mereka. Antaranya adalah doa Nabi Nuh:

رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِناً وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

“Wahai Tuhanku, ampunkanlah kedua ibubapaku dan sesiapa yang masuk ke rumah aku dalam keadaan beriman.” (Nuh: 28)

4. Bahkan sebahagian sarjana Muslim berpandangan bahawa sentiasa berbuat baik kepada ibubapa itu boleh melapangkan rezeki seseorang. Ini kerana menurut al-Imam al-Badr al-Aini, berbuat baik kepada ibubapa itu adalah sebaik-baik amalan dalam menghubungkan silaturrahim. Dan orang yang menghubungkan silaturrahim ini akan dipermudahkan rezekinya di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

من أحب أن يبسط له في رزقه فليصل رحمه

“Barangsiapa yang berharap agar diperluaskan rezekinya maka hubungkanlah silaturrahim.”

Dengan itu, jangan jemu mendoakan dan berlaku baik kepada ibubapa kita. Sentiasa doakan mereka seusai solat kita. Semoga Allah membimbing kita

=======

1. Rasulullah mendidik para sahabat supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa. Ini kerana, doa kita mampu membantu meninggikan kedudukan mereka di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

إِنَّ الرَّجُلَ لَتُرْفَعُ دَرَجَتُهُ فِي الْجَنَّةِ فَيَقُولُ أَنَّى هَذَا؟ فَيُقَالُ بِاسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ

“Seorang lelaki diangkat kedudukannya di dalam syurga (kelak), lalu dia bertanya: Dari mana datangnya (anugerah kenaikan ini)? Lalu dijawab kepadanya: Daripada doa istighfar anakmu buat dirimu.” (HR Ibn Majah – dinilai Sahih)

Perhatikan hadith ini. Rasulullah menceritakan bagaimana seorang lelaki atau wanita akan diangkat darjatnya nanti di sisi Allah melalui doa anaknya buat dirinya!

2. Bahkan, di dalam al-Quran, Allah mengajar kita supaya sentiasa mendoakan kedua ibubapa kita. Firman Allah:

وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

“Dan ucapkanlah: Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka (iaitu kedua ibubapa) sebagaimana mereka mengasihani kami sejak dari kecil.” (al-Isra: 24)

Ketika menghuraikan ayat ini, al-Imam al-Qurtubi berkata:

ثم أمر – تعالى – عباده بالترحم على آبائهم والدعاء لهم

“Kemudian Allah memberikan arahan kepada hambanya supaya sentiasa berlaku baik terhadap kedua ibubapa mereka dan mendoakan mereka.” (Tafsir al-Qurtubi)

3. Mendoakan mereka juga adalah sunnah para Nabi. Di dalam al-Quran Allah mendatangkan beberapa contoh Nabi yang mendoakan kedua ibubapa mereka. Antaranya adalah doa Nabi Nuh:

رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِناً وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

“Wahai Tuhanku, ampunkanlah kedua ibubapaku dan sesiapa yang masuk ke rumah aku dalam keadaan beriman.” (Nuh: 28)

4. Bahkan sebahagian sarjana Muslim berpandangan bahawa sentiasa berbuat baik kepada ibubapa itu boleh melapangkan rezeki seseorang. Ini kerana menurut al-Imam al-Badr al-Aini, berbuat baik kepada ibubapa itu adalah sebaik-baik amalan dalam menghubungkan silaturrahim. Dan orang yang menghubungkan silaturrahim ini akan dipermudahkan rezekinya di sisi Allah. Sabda Rasulullah:

من أحب أن يبسط له في رزقه فليصل رحمه

“Barangsiapa yang berharap agar diperluaskan rezekinya maka hubungkanlah silaturrahim.”

Dengan itu, jangan jemu mendoakan dan berlaku baik kepada ibubapa kita. Sentiasa doakan mereka seusai solat kita. Semoga Allah membimbing kita

KEHEBATAN SELAWAT

KEHEBATAN SELAWAT

Assalaamualaikum warohmatullo hiwabarohkaatuh…Berkata Jibril A.S. :

“Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiap-tiap hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa dia melintasi titian seperti kilat menyambar.”

Berkata pula Mikail A.S :

“Mereka yang berselawat ke atas kamu akan aku beri mereka itu minum dari telagamu.”

Berkata pula Israfil A.S. :

“Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah S.W.T dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah S.W.T mengampuni orang itu.”

Malaikat Izrail A.S pula berkata :

“Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan aku cabut ruh mereka itu dengan selembut-lembutnya seperti aku mencabut ruh para nabi-nabi.”

Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah S.A.W.?

Para malaikat memberikan jaminan masing-masing untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah S.A.W.

           .. ” FADHILAT SELAWAT “

1 ● Rasulullah SAW akan membalas dengan 10 selawat untuk setiap selawat daripada umatnya ke atas Baginda.

2 ● Allah akan mengangkat 10 darjat untuk setiap selawat daripada hamba-Nya.

3 ● Malaikat juga akan turut membacakan selawat ke atas orang yang berselawat.

4 ● Doa yang disertai dengan selawat akan diperkenankan oleh Allah.

5 ● Mendapat tempat yang dekat dengan Rasulullah pada hari kiamat.

6 ● Allah akan menggandakan limpah kurnia dan rahmat-Nya pada mereka yang berselawat.

7 ● Terselamat dan terpelihara daripada segala yang mendukacitakan dari hal keduniaan mahupun akhirat.

8 ● Allah akan meluas dan melapangkan rezeki daripada sumber yang tidak diketahui.

Create your website with WordPress.com
Get started