Month: November 2020

TIADA YANG SEMPURNA DALAM KEHIDUPAN KITA.

Kita hidup digunung, merindukan pantai. Kita hidup dipantai, merindukan gunung.

Kalau kemarau kita tanya bila hujan? Di musim hujan kita tanya bila kemarau?

Diam di rumah, keinginan untuk keluar. Setelah keluar berkeinginan untuk pulang.

Waktu sunyi mencari keramaian. Waktu ramai cari ketenangan.

Ketika bujang mengeluh keinginan untuk menikah. Sudah berkeluarga mengeluh belum punya anak. Setelah ada anak, mengeluh perbelanjaan hidup.

Ternyata, sesuatu tampak indah kerana belum kita miliki.

Bilakah kebahagiaan akan diperolehi kalau kita sentiasa memikirkan apa yang belum ada, tapi mengabaikan apa yang sudah kita miliki.

Jadilah peribadi yang selalu bersyukur dengan rahmat dan nikmat yang sudah kita miliki.

Mungkinkah selembar daun yang kecil dapat menutup bumi yang luas ini? Sedangkan menutup telapak tangan sahaja pun sudah begitu sukar.

Tapi, kalau daun kecil ini melekat di mata kita, maka tertutuplah bumi dengan daun.

Begitu juga bila hati ditutupi fikiran buruk sekecil manapun, maka kita akan melihat keburukan dimana-mana, bumi ini sekalipun akan tampak buruk.

Jadi, janganlah menutup mata kita, walaupun hanya dengan daun yang kecil.

Janganlah menutup hati kita dengan sebuah fikiran buruk, walaupun cuma seujung kuku.

Syukuri apa yang sudah kita miliki, sebagai modal untuk memuliakan-Nya.

Kerana hidup adalah, waktu yang dipinjamkan dan amanah yang dipertanggungjawabkan.

Bersyukurlah atas nafas yang masih kita miliki.

Bersyukur atas keluarga yang kita miliki.

Bersyukur atas pekerjaan yang kita miliki.

Bersyukur atas kesihatan yang kita miliki.

Bersyukur atas rahmat dan nikmat yang kita miliki.

Bersyukur dan sentiasa bersyukur di dalam segala perkara.

Semoga kita mendapat manfaat dan sentiasa bersyukur..Amiin

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Prof Dr Noraiza Che Awang –

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Tidak ramai orang yang hidup hingga mencapai usia 60 tahun. Jika kita mencapainya maka waspadalah, kerana inilah ketika yang menentukan akhir perjalanan seorang manusia.

Pengakhiran yang baik (Husnul Khatimah) atau penghujung yang buruk (Su’ul Khatimah).

Allah swt juga mengingatkan hamba-Nya yang mencapai usia 60 tahun sebagaimana tersirat dalam firman-Nya dalam Al-Fathir ayat 35 –  37.

“Dan mereka menjerit di dalam neraka itu, “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari neraka), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan, yang berlainan dengan yang telah kami kerjakan dahulu.”

(Dikatakan kepada mereka), “Bukankah Kami telah memanjangkan umurmu untuk dapat berfikir bagi orang yang mahu berfikir, padahal telah datang kepadamu seseorang pemberi peringatan? Rasakan (azab Kami), dan bagi orang² zalim tidak ada seorang penolong pun.”                                                

Sahabat Sayyidina Ali ra, Ibnu Abbas ra dan Abu Hurairah ra menjelaskan firman Allah swt di atas (yang ertinya) :

“Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir,” bahawa ertinya sampai mencapai usia 60 tahun.

Sedangkan yang dimaksudkan ‘pemberi peringatan’ dalam ayat di atas menurut ulamak adalah adanya uban di kepala dan ‘Pemberi Peringatan’ iaitu Nabi Muhammad saw.

Rasulullah saw juga menguatkan ayat di atas (yg ertinya) :

“Allah swt memberi uzur kepada seseorang yang diakhirkan ajalnya, hingga sampai usia 60 tahun.”

– HR Bukhari no. 6419.

Ibnu Hajar rah mengatakan : “Makna hadis” bahawa uzur dan alasan sudah tidak ada, misalnya ada orang yang mengatakan, “Andai usia saya dipanjangkan, saya akan melakukan apa yang diperintahkan kepada saya”.

Dengan usia yang mencapai 60 tahun, tidak ada yang layak untuk dia lakukan selain istighfar, ibadah keta’atan dan tumpuan untuk akhirat.

Rasulullah saw pernah bersabda bahawa usia umatnya adalah antara 60~70 tahun.

Sedikit yang berjaya melepasinya.”

– HR Tirmidzi dan Ibnu Majah.

Dan, “Pertarungan maut itu berada  di antara usia 60 hingga 70 tahun.”

– HR Bukhari.

Imam Fudhail bin Iyadh (Ulama Besar zaman Tabi’ Tabiin)  memberikan tausiah ;

“Sesiapa yang meyakini  perjumpaan dengan Yang Maha Mencipta, dia harus sedar bahawa dia akan ditanya. Dan siapa yang yakin perkara ini, dia harus menyiapkan jawapannya”.

“Bagaimana jalan keluarnya?”

“Caranya mudah!”

Imam Fudhail  menjelaskan tentang  teori bertaubat:

“Beribadah dan beramal solehlah di sisa usiamu, kerana Allah swt sangat menyayangi hamba-Nya yang mahu menghabiskan sisa usianya untuk lebih mendekat kepada-Nya, Insya Allah.

Allah swt akan mengampunkan dosa² yang telah lalu dan memberikan keselamatan serta kebahagiaan di dunia, di kubur hingga di akhirat.

Ketika kita sudah berumur 50 tahun atau apalagi sudah mencapai 60 tahun atau lebih, biasakan berdo’a memohon perlindungan dari tiada daya upaya, malas, fitnah dan dijauhkan dari  siksa kubur :

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah & malas, penakut & tua.  Aku berlindung kepada-Mu dari fitnah hidup & mati, aku juga berlindung dari siksa kubur”.

Jangan merasa aneh, inilah kehidupan.  Hakikatnya tak ada yang memberimu manfaat selain solatmu.

Alam itu  aneh ???,

Jenazah disusul dengan jenazah. Kematian disusul dengan kematian berikutnya.

Berita tentang kematian terus kedengaran.

Ada yang mati kerana;

– Kemalangan.

– Pelbagai penyakit.

– Sakit tua.

– Mati mengejut.

– Mati dalam tidur.

– Nyawa dicabut ketika buat amal seperti sedang solat (sedang sujud)

– Sedang beri ceramah agama atau beri khutbah.

– Sedang bersukan spt main bola dll.

Pendekata seribu cara kematian yang sepatutnya memberi keinsafan kpd kita.

Kita akan berhenti mendengar berita kematian bila kita sendiri yang mati.

Hariku kita pasti akan tiba,  persiapkanlah bekal untuk perjalanan yang tiada kembali.

Wahai orang yang menunda taubat dengan alasan kerana masih muda, kubur bukanlah untuk orang tua saja, kubur adalah tempat manusia semua usia.

Sungguh dunia ini hanya 3 hari :

Kelmarin:

Kita hidup dan tidak akan kembali ke kelmarin lagi.

*Hari ini 😗

Kita masih mampu menarik nafas tapi cuma 24 jam sebelum menjelang esuk.

Esok:

Kita tidak akan tahu apa yang akan terjadi meskipun telah di rancang. Minta2 tak mati lagi.

Kita makan semalam untuk hidup hari ini. Kita makan hari ini harap2 hidup esuk.

Semalam dan hari ini kita masih mendapat khabar ada kematian melalui pelbagai media cetak dan elektronik, esuk pasti ada lagi berita kematian. Esuk atau lusa mungkin kita tidak dengar lagi berita kematian…

Kita baru saja saling bermaafan di Aidil Fitri kemudian sempat berkorban di Aidil Adha skrng kita berada dibulan kelahiran manusia agong iaitu Baginda Rasulullah SAW

Saya mengingatkan diri saya dan sahabat maya, bersedekahlah, berbuatlah amalan baik ikut cara Sunnah Baginda Rasulullah SAW kerana kita akan pergi meninggalkan dunia ini untuk selamanya.

Ya Allah kami memohon keredhaannmu  Husnul Khatimah dan beruntung dengan mendapat syurga dan selamat dari api neraka.

Sesiapa yang hidup dalam suatu kebiasaan dan kegemaran, dia akan mati dalam kebiasaan dan kegemarannya itu.

Sesiapa yang mati dalam suatu keadaan dia akan dibangkitkan dalam keadaan itu.

Jika sahabat sudah baca tulisan ini, sahabat sudah dapat pahalanya, namun bila sahabat sebarkan dan orang lain mendapakan manfaat juga, akan dilipat gandakan pahalanya.

Wallahu a’lam bissawab.

•c&p

10 Cara Mencerminkan Diri :

10 Cara Mencerminkan Diri :

1. Senyum itu tanda kemesraan, diberi kepada manusia dianggap sedekah. Ketawa itu lambang kelalaian. Selalu dilakukan hati akan mati. Dibuat di hadapan manusia menghilangkan maruah diri.

2. Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah pengajaran, insaflah ini tanda kelemahan diri, kesalilah keterlanjuran itu dan berazamlah tidak mengulanginya lagi.

3. Syukur nikmat dan sabar di dalam ujian amat mudah diucapkan tetapi amat sulit dilaksanakan.

4. Kesenangan dan kemewahan selalunya membawa kepada kesombongan dan kelalaian. Kesusahan dan penderitaan itu, selalunya membawa kekecewaan dan putus asa, kecuali orang yang mukmin.

5. Di antara tanda2 orang2 yang sombong itu cepat melahirkan sifat marah, suka memotong percakapan orang, suka bermujadalah yakni bertegang leher, nampak di mukanya rasa tidak senang jika ada orang yang lebih darinya di satu majlis, bercakap meninggikan suara, pantang ditegur, tidak ada tanda2 kesal di atas kesalahan.

6. Orang yang sudah hilang sifat marah (dayus), cepat melahirkan sifat marah (lemah mujahadah). Orang yang ada sifat marah tapi dapat disembunyikan kecuali di tempat2 yang munasabah inilah manusia normal.

7. Tahu diri kita hamba itu adalah ilmu, merasa diri kita itu hamba itu penghayatan, yang kedua inilah akan lahir sifat tawaduk, malu, khusyuk, takut, hina dan lain2 lagi sifat kehambaan.

8. Jika kita mengingati dosa, kita tidak nampak lagi kebaikan kita, apatah lagi untuk dibanggakan.

9. Lahirkan kemesraan kita sesama manusia kerana itu adalah haknya tapi jangan putus hati kita dengan ALLAH, ini adalah hakNYA pula.

10. Apabila rasa senang dengan pujian, rasa sakit dengan kehinaan menunjukkan kita ada kepentingan peribadi, tanda kita tidak ikhlas membuat kebaikan.

C&P.

DUHAI DIRI YANG LALAI

DUHAI DIRI YANG LALAI

– Jangan bertangguh untuk menjadi Hamba Allah yang Soleh. Jaga solat dan ibadah.

– Jangan bertangguh menjadi Wanita yang Solehah, jaga maruah dan tutup aurat.

– Jangan bertangguh menjadi anak yang berbakti, jaga baik-baik hati ibu dan ayah.

– Jangan bertangguh menjadi isteri yang taat dan terhormat, usaha laksanakan hak suami.

– Jangan bertangguh menjadi Ibu yang mithali, penyayang dan lembut.

– Jangan bertangguh untuk menjadi pencinta al-Quran, zikir, solat, sedeqah, ilmu dan lain-lain.

– Jangan bertangguh menjadi apa yang Allah dan Rasulullah mahu kita jadi iaitu memiliki akhlak yang Mahmudah, menjaga tutur kata lidah, pandangan mata dan pendengaran telinga.

– Apa yang kita mahu belum tentu apa yang Allah redha. Namun bila buat apa yang Allah redha kita akan jadi apa yang perlu kita jadi.

– Sampai bila mahu bertangguh?

Ajal bukan semakin menjauh, Malaikat Maut takkan sesaat pun bertangguh!

Firman Allah SWT:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۖ فَإِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ.

(QS. al-A’raf : 34)

Maksudnya: “Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan). Maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka kemudiankan dan tidak pula dapat mereka dahulukan walaue sesaat pun.”

Kain kafan sedang ditenun,

Keranda sedang dipaku,

Meniti hari meniti tahun,

Kematian yang semua kan bertemu.

BOLEHKAH KITA MENGELUH ?

BOLEHKAH KITA MENGELUH ?

Takutlah kamu untuk mengeluh dan dan takutlah dari perkataan “Seandainya, kenapa, dan bagaimana”

Karena segala sesuatu apa yang telah dan akan terjadi berjalan sesuai dengan Takdir-Nya Allah dan Qadha’ yang terdahulu dalam ilmunya Allah Swt.

Dan katakanlah yang membuat Tuhanmu Ridha :

INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI’UN

( Sesungguhnya Kita milik Allah dan sesungguhnya kita akan kembali kepada-Nya )

Supaya engkau termasuk orang-orang yang ada pada Firman Allah Swt :

عليهم صلاوات من ربهم ورحمة وألئك هم المفلحون (١٥٧)

Artinya :

“Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”

( Qs.al-Baqarah, 2 : 157 )

BERDAKWAHLAH DENGAN CARA LEMAH LEMBUT.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

🍁♥🍑🍑🍎🍇🌺🍉

Ali Imran, ayat 159

فَبِما رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ (159)

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu, maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.  (ali imran: 159).

🔻 tafsir ibnu Kathir

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman kepada rasul-Nya seraya menyebutkan anugerah yang telah dilimpahkan-Nya kepada dia, juga kepada orang-orang mukmin; yaitu Allah telah membuat hatinya lemah lembut kepada umatnya yang akibatnya mereka menaati perintahnya dan menjauhi larangannya, Allah juga membuat tutur katanya terasa menyejukkan hati mereka.

{فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ}

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. (Ali Imran: 159)

Yakni sikapmu yang lemah lembut terhadap mereka, tiada lain hal itu dijadikan oleh Allah buatmu sebagai rahmat buat dirimu dan juga buat mereka.

Qatadah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. (Ali Imran: 159) Yaitu berkat rahmat Allah-lah kamu dapat bersikap lemah lembut terhadap mereka.

Huruf ma merupakan silah; orang-orang Arab biasa menghubungkannya dengan isim makrifat, seperti yang terdapat di dalam firman-Nya:

فَبِما نَقْضِهِمْ مِيثاقَهُمْ

Maka disebabkan mereka melanggar perjanjian itu. (An-Nisa: 155)

Dapat pula dihubungkan dengan isim nakirah, seperti yang terdapat di dalam firman-Nya:

عَمَّا قَلِيلٍ

Dalam sedikit waktu. (Al-Mu’minun: 40)

Demikian pula dalam ayat ini disebutkan melalui firman-Nya:

{فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ}

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. (Ali Imran: 159) Yakni karena rahmat dari Allah.

Al-Hasan Al-Basri mengatakan bahwa begitulah akhlak Nabi Muhammad Shalallahu’alaihi Wasallam yang diutus oleh Allah, dengan menyandang akhlak ini. Makna ayat ini mirip dengan makna ayat yang lain, yaitu firman-Nya:

لَقَدْ جاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُفٌ رَحِيمٌ

Sesungguhnya telah datang kepada kalian seorang rasul dari kaum kalian sendiri, berat terasa olehnya penderitaan kalian, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagi kalian, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. (At-Taubah: 128)

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا حَيْوة، حَدَّثَنَا بَقِيَّة، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ زِيَادٍ، حَدَّثَنِي أَبُو رَاشِدٍ الحُبْراني قَالَ: أَخَدَ بِيَدِي أَبُو أمَامة الْبَاهِلِيُّ وَقَالَ: أَخَذَ بِيَدِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم فقال: “يَا أبَا أُمامَةَ، إنَّ مِنَ الْمُؤْمِنينَ مَنْ يَلِينُ لِي قَلْبُه”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Haiwah, telah menceritakan kepada kami Baqiyyah, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ziyad, telah menceritakan kepadaku Abu Rasyid Al-Harrani yang mengatakan bahwa Abu Umamah Al-Bahili pernah memegang tangannya, lalu bercerita bahwa Rasulullah Shalallahu’alaihi Wasallam pernah memegang tangannya, kemudian bersabda: Hai Abu Umamah, sesungguhnya termasuk orang-orang mukmin ialah orang yang dapat melunakkan hatinya.

Hadis ini hanya diriwayatkan oleh Imam Ahmad sendiri.

*******

Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ

Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. (Ali Imran: 159)

Al-fazzu artinya keras, tetapi makna yang dimaksud ialah keras dan kasar dalam berbicara, karena dalam firman selanjutnya disebutkan:

{غَلِيظَ الْقَلْبِ}

lagi berhati kasar. (Ali Imran: 159)

Dengan kata lain, sekiranya kamu kasar dalam berbicara dan berkeras hati dalam menghadapi mereka, niscaya mereka bubar darimu dan meninggalkan kamu. Akan tetapi, Allah menghimpun mereka di sekelilingmu dan membuat hatimu lemah lembut terhadap mereka sehingga mereka menyukaimu, seperti apa yang dikatakan oleh Abdullah ibnu Amr: Sesungguhnya aku telah melihat di dalam kitab-kitab terdahulu mengenai sifat Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam, bahwa beliau tidak keras, tidak kasar, dan tidak bersuara gaduh di pasar-pasar, serta tidak pernah membalas keburukan dengan keburukan lagi, melainkan memaafkan dan merelakan.

وَرَوَى أَبُو إِسْمَاعِيلَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ التِّرْمِذِيُّ، أَنْبَأَنَا بشْر بْنُ عُبَيد الدَّارِمِيُّ، حَدَّثَنَا عَمّار بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنِ الْمَسْعُودِيِّ، عَنِ ابْنِ أَبِي مُلَيْكَة، عَنْ عَائِشَةَ، قَالَتْ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إنَّ اللَّهَ أمَرَنِي بِمُدَارَاةِ النَّاس كَمَا أمَرني بِإقَامَة الْفَرَائِضِ”

Abu Ismail Muhammad ibnu Ismail At-Turmuzi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu Ubaid, telah menceritakan ke-pada kami Ammar ibnu Abdur Rahman, dari Al-Mas’udi, dari Abu Mulaikah, dari Siti Aisyah Radhiyallahu Anhu yang menceritakan bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pernah bersabda: Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepadaku agar bersikap lemah lembut terhadap manusia sebagaimana Dia memerintahkan kepadaku untuk mengerjakan hal-hal yang fardu.

YAKINLAH DENGAN NIKMAT PEMBERIAN ALLAH SWT

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

🍁♥🍑🍑🍎.

Ali imran ayat 174-175

فَانْقَلَبُوا بِنِعْمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ لَمْ يَمْسَسْهُمْ سُوءٌ وَاتَّبَعُوا رِضْوَانَ اللَّهِ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَظِيمٍ (174) إِنَّمَا ذَلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءَهُ فَلَا تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ (175)

 Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa, mereka mengikuti keridaan Allah. Dan Allah mempunyai karunia yang besar. Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah setan yang menakut-nakuti (kalian) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy). Karena itu, janganlah kalian takut kepada mereka; tetapi takutlah kepada-Ku, jika kalian benar-benar orang yang beriman. (ali imran: 174-175).

🔻tafsir ibnu Kathir.

Karena itulah maka dalam firman selanjutnya disebutkan:

{فَانْقَلَبُوا بِنِعْمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ لَمْ يَمْسَسْهُمْ سُوءٌ}

Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa. (Ali Imran: 174)

Yakni ketika mereka bertawakal kepada Allah, maka Allah memberikan kecukupan kepada mereka dari semua masalah yang menyusahkan mereka dan menolak dari mereka rencana orang-orang yang hendak berbuat makar terhadap mereka. Akhirnya mereka kembali ke tempat tinggalnya: dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa. (Ali Imran: 174)

Yaitu bencana yang telah direncanakan oleh musuh-musuh mereka terhadap diri mereka.

{وَاتَّبَعُوا رِضْوَانَ اللَّهِ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَظِيمٍ}

mereka mengikuti keridaan Allah. Dan Allah mempunyai karunia yang besar. (Ali Imran: 174)

Imam Baihaqi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Abdullah Al-Hafiz, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Daud Az-Zahid, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Na’im, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnul Hakam, telah menceritakan kepada kami Mubasysyir ibnu Abdullah ibnu Razin, telah menceritakan kepada kami Sufyan ibnu Husain, dari Ya’la ibnu Muslim, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala: Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah. (Ali Imran: 174) Yang dimaksud dengan nikmat ialah mereka kembali dengan selamat. Yang dimaksud dengan karunia ialah ada serombongan kafilah yang lewat pada hari-hari musim, maka Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam membelinya (dan menjualnya kembali di Madinah) hingga mendapat keuntungan yang cukup banyak, lalu beliau membagi-bagikannya di antara sahabat-sahabatnya.

Ibnu Abu Nujaih meriwayatkan dari Mujahid sehubungan dengan firman-Nya: (Yaitu) orang-orang (yang menaati Allah dan Rasul) yang kepada mereka ada orang-orang yang mengatakan, “Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kalian. Karena itu, takutlah kepada mereka.” (Ali Imran: 173) Yang dimaksud adalah Abu Sufyan. ia mengatakan kepada Nabi Muhammad Shalallahu’alaihi Wasallam, “Kalian kami tunggu di Badar tempat kalian telah membunuh teman-teman kami.” Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam berkata, “Baiklah.” Maka berangkatlah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam memenuhi janji Abu Sufyan, hingga turun istirahat di Badar dan secara kebetulan beliau menjumpai pasar yang sedang menggelarkan barang dagangannya, maka beliau berbelanja di pasar tersebut. Yang demikian itulah yang dimaksud oleh firman-Nya: Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa. (Ali Imran; 174)

Menurutnya peristiwa ini terjadi dalam Perang Badar kecil (yakni sebelum Perang Badar Kubra).

Ibnu Jarir meriwayatkannya, dan dia meriwayatkannya pula dari Al-Qasim, dari Al-Husain, dari Hajjaj, dari Abu Juraij yang menceritakan bahwa ketika Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam menuju tempat yang telah dijanjikan oleh Abu Sufyan, maka beliau dan para sahabatnya setiap bersua dengan orang-orang musyrik selalu menanyakan kepada mereka apa yang dilakukan oleh orang-orang Quraisy. Maka mereka yang ditanya menjawab, ”Orang-orang Quraisy telah menghimpun pasukan untuk menghadapi kalian.” Mereka menjawab demikian dengan maksud untuk menakut-nakuti Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dan pasukan kaum muslim. Akan tetapi, orang-orang mukmin menjawabnya dengan ucapan, “Cukuplah Allah menjadi Penolong kami, dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung.” Hingga mereka tiba di Badar dan ternyata mereka menjumpai pasar-pasarnya dalam keadaan aman, tidak seorang pun yang menyaingi mereka.

Lalu datanglah seorang lelaki dari kalangan kaum musyrik ke Mekah dan memberitahukan kepada penduduk Mekah tentang pasukan berkuda Nabi Muhammad Shalallahu’alaihi Wasallam ia mengatakan hal tersebut kepada mereka melalui bait-bait syairnya seperti berikut:

نَفَرَتْ قَلُوصِي مِنْ خُيول مُحَمَّدٍ … وَعَجْوَةٍ منْثُورةٍ كالعُنْجُدِ …

واتَّخَذَتْ مَاءَ قُدَيْدٍ مَوْعدي

“Unta kendaraanku menjadi lari ketakutan karena pasukan berkuda Muhammad. Dan pasukan untanya yang sangat banyak, maka aku mengambil Qadid sebagai tempat tujuanku.”‘

Ibnu Jarir mengatakan bahwa demikianlah apa yang dikatakan oleh Al-Qasim. Sebenarnya hal ini keliru, Sesungguhnya yang benar adalah seperti berikut:

قَد نَفَرَتْ مِنْ رفْقَتي مُحَمَّدٍ … وَعَجْوَة مِنْ يَثْربٍ كَالعُنْجُد …

تَهْوى عَلَى دِينِ أبِيها الأتْلَد … قَدْ جَعَلَتْ مَاءَ قُدَيْدٍ مَوْعدي …

“Aku terpisah dari teman-temanku karena Muhammad, dan pasukan untanya yang dari Yasrib begitu banyak jumlahnya. Mereka membela agama ayahnya yang dahulu (Nabi Ibrahim ‘alaihissalam), maka aku menjadikan Qadid sebagai tujuanku.”

*******

Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّما ذلِكُمُ الشَّيْطانُ يُخَوِّفُ أَوْلِياءَهُ

Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah setan yang menakut-nakuti (kalian) dengan kawan-kawannya. (Ali Imran: 175)

Yakni meneror kalian dengan kawan-kawannya dan memberikan kesan kepada kalian bahwa mereka adalah pasukan yang mempunyai kekuatan dan keperkasaan.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَلا تَخافُوهُمْ وَخافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Karena itu janganlah kalian takut kepada mereka; tetapi takutlah kepada-Ku, jika kalian benar-benar orang yang beriman. (Ali Imran: 175)

Jika setan menggoda kalian dan menakut-nakuti kalian dengan ilusi-nya, maka bertawakallah kalian kepada-Ku dan mohonlah perlindungan kepada-Ku, karena sesungguhnya Aku pasti mencukupi kalian dan menolong kalian dari mereka. Sebagaimana yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

أَلَيْسَ اللَّهُ بِكافٍ عَبْدَهُ وَيُخَوِّفُونَكَ بِالَّذِينَ مِنْ دُونِهِ [الزمر: 36] إِلَى قَوْلِهِ قُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ عَلَيْهِ يَتَوَكَّلُ الْمُتَوَكِّلُونَ [الزُّمَرِ: 38]

Bukankah Allah cukup untuk melindungi hamba-hamba-Nya. Dan mereka menakuti kalian dengan (sesembahan-sesembahan) selain Allah? (Az-Zumar: 36) sampai dengan firman-Nya: Katakanlah, “Cukuplah Allah bagiku.” Kepada-Nyalah bertawakal orang-orang yang berserah diri. (Az-Zumar: 38)

Demikian pula firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

فَقاتِلُوا أَوْلِياءَ الشَّيْطانِ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطانِ كانَ ضَعِيفاً

Sebab itu, perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah.(An-Nisa: 76)

أُولئِكَ حِزْبُ الشَّيْطانِ أَلا إِنَّ حِزْبَ الشَّيْطانِ هُمُ الْخاسِرُونَ

Mereka itulah golongan setan. Ketahuilah bahwa sesungguhnya golongan setan itulah golongan yang merugi. (Al-Mujadilah: 19)

كَتَبَ اللَّهُ لَأَغْلِبَنَّ أَنَا وَرُسُلِي إِنَّ اللَّهَ قَوِيٌّ عَزِيزٌ

Allah telah menetapkan, “Aku dan rasul-rasul-Ku pasti menang.” Sesungguhnya Allah Mahakuat lagi Mahaperkasa. (Al-Mujadilah: 21)

وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ

Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. (Al-Hajj: 40)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ

Hai orang-orang yang beriman, jika kalian menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolong kalian. (Muhammad: 7), hingga akhir ayat.

نَّا لَنَنْصُرُ رُسُلَنا وَالَّذِينَ آمَنُوا فِي الْحَياةِ الدُّنْيا وَيَوْمَ يَقُومُ الْأَشْهادُ. يَوْمَ لَا يَنْفَعُ الظَّالِمِينَ مَعْذِرَتُهُمْ وَلَهُمُ اللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوءُ الدَّارِ

Sesungguhnya Kami menolong rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada hari berdirinya saksi-saksi (hari kiamat), (yaitu) hari yang tidak berguna bagi orang-orang zalim permintaan maafnya dan bagi merekalah laknat dan bagi merekalah tempat tinggal yang buruk. (Al-Mu’min: 51-52)

🔺 tafsir ibnu Kathir.

C&P.

APA ITU ALLAH ?

JIKA DITANYA APA ITU ALLAH?

SOALAN :

Kalau orang tanya Allah itu apa macamana kita nak beri jawapannya?

Kadang-kadang terbayang dalam hati tuhan itu mungkin seperti kita semua cuma dia sangat berkuasa.

Macamana nak yakinkan hati apa yang terbayang itu tidak benar?

JAWAPAN :

Sebagai jawapan pertanyaan tuan ini adalah sangat sesuai dan elok saya lampirkan apa yang telah disebut oleh Syeikh Ba’lawi pada muqaddimah kitab Sullam Taufiq.

Berkata Al-Faqih Syeikh Abdullah Ba’lawi Al-Hadhrami As-Syafie :

مِنَ المُهِمِّ أَنْ يَعْرِفَ المُسْلِمُ كَيْفَ يُجِيبُ مَنْ يَسْأَلُ: “ما هُوَ اللهُ؟”، فَهَذا سُؤالٌ يَطْرَحُهُ كَثِيرٌ مِنَ الصِّغارِ، ولا يُحْسِنُ الإِجابَةَ عَلَيْهِ كَثِيرٌ مِنَ الكِبارِ؛ ويُمْكِنُ إجابَتُهُ إجابَةً صَحِيحَةً بِأَنْ يُقالَ: اللهُ تَعالَى مَوْجُودٌ لا يُشْبِهُ غَيْرَهُ مِنَ المَوْجُوداتِ، فَمَهْما تَصَوَّرْتَ بِبالِكَ فَاللهُ لا يُشْبِهُ ذٰلك، ولا يَعْلَمُ أَحَدٌ غَيْرُهُ تَعالَى حَقِيقَتَهُ، ولٰكِنَّنا بِناءً على الأَدِلَّةَ القَطْعِيَّةَ نَعْلَمُ يَقِينًا عَنِ اللهِ تَعالَى أُمُورًا مِنْها:

حَقِيقَةُ اللهِ تَعالَى لَيْسَتْ كَحَقِيقَةِ أَحَدٍ غَيْرِهِ، فَلَيْسَ تَعالَى مِنْ أَفْرادِ الكَوْنِ أي العالَمِ؛

لَيْسَ اللهُ تَعالَى في أيِّ مَكانٍ أو جِهَةٍ؛ لِأَنَّهُ لَيْسَ ذا جِسْمٍ وحَجْمٍ وشَكْلٍ؛

لا يَحْتاجُ الله تعالى إِلى شَيْءٍ، ولا يَتَضَرَّرُ بشيءٍ، ولا يَنْتَفِعُ بِشَيْءٍ؛ لِأَنَّ لَهُ الكَمالَ المُطْلَقَ؛

اللهُ تَعالَى لا بِدايَةَ لِوُجُودِهِ، فَلَيْسَ لَهُ خالِقٌ كَغَيْرِهِ؛

اللهُ تَعالَى خالِقُ كُلِّ ما سِواهُ، أيِ كُلِّ ما في العالَمِ؛

ما أَوْهَمَتْ ظَواهِرُهُ مِنَ الآياتِ الكَرِيمَةِ والأَحادِيثِ الشَّرِيفَةِ اتِّصافَ اللهِ تَعالَى بِصِفَةٍ مِنْ صِفاتِ المَخْلُوقاتِ، كَالجِسْمِ والمَكانِ والحَرَكَةِ والسُّكُونِ، فَتَفْسِيرُهُ الصَّحِيحُ غَيْرُ ذٰلك قَطْعًا

Artinya : “Dan setengah dari perkara yang sangat penting bahawa diketahui olih orang Islam bagaimana menjawab orang yang bertanya : Apakah itu Allah?. Maka soalan ini banyak dilontarkan oleh budak-budak yang tidak dapat menjawabnya dengan baik oleh kebanyakkan orang dewasa. Dan mungkin oleh jawabnya sebagai jawapan yang sahih dengan bahawa berkata ia :

Allah itu wujud tanpa menyerupai akan selainnya dari segala yang ada ini. Maka apa sahaja yang tergambar pada hatimu maka Allah itu tidak menyerupai yang demikian itu. Dan tiada seorang jua selain Allah yang tahu akan hakikat-Nya akan tetapi kita yang berasaskan dalil-dalil yang pasti dapat kita ketahui secara yakin daripada Allah Taala beberapa perkara.

Setengah daripadanya :

Hakikat Allah itu tidak seperti hakikat selain-Nya. Maka tiadalah Allah itu sebahagian daripada alam ini. Tiadalah Allah itu pada mana-mana tempat atau arah dari kerana sungguhnya Dia bukan empunya tubuh dan badan dan bentuk.

Allah tidak memerlukan kepada suatu dan tidak termudarat oleh suatu dan tiada mengambil menafaat dengan suatu kerana sungguhnya bagi-Nya kesempurnaan yang mutlak.

Allah Taala tiada permulaan bagi wujud-Nya maka tiadalah bagi-Nya pencipta seperti lainnya.

Allah Taala yang mencipta segala sesuatu yakni segala yang ada pada alam ini.

Sekelian ayat-ayat Quran yang mulia dan hadith-hadith yang pada zahirnya memberi sangkaan bersifatnya Allah dengan satu sifat dari sekelian sifat makhluk seperti bertubuh dan bertempat dan bergerak dan diam maka tafsirannya yang sahih ialah bukan yang demikian itu sama sekali.” (Kitab Sullam At-Taufiq)

InsyaAllah inilah jawapan yang elok sebagai menjawab pertanyaan orang-orang yang bertanya apa itu Allah dan inilah juga perisai yang ampuh bagi menolak lintasan syaitan yang datang pada hati manusia menyerupakan Allah dengan makhluk yang tiada lain tujuannya melainkan hendak menyesatkan manusia.

wallahua’lam

ustaz azhar idrus

AMALAN BISMILLAH 5

AMALAN AMPUH BISMILLAH 5

*Jika Amalkan Selalu Selepas Solat, Insha Allah Akan Terhindar Dari Lemah Jantung/Angin Ahmar

.

1. Bismillahir Rahmanir Rahiim

2. Bismillahish Shaafii

3. Bismillahil Kaafii

4. Bismillahil Mu’aafii

5. Bismillahil ladzhi laa ya dhurru ma’as mihi syai un fil ardhi wala fis sama’i wa huwas samii’un ‘alim

* Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

* Dengan nama Allah Yang Menyembuhkan

* Dengan nama Allah Yang Mencukupkan

* Dengan nama Allah Yang Memberikan kesihatan yang baik

* Dengan nama Allah yang tidak memberi kemudaratan dengan namanya akan sesuatu pun di dunia dan di langit dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

Antara fungsi Lain Bismillah 5 ni:

*penawar bisa diri

*penawar kepada penyakit bisa-bisa tulang

*penawar bisa-bisa badan

*penawar bisa batu merian

boleh digunakan untuk mengubati sakit yang tidak diketahui puncanya

Cara menggunakan Bismillah 5 :

1.letakkan tangan di tempat yang sakit, tarik nafas, baca Bismillah 5 tujuh kali kemudian tiup tempat tadi, kemudian baru tiup di air; atau

2.kalau tempat sakit tu tak boleh diletakkan tangan kerana sakit atau sukar utk meletakkannya, letakkan tangan di anggota lain dengan penumpuan hati dan perasaan bahwa tempat tersebut adalah anggota yang sakit.

.

Ustaz Ijazahkan Ilmu ini Kepada Semua

BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA

❤️BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA❤️ Jgn main2 dgn emosi wanita..baca sampai abis..

Kes ibu kelar anak.

Kes ibu campak bayi dari rumah flat tingkat atas.

Kes meroyan.

Kes isteri lari dari rumah.

Kes ummul mukminin cemburu hingga pecahkan mangkuk di depan Rasulullah.

Kes emosi seorg wanita.

SAYA MOHON,

Masyarakat – khususnya SUAMI dan keluarga terdekat jgn pandang remeh bila seorg wanita kelihatan sudah mula beremosi.

BANTU dia.

Ratibkan ZIKIR dan DOA di dlm hati kita.

Peluk.

Pujuk.

Wanita ketika sdg PENAT atau TIDAK SIHAT sgt mudah beremosi.

Wanita yg sdg emosi sgt perlukan perhatian.

Jgn ditinggalkan.

Kalau dia mahu luah perasaan,

biar dia LUAHKAN.

Dgr saja.

Jgn bantah apa2.

Wanita ketika sdg beremosi hanya perlu melepaskan apa yg terbuku di dadanya.

Dia ingin keluarkan rasa SESAK yg mengganggu.

Ketika ini,

otaknya tepu.

JIWANYA BEKU!

Maka jgn masukkan apa2 lagi.

Ini bknlah masa yg tepat utk memberikan nasihat,

Apatah lagi utk berdebat.

Waktu seorg wanita sdg diamuk perasaan,

SYAITAN berkerumun di sekelilingnya.

Waktu ini,

Setinggi mana pun ilmunya,

Mungkin TERBANG entah ke mana.

Sekukuh mana pun imannya,

Mungkin dia akan TEWAS juga.

Jadi JGN MARAH seorg wanita ketika dia sdg marah.

Bantu dia melepasi saat sukarnya.

Jgn umpan lagi kemarahannya hingga dia buat kesilapan yg akhirnya dia sendiri sesali.

Tenangkan saja seorg wanita yg sdg dirasuk emosi.

Peluk.

Pujuk.

Nanti bila dia sudah tenang,

bila fikirannya sudah kembali rasional,

bila apa yg tersumbat di dadanya sudah keluar,

sudah lega,

Nasihatilah dia.

Insya-Allah ketika ini,

nasihat kita masuk spt air.

Cair dan mengalir.

Seorg wanita itu dianugerahi Allah sifat yg sgt TELITI.

Krn teliti,

dia blh menguruskan byk hal2 RUMAHTANGGA secara terperinci.

Namun krn teliti juga,

adakalanya dia MENYUSAHKAN diri sendiri.

Hal2 yg kecil bagi seorg lelaki mgkn dianggap besar baginya.

Tegurlah jika dia tersalah.

Tapi tegurlah pada masa yg betul.

Sungguh sifat seorg wanita dan lelaki TIDAK SAMA.

Kemampuan mengawal emosi juga tidak sama.

Maka cubalah fahami perbezaan ini.

Insya-Allah,

Byk MASALAH dan MUSIBAH dpt dijauhi.

“WANITA ITU DIJADIKAN DARI TULANG YG BENGKOK,

Kalau dibengkokkan,

Semakin bengkok.

Kalau diluruskan,

ia patah.

Kalau dibiarkan,

ia terus bengkok.

Maka nasihatinya dgn kata2 yg baik.”

Ini Rasulullah yg pesan.

Saya cuma sampaikan.

Pesanan yg sudah cukup menggambarkan betapa tidak mudahnya mengendalikan emosi seorg wanita.

Justeru,

Berhikmahlah.

LELAKI,

Jgn cuma mahu terima seorg wanita dlm keadaan CANTIK manisnya saja.

Beljrlah juga menerima dia ketika ribut melanda JIWA rapuhnya.

Terima dia seadanya spt mana dia juga menerima ANDA seadanya..

Insya-Allah,

mudah melentur bahagia. C&P.