HUKUM GUNA VAKSIN BERDASAR SYARIAT, MASLAHAT MANUSIA

HUKUM GUNA VAKSIN BERDASAR SYARIAT, MASLAHAT MANUSIA

👉Vaksin dan imunisasi perlu dilihat dalam konteks rawatan kesihatan serta langkah pencegahan kepada penyakit kritikal, sekali gus tidak menyimpang daripada syariat Islam dan  yang jelas mementingkan maslahat manusia di dunia dan akhirat.

👉Dakwaan mengaitkan kandungan vaksin dengan bahan tidak halal dan meragukan, tidak sepatutnya terus diperbesarkan kerana Islam menyediakan panduan langkah pencegahan penyakit yang bukan bersifat semberono(main belasah je), sebaliknya berdasarkan al-Quran dan sunnah.

👉Malah, keputusan dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan yang menjelaskan hukum harus bagi penggunaan vaksin perlu diterima kerana selari dengan kaedah pencegahan dianjurkan Islam.

👉Ini kerana ia bukan hanya ditentukan pakar perubatan, sebaliknya menimbang tara pandangan pakar hukum syarak untuk menentukan sesuatu vaksin itu boleh digunakan atau sebaliknya.

Hal itu tidak boleh dipandang ringan kerana terdapat kes kematian di negara ini yang dilaporkan akibat tidak melalui program vaksinasi hingga memudahkan tersebarnya penyakit berjangkit khususnya yang berbahaya.

Ini disebabkan peratusan liputan imunisasi dalam kalangan masyarakat itu yang begitu rendah sehingga mudah wabak penyakit menular.

Pensyarah Kanan, Akademi Pengajian Islam Kontemporari, Universiti Teknologi MARA (UiTM) Pulau Pinang, Dr Mohd Hapiz Mahaiyadin, menyatakan syarak mengetengahkan konsep pencegahan penyakit sebagai langkah awal kesihatan dan kewajipan mendapatkan rawatan bagi mengekalkan kesejahteraan tubuh badan.

👉Pencegahan ialah wajib untuk kemaslahatan umum seperti hadis: Apabila kalian mendengar wabak taun di suatu tempat, janganlah kalian pergi ke situ dan sekiranya ia merebak di kawasan kalian, janganlah keluar melarikan diri.

(HR Bukhari & Muslim),”

“Orang Arab Badwi pernah bertanya kepada Rasulullah SAW sama ada boleh atau tidak mereka berubat apabila ditimpa penyakit.

“Baginda menjawab: Wahai hamba Allah sekalian, berubatlah! Sesungguhnya Allah tidak menjadikan sesuatu penyakit melainkan dijadikan bersamanya penawar (HR Tirmizi)

👉 Ramai keliru dalam hal membabitkan perbezaan pandangan fuqaha berkaitan hukum berubat atau menerima rawatan.

Secara umumnya, sebahagian ulama menyatakan hukum harus, selain ada berpandangan afdal atau lebih utama berubat, manakala tidak kurang mengaitkan afdal tidak berubat dengan bertawakkal kepada Allah SWT.

👉Bagaimanapun, perbezaan pendapat dalam kalangan ulama itu, merujuk kepada keadaan penyakit biasa yang bukan kritikal atau berbahaya serta boleh sembuh sendiri.

🛑Bagaimanapun, dalam kes darurat dan kritikal seperti polio, tetanus serta virus papiloma manusia (HPV), SARS  VOVID 19, semua fuqaha menegaskan hukum merawat sebagai wajib kerana menjaga keselamatan nyawa (hifz al-nafs) yang menjadi antara elemen maqasid (tujuan) syariah

👉Sebarang pengenalan vaksin baharu khususnya di tanah air, perlu mendapat kelulusan hukum pihak berkuasa agama seperti Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan.

👉Dalam isu halal-haram membabitkan penggunaan vaksin, ia dilakukan dengan teliti seperti vaksin meningococcal meningitis untuk penyakit meningitis, iaitu keradangan selaput otak dan saraf tunjang.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam memutuskan hukum menggunakan pelalian Meningococcal meningitis mencevax yang diambil daripada sumber lembu adalah harus, manakala meningococcal miningitis momumune yang mengandungi unsur daripada babi diharamkan.

👉Kerajaan melalui Kementerian Kesihatan perlu mengambil langkah mewajibkan pengambilan vaksin demi kepentingan umum, manakala rakyat wajib mematuhi keputusan waliyyul amr, iaitu pemerintah.

👉Kesedaran hal itu kepada golongan anti-vaksin perlu diperluaskan supaya dapat membuka minda golongan itu, sekali gus mengelakkan mereka terdedah kepada pelbagai penyakit berjangkit yang kritikal.

👉Golongan ini terkhilaf kerana seolah-olah melihat isu ini seperti pengambilan makanan yang boleh dipilih sesuka hati.

👉Dalam perspektif makanan, pengguna ada hak memilih tetapi kita perlu sedar kerajaan masih berhak mengawal dan menetapkan jenis makanan yang terbaik serta selamat untuk orang ramai.

Perlu diingat kan bahawa jika sistem imunisasi tubuh(daya ketahanan kekebalan tubuh) lemah maka vaksin akan membantu untuk mengelkkan penyakit yang sudah sedia ada menyerang pesakit daripada terus dijangkiti virus dan merebak bkn sahaja untuk diri sendiri malahan menular kepada orang lain

Dan bagi mereka yang belum dijangkiti, melalui suntikan vaksin akan mencegah virus tersebut menghinggapi mereka selain meningkatkn /mengawal sistem imunisasi seseorang Hukum guna vaksin berdasar syariat, maslahat manusia

👉Vaksin dan imunisasi perlu dilihat dalam konteks rawatan kesihatan serta langkah pencegahan kepada penyakit kritikal, sekali gus tidak menyimpang daripada syariat Islam dan  yang jelas mementingkan maslahat manusia di dunia dan akhirat.

👉Dakwaan mengaitkan kandungan vaksin dengan bahan tidak halal dan meragukan, tidak sepatutnya terus diperbesarkan kerana Islam menyediakan panduan langkah pencegahan penyakit yang bukan bersifat semberono(main belasah je), sebaliknya berdasarkan al-Quran dan sunnah.

👉Malah, keputusan dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan yang menjelaskan hukum harus bagi penggunaan vaksin perlu diterima kerana selari dengan kaedah pencegahan dianjurkan Islam.

👉Ini kerana ia bukan hanya ditentukan pakar perubatan, sebaliknya menimbang tara pandangan pakar hukum syarak untuk menentukan sesuatu vaksin itu boleh digunakan atau sebaliknya.

Hal itu tidak boleh dipandang ringan kerana terdapat kes kematian di negara ini yang dilaporkan akibat tidak melalui program vaksinasi hingga memudahkan tersebarnya penyakit berjangkit khususnya yang berbahaya.

Ini disebabkan peratusan liputan imunisasi dalam kalangan masyarakat itu yang begitu rendah sehingga mudah wabak penyakit menular.

Pensyarah Kanan, Akademi Pengajian Islam Kontemporari, Universiti Teknologi MARA (UiTM) Pulau Pinang, Dr Mohd Hapiz Mahaiyadin, menyatakan syarak mengetengahkan konsep pencegahan penyakit sebagai langkah awal kesihatan dan kewajipan mendapatkan rawatan bagi mengekalkan kesejahteraan tubuh badan.

👉Pencegahan ialah wajib untuk kemaslahatan umum seperti hadis: Apabila kalian mendengar wabak taun di suatu tempat, janganlah kalian pergi ke situ dan sekiranya ia merebak di kawasan kalian, janganlah keluar melarikan diri.

(HR Bukhari & Muslim),”

“Orang Arab Badwi pernah bertanya kepada Rasulullah SAW sama ada boleh atau tidak mereka berubat apabila ditimpa penyakit.

“Baginda menjawab: Wahai hamba Allah sekalian, berubatlah! Sesungguhnya Allah tidak menjadikan sesuatu penyakit melainkan dijadikan bersamanya penawar (HR Tirmizi)

👉 Ramai keliru dalam hal membabitkan perbezaan pandangan fuqaha berkaitan hukum berubat atau menerima rawatan.

Secara umumnya, sebahagian ulama menyatakan hukum harus, selain ada berpandangan afdal atau lebih utama berubat, manakala tidak kurang mengaitkan afdal tidak berubat dengan bertawakkal kepada Allah SWT.

👉Bagaimanapun, perbezaan pendapat dalam kalangan ulama itu, merujuk kepada keadaan penyakit biasa yang bukan kritikal atau berbahaya serta boleh sembuh sendiri.

🛑Bagaimanapun, dalam kes darurat dan kritikal seperti polio, tetanus serta virus papiloma manusia (HPV), SARS  VOVID 19, semua fuqaha menegaskan hukum merawat sebagai wajib kerana menjaga keselamatan nyawa (hifz al-nafs) yang menjadi antara elemen maqasid (tujuan) syariah

👉Sebarang pengenalan vaksin baharu khususnya di tanah air, perlu mendapat kelulusan hukum pihak berkuasa agama seperti Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan.

👉Dalam isu halal-haram membabitkan penggunaan vaksin, ia dilakukan dengan teliti seperti vaksin meningococcal meningitis untuk penyakit meningitis, iaitu keradangan selaput otak dan saraf tunjang.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam memutuskan hukum menggunakan pelalian Meningococcal meningitis mencevax yang diambil daripada sumber lembu adalah harus, manakala meningococcal miningitis momumune yang mengandungi unsur daripada babi diharamkan.

👉Kerajaan melalui Kementerian Kesihatan perlu mengambil langkah mewajibkan pengambilan vaksin demi kepentingan umum, manakala rakyat wajib mematuhi keputusan waliyyul amr, iaitu pemerintah.

👉Kesedaran hal itu kepada golongan anti-vaksin perlu diperluaskan supaya dapat membuka minda golongan itu, sekali gus mengelakkan mereka terdedah kepada pelbagai penyakit berjangkit yang kritikal.

👉Golongan ini terkhilaf kerana seolah-olah melihat isu ini seperti pengambilan makanan yang boleh dipilih sesuka hati.

👉Dalam perspektif makanan, pengguna ada hak memilih tetapi kita perlu sedar kerajaan masih berhak mengawal dan menetapkan jenis makanan yang terbaik serta selamat untuk orang ramai.

Perlu diingat kan bahawa jika sistem imunisasi tubuh(daya ketahanan kekebalan tubuh) lemah maka vaksin akan membantu untuk mengelkkan penyakit yang sudah sedia ada menyerang pesakit daripada terus dijangkiti virus dan merebak bkn sahaja untuk diri sendiri malahan menular kepada orang lain

Dan bagi mereka yang belum dijangkiti, melalui suntikan vaksin akan mencegah virus tersebut menghinggapi mereka selain meningkatkn /mengawal sistem imunisasi seseorang.

KELEBIHAN MEMBACA AL-QURAN

KELEBIHAN MEMBACA AL-QURAN

1- Berkata Abdul Malik bin Umair:

Satu-satunya manusia yang tidak tua adalah orang yang selalu membaca Al-Quran.

2-Manusia yang paling jernih akalnya adalah para pembaca Al-Quran.

3-Berkata Al-imam Qurtubi :
“Barang siapa yang membaca Al-Quran, maka Allah akan menjadikan ingatannya segar meskipun umurnya telah mencapai 100 tahun”.

4-Imam besar Ibrahim al-Maqdisi memberikan wasiat pada muridnya Abbas bin Abdi Daim rahimahullah.*

5-“Perbanyaklah membaca Al-Quran jangan pernah kau tinggalkan, kerana sesungguhnya setiap yang kamu inginkan akan di mudahkan setara dengan yang kamu baca”.

6-Berkata Ibnu Solah :

“Bahwasannya para Malaikat tidak diberi keutama’an untuk membaca  Al-Quran, maka oleh karena itu para Malaikat bersemangat untuk selalu mendengar saja dari baca’an manusia”.

7-Berkata Abu Zanad :

“Di tengah malam, aku keluar menuju masjid Rasulullah shallallaahu alaihi wa sallam sungguh tidak ada satu rumahpun yang aku lewati melainkan pada nya ada yang membaca  Al-Quran”.

8-Berkata Shaikhul Islam ibnu Taimiyyah:

“Tidak ada sesuatu yang lebih boleh memberikan nutrisi otak, kesegaran jiwa dan kesehatan tubuh serta mencakup segala kebahagiaan melebihi dari orang yang selalu melihat kitabullah ta’ala”.

“Bergantunglah pada Alqur’an niscaya kau akan mendapatkan keberkahan”.

9-Berkata sebagian ahli tafsir :

“Manakala kita menyibukkan diri dengan  Al-Quran  maka kita akan di banjiri oleh sejuta keberkahan dan kebaikan di dunia”.

12 PERKARA DALAM KEHIDUPAN SEHARIAN YANG KITA TAHU, TAPI KITA TAK PERNAH AMBIL TAHU

( BUAT RENUNGAN DAN INGATAN KITA BERSAMA )

❤1). Kita mengetahui, solat secara berjemaah itu adalah sunnah, mendapat lebih 27 darjat berbanding solat bersendirian. Tetapi ruginya kita MASIH TIDAK MAMPU UNTUK BERJEMAAH DI MASJID ATAU SURAU.

❤2). Kita mengetahui bahawa ucapan “Subhaanallaahi wa bihamdihi” sebanyak 100 kali dalam sehari akan menghapuskan dosa-dosa kita, walaupun dosa kita sebanyak buih di lautan. Akan tetapi sayang, berapa banyak hari kita yang berlalu tanpa kita mengucapkannya sedikitpun.

❤3). Kita mengetahui, bahawa pahala dua rakaat Dhuha setara dengan pahala 360 sedekah, akan tetapi sayang, hari berganti hari tanpa kita melakukan solat Dhuha.

❤4). Kita mengetahui bahawa orang yang berpuasa sunnah kerana Allah satu hari saja, akan dijauhkan wajahnya dari api neraka sejauh 70 musim atau 70 tahun perjalanan. Tetapi sayang, kita tidak mahu menahan lapar.

❤5). Kita mengetahui bahawa siapa yang menjenguk orang sakit akan diikuti oleh 70 ribu malaikat yang memintakan ampun untuknya. Tetapi sayang, kita belum juga menjenguk satu orang sakit pun minggu ini.

❤6). Kita mengetahui bahawa siapa yang membantu membangunkan masjid kerana Allah walaupun hanya sebesar sarang burung, akan dibangunkan sebuah rumah di Syurga. Tetapi sayang, kita tidak tergerak untuk membantu pembangunan masjid walaupun hanya dengan beberapa ringgit.

❤7). Kita mengetahui bahawa siapa yang membantu ibu tunggal dan anak yatimnya, pahalanya seperti berjihad di jalan Allah atau seperti orang yang berpuasa sepanjang hari tanpa berbuka, atau orang yang solat sepanjang malam tanpa tidur. Tetapi sayang, sampai saat ini kita tidak berniat membantu seorang pun anak yatim.

❤8). Kita mengetahui bahawa orang yang membaca satu huruf dari Al-Qur’an, baginya sepuluh kebaikan dan satu kebaikan akan di lipatgandakan sepuluh kali. Tetapi sayang, KITA TIDAK PERNAH MELUANGKAN WAKTU MEMBACA AL-QURAN DALAM JADUAL HARIAN KITA.

❤9). Kita mengetahui bahawa haji yang mabrur, tidak ada pahala baginya kecuali Syurga dan akan diampuni dosa-dosanya sehingga kembali suci seperti saat dilahirkan oleh ibunya. Tetapi sayang, kita tidak bersemangat untuk melaksanakannya, padahal kita mampu melaksanakannya.

❤10). Kita mengetahui bahawa orang mukmin yang paling mulia adalah yang paling banyak solat malam dan bahawasanya Rasulullah SAW dan para sahabatnya tidak pernah meremehkan solat malam ditengah segala kesibukan dan jihad mereka. TETAPI SAYANG KITA TERLALU MEREMEHKAN SOLAT MALAM.

❤11). Kita mengetahui, bahawa hari kiamat pasti terjadi tanpa ada keraguan dan pada hari itu Allah akan membangkitkan semua yang ada di dalam kubur. TETAPI SAYANG,,, KITA TIDAK PERNAH MEMPERSIAPKAN DIRI UNTUK HARI ITU.

❤12. Kita sering menyaksikan orang-orang yang meninggal mendahului kita. TETAPI SAYANG, KITA SELALU HANYUT DENGAN SENDA GURAU DAN PERMAINAN DUNIA, SEAKAN KITA MENDAPAT JAMINAN HIDUP UNTUK SELAMANYA2 .

( p/s : SAYA TELAH MENGIRIMKAN NASIHAT INI KEPADA ORANG YANG SAYA CINTAI KERANA ALLAH, MAKA KIRIMKANLAH NASIHAT INI KEPADA ORANG YANG KITA CINTAI LILLAHITAALA.)

Larangan Tertawa Berlebihan Dalam Islam

 Larangan Tertawa Berlebihan dalam Islam

عن أبي هريرة رضي الله عنه، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال:

وَلَا تُكْثِرِ الضَّحِكَ، فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحِكِ تُمِيتُ القَلْبَ

Dari Abu hurairah radhiyallahu anhu، dari  Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

“Dan janganlah terlalu banyak tertawa. Sesungguhnya terlalu banyak tertawa dapat mematikan hati.” [HR. Tirmidzi 2/50,

 Pelajaran yang terdapat di dalam hadist :

1-

Segala sesuatu yang berlebihan dalam islam tentu dilarang, sebab bisa memberikan dampak yang buruk, hal itu wajib diketahui oleh kita sebagai umat muslim untuk melakukan segala sesuatu dengan wajar dan tidak berlebihan terhadap sesuatu.

2- Bercanda dan tertawa boleh-boleh saja, asalkan tidak dilakukan terus menerus dan menjadi kebiasaan hidupnya. Terlalu banyak tertawa akan membuat keras hati bahkan bisa mematikan hati. Hati sulit menerima kebenaran dan tersentuk dengan kebaikan dan kelembutan.

3- Jika tertawa dilakukan dengan berlebihan tentu bukan hal yang baik, membuat lupa akan ibadah, membuat lupa akan dosa dosa.

4- Jika aktivitas bahaya tertawa berlebihan dalam islam yakni tertawa ini di lakukan sehari-hari maka tanpa kita sadari waktu kita akan terbuang sia-sia hanya untuk bercanda atau hal yang tidak berguna lain nya. 

5- Aisyah istri Rasulullah SAW. Mengatakan bahwa: “Aku belum pernah melihat baginda Rosulullah shallallahu alaihi wa sallam tertawa terbahak hingga terlihat tenggorokan beliau. Beliau biasanya hanya tersenyum.

(Hadist Bukhari Muslim)

 Tema hadist yang berkaitan dengan Al qur’an :

Kebahagiaan yang sejati itu bukan berupa tertawa dan sering bercanda, tetapi bahagia itu adalah rasa tenang dan ketentraman dalam hati. Inilah tujuan kehidupan seorang muslim di dunia dan Allah turunkan ketenangan pada hati seorang muslim.

هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ

“Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan atas keimanan mereka (yang telah ada).” [AL-Fath: 4].Lr

7 Nasihat Hikmah dari Syekh Jalaluddin Rumi

7 Nasihat Hikmah dari Syekh Jalaluddin Rumi

1. Dlm hal kedermawanan dan menolong org, jadilah seperti sungai.

(Biarkan mengalir memberi manfaat tak henti² dan tanpa mengharap kembali)

2. Dlm kasih sayang dan berkah, jadilah seperti matahari.

(Berilah kehangatan kpd siapa sj meski tidak diucapkan terima kasih)

3. Dlm menutupi aib org lain, jadilah seperti malam.

(Tutupi semua aib dan rahasia org rapat², tanpa pernah membocorkannya)

4. Dlm keadaan marah dan murka, jadilah seperti org mati.

(Diamlah, jgn lakukan apa pun, agar tidak menimbulkan kesalahan dan menyesal kemudian. Marah² adalah permulaan gila yg berakhir penyesalan)

5. Dlm hal kesederhanaan dan kerendah hati, jadilah seperti bumi.

(Selalu rendah hatilah seperti bumi yg menempatkan diri di bawah dan meninggikan yg lain)

6. Dlm hal percakapan jadilah seperti laut.

(Berlapang dada seluas-luasnya dan siap menampung pandangan² yg berbeda dgn tetap berpegang teguh dgn keyakinan)

7. Tampillah seperti diri sejatimu, atau jadilah seperti tampilanmu…

(Jgn pura2…. berbuatlah setulus hati krn kebaikan perlu keikhlasan) C&P.

BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA

❤️BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA❤️ Jgn main2 dgn emosi wanita..baca sampai abis..

Kes ibu kelar anak.

Kes ibu campak bayi dari rumah flat tingkat atas.

Kes meroyan.

Kes isteri lari dari rumah.

Kes ummul mukminin cemburu hingga pecahkan mangkuk di depan Rasulullah.

Kes emosi seorg wanita.

SAYA MOHON,

Masyarakat – khususnya SUAMI dan keluarga terdekat jgn pandang remeh bila seorg wanita kelihatan sudah mula beremosi.

BANTU dia.

Ratibkan ZIKIR dan DOA di dlm hati kita.

Peluk.

Pujuk.

Wanita ketika sdg PENAT atau TIDAK SIHAT sgt mudah beremosi.

Wanita yg sdg emosi sgt perlukan perhatian.

Jgn ditinggalkan.

Kalau dia mahu luah perasaan,

biar dia LUAHKAN.

Dgr saja.

Jgn bantah apa2.

Wanita ketika sdg beremosi hanya perlu melepaskan apa yg terbuku di dadanya.

Dia ingin keluarkan rasa SESAK yg mengganggu.

Ketika ini,

otaknya tepu.

JIWANYA BEKU!

Maka jgn masukkan apa2 lagi.

Ini bknlah masa yg tepat utk memberikan nasihat,

Apatah lagi utk berdebat.

Waktu seorg wanita sdg diamuk perasaan,

SYAITAN berkerumun di sekelilingnya.

Waktu ini,

Setinggi mana pun ilmunya,

Mungkin TERBANG entah ke mana.

Sekukuh mana pun imannya,

Mungkin dia akan TEWAS juga.

Jadi JGN MARAH seorg wanita ketika dia sdg marah.

Bantu dia melepasi saat sukarnya.

Jgn umpan lagi kemarahannya hingga dia buat kesilapan yg akhirnya dia sendiri sesali.

Tenangkan saja seorg wanita yg sdg dirasuk emosi.

Peluk.

Pujuk.

Nanti bila dia sudah tenang,

bila fikirannya sudah kembali rasional,

bila apa yg tersumbat di dadanya sudah keluar,

sudah lega,

Nasihatilah dia.

Insya-Allah ketika ini,

nasihat kita masuk spt air.

Cair dan mengalir.

Seorg wanita itu dianugerahi Allah sifat yg sgt TELITI.

Krn teliti,

dia blh menguruskan byk hal2 RUMAHTANGGA secara terperinci.

Namun krn teliti juga,

adakalanya dia MENYUSAHKAN diri sendiri.

Hal2 yg kecil bagi seorg lelaki mgkn dianggap besar baginya.

Tegurlah jika dia tersalah.

Tapi tegurlah pada masa yg betul.

Sungguh sifat seorg wanita dan lelaki TIDAK SAMA.

Kemampuan mengawal emosi juga tidak sama.

Maka cubalah fahami perbezaan ini.

Insya-Allah,

Byk MASALAH dan MUSIBAH dpt dijauhi.

“WANITA ITU DIJADIKAN DARI TULANG YG BENGKOK,

Kalau dibengkokkan,

Semakin bengkok.

Kalau diluruskan,

ia patah.

Kalau dibiarkan,

ia terus bengkok.

Maka nasihatinya dgn kata2 yg baik.”

Ini Rasulullah yg pesan.

Saya cuma sampaikan.

Pesanan yg sudah cukup menggambarkan betapa tidak mudahnya mengendalikan emosi seorg wanita.

Justeru,

Berhikmahlah.

LELAKI,

Jgn cuma mahu terima seorg wanita dlm keadaan CANTIK manisnya saja.

Beljrlah juga menerima dia ketika ribut melanda JIWA rapuhnya.

Terima dia seadanya spt mana dia juga menerima ANDA seadanya..

Insya-Allah,

mudah melentur bahagia. C&P.

KEDUDUKANMU SESUAI DENGAN DI MANA DIA MENDUDUKKANMU

مقامك حيث أقامك

KEDUDUKANMU SESUAI DENGAN DI MANA DIA MENDUDUKKANMU

••• ════ ༻༺ ════ •••

إذا أردت أن تعرف قدرك عند الله
فانظر أين أقامك

“Jika kau ingin tahu derajatmu di sisi Allah maka lihatlah di mana Dia mendudukkanmu”

وإذا شغلك بالقرآن
فاعلم أنه يريد أن يحدثك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan Al Qur’an berarti Dia ingin berbicara denganmu”

وإذا شغلك بالطاعات
فاعلم أنه قربك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan ketaatan berarti Dia ingin mendekatkanmu”

وإذا شغلك بالدنيا
فاعلم أنه أبعدك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan dunia berarti Dia menjauhkanmu”

وإذا شغلك بالناس
فاعلم أنه أهانك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan manusia berarti Dia menghinakanmu”

وإذا شغلك بالدعاء
فاعلم أنه يريد أن يعطيك

“Jika Dia menyibukkanmu berdo’a berarti Dia hendak memberimu”

فانظر لحالك بم أنت مشغول

“Lihatlah keadaanmu dengan (melihat) di mana kamu disibukkan !”

فمقامك حيث أقامك

“Maka kedudukanmu sesuai dengan di mana Dia mendudukkanmu”

اللهم أعنا على ذكرك وشكرك
وحسن عبادتك

“Ya Allah, tolonglah kami untuk mengingatMu, bersyukur kepadaMu dan beribadah dengan baik kepadaMu”

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

AJAKLAH KEPADA DALIL, TIDAK KEPADA DIRI SENDIRI

AJAKLAH KEPADA DALIL, TIDAK KEPADA DIRI SENDIRI
‌ Allâh ﷻ berfirman :

{قُلْ هَـذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَاْ وَمَنِ اتَّبَعَنِي}.

Katakanlah (Wahai Muhammad), bahwa ini adalah jalanku. Saya dan orang yang mengikutiku mengajak kepada Allâh di atas bashîroh  (dalil yang terang dan jelas).”

 Ayat di atas menunjukkan :

لا بد أن يكون الداعية ذا علم لأنه قال (على بصيرة) لأن من لم يدع بعلم فسيقع فيما يخالف الشرعية لأنه يدعو بغير علم.

Seorang da’i haruslah memiliki ILMU, karena Allâh berfirman : “(mengajak) di atas bashîroh “. Apabila seorang da’i tidak mengajak dengan ilmu, maka ia akan jatuh kepada penyimpangan terhadap syariat, karena ia berdakwah tanpa ilmu.

 Lalu, ayat di atas menjelaskan :

ثم اعلموا أن الداعية هو داعٍ إلى الله لا إلى نفسه،

Kemudian ketahuilah, bahwa seorang da’i itu adalah yang mengajak kepada ALLÅH, bukan yang mengajak kepada DIRINYA SENDIRI.
وكثير من الناس يظهر بصورة داعية إلى الله وهو داعية إلى نفسه وإلى العلو في الأرض، وإلى الرئاسة.

Alangkah banyaknya orang yang menampakkan gambaran bahwa  dirinya seakan mengajak kepada Allâh, namun sejatinya ia mengajak kepada dirinya sendiri, mencari status tinggi di dunia (berlaku sombong) atau mencari jabatan (kepemimpinan).
-أسأل الله أن يعافينا وإياكم وأن يخلص قلبي وقلوبكم من حب الرئاسة والعلو في الأرض إنه الرحمن الرحيم-

Saya memohon kepada Allâh, agar menyelamatkanku dan anda semua, serta memurnikan hati kita dari cinta jabatan dan berlaku sombong di dunia. Sesungguhnya Dialah Allâh Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

لذلك قال شيخ الإسلام كما في مجموع الفتاوى في قوله تعالى

 Karena itulah, Syaikhul Islâm Ibnu Taimiyah rahimahullâhu ketika menafsirkan firman Allâh ﷻ :

{تِلْكَ الدَّارُ الْآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لَا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الْأَرْضِ وَلَا فَسَادًا وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ}

” Itulah Negeri akhirat, Kami jadikan bagi orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan tidak berbuat kerusakan di bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS al-Qoshosh : 83)
Beliau rahimahullâhu berkata :

الناس في هذه الآية على أصناف أربعة:

Manusia di dalam ayat ini ada 4 jenis :
1- صنف يريد الفساد وهذا في قطاع الطرق والسراق.

1 Jenis manusia yang menginginkan berbuat kerusakan, seperti para pembegal (perampok) dan pencuri.
2-وصنف يريد العلو والفساد وهذا يكثر في الحكام.

2 Jenis manusia yang ingin  mencari kedudukan tinggi (berlaku sombong) sekaligus berbuat kerusakan, dan yang seperti ini banyak dilakukan para penguasa.

3- وصنف يريد العلو ولا يريد الفساد وهذا يوجد في المتفقهة وأهل العلم.

 Jenis manusia yang ingin mencari kedudukan tinggi, namun tidak bermaksud berbuat kerusakan, maka yang seperti ini ada di (sebagian) kalangan ahli fiqh dan ulama.
4- وصنف لا يريد علوا في الأرض ولا فسادا ويجعل الله العاقبة له كما قال تعالى

 Jenis manusia yang tidak menginginkan status tinggi di dunia dan tidak pula berbuat kerusakan, maka Allâh jadikan baginya kesudahan yang baik sebagaimana dalam firman-Nya :

{والعاقبة للمتقين}

“`”Dan kesudahan yang baik itu bagi orang-orang yang bertakwa”“`
-أسأل الله أن يجعلني وإياكم من هؤلاء-

Semoga Allâh menjadikanku dan dan Anda semua termasuk jenis golongan keempat ini.

فالله الله أن نكون دعاة إلى الله لا نريد علوا في الأرض ولا فسادا ولا مدحا ولا ثناءً،

Semoga Allâh menjadikan kita sebagai da’i yang menyeru kepada Allâh, yang kita tidak menginginkan kedudukan tinggi di dunia dan tidak pula kerusakan,  tidak pujian dan tidak pula sanjungan…
ونكون ممن قام بدين الله على ما يرضي الله حتى يسكننا جنانه إنه الرحمن الرحيم.

Dan semoga kita termasuk orang yang menegakkan agama Allâh sebagaimana yang Allâh ridhai, hingga Allâh menempatkan kita semua ke dalam surga-Nya kelak. Sesungguhnya ia Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. C&P.

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

PERANGKAP IBLIS PERTAMA

PERANGKAP IBLIS PERTAMA

 al-Hafizh Ibnul Jauzi rahimahullah berkata:

اعلم أن أول تلبيس إبليس عَلَى الناس صدُّهم عَنِ العلم لأنَّ العلم نور؛ فإذا أطفأ مصابيحهم خبطهم فِي الظُلَم كيف شاء

Ketahuilah, bahwa perangkap (talbis) iblis pertama yang dilancarkan kepada manusia adalah: MENJAUHKAN MANUSIA DARI ILMU! Karena ilmu itu cahaya, sehingga apabila lentera cahaya manusia padam, maka iblis bisa dengan mudahnya menyeret manusia kepada kegelapan sekehendaknya.
 (Talbis Iblis I/289)

Adapun bala tentara iblis, maka tugasnya tidak lain dan tidak bukan juga semisi. Dan setan itu ada 2 jenis, yaitu dari jenis jin dan dari jenis manusia. Setan jenis manusia ini tidak kalah bahayanya. Mereka berupaya memalingkan manusia dari ilmu, sebagaimana dikatakan oleh al-Hafizh Ibnu Qoyyim al-Jauziyah:

‏نواب إبليس في الأرض: ‏هم الذين يثبّطون الناس عن طلب العلم والتفقه في الدين ، فهؤلاء أضر عليهم من شياطين الجن ، فإنهم يحولون بين القلوب وبين هدى الله وطريقه.

“Wakil iblis di bumi, mereka adalah orang-orang yang memalingkan manusia dari menuntut ilmu dan tafaqquh fid din (memahami agama). Mereka ini lebih berbahaya daripada setan jenis jin. Karena mereka menghalau hati-hati manusia dari petunjuk dan jalan Allah.”
 (Miftah Daris Sa’adah I/160)

Karena itu, mereka termasuk orang-orang yang suka:
 Memalingkan manusia dari belajar dan menuntut ilmu.
 Menghalang-halangi manusia belajar dan menuntut ilmu.
 Bahkan menutup dan melarang majelis dan kajian-kajian ilmu.

Maka mereka sejatinya adalah antek dan wakil iblis di muka bumi. C&P.

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

NASIHAT LOKMAN AL-HAKIM KEPADA PUTERANYA.

ﻗﺎﻝ سيدنا لقمان لإبنه

Sayyiduna Luqman Al-Hakim berpesan:

يا بني إذا كنت في الصلاة فاحفظ قلبك

“Wahai anakku,

sekiranya kamu sedang melakukan solat, hendaklah kamu menjaga hatimu.

و إن كنت في بيوت الناس فاحفظ بصرك

Sekiranya kamu berada di dalam rumah-rumah manusia, maka hendaklah kamu menjaga pandanganmu.

و إن كنت في مجالس الناس فاحفظ لسانك

Sekiranya kamu berada di dalam majlis-majlis bersama manusia maka hendaklah kamu menjaga lidahmu.

و إن كنت على الطعام فاحفظ معدتك

Sekiranya kamu berada di hadapan makanan maka hendaklah kamu menjaga perutmu.

وقال له

Beliau berkata lagi kepada anaknya:

اثنتان لا تذكرهما

إساءة الناس إليك و إحسانك للناس.

Dua perkara yang jangan se-sekali engkau ingat kepadanya:

Kejahatan manusia terhadapmu dan

kebaikan yang telah kamu lakukan terhadap manusia.

و اثنان لا تنسهما ذكر الله وذكر الموت.

Dua perkara yang jangan sesekali engkau lupakan:

Berzikir kepada Allah dan

ingat kepada kematian.