Category: NASIHAT AGAMA

BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA

❤️BUKAN SENANG MENGENDALI EMOSI WANITA❤️ Jgn main2 dgn emosi wanita..baca sampai abis..

Kes ibu kelar anak.

Kes ibu campak bayi dari rumah flat tingkat atas.

Kes meroyan.

Kes isteri lari dari rumah.

Kes ummul mukminin cemburu hingga pecahkan mangkuk di depan Rasulullah.

Kes emosi seorg wanita.

SAYA MOHON,

Masyarakat – khususnya SUAMI dan keluarga terdekat jgn pandang remeh bila seorg wanita kelihatan sudah mula beremosi.

BANTU dia.

Ratibkan ZIKIR dan DOA di dlm hati kita.

Peluk.

Pujuk.

Wanita ketika sdg PENAT atau TIDAK SIHAT sgt mudah beremosi.

Wanita yg sdg emosi sgt perlukan perhatian.

Jgn ditinggalkan.

Kalau dia mahu luah perasaan,

biar dia LUAHKAN.

Dgr saja.

Jgn bantah apa2.

Wanita ketika sdg beremosi hanya perlu melepaskan apa yg terbuku di dadanya.

Dia ingin keluarkan rasa SESAK yg mengganggu.

Ketika ini,

otaknya tepu.

JIWANYA BEKU!

Maka jgn masukkan apa2 lagi.

Ini bknlah masa yg tepat utk memberikan nasihat,

Apatah lagi utk berdebat.

Waktu seorg wanita sdg diamuk perasaan,

SYAITAN berkerumun di sekelilingnya.

Waktu ini,

Setinggi mana pun ilmunya,

Mungkin TERBANG entah ke mana.

Sekukuh mana pun imannya,

Mungkin dia akan TEWAS juga.

Jadi JGN MARAH seorg wanita ketika dia sdg marah.

Bantu dia melepasi saat sukarnya.

Jgn umpan lagi kemarahannya hingga dia buat kesilapan yg akhirnya dia sendiri sesali.

Tenangkan saja seorg wanita yg sdg dirasuk emosi.

Peluk.

Pujuk.

Nanti bila dia sudah tenang,

bila fikirannya sudah kembali rasional,

bila apa yg tersumbat di dadanya sudah keluar,

sudah lega,

Nasihatilah dia.

Insya-Allah ketika ini,

nasihat kita masuk spt air.

Cair dan mengalir.

Seorg wanita itu dianugerahi Allah sifat yg sgt TELITI.

Krn teliti,

dia blh menguruskan byk hal2 RUMAHTANGGA secara terperinci.

Namun krn teliti juga,

adakalanya dia MENYUSAHKAN diri sendiri.

Hal2 yg kecil bagi seorg lelaki mgkn dianggap besar baginya.

Tegurlah jika dia tersalah.

Tapi tegurlah pada masa yg betul.

Sungguh sifat seorg wanita dan lelaki TIDAK SAMA.

Kemampuan mengawal emosi juga tidak sama.

Maka cubalah fahami perbezaan ini.

Insya-Allah,

Byk MASALAH dan MUSIBAH dpt dijauhi.

“WANITA ITU DIJADIKAN DARI TULANG YG BENGKOK,

Kalau dibengkokkan,

Semakin bengkok.

Kalau diluruskan,

ia patah.

Kalau dibiarkan,

ia terus bengkok.

Maka nasihatinya dgn kata2 yg baik.”

Ini Rasulullah yg pesan.

Saya cuma sampaikan.

Pesanan yg sudah cukup menggambarkan betapa tidak mudahnya mengendalikan emosi seorg wanita.

Justeru,

Berhikmahlah.

LELAKI,

Jgn cuma mahu terima seorg wanita dlm keadaan CANTIK manisnya saja.

Beljrlah juga menerima dia ketika ribut melanda JIWA rapuhnya.

Terima dia seadanya spt mana dia juga menerima ANDA seadanya..

Insya-Allah,

mudah melentur bahagia. C&P.

KEDUDUKANMU SESUAI DENGAN DI MANA DIA MENDUDUKKANMU

مقامك حيث أقامك

KEDUDUKANMU SESUAI DENGAN DI MANA DIA MENDUDUKKANMU

••• ════ ༻༺ ════ •••

إذا أردت أن تعرف قدرك عند الله
فانظر أين أقامك

“Jika kau ingin tahu derajatmu di sisi Allah maka lihatlah di mana Dia mendudukkanmu”

وإذا شغلك بالقرآن
فاعلم أنه يريد أن يحدثك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan Al Qur’an berarti Dia ingin berbicara denganmu”

وإذا شغلك بالطاعات
فاعلم أنه قربك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan ketaatan berarti Dia ingin mendekatkanmu”

وإذا شغلك بالدنيا
فاعلم أنه أبعدك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan dunia berarti Dia menjauhkanmu”

وإذا شغلك بالناس
فاعلم أنه أهانك

“Jika Dia menyibukkanmu dengan manusia berarti Dia menghinakanmu”

وإذا شغلك بالدعاء
فاعلم أنه يريد أن يعطيك

“Jika Dia menyibukkanmu berdo’a berarti Dia hendak memberimu”

فانظر لحالك بم أنت مشغول

“Lihatlah keadaanmu dengan (melihat) di mana kamu disibukkan !”

فمقامك حيث أقامك

“Maka kedudukanmu sesuai dengan di mana Dia mendudukkanmu”

اللهم أعنا على ذكرك وشكرك
وحسن عبادتك

“Ya Allah, tolonglah kami untuk mengingatMu, bersyukur kepadaMu dan beribadah dengan baik kepadaMu”

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

AJAKLAH KEPADA DALIL, TIDAK KEPADA DIRI SENDIRI

AJAKLAH KEPADA DALIL, TIDAK KEPADA DIRI SENDIRI
‌ Allâh ﷻ berfirman :

{قُلْ هَـذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَاْ وَمَنِ اتَّبَعَنِي}.

Katakanlah (Wahai Muhammad), bahwa ini adalah jalanku. Saya dan orang yang mengikutiku mengajak kepada Allâh di atas bashîroh  (dalil yang terang dan jelas).”

 Ayat di atas menunjukkan :

لا بد أن يكون الداعية ذا علم لأنه قال (على بصيرة) لأن من لم يدع بعلم فسيقع فيما يخالف الشرعية لأنه يدعو بغير علم.

Seorang da’i haruslah memiliki ILMU, karena Allâh berfirman : “(mengajak) di atas bashîroh “. Apabila seorang da’i tidak mengajak dengan ilmu, maka ia akan jatuh kepada penyimpangan terhadap syariat, karena ia berdakwah tanpa ilmu.

 Lalu, ayat di atas menjelaskan :

ثم اعلموا أن الداعية هو داعٍ إلى الله لا إلى نفسه،

Kemudian ketahuilah, bahwa seorang da’i itu adalah yang mengajak kepada ALLÅH, bukan yang mengajak kepada DIRINYA SENDIRI.
وكثير من الناس يظهر بصورة داعية إلى الله وهو داعية إلى نفسه وإلى العلو في الأرض، وإلى الرئاسة.

Alangkah banyaknya orang yang menampakkan gambaran bahwa  dirinya seakan mengajak kepada Allâh, namun sejatinya ia mengajak kepada dirinya sendiri, mencari status tinggi di dunia (berlaku sombong) atau mencari jabatan (kepemimpinan).
-أسأل الله أن يعافينا وإياكم وأن يخلص قلبي وقلوبكم من حب الرئاسة والعلو في الأرض إنه الرحمن الرحيم-

Saya memohon kepada Allâh, agar menyelamatkanku dan anda semua, serta memurnikan hati kita dari cinta jabatan dan berlaku sombong di dunia. Sesungguhnya Dialah Allâh Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

لذلك قال شيخ الإسلام كما في مجموع الفتاوى في قوله تعالى

 Karena itulah, Syaikhul Islâm Ibnu Taimiyah rahimahullâhu ketika menafsirkan firman Allâh ﷻ :

{تِلْكَ الدَّارُ الْآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لَا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الْأَرْضِ وَلَا فَسَادًا وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ}

” Itulah Negeri akhirat, Kami jadikan bagi orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan tidak berbuat kerusakan di bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS al-Qoshosh : 83)
Beliau rahimahullâhu berkata :

الناس في هذه الآية على أصناف أربعة:

Manusia di dalam ayat ini ada 4 jenis :
1- صنف يريد الفساد وهذا في قطاع الطرق والسراق.

1 Jenis manusia yang menginginkan berbuat kerusakan, seperti para pembegal (perampok) dan pencuri.
2-وصنف يريد العلو والفساد وهذا يكثر في الحكام.

2 Jenis manusia yang ingin  mencari kedudukan tinggi (berlaku sombong) sekaligus berbuat kerusakan, dan yang seperti ini banyak dilakukan para penguasa.

3- وصنف يريد العلو ولا يريد الفساد وهذا يوجد في المتفقهة وأهل العلم.

 Jenis manusia yang ingin mencari kedudukan tinggi, namun tidak bermaksud berbuat kerusakan, maka yang seperti ini ada di (sebagian) kalangan ahli fiqh dan ulama.
4- وصنف لا يريد علوا في الأرض ولا فسادا ويجعل الله العاقبة له كما قال تعالى

 Jenis manusia yang tidak menginginkan status tinggi di dunia dan tidak pula berbuat kerusakan, maka Allâh jadikan baginya kesudahan yang baik sebagaimana dalam firman-Nya :

{والعاقبة للمتقين}

“`”Dan kesudahan yang baik itu bagi orang-orang yang bertakwa”“`
-أسأل الله أن يجعلني وإياكم من هؤلاء-

Semoga Allâh menjadikanku dan dan Anda semua termasuk jenis golongan keempat ini.

فالله الله أن نكون دعاة إلى الله لا نريد علوا في الأرض ولا فسادا ولا مدحا ولا ثناءً،

Semoga Allâh menjadikan kita sebagai da’i yang menyeru kepada Allâh, yang kita tidak menginginkan kedudukan tinggi di dunia dan tidak pula kerusakan,  tidak pujian dan tidak pula sanjungan…
ونكون ممن قام بدين الله على ما يرضي الله حتى يسكننا جنانه إنه الرحمن الرحيم.

Dan semoga kita termasuk orang yang menegakkan agama Allâh sebagaimana yang Allâh ridhai, hingga Allâh menempatkan kita semua ke dalam surga-Nya kelak. Sesungguhnya ia Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. C&P.

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

PERANGKAP IBLIS PERTAMA

PERANGKAP IBLIS PERTAMA

 al-Hafizh Ibnul Jauzi rahimahullah berkata:

اعلم أن أول تلبيس إبليس عَلَى الناس صدُّهم عَنِ العلم لأنَّ العلم نور؛ فإذا أطفأ مصابيحهم خبطهم فِي الظُلَم كيف شاء

Ketahuilah, bahwa perangkap (talbis) iblis pertama yang dilancarkan kepada manusia adalah: MENJAUHKAN MANUSIA DARI ILMU! Karena ilmu itu cahaya, sehingga apabila lentera cahaya manusia padam, maka iblis bisa dengan mudahnya menyeret manusia kepada kegelapan sekehendaknya.
 (Talbis Iblis I/289)

Adapun bala tentara iblis, maka tugasnya tidak lain dan tidak bukan juga semisi. Dan setan itu ada 2 jenis, yaitu dari jenis jin dan dari jenis manusia. Setan jenis manusia ini tidak kalah bahayanya. Mereka berupaya memalingkan manusia dari ilmu, sebagaimana dikatakan oleh al-Hafizh Ibnu Qoyyim al-Jauziyah:

‏نواب إبليس في الأرض: ‏هم الذين يثبّطون الناس عن طلب العلم والتفقه في الدين ، فهؤلاء أضر عليهم من شياطين الجن ، فإنهم يحولون بين القلوب وبين هدى الله وطريقه.

“Wakil iblis di bumi, mereka adalah orang-orang yang memalingkan manusia dari menuntut ilmu dan tafaqquh fid din (memahami agama). Mereka ini lebih berbahaya daripada setan jenis jin. Karena mereka menghalau hati-hati manusia dari petunjuk dan jalan Allah.”
 (Miftah Daris Sa’adah I/160)

Karena itu, mereka termasuk orang-orang yang suka:
 Memalingkan manusia dari belajar dan menuntut ilmu.
 Menghalang-halangi manusia belajar dan menuntut ilmu.
 Bahkan menutup dan melarang majelis dan kajian-kajian ilmu.

Maka mereka sejatinya adalah antek dan wakil iblis di muka bumi. C&P.

https://wordpress.com/read/feeds/63765144

NASIHAT LOKMAN AL-HAKIM KEPADA PUTERANYA.

ﻗﺎﻝ سيدنا لقمان لإبنه

Sayyiduna Luqman Al-Hakim berpesan:

يا بني إذا كنت في الصلاة فاحفظ قلبك

“Wahai anakku,

sekiranya kamu sedang melakukan solat, hendaklah kamu menjaga hatimu.

و إن كنت في بيوت الناس فاحفظ بصرك

Sekiranya kamu berada di dalam rumah-rumah manusia, maka hendaklah kamu menjaga pandanganmu.

و إن كنت في مجالس الناس فاحفظ لسانك

Sekiranya kamu berada di dalam majlis-majlis bersama manusia maka hendaklah kamu menjaga lidahmu.

و إن كنت على الطعام فاحفظ معدتك

Sekiranya kamu berada di hadapan makanan maka hendaklah kamu menjaga perutmu.

وقال له

Beliau berkata lagi kepada anaknya:

اثنتان لا تذكرهما

إساءة الناس إليك و إحسانك للناس.

Dua perkara yang jangan se-sekali engkau ingat kepadanya:

Kejahatan manusia terhadapmu dan

kebaikan yang telah kamu lakukan terhadap manusia.

و اثنان لا تنسهما ذكر الله وذكر الموت.

Dua perkara yang jangan sesekali engkau lupakan:

Berzikir kepada Allah dan

ingat kepada kematian.

Cita-Cita Islam Bukan Sekadar Cakap

Cita-Cita Islam Bukan Sekadar Cakap

Cita-cita Islam itu bukan cukup sekadar cakap-cakap

Tidak juga cukup sekadar membaca kitab

Begitu juga tidak akan selesai sekadar membahas ilmiahnya

Atau menghurai falsafahnya dan hikmahnya

Cita-cita Islam itu ibarat permata  paling berharga di atas puncak gunung

Senangkah hendak didaki?!

Berapa ramaikah yang sanggup mendaki?!

Atau berlian yang tersembunyi di dasar lautan yang dalam, gelap, kelam

Senangkah hendak diselaminya?!  

Berapa orangkah yang sanggup menyelaminya?!

Atau berlian yang ada di dasar bumi

Di tengah padang pasir yang kering-kontang

Perjalanan yang amat jauh sekali

Dinaungi oleh panas terik, tiada yang melindunginya

Mudahkah hendak mengambilnya?!

Siapakah yang sanggup mencarinya?

Memang setiap zaman ada orang mencuba mencarinya

Yang mendaki gunung ramai yang jatuh

Terguling-guling, remuk-redamlah jasadnya

Yang menyelam ke dasar lautan ramai yang tenggelam

Atau dimakan jerung yang kejam

Yang mengembara di padang pasir dan menggali bumi

Ramai yang mati kehausan

Tidak kurang yang sakit separuh jalan lantaran kepanasan

Tetapi tidak mengapa

Mereka telah mencubanya

Sejarah mereka tetap dicatat dengan tinta emas

Di dalam fail Tuhan yang tetap akan dibaca

matlamat Hidup Kita

Kesenangan yang engkau rasakan selama hidup di Dunia merupakan Neraka bila di bandingkan dengan kenikmatan yang engkau rasakan nanti di Syurga.

Dunia pasti ditinggalkan pergi sedangkan Akhirat sudah siap sedia menanti. Oleh itu, jadilah kamu sebagai anak-anak Akhirat dan janganlah menjadi anak-anak Dunia.

Hari ini adalah hari beramal bukan hari dihisab sedangkan esok adalah hari dihisab bukan hari beramal.

Kehidupan ini hanyalah sebuah lembaran mimpi dari fatamorgana impian manusia. Kehidupan ini hanyalah sebuah tipu daya kosong yang tidak bermakna, yang tiada kesudahan.

Salah seorang ulama salaf berkata,

“Sungguh kasihan orang-orang yang cinta Dunia, mereka (pada akhirnya) akan meninggalkan Dunia ini, padahal mereka belum merasakan kenikmatan yang paling besar di Dunia ini.”

Maka ada yang bertanya,

“Apakah kenikmatan yang paling besar di dunia ini?”

Ulama ini menjawab,

“Cinta kepada ALLAH, merasa tenang ketika mendekatkan diri kepadaNya, rindu untuk bertemu denganNya, serta merasa bahagia ketika berzikir dan mengamalkan ketaatan kepadaNya.”

 Sesungguhnya di dunia ini ada jannah (Syurga), barangsiapa yang belum masuk ke dalam Syurga di Dunia ini maka dia tidak akan masuk ke dalam Syurga di Akhirat nanti.(Allahu A’lam)

Kehidupan ini hanyalah perjalanan semua dalam penjara waktu yang terbatas, kerana kehidupan ini hanyalah sebuah khayalan dan ujian.

Kehidupan yang sebenarnya adalah sesudah kematian yang akan menjemput kita nanti.

Menyedari hakikat bumi ALLAH di akhir zaman, bersediakah kita membungkus bekalan?

Kita perlu sedar, apakah masih lena terleka?

Kita perlu sedar, apakah hala tuju kita?

Kita perlu sedar, apakah nasib kita?

Kita perlu sedar, bangkitlah ketika waktu masih ada.

Bangkitlah sebelum kematian…..

Sedarlah jiwa-jiwa yang terleka…..

Hadapilah segala ujian dengan rasa kehambaan kepadaNya. Tersenyumlah kerna setiap kesulitan itu pasti akan disusuli oleh kemudahan.

Sesungguhnya dugaan dan ujian hadir dalam hidup kita adalah tanda sayangnya ALLAH pada kita.

Untungnya kita kembali menjadi hambaNya, kesilapan yang lalu jadikanlah sebagai pengajaran buat kita agar terus berjaya di masa depan.

Jangan biarkan kegagalan itu membunuh jiwa kita untuk terus bangkit.

In sha ALLAH.

Menjenguk Kawan Di Neraka

Menjenguk Kawan Di Neraka

==========

1. Allah menceritakan di dalam al-Quran (Surah al-Saffat: 51-60) tentang kisah seorang lelaki yang beriman yang akan menjenguk keadaan kawannya di neraka. Mereka berdua dahulu (di dunia) saling bersahabat, namun sahabatnya dahulu telah kufur dan pernah mengajaknya untuk kufur kepada Allah. Namun lelaki beriman ini berjaya menolak pujukan untuk kufur dan memilih untuk teguh di atas jalan iman.

2. Ayat al-Quran ini mengingatkan kepada kita tentang kepentingan memilih sahabat yang baik. Sahabat sebenar akan membimbing kita kepada keimanan dan bukan yang mengajak untuk menjauhkan diri daripada Allah.

3. Atas dasar itulah Rasulullah mengingatkan kita bahawa seorang lelaki itu bergantung kepada pegangan agama sahabatnya juga. Sabda Rasulullah:

الْمَرْءُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ، فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ

“Seorang lelaki itu (bergantung kepada pegangan) agama sahabatnya. Maka perhatikanlah dengan siapa kamu bersahabat.” (HR Ahmad)

4. Jadilah seperti Abu Bakar, seorang sahabat yang soleh. Tahukah anda bahawa Abu Bakar berjaya mengislamkan lima sahabat yang dijanjikan syurga. Lihat bagaimana persahabatan Abu Bakar dengan sahabatnya menyebabkan mereka dijamin ke syurga.

Menurut Ibn Ishaq, dikalangan sepuluh orang sahabat yang dijamin akan memasuki syurga, separuh dari mereka (iaitu lima orang) telah beriman atas persahabatan dan usaha dakwah Abu Bakar. Mereka ialah: Uthman ibn Affan, al-Zubair ibn al-Awwam, Abd Rahman Auf, Saad Abi Waqas dan Talhah.

5. al-Imam al-Qurtubi ketika menafsirkan sebahagian ayat daripada surah al-Kahfi memetik kata-kata dari Abu al-Fadl al-Jauhari berhubung kewujudan anjing di kalangan pemuda Kahfi yang sebutkan Allah di dalam al-Quran. Menurut Abu al-Fadl, keberadaan anjing tersebut bersama pemuda Kahfi menjadikan anjing tersebut merasa tempias keberkatan duduk bersama dengan orang-orang yang soleh sehingga Allah menyebutkan tentang anjing tersebut di dalam al-Quran.

6. Bayangkan bagaimana anjing yang mendampingi dengan manusia yang baik pun telah menerima kesan baik mereka, maka apatah lagi manusia? Sudah pasti berkawan dengan sahabat yang soleh dan muslih akan membantu kita ke syurga. Berdampinglah dengan sahabat yang mengingatkan kita tentang kebaikan. Bukan kawan yang mengingatkan kita untuk melakukan kemungkaran.

Semoga Allah membimbing kita.

Rezeki Yang Dipermudahkan

Rezeki Yang Dipermudahkan

==============

1. Jaga hubungan dengan Allah, mudah-mudahan Allah memelihara urusan kita termasuk urusan rezeki. Perhatikan kisah Saidatina Maryam seperti yang diungkapkan dalam al-Quran.

2. Setiap kali Nabi Zakaria masuk berjumpa dengan Saidatina Maryam, Nabi Zakaria dapati Maryam dikurniakan rezeki yang tidak diusahakannya. Sebahagian mufassir menjelaskan bahawa rezeki tersebut adalah buah-buahan yang bukan musimnya ketika itu.

3. Rezeki yang dianugerahkan kepada Maryam amat menghairankan Nabi Zakaria sehingga baginda bertanya: “dari mana kamu dapati semua benda ini?”

4. Maryam lalu menjawab: “semua ini adalah dari Allah.” Perhatikan bagaimana al-Quran mengaitkan urusan rezeki dengan kekuasaan Allah.

5. Oleh itu, jagalah hak Allah, nescaya Allah akan memelihara urusan kita dengan izinNya inshAllah.

Semoga Allah membimbing kita.

10 CARA MEMPEROLEHI KETENANGAN

Ketenangan ini untuk perolehi ada 10 caranya.

1)Perlulah dibina kekayaan hati,dengan cara cintakan akhirat.

2)Tahu perkara membawa istidraj(ditarik nikmat),yang menyebabkan terjatuh dalam kebinasaan.

3)Bacalah Al-Quran, kerana didalam surah2nya ada kalimah Al-Nur-kamu semak

Surah Tahrim Ayat 8.

Surah Al A’raf Ayat 157.

4)Lakukan sesuatu dalam keadaan sederhana,jangan ghuluw(berlebihan)

sehingga abai hak2 lain mensia-siakan.

5)Lawanlah nafsu yang jahat,memalingkan kita menjadi hamba2 beradab.

-Kekal dalam sifat2 tercela,seperti sombong.

6)Nasihat para ulama’ dan orang soleh,mengajak kembali pembinaan solat khusyu’.

7)Anak2 didik sejuk mata  memandang dan ikutan orang bertaqwa(keluarga)tekankan sunnah Rasullullah.

8)Sifat kemaafan perlu ada(baru atau lama)sedang berkelahi,sebelum tidur redhalah diatas takdir-Nya(ujian).

9)Ulang aliklah dengan imarahkan masjid dan nilai isteri taat dan khidmat untuk suaminya tercinta.

10)Ikhlaslah kerana dari sini,tidak akan mengungkit pemberian yang lepas(minta pujian)-contoh banyak bersedekah. C&P.