KELEBIHAN MEMDENGAR DAN MEMBACA AL-QURAN

BEBERAPA KELEBIHAN MEMDENGAR DAN MEMBACA AL QURAN:

Sesungguhnya al-Quran mempunyai tiga hak yang wajib ke atas umat Islam untuk menunaikannya:

1. Hak untuk membaca dan bertilawah kepadanya

2. Hak untuk bertakbir atau memahaminya dan menjiwainya

3. Hak untuk beramal dengan seluruh isi kandungannya

*BEBERAPA PERINGATA DAN peringatan

1. Al Quran diturunkan adalah untuk dibaca dan diamalkan bukan setakat dijadikan perhiasan

2. Al Quran tidak akan menjadi syifa’ ( ubat ) bagi orang-orang yang ingkar dan zalim

3. Al Quran menjadi petunjuk kepada orang-orang bertaqwa

4. Hati yang keras boleh dilembutkan dengan hidayah Al Quran dengan izin Allah

5. Pesan Nabi Muhammad SAW: “Aku tinggalkan dua perkara yang jika kamu berpegang kepada keduanya, nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya, iaitu Al Quran dan sunnahku.”

SILA TEKAN SALAH SATU LINK DI BAWAH UNTUK MENDENGAR BACAAN JUZUK KE 13

JOM BACA @ DENGAR @  TADABBUR AL QURAN. (JBDTAQ)

JOM KITA BACA @ DENGAR @ TADABBUR SATU HARI SATU JUZUK.

JOM HARI NI KHAMIS, 25 HB. JANUARI 2021 M / BERSAMAAN 13 HB.. REJAB 1442 H,  KITA  BERSAMA  MEMBACA, MEMAHAMI DAN MENDENGAR JUZUK 13

JUZUK INI DIMULAKAN DENGAN AYAT  53 SURAH  YUUSUF DAN BERAKHIR SEHINGGA AYAT 52 SURAH IBROOHIIM.

SURAH SURAH DALAM JUZUK 13 ADALAH 3 SURAH IAITU:

1.YUUSUF 53-111

2.AR RA’ADU  1-43

2. IBROOHIIM  1- 52

💜🍃🍉🌱🍅💚🍃🍉🌱🍅🤎🍃🍉🌱🍅💛🍃🍉🌱🍅

MARI MENGENALI SURAH YISUUF DAN SURAH HUUD.

TAHUKAH ANDA TENTANG SURAH YUUSUF?

Surah Yusuf (سورة يوسف) adalah surah ke-12 dalam al-Quran dan terdiri atas 111 ayat. Surah ini termasuk golongan surah-surah Makkiyyah kerana diturunkan di Makkah sebelum hijrah. Surah ini dinamakan surah Yusuf adalah kerana menitikberatkan isinya mengenai riwayat Nabi Yusuf a.s. . Riwayat tersebut adalah salah satu di antara cerita ghaib yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. sebagai mukjizat . Menurut riwayat Al Baihaqi dalam kitab Ad Dalail bahswa segolongan orang Yahudi memeluk agama Islam selepas mereka mendengar cerita Yusuf a.s. ini kerana ia sesuai dengan cerita-cerita yang mereka ketahui. Dari cerita nabi Yusuf a.s. ini, Nabi Muhammad s.a.w. mengambil unsur pengajaran yang banyak dan merupakan penghibur terhadap beliau dalam menjalankan tugasnya.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Kenabian Yusuf a.s. dan mukjizat-mukjizatnya; ketentuan yang berhubungan dengan keagamaan adalah hak Allah semata-mata; qadak Allah tak dapat diubah; para rasul semuanya lelaki.

Hukum-hukum: Keharusan merahsiakan sesuatu untuk menghindari fitnah; barang dan anak temuan wajib dipelihara dan tidak boleh dibiarkan; boleh melakukan helah yang tidak merugikan orang lain untuk memperoleh sesuatu kemaslahatan.

Kisah-kisah: Riwayat Nabi Yusuf a.s. bersaudara dengan orang tua mereka Yaakub a.s.

Dan lain-lain: Beberapa unsur teladan yang mulia yang dapat diambil dari cerita Yusuf a.s: persamaan antara agama para nabi ialah tauhid.

TAHUKAH ANDA TENTANG SURAH AR RA’DU?

Surah Ar Ra’d (سورة الرعد) adalah surah ke-13 dalam al-Quran dan terdiri atas 43 ayat. Surah ini termasuk golongan surah Makkiyyah. Surah ini dinamakan Ar Ra’d yang bererti guruh (petir) kerana dalam ayat 13 ini Allah berfirman yang ertinya “Dan guruh itu bertasbih sambil memuji-Nya”, menunjukkan sifat kesucian dan kesempurnaan Allah SWT. Dan lagi sesuai dengan sifat Al-Quran yang mengandungi ancaman dan harapan, maka demikian pulalah halnya bunyi guruh itu menimbulkan kecemasan dan harapan kepada manusia. Isi yang terpenting dari surah ini ialah bahawa bimbingan Allah kepada makhluk-Nya bertalian erat dengan hukum sebab dan akibat. Bagi Allah SWT tidak ada pilih kasih dalam menetapkan hukuman. Balasan atau hukuman adalah akibat dan ketaatan atau keingkaran terhadap hukum Allah.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Allah yang menciptakan alam semesta serta mengaturnya; ilmu Allah meliputi segala sesuatu; adanya malaikat yang selalu memelihara manusia yang datang silih berganti, iaitu malaikat Hafazhah; hanya Allah yang menerima doa dari hamba-Nya; memberi taufiq hanya hak Allah, sedang tugas rasul menyampaikan agama Allah.

Hukum-hukum: Manusia dilarang mendoakan yang pelik-pelik untuk dirinya; kewajipan mencegah perbuatan-perbuatan yang mungkar.

Kisah-kisah: Kisah pengalaman nabi-nabi zaman dahulu.

Dan lain-lain: Beberapa sifat yang terpuji; perumpamaan bagi orang-orang yang menyembah berhala dan orang-orang yang menyembah Allah; Allah tidak mengubah nasib sesuatu bangsa sehingga mereka mengubah keadaan mereka sendiri.

TAHU KAN ANDA TENTANG SURAH IBROOHIIM?

Surah Ibrahim (سورة إبراهيم) adalah surah ke-14 dalam al-Quran. Surah ini terdiri atas 52 ayat dan termasuk golongan surah Makkiyyah kerana diturunkan di Makkah sebelum Hijrah. Dinamakan Ibrahim kerana surah ini mengandungi doa Nabi Ibrahim a.s. iaitu ayat 35 sampai dengan 41. Isi doa ini ialah : permohonan agar keturunannya mendirikan solat, dijauhkan dari menyembah berhala-berhala dan agar Makkah dan daerah sekitarnya menjadi daerah yang aman dan makmur. Doa Nabi Ibrahim AS ini telah diperkenankan oleh Allah SWT sebagaimana telah terbukti keamanannya sejak dahulu sampai sekarang. Doa tersebut dipanjatkan beliau ke hadirat Allah SWT sesudah selesai membina Kaabah bersama puteranya Ismail, di dataran tanah Makkah yang tandus.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Al Quran adalah pembimbing manusia ke jalan Allah; segala sesuatu dalam alam ini kepunyaan Allah; keingkaran manusia terhadap Allah tidaklah mengurangi kesempurnaan-Nya; nabi-nabi membawa mukjizat atas keizinan Allah semata-mata; Allah kuasa mematikan manusia dan membangkitkannya kembali dalam bentuk baru; ilmu Allah meliputi yang lahir dan yang batin.

Hukum-hukum: Perintah mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian harta baik secara rahsia maupun secara terang-terangan.

Kisah-kisah: Kisah Nabi Musa a.s. dengan kaumnya, serta kisah para rasul zaman dahulu.

Dan lain-lain: Sebabnya rasul-rasul diutuskan dengan bahasa kaumnya sendiri; perumpamaan tentang perbuatan dan perkataan yang hak dengan yang batil; kejadian langit dan bumi mengandungi hikmah-hikmah; pelbagai nikmat Allah kepada manusia dan janji Allah kepada hamba-hamba yang mensyukuri-Nya.

🤎🌿🌻🍇🍋💚🌿🌻🍋🍇❤️🌿🌻🍇🍋💜🌿🌻🍇🍋

SUMMARY OF JUZ 13

Surat Yusuf continued

Once Yusuf’s name was cleared, he agreed to accept the prestigious post of the treasurer of Egypt. “Put me in charge of the country’s stores,” Yusuf said (55), the famine which Yusuf had forecasted affected the whole region, so Yusuf’s brothers from Canaan visited Egypt in search of grains. He recognized them but they didn’t recognize him. He is generous to them and returns the goods they gave in exchange for the grains. But he demanded that they bring their half-brother with them.

Yaqub reluctantly allows Benjamin to go on the errand. As they leave for Egypt the second time Yaqub gives them advice on how to avoid the evil eye: “My sons, don’t enter together through one gate, but enter from different gates. I can’t shield you against anything from Allah, as ultimate authority belongs to Him alone. (67) When they meet Yusuf, he takes Benjamin aside and tells him who he is. An interesting turn of events results in Benjamin being allowed to stay with Yusuf (69- 77).

In the next episode, the brothers plead for Benjamin’s freedom but in vain. They return home bearing the sad news. Yaqub is devastated “Such grief over Yusuf!” His eyes clouded over, turning white, such was his sadness; yet he controlled his emotions (84).

The great forgiveness

The brothers beg for mercy, Yusuf is touched by their miserable situation and declares his identity to them. “They said, “Yusuf, is that you?” “I am Yusuf,” he said, “and this is my brother. Allah has favoured us.” (88-91) Finally, the family joins Yusuf in Egypt. His wonderful childhood dream is fulfilled: “As he invited his parents to sit on the throne, they fell before him in prostration” (100).

Surat al-Ra’d – The Thunder

This late Makkan surah teaches the Greatness of Allah, evident in scripture and nature. Nature is an open book, where Allah’s creativity can be seen, felt and experienced. The scripture teaches moral values that determine a person’s faith and character. Spiritual ideals that fill life with meaning and answer the big questions: who are we? where do we come from? and where are we going?

The Quran insists people must use reason, and not wizardry. The Makkans employed many hostile tactics to oppose the Prophet ﷺ. They started a smear campaign, mocked, ridiculed and even made physical threats. Some Muslims wished that Allah would send a miracle so that their fellow citizens would see and believe. “Even if such a Quran was revealed that could move the mountains or destroy the Earth or make dead speak, they still wouldn’t believe” (31). Allah doesn’t want to persuade people with miraculous wizardry. Instead, the Quran offers reasons to believe, evidence from nature, physical phenomena, and human history. These appeals to human intellect and emotions can stir faith in Allah and motivate belief. The Quran wants people to decide for themselves, to accept Allah or reject faith. A moral choice has to be made since change only comes from within. “Allah doesn’t change the condition of people until they change what’s in themselves” (11).

The Awesome Creation and the Infinite Knowledge of Allah

The surah opened with a list of amazing natural phenomena: the sky without pillars, the rising and setting of the sun and the moon, the vast mountains, running rivers, spectacular groves of palm trees, vast vineyards and fields of maize and wheat. The Quran disapproves of the disbelievers’ stubbornness and rejection of the truth. All of this is the creation of a supreme, powerful Lord. What are their idols in comparison? The “intelligent people”, believe the Messenger ﷺ.

To illustrate the benefits of the Quranic teachings a parable is told. Heavy rain floods the valleys and on the top froth floats. After the storm, when everything settles down, the froth vanishes but the valuable minerals and the life-giving water stays to nourish the land. The Quran will remain, and their idols perish.

Eight qualities of the believers. They fulfil their contract with Allah and develop good human relationships. The Messenger ﷺ is reassured and continues preaching confidently. Already signs of victory are appearing. “Don’t they realise that We are advancing in their land and its boundaries are shrinking?” (41). This is a possible reference to the group from Madinah, who had embraced Islam and were now inviting the Prophet ﷺ to come to their city – a lead up to the Hijrah and the final departure of the Prophet ﷺ from Makkah. The6 Surah highlights the source of lasting happiness as the remembrance of Allah (28-29).

The third Surah in this Juz is Surat Ibrahim, The Prophet Ibrahim. The Prophet ﷺ visited Taif to call the Banu Thaqif to Islam, only to be shockingly thrown out of the town and pelted with stones. The surah begins and ends with a simple statement of the purpose of revelation: to affirm the Oneness of Allah and to bring people out of the darkness of idolatry into the light of Tawhid.

Why is true belief equated with gratitude, and so deserving of reward (7), while idolatry is associated with ingratitude (kufr)? Because everything we rely on for our existence comes from Allah. To pretend that it belongs to a carved idol is insulting to human dignity. Those who worship idols including the modern materialist are reminded (9–14) of the stories they knew about the disbelievers of Nuh, Ad and Thamud. A graphic account of Hell (15–17) should remind them that punishment in this world will not be the end of it.

The parable of ashes scattered by the wind (18–20), is told to give the ungrateful disbelievers pause for thought and to question the lasting value, if any, of the worldly wealth and power of which they’re so proud.

The parable of two trees (24–27), one rooted firmly bearing fruit, and the other uprooted and rotting slowly is told next. “Allah likens a good word to a good tree, whose roots are fixed and whose branches reach to the sky; every season, it bears fruit by the Lord’s permission. Allah gives people parables so they may reflect. Similarly, an evil word can be likened to a rotten tree, lying uprooted on the ground, rootless.” (24-6)

The surah ends with an account of the anguished prayer of Ibrahim (35– 41), seeking forgiveness for himself, his parents, and his family. The impact of these words would have been considerable on the pagan Arabs who prided themselves in their forefather Ibrahim عليه السلام.

To download PDF click HERE.

Share this entry

APPROVED BY DAR AL IFTA (EGYPT)

💜🍇🍀💐💛☘️🌻🍀🤎🍇☘️💐💚🍀🍇🍀❤️🌻☘️🍇

AYAT HAFALAN @ TADABBUR HARI INI ADALAH AYAT 58 SURAH  YUUSUF.*UNTUK TUJUAN HAFAZAN, SILA ULANGI BACAAN AYAT 53 HINGGA 58 SECARA BERULANG KALI DENGAN MENEKAN LINK DI BAWAH.

Firman Allah SWT

وَجَآءَ إِخْوَةُ يُوسُفَ فَدَخَلُوا۟ عَلَيْهِ فَعَرَفَهُمْ وَهُمْ لَهُۥ مُنكِرُونَ

Arab-Latin:

Wa jā`a

 ikhwatu yụsufa fa dakhalụ ‘alaihi fa ‘arafahum wa hum lahụ mungkirụn

Terjemah Arti:

Dan saudara-saudara Yusuf datang (ke Mesir} lalu mereka masuk ke (tempat)nya. Maka Yusuf mengenal mereka, sedang mereka tidak kenal (lagi) kepadanya.

Tafsir Quran Surat Yusuf Ayat 58

Dan datanglah saudara-saudara yusuf ke mesir setelah paceklik menimpa daerah mereka, untuk mendapatkan bahan makanan dari sana. Kemudian mereka menemuinya. Maka Yusuf mengenali mereka karena kuatnya firasat dan kecerdasannya, namun mereka tidak mengenalinya, karena waktu yang sudah berlalu lama dan perubahan penampilannya.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia 58.

Saudara-saudara Yusuf datang ke negeri Mesir dengan membawa barang dagangan mereka. Kemudian mereka menemuinya. Yusuf tahu bahwa mereka adalah saudara-saudaranya. Tetapi mereka tidak tahu bahwa Yusuf adalah saudara mereka. Karena mereka sudah lama tidak berjumpa dan keadaan tubuh Yusuf pun sudah berubah. Sebab, Yusuf masih kecil ketika mereka membuangnya ke dalam sumur.

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram) 58-60.

Maka Yusuf menerima tanggungjawab sebagai bendahara negara. Kemudian para saudaranya datang ke Mesir ketika mereka tertimpa kekeringan untuk mendapat makanan dari sana. Maka mereka masuk ke tempat Yusuf; dia mengenali para saudaranya, namun mereka tidak mengenalinya karena sudah terlalu lama terpisah. Yusuf memerintahkan agar mereka dimuliakan dan diberi makanan yang akan mereka beli. Yusuf mengetahui kisah-kisah mereka ketika dia bertemu dengan mereka, mereka bercerita bahwa mereka memiliki saudara seayah namun tidak ikut dengan mereka -yakni saudara kandung Yusuf-, maka Yusuf meminta mereka agar mendatangkannya dengan menyebut bahwa dia telah memuliakan jamuan bagi mereka dan memenuhi apa yang mereka beli agar mereka segera datang bersama saudaranya, dan Yusuf mewanti-wanti mereka jika mereka tidak membawa saudaranya maka mereka tidak akan mendapatkan makanan dan dia tidak akan mendekat kepada mereka.

Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta’dzhim al-Qur’an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur’an Universitas Islam Madinah 58.

وَجَآءَ إِخْوَةُ يُوسُفَ

(Dan saudara-saudara Yusuf datang) Yakni datang ke negeri Mesir dari negeri Kan’an untuk mencari makanan bagi keluarganya. فَدَخَلُوا۟ (lalu mereka masuk) Kehadirat nabi Yusuf. فَعَرَفَهُمْ (Maka Yusuf mengenal mereka) Sebab nabi Yusuf berpisah mereka ketika mereka telah dewasa

وَهُمْ لَهُۥ مُنكِرُونَ

(Sedang mereka tidak kenal (lagi) kepadanya) Sebab mereka berpisah dari Nabi Yusuf ketika ia masih kecil, dan kini mereka masuk ke tempatnya ketika ia telah menjadi lelaki yang dihiasi dengan

kemewahan kerajaan.

Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah 58.

Kemudian datanglah kepada Yusuf saudara-saudaranya yang berjumlah 11 orang kecuali Benyamin dari tanah Kan’an (Palestina) menuju Mesir untuk menukar atau membeli makanan (biji-bijian) setelah mereka ditimpa kekeringan. Lalu mereka bertemu Yusuf dan dia menyadari bahwa mereka adalah saudara-saudaranya, sedangkan mereka tidak menyadarinya karena mereka meninggalkannya saat masih remaja.

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah 58.c

Maka datanglah “saudara-saudara Yusuf (ke Mesir) lalu mereka ke (tempat)nya. Maka Yusuf mengenal mereka, sedang mereka tidak mengenal (lagi) kepadanya,” maksudnya, mereka tidak mengenalinya.

Tafsir as-Sa’di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di, pakar tafsir abad 14 H

Makna kata :

(وَجَآءَ إِخۡوَةُ يُوسُفَ)

 wa jaa’a ikhwatu yuusuf : datanglah saudara-saudara Yusuf dari negeri Kan’an, ketika sampai kabar kepada mereka bahwa raja Mesir menjual bahan pangan.

(وَهُمۡ لَهُۥ مُنكِرُونَ)

 wahum lahuu munkiruun : mereka tidak sadar kalau dia adalah saudara mereka. Makna ayat : Masih melanjutkan kisah Yusuf. Setelah Yusuf diangkat menjadi menteri, telah berlalu tahun-tahun subur dan datanglah tahun-tahun paceklik, sehingga para penduduk Kan’an membutuhkan bahan pangan begitu pula yang lain. Lalu Ya’kub ‘alaihi salam mengutus anak-anaknya untuk membeli bahan pangan—mereka ada sepuluh orang—setelah ia mengetahui raja Mesir menjual bahan makanan. Allah ta’ala berfirman mengenai keadaan mereka :

(وَجَآءَ إِخۡوَةُ يُوسُفَ)

“Datanglah saudara-saudara Yusuf” dari negeri Kan’an

(فَدَخَلُواْ عَلَيۡهِ)

 lalu mereka menemui Yusuf

(فَعَرَفَهُمۡ وَهُمۡ لَهُۥ مُنكِرُونَ)

 namun mereka tidak mengenalinya karena perubahan umur dan fisiknya. Pelajaran dari ayat : • Menakjubkannya pengaturan Allah ta’ala dimulai dari mimpi raja, takwil Yusuf atas mimpi tersebut dan terjadi sebagaimana yang dikabarkan—ini adalah pengaturan Allah untuk wali-Nya Yusuf, kemudian kedatangan saudara-saudaranya meminta bahan pangan untuk keluarga mereka, dan untuk menyempurnakan rentetan kisah-kisah berikut. Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, dan tidak ada rabb yang benar kecuali Dia.

Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Kemudian datanglah kemarau panjang yang disebutkan itu, dan menimpa pula ke negeri Kan’an dan Syam. Menurut sejarah ketika terjadi musim paceklik di Mesir dan sekitarnya, maka atas anjuran Ya’kub, saudara-saudara Yusuf datang dari negeri Kan’an ke Mesir menghadap pembesar Mesir untuk meminta bantuan bahan makanan. Selain Bunyamin. Untuk meminta perbekalan karena sampai berita kepada mereka bahwa pembesar Mesir mau memberikan makanan dengan adanya penukaran. Karena sudah lama tidak berjumpa dan mereka mengira bahwa Yusuf telah binasa. Disebutkan dalam tafsir Al Jalaalain, bahwa saudara-saudara Yusuf kemudian berbicara dengan Yusuf menggunakan bahasa Ibrani, lalu Yusuf berkata seperti orang yang tidak kenal, “Apa yang membuat kamu datang ke negeriku?” Mereka berkata, “Untuk memperoleh perbekalan.” Yusuf berkata, “Mungkin kamu mata-mata.” Mereka berkata, “Ma’adzallah (seperti ucapan na’uudzubillah).” Yusuf berkata, “Dari mana kamu?” Mereka menjawab, “Dari negeri Kan’an dan bapak kami adalah Ya’kub seorang nabi Allah.” Yusuf berkata, “Apakah ia memiliki anak selain kalian?” Mereka menjawab, “Ya, kami berjumlah 12 orang saudara. Yang paling kecil di antara kami pergi dan binasa di gurun, dan dia adalah orang yang paling dicintainya. Tinggallah saudaranya, ia menahannya (tidak mengizinkan pergi) agar ia merasa terhibur dengannya.” Kemudian Yusuf memerintahkan agar mereka diberi

tempat dan dimuliakan.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur’an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Ketika menjabat sebagai bendahara kerajaan, nabi yusuf menunjukkan kemampuannya mengatasi paceklik yang melanda mesir dengan kebijakan membagi-bagikan makanan kepada penduduk yang membutuhkan. Kabar tentang keberhasilan ini tersebar ke seluruh penjuru negeri, bahkan ke palestina, kampung halaman nabi yakub dan anak-anaknya. Bersamaan dengan mesir, palestina juga mengalami masa paceklik. Nabi yakub menyuruh anak-anaknya, kecuali bunyamin, untuk berangkat ke mesir. Dan saudara-saudara yusuf datang ke mesir untuk memperoleh makanan. Sesampai di mesir, lalu mereka masuk ke tempat-Nya, yakni nabi yusuf, yang sedang mengawasi pembagian makanan. Maka nabi yusuf pun mengenali mereka, sedang mereka tidak mengenalinya. Dan ketika dia (nabi yusuf ) menyiapkan bahan makanan bagi saudara-saudaranya untuk mereka bawa pulang, dia berkata kepada mereka, bila kalian datang kembali ke mesir, bawalah kepadaku saudaramu yang seayah dengan kamu (bunyamin) agar aku bisa memberimu jatah bahan makanan lebih banyak lagi. Tidakkah kamu melihat bahwa aku menyempurnakan takaran, bahkan melebihkannya untuk kalian, dan di samping itu, aku adalah seorang penerima tamu yang terbaik dengan menjamu

kalian secara sempurna’.

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI

 Lainnya: Yusuf Ayat 59 Arab-Latin, Yusuf Ayat 60 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Yusuf Ayat 61, Terjemahan Tafsir Yusuf Ayat 62, Isi Kandungan Yusuf Ayat 63, Makna Yusuf Ayat 64 Terkait: « Quran Surat Yusuf Ayat 57 | Quran Surat Yusuf Ayat 59 » Kategori: 012. Yusuf 

Referensi: https://tafsirweb.com/3796-quran-surat-yusuf-ayat-58.htmlb

C&P.

MAKLUMAT PENTING BERKAITAN PARA NABI UTUSAN ALLAH SWT.

🍀 Dimana asal para nabi..???

✔Adam(AS) – Sri Lanka

✔Nooh(AS) – Jordan

✔Shoaib(AS) – Syria

✔Saleh(AS) – Lebanon

✔Ibrahim(AS) – Palestine Dan wafat di  iraq

✔Ismail(AS) – Saudi Arabia

✔Yakoob(AS) – Palestine

✔Yahya(AS) Palestine

✔Zakariya (AS) Palestine

✔Ishaq(AS) – Palestine

✔Yusuf(AS) – Palestine

✔Looth(AS) – Iraq

✔Ayub(AS) – Jordan

✔Hood(AS) – Yamen

✔Nabi-Muhammad (SAW) – Saudi Arabia

📝Umur para nabi📝

✅Adam(AS) – 1000 Thn

✅Nooh(A S) – 950 Thn

✅Shoaib(AS) – 882 Thn

✅Saleh(AS) – 586 Thn

✅Zakariyya(AS) – 207 Thn

✅Ibrahim(AS) – 195 Thn

✅Sulayman(AS) – 150 Thn

✅Ismail(AS) – 137 Thn

✅Yakoob(AS) – 129 Thn

✅Musa(AS) – 125 Thn

✅Ishaq(AS) – 120 Thn

✅Harun(AS) – 119 Thn

✅Yusuf(AS) – 110 Thn

✅Isa(AS) – 40 Thn

✅NABI MUHAMMAD (SAW) – 63 Thn

✔Jangan simpan je mesej ni.. Forward kpd Muslim yang lain..

🎾🎾🎾 Tolong baca sampai habis..

Kita selalu luangkan masa yg sdikit utk Allah; Tapi DIA selalu menyayangi dan merahmati kita. Allah sentiasa bersama kita.. Marilah luangkan 30 min masa kita utk ALLAH. Bukan berdoa, tetapi memuji-NYA.

Hari ini, saya nak mesej ini disebarkn ke sluruh dunia.. Sudikah anda menolong?? Jangan tamatkn pnyebaran mesej ini..

DIA selalu memberikan kita segala y kita mahukan.. Maka marilah kita sama2 mnyebarkn mesej ini.

Kenapa kita rasa mengantuk bila SOLAT? Tapi blh pula kita berjaga sepanjang 3 jam tgk movie.

Kenapa kita rasa bosan bila lihat AL-QURAN? Tapi senang utk baca buku lain.

Kenapa senang je kita tak peduli mesej berkaitan ALLAH? Tapi senang je forward benda yg kelakar.

Kenapa Masjid makin kecil? Tapi pusat hiburan semakin bnyk.

Kenapa senang kita sanjung celebrity? Tapi susah kita ingat ALLAH.

Cuba fikir, nak forward mesej ni? Atau nak biar je sebab takut org gelakkan anda?

Forward mesej ini kepada kawan/contacts.

Ingatlah; Allah (SWT) Berfirman: Jika kamu berpaling dari aku didepan kawan kamu, Aku akan berpaling dari kamu pada Hari Kiamat kelak..

Jika seseorang menutup satu pintu, Allah akan membuka dua pintu; Jika Allah membuka pintu untuk kamu, hantarlah mesej ini termasuk saya..

Allah tiada WHATSAPP tapi dia selalu online…

Jadi walau tanpa INTERNET saya akan sentiasa berhubung denganNya…

Tolong forward mesej ini kepada semua contact anda!

* Dikatakan bahawa bila Malaikat Maut cabut nyawa dari jasad org y mati.. Dia adalah satu pengalaman yang menyakitkan. Dikatakan juga bila manusia dibangkitkan pada Hari Kiamat, kesan sakit roh dicabut dari jasad masih ada lagi.

Maka, ALLAH menyuruh kita utk membaca AYAT KURSI setiap selepas solat fardhu dan dinyatakan sesiapa yang membaca ayat kursi, roh mereka akan dicabut seperti mengambil sehelai rambut daripada tepung.. Bayangkan betapa ringannya rasa ITU, MasyaAllah!  Moga Allah menyelamatkan kita dari sebarang sakit dan moga DIA mematikan kita dgn iman di hati dan selamatkan kita dari Azab. Aameen..

💟Tiada perkataan secantik ALLAH (SWT).

💟Tiada contoh secantik Rasulullah (SAW).

💟Tiada ajaran secantik Islam.

💟Tiada lagu sesedap Adhaan.

💟Tiada amal yang bermakna dari Zakat.

💟Tiada ensiklopedia sesempurna AL-QURAN.

💟Tiada sembahyang sesempurna SHOLAT(Namaz).

💟Tiada diet sesempurna PUASA.

💟Tiada pengembaraan sesempurna HAJI.

💟💟Sedarlah bahawa Islam ITU sentiasa Cantik & Sempurna. Tolong forward mesej ini utk berkongsi ilmu.

Ini benda biasa kita buat, sebahagian dari kita bercakap masa tgh Azan..BACA ini..

Nabi Muhammad(SAW) bersabda, Berhenti melakukan apa2 semasa Azan, walau membaca Quran, sesiapa yang bercakap semasa Azan orang itu takkan dapat mengucap Kalimah Shahadat waktu dia mati… Tolong pass mesej INI kpd Muslim yang lain…

BACA DOA INI UTK HIDUP Y LEBIH BAIK..

 Allahumma- inni-ala- dhikrika-wa Shukrika-wa-husni-ibaadatika.

Duaa y hebat telah dihantar kepada anda. Apa y anda fikir nak buat dgn Duaa ini. Bayangkan kalai 1000 org baca doa ini sebab anda. سُبْحَانَاللَّه ِ !!!

SubhaanaLLaah!!!

📌Bangun bila dengar AZAN, seperti anda bangun bila PHONE BERBUNYI❗

📌Baca AL-QURAN dengan cermat seperti anda baca nota❗

♣️ Takut ALLAH, seperti anda takut MATI❗

♠️ Ingatlah MATI, seperti anda ingat NAMA anda❗

♦️Berapa minit kita luangkan untuk SOLAT❗

🍇”FAJR” 4/6 Minit❗

🍇”ZUHUR” 6/8 Minit❗

🍇”ASAR” 6/8 Minit❗

🍇”MAGHRIB” 5/7 Minit❗

🍇”ISHAA” 7/10 Minit❗

🍒Jumlah 28/39  minit sehari dari 24 jam❓ 🍒

♥️ Jom kita fikir betul

 ke kita luangkan masa kerana ALLAH ❓

⚠ 80% orang takkan forward mesej ni

HUKUM GUNA VAKSIN BERDASAR SYARIAT, MASLAHAT MANUSIA

HUKUM GUNA VAKSIN BERDASAR SYARIAT, MASLAHAT MANUSIA

👉Vaksin dan imunisasi perlu dilihat dalam konteks rawatan kesihatan serta langkah pencegahan kepada penyakit kritikal, sekali gus tidak menyimpang daripada syariat Islam dan  yang jelas mementingkan maslahat manusia di dunia dan akhirat.

👉Dakwaan mengaitkan kandungan vaksin dengan bahan tidak halal dan meragukan, tidak sepatutnya terus diperbesarkan kerana Islam menyediakan panduan langkah pencegahan penyakit yang bukan bersifat semberono(main belasah je), sebaliknya berdasarkan al-Quran dan sunnah.

👉Malah, keputusan dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan yang menjelaskan hukum harus bagi penggunaan vaksin perlu diterima kerana selari dengan kaedah pencegahan dianjurkan Islam.

👉Ini kerana ia bukan hanya ditentukan pakar perubatan, sebaliknya menimbang tara pandangan pakar hukum syarak untuk menentukan sesuatu vaksin itu boleh digunakan atau sebaliknya.

Hal itu tidak boleh dipandang ringan kerana terdapat kes kematian di negara ini yang dilaporkan akibat tidak melalui program vaksinasi hingga memudahkan tersebarnya penyakit berjangkit khususnya yang berbahaya.

Ini disebabkan peratusan liputan imunisasi dalam kalangan masyarakat itu yang begitu rendah sehingga mudah wabak penyakit menular.

Pensyarah Kanan, Akademi Pengajian Islam Kontemporari, Universiti Teknologi MARA (UiTM) Pulau Pinang, Dr Mohd Hapiz Mahaiyadin, menyatakan syarak mengetengahkan konsep pencegahan penyakit sebagai langkah awal kesihatan dan kewajipan mendapatkan rawatan bagi mengekalkan kesejahteraan tubuh badan.

👉Pencegahan ialah wajib untuk kemaslahatan umum seperti hadis: Apabila kalian mendengar wabak taun di suatu tempat, janganlah kalian pergi ke situ dan sekiranya ia merebak di kawasan kalian, janganlah keluar melarikan diri.

(HR Bukhari & Muslim),”

“Orang Arab Badwi pernah bertanya kepada Rasulullah SAW sama ada boleh atau tidak mereka berubat apabila ditimpa penyakit.

“Baginda menjawab: Wahai hamba Allah sekalian, berubatlah! Sesungguhnya Allah tidak menjadikan sesuatu penyakit melainkan dijadikan bersamanya penawar (HR Tirmizi)

👉 Ramai keliru dalam hal membabitkan perbezaan pandangan fuqaha berkaitan hukum berubat atau menerima rawatan.

Secara umumnya, sebahagian ulama menyatakan hukum harus, selain ada berpandangan afdal atau lebih utama berubat, manakala tidak kurang mengaitkan afdal tidak berubat dengan bertawakkal kepada Allah SWT.

👉Bagaimanapun, perbezaan pendapat dalam kalangan ulama itu, merujuk kepada keadaan penyakit biasa yang bukan kritikal atau berbahaya serta boleh sembuh sendiri.

🛑Bagaimanapun, dalam kes darurat dan kritikal seperti polio, tetanus serta virus papiloma manusia (HPV), SARS  VOVID 19, semua fuqaha menegaskan hukum merawat sebagai wajib kerana menjaga keselamatan nyawa (hifz al-nafs) yang menjadi antara elemen maqasid (tujuan) syariah

👉Sebarang pengenalan vaksin baharu khususnya di tanah air, perlu mendapat kelulusan hukum pihak berkuasa agama seperti Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan.

👉Dalam isu halal-haram membabitkan penggunaan vaksin, ia dilakukan dengan teliti seperti vaksin meningococcal meningitis untuk penyakit meningitis, iaitu keradangan selaput otak dan saraf tunjang.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam memutuskan hukum menggunakan pelalian Meningococcal meningitis mencevax yang diambil daripada sumber lembu adalah harus, manakala meningococcal miningitis momumune yang mengandungi unsur daripada babi diharamkan.

👉Kerajaan melalui Kementerian Kesihatan perlu mengambil langkah mewajibkan pengambilan vaksin demi kepentingan umum, manakala rakyat wajib mematuhi keputusan waliyyul amr, iaitu pemerintah.

👉Kesedaran hal itu kepada golongan anti-vaksin perlu diperluaskan supaya dapat membuka minda golongan itu, sekali gus mengelakkan mereka terdedah kepada pelbagai penyakit berjangkit yang kritikal.

👉Golongan ini terkhilaf kerana seolah-olah melihat isu ini seperti pengambilan makanan yang boleh dipilih sesuka hati.

👉Dalam perspektif makanan, pengguna ada hak memilih tetapi kita perlu sedar kerajaan masih berhak mengawal dan menetapkan jenis makanan yang terbaik serta selamat untuk orang ramai.

Perlu diingat kan bahawa jika sistem imunisasi tubuh(daya ketahanan kekebalan tubuh) lemah maka vaksin akan membantu untuk mengelkkan penyakit yang sudah sedia ada menyerang pesakit daripada terus dijangkiti virus dan merebak bkn sahaja untuk diri sendiri malahan menular kepada orang lain

Dan bagi mereka yang belum dijangkiti, melalui suntikan vaksin akan mencegah virus tersebut menghinggapi mereka selain meningkatkn /mengawal sistem imunisasi seseorang Hukum guna vaksin berdasar syariat, maslahat manusia

👉Vaksin dan imunisasi perlu dilihat dalam konteks rawatan kesihatan serta langkah pencegahan kepada penyakit kritikal, sekali gus tidak menyimpang daripada syariat Islam dan  yang jelas mementingkan maslahat manusia di dunia dan akhirat.

👉Dakwaan mengaitkan kandungan vaksin dengan bahan tidak halal dan meragukan, tidak sepatutnya terus diperbesarkan kerana Islam menyediakan panduan langkah pencegahan penyakit yang bukan bersifat semberono(main belasah je), sebaliknya berdasarkan al-Quran dan sunnah.

👉Malah, keputusan dikeluarkan Majlis Fatwa Kebangsaan yang menjelaskan hukum harus bagi penggunaan vaksin perlu diterima kerana selari dengan kaedah pencegahan dianjurkan Islam.

👉Ini kerana ia bukan hanya ditentukan pakar perubatan, sebaliknya menimbang tara pandangan pakar hukum syarak untuk menentukan sesuatu vaksin itu boleh digunakan atau sebaliknya.

Hal itu tidak boleh dipandang ringan kerana terdapat kes kematian di negara ini yang dilaporkan akibat tidak melalui program vaksinasi hingga memudahkan tersebarnya penyakit berjangkit khususnya yang berbahaya.

Ini disebabkan peratusan liputan imunisasi dalam kalangan masyarakat itu yang begitu rendah sehingga mudah wabak penyakit menular.

Pensyarah Kanan, Akademi Pengajian Islam Kontemporari, Universiti Teknologi MARA (UiTM) Pulau Pinang, Dr Mohd Hapiz Mahaiyadin, menyatakan syarak mengetengahkan konsep pencegahan penyakit sebagai langkah awal kesihatan dan kewajipan mendapatkan rawatan bagi mengekalkan kesejahteraan tubuh badan.

👉Pencegahan ialah wajib untuk kemaslahatan umum seperti hadis: Apabila kalian mendengar wabak taun di suatu tempat, janganlah kalian pergi ke situ dan sekiranya ia merebak di kawasan kalian, janganlah keluar melarikan diri.

(HR Bukhari & Muslim),”

“Orang Arab Badwi pernah bertanya kepada Rasulullah SAW sama ada boleh atau tidak mereka berubat apabila ditimpa penyakit.

“Baginda menjawab: Wahai hamba Allah sekalian, berubatlah! Sesungguhnya Allah tidak menjadikan sesuatu penyakit melainkan dijadikan bersamanya penawar (HR Tirmizi)

👉 Ramai keliru dalam hal membabitkan perbezaan pandangan fuqaha berkaitan hukum berubat atau menerima rawatan.

Secara umumnya, sebahagian ulama menyatakan hukum harus, selain ada berpandangan afdal atau lebih utama berubat, manakala tidak kurang mengaitkan afdal tidak berubat dengan bertawakkal kepada Allah SWT.

👉Bagaimanapun, perbezaan pendapat dalam kalangan ulama itu, merujuk kepada keadaan penyakit biasa yang bukan kritikal atau berbahaya serta boleh sembuh sendiri.

🛑Bagaimanapun, dalam kes darurat dan kritikal seperti polio, tetanus serta virus papiloma manusia (HPV), SARS  VOVID 19, semua fuqaha menegaskan hukum merawat sebagai wajib kerana menjaga keselamatan nyawa (hifz al-nafs) yang menjadi antara elemen maqasid (tujuan) syariah

👉Sebarang pengenalan vaksin baharu khususnya di tanah air, perlu mendapat kelulusan hukum pihak berkuasa agama seperti Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan.

👉Dalam isu halal-haram membabitkan penggunaan vaksin, ia dilakukan dengan teliti seperti vaksin meningococcal meningitis untuk penyakit meningitis, iaitu keradangan selaput otak dan saraf tunjang.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam memutuskan hukum menggunakan pelalian Meningococcal meningitis mencevax yang diambil daripada sumber lembu adalah harus, manakala meningococcal miningitis momumune yang mengandungi unsur daripada babi diharamkan.

👉Kerajaan melalui Kementerian Kesihatan perlu mengambil langkah mewajibkan pengambilan vaksin demi kepentingan umum, manakala rakyat wajib mematuhi keputusan waliyyul amr, iaitu pemerintah.

👉Kesedaran hal itu kepada golongan anti-vaksin perlu diperluaskan supaya dapat membuka minda golongan itu, sekali gus mengelakkan mereka terdedah kepada pelbagai penyakit berjangkit yang kritikal.

👉Golongan ini terkhilaf kerana seolah-olah melihat isu ini seperti pengambilan makanan yang boleh dipilih sesuka hati.

👉Dalam perspektif makanan, pengguna ada hak memilih tetapi kita perlu sedar kerajaan masih berhak mengawal dan menetapkan jenis makanan yang terbaik serta selamat untuk orang ramai.

Perlu diingat kan bahawa jika sistem imunisasi tubuh(daya ketahanan kekebalan tubuh) lemah maka vaksin akan membantu untuk mengelkkan penyakit yang sudah sedia ada menyerang pesakit daripada terus dijangkiti virus dan merebak bkn sahaja untuk diri sendiri malahan menular kepada orang lain

Dan bagi mereka yang belum dijangkiti, melalui suntikan vaksin akan mencegah virus tersebut menghinggapi mereka selain meningkatkn /mengawal sistem imunisasi seseorang.

SEDIKIT TETAPI BERKAT

SEDIKIT TETAPI BERKAT

‘Seorang lelaki datang menemui Imam Syafie mengadukan tentang kesempitan hidup yang dia alami. Dia memberitahu bahawa dia bekerja sebagai orang upahan dengan gaji sebanyak 5 dirham, dan gaji itu tidak mencukupi untuknya.

Namun anehnya, Imam Syafie langsung menyuruh dia untuk menemui orang yang mengupahnya supaya mengurangkan gajinya menjadi 4 dirham. Lelaki itu pergi melaksanakan perintah Imam Syafie sekalipun dia tidak faham apa maksud dari suruhan itu.

Setelah berlalu beberapa lama lelaki itu datang kembali menemui Imam Syafie mengadukan tentang kehidupannya yang tidak ada kemajuan. Lalu Imam Syafie memerintahkannya untuk kembali menemui orang yang mengupahnya dan minta untuk mengurangkan lagi gajinya menjadi 3 dirham. Lelaki itupun pergi melaksanakan anjuran Imam Syafie dengan perasaan sangat hairan.

Setelah berlalu sekian hari lelaki itu kembali lagi menemui Imam Syafie dan berterima kasih atas nasihatnya. Dia menceritakan bahawa wang 3 dirham itu dapat mencukupkan semua keperluan hidupnya, bahkan hidupnya menjadi lapang. Dia menanyakan apa rahsia di sebalik semua itu..?

Imam Syafie menjelaskan bahawa pekerjaan yang dia jalani itu tidak berhak mendapatkan upah lebih dari 3 dirham. Dan kelebihan 2 dirham itu telah mencabut keberkatan harta yang dia miliki ketika bercampur dengannya.

Lalu Imam Syafie membacakan sebuah sya’ir:

جمع الحرام على الحلال ليكثره

دخل الحرام على الحلال فبعثره

Dia kumpulkan yang haram dengan yang halal supaya ia menjadi banyak.

Yang haram pun masuk ke dalam yang halal lalu ia merosakkannya.

Barangkali kisah ini dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita dalam bekerja. Jangan terlalu berharap gaji besar bila pekerjaan kita hanya sederhana, dan jangan berbangga mendapat gaji besar, padahal kerja buat kita sangat lemah atau tidak seimbang dengan gaji yang diterima.

Bila gaji yang kita terima tidak seimbang dengan kerja, ertinya kita sudah menerima harta yang bukan hak kita. Itu semua akan menjadi penghalang keberkatan harta yang ada, dan mengakibatkan hisab yang berat di akhirat kelak.

Harta yang tidak berkat akan mendatangkan permasalahan hidup yang membuat kita susah, sekalipun bertaburkan benda-benda mewah dan serba lengkap. Wang banyak di bank tapi setiap hari bergaduh dengan isteri. Anak-anak tidak mendatangkan kebahagiaan. Dengan teman dan jiran sekeliling tidak sehaluan.

Kenderaan selalu bermasalah. Ketaatan kepada ALLAH semakin hari semakin melemah. Fikiran hanya dunia dan dunia,  harta dan harta. Penglihatan selalu kepada orang yang lebih dalam masalah dunia. Tidak pernah puas, sekalipun mulutnya melantunkan alhamdulillah tiap minit.

Kening selalu berkerut. Satu persatu penyakit datang menghampir. Akhirnya gaji yang besar habis untuk cek up ke-hospital dan periksa ke-klinik. Tidak ada yang dapat dibahagikan untuk sedekah, infak dan amal-amal demi tabung masa depan di-akhirat. Menjalin silaturrahim dengan sanak keluarga pun tidak. Semakin kelihatan mewah tapi sifat kedekutnya juga semakin menguasai.

Semoga ALLAH mengurniakan kepada kita kemampuan untuk serius dalam bekerja, hingga rezeki kita menjadi berkat dunia dan akhirat…! ‘ C&P.

PANDUAN KESIHATAN UNTUK USIA 50 KEATAS

INILAH  PANDUAN KESIHATAN  UNTUK USIA 50 KEATAS

utk sahabat2 di tahun 2021

A. Empat hal untuk diperiksa! sekerap mungkin:

(1)  Tekanan darah

(2)  Gula dlm darah

(3)  Fungsi Ginjal

(4)  Cholesterol

B. Tiga hal yang perlu dikurangi:

(1)  Garam

(2)  Gula

(3)  Produk bertepung

C. Tiga hal yang perlu di amalkan:

(1)  Sayur-sayuran

(2)  Kekacang

(3)  Buah-buahan

D. Tiga hal yang perlu dilupakan:

(1)  Usia

(2)  Masa lalu

(3)  Keluh kesah

E. Empat hal yang harus Anda miliki:

(1)  Teman yang mencintaimu

(2)  Keluarga yg ambil tahu

(3)  Fikiran positif

(4)  Rumahtangga yang hangat & harmonis

F. Lima hal yang perlu Anda lakukan untuk tetap sihat:

(1)  Berjemur matahari pagi

(2)  Tersenyum

(3)  Olah raga ringan

(4)  Kurangi berat badan

(5)  Lakukan pekerjaan anda minat secara sukarela

G. Enam hal yang tidak harus Anda lakukan:

(1) Jangan menunggu sampai Anda lapar untuk makan

(2) Jangan menunggu sampai Anda haus baru minum

(3) Jangan menunggu sampai Anda mengantuk baru tidur

(4) Jangan menunggu sampai Anda merasa penat baru beristirahat

(5) Jangan menunggu sampai Anda sakit baru melakukan control

(6) Jangan menunggu sampai Anda memiliki masalah baru nak berdoa kepada Allah SWT.

Saya suka berkongsi kerana  saya punya banyak teman usianya 50 keatas🥰🥰🥰

JAGA DIRIMU SELAGI SEHAT !!!.😍😍

Banyak berdoa dan mensyukuri Nikmat yg Allah berikan kepada kita.

Salam Sehat Semangat.

MEMOHON HIKMAH DENGAN ALLAH SWT

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

(Ibrahim berdoa): “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh,  ( Surah Asy-Syuara’ : 83 )

AGAR RUMAH TERASA LAPANG

AGAR RUMAH TERASA LAPANG

Berkata Sahabat Nabi, Abu Hurairah -radhiyallahu ‘anhu- :

‏ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﺘَّﺴِﻊُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻜْﺜُﺮُ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ. ﻭَﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﻀِﻴﻖُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻘِﻞُّ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻟَﺎ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ

“Sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa lapang bagi penghuninya, dan didatangi oleh para malaikat, dijauhi oleh para setan, serta banyak kebaikannya, dengan dibacakan Al-Qur-an di dalamnya.

Dan sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa sempit bagi penghuninya, dijauhi oleh para malaikat, dan didatangi oleh para setan, serta sedikit kebaikannya, dengan tidak dibacakan Al-Qur-an di dalamnya.”

Atsar Shahih, diriwayatkan oleh Ad-Darimiy, Sunan Ad-Darimiy no. 3352 (Silsilah Al-Atsar Ash-Shahihah no. 147)

Lapangkan rumahmu dengan banyak membaca Al-Qur-an padanya.. C&P.

” BILA ALLAH SUDAH TIDAK MENGHENDAKI KITA LAGI “

” BILA ALLAH SUDAH TIDAK MENGHENDAKI KITA LAGI “

Allah akan sibukkan kita dengan urusan dunia.

Allah akan sibukkan kita dengan urusan anak-anak.

Allah akan sibukkan kita dengan urusan menjalankan perniagaan dan harta.

Allah akan sibukkan kita dengan urusan mengejar karir, pangkat dan jabatan.

Alangkah ruginya karena kesemuanya itu akan kita tinggalkan.

Sekiranya kita mampu bertanya pada orang-orang yang telah pergi terlebih dulu menemui Allah Subhana Wa Ta’alla dan jika mereka diberi peluang untuk hidup sekali lagi,

Tentu mereka akan memilih untuk memperbanyak amal ibadah.

Sudah semestinya mereka memilih tidak lagi akan bertarung mati-matian untuk merebut dunia, yang sudah jelas-jelas tidak bisa dibawa mati.

Karena tujuan kita diciptakan adalah untuk menyembah Allah, beramal dan beribadah kepada Allah.

Kita mungkin cemburu apabila melihat orang lain lebih dari kita, dari segi gaji, pangkat, harta, jabatan, rumah besar, mobil mewah.

Kenapa kita tidak pernah cemburu melihat ilmu agama orang lain lebih dari kita.

Kita tidak pernah cemburu melihat orang lain lebih banyak amalan dari kita.

Kita tidak pernah cemburu apabila melihat orang lain bangun di 1/3 ( sepertiga ) malam, sholat tahajud dan bermunajat kepada Allah.

Kita tidak pernah cemburu apabila melihat orang lain setiap hari sholat subuh berjamaah di masjid dekat rumah kita.

Kita hanya cemburu apabila melihat orang lain ganti kendaraan dengan yang lebih mewah.

Kita cemburu apabila melihat orang lain bisa setiap tahun liburan.

Kita hanya cemburu apabila melihat orang lain bergelimang harta, tahta dan Wanita.

Cemburu karena dia bisa jadi Gubernur, Bupati ataupun Walikota.

Tetapi jarang kita cemburu apabila melihat orang lain yang bisa khatam Al-Quran sebulan dua kali.

Kita jarang cemburu apabila melihat mualaf yang Faham isi Al-Qur’an.

Kita jarang cemburu apabila melihat orang lain berbuat untuk menegakkan Akidah Islam.

Kita jarang cemburu kepada orang yang berjihad di jalan Allah.

Kita jarang cemburu kepada orang yang mewakafkan dirinya dan semua Hartanya dijalan Allah.

Setiap kali menyambut hari ulang tahun, kita sibuk mau merayakan sebaik mungkin,

tetapi kita telah lupa dengan bertambahnya umur kita.

Maka panggilan Illahi makin bertambah dekat.

Kita patut bermuhasabah mengenai persiapan ke satu perjalanan yang jauh, yang tidak akan kembali untuk selama-lamanya.

Karena Hidup di dunia menentukan kehidupan yg kekal nanti di akhirat.

Sesungguhnya…

MATI ITU PASTI DATANG.

ALAM KUBUR ITU BENAR.

HISAB ITU BENAR.

PADANG MAHSYAR ALLAH itu BENAR.

SYURGA dan NERAKA itu BENAR.

Penyesalan itu selalu terlambat.

Menunda Taubat menunggu usia Tua.

Itupun kalau masih sempat.

Sebab syarat MATI ngak harus tua, ngak harus sakit.

Penyelesaian masalah hidup adalah melalui iman dan amal.

Iman sebesar zarrah pun, Allah muliakan dgn syurga 100x dunia”.

Lalu mengapa kita tak mau menambah bekal hidup kita dengan Iman, Ibadah dan Amalan baik…???

Mudah-mudahan hidup kita selamat di dunia dan Akhirat dan selalu bermanfaat untuk Ummat dan kita termasuk orang-orang yang Allah ridhoi, untuk masuk ke syurgaNya

KISAH ALI BIN ABI THALIB MELAMAR FATIMAH PUTRI RASULULLAH SAW

KISAH ALI BIN ABI THALIB MELAMAR FATIMAH PUTRI RASULULLAH SAW

Dalam Diam Ada Cinta

Kisah cinta yang sudah terpendam sejak lama, kisah cintanya sangat terjaga kerahasiaannya dalam kata, sikap dan ekspresi mereka bahkan konon syaithanpun tak bisa mengendusnya, mereka bisa menjaga izzah mereka, hingga Allah telah menghalalkannya.

Ali bin Abi Thalib adalah keponakan dan salah satu sahabat yang istimewa dimata Rasulullah SAW. Selain beliau tinggal langsung bersama Rasulullah, dia juga seorang pemberani yang pernah menggantikan posisi tidur Rasulullah disaat hijrah dan juga seorang mujahid perang yang gagah.

Sementara Fatimah, putri Rasulullah SAW yang taat, penyayang dan sangat peduli pada Rasulullah SAW, selalu ada disamping ayahnya dalam setiap kisah perjuangan sang ayah membumikan nilai-nilai islam di tengah kafir Quraisy.

Ali sudah menyukai Fatimah sejak lama, kecantikan putri Rasulullah ini tak hanya jasmaninya saja, kecantikan Ruhaninya melintasi batas hingga langit ketujuh. Kendalanya adalah perasaan rendah dirinya, apakah mampu ia membahagiakan putri Rasulullah dengan keadaannya yang serba terbatas. Demikian kira-kira perasaan yang ada pada Ali saat itu.

Pada suatu ketika, Fatimah dilamar oleh seorang laki-laki yang selalu dekat dengan nabi, yang telah mempertaruhkan kehidupannya, harta dan jiwanya untuk Islam, menemani perjuangan Rasulullah SAW sejak awal-awal risalah ini.

Dialah Abu Bakar Ash Shiddiq, entah kenapa mendengar berita ini Ali terkejut dan tersentak jiwanya, muncul rasa-rasa yang diapun tak mengerti, Ali merasa diuji karena terasa apalah dirinya jika dibanding dengan Abu Bakar kedudukannya disisi nabi.

Ali merasa belum ada apa-apanya bila dibanding dengan perjuangannya dalam menyebarkan risalah Islam, entah sudah berapa banyak tokoh-tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam karena sentuhan dakwahnya. Sebutlah ‘Utsman, ‘Abdurrahman bin auf, Thalhah, Zubair, Sa’d bin abi Waqqash, Mush’ab. Ini yang tak mungkin dilakukan oleh anak-anak seperti Ali. Tak sedikit juga para budak yang dibebaskan oleh Abu Bakar sebutlah Bilal bin rabbah, khabbab, keluarga yassir, ‘Abdullah ibn mas’ud.

Dari sisi finansial Abu Bakar seorang saudagar, tentu akan lebih bisa membahagiakan Fatimah, sementara Ali?, hanya pemuda miskin dari keluarga miskin.

Melihat dan memperhitungkan hal ini, Ali ikhlas dan bahagia jika Fatimah bersama Abu Bakar, meskipun ia tak mampu membohongi rasa-rasa dalam hatinya yang ia sendiri tak mengerti, apakah mungkin itu yang namanya cinta?

Namun ternyata lamaran Abu Bakar ditolak oleh Fatimah sehingga hal ini menumbuhkan kembali harapannya. Ali kembali mempersiapkan diri, berharap dia masih memiliki kesempatan itu.

Namun ujian bagi Ali belum berakhir, setelah Abu Bakar mundur muncullah laki-laki nan gagah perkasa dan pemberani. Seseorang yang dengan masuk Islamnya mengangkat derajat kaum muslimin, seorang laki-laki yang membuat syaithan berlari takut dan musuh-musuh Allah bertekuk lutut. Seorang yang diberi gelar Al-Faruq.

Ya, dialah Umar ibn Al Khaththab. Pemisah antara kebenaran dan kebatilan juga datang melamar Fatimah.

Ali pun ridha jika Fatimah menikah dengan Umar, ia bahagia jika Fatimah bisa bersama dengan sahabat kedua terbaik Rasulullah setelah Abu Bakar yang mana Rasulullah sampai mengatakan “Aku datang bersama Umar dan Abu Bakar”.

Namun kemudian Ali pun semakin bingung karena ternyata lamaran Umar pun ditolak.

Setelah itu menyusul Abdurahman bin Auf melamar sang putri dengan membawa 100 unta bermata biru dari mesir dan 10.000 Dinnar, kalo diuangkan dalam rupiah kira kira 55 milyar. Dan lamaran bermilyar-milyar itupun ditolak oleh Rasulullah.

Akan tetapi kekhawatiran Ali bin Abi Thalib belum berakhir sampai di sini karena ternyata sahabat yang lainpun melamar sang Az Zahra. Usman bin Affanpun memberanikan dirinya melamar sang putri, dengan mahar seperti yang dibawa oleh Abdurrahman bin Auf, hanya ia menegaskan kembali bahwa kedudukannya lebih mulia di banding Abdurrahman bin Auf karena ia telah lebih dahulu masuk islam.

Tidak disangkaa tidak diduga, ternyata Rasulullahpun menolak lamaran Usman bin Affan.

Empat sahabat sudah memberanikan diri dan mereka semua telah ditolak oleh Rasulullah SAW.

“Mengapa bukan engkau saja yang mencobanya kawan?”, seru sahabat Ali,

“Mengapa engkau tak mencoba melamar Fatimah?, aku punya firasat, engkaulah yang ditunggu-tunggu Baginda Nabi..”

“Aku?”, tanyanya tak yakin.

“Ya. Engkau wahai saudaraku!”

“Aku hanya pemuda miskin. Apa yang bisa aku andalkan?”

Sahabatnyapun menguatkan “Kami dibelakangmu, kawan!

Akhirnya Ali bin Abi Thalibpun memberanikan diri menjumpai Rasulullah untuk menyampaikan maksud hatinya, meminang putri nabi untuk jadi istrinya. Awalnya beliau hanya duduk di samping Rasulullah dan lama tertunduk diam. Hingga Rasulullahpun bertanya ” wahai putra Abu Thalib, apa yang engkau inginkan?”

Sejenak Ali terdiam, dan dengan suara bergetar iapun menjawab, ” Ya Rasulullah, aku hendak meminang Fatimah” Mendengar jawaban Ali ini beliau SAW tidak terkejut. “Bagus, wahai Ibnu Abu Thalib, beberapa waktu terakhir ini banyak yang melamar putriku, tetapi ia selalu menolaknya, oleh karena itu, tunggulah jawaban putriku”

Kemudian Rasulullah meninggalkan Ali dan bertanya kepada putrinya, ketika ditanya Fatimah hanya terdiam dan Rasulullah SAW menyimpulkan bahwa diamnya Fatimah pertanda kesetujuannya.

Rasulullah kemudian mendekati Ali dan bersabda “Apakah engkau memiliki sesuatu yang akan engkau jadikan mahar wahai Ali?

Alipun menjawab ” Orang tuaku yang menjadi penebusnya untukmu ya Rasulullah, tak ada yang aku sembunyikan darimu, aku hanya memiliki seekor unta untuk membantuku menyiram tanaman, sebuah pedang dan sebuah baju zirah dari besi”

Dengan tersenyum Rasulullah SAW bersabda “Wahai Ali, tidak mungkin engkau terpisah dengan pedangmu, karena dengannya engkau membela diri dari musuh-musuh Allah SWT dan tidak mungkin juga engkau berpisah dengan untamu karena ia engkau butuhkan untuk membantumu mengairi tanamanmu, aku terima mahar baju besimu, jual lah dan jadikan sebagai mahar untuk putriku” Wahai Ali engkau wajib bergembira sebab Allah sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di Langit sebelum aku menikahkan engakau di Bumi” Diriwayatkan oleh Ummu Salamah ra.

Ali bin Abi Thalib menjual baju besi tsb dengan harga 400 dirham dan menyerahkan uang tersebut kepada Rasulullah SAW, dan nabipun membagi uang tersebut ke dalam 3 bagian. Satu bagian untuk kebutuhan rumah tangga, satu bagian untuk wewangian dan satu bagian lagi di kembalikan kepada Ali bin Abi Thalib sebagai biaya untuk jamuan makan untuk para tamu yang menghadiri pesta.

Setelah segala-galannya siap,dengan perasaan puas dan hati gembira dan di saksikan oleh para sahabat Rasulullah mengucapkan kata ijab kabul pernikahan putrinya

Kemudian Nabi SAW bersabda:”Sesunguhnya Allah Azza wa Jalla memerintahkan aku untuk menikahkan Fatimah Putri Khadijah dengan Ali bin Abi Thalib,Maka saksikanlah sesunguhnya aku telah menikahkanya dengan mas kawin empat ratus dihram(nilai sebuah baju besi) dan Ali Ridho(menerima)mahar tersebut.

Maka menikahlah Ali dengan Fatimah Pernikahan mereka penuh hikmah walau di arungi di tengah kemiskinan Bahkan di sebutkan oleh Rasulullah sangat terharu melihat tangan Fatimah yang kasar karena harus menepung gandum untuk membantu suaminya

Dan malam harinya setelah dihalalkan oleh Allah SWT, terjadilah dialog yang sangat menggetarkan. Dalam suatu riwayat dikisahkan bahwa suatu hari setelah keduanya menikah, Fatimah berkata kepada Ali,

“Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu, aku pernah satu kali merasakan jatuh cinta kepada seorang pemuda dan aku ingin menikah dengannya”,

Ali pun bertanya mengapa ia tak mau menikah dengannya, dan apakah Fatimah menyesal menikah dengannya.

Sambil tersenyum Fatimah menjawab, “Pemuda itu adalah dirimu.”

Subhanallah, itu adalah pujian terbaik dari seorang istri yang bisa membahagiakan hati suaminya.

Ali dan Fatimah saling mencintai karna Allah mereka mencintai dalam diam,menjaga cintanya dan Allah satukan dalam ikatan suci pernikahan Maa Syaa Allah.

Semoga Allah SWT mempertmukan kita semua dengan orang yang sunguh-sunguh mencintai kita seperti Fatimah dan Ali.

Aamiin Yaa Robbal Alamiin. C&P.

BIASAKAN SETIAP HARI MELAKUKAN TIDUR QAILULAH

BIASAKAN  SETIAP HARI MELAKUKAN TIDUR QAILULAH

Ternyata Tidur selain dimalam hari ada 3 jenis tidur yang perlu kita ketahui yaitu:

TIDUR HAILULAH,

TIDUR QAILULAH  DAN TIDUR ‘AILULAH

 1 . Tidur   HAILULAH  :  Tidur yang menghalangi rizqy.

 2 .Tidur  QOILULAH   :  Tidur yang di sunnahkan Rasulullah.

 3 .Tidur   ‘ AILULAH     :  Tidur yang menyebabkan datangnya  penyakit.

HAILULLAH adalah :

tidur sehabis melaksanakan shalat subuh, dinamakan demikian karena tidur tersebut dapat menghalangimu dari rizki yang ALLAH SUBHANALLAHU WATA’ALA tebar pada waktu pagi hari.

QAILULLAH adalah :

tidur sebelum melakukan shalat dzuhur sekitar 90 menit sebelum dikumandangkannya adzan dhuhur, tidur jenis ini sangat bemanfaat dan sangat dianjurkan oleh Rasulullah.

Dijelaskan bahwa ketika musim panas rasulullah tidur sebelum Dzuhur. dan ketika musim dingin beliau Nabi Muhammad tidur setelah dzhuhur.

‘AILULLAH adalah :

tidur sehabis melakukan shalat ashar, tidur jenis satu ini dapat menyebabkan berbagai penyakit,diantaranya adalah: sesak napas, murung + gelisah dan mudah pikun/pelupa.

* Sebarkanlah,,,*

Karena jarang diantara kita yang faham apa itu

 TIDUR QAILULAH, HAILULAH DAN ‘AILULAH

                      ” Subhanallah “

Semoga kita dapat mengambil pengetahuan yang bernilai ibadah lewat tulisan ini dan mengamalkan dlm kehidupan kita sehari – hari”