Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

SAKARATUL MAUT

SAKARATUL MAUT

Sakarat merupakan saat sebelum kita berada di alam barzakh, yang hampir dengan kematian. Sakaratul maut merupakan saat yang akan dilalui oleh setiap kita. Firman Allah SWT:

قُلۡ یَتَوَفَّىٰكُم مَّلَكُ ٱلۡمَوۡتِ ٱلَّذِی وُكِّلَ بِكُمۡ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُمۡ تُرۡجَعُونَ

Katakanlah (wahai Muhammad); “Nyawa kamu akan diambil oleh Malaikat Maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu (untuk menerima balasan)” (Sajdah ayat:11).

Bagaimanakah keadaan kita ketika menghadapi sakaratul maut dan bagaimana kita menghadapinya?

Sukarnya berhadapan sakaratul maut sehingga Rasulullah SAW sering berdoa memohon diberikan pertolongan ketika menghadapinya:

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا قَالَتْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَمُوتُ وَعِنْدَهُ قَدَحٌ فِيهِ مَاءٌ يُدْخِلُ يَدَهُ فِي الْقَدَحِ وَيَمْسَحُ وَجْهَهُ بِالْمَاءِ وَهُوَ يَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ

Daripada Aisyah bahawa dia berkata; “Saya melihat ketika Rasulullah SAW hendak meninggal dunia, ada disamping baginda sebuah bejana berisi air, kemudian baginda  memasukkan tangannya ke bejana tersebut dan mengusapkan ke wajahnya dengan air tersebut seraya bersabda: “Ya Allah, tolonglah aku dalam menghadapi sakaratul maut.” (HR Ibnu Majah No : 1623) Status Hadis Hasan

Diceritakan bagaimana Ibnu Arabi, seorang ulama tasawuf dan ahli tafsir, waktu sedang sakaratul maut, anaknya telah mentalkinkan kepadanya kalimah “LA ILA HA ILLALLAH”, beliau sebaliknya menjawab, “Tidak!!! Tidak!!! Tidak!!!” Kejadian itu sangatlah mengejutkan anaknya. Setelah agak lega sedikit, dia meminta air, lalu dihulurkan oleh anaknya. Anaknya bertanya, “Mengapa bapa menafikan kalimah syahadah?” Beliau menjawab, “Oh, tidak anakku, aku tidak mendengarnya melainkan suara syaitan yang mengajak aku megikut agama Nasrani dan Yahudi!”

Marilah kita perbanyakkan doa yang diajar oleh Rasulullah SAW:

اللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ

“Ya Allah, Tolonglah aku dalam menghadapi sakaratul maut.”

Kita juga sering mendengar doa ini dibaca oleh Imam selepas solat dan diaminkan oleh para jamaah:

اَللهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ. اَللهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِىْ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

“Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepadaMu keselamatan di dalam beragama, dan kesihatan pada tubuh badan, dan limpahan ilmu, keberkatan dalam rezeki, taubat sebelum kematian mendatang, rahmat ketika kematian menjelang, dan ampunan setelah kematian. Ya Allah, mudahkanlah atas kami di dalam menempuh sakaratul maut, berikanlah keselamatan dari seksa neraka, dan ampunan di hari hisab.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: