Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Banjirkan Pahala

Banjirkan Pahala

Ketika dan saat ini, beberapa negeri di Malaysia dilanda banjir. Pada kali ini, ada yang menggambarkan banjir di Selangor dan Pahang seperti Tsunami. Ia bukan hanya fenomena alam namun merupakan musibah yang didatangkan kepada kita untuk menguji dan mendatangkan pahala.

Setiap orang harus beriman bahawa musibah apa pun termasuk musibah banjir merupakan ketetapan Allah sehingga wajib menerima ketentuan Allah tersebut dengan lapang dada. Sebagaimana firman Allah SWT:

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا إِنَّ ذَٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِير

“Tiada suatu musibah pun yang menimpa di bumi dan pada diri kamu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.” (Al Hadid: ayat 22)

Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ فَيَقُولُ إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ اللهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا إِلَّا أَجَرَهُ اللهُ فِي مُصِيبَتِهِ وَأَخْلَفَ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا

 Tidaklah seorang hamba ditimpa musibah lalu ia mengatakan, “Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali, (lalu berdoa) Ya Allah berilah pahala kepadaku dalam musibahku ini, dan berilah ganti bagiku yang lebih baik daripadanya,” kecuali Allah memberinya pahala dalam musibahnya dan menggantinya dengan yang lebih baik untuknya. (HR Muslim No: 918) Status: Hadis Sahih.

Hal ini menjelaskan bahawa ketika musibah datang kepada kita, maka seharusnya dihadapi dengan istirja’, doa dan sabar, maka Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik, di dunia lagi dan atau di akhirat. Bukan hanya itu, Allah juga menjanjikan ampunan bagi orang yang terkena musibah apapun. Seperti yang disebutkan oleh Rasulullah SAW:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حُزْنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

Daripada Abu Hurairah RA dari Nabi SAW baginda bersabda: “Tidaklah seorang muslim yang ditimpa suatu penyakit dan keletihan, kegusaran dan kesedihan, gangguan dan kesusahan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya.” (HR Bukhari No: 5641) Status: Hadis Sahih

Jadikan banjir sebagai penyuci dosa. Jadikan banjir sesuatu yang positif. Contoh, asbab banjir, tersedia pelbagai lapangan pekerjaan seperti ‘towing car’, bengkel baiki kereta, kedai perabot dan tilam dan sebagainya. Bahkan, asbab banjir juga orang ramai dapat beramal melalui penyaluran dana untuk membantu mangsa banjir, pesta pahala untuk para sukarelawan dan kepada yang terlibat dengan banjir pula ‘banjirkan pahala’ dengan banyakkan bersabar dan redha kepada-Nya.

Menukar kesempitan menjadi kesempatan, menukar bala menjadi pahala dan menukar musibah menjadi hikmah adalah tindakan orang yang bijaksana. Bijak di sini dan bijak ‘di sana’.

JANGAN MERASA DIRI LEBIH BAIK

JANGAN MERASA DIRI  LEBIH BAIK

Jika Allah membukakan pintu solat tahajud untuk kita, janganlah  kita memandang rendah saudara seiman yang sedang tidur nyenyak.

Jika Allah membukakan pintu puasa sunat untuk kita, janganlah kita memandang rendah saudara seiman yang tidak berpuasa sunat.

Boleh jadi orang yang tidur dan jarang melakukan puasa sunat itu lebih dekat kepada Allah berbanding diri kita.

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ . تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dengan ayat Kami, adalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat (Kami), mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya, sedang mereka tidak menyombongkan diri. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, sedang mereka berdo’a kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap, dan mereka menafkahkan sebahagian dari  rezeki yang Kami berikan kepada mereka” (al-Sajdah: 15-16)

Ilmu Allah amat sangatlah luas. Jangan pernah bangga dan sombong pada amalanmu.

Walau sehebat apapun diri kita, jangan pernah berkata: “Aku lebih baik daripada kalian”. Ingatlah kisah Hasan al-Basri. Suatu hari di tepi sungai Dajlah, Hasan al-Basri melihat seorang pemuda duduk berdua-duaan dengan seorang perempuan. Di sisi mereka terletak sebotol arak.

Kemudian Hasan berbisik dalam hati, “Alangkah buruknya akhlak orang itu dan alangkah baiknya kalau akhlaknya seperti aku!”

Tiba-tiba Hasan melihat sebuah perahu di tepi sungai yang sedang tenggelam. Lelaki yang duduk di tepi sungai tadi langsung terjun untuk menyelamatkan penumpang perahu yang hampir lemas. Enam dari tujuh penumpang itu berhasil diselamatkan.

Kemudian dia berpaling ke arah Hasan al-Basri dan berkata, “Jika engkau memang lebih mulia daripada saya, maka dengan nama Allah selamatkanlah seorang lagi yang belum sempat saya tolong. Engkau diminta untuk menyelamatkan satu orang saja, sedang saya telah menyelamatkan enam orang”.

Bagaimanapun usahanya, Hasan al-Basri tetap gagal menyelamatkan yang seorang itu.

Maka lelaki itu berkata padanya, “Tuan, sebenarnya perempuan yang duduk di samping saya ini adalah ibu saya sendiri, sedangkan botol itu hanya berisi air biasa, bukan anggur atau arak”.

Hasan al-Basri terpegun lalu berkata, “Kalau begitu, sebagaimana engkau telah menyelamatkan enam orang tadi dari bahaya tenggelam ke dalam sungai, maka selamatkanlah saya dari tenggelam dalam kebanggaan dan kesombongan”.

Lelaki itu menjawab, “Mudah-mudahan Allah mengabulkan permohonan tuan”

Semenjak itu, Hasan al-Basri sentiasa merendahkan hati, bahkan ia menganggap dirinya sebagai makhluk yang tidak lebih daripada orang lain.

Islam mengajar kita tidak berburuk sangka kepada saudara seagama. Jika datang satu berita mengenai keburukan saudara kita, maka perlulah kita selidiki terlebih dahulu berita tersebut supaya kita tidak menzalimi saudara kita dengan prasangka yang buruk.

Justeru, jangan cepat berburuk sangka dengan orang lain serta memandang rendah padanya. Apabila melihat orang lain membuat maksiat kepada Allah, jangan redha kepada perbuatannya. Namun, elakkan daripada menghina orang tersebut serta mencari aibnya yang lain. Mungkin orang itu jahil tentang perbuatannya. Cegahlah mengikut kemampuan masing-masing.

HADAPI KESUKARAN DENGAN ZIKIR

HADAPI KESUKARAN DENGAN ZIKIR

Setiap yang hidup akan melalui pelbagai ujian dan cabaran dalam mengharungi kehidupan. Ada orang yang diuji dengan kesusahan dan kesulitan. Ada juga yang diuji dengan kesenangan, harta, pangkat dan sebagainya.

Rasulullah SAW mengajar kita agar sentiasa mengingati Allah dalam setiap situasi yang dihadapi khususnya ketika menghadapi kesusahan. Sabda Rasulullah SAW:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْعُو عِنْدَ الْكَرْبِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْحَلِيمُ الْحَكِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمُ

Daripada Ibnu Abbas bahawa Nabi SAW berdoa ketika sedang kesusahan dengan mengucapkan: Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, Yang Maha Lembut, Maha Bijaksana, tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah Tuhan Pemilik ‘arsy yang agung, tidak ada tuhan yang berhak di sembah kecuali Allah, Tuhan Pemilik langit dan bumi dan Tuhan Pemilik ‘arsy yang mulia.  (HR Tirmizi No: 3357)  Status: Hasan Sahih.

Berdasarkan hadis ini, ketika menghadapi kesusahan, Rasulullah SAW mengajar kita membaca zikir ini:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْحَلِيمُ الْحَكِيمُ

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمُ

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمُ

Al-Imam At-Thobari rahimahullah juga pernah menyebut di dalam kitabnya Al-Jami’ Li Ahkam Al-Quran: “Golongan Salafus Soleh telah berdoa dengan doa ini dan mereka menamakan doa ini dengan nama دعاء الكرب (Doa ketika ditimpa kesusahan)”

Ini adalah antara zikir yang kita digalakkan untuk dijadikan amalan semasa menghadapi segala kesusahan dan kesulitan termasuk lah banjir, penyakit dan sebagainya. Semoga menjadi pemberat timbangan amal dan dipermudah urusan kehidupan kita semua.

KITA DAN KELUARGA

KITA DAN KELUARGA

Dalam kesibukan kita berkerjaya dan mengejar keperluan di dunia, jangan sama sekali kita mengabaikan keluarga khususnya masa hadapan anak-anak kita.

Setiap kita sewajarnya berusaha untuk memastikan ahli keluarga, pasangan dan anak cucu kita bersama masuk ke Syurga. Ingatlah peringatan Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan (At-Tahrim: 6)

Untuk tujuan tersebut, beberapa doa yang dipetik daripada Al-Quran untuk kita jadikan amalan.

1. Doa Dikurnia Zuriat Yang Baik

‎هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُ قَالَ رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

Ketika itu Nabi Zakaria a.s berdoa kepada Tuhannya, katanya:

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan”. (Ali Imran: 38)

2. Doa Agar Sejuk Mata Memandang Isteri dan Anak-Anak

Setiap kita sentiasa berharap agar dikurniakan ketenangan dan kebahagiaan bersama pasangan dan anak-anak.

‎وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. (al-Furqan: 74)

3. Mendidik Mereka Agar Mendirikan Solat

Urusan membesarkan dan mendidik ahli keluarga agar mereka mengenal Pencipta, mendirikan solat dan menjadi anak yang Soleh dan Musleh.

Doa Nabi Ibrahim AS

‎رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِن ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

“Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku” (Ibrahim 40)

Nasihat Lukman al Hakim perlu diulang kepada anak-anak.

‎يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَىٰ مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

“Wahai anak kesayanganku, dirikanlah solat, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya” (Lukman:17)

4. Menjangkau Usia 40, Kebimbangan Masa Hadapan Diri dan Anak-anak

Berdoa sebagaimana Doa Nabi Sulaiman AS

‎حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia dengan berkata: “Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”(al-Ahqaf 15).

MASUKKAN AKU DALAM GOLONGAN YANG SEDIKIT

MASUKKAN AKU DALAM GOLONGAN YANG SEDIKIT

Suatu ketika, khalifah ‘Umar al-Khattab RA sedang melakukan tawaf dan dia mendengar seseorang memanjatkan doa:

اللهم اجْعَلْنِي مِنْ عِبَادِكَ القَلِيْل

“Ya Allah, jadikanlah aku dalam kalangan hambaMu yang sedikit.”

Khalifah Omar berasa hairan dengan doa itu, selepas tawaf Saidina Umar bertanya kepadanya: “Mengapa kamu berdoa sebegitu rupa? Belum pernah aku mendengar sesuatu seperti itu.”

Sahabat itu menjawab, Wahai Amirul Mukminin! Aku membaca doa itu kerana aku takut dengan penjelasan Allah:

وَلَقَدۡ مَكَّنَّكُمۡ فِي ٱلۡأَرۡضِ وَجَعَلۡنَا لَكُمۡ فِيهَا مَعَٰيِشَۗ قَلِيلٗا  مَّا تَشۡكُرُونَ ١٠

Dan sesungguhnya Kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu yang bersyukur. (Al A’raf ayat 10).

Khalifah Umar seperti tersentak mendengar jawapan itu, lantas memberi respon, “Sungguh setiap orang lebih faham tentang agama daripada aku.” Jawapan itu membuat Saidina Umar menangis. 

Sedikit sekali orang yang bersyukur. Justeru berusahalah kita untuk menjadi orang bersyukur. Malah Allah akan tambahkan lagi nikmat kepada hamba-hambaNya yang bersyukur!

لَئِنْ شَكَرْتُمْ لأزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Dan jika kamu sekalian bersyukur atas nikmat yang Aku berikan, maka niscaya akan Aku tambah nikmat-Ku untukmu. Dan jika kamu sekalian kufur atas nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku itu sangat pedih” (Ibrahim: 7)

اللهم اجْعَلْنِي مِنْ عِبَادِكَ القَلِيْل

“Ya Allah, jadikanlah aku dalam kalangan hambaMu yang sedikit.”

Adakah Kita Golongan Yang Sedikit?

Adakah kita termasuk golongan yang sedikit yang disebut oleh Allah SWT dalam firman-Nya:

وَقَلِيلٌ مِّنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

“Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” (Saba’: 13)

وَمَا آمَنَ مَعَهُ إِلاَّ قَلِيلٌ

“Ternyata orang-orang beriman yang bersamanya hanya sedikit.” (Huud: 40)

ثُلَّةٌ مِّنَ الْأَوَّلِينَ – وَقَلِيلٌ مِّنَ الْآخِرِينَ

“Banyak dari orang-orang yang terdahulu dan sedikit dari orang-orang yang kemudian.” (al-Waqi’ah: 13-14)

ﻭَﻣَﺎ ﻫُﻮَ ﺑِﻘَﻮْﻝِ ﺷَﺎﻋِﺮٍ ﻗَﻠِﻴﻼً ﻣَﺎ ﺗُﺆْﻣِﻨُﻮﻥَ

“..amatlah sedikit kalian beriman padanya (al-Quran)” (Al-Haaqqah: 41)

اِتَّبِعُوْا مَاۤ اُنْزِلَ اِلَيْكُمْ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَلَا تَتَّبِعُوْا مِنْ دُوْنِهٖۤ اَوْلِيَآءَ ۗ قَلِيْلًا مَّا تَذَكَّرُوْنَ

“Turutlah apa yang telah diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu dan janganlah kamu menurut pemimpin-pemimpin yang lain dari Allah, (tetapi sayang) amatlah sedikit kamu mengambil peringatan.” (Al-A’raf 7: Ayat 3)

Ingatlah….

Amat sedikit orang yang beriman.

Amat sedikit orang yang bertaqwa.

Amat sedikit orang yang bersyukur.

Amat sedikit orang yang faham Islam.

Amat sedikit orang yang mengamalkan Islam dengan bersungguh-sungguh.

Amat sedikit orang yang bersungguh-sungguh meninggalkan maksiat.

Amat sedikit orang yang bertaubat dari dosa.

Amat sedikit orang yang menangis di tengah malam merindui Allah.

Amat sedikit orang yang berdakwah mengajak kepada kebaikan.

Amat sedikit orang yang mentarbiah manusia, membina manusia dan berusaha menjadi asbab hidayah buat manusia.

Amat sedikit orang yang beramal dengan apa yang diucap.

Amat sedikit orang yang akan masuk syurga.

Moga kita tergolong dalam kalangan orang yang sedikit.

PENTINGNYA ILMU

PENTINGNYA ILMU

Ilmu merupakan kayu ukur dalam kehidupan kita. Dalam kita melaksanakan amalan, kita perlu berilmu. Dengan ilmu kita oleh menentukan sama ada sesuatu perkara tersebut baik atau tidak, betul atau salah.

Selain itu, Allah SWT juga akan mengangkat orang-orang yang berilmu dengan beberapa darjat berdasarkan firman-Nya:

يَرْفَعِ اللَّـهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ

Maksudnya: “Supaya Allah SWT meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan Agama (daripada kalangan kamu) dengan beberapa darjat”. (al-Mujadalah: 11)

Berdasarkan firman Allah SWT ini, ia menunjukkan wujudnya ganjaran di akhirat dan karamah (kemuliaan) di dunia. Diangkat orang yang beriman daripada orang yang tidak beriman dan orang yang berilmu daripada orang yang tidak berilmu. Kata Ibn Mas’ud RA bahawa Allah SWT telah memuji ulama’ di dalam ayat ini iaitu Allah SWT mengangkat orang-orang beriman yang diberi ilmu di atas orang-orang beriman yang tidak diberikan ilmu dengan beberapa darjat. [Lihat: Tafsir al-Qurthubi,17/299]

Menjadi tanggungjawab setiap kita untuk sentiasa menuntut ilmu. Wahyu pertama yang diturunkan kepada Rasulullah SAW memerintahkan agar kita belajar sebagai satu daripada proses berilmu.

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَۚ

Maksudnya: Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. (al-Alaq: 1)

Tidak ada proses pembelajaran yang tidak melibatkan aktiviti pembacaan. Belajar adalah ibadah. Sama ada mempelajari ilmu agama mahupun ilmu dunia namun ia mesti disandarkan kepada Pencipta.

Kalam Hikmah Berkaitan Kepentingan Ilmu:

•  Ibn Abbas RA berkata “Aku merendah diri ketika menuntut ilmu maka aku dimuliakan ketika diminta mengajarkan ilmu”.

•  Abu Darda’ RA berkata: “Aku mempelajari satu masalah ilmu itu lebih aku suka daripada qiyamullail”.

•  Ibn al-Mubarak RA berkata: “Aku hairan dengan orang yang tidak pernah menuntut ilmu. Bagaimana dia boleh mendakwa dirinya mulia?”

•  Imam al-Syafi’e RA berkata: “Menuntut ilmu itu lebih baik daripada melakukan ibadah sunat”.

الْعِلْمُ خَيْرٌ مِنَ الْمَالِ الْعِلْمُ يَحْرُسُكَ وَأَنْتَ تَحْرُسُ الْمَالَ الْعِلْمُ يَزْكُو عَلَى الْعَمَلِ وَالْمَالُ تُنْقِصُهُ النَّفَقَةُ… وَالْعُلَمَاءُ بَاقُونَ مَا بَقِيَ الدَّهْرُ أَعْيَانُهُمْ مَفْقُودَةٌ وَأَمْثَالُهُمْ فِي الْقُلُوبِ مَوْجُودَةٌ

“Ilmu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga dirimu, sedangkan kamu menjaga harta, dan ilmu bertambah jika disiarkan sedangkan harta berkurangan jika dibelanjakan… Dan ulama’ itu akan tetap hidup selamanya meskipun jasadnya telah tiada, dan ajaran mereka selalu diingati dalam hati.” (Sumber: Hilyah al-Auliya’, 1/80, Tarikh Dimasyq, 14/18)

BERBUAT BAIKLAH SEMAMPUMU

BERBUAT BAIKLAH SEMAMPUMU

Jika engkau melihat seekor semut terjatuh di air, maka angkat dan tolonglah. Barangkali itu menjadi penyebab ampunan dosa bagimu di akhirat.

Jika engkau menjumpai ranting kayu kecil di jalan yang boleh menggangu perjalanan orang lain, maka buangkanlah. Barangkali itu menjadi penyebab dimudahkan  bagimu  jalan ke syurga.

Jika engkau menjumpai anak kucing terpisah dari ibunya, maka ambil dan letakkan ia dengan ibunya. Semoga itu menjadi penyebab Allah mengumpulkan dirimu dan keluargamu di syurga.

Jika engkau melihat seorang tua berjalan dan ia memerlukan orang lain menumpangkan kenderaannya, maka tumpangkan dan hantarkanlah ia. Barangkali itu menjadi penyebab kepada kelapangan rezekimu di dunia.

Jika engkau bukan seorang yang mengusai banyak ilmu agama, maka ajarkanlah walaupun alif ba’ ta’ kepada anak-anak mu, setidaknya itu menjadi amal jariyah untukmu yang tidak akan terputus pahalanya walaupun engkau berada di alam kuburmu.

Jika engkau tidak mampu berbuat kebaikan sama sekali, maka tahanlah tangan dan lisanmu dari menyakiti orang lain, paling tidak perbuatan  itu menjadi sedekah untuk dirimu.

Al-Imam Ibn al-Mubarak Rahimahullah berkata:

رُبَّ عَمَلٍ صَغِيرٍ تُعَظِّمُهُ النِّيَّةُ  وَرُبَّ عَمَلٍ كَبِيرٍ تُصَغِّرُهُ النِّيَّةُ

“Berapa banyak amalan kecil, akan tetapi menjadi besar kerana niat pelakunya. Dan berapa banyak amalan besar, menjadi kecil kerana niat pelakunya”

Janganlah meremehkan kebaikan yang sedikit, boleh jadi seseorang itu masuk syurga bukan kerana puasa sunatnya, bukan kerana panjang solat malamnya, tetapi boleh jadi kerana akhlak mulianya dan kesabarannya Ketika ditimpa musibah.

Jangan meremehkan kebaikan walau sekecil manapun, mungkin kebaikan tersebut merupakan sebab terbesar seseorang masuk ke syurga dan kekal di dalamnya.

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ قَالَ لِيَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم ‏ ‏ لاَ تَحْقِرَنَّ مِنَ الْمَعْرُوفِ شَيْئًا وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ

Daripada Abu Dzar RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: Jangan sekali-kali kamu meremehkan kebaikan sedikitpun, meskipun (hanya) bertemu dengan saudaramu dalam keadaan tersenyum” (HR Muslim No: 6857)

Inayah Allah

Inayah Allah

Inayah bererti bantuan dan pertolongan Allah bagi hamba-hambanya yang terpilih.

Beberapa Ayat Al-Quran dan Hadis berkaitan bantuan Allah kepada manusia:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأرْضِ

“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka barakah dari langit dan bumi…” (al-a’raf: 96).

Ayat di atas menyebutkan dua ciri manusia yang akan menerima inayah Allah dengan anugerah keberkatan yang melimpah dari langit dan bumi iaitu orang yang beriman dan bertakwa.

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لا يَحْتَسِبُ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

“…Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya.”  (at-Talaq: 2-3)

Ayat ini menyebutkan orang bertakwa dijanjikan pertolongan, di tunjukkan jalan keluar serta dikurniakan rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka.

Orang yang bertawakal pula akan dikurniakan sesuatu yang diperlukan oleh seseorang secukupnya iaitu Iman, Islam, rezeki anak, harta, kedudukan, kesihatan dan sebagainya.

وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

 الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الأرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأمُورِ

Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, nescaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan (al-Haj: 40-41).

Ayat di atas pula menerangkan kriteria lain bagi orang yang mendapat pertolongan dan bantuan Allah di muka bumi iaitu mereka yang mendirikan solat, menunaikan zakat, berdakwah serta menyerahkan semua urusan hanya kepada Allah SWT.

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu apapun dengan Ku. Barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik”. (An-Nuur:55)

Ayat di atas pula menyebutkan kriteria orang yang mendapat pertolongan Allah, diberikan kedudukan di muka bumi dan diteguhkan pegangan agama mereka dengan syarat : beriman, mengerjakan amal soleh, serta tidak mempersekutukan Allah.

Mari kita perolehi INAYAH Allah dengan sentiasa beriman, bertaqwa, melakukan ibadat dan amal-amal soleh yang lain. Moga kita dapat Inayah Allah untuk memperolehi rahmat, hidayah, taufik dan ri’ayah dariNya.

Pesan Ayah Buat Anak

Pesan Ayah Buat Anak

Sebagai seorang ayah, menjadi tanggungjawab mendidik anak-anak agar menjadi anak yang soleh dan solehah. Dalam Surah Luqman, al-Quran menceritakan beberapa pesanan yang perlu disampaikan oleh ayah kepada anak-anak sepertimana Luqman berpesan pada anaknya.

1.  Pesan Luqman kepada anaknya agar tidak melakukan perbuatan Syirik.

وَإِذْ قَالَ لُقْمَٰنُ لِٱبْنِهِۦ وَهُوَ يَعِظُهُۥ يَٰبُنَىَّ لَا تُشْرِكْ بِٱللَّهِ ۖ إِنَّ ٱلشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, pada waktu ia memberi pelajaran kepadanya, ‘Wahai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah (syirik), sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.” (Luqman: 13).

2.  Pesan Luqman kepada anaknya agar sentiasa berbakti kepada kedua ibu bapa

وَوَصَّيْنَا ٱلْإِنسَٰنَ بِوَٰلِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُۥ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَٰلُهُۥ فِى عَامَيْنِ أَنِ ٱشْكُرْ لِى وَلِوَٰلِدَيْكَ إِلَىَّ ٱلْمَصِيرُ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah kembalimu” (Lukman: 14).

3.  Pesan Luqman kepada anaknya bahawa setiap perbuatan akan dibalas

يَٰبُنَىَّ إِنَّهَآ إِن تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ فَتَكُن فِى صَخْرَةٍ أَوْ فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ أَوْ فِى ٱلْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا ٱللَّهُ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

(Luqman berkata), ‘Wahai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, nescaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha halus lagi Maha Mengetahui.” (Luqman: 16).

4.  Pesan Luqman kepada anaknya  agar mendirikan solat, berdakwah dan bersabar

يَٰبُنَىَّ أَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ وَأْمُرْ بِٱلْمَعْرُوفِ وَٱنْهَ عَنِ ٱلْمُنكَرِ وَٱصْبِرْ عَلَىٰ مَآ أَصَابَكَ ۖ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ ٱلْأُمُورِ

“Wahai anakku, dirikanlah solat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).” (Luqman: 17).

5.  Pesan Luqman kepada anaknya agar jangan sombong, jaga adab berbicara dan jangan angkuh

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِى ٱلْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (Luqman: 18)

6.  Pesan Luqman kepada anaknya agar tawadhu, sederhana dalam berjalan dan pertuturan

وَٱقْصِدْ فِى مَشْيِكَ وَٱغْضُضْ مِن صَوْتِكَ ۚ إِنَّ أَنكَرَ ٱلْأَصْوَٰتِ لَصَوْتُ ٱلْحَمِيرِ

“Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.” (Luqman: 19).

1.  Pesan Nabi Ibrahim AS kepada anaknya agar terus kukuh dalam agama Islam serta mati di dalam agama ini.

وَوَصَّىٰ بِهَآ إِبۡرَٰهِ‍ۧمُ بَنِيهِ وَيَعۡقُوبُ يَٰبَنِيَّ إِنَّ ٱللَّهَ ٱصۡطَفَىٰ لَكُمُ ٱلدِّينَ فَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ ١٣٢

“Dan Ibrahim telah mewasiatkan dengan agama itu kepada anak-anaknya, demikian juga Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: “Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam”.(Al-Baqarah: 132)

2.  Pesan Nabi Yaakub AS kepada anaknya agar menyembah Allah SWT dan patuh kepadaNya sahaja.

أَمۡ كُنتُمۡ شُهَدَآءَ إِذۡ حَضَرَ يَعۡقُوبَ ٱلۡمَوۡتُ إِذۡ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعۡبُدُونَ مِنۢ بَعۡدِيۖ قَالُواْ نَعۡبُدُ إِلَٰهَكَ وَإِلَٰهَ ءَابَآئِكَ إِبۡرَٰهِ‍ۧمَ وَإِسۡمَٰعِيلَ وَإِسۡحَٰقَ إِلَٰهٗا وَٰحِدٗا وَنَحۡنُ لَهُۥ مُسۡلِمُونَ ١٣٣

“Adakah kamu hadir ketika Yaakub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (iaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya”. (Al-Baqarah (2): 133).

3.  Pesan Nabi SAW kepada anak dan ahli keluarga yang lain agar mendirikan solat.

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا

“Dan perintahkanlah (wahai Muhammad) kepada ahli keluargamu supaya menunaikan solat, dan hendaklah kamu bersabar atasnya (atas urusan ini). (Taha: 132).

Menurut al-Imam al-Qurtubi, setelah turunnya ayat ini, Rasulullah SAW akan singgah pada setiap pagi di rumah anaknya Saidatina Fatimah dan Saidina Ali, menyeru mereka supaya menunaikan solat. Lihatlah bagaimana sekalipun anak tersebut telah mendirikan rumah tangga dan mempunyai suami, Rasulullah masih mengingatkan anaknya supaya menunaikan solat. (al-Qurtubi, al-Jami Li Ahkam al-Quran, al-Qahirah, 1964, 11/263).

4.  Seorang ayah juga dinasihatkan agar sentiasa berdoa supaya Allah menjadikan seluruh zuriatnya mendirikan solat. Nabi Ibrahim sendiri mendoakan agar dikurniakan anak yang sentiasa mendirikan solat. Firman Allah:

رَبِّ اجعَلْني مُقِيمَ الصَّلاةِ وَمِن ذُرِّيَّتي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

(Nabi Ibrahim berdoa): Wahai Tuhanku, jadikanlah aku sebagai orang yang mendirikan solat dan begitu juga dengan keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa ini.” (Ibrahim: 40)

Ingatlah pesan al-Imam Ibn al-Qayyim bahawa peranan seorang ayah sangat berat. Seorang ayah yang leka boleh memberikan kesan terhadap kerosakan anak-anaknya. Kata al-Imam: “Tidak ada yang lebih merosakkan anak-anak berbanding kelalaian para ayah terhadap anak mereka.” (Tuhfatul Maudud)

Tanggungjawab Anak Kepada Ibu Bapa

Tanggungjawab Anak Kepada Ibu Bapa

Kewajipan menjaga dan berbuat baik terhadap kedua ibu bapa adalah kewajipan dan tanggungjawab anak-anak.

Nabi SAW pernah menyatakan orang yang hina adalah orang yang sempat bersama ibu bapanya tetapi ia tidak berkhidmat dan berbuat baik kepada keduanya yang membolehkannya untuk dimasukkan ke dalam syurga.

Daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah SAW bersabda:

رَغِمَ أَنْفُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ.‏ قِيلَ مَنْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ: ‌‏مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ عِنْدَ الْكِبَرِ أَحَدَهُمَا أَوْ كِلَيْهِمَا فَلَمْ يَدْخُلِ الْجَنَّةَ ‌‏

Maksudnya: “Kehinaan, kehinaan, kehinaan.” Baginda ditanya: “Siapa (yang engkau maksudkan) wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Siapa sahaja yang mempunyai orang tuanya ketika sudah lanjut usia, salah satu atau keduanya namun tidak (menjadikannya sebab) masuk syurga.” (HR Muslim No: 2551)

Antara tanggungjawab anak terhadap ibu bapa semasa kedua ibu bapa masih hidup:

a.  Berlaku baik kepada mereka dan tidak meninggikan suara di hadapan mereka.

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا

Maksudnya: “Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya kamu tidak menyembah melainkan kepada-Nya semata-mata, dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang daripada keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah kamu berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “Ha”, dan janganlah kamu menengking (menyergah) mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).” (al-Isra’: 23)

b.  Membantu mereka dari segi kewangan dan keperluan hidup mengikut kemampuan. Sabda Nabi SAW:

 إِذَا أَعْطَى اللهُ أَحَدَكُمْ خَيْرًا فَلْيَبْدَأْ بِنَفْسِهِ وَأَهْلِ بَيْتِهِ

Maksudnya: “Apabila Allah SWT memberikan seseorang kebaikan (kelebihan dari sudut harta) maka mulakanlah dengan dirinya dan juga ahli keluarganya.” (HR Muslim No: 1822)

c.  Taat kepada mereka dan tidak sesekali menderhakai mereka..

d.  Sentiasa berdoa untuk mereka. Nabi SAW bersabda:

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ: إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Maksudnya: “Apabila matinya seseorang insan itu, maka akan terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara: Sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh sentiasa mendoakan kedua ibu bapanya.” (HR Muslim No:1631)

Antara tanggungjawab anak terhadap ibu bapa selepas kedua ibubapa meninggal dunia adalah:

a.  Tunaikan hutang-hutang kedua ibu bapa yang wajib iaitu hutang dengan Allah SWT seperti puasa, haji, nazar dan sebagainya. Hadis Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Ibn Abbas RA:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّي مَاتَتْ وَعَلَيْهَا صَوْمُ شَهْرٍ، أَفَأَقْضِيهِ عَنْهَا؟ قَالَ: نَعَمْ، قَالَ: فَدَيْنُ اللَّهِ أَحَقُّ أَنْ يُقْضَى

Maksudnya: Telah datang kepada Nabi SAW seorang lelaki, lalu berkata: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya ibuku telah meninggal dunia dan ke atasnya puasa Ramadhan (meninggalkan puasa). Adakah aku perlu qadha’ puasa bagi pihaknya? Rasulullah SAW bersabda: “Ya, kerana hutang dengan Allah lebih berhak untuk tunaikan.” (HR Bukhari No: 1953)

b.  Langsaikan hutang-hutang ibu bapa yang telah meninggal dunia kepada manusia  sama ada dengan menggunakan harta yang ditinggalkan atau yang diusahakan oleh anak-anak setakat yang mampu.

c.  Sentiasa mendoakan keampunan dan rahmat untuk ibu bapa. Al-Quran menuntut agar seorang anak itu sentiasa mendoakan kerahmatan dan keampunan buat kedua ibu bapanya melalui firman Allah SWT:

وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

Maksudnya: “Dan hendaklah kamu merendahkan diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): “Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.” al-Isra’:24

d.  Menziarahi sahabat-sahabat kepada kedua ibu bapa untuk menyambung silaturrahim, bukan hanya sesama ahli keluarga sahaja. Nabi SAW bersabda:

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

Maksudnya: “Barangsiapa yang ingin diluaskan rezekinya serta dipanjangkan usianya, maka hendaklah dia menyambung pertalian silaturrahim.” (HR Bukhari No: 5986)

e.  Bersedekah untuk mereka. Ibn Abbas RA meriwayatkan bahawa Sa’ad pernah bertanya Rasulullah SAW:

إِنَّ أُمِّي مَاتَتْ وَلَمْ تُوصِ، أَفَأَتَصَدَّقُ عَنْهَا؟ قَالَ: نَعَمْ

Maksudnya: “Sesungguhnya ibuku telah meninggal dunia dan belum sempat dia berwasiat. Maka bolehkah aku bersedekah untuknya? Baginda SAW menjawab: Ya.” (HR Nasa’ie No: 3654)

f.  Tunaikan dan penuhi wasiat ibu bapa yang telah pergi dengan baik.