Didik Anak Mencintai Rasulullah SAW

Didik Anak Mencintai Rasulullah SAW

===========

1. Menurut al-Imam al-Suyuti, Rasulullah pernah berpesan kepada Saidina Ali supaya mendidik anak-anak dengan tiga sifat utama. Perkara pertama yang disebut oleh Rasulullah adalah menanam rasa cinta kepada Rasulullah iaitu dengan menjadikan Rasulullah sebagai idola (contoh dan qudwah) dalam kehidupan mereka. Sabda Baginda Nabi:

أدِّبُوا أوْلادَكُمْ على ثلاثِ خِصالٍ حُبِّ نَبِيِّكُمْ وَحُبِّ أهْلَ بَيْتِهِ وقِراءَةِ القُرآنِ فإِنَّ حَمَلَةَ القُرآنِ فِي ظِلِّ الله يَوْمَ القِيامَةِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إلاَّ ظِلُّهُ مَعَ أنْبِيائِهِ وأصْفِيائِهِ

“Didiklah anak-anak kamu tentang adab terhadap tiga perkata iaitu (1) mencintai Rasulullah, (2) mencintai ahli keluarga Baginda (3) serta ajari mereka membaca al-Quran. Sesungguhnya mereka yang menguasai al-Quran akan berada dibawah naungan Allah pada hari akhirat nanti bersama para Nabi dan orang2 soleh.” (al-Jami al-Saghir)

2. Sekalipun al-Imam al-Munawi meletakkan hadith ini sebagai lemah (daif), namun dari aspek maksudnya, ianya adalah sangat benar. Ini bertepatan dengan hadith sahih yang menyebutkan bahawa tidak sempurna iman seseorang sehinggalah dengan mencinta Rasulullah, dengan menjadikan Rasulullah sebagai orang yang paling dicintainya. Sabda Nabi:

لاَ يؤمِنُ أَحَدَكُم حَتّى أَكُونَ أَحَبّ إِلَيهِ مِن وَلَدِهِ وَوَالِدِهِ وَالنّاسِ أَجمَعِينَ

“Tidak sempurna iman kamu sehingga dia menjadikan aku orang yang paling disayanginya, lebih dari anak, ibubapa mereka serta seluruh manusia.” (HR al-Bukhari)

3. Dengan sebab itu para sahabat mendidik anak-anak mereka dengan Sirah Rasulullah sejak dari kecil. Ini supaya membina tasawur (gambaran) yang jelas tentang siapa idola mereka yang akan membentuk attitude serta corak pemikiran mereka.

4. al-Imam Ibn Kathir merekodkan kata-kata Ali ibn Husain (sebahagian menyatakan Sa’d ibn Abi Waqas) menyebut bahawa: Kami mempelajari tentang selok belok kehidupan dan peperangan Nabi (al-Maghazi) sepertimana kami mempelajari al-Quran. Kata Ali:

كنا نُعلَّم مغازي النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ كما نعلم السورة من القرآن “

“Sesungguhnya kami mempelajari peperangan (Sirah) Rasulullah seperti mana kami mempelajari Surah daripada al-Quran.” (al-Jami li Akhlak al-Rawi)

5. Begitu juga Ibn Uqayl yang mendatangi Jabir ibn Abdulullah, seorang sahabat yang masyhur. Ibn Uqayl bertanyakan kepada Jabir tentang sirah Rasulullah lalu ditulisnya bagi tujuan generasi akan datang.

6. Al-Imam al-Zuhri pula menegaskan bahawa mempelajari sejarah Baginda adalah ilmu yang merangkumi dunia dan akhirat. Dari aspek dunianya, ia membina jati diri anak tersebut, dan dari segi akhiratnya ia mudah-mudahan akan ditempatkan bersama para Nabi. Kata al-Imam al-Zuhri:

. وكان الزهري يقول : علم المغازي والسرايا علم الدنيا والآخرة

“Kata al-Imam al-Zuhri: Sesungguhnya ilmu sejarah peperangan Nabi (Sirah Rasulullah) adalah ilmu buat bekalan dunia dan akhirat.” (al-Bidayah wa al-Nihayah)

7. Menanamkan rasa cinta Rasul dengan mengajarkan mereka sejarah kehidupan Baginda adalah bertujuan menjadikan Rasulullah itu sebagai panduan hidup mereka. Disamping memastikan berita yang sampai adalah dari sumber-sumber yang diyakini bukan dari penglipur lara.

8. Kecuaian kita dalam perkara ini barangkali menghasilkan generasi yang meletakkan penilaian yang tidak tepat berhubung idola dalam kehidupan mereka. Sehingga menjadikan artis sebagai idola mereka atau menerima pemikiran menyeleweng seperti liberal. Bahkan mereka tidak rasa sensitif bila Rasul mereka dihina.

Semoga Allah membimbing kita semua.

DOA IBU KEPADA ANAK-ANAKNYA

DOA IBU KEPADA ANAK-ANAKNYA

Allah Subhana Wa Ta’ala berfirman:

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Artinya :

Ya Rabb kami, anugerahkanlah kepada kami, isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (QS. Al Furqon 25:74)

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

Artinya :

Ya Rabbku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Mengdengar doa. (QS. Ali Imron 3:38).

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Artinya :

“Ya Rabbku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri. (QS. Al Ahqof 46:15)

Kita sering mendengar seorang ibu yang kesal terhadap tingkah anaknya, saat dipanggil sekali, dua kali atau ketiga kali tak juga menyahut, “nak kemari sebentar, kerjakan ini….,  “ sianak diam seolah tak mendengar, akhirnya siibupun kesal, “oala…,dasar lembu kau ini, lembu saja masih datang dipanggil”, teriak ibunya dengan nada yang tak terukur.

Maka tanpa disadari jadilah sianak seperti lembu, tidak mau tahu, tidak sensitive, hidupnya hanya makan, tidur tak lebih, Astagfirullahalazim. Seorang ibu hendaknya berhati-hati dengan apa yang diucapkan. Pada hakikatnya, kalimat yang terucap seorang ibu adalah doa, karena ucapan adalah do’a.

Diceritakan seorang bocah mungil sedang asyik bermain pasir. Sementara sang ibu menyiapkan jamuan makan yang diadakan sang ayah. Saat itu, makanan telah siap tersaji di meja makan. Sang tamu bersama tuan rumah juga telah menghadap hidangan yang demikian mengundang selera. Namun saat acara makan bersama hendak dimulai, tiba-tiba kedua tangan bocah yang mungil itu menggenggam debu gurun. Ia masuk ke dalam rumah dan menaburkan debu itu di atas makanan yang tersaji.

Tatkala sang ibu masuk dan melihatnya, siibu sangat kesal. Namun dengan kalimat marah yang terkendali menjadi do’a untuk anaknya, “Idzhab. Ja’alaka imaaman lilharamain”. “Pergi kamu. Biar kamu jadi imam di haramain,” ujar Umminya.

Itulah sebuah kisah nyata, kekesalan yang menjadi do’a kebaikan seorang ibu untuk anaknya. Beliau adalah Syeikh Abdurrahman as-Sudais, Imam Masjidil Haram. Beliau menceritakannya saat berkunjung ke Masjid Istiqlal Jakarta saat itu.

Dalam sebuah siroh dikisahkan, seorang hamba Allah, Juraij namanya. Beliau anak yang sangat menjaga akhlak kepada ibunya. Pada suatu hari ibunya memanggil-manggilnya namanya, padahal saat itu Juraij sedang melaksanakan sholat. Ibunya marah saat itu setelah memanggi-manggil namun tidak disahuti Juraij putranya.

Kisah ini menarik, kisah yang dapat diambil sebagai pelajaran, bagaimana ampuhnya do’a seorang ibu kepada anaknya.

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, ”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا تَكَلَّمَ مَوْلُوْدٌ مِنَ النَّاسِ فِي مَهْدٍ إِلاَّ عِيْسَى بْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ [وَسَلَّمَ] وَصَاحِبُ جُرِيْجٍ” قِيْلَ: يَا نَبِيَّ اللهِ! وَمَا صَاحِبُ جُرَيْجٍ؟ قَالَ: “فَإِنَّ جُرَيْجًا كَانَ رَجُلاً رَاهِباً فِي صَوْمَعَةٍ لَهُ، وَكَانَ رَاعِيُ بَقَرٍ يَأْوِي إِلَى أَسْفَلِ صَوْمَعَتِهِ، وَكَانَتْ اِمْرَأَةٌ مِنْ أَهْلِ الْقَرْيَةِ تَخْتَلِفُ إِلَى الرَّاعِي، فَأَتَتْ أُمُّهُ يَوْمًٍا فَقَالَتْ: يَا جُرَيْجُ! وَهُوَ يُصّلِّى، فَقَالَ فِي نَفْسِهِ – وَهُوَ يُصَلِّي – أُمِّي وَصَلاَتِي؟ فَرَأَى أَنْ يُؤْثِرَ صَلاَتَهُ، ثُمَّ صَرَخَتْ بِهِ الثَّانِيَةَ، فَقَالَ فِي نَفْسِهِ: أُمِّي وَصَلاَتِي؟ فَرَأَى أَنْ يُؤْثِرَ صَلاَتَهُ. ثُمَّ صَرَخَتْ بِهِ الثَالِثَةَ فَقَالَ: أُمِّي وَصَلاَتِي؟ فَرَأَى أَنْ يُؤْثِرَ صَلاَتَهُ. فَلَمَّا لَمْ يُجِبْهَا قَالَتْ: لاَ أَمَاتَكَ اللهُ يَا جُرَيْجُ! حَتىَّ تَنْظُرَ فِي وَجْهِ المُوْمِسَاتِ. ثُمَّ انْصَرَفَتْ فَأُتِيَ الْمَلِكُ بِتِلْكَ الْمَرْأَةِ وَلَدَتْ. فَقَالَ: مِمَّنْ؟ قَالَتْ: مِنْ جُرَيْجٍ. قَالَ: أَصَاحِبُ الصَّوْمَعَةِ؟ قَالَتْ: نَعَمْ. قَالَ: اِهْدَمُوا صَوْمَعَتَهُ وَأْتُوْنِي بِهِ، فَضَرَبُوْا صَوْمَعَتَهُ بِالْفُئُوْسِ، حَتىَّ وَقَعَتْ. فَجَعَلُوْا يَدَهُ إِلَى عُنُقِهِ بِحَبْلٍ؛ ثُمَّ انْطَلَقَ بِهِ، فَمَرَّ بِهِ عَلَى الْمُوْمِسَاتِ، فَرَآهُنَّ فَتَبَسَّمَ، وَهُنَّ يَنْظُرْنَ إِلَيْهِ فِي النَّاسِ. فَقَالَ الْمَلِكُ: مَا تَزْعُمُ هَذِهِ؟ قَالَ: مَا تَزْعُمُ؟ قَالَ: تَزْعُمُ أَنَّ وَلَدَهَا مِنْكَ. قَالَ: أَنْتِ تَزْعَمِيْنَ؟ قَالَتْ: نَعَمْ. قَالَ: أَيْنَ هَذَا الصَّغِيْرُ؟ قَالُوْا: هَذَا فِي حُجْرِهَا، فَأَقْبَلَ عَلَيْهِ. فَقَالَ: مَنْ أَبُوْكَ؟ قَالَ: رَاعِي الْبَقَرِ. قَالَ الْمَلِكُ: أَنَجْعَلُ صَوْمَعَتَكَ مِنْ ذَهَبٍ؟ قَالَ: لاَ. قَالَ: مِنْ فِضَّةٍ؟ قَالَ: لاَ. قَالَ: فَمَا نَجْعَلُهَا؟ قَالَ: رَدُّوْهَا كَمَا كَانَتْ. قَالَ: فَمَا الَّذِي تَبَسَّمْتَ؟ قَالَ: أَمْراً عَرَفْتُهُ، أَدْرَكَتْنِى دَعْوَةُ أُمِّي، ثُمَّ أَخْبَرَهُمْ

Artinya :

“Tidak ada bayi yang dapat berbicara dalam buaian kecuali Isa bin Maryam dan (bayi di masa) Juraij” Lalu ada yang bertanya,”Wahai Rasulullah siapakah Juraij?” Beliau lalu bersabda, ”Juraij adalah seorang rahib yang berdiam diri pada rumah peribadatannya (yang terletak di dataran tinggi/gunung). Terdapat seorang penggembala yang menggembalakan sapinya di lereng gunung tempat peribadatannya dan seorang wanita dari suatu desa menemui penggembala itu (untuk berbuat mesum dengannya).

(Suatu ketika) datanglah ibu Juraij dan memanggil anaknya (Juraij) ketika ia sedang melaksanakan shalat, ”Wahai Juraij.” Juraij lalu bertanya dalam hatinya, ”Apakah aku harus memenuhi panggilan ibuku atau meneruskan shalatku?” Rupanya dia mengutamakan shalatnya. Ibunya lalu memanggil untuk yang kedua kalinya. 

Juraij kembali bertanya di dalam hati, ”Ibuku atau shalatku?” Rupanya dia mengutamakan shalatnya. Ibunya memanggil untuk kali ketiga. Juraij bertanya lagi dalam hatinya, ”lbuku atau shalatku?” Rupanya dia tetap mengutamakan shalatnya. Ketika sudah tidak menjawab panggilan, ibunya berkata, “Semoga Allah tidak mewafatkanmu, wahai Juraij sampai wajahmu dipertontonkan di depan para pelacur.” Lalu ibunya pun pergi meninggalkannya.

Wanita yang menemui penggembala tadi dibawa menghadap raja dalam keadaan telah melahirkan seorang anak. Raja itu bertanya kepada wanita tersebut, ”Hasil dari (hubungan dengan) siapa (anak ini)?” “Dari Juraij”, jawab wanita itu. Raja lalu bertanya lagi, “Apakah dia yang tinggal di tempat peribadatan itu?” “Benar”, jawab wanita itu. Raja berkata, ”Hancurkan rumah peribadatannya dan bawa dia kemari.” Orang-orang lalu menghancurkan tempat peribadatannya dengan kapak sampai rata dan mengikatkan tangannya di lehernya dengan tali lalu membawanya menghadap raja. Di tengah perjalanan Juraij dilewatkan di hadapan para pelacur. Ketika melihatnya Juraij tersenyum dan para pelacur tersebut melihat Juraij yang berada di antara manusia.

Raja lalu bertanya padanya, “Siapa ini menurutmu?” Juraij balik bertanya, “Siapa yang engkau maksud?” Raja berkata, “Dia (wanita tadi) berkata bahwa anaknya adalah hasil hubungan denganmu.” Juraij bertanya, “Apakah engkau telah berkata begitu?” “Benar”, jawab wanita itu. Juraij lalu bertanya, ”Di mana bayi itu?” Orang-orang lalu menjawab, “(Itu) di pangkuan (ibu)nya.” Juraij lalu menemuinya dan bertanya pada bayi itu, ”Siapa ayahmu?” Bayi itu menjawab, “Ayahku si penggembala sapi.”

Kontan sang raja berkata, “Apakah perlu kami bangun kembali rumah ibadahmu dengan bahan dari emas?” Juraij menjawab, “Tidak perlu”. “Ataukah dari perak?” lanjut sang raja. “Jangan”, jawab Juraij. “Lalu dari apa kami akan bangun rumah ibadahmu?”, tanya sang raja. Juraij menjawab, “Bangunlah seperti sedia kala.” Raja lalu bertanya, “Mengapa engkau tersenyum?” Juraij menjawab, “(Saya tertawa) karena suatu perkara yang telah aku ketahui, yaitu terkabulnya do’a ibuku terhadap diriku.” Kemudian Juraij pun memberitahukan hal itu kepada mereka.” (HR Bukhari dalam Adabul Mufrod)

Kisah diatas adalah dua kisah teladan bagi para ibu, calon ibu, ataupun orang tua, hendaklah selalu mendoakan kebaikan untuk anak-anaknya. Bahkan meskipun dalam kondisi sedang marah.

Sungguh doa yang tidak terhalang adalah doa orang tua untuk anak-anaknya. Sekaligus menjadi peringatan agar menjaga lisan dan tidak mendoakan keburukan bagi anak-anaknya, meskipun dalam kondisi semarah apapun.

SEMOGA BERMANFAAT

AMALAN AGAR ANAK CERDAS DAN CEPAT PAHAM BELAJAR DAN TIDAK NAKAL

AMALAN AGAR ANAK CERDAS DAN CEPAT PAHAM BELAJAR DAN TIDAK NAKAL

Ambil segelas air putih.

1. Bacalah Ummul Kitab Surah Al-Fatihah 3×

2. Kemudian Bacalah surah Al-‘Alaq

Ayat 1-5 dibaca 11×

INI BACAAN SURAH AL-ALAQ  👇

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1)

خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2)

اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3)

الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4)

عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

3. Setelah itu tiupkan ke air didalam gelas itu.

Dibaca setiap hari setelah solat Subuh sebelum waktu isyroq.

4. Ibu Bapa atau pembaca meminum sedikit, lalu berikan kepada anak, dengan izin Allah, Insya Allah, anak yang nakal menjadi soleh.

Anak yang lambat faham akan ilmu agama, cepat faham.

Anak yang derhaka pada orang tuanya, akan berubah menjadi taat kepada kedua orang tuanya.

Dan anak itu cepat hafal serta mudah mengingat pelajaran.

Wanita hamil yang mengamalkannya Insya Allah akan mendapatkan anak yang soleh dan solehah. Aminnn…

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ، الْفَاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ وَالْخَاتِمِ لِمَا سَبَقَ، نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ، وَالْهَادِي إِلَى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْمِ وَعَلىَ آلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارِهِ العَظِيْمِ .

8 ADAB BANGUNKAN ANAK DARI TIDUR

8 ADAB BANGUNKAN ANAK DARI TIDUR

Cara atau adab membangunkan anak yang tidur, anak yang masih bayi, kanak-kanak , remaja atau dewasa.

1. Beri salam kepada anak yang sedang tidur

2. Sentuh ujung ibu jari kakinya dan goyangkannya perlahan -perlahan.

3. Panggil namanya dengan lembut dan teruskan menggoyang kakinya.

4. Kalau masih belum bangun, kuatkan sedikit suara dan goyang badannya.

5. Teruskan memanggil namanya dan panggillah sayang, manja atau anak.

6. Bangunkan sambil memujinya contoh: Bangun sayang, anak umi yang baik, anak umi yang soleh, anak umi yang rajin.

7. Setelah anak bangun, usap kepalanya sambil berucap dengan lembut agar ia mandi , sholat subuh dan bersegera ke sekolah untuk menjadi anak yang bijak pandai.

8. InsyaALLAH , anak anda akan bangun dengan badan yang segar dan otak yang cerdas karena dibangunkan dengan penuh kasih sayang.

Semoga bermanfaat..

10 Perkara  Anak lelaki suka perhatikan ayahnya

10 Perkara  Anak lelaki suka perhatikan ayahnya

1. Dia akan perhati cara ayahnya bersolat samada berjemaah atau tidak

2. Dia akan perhati cara ayahnya berjanji samada tepati janji atau dimungkiri

3. Dia akan perhati cara ayahnya urus masa samada tepati masa atau tidak

4. Dia akan perhati percakapan ayahnya samada suka menyakiti orang atau menenangkan

5. Dia akan perhati cara ayahnya memarahi dirinya samada marah untuk mendidik atau untuk melepas amarah di dada

6. Dia akan perhati cara ayahnya mengajar & mendidik adik beradiknya yang lain samada mendidik dengan agama ataupun sebaliknya

7. Dia akan perhati rutin harian ayahnya samada dihabiskan dengan penuh produktif ataupun dipenuhi kemalasan

8. Dia akan perhati perjuangan ayahnya samada ianya untuk berjaya di dunia dan akhirat ataupun untuk dunia semata

9. Dia akan perhatikan cara ayahnya menafkahi keluarga samada penuh dengan tanggungjawab ataupun tidak

10. Dia akan perhati cara ayahnya melayani ibunya samada penuh dengan kelembutan dan hormat ataupun sebaliknya

Di sebalik anak yang soleh solehah majoriti di belakangnya ada seorang  bapa yang baik, soleh dan beriman

INGATAN BUAT IBU BAPA YANG ADA ANAK KECIL

INGATAN BUAT IBU BAPA YANG ADA ANAK KECIL

Se modern mana pon kita, perlu di ingat

1- Baby ni masa lahir hijabnya masih lemah dan ada yang terbuka. Maknanya mereka mudah dan ada yang boleh nampak bebenda halus. Kebiasaannya hijab bebudak akan tertutup bila dah capai umur 4 tahun.

2- Disebabkan hijab baby yang terbuka ni, jin atau syaitan memang suka mengganggu bayi kita. Ada masa mereka mengikut, ada masa mereka menegur ada masa mereka berkenan mereka berkawan dan tak nak tinggal anak kita.

Jadi selalu kena hati hati

– Jangan bawa keluar anak waktu maghrib dan sesudah isyak. Waktu ni waktu jin banyak berkeliaran.

– Kalau balik kerja lewat malam / maghrib tu basuh kaki dan berkeliaran lah dulu diluar takut ada yg mengikut kita balik berkenan dan mengganggu anak kita

– Tutup pintu tingkap sebelom waktu maghrib

– Jangan simpan baju tak berlipat bertimbunan dalam rumah. Jin suka duduk dan tak kena masa anak boleh nampak.

– Pintu tandas selalulah tutup lepas guna

– Jangan tinggal sisa makanan dan pinggan tak berbasuh bermalaman dalam singki. Juga boleh mengundang Jin.

– Elakkan anak berada diluar rumah waktu hujan panas dan senja kuning… waktu ni juga x bagus untuk bebudak diluar

– Jangan bawa anak anak ke tempat keras awal awal ni… muzium, air terjun, kawasan kawasan lama…

.

Seandainya anak menangis beria ia,  Ambil air, bacakan Al-Fatihah 11x, Ayatul Kursi 11x dan Selawat Nabi 11x.. Gunakan air tu untuk ambilkan wudhu kat anak.. Peluk anak kuat-kuat lepas tu.. Syaitan dan Iblis memang suka mengacau bebudak kecik terutamanya bayi sebab mereka benci dengan kelahiran khalifah baru ke dunia..

Selepas tu boleh baca Surah Al-Baqarah.. kalau tak pandai baca, bukak la youtube ke.. Biar bacaan surah sampai habis.. Iblis dan Syaitan ataupun jin yg jahat tidak akan ada di dalam rumah yg dibacakan Surah Al-Baqarah.. Tapi sekali baca, ianya hanya mampu bertahan selama 3-4 hari je.. pastu kena ulang semula yer.. Semoga anak-anak kita terlindung drpd gangguan Iblis dan Syaitan!

.

Tiap kali sebelom bawa anak keluar rumah, selawat dan doalah baik baik semoga anak kita dilindungi.

Tak kena tak apa… tapi bagi yang dah kena anak menangis malam 1-2 bulan berturut tak berhenti tu tau lah mcm mana rasanya kan?

Jadi hati hati dan ambil tahu.

15 ADAB KITA YANG ANAK AKAN CEPAT TIRU.

15 ADAB KITA YANG ANAK AKAN CEPAT TIRU.

1 – Panggil orang

Kalau dia nampak kita panggil orang woi woi, tak mustahil anak pun akan ikut panggil woi woi.

2 – Bercakap

Kita suka cakap tengking-tengking. Anak pun akan ikut cakap tengking-tengking.

3 – Mengarah

Ibu nak makan. Ibu nak susu. Ibu air tumpah. Bagaimana kita mengarah orang, begitu la anak akan tiru.

4 – Sebut tolong

Ibu tolong buatkan susu, adik haus. Mudah je tapi anak tak buat kalau dia tak nampak kita buat dulu.

5 – Ketika makan

Ketika makan jangan banyak bersungut. Anak ikut nanti, ada sahaja yang dia tak puas hati.

6 – Marah orang

Jika kita cepat marah orang, anak pun akan jadi begitu. Impulsif macam kita.

7 – Hormat orang tua

Anak perhati je cara jumpa mak ayah kita. Jika kita rajin salam, anak pun akan ikut begitu.

8 – Sabar

Anak belajar bersabar dengan melihat kita bersabar dengan dia.

9 – Mulut laser

Apa yang kita cakap, itu la yang anak akan cakap. Bahasa kita, itu la bahasa anak. Kamus yang sama digunakan.

10 – Senyum

Kita rajin senyum. Anak pun akan rajin senyum. Kita malas senyum, tak mustahil anak muka mencuka je.

11 – Ucap terima kasih

Setiap kali anak buat kebaikan kita cakap terima kasih, bukan sahaja rasa di hargai tapi dia belajar cara untuk ucap terima kasih.

12 – Meminta maaf

Ada anak dah jelas dia salah pun tak nak sebut minta maaf. Jarang dengar kita sebut minta maaf tu la anak ikut.

13 – Mendengar

Cara kita mendengar, itu la cara anak mendengar juga. Kalau anak tengah cakap kita dengar sambil main phone, tak mustahil anak pun begitu nanti.

14 – Toleh

Sekali panggil je anak dah toleh, jika nak begitu kita pun kena buat anak panggil sekali terus toleh.

15 – Mengamuk

Kalau kita suka mengamuk tak kira tempat, bersedia untuk hadap anak yang akan mengamuk kat mana-mana sahaja jika ada tak puas hati.

Bukan salah anak jika dia tak beradab.

Create your website with WordPress.com
Get started