Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Jadilah Manusia Terbaik

Jadilah Manusia Terbaik

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ  أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَفَ عَلَى أُنَاسٍ جُلُوسٍ  فَقَالَ : ” أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِخَيْرِكُمْ مِنْ شَرِّكُمْ  ” قَالَ : فَسَكَتُوا  فَقَالَ ذَلِكَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ  فَقَالَ رَجُلٌ : بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ  أَخْبِرْنَا بِخَيْرِنَا مِنْ شَرِّنَا  قَالَ : ” خَيْرُكُمْ مَنْ يُرْجَى خَيْرُهُ وَيُؤْمَنُ شَرُّهُ  وَشَرُّكُمْ مَنْ لَا يُرْجَى خَيْرُهُ وَلَا يُؤْمَنُ شَرُّهُ “

Daripada Abu Hurarirah RA berkata, “Nabi SAW melewati sekelompok orang yang sedang duduk. Baginda SAW bersabda, “Mahukah aku beritahu kalian, orang yang terbaik di antara yang terburuk dalam kalangan kalian?” Mereka pun terdiam. Rasulullah SAW pun mengulangi pertanyaan tersebut sampai tiga kali. Kemudian mereka pun menjawab, “ya, wahai Rasulullah! Beritahu kepada kami siapakah orang yang terbaik di antara yang terburuk di antara kami.” Rasulullah SAW kemudian bersabda, “Manusia terbaik di antara kalian adalah yang diharapkan kebaikannya dan orang lain merasa aman dari gangguannya. Manusia terburuk di antara kalian adalah yang tidak diharapkan kebaikannya dan orang lain juga tidak merasa aman dari gangguannya.” (HR. Tirmidzi No. 2263). Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Manusia yang terbaik adalah yang sentiasa mendatangkan  kebaikan kepada orang lain dan orang lain merasa aman dari gangguannya.

2.  Manusia terburuk adalah yang tidak mendatangkan kebaikan kepada orang lain malah orang lain merasa tidak aman dari gangguannya

3.  Jadikanlah kehadiran kita ditengah-tengah masyarakat sebagai orang yang bermanfaat dan dirasai oleh orang lain. Rasulullah SAW bersabda:

خَيْرُ النَّاسِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ

Sebaik-baik manusia adalah orang paling bermanfaat bagi orang lain. (HR Ibn Hibban  No:  2/48)

4.  Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat pada orang lain. Sabda Rasulullah SAW:

أحَبُّ النَّاسِ إلى اللهِ أنفَعُهم للنَّاسِ

Orang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. (Riwayat at-Tabarani) Al-Mu’jam Al-Ausot, no.hadis dan juzu’ : 6/139

5.  Jauhilah diri dari menjadi orang yang buruk akhlak dan orang lain tidak merasa aman dengan kehadiran kita di dalam masyarakat.

Moga kita berusaha menjadi orang yang bermanfaat.

SEGERA BERTAUBAT DARI DOSA

SEGERA BERTAUBAT DARI DOSA

Di antara rahmat Allah SWT kepada para hamba-Nya adalah memberikan peluang dan ruang untuk mereka kembali kepada-Nya setelah melakukan maksiat dan dosa. Pintu taubat sentiasa terbuka bagi sesiapa sahaja yang mencarinya.

Taubat ialah menyesal akan dosa (perbuatan jahat dan lain-lain) dan berazam tidak akan berbuat dosa lagi. Perasaan kesal kerana telah melakukan kesalahan dan berazam tidak akan mengulanginya lagi.

Taubat berasal dari perkataan تاب إلى الله توبا  iaitu kembali kepada Allah dengan sebenar-benar kembali. Ibn Manzur berkata, taubat ialah kembali kepada Allah daripada dosa, atau kembali mentaati Allah selepas melakukan dosa. (Lihat Lisan al-Arab, 2/61)

Sebagai manusia, kita tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan kesilapan sama ada kecil mahupun besar. Yang penting menjadi kewajipan kepada setiap kita untuk sentiasa bertaubat memohon ampun daripada Allah yang Maha Pengampun. Firman Allah SWT:

وَتُوبُوا إِلَى اللَّـهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya”. (Surah al-Nur: 31)

Allah SWT juga berfirman:

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعًا حَسَنًا إِلَىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu (dari perbuatan syirik), kemudian hendaklah kamu rujuk kembali taat kepadaNya; supaya Ia memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia) hingga ke suatu masa yang tertentu, dan (di akhirat pula) Ia akan memberi kepada tiap-tiap seorang yang mempunyai kelebihan (dalam sebarang amal yang soleh) akan pahala kelebihannya itu” (Surah Hud: 3)

Imam al-Nawawi dalam Riyadh al-Salihin menyatakan: “Para ulama berkata, bertaubat dari setiap dosa hukumnya adalah wajib. Jika dosa itu antara hamba dengan Allah SWT, yang tidak ada sangkut pautnya dengan hak manusia, maka syaratnya ada tiga:

•  Menjauhi dan meninggalkan maksiat

•  Menyesal kerana telah melakukan maksiat tersebut.

•  Berazam dan bertekad untuk tidak mengulangi perbuatan maksiat itu selama-lamanya.

Jika salah satu syarat tidak dipenuhi, maka taubatnya tidak sah.

Namun, sekiranya maksiat itu berkaitan dengan hak manusia yang lain, maka syaratnya ada empat. Iaitu ketiga-tiga syarat di atas (dan ditambah satu syarat lagi, iaitu):

•  Hendaklah dia meminta dibebaskan daripada hak orang yang dizaliminya. Jika berbentuk harta maka dia harus mengembalikannya kepada tuannya. Jika dalam bentuk umpatan, tuduhan atau seumpamanya, maka hendaklah ia  meminta maaf kepadanya. (Lihat Riyadh al-Salihin, hlm. 41-42)

Diriwayatkan oleh Saidina Abu Bakr Al-Siddiq RA beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلاَّ غَفَرَ اللَّهُ لَهُ ‏ثُمَّ قَرَأَ هَذِهِ الآيَةَ ‌‏ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ ‏ إِلَى آخِرِ الآيَةِ

Tidak ada seorang hamba yang melakukan satu dosa, lalu dia memperelokkan dalam bersuci dan dia kemudiannya bangun lalu mengerjakan solat dua rakaat dan memohon keampunan kepada Allah melainkan Allah akan mengampunkan dosanya. Kemudian dia membaca ayat ini:

‏ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ

Dan mereka yang apabila melakukan satu dosa atau menzalimi diri mereka kemudian mereka mengingati Allah. (Surah Aali Imran: 135) (HR Abu Dawud No: 1521)

Berdasarkan hadis di atas, baginda Nabi SAW memberikan suatu cara untuk seseorang yang telah melakukan dosa itu membersihkan diri mereka dari perbuatan tersebut. Iaitu dengan cara mengambil wuduk dengan sempurna, kemudian menunaikan solat dua rakaat dan dituruti dengan istighfar kepada Allah SWT.

Moga kita sentiasa memohon keampunan dan bertaubat daripada dosa dan maksiat.

JANGAN MERASA DIRI LEBIH BAIK

JANGAN MERASA DIRI  LEBIH BAIK

Jika Allah membukakan pintu solat tahajud untuk kita, janganlah  kita memandang rendah saudara seiman yang sedang tidur nyenyak.

Jika Allah membukakan pintu puasa sunat untuk kita, janganlah kita memandang rendah saudara seiman yang tidak berpuasa sunat.

Boleh jadi orang yang tidur dan jarang melakukan puasa sunat itu lebih dekat kepada Allah berbanding diri kita.

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ . تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dengan ayat Kami, adalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat (Kami), mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya, sedang mereka tidak menyombongkan diri. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, sedang mereka berdo’a kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap, dan mereka menafkahkan sebahagian dari  rezeki yang Kami berikan kepada mereka” (al-Sajdah: 15-16)

Ilmu Allah amat sangatlah luas. Jangan pernah bangga dan sombong pada amalanmu.

Walau sehebat apapun diri kita, jangan pernah berkata: “Aku lebih baik daripada kalian”. Ingatlah kisah Hasan al-Basri. Suatu hari di tepi sungai Dajlah, Hasan al-Basri melihat seorang pemuda duduk berdua-duaan dengan seorang perempuan. Di sisi mereka terletak sebotol arak.

Kemudian Hasan berbisik dalam hati, “Alangkah buruknya akhlak orang itu dan alangkah baiknya kalau akhlaknya seperti aku!”

Tiba-tiba Hasan melihat sebuah perahu di tepi sungai yang sedang tenggelam. Lelaki yang duduk di tepi sungai tadi langsung terjun untuk menyelamatkan penumpang perahu yang hampir lemas. Enam dari tujuh penumpang itu berhasil diselamatkan.

Kemudian dia berpaling ke arah Hasan al-Basri dan berkata, “Jika engkau memang lebih mulia daripada saya, maka dengan nama Allah selamatkanlah seorang lagi yang belum sempat saya tolong. Engkau diminta untuk menyelamatkan satu orang saja, sedang saya telah menyelamatkan enam orang”.

Bagaimanapun usahanya, Hasan al-Basri tetap gagal menyelamatkan yang seorang itu.

Maka lelaki itu berkata padanya, “Tuan, sebenarnya perempuan yang duduk di samping saya ini adalah ibu saya sendiri, sedangkan botol itu hanya berisi air biasa, bukan anggur atau arak”.

Hasan al-Basri terpegun lalu berkata, “Kalau begitu, sebagaimana engkau telah menyelamatkan enam orang tadi dari bahaya tenggelam ke dalam sungai, maka selamatkanlah saya dari tenggelam dalam kebanggaan dan kesombongan”.

Lelaki itu menjawab, “Mudah-mudahan Allah mengabulkan permohonan tuan”

Semenjak itu, Hasan al-Basri sentiasa merendahkan hati, bahkan ia menganggap dirinya sebagai makhluk yang tidak lebih daripada orang lain.

Islam mengajar kita tidak berburuk sangka kepada saudara seagama. Jika datang satu berita mengenai keburukan saudara kita, maka perlulah kita selidiki terlebih dahulu berita tersebut supaya kita tidak menzalimi saudara kita dengan prasangka yang buruk.

Justeru, jangan cepat berburuk sangka dengan orang lain serta memandang rendah padanya. Apabila melihat orang lain membuat maksiat kepada Allah, jangan redha kepada perbuatannya. Namun, elakkan daripada menghina orang tersebut serta mencari aibnya yang lain. Mungkin orang itu jahil tentang perbuatannya. Cegahlah mengikut kemampuan masing-masing.

Kebaikan Berubah Menjadi Kejahatan

Kebaikan Berubah Menjadi Kejahatan

========

1. Dalam al-Quran, Allah mendidik kita agar memohon perlindungan dari syaitan saat ingin melakukan kebaikan. Ini kerana, syaitan berupaya menghiasai kebaikan itu menjadi satu unsur dosa dan sia-sia.

2. Firman Allah:

فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

“Apabila engkau membaca Al-Quran, maka hendaklah engkau terlebih dahulu) memohon perlindungan kepada Allah dari hasutan Syaitan yang kena rejam.” (Surah al-Nahl: 98)

3. Ketika mnghuraikan mengenai ayat ini, Sheikh al-Tantawi menjelaskan bahawa biarpun al-Quran itu adalah sumber hidayah, namun, syaitan berupaya mengelirukan manusia sehingga menyebabkan manusia tidak dapat mengambil manfaat daripadanya. Kata beliau:

فيثير أمامه ألوانا من الشكوك فيما يفيد من قراءته، فيفوت عليه الانتفاع بهدى الله وآياته

“Maka syaitan dan memberikan kesan kepada manusia dengan pelbagai warna kekeliruan terhadap apa-apa perkara yang boleh memberikan manfaat kepada manusia sehingga mereka tidak dapat mengambil manfaat daripada hidayah Allah dan bukti-bukti kebesarannya.” (Tafsir al-Wasit)

4. Lebih malang lagi apabila membaca al-Quran itu  menjadi satu perkara yang sia-sia apabila dihiasi dengan perasaan riyak dan ingin menunjuk-nunjuk. Syaitan meniupkan rasa bangga diri sehingga manusia tidak sedar amalan mereka berupaya menjadi debu.

5. Bahkan syaitan juga boleh membisikkan api perdebatan melalui kefahaman manusia terhadap al-Quran sehingga manusia tenggelam dalam pergaduhan dan tidak dapat mengambil manfaat daripadanya.

6. Oleh yang demikian, sekalipun al-Quran itu adalah sumber segala kebaikan, Allah tetap mendidik manusia akan memohon perlindungan daripada tipu daya syaitan. Tiada siapa boleh menyangka, kebaikan itu dihiasi oleh syaitan dengan hasutannya sehingga menjadi unsur sia-sia.

Semoga Allah mebimbing kita.

MANISNYA BERBUAT BAIK

MANISNYA BERBUAT BAIK

Aku sudah korbankan macam-macam untuk dia..

Kenapa dia tak hargai aku?

Untuk apa aku buat baik dengan orang yang menyakitkankan aku.

Sakitnya nak buat baik kepada mereka kerana mereka tak pandang pun aku.

Saya trauma dengan kejahatan orang pada saya lalu macammana saya nak buat baik.

Begitulah kan.. kadang-kadang monolog yang berlaku dalam hidup kita sehingga terasa amat berat,sakit dan payah untuk berbuat baik.

Benar…

Selagi kita terpenjara dalam daerah yang hanya memikirkan makhluk,kebaikan kita perlu bersandar dengan banyak hujjah dan alasan.

Justeru…

Lihatlah bagaimana petunjuk Al-Quran dalam bab berbuat baik.

“Berbuat baiklah kepada manusia sepertimana ALLAH berbuat baik kepadamu”.

Nikmat ALLAH Yang Maha Baik itu terus kita kecapi tanpa henti. Bahkan kadang-kadang rasa malu sangat dengan curahan nikmat dari NYA padahal kita hamba berdosa.

Lalu bagaimana utk mensyukuriNYA??

Berbuat baiklah pada orang lain…

Lapangkan hati, maafkan,santuni dan terus menabur budi.

Budi jangan harap dibalas.

Sebab ini bukan sebatas urusan kita dengan manusia.

Tapi…..

Kita nak mensyukuri nikmat ALLAH….

Kebaikan Allah Yang Baik kepada kita senantiasa.

Perbuatan baik kita kepada orang lain adalah ibadah kita kepada ALLAH.

Allah mencintai orang – orang yang baik.

Renung – renungkan.

Setiap manusia mempunyai dosa, kesalahan dan aib

Setiap manusia mempunyai dosa, kesalahan dan aib.

“Dan bagi mereka yang memiliki rasa malu dan takut, pasti tidak ingin hal tersebut diketahui oleh orang lain”.

“Barangsiapa yang ingin aib dan dosanya ditutupi oleh Allah Ta’ala, maka hendaknya dia pun tidak sembarangan membongkar aib dan kesalahan dari orang lain”.

“Dan apabila itu yang dilakukan, maka mereka pun akan mendapatkan berita gembira, yaitu Allah akan menutupi aibnya dan dosanya di dunia dan di akhirat kelak”.

Rasulullah telah bersabda :

“Barangsiapa menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat”

(HR. Muslim no. 2699, hadits dari Abu Hurairah)

“Sesungguhnya (di hari penghisaban nanti) Allah akan mendekatkan seorang mukmin, lalu Allah “Meletakkan Tabir” dan “Menutupi” si mukmin (sehingga penghisabannya pun “Tersembunyi” dari orang-orang yang hadir di Mahsyar).

Allah berfirman : “Apakah engkau mengetahui dosa ini (yang pernah engkau lakukan) ?

Apakah engkau tahu dosa itu (yang pernah engkau kerjakan) ?”

Si mukmin menjawab :

“Iya, hamba tahu wahai Rabbku (itu adalah dosa-dosa yang pernah hamba lakukan)”.

Hingga ketika si mukmin tersebut telah mengakui dosa dosanya, dan dia pun memandang dirinya akan binasa karena dosa dosa itu,

Maka Allah pun memberi kabar gembira kepadanya : “Ketika di dunia Aku telah menutupi dosa dosamu ini, dan hari ini Aku telah ampuni dosa dosamu”.

Kemudian diberikan kepadanya catatan dari amal kebaikannya…”

(HR. Bukhari no. 2441 dan Muslim no. 2768, hadits dari Abdullah bin Umar)

Kita tutup group ini dengan membaca do’a Kafaratul Majelis :

سُبْحَانَكَ اللّٰهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلٰه إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُك وَ أَتُوبُ إِلَيْكَ

“Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik”

“Maha Suci Engkau Ya Allah, dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu”

بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ

Tak selamanya orang-orang yang dekat denganmu

💙Tak selamanya orang-orang yang dekat denganmu akan senantiasa dapat menemanimu.💙

🔮Tak selamanya orang-orang yang bersamamu akan selalu dapat mengerti keadaanmu.

💧Tak selamanya orang-orang yang biasa menolongmu ia akan hadir menolongmu.

💎Demikianlah, sedekat apapun, sekuat apapun dan sehebat apapun manusia, sejatinya ia tetap memiliki keterbatasan.

🫧Karena itulah, jangan berharap sepenuhnya kepada manusia. Tapi berharaplah sepenuhnya kepada Allah.

❄️Sebab akan ada saatnya dimana kamu sendiri menghadapi masalah yang berat dan tak seorangpun dapat menemanimu.

💦Ada saatnya dimana kamu sendiri mengalami sebuah kekecewaan yang mendalam dan tak seorangpun dapat mengerti keadaanmu.

💥Ada saatnya dimana kamu sendiri menjalani sakit yang tak kujung sembuh dan tak seorangpun dapat menolongmu.

🔥Dan pada saatnya itulah kamu mulai menyadari…

☝️Bahwa tiada yang mampu menemanimu, mengerti keadaanmu dan yang senantiasa dapat menolongmu kecuali ALLAH.

حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ ﴿١٧٣﴾

🤲”Cukuplah Allah (menjadi Penolong) bagi kami dan Dia adalah sebaik-baik Pelindung”.(QS. Ali’Imran: 173)

✍️Hanya Allah sebaik-baiknya tempat memohon,

Hanya Allah sebaik-baiknya tempat berharap,

Hanya Allah sebaik-baiknya penolong.

⭐Maka sandarkan semua keluh kesahmu, sakitmu, bebanmu, kesempitanmu dan semua masalahmu kepada Allah sebelum engkau berharap kepada makhluknya.

YANG AKU TAKUTI

YANG AKU TAKUTI

Yang aku takut

hatiku kian mengeras dan susah menerima nasihat, namun

sangat pandai menasihati.

Yang aku takut

aku merasa paling benar

sehingga

merendahkan yang lain.

Yang aku takut

egoku terlalu tinggi

hingga

merasa paling baik di antara yang lain.

Yang aku takut

aku lupa bercermin,

namun

sibuk berprasangka buruk kepada yang lain.

Yang aku takut

ilmuku akan membuatku

menjadi sombong, memandang rendah yang berbeda denganku.

Yang aku takut

lidahku makin lincah membicarakan aib saudaraku, namun

lupa dengan aibku

yang menggunung dan tak sanggup kubenahi.

Yang aku takut

aku hanya hebat dalam berkata, namun

buruk dalam bertindak

Yang aku takut

aku hanya pintar dalam berdakwah, namun

susah untuk mentaati

Yang aku takut

aku hanya cerdas dalam mengkritik,

namun

lemah dalam mengintrospeksi diri sendiri

Yang aku takut

aku membenci dosa orang lain

namun

saat aku sendiri berbuat dosa, aku enggan membencinya.

_Yaa Allah ya Rabb …

aku berlindung pada Mu

dari kelemahan ku sendiri

Lembutkanlah hatiku

dan redam egoku

Jauhkan aku

dari sifat berbangga diri,

hasad,

iri dan dengki.

Yaa Allah, yaa Robbi

Sungguh

aku memohon hidayah

dan ampunanMu

Aamiin Yaa Robbal ‘Alamiin

SUDAH BAIKKAH AKU

🪷SUDAH BAIKKAH AKU🥹

“Baikkah AKU” Walaupun selalu solat 5 WAKTU serta tepat PADA waktunya.

“Baikkah AKU” Walaupun telah berhaji DAN umrah beberapa KALI.

“Baikkah AKU” Walaupun telaah bersedekah setiap hari.

“Baikkah AKU” Walaupun hari-hari KITA memberi Nasihat dan teguran KEPADA ORANG lain yang berbuat SALAH.

“Baikkah AKU” Walaupun SUDAH pakai jubah, berjanggut DAN menutup aurat DENGAN sempurna.

“Baikkah AKU” Walaupun setiap malam solat Tahajjud, Witir, Hajat DAN Dzikir.

“Baikkah AKU” Walaupun tiap hari ke surau atau masjid UNTUK solat DAN menambah ilmu.

“Baikkah AKU” Walaupun setiap SAAT KITA update STATUS berunsur nasihat dan DAKWAH.

“Baikkah AKU” Walaupun setiap SAAT KITA menolong ORANG LAIN.

Al-Quran, surah an-Najm ayat 32:

فلا تُزٓكُّوْا آنْفُسٓكُمْ هُوٓ آعْلٓمُ بِمٓنْ اتّٓقٓى

“Janganlah KAMU menganggap diri KAMU suci (orang BAIK) kerana Allah-lah YANG lebih mengetahui SIAPA YANG benar-benar bertaqwa

Aisyah ra ditanya:

“Siapakah ORANG YANG buruk?” dijawab olehnya “yaitu ORANG YANG merasa dirinya BAIK”.

Beliau ditanya lagi,

“Siapakah ORANG YANG baik?”, MAKA dijawab “yaitu ORANG yang merasa dirinya BURUK”.

JANGAN MERASA DIRI KITA LEBIH BAIK DARIPADA ORANG LAIN.

Kerana KITA tak kan pernah tahu dimanakah DAN bilakah saat HATI KITA IKHLAS melakukan amalan-amalan soleh, menasihati ORANG serta beramal ibadah LAIN yang bakal diterima oleh ALLAH Subahanahu wata’ala

Kita TAK tahu amal manakah YANG Allah  TERIMA.

Selalu letakkan DIRI KITA DALAM keadaan;

“AKU banyak kekurangan DAN kelemahan, SEMUA orang lain lebih BAIK dari AKU kerana HATI manusia masing-masing hanya diketahui Allah Ta’ala

“Akulah YANG paling buruk dikalangan MANUSIA. Aku Sedang perbaiki diriku DAN mencuba bantu ORANG lain UNTUK menjadi lebih BAIK”

Wujudkan KEIKHLASAN hindari IRI dan DENGKI

Selalu mengharapkan REDHA ALLAH

Latih diri agar selalu TAWADHU jauhkan dari penyakit UJUB dan TAKABBUR

Selalu perbaiki diri serta ORANG lain DENGAN kelembutan dan kasih Sayang

Hanya Allah Ta’ala YANG akan terus memberi KITA PETUNJUK serta JALAN KEBENARAN.

Semoga setiap hari ALLAH  Ta’ala selalu membimbing KITA semua.

HIDUP bukan mahu menilai SIAPA ORANG baik, tetapi SIAPA yang LEBIH terbaik DARI yang baik.

Muhasabah🤍

꧁ঔρєиуαмвυиg ∂αкωαн υℓαмα✎﹏

📿اللّٰہُمَّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰے سَيّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَے آل سَيّدِنَا مُحَمَّدٍ📿

MUSTAHIL MEMUASKAN DAN MEMENUHI KEINGINAN SEMUA ORANG

⛔”MUSTAHIL MEMUASKAN DAN MEMENUHI KEINGINAN SEMUA ORANG✍️

​​

Contoh dalam grup WA yang kecil saja…

🍃Ada peserta yang senang grupnya ramai …

-Sebaliknya ada yang maunya grupnya sepi …

-Ada juga yang sukanya yang sedang-sedang saja, ngak senang sepi…, ngak mau kalau terlalu ramai

🍃-Ada yang maunya serius dengan satu materi, fokus, tidak mau terganggu dengan materi / tema lain.

-Ada juga yang bosenan, nggak betah kalau seperti itu, “monoton, nggak variasi”.

🍃Ada yang senang ngobrol, senang gaul dan kenalan, nanya dan coment melulu ..

-Ada yang sebaliknya, ngak suka begitu

Dan seterusnya

🍂Itulah kemauan, keinginan dan selera manusia, berbeda-beda, bermacam-macam, tergantung pada karakter, kondisi, latar belakang, pemahaman dan motivasi dll.

🍂Setelah kita tahu kalau dalam skup kecil saja memang mustahil memuaskan dan memenuhi keinginan semua orang,

MAKA…

❗TINGGALKANLAH KEMUSTAHILAN ITU…

👤Sufyan at-Tsauri berkata 

“Keridoan manusia adalah tujuan yang tidak akan tercapai.”

 (Az-Zuhud karya Al-Baihaqi 105)

🍁Seseorang yang berharap semua orang ridho dan suka kepadanya, sesungguhnya ia hanyalah mengharapkan kemustahilan.

🍂Jika kita disukai oleh sebagian manusia, maka jenis manusia yang berlawanan akan benci kepada kita, dan menggabungkan dua hal yang kontradiktif adalah kemustahilan.

🍂Jika kita disukai oleh sekelompok manusia, maka belum tentu mereka menyukai kita selalu dan selamanya.

Jika Allah yang maha Pencipta dan Maha Sempurna tidak selamat dari cercaan makhluk ciptaan-Nya, maka bagaimana lagi dengan kita yang penuh dengan kekurangan dan kesalahan.

💫Jika Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam yang sempurna akhlaknya, sangat pemaaf, sangat lembut dan sangat bijak, tidak selamat dari cercaan sekelompok orang, bagaimana lagi dengan kita yang sering tidak lembut dan tidak bijak?

🌹Adapun keridhoan Allah, maka siapa saja mungkin untuk meraihnya dengan taat kepada-Nya. Maka tinggalkanlah yang mustahil kau raih dan berlarilah menuju yang mungkin kau raih.

🥀Sungguh mengejar keridhoan manusia penuh dengan kegelisahan, adapun mengejar keridhoan Allah penuh dengan kebahagiaan.

Barakallah fikum…!