DUNIA KITA DALAM KEADAAN TENAT

Sakitnya dunia sekarang.

Naik seram nak scroll tiktok.

Nak guna untuk bisnes pun,

mana mungkin tak ‘ter’scroll fyp.

Pastu video2 yang lalu banyak nya yang merosakkan jiwa jiwa manusia.

el gi bi ti berleluasa.

Yang berniqab tapi bangga mengaku nonbinary pun ada. Yang menghina agama toksah cakap lah. Memang melambak. Yang tua yang muda terkinja kinja memalukan diri sendiri lagi lah.

Yang lelaki terang terang melamar lelaki, bermesra dengan pasangan lelaki dengan bangganya.

Innalillahiwainnailaihirojiun.

Pelik tapi benar,

kenapa orang gini ni kaya raya?

Kenapa ada manusia tak berakal dok support lagi orang gini? Lagi lagi perempuan yang tergedik gedik support bisnes kaum songsang ni.

Seramnya.

Andai Allah hantar laknat Dia sekali, dengan kita kita semua lenyap dari bumi Dia.

Maka benarlah seperti pesan Rasulullah SAW,

TAMBAT/IKAT ANAK ANAK PEREMPUAN, ISTERI ISTERI, IBU IBU KAMU PADA TIANG YANG PALING KUKUH!

Tiang yang paling kukuh tu apa?

Al Quran dan As Sunnah.

Tiada yang lain.

Akan tiba waktu Dajjal bermaharajalela di penghujung dunia menawarkan segala macam kemewahan dan kehendak yang sukar untuk ditolak. Dan bilamana kita tunduk pada hebatnya Dajal memenuhi permintaan kita, maka neraka lah jawabnya.

Maka ikatlah anak-anak perempuan kamu, isteri dan ibu kamu di tiang yang paling utuh dan kuat dalam rumah kamu dengan kemas kerana apabila Dajal menghentakkan kakinya ke bumi, seluruh kaum wanita akan berlari-lari mendapatkan Dajal meninggalkan segala-galanya. .

Akan dicampak anak yang sedang didokong, suami mereka untuk Dajjal. Meraung2 lah mereka diikat pada tiang. Tapi jangan pula kamu kasihankan mereka dan membuka ikatan. Nescaya pasti kamu tidak akan dapat mengekang mereka dari berlari mendapatkan Dajal.

Disebutkan dalam hadith Ibnu ‘Umar, Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَنْزِلُ الدَّجَّالُ فِى هَذِهِ السَّبَخَةِ بِمَرِّ قَنَاةَ فَيَكُونُ أَكْثَرَ مَنْ يَخْرُجُ إِلَيْهِ النِّسَاءُ حَتَّى إِنَّ الرَّجُلَ لِيَرْجِعُ إِلَى حَمِيمِهِ وَإِلَى أُمِّهِ وَابْنَتِهِ وَأُخْتِهِ وَعَمَّتِهِ فَيُوثِقُهَا رِبَاطاً مَخَافَةَ أَنْ تَخْرُجَ إِلَيْهِ …

“Dajjal akan turun ke Mirqonah (nama sebuah lembah) dan majoriti pengikutnya adalah kaum wanita, sehingga ada seorang pemuda yang pergi kepada isterinya, ibunya, puterinya, dan saudarinya, kemudian mengikatnya kerana bimbang mereka akan keluar menuju Dajjal”.

(HR. Ahmad 2: 67. Syaikh Al Albani mengatakan bahawa sanad hadith ini hasan). (Musnad Ahmad 7 : 790 dengan tahqiq Ahmad Syakir, dan beliau berkata, “isnadnya Sahih.”)

Cc bella Ah

APABILA NIAT NAK BANGUN 4.00 PAGI

APABILA NIAT NAK BANGUN 4.00 PAGI

Kita di Padang Mahsyar nanti kita akan menyesal,

“Kenapa aku tak beramal banyak?”

Kita kena berlumba-lumba, kita kena dulu (beramal).

Kita berasa cemburu orang beramal.

Saya pesan pada Tuan-tuan, kalau boleh malam-malam bangun. Pukul 4.00 pagi, bangun.

Sembahyang (sunat):

1. Solat sunat Wuduk – 2 rakaat

2. Solat sunat Taubat – 2 rakaat

3. Solat sunat Tahajud – 12 rakaat (2 rakaat, 1 salam)

4. Solat sunat Hajat – 2 rakaat

5. Solat sunat Witir – 3 rakaat

Dalam solat sunat Hajat, minta satu saja:

“Ya Allah makbulkan permintaan aku yang aku minta pada bila-bila masa, ke arah kebaikan.”

Akhir sekali, witir 3.

Semuanya 21 rakaat.

Kalau tak boleh (buat 21 rakaat).. buat satu rakaat je lah, witir 1 rakaat.

Kalau tak boleh, tak payah.

Tidur je lah. 😁😅

Fadhilat (apa untungnya, kelebihan)..?

1. “Diwaktu malam Tahajudlah, semoga Allah utuskan bagimu makam yang terpuji.”

2. Nanti kubur kita terang-benderang seperti matahari baru terbit.

Dalam kegelapan kubur, siapa nak teman kita?

Amalan kita.

Amalan kena sentiasa tambah.

Tambah.

Tambah.

Saya selalu pesan supaya kita sama-sama senang dalam kubur.

Mati tak tau bila.

Senang-senang mati.

Tak semestinya orang sakit itu mati.

Tak semestinya orang sihat tak mati.

Silap-silap orang sihat mati dulu sebelum orang sakit.

Orang sakit di hospital bertahun-tahun, tak mati-mati.

Tiba-tiba, orang sihat pulak mati.

Itu sebabnya orang mati kadang-kadang senyum sebab dah nampak balasan, Allah Taala dah tunjukkan.

Ada orang berkerut mukanya sebab Malaikat dah tunjukkan tempat dia di Neraka.

Kita esok bila mati, biar senyum.

TUAN GURU DATO’ ISMAIL KAMUS

MENGAPA KALAH LAWAN RASUAH

MENGAPA KALAH LAWAN RASUAH

Pada hari ini, kita menyaksikan sendiri bagaimana undang-undang ciptaan manusia yang cuba melawan rasuah sehingga ke akar umbinya sudah menemui kegagalan? Sekalipun hukuman yang ditetapkan itu ialah hukuman yang paling keras di sesetengah negara sehinggakan dijatuhkan hukuman mati, namun penyakit rasuah masih gagal dihapuskan.

Hal ini adalah disebabkan sifat undang-undang dan pendidikan pencegahannya yang tidak menyeluruh dan holistik. Bahkan, undang-undang tersebut tidak merangkumi segala aspek kejadian manusia dan matlamat mereka diciptakan, sehingga menyebabkan penyakit rasuah gagal diatasi sama sekali.

Berlakunya kerakusan nafsu manusia terhadap harta, sehinggakan keadaan  itu mengatasi soal kepentingan nyawa, diri, dan keluarga mereka sendiri. Menyentuh tentang hal ini, Rasulullah SAW bersabda:

‌وَلَوْ ‌أَنَّ ‌لِابْنِ ‌آدَمَ ‌وَادِيًا ‌مِنْ ‌ذَهَبٍ ‌أَحَبَّ ‌أَنْ ‌يَكُونَ ‌لَهُ ‌وَادِيَانِ، وَلَنْ يَمْلَأَ فَاهُ إِلَّا التُّرَابُ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ.

“Dan jika seseorang anak Adam (manusia) itu telah memiliki satu lembah yang dipenuhi dengan emas, nescaya dia mahu memiliki dua lembah yang lain lagi; dan (jumlah tersebut) tidaklah memenuhi mulutnya (menghilangkan nafsu mahukan harta), melainkan mulutnya dipenuhi dengan tanah (mati dan dikuburkan dalam tanah). Namun, Allah menerima taubat sesiapa yang bertaubat kepada-Nya.” (Riwayat al-Bukhari 6439 dan Muslim 1048)

Al-Quran memberikan petunjuk yang sempurna kepada manusia dalam segala aspek kehidupan, termasuklah petunjuk untuk melawan nafsu terhadap harta seperti perbuatan rasuah. Al-Quran menyatakan betapa keji dan buruknya rasuah, sehinggakan perbuatan itu disenaraikan dalam dosa-dosa besar yang diberikan amaran keras oleh Allah SWT. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh firman-Nya:

وَلَا تَأۡكُلُوٓاْ أَمۡوَٰلَكُم بَيۡنَكُم بِٱلۡبَٰطِلِ وَتُدۡلُواْ بِهَآ إِلَى ٱلۡحُكَّامِ لِتَأۡكُلُواْ فَرِيقٗا مِّنۡ أَمۡوَٰلِ ٱلنَّاسِ بِٱلۡإِثۡمِ وَأَنتُمۡ تَعۡلَمُونَ١٨٨

“Dan janganlah sebahagian daripada kalian memakan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) antara kalian dengan jalan yang batil (salah dan haram), dan (janganlah) pula kalian menghulurkan harta kalian (memberi rasuah) kepada hakim-hakim (pemerintah berkuasa) kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian daripada harta manusia dengan (jalan berbuat) dosa, padahal kalian mengetahui (akan salahnya perbuatan itu).” (Surah al-Baqarah: 188)

Islam menetapkan petunjuk yang benar dan sempurna daripada Allah SWT kepada manusia dalam semua urusan, termasuk dalam aspek pencarian harta dan bagaimana ia dibelanjakan.

Seseorang itu diwajibkan mengambil harta dengan cara yang baik dan halal. Di samping itu, cara penggunaannya pula memberikan manfaat dan membawa berkat (kebaikan) yang menyeluruh kepada jasad, roh dan akal, individu, keluarga, masyarakat dan negara, berwawasan dunia sehingga akhirat.

Pengambilan harta dan penggunaan harta secara haram akan merosakkan diri sendiri dan keluarga, malah juga kerajaan dan rakyat. Walaupun hasil rasuah itu menggemukkan badan dan memberikan keseronokan kepada jasadnya akibat terlalu bergembira kerana banyak duitnya, tetapi semua itu tidak bermanfaat dalam kehidupan dunia sehingga selepas meninggal dunia.

Soal harta ini sangat berkait daripada asal cara pengambilannya, sehinggalah cara penggunaannya yang diizinkan oleh Allah SWT mengikut sempadan yang telah ditetapkan-Nya. Sempadan Allah itu dinamakan halal dan haram.

Sabda Rasulullah SAW:

‌أَيُّهَا ‌النَّاسُ، ‌إِنَّ ‌اللهَ ‌طَيِّبٌ ‌لَا ‌يَقْبَلُ ‌إِلَّا ‌طَيِّبًا، ‌وَإِنَّ ‌اللهَ ‌أَمَرَ ‌الْمُؤْمِنِينَ ‌بِمَا ‌أَمَرَ ‌بِهِ ‌الْمُرْسَلِينَ.

“Wahai manusia! Sesungguhnya, Allah itu Maha Baik, Dia tidak menerima sesuatu melainkan apa-apa yang baik sahaja; dan sesungguhnya Allah memerintahkan (berbuat perkara yang baik) ke atas orang-orang yang beriman, sebagaimana Dia memerintahkan (perkara yang sama) ke atas para rasul.”

فَقَالَ: {يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا، إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ} [المؤمنون: 51]

Allah SWT berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلرُّسُلُ كُلُواْ مِنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَٱعۡمَلُواْ صَٰلِحًاۖ إِنِّي بِمَا تَعۡمَلُونَ عَلِيمٞ٥١

“Wahai rasul-rasul! Makanlah daripada benda-benda yang baik lagi halal, dan kerjakanlah amal-amal soleh; sesungguhnya Aku Maha Mengetahui akan apa yang kalian kerjakan.” (Surah al-Mu’minun: 51)

Dan Allah SWT berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُلُواْ مِن طَيِّبَٰتِ مَا رَزَقۡنَٰكُمۡ…١٧٢

“Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah daripada benda-benda yang baik (yang halal) yang telah Kami berikan kepada kalian…” (Surah al-Baqarah: 172)

ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ، يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ، يَا رَبِّ، يَا رَبِّ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ، وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ؟

“Kemudian, Baginda menyebutkan ada seorang lelaki yang melakukan perjalanan jauh dalam keadaan kusut masai dan berdebu. Dia mengangkatkan kedua-dua tangannya ke langit, seraya berkata: ‘Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku!’ Sedangkan (doanya ditolak kerana) makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan diberi makan sejak kecil lagi dengan sumber makanan yang haram. Maka, (jika begitu keadaannya) bagaimana mungkin doanya akan dikabulkan (oleh Allah).” (Riwayat Muslim 1015)

Termasuk salah satu daripada perkara yang paling diharamkan itu ialah rasuah. Perkara ini disebutkan melalui sabda Rasulullah SAW:

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‌الرَّاشِي ‌وَالْمُرْتَشِي.

“Rasulullah SAW melaknat orang yang memberi rasuah dan menerima rasuah.” (Riwayat Abu Dawud 3580, al-Tirmizi 1337 dan Ibn Majah 2313)

Sesungguhnya, melaknat itu bererti mendoakan kecelakaan. Dan tiada kebaikan bagi sesiapa yang terlibat dengan rasuah dan juga kerajaan yang berpenyakit rasuah.

Islam menegaskan pengharaman rasuah sama ada terhadap pemberi mahupun penerima. Kedua-duanya tetap haram dan berdosa. Perbuatan tersebut bukan sahaja salah dari segi undang-undang di dunia, bahkan akan dibicarakan pada Hari Akhirat sekiranya terlepas atau terbolos daripada mahkamah dunia dan undang-undangnya.  

Islam menetapkan bahawa kesalahan rasuah itu bukan sahaja dari segi undang-undang yang zahir, bahkan termasuk dalam perhitungan dosa yang akan dihukum selepas mereka meninggal dunia. Sebaliknya, dijanjikan ganjaran pahala kepada sesiapa yang tidak menerima rasuah yang ditawarkan.

Walaupun mereka yang terlibat dengan rasuah itu terlepas daripada undang-undang dunia, namun jika telah dihukum mengikut undang-undang dunia maka dirinya terlepas daripada dosa di akhirat. Pilihan yang lain individu tersebut hendaklah bertaubat dan menebus ganti harta rasuah itu setelah meninggalkan amal yang jahat itu dan bertaubat dengan ikhlas. Taubatnya tidak akan sah jika berterusan melakukan dosa itu dalam keadaan terus tidak meninggalkannya.

Kesalahan rasuah itu melibatkan kedua-dua belah pihak, bukan sahaja oleh penerima rasuah termasuklah juga pemberi rasuah. Kadang-kadang, tindakan undang-undang manusia hanya dikenakan terhadap penerima rasuah sahaja, adapun terhadap pemberi rasuah tidak diambil sebarang tindakan dengan alasan melindungi pemberi maklumat dan sebagainya.

Justeru, sudah pasti banyaklah senarai nama mereka yang menerima rasuah sahaja yang didedahkan. Adapun nama-nama pemberi rasuah pula diberikan perlindungan dan disembunyikan.

Oleh itu, tindakan yang tidak diambil terhadap punca dan sebabnya, laksana usaha menghadapi nyamuk yang berbahaya sekadar merawat orang yang menjadi mangsanya dan membunuh nyamuknya sahaja. Dalam pada itu, tetap membiarkan longkang yang banyak membiakkan nyamuk tanpa diuruskan.

Hukum Islam terhadap kesalahan rasuah ialah hukuman takzir yang bersifat mendera dengan cara mendidik pelakunya, sama ada penerima atau pemberi dan juga untuk mendidik masyarakat. Hukumannya adalah setimpal dengan kadar kesalahan dan benar-benar memberikan pengajaran, mengikut budi bicara dan kebijaksanaan pihak penguatkuasaan atau badan kehakiman.

Kita menyaksikan kadang-kadang undang-undang manusia menetapkan hukuman yang bersifat tidak mendidik dan tidak menakutkan. Hal ini demikian kerana, denda yang dikenakan adalah dengan bayaran yang lebih murah. Bahkan, lebih murah daripada kadar rasuah yang diambil.

Selain itu juga, berpunca daripada tempoh pemenjaraannya dalam kerehatan, bukannya mendera dan mendidik. Maka, individu yang melakukan rasuah itu masih bergembira dengan keuntungan hasil daripada pendapatan haramnya.

Islam mendidik bahawa seseorang yang beriman itu menyedari bahawa dirinya tidak akan terlepas daripada hukuman akhirat, sekiranya dia dapat melepaskan diri menggunakan orang lain bagi melepaskan diri daripada tindakan undang-undang di dunia. Hal ini demikian kerana, mereka hanya berjaya menipu atau menyembunyikan kesalahan yang dilakukannya atau sekadar menyalahgunakan kuasanya.

Adapun bagi mereka yang tidak beriman, tetap tiada kebaikan bagi diri dan keluarganya daripada harta yang haram itu.

Islam menetapkan suatu bentuk kawalan iman yang ditanamkan ke dalam perasaan dan hati nurani manusia. Perkara dinyatakan oleh sabda Rasulullah SAW:

‌إِنَّ ‌الْحَلَالَ ‌بَيِّنٌ، ‌وَإِنَّ ‌الْحَرَامَ ‌بَيِّنٌ، وَبَيْنَهُمَا مُشْتَبِهَاتٌ لَا يَعْلَمُهُنَّ كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ اسْتَبْرَأَ لِدِينِهِ، وَعِرْضِهِ، وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الْحَرَامِ، كَالرَّاعِي يَرْعَى حَوْلَ الْحِمَى، يُوشِكُ أَنْ يَرْتَعَ فِيهِ، أَلَا وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى، أَلَا وَإِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ، أَلَا وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً، إِذَا صَلَحَتْ، صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ، فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلَا وَهِيَ الْقَلْبُ.

“Sesungguhnya yang halal itu terang dan nyata, dan yang haram itu juga terang dan nyata. Antara kedua-duanya terdapat perkara syubhah (tidak nyata halal dan haramnya) yang tidak diketahui oleh orang kebanyakan. Maka, sesiapa yang memelihara dirinya dalam perkara syubhah itu bermakna dia dapat memelihara dirinya dari segi agama dan maruahnya.  Dan sesiapa yang terjerumus dalam perkara syubhah, maka akan terjerumus dalam perkara yang diharamkan. Hal ini laksana seorang penggembala yang membawa haiwan ternakannya di sempadan larangan (ladang yang dilarang daripada memasukinya). Sesungguhnya, setiap raja yang berkuasa ditetapkan sempadannya dan sempadan Allah ialah perkara yang diharamkan. Ketahuilah bahawa dalam jasad manusia itu ada segumpal daging yang mengawal dirinya. Jika segumpal daging itu baik, maka baiklah seluruh jasadnya; sekiranya segumpal daging itu buruk, maka buruklah seluruh jasadnya. Ketahuilah bahawa segumpal daging itu ialah jantungnya (yang menggerakkan kehidupan dan perasaannya).” (Riwayat al-Bukhari 2051 dan Muslim 1599. Lafaz hadis bagi Muslim)

Demikianlah, Allah SWT menetapkan undang-undang yang berasaskan iman yang sebenar kepada-Nya dan juga perhitungan di alam akhirat. Kedua-dua aspek ini tidak akan dijumpai dalam undang-undang ciptaan manusia.

Firman Allah SWT:

وَلَا تَقۡفُ مَا لَيۡسَ لَكَ بِهِۦ عِلۡمٌۚ إِنَّ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡبَصَرَ وَٱلۡفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَٰٓئِكَ كَانَ عَنۡهُ مَسۡ‍ُٔولٗا٣٦

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu akan diminta pertanggungjawaban tentang apa yang dilakukannya.” (Surah al-Isra’: 36)

Ayat di atas menegaskan bahawa keseluruhan diri manusia berada di bawah pengawasan Allah SWT, sehinggakan tiada siapa pun yang dapat melepaskan dirinya.

Maka, Allah ialah Pencipta alam termasuklah yang menciptakan makhluk manusia adalah Maha Mengetahui akan petunjuk yang sebenar kepada manusia yang ditugaskan di alam dunia dalam segala urusan. Segala tanggungjawab mereka itu akan dibicarakan pada Hari Akhirat termasuklah melibatkan urusan harta.

Firman Allah SWT:

ءَامِنُواْ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَأَنفِقُواْ مِمَّا جَعَلَكُم مُّسۡتَخۡلَفِينَ فِيهِۖ فَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمۡ وَأَنفَقُواْ لَهُمۡ أَجۡرٞ كَبِيرٞ٧ وَمَا لَكُمۡ لَا تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلرَّسُولُ يَدۡعُوكُمۡ لِتُؤۡمِنُواْ بِرَبِّكُمۡ وَقَدۡ أَخَذَ مِيثَٰقَكُمۡ إِن كُنتُم مُّؤۡمِنِينَ٨ هُوَ ٱلَّذِي يُنَزِّلُ عَلَىٰ عَبۡدِهِۦٓ ءَايَٰتِۢ بَيِّنَٰتٖ لِّيُخۡرِجَكُم مِّنَ ٱلظُّلُمَٰتِ إِلَى ٱلنُّورِۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ بِكُمۡ لَرَءُوفٞ رَّحِيمٞ٩

“Berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, dan belanjakanlah (pada jalan kebajikan) sebahagian daripada harta benda (pemberian Allah) yang dijadikannya kalian menguasainya sebagai wakil. Maka, orang-orang yang beriman antara kalian serta mereka membelanjakan (sebahagian daripada harta itu pada jalan Allah); mereka tetap beroleh pahala yang besar. (7); Dan mengapa kalian tidak beriman kepada Allah? Sedang Rasulullah mengajak kalian untuk beriman kepada Tuhan kalian, dan Allah telah mengambil janji setia daripada kalian (untuk beriman); jika kalian hendak beriman (maka telah jelaslah dalil-dalilnya). (8); Dialah yang menurunkan kepada hamba-Nya (Nabi Muhammad) keterangan-keterangan al-Quran yang terang nyata, kerana Dia hendak mengeluarkan kalian daripada gelap-gelita (kekufuran) kepada cahaya (iman) yang terang-benderang. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kasihan belas, lagi Maha Mengasihani, terhadap kalian. (9)” (Surah al-Hadid: 7-9)

Perjuangan berkonsepkan sekularisme yang memisahkan diri daripada agama dalam urusan duniawinya, hanyalah bersifat kepura-puraan dan menipu dengan kenyataan berdegar-degar menentang rasuah. Akan tetapi, dalam senyap-senyap di belakangnya dikumpulkan berkali ganda banyaknya pendapatan rasuahnya bertopengkan proksi yang tersembunyi.

Segalanya adalah demi perjuangannya yang berkonsepkan matlamat menghalalkan segala cara. Mereka merasakan dirinya sangat bijak menipu rakyat, tetapi hakikatnya mereka itu menipu diri sendiri.

Pendedahan tentang salah laku rasuah dilakukan oleh bekas negara blok komunis dan sosialis. Hal ini berlaku apabila bekas para pemimpinnya yang paling tegas dan keras memerangi rasuah itu, tiba-tiba bermodal besar lebih daripada para pemimpin negara yang nyata sifat kapitalisnya selepas tamatnya era komunis dan sosialis.

Rasulullah SAW mendidik generasi awal menghadapi penyakit rasuah dengan melakukan pencegahan terhadap segala punca dan sumbernya. Hal ini ternyata berlaku, tatkala Baginda SAW menugaskan seorang sahabat bernama Ibn al-Lutbiyah RA daripada kabilah Azdi supaya pergi memungut hasil. Tiba-tiba, selepas itu Ibn al-Lutbiyah datang menyerahkannya dan berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَذَا لَكُمْ، وَهَذَا أُهْدِيَ لِي.

“Wahai Rasulullah! Ini hadiah yang diberikan kepada kalian semua, dan hadiah ini pula diberikan kepadaku.”

Lalu Rasulullah SAW menegurnya:

أَفَلَا قَعَدْتَ فِي بَيْتِ أَبِيكَ وَأُمِّكَ، فَنَظَرْتَ أَيُهْدَى لَكَ أَمْ لَا؟

“Adakah sekiranya kamu tidak dilantik dengan tugas ini, maka hadiah ini akan diberikan kepadamu atau sebaliknya?

Lalu diikuti dengan khutbah yang disampaikan kepada seluruh para sahabat RA, antaranya Rasulullah SAW menyatakan:

فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَا يَغُلُّ أَحَدُكُمْ مِنْهَا شَيْئًا إِلَّا جَاءَ بِهِ يَوْمَ القِيَامَةِ يَحْمِلُهُ عَلَى عُنُقِهِ.

“Demi Zat, jiwa Muhammad berada dalam genggaman-Nya! Percayalah bahawa sesiapa dalam kalangan kalian yang mengambil harta bukan haknya, nescaya kelak pada Hari Kiamat harta itu akan dibawa atas tengkuknya bersama untuk dikira.” (Riwayat al-Bukhari 6636 dan Muslim 1832)

Seorang ulama’ meriwayatkan bahawa dia pernah menyaksikan Khalifah ‘Umar bin ‘Abdul Aziz meninggalkan harta pusaka sekadar beberapa ribu dinar sahaja, sebaliknya Khalifah sebelumnya pula meninggalkan harta berjuta-juta dinar. Anehnya, dia menyaksikan bahawa anak khalifah ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz menjadi hartawan yang dermawan, namun disaksikan anak khalifah sebelumnya itu pula menjadi peminta sedekah.

Keadaan inilah yang dikatakan keberkatan harta yang halal menjadi pendidik dan penyumbang yang berfaedah, manakala harta yang tiada keberkatan itu tidak berguna walaupun banyak dan besar kekayaannya. Kini, kita bukan sahaja menyaksikan manusia yang gagal, bahkan juga menyaksikan  projek mega yang gagal akibat penyakit rasuah dan salah laku yang melanda.

Firman Allah SWT:

وَلَوۡ أَنَّ أَهۡلَ ٱلۡقُرَىٰٓ ءَامَنُواْ وَٱتَّقَوۡاْ لَفَتَحۡنَا عَلَيۡهِم بَرَكَٰتٖ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلَٰكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذۡنَٰهُم بِمَا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ٩٦ أَفَأَمِنَ أَهۡلُ ٱلۡقُرَىٰٓ أَن يَأۡتِيَهُم بَأۡسُنَا بَيَٰتٗا وَهُمۡ نَآئِمُونَ٩٧ أَوَ أَمِنَ أَهۡلُ ٱلۡقُرَىٰٓ أَن يَأۡتِيَهُم بَأۡسُنَا ضُحٗى وَهُمۡ يَلۡعَبُونَ٩٨ أَفَأَمِنُواْ مَكۡرَ ٱللَّهِۚ فَلَا يَأۡمَنُ مَكۡرَ ٱللَّهِ إِلَّا ٱلۡقَوۡمُ ٱلۡخَٰسِرُونَ٩٩

“Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkatan yang melimpah-ruah, dari langit dan bumi. Akan tetapi, mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan ke atas mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan. (96); Patutkah penduduk negeri-negeri itu merasa aman daripada kedatangan azab Kami kepada mereka pada malam hari, semasa mereka sedang tidur? (97); Atau patutkah penduduk negeri-negeri itu merasa aman daripada kedatangan azab Kami kepada mereka pada siang hari, semasa mereka sedang leka bermain-main? (98); Patutkah mereka merasa aman akan rancangan buruk (balasan azab) yang diaturkan oleh Allah? Kerana sebenarnya tiada kalangan yang merasa aman dari rancangan buruk (balasan azab) yang diaturkan oleh Allah itu melainkan orang-orang yang rugi. (99)” (Surah al-A‘raf: 96-99)

Iman yang menghasilkan sifat taqwa sahaja mampu mengatasi penyakit nafsu terhadap harta seperti rasuah.

Allah SWT juga membuka pintu taubat dan islah kepada hamba-Nya yang melakukan kesalahan. Atau manusia itu hanya menunggu seksaan-Nya, sama ada berupa bencana alam atau kerosakan yang dilakukan oleh tangan-tangan mereka sendiri.

Firman Allah SWT:

ظَهَرَ ٱلۡفَسَادُ فِي ٱلۡبَرِّ وَٱلۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَيۡدِي ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعۡضَ ٱلَّذِي عَمِلُواْ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ٤١

“Telah timbul pelbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian daripada balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).” (Surah al-Rum: 41)

Maka, Islam pada zaman keemasan pelaksanaannya yang sempurna, telah diterima kedatangannya ke seluruh pelosok dunia menjadi kerajaan penyelamat bukannya penjajah.

AKIBAT BERBUAT MAKSIAT

AKIBAT BERBUAT MAKSIAT

Barangsiapa yang menaati perintah Allah maka akan meraih kemenangan di dunia dan akhirat. Akan tetapi apabila melanggar perintah Allah maka akan masuk ke kelompok orang yang merugi di dunia akhirat. Maka diri manusia itu sendirilah yang menyebabkan dia sengasara ataupun bahagia. Allah berfirman :

{إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ}

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum hingga mereka mengubah keadaan mereka sendiri.” (QS.Al-Ra’d :11).

Makna firman di atas adalah Allah tidak akan mengubah dan mengganti keadaan seseorang, masyarakat atau umat yang diberi cobaan, musibah, dan kesulitan, sehingga mereka mencoba mengubah keadaan diri mereka sendiri, yang diliputi kemaksiatan, penyimpangan, dan dosa. Dengan kata lain, perubahan dari Allah hanya terjadi setelah adanya perubahan dari manusia itu sendiri dengan meninggalkan kemaksiatan.

Dosa, kedzaliman, keberpalingan kita dari perintah Allah, kesibukan dengan dunia dan kenikmatan yang fana, serta kelalaian akan kematian dan dahsyatnya alam kubur; semua itu dapat membuat hati kita mengeras seperti batu, tidak bisa tersentuh dan mengambil pelajaran dari apa yang ada di sekitar berupa ayat-ayat, peristiwa, dan peringatan. Ia telah menjelma menjadi jiwa yang mati dan tak memiliki ruh.

Suatu ketika, Ibrahim bin Adham pernah ditanya : “Mengapa kita selalu berdoa, namun doa itu tidak pernah dikabulkan? Padahal Allah telah berfirman:

{ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ}

“Berdo’alah kalian kepadaKu, Aku akan mengabulkannya untuk kalian.” (QS.Ghafir:60).

Dan inilah beberapa jawaban beliau,

Kalian telah mengetahui hak Allah, tapi tidak menunaikannya.

Kalian membaca Al-Qur’an, namun tidak mengamalkan batasan-batasannya.

Kalian mengatakan mencintai Rasulullah, namun kalian tidak mengamalkan Sunnah beliau.

Kalian mengatakan takut kematian, namun kalian tidak menyiapkan diri untuk itu.

Allah berfirman,

 {إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا}

“Sesungguhnya setan adalah musuh bagi kalian, maka jadikanlah ia sebagai musuh.” (QS.Fathir:6), namun kalian justru menyepakati untuk berbuat maksiat.

Kalian mengatakan takut neraka, namun kalian justru memasukkan diri kalian sendiri ke dalamnya.

Kalian mengatakan bahwa mencintai surga, namun kalian tidak bekerja meraihnya.

Dan jika kalian bangun dari pembaringan kalian, kalian melemparkan aib-aib kalian ke belakang punggung kalian, untuk kemudian menunggangi aib-aib orang lain, sehingga kalian membuat Rabb kalian murka.

Hal-hal yang disebutkan di atas adalah perkara yang menyebabkan kematian hati dan penyebab yang mengantarkan seseorang ke dalam keterpurukan, akibat jauhnya ia dari Islam dan tuntunannya serta dampak maksiat yang dilakukannya.

Berikut ini, beberapa dampak perbuatan maksiat dan dosa sebagaimana yang dijelaskan oleh Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam Al-Jawab Al-Kafy:

Pelaku maksiat akan terhalang dari ilmu, karena ilmu adalah cahaya dan kemaksiatan akan memadamkannya.

Pelaku maksiat akan menemukan rasa takut dan cemas saat berinteraksi dengan sesama manusia.

Tercabutnya pandangan buruk terhadap maksiat dari hatinya, hingga menganggapnya sebagai suatu yang biasa, bahkan terang-terangan.

Maksiat akan mewariskan kehinaan dan kerendahan.

Tidak akan menemukan manisnya iman, ketaatan dan ibadah kepada Allah.

Maksiat akan menyemaikan maksiat yang lain.

Allah akan meninggalkannya berkubang dengan hawa nafsu dan setannya. Ia pun terhalangi untuk “bersahabat” dengan malaikat serta mendapatkan doa mereka.

Kemaksiatan akan mematikan mata hati.

Kemaksiatan akan membakar keberkahan usia.

Kemaksiatan akan mengelamkan wajah, menggelapkan hati, dan mengurangi rezeki.

Betapa butuhnya kita untuk bertaubat dengan jujur dan didasari aqidah yang bersih. Maka demi Allah, tidak ada keselamatan bagi kita kecuali dengan merasakan pengawasaan Allah, baik dalam kesendirian maupun tidak.

Tidak ada keselamatan bagi kita kecuali dengan kembali kepada-Nya, karena hanya Dialah yang memiliki rahmat yang sangat luas, menerima taubat hamba-Nya, serta mengajak mereka untuk tidak berputus asa dari rahmat-Nya.

{وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ}

“Dan bertaubatlah kalian semua kepada Allah, wahai orang-orang beriman agar kalian beruntung.” (QS.An-Nur:31)

“Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kalian kepada Allah sebelum kematian menjemput kalian. Bersegerahlah untuk melakukan amalan-amalan shalih sebelum kalian tersibukkan. Sambunglah hubungan antara kalian dengan Tuhan kalian dengan banyak mengingat-Nya dan banyak bersedekah dalam kesendirian dan keramaian, niscaya kalian akan dikaruniai rezeki, akan ditolong dan dikuatkan.”

Semoga kita selalu tersadarkan dan merasa takut kepada Allah, agar hati kita tenang dan senantiasa merasakan manisnya iman, hingga meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat.

——

[Sumber: Buku Betapa Singkatnya Dunia Ini!, Penulis Zainuddin, ‘Amir Al-Zaibary Muhammad Ihsan, Penerbit Sukses Publishing, Bekasi, 2011, Cetakan ke-1, dengan beberapa perubahan redaksi seperlunya]

NASIHAT KEHIDUPAN

NASIHAT KEHIDUPAN

Saudaraku….

Setiap KESALAHAN yang pernah

Kita Lakukan Adalah Bagian Dari PROSES pemBentukan

KEPRIBADIAN

Jangan MENYESAL semua

KESALAHAN ,Tapi SESALILAH

jika semua itu Tidak

BERDAMPAK Pada Adanya

PERUBAHAN.

MENDUNG DICiptakan Bukan

Untuk Membuat LANGIT GELAP.

Tapi Untuk MemBeri KABAR

GEMBIRA Akan sejuknya AIR HUJAN yang Akan turun.

Luka Bukan Hanya semata Untuk Membuat kita TERSIKSA,

Tapi Agar kita TERSADAR Bahawa kita Hanyalah MANUSIA Biasa .

Genggam lah KEYAKINAN Dan jangan pernah kita Lepaskan INDAHnya KEHIDUPAN,

Bukan terletak pada dari banyaknya KESENANGAN,

Tapi terletak pada rasa SYUKUR

Kita yang tidak pernah putus kepada ALLAH AZZA  WA JALLA.

Jika AIRMATA adalah suatu BEBAN

Maka SENYUM adalah

PENAWARnya.

Seberkah KESABARAN akan

Berbuah MANIS.

Sebuah SENYUMAN akan menghilangkan KERISAUAN/KEKHAWATIRAN.

jadilah CAHAYA walau tidak dapat DISENTUH,

Tapi selalu MENERANGI.

Jadilah ANGIN walau tidak

BERWUJUD,

Tapi selalu memberi

KESEJUKAN.

Jadilah SAHABAT SEJATI,

walau tidak selalu bersama

MENJALANI HARI,

tapi selalu Memberi

KEHANGATAN DIHATI.

Ingatlah selalu saudaraku…

ALHAMDULILLAH ALA KULLI HAAL.terima kasih YA ALLAH Atas segalanya.

NASIHAT ADALAH TANDA SAYANG

📝NASIHAT ADALAH TANDA SAYANG. ✏️

💫💫Takkan Ada Orang Yang Memberi Nasehat kepada Orang yang dia benci atau yang Dia Tidak Suka..

  💫💫Jadi, terimalah nasihat dengan hati yang lapang. Belajarlah menghargai orang yang memberi nasihat. Jangan jadi pembenci karena bisa menyempitkan hati..

  💫💫Kita ini tidak semuanya sempurna, Kadang² kita merasa diri kita banyak kekurangan, Cuma ego kita besar..

 💫💫Oleh karena itu, rendahkan ego.. lapangkan hati..  terimalah nasihat dari orang lain.

  💫💫BerSyukurlah, bahwa Allah telah menggerakkan orang lain untuk menegur dan menasihati kita sebelum kita menjadi lebih buruk..

 💫💫Jangan merasa diri kita selalu betul, ada masanya kita tergelincir juga dari jalan lurus-Nya.

  💫💫Hidayah Allah tidak terus menerus diberikan langsung kepada kita.

  💫💫Adakalanya, hidayah itu diberikan melalui orang lain bisa melalui: Ibu-ayah kita, kakak-adik kita, teman² – sahabat² kita, sanak-saudara kita, maupun suami/isteri kita

   💫💫Jadi, bersyukurlah jika ada orang yang memberi nasihat karena boleh jadi itu hidayah Allah untuk kita.

𝐊𝐞𝐬𝐢𝐡𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐛𝐚𝐢𝐤 𝐝𝐚𝐧 𝐤𝐞𝐥𝐚𝐩𝐚𝐧𝐠𝐚𝐧 𝐦𝐚𝐬𝐚 𝐦𝐞𝐫𝐮𝐩𝐚𝐤𝐚𝐧 𝐧𝐢𝐤𝐦𝐚𝐭 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐬𝐚𝐧𝐠𝐚𝐭 𝐛𝐞𝐬𝐚𝐫 𝐬𝐞𝐥𝐞𝐩𝐚𝐬 𝐧𝐢𝐤𝐦𝐚𝐭 𝐢𝐦𝐚𝐧 𝐝𝐚𝐧 I𝐬𝐥𝐚𝐦.

𝐊𝐞𝐬𝐢𝐡𝐚𝐭𝐚𝐧 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐛𝐚𝐢𝐤 𝐝𝐚𝐧 𝐤𝐞𝐥𝐚𝐩𝐚𝐧𝐠𝐚𝐧 𝐦𝐚𝐬𝐚 𝐦𝐞𝐫𝐮𝐩𝐚𝐤𝐚𝐧 𝐧𝐢𝐤𝐦𝐚𝐭 𝐲𝐚𝐧𝐠 𝐬𝐚𝐧𝐠𝐚𝐭 𝐛𝐞𝐬𝐚𝐫 𝐬𝐞𝐥𝐞𝐩𝐚𝐬 𝐧𝐢𝐤𝐦𝐚𝐭 𝐢𝐦𝐚𝐧 𝐝𝐚𝐧 I𝐬𝐥𝐚𝐦.

Tapi ramai orang tidak menyedari akan kebesaran dua nikmat ini kecuali selepas kehilangan kedua-duanya.

Ketika mempunyai badan yang sihat dan kelapangan masa

ramai orang mensia-siakannya lalu menghabiskan masa dengan perkara tak berfaedah dan melalaikan.

Mereka menganggap ibadah yang sebenarnya mudah sebagai halangan untuk melakukan tugasan lain.

Mengerjakan solat bukanlah memakan masa yang lama,apatah lagi membaca Al Quran dan berzikir.

Kita boleh melakukan ibadah sambil melakukan apa-apa pekerjaan.

Tapi kerana malas yang menguasai menyebabkan perkara mudah menjadi sukar.

Beginilah orang yang mensia-siakan anugerah kelapangan masa dan kesihatan badan…

Sehinggalah mereka terlantar sakit dan tidak bermaya….

Maka ketika itulah baru menyedari akan segala nikmat.

Moga Allah selamatkan kita dari tergolong dalam golongan orang yang lalai.

Amin Ya Rabb.

Renung – renungkan.

NASIHAT BUAT HATI

NASIHAT BUAT HATI

Boleh jadi keterlambatanmu dari suatu perjalanan adalah merupakan keselamatanmu

Boleh jadi tertundanya pernikahanmu adalah suatu keberkatan

Boleh jadi dipecatnya engkau dari pekerjaan adalah suatu hikmah

Boleh jadi sampai sekarang engkau belum dikurnia anak itu adalah kebaikan dalam hidupmu.

Boleh jadi sempitnya kewanganmu, adalah sebuah faedah untukmu

Boleh jadi engkau membenci sesuatu tapi ternyata itu baik untukmu,

kerana Allah Maha Mengetahui, sedangkan engkau tidak mengetahui.

Aturan penuh indah dari Tuhanmu yang amat mencintaimu

Sebab itu, jangan engkau merasa gundah terhadap segala sesuatu yang terjadi padamu,

kerana semuanya sudah atas izin Allah.

Jangan menyimpan kebencian kerana dunia terlalu singkat untuk menjadi tempat permusuhan

Jangan banyak mengeluh kerana hanya akan menambah kegelisahan.

Usah banyak merungut kerna ia hanya menambah keresahan

Perbanyaklah bersyukur,  Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamiiin, 

itu yang akan mendatangkan kebahagiaan.

Terus ucap alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,

sampai engkau tak mampu lagi mengucapkannya.

Selama kita masih dapat tidur tanpa ubat tidur,

kita masih dapat bangun tidur hanya dengan satu bunyi suara,

kita terbangun tanpa melihat adanya alat-alat yang melekat tercucuk di tubuh kita,

itu petanda bahawa kita hidup sejahtera.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, ucapkan sampai engkau tak mampu lagi mengucapkannya.

Namun seandainya engkau diuji dengan penyakit yang menimpa,

setentunya engkau mendapat nikmat kesucian dan peningkatan

Jangan selalu melihat ke belakang kerana disana ada masa lalu yang menghantuimu.

Jangan selalu melihat ke depan kerana terkadang ada masa depan yang membuatmu gelisah.

Namun lihatlah dengan matahatimu bahawa engkau ada Allah Ta’ala yang berkuasa membuatmu bahagia.

Setiap detik, setiap saat, Allah bersamamu, Dia penemanmu yang setia.

Tidak harus banyak teman agar engkau menjadi popular,

lihat saja singa sang raja hutan lebih sering berjalan sendirian.

Jari-jari juga demikian; kelingking, jari manis, jari tengah, jari telunjuk,

semuanya berjajar berdampingan kecuali ibu jari dia yang paling jauh diantara keempat itu.

Namun perhatikan engkau akan terkejut kalau semua jari-jari itu

tidak akan mampu berfungsi dengan baik tanpa adanya ibu jari yang sendiri, yang jauh dari mereka.

Kerna itu, sebenarnya yang diperhitungkan bukanlah jumlah teman yang ada di sekelilingmu akan tetapi banyaknya cinta dan manfaat yang ada di sekitarmu, sekalipun engkau jauh dari mereka.

Menyibukkan diri dalam aktiviti bermanfaat akan menyelamatkan dirimu dari tiga masalah;

yaitu kebosanan, kehinaan, dan kemiskinan

Teman itu seperti anak tangga, boleh jadi ia membawamu ke atas atau

ternyata sebaliknya membawamu ke bawah, maka pilihlah teman-teman yang baik agar engkau berhati-hati dengan anak tangga mana yang sedang engkau lalui.

Hidup ini akan terus berlanjutan,  sama ada engkau tertawa ataupun menangis,

kerna itu jangan jadikan hidupmu penuh kesedihan yang tidak bermanfaat sama sekali.

Berlapang dadalah, maafkanlah, dan serahkan urusan manusia kepada Tuhan,

kerana engkau, mereka, dan kita semua, semuanya akan berpulang kepada-Nya.

Jangan tinggalkan solatmu sekali pun.

Kerana di sana, jutaan manusia yang berada di bawah tanah,

sedang berharap sekiranya mereka diperbolehkan kembali hidup,  mereka akan

bersujud kepada Allah walau sekali sujud.

Jangan berharap pada makhluk, kerana ia sering menghampakan

Usah bergantung kepada makhluk, kerna ia sering mengecewakan

Jangan bersandar kepada manusia kerana ia akan pergi.

Tapi berharap dan  bersandarlah hatimu kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa, kerna Dialah yang menentukan segala sesuatu.

Dan kerna Dialah saja yang dapat mengurnia kepadamu suatu yang tidak mampu dicipta oleh makhluk yaitulah…

Ketenangan dalam hatimu bersama-Nya…..

RAHMAT DAN NIKMAT TUHAN

RAHMAT DAN NIKMAT TUHAN

________

Mendapat pangkat dan kekayaan, ia adalah salah satu nikmat tapi belum tentu rahmat.

Badan sihat, ilmu banyak, belum tentu rahmat. Nikmat memanglah orang tahu itu adalah nikmat.

Badan sihat, berilmu, sudah tentulah nikmat.

Semua orang tahu badan sihat dan berilmu adalah nikmat, orang tidak boleh nafikannya.

Kalau Tuhan memberi rahmat, itu sudah tentu bersama nikmat.

Jika nikmat sahaja belum tentu bersama rahmat.

Kita perlu rahmat Tuhan bukan sekadar nikmat.

Jika nikmat sahaja, boleh membawa kecelakaan sama ada di dunia mahupun di Akhirat.

Mendapat rahmat biasanya bersifat rohaniah, ia menyelamatkan.

Seperti takutkan Tuhan, cintakan-Nya, itu adalah rahmat.

Kerana ia ada hubungannya dengan iman.

Ia ada kaitannya dengan kebahagiaan di Akhirat.

Menjadi pemurah, pemaaf, merendah diri, mengutamakan orang lain, itu adalah rahmat.

Nikmatnya didapati atau diperolehi oleh orang lain sama.

Ramai orang tidak sedar bahawa pemurah, pemaaf, merendah diri,

mengutamakan orang lain itu adalah rahmat.

Menjadi sabar, tawakal, redha, berkasih sayang, itu juga adalah rahmat.

Tapi ramai orang tidak merasa itu adalah rahmat.

Ramai orang menganggap pandai, kaya, berpangkat, itu adalah rahmat.

Ia belum tentu menjadi rahmat tapi nikmat sudah pasti.

Kalau pandai, sombong,

kaya, bakhil dan bangga,

berpangkat menjadi megah dan ego,

itu adalah bala.

Boleh jadi juga nikmat-nikmat itu akan menjadi rahmat Tuhan, hanya itu kemungkinan sahaja.

Di sini baru kita faham, nikmat rohani selalunya adalah bersama rahmat.

Nikmat lahir biasanya belum tentu bersama rahmat.

Ramai orang mendapat nikmat lahir, menjadi bala pula.

Bukan sahaja bala kepada dirinya bahkan bala kepada orang lain juga.

Kita perpanjang lagi tentang memperkatakan nikmat ini supaya lebih global lagi dan nyata.

Seperti kecantikan, memang semua orang mahu cantik.

Di sini adakalanya ada bala yang tersirat.

Muka cantik kalau megah, bangga, sombong, ia sudah jadi bala pula.

Gunakan kecantikan untuk komersial lebih lagi bala.

Sikap ini orang lain pula sakit hati dan benci, lagi bertambah bala.

Kalau cantik didedahkan aurat pula, ramai orang yang rosak imannya,

ini adalah bala yang lebih besar.

Ia akan membawa kepada laknat Tuhan kerana rosaknya merata dan global.

Oleh itu mintalah rahmat Tuhan, kalau diberi sudah tentu bersama nikmat.

Jangan semata-mata meminta nikmat kerana belum tentu bersama rahmat.

Biasanya nikmat lahir itu membawa kecelakaan dunia Akhirat jika disalahguna.

Diharap ambillah perhatian agar kita selamat.

TAZKIRAH SENJA

TAZKIRAH SENJA💥

🍃Berhijrahlah walaupum kamu tidak di terima oleh manusia.

🍃Berhijrah dan terus berdakwah walaupun kamu pernah jahil.

🍃Jangan jadikan asbab kejahilan kamu dulu menghalang kamu untuk berdakwah.

🍃Jika kamu ingin yang terbaik Maka belajarlah memperbaiki.

🍃Jika kamu ingin di hormati maka belajarlah menghormati.

🍃Teruskan wahai insan yang di gelar hamba.

🍃Teruskan berhijrah dan berdakwah ke jalan kebaikan.

@ImanQowiyy 🐝

Create your website with WordPress.com
Get started