Category: PENYUCIAN JIWA

TIADA YANG SEMPURNA DALAM KEHIDUPAN KITA.

Kita hidup digunung, merindukan pantai. Kita hidup dipantai, merindukan gunung.

Kalau kemarau kita tanya bila hujan? Di musim hujan kita tanya bila kemarau?

Diam di rumah, keinginan untuk keluar. Setelah keluar berkeinginan untuk pulang.

Waktu sunyi mencari keramaian. Waktu ramai cari ketenangan.

Ketika bujang mengeluh keinginan untuk menikah. Sudah berkeluarga mengeluh belum punya anak. Setelah ada anak, mengeluh perbelanjaan hidup.

Ternyata, sesuatu tampak indah kerana belum kita miliki.

Bilakah kebahagiaan akan diperolehi kalau kita sentiasa memikirkan apa yang belum ada, tapi mengabaikan apa yang sudah kita miliki.

Jadilah peribadi yang selalu bersyukur dengan rahmat dan nikmat yang sudah kita miliki.

Mungkinkah selembar daun yang kecil dapat menutup bumi yang luas ini? Sedangkan menutup telapak tangan sahaja pun sudah begitu sukar.

Tapi, kalau daun kecil ini melekat di mata kita, maka tertutuplah bumi dengan daun.

Begitu juga bila hati ditutupi fikiran buruk sekecil manapun, maka kita akan melihat keburukan dimana-mana, bumi ini sekalipun akan tampak buruk.

Jadi, janganlah menutup mata kita, walaupun hanya dengan daun yang kecil.

Janganlah menutup hati kita dengan sebuah fikiran buruk, walaupun cuma seujung kuku.

Syukuri apa yang sudah kita miliki, sebagai modal untuk memuliakan-Nya.

Kerana hidup adalah, waktu yang dipinjamkan dan amanah yang dipertanggungjawabkan.

Bersyukurlah atas nafas yang masih kita miliki.

Bersyukur atas keluarga yang kita miliki.

Bersyukur atas pekerjaan yang kita miliki.

Bersyukur atas kesihatan yang kita miliki.

Bersyukur atas rahmat dan nikmat yang kita miliki.

Bersyukur dan sentiasa bersyukur di dalam segala perkara.

Semoga kita mendapat manfaat dan sentiasa bersyukur..Amiin

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Prof Dr Noraiza Che Awang –

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Tidak ramai orang yang hidup hingga mencapai usia 60 tahun. Jika kita mencapainya maka waspadalah, kerana inilah ketika yang menentukan akhir perjalanan seorang manusia.

Pengakhiran yang baik (Husnul Khatimah) atau penghujung yang buruk (Su’ul Khatimah).

Allah swt juga mengingatkan hamba-Nya yang mencapai usia 60 tahun sebagaimana tersirat dalam firman-Nya dalam Al-Fathir ayat 35 –  37.

“Dan mereka menjerit di dalam neraka itu, “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari neraka), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan, yang berlainan dengan yang telah kami kerjakan dahulu.”

(Dikatakan kepada mereka), “Bukankah Kami telah memanjangkan umurmu untuk dapat berfikir bagi orang yang mahu berfikir, padahal telah datang kepadamu seseorang pemberi peringatan? Rasakan (azab Kami), dan bagi orang² zalim tidak ada seorang penolong pun.”                                                

Sahabat Sayyidina Ali ra, Ibnu Abbas ra dan Abu Hurairah ra menjelaskan firman Allah swt di atas (yang ertinya) :

“Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir,” bahawa ertinya sampai mencapai usia 60 tahun.

Sedangkan yang dimaksudkan ‘pemberi peringatan’ dalam ayat di atas menurut ulamak adalah adanya uban di kepala dan ‘Pemberi Peringatan’ iaitu Nabi Muhammad saw.

Rasulullah saw juga menguatkan ayat di atas (yg ertinya) :

“Allah swt memberi uzur kepada seseorang yang diakhirkan ajalnya, hingga sampai usia 60 tahun.”

– HR Bukhari no. 6419.

Ibnu Hajar rah mengatakan : “Makna hadis” bahawa uzur dan alasan sudah tidak ada, misalnya ada orang yang mengatakan, “Andai usia saya dipanjangkan, saya akan melakukan apa yang diperintahkan kepada saya”.

Dengan usia yang mencapai 60 tahun, tidak ada yang layak untuk dia lakukan selain istighfar, ibadah keta’atan dan tumpuan untuk akhirat.

Rasulullah saw pernah bersabda bahawa usia umatnya adalah antara 60~70 tahun.

Sedikit yang berjaya melepasinya.”

– HR Tirmidzi dan Ibnu Majah.

Dan, “Pertarungan maut itu berada  di antara usia 60 hingga 70 tahun.”

– HR Bukhari.

Imam Fudhail bin Iyadh (Ulama Besar zaman Tabi’ Tabiin)  memberikan tausiah ;

“Sesiapa yang meyakini  perjumpaan dengan Yang Maha Mencipta, dia harus sedar bahawa dia akan ditanya. Dan siapa yang yakin perkara ini, dia harus menyiapkan jawapannya”.

“Bagaimana jalan keluarnya?”

“Caranya mudah!”

Imam Fudhail  menjelaskan tentang  teori bertaubat:

“Beribadah dan beramal solehlah di sisa usiamu, kerana Allah swt sangat menyayangi hamba-Nya yang mahu menghabiskan sisa usianya untuk lebih mendekat kepada-Nya, Insya Allah.

Allah swt akan mengampunkan dosa² yang telah lalu dan memberikan keselamatan serta kebahagiaan di dunia, di kubur hingga di akhirat.

Ketika kita sudah berumur 50 tahun atau apalagi sudah mencapai 60 tahun atau lebih, biasakan berdo’a memohon perlindungan dari tiada daya upaya, malas, fitnah dan dijauhkan dari  siksa kubur :

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah & malas, penakut & tua.  Aku berlindung kepada-Mu dari fitnah hidup & mati, aku juga berlindung dari siksa kubur”.

Jangan merasa aneh, inilah kehidupan.  Hakikatnya tak ada yang memberimu manfaat selain solatmu.

Alam itu  aneh ???,

Jenazah disusul dengan jenazah. Kematian disusul dengan kematian berikutnya.

Berita tentang kematian terus kedengaran.

Ada yang mati kerana;

– Kemalangan.

– Pelbagai penyakit.

– Sakit tua.

– Mati mengejut.

– Mati dalam tidur.

– Nyawa dicabut ketika buat amal seperti sedang solat (sedang sujud)

– Sedang beri ceramah agama atau beri khutbah.

– Sedang bersukan spt main bola dll.

Pendekata seribu cara kematian yang sepatutnya memberi keinsafan kpd kita.

Kita akan berhenti mendengar berita kematian bila kita sendiri yang mati.

Hariku kita pasti akan tiba,  persiapkanlah bekal untuk perjalanan yang tiada kembali.

Wahai orang yang menunda taubat dengan alasan kerana masih muda, kubur bukanlah untuk orang tua saja, kubur adalah tempat manusia semua usia.

Sungguh dunia ini hanya 3 hari :

Kelmarin:

Kita hidup dan tidak akan kembali ke kelmarin lagi.

*Hari ini 😗

Kita masih mampu menarik nafas tapi cuma 24 jam sebelum menjelang esuk.

Esok:

Kita tidak akan tahu apa yang akan terjadi meskipun telah di rancang. Minta2 tak mati lagi.

Kita makan semalam untuk hidup hari ini. Kita makan hari ini harap2 hidup esuk.

Semalam dan hari ini kita masih mendapat khabar ada kematian melalui pelbagai media cetak dan elektronik, esuk pasti ada lagi berita kematian. Esuk atau lusa mungkin kita tidak dengar lagi berita kematian…

Kita baru saja saling bermaafan di Aidil Fitri kemudian sempat berkorban di Aidil Adha skrng kita berada dibulan kelahiran manusia agong iaitu Baginda Rasulullah SAW

Saya mengingatkan diri saya dan sahabat maya, bersedekahlah, berbuatlah amalan baik ikut cara Sunnah Baginda Rasulullah SAW kerana kita akan pergi meninggalkan dunia ini untuk selamanya.

Ya Allah kami memohon keredhaannmu  Husnul Khatimah dan beruntung dengan mendapat syurga dan selamat dari api neraka.

Sesiapa yang hidup dalam suatu kebiasaan dan kegemaran, dia akan mati dalam kebiasaan dan kegemarannya itu.

Sesiapa yang mati dalam suatu keadaan dia akan dibangkitkan dalam keadaan itu.

Jika sahabat sudah baca tulisan ini, sahabat sudah dapat pahalanya, namun bila sahabat sebarkan dan orang lain mendapakan manfaat juga, akan dilipat gandakan pahalanya.

Wallahu a’lam bissawab.

•c&p

10 Cara Mencerminkan Diri :

10 Cara Mencerminkan Diri :

1. Senyum itu tanda kemesraan, diberi kepada manusia dianggap sedekah. Ketawa itu lambang kelalaian. Selalu dilakukan hati akan mati. Dibuat di hadapan manusia menghilangkan maruah diri.

2. Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah pengajaran, insaflah ini tanda kelemahan diri, kesalilah keterlanjuran itu dan berazamlah tidak mengulanginya lagi.

3. Syukur nikmat dan sabar di dalam ujian amat mudah diucapkan tetapi amat sulit dilaksanakan.

4. Kesenangan dan kemewahan selalunya membawa kepada kesombongan dan kelalaian. Kesusahan dan penderitaan itu, selalunya membawa kekecewaan dan putus asa, kecuali orang yang mukmin.

5. Di antara tanda2 orang2 yang sombong itu cepat melahirkan sifat marah, suka memotong percakapan orang, suka bermujadalah yakni bertegang leher, nampak di mukanya rasa tidak senang jika ada orang yang lebih darinya di satu majlis, bercakap meninggikan suara, pantang ditegur, tidak ada tanda2 kesal di atas kesalahan.

6. Orang yang sudah hilang sifat marah (dayus), cepat melahirkan sifat marah (lemah mujahadah). Orang yang ada sifat marah tapi dapat disembunyikan kecuali di tempat2 yang munasabah inilah manusia normal.

7. Tahu diri kita hamba itu adalah ilmu, merasa diri kita itu hamba itu penghayatan, yang kedua inilah akan lahir sifat tawaduk, malu, khusyuk, takut, hina dan lain2 lagi sifat kehambaan.

8. Jika kita mengingati dosa, kita tidak nampak lagi kebaikan kita, apatah lagi untuk dibanggakan.

9. Lahirkan kemesraan kita sesama manusia kerana itu adalah haknya tapi jangan putus hati kita dengan ALLAH, ini adalah hakNYA pula.

10. Apabila rasa senang dengan pujian, rasa sakit dengan kehinaan menunjukkan kita ada kepentingan peribadi, tanda kita tidak ikhlas membuat kebaikan.

C&P.

DUHAI DIRI YANG LALAI

DUHAI DIRI YANG LALAI

– Jangan bertangguh untuk menjadi Hamba Allah yang Soleh. Jaga solat dan ibadah.

– Jangan bertangguh menjadi Wanita yang Solehah, jaga maruah dan tutup aurat.

– Jangan bertangguh menjadi anak yang berbakti, jaga baik-baik hati ibu dan ayah.

– Jangan bertangguh menjadi isteri yang taat dan terhormat, usaha laksanakan hak suami.

– Jangan bertangguh menjadi Ibu yang mithali, penyayang dan lembut.

– Jangan bertangguh untuk menjadi pencinta al-Quran, zikir, solat, sedeqah, ilmu dan lain-lain.

– Jangan bertangguh menjadi apa yang Allah dan Rasulullah mahu kita jadi iaitu memiliki akhlak yang Mahmudah, menjaga tutur kata lidah, pandangan mata dan pendengaran telinga.

– Apa yang kita mahu belum tentu apa yang Allah redha. Namun bila buat apa yang Allah redha kita akan jadi apa yang perlu kita jadi.

– Sampai bila mahu bertangguh?

Ajal bukan semakin menjauh, Malaikat Maut takkan sesaat pun bertangguh!

Firman Allah SWT:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۖ فَإِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ.

(QS. al-A’raf : 34)

Maksudnya: “Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan). Maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka kemudiankan dan tidak pula dapat mereka dahulukan walaue sesaat pun.”

Kain kafan sedang ditenun,

Keranda sedang dipaku,

Meniti hari meniti tahun,

Kematian yang semua kan bertemu.

TANYAKAN TENTANG KU DI SYURGA

TANYAKAN TENTANG KU DI SYURGA

Nabi ﷺ bersabda:

فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ بِأَشَدَّ مُنَاشَدَةً لِلَّهِ فِي اسْتِقْصَاءِ الْحَقِّ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ لِلَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لإِخْوَانِهِمُ الَّذِينَ فِي النَّارِ

Demi Tuhan yang diri ku di tangan-Nya. Manusia² beriman akan memohon dengan bersungguh-sungguh kepada Allah untuk memperjuangkan hak saudara mereka yang berada di neraka.

يَقُولُونَ رَبَّنَا كَانُوا يَصُومُونَ مَعَنَا وَيُصَلُّونَ وَيَحُجُّونَ . فَيُقَالُ لَهُمْ أَخْرِجُوا مَنْ عَرَفْتُمْ . فَتُحَرَّمُ صُوَرُهُمْ عَلَى النَّارِ فَيُخْرِجُونَ خَلْقًا كَثيرًا  قَدْ أَخَذَتِ النَّارُ إِلَى نِصْفِ سَاقَيْهِ وَإِلَى رُكْبَتَيْهِ

Mereka berkata: Tuhan kami, mereka berpuasa, solat dan mengerjakan haji bersama kami. Lalu dijawab kepada mereka: Keluarkan dari neraka sesiapa yang kalian kenal. Lalu diharamkan mereka daripada neraka. Orang beriman itu pun mengeluarkan sejumlah manusia yang ramai, yang mana mereka telah dimakan neraka sedalam separuh betis hingga ke lutut.

ثُمَّ يَقُولُونَ رَبَّنَا مَا بَقِيَ فِيهَا أَحَدٌ مِمَّنْ أَمَرْتَنَا بِهِ . فَيَقُولُ ارْجِعُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ دِينَارٍ مِنْ خَيْرٍ فَأَخْرِجُوهُ .

Kemudian orang beriman akan berkata: Tuhan kami, sudah tiada seorang pun lagi yang kalian suruh kami keluarkan. Lalu Allah menjawab: Kembalilah lagi, sesiapa yang kalian dapati pada hatinya terdapat sebesar dinar kebaikan, keluarkan dia.

فَيُخْرِجُونَ خَلْقًا كَثِيرًا ثُمَّ يَقُولُونَ رَبَّنَا لَمْ نَذَرْ فِيهَا أَحَدًا مِمَّنْ أَمَرْتَنَا . ثُمَّ يَقُولُ ارْجِعُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ نِصْفِ دِينَارٍ مِنْ خَيْرٍ فَأَخْرِجُوهُ .

Lalu mereka mengeluarkan sejumlah manusia yang ramai, kemudian mereka berkata: Tuhan kami, kami tidak meninggalkan seorang pun yang engkau suruh kami keluarkan. Kemudian Allah berkata: Kembalilah lagi, sesiapa yang kalian dapati dalam hatinya terdapat separuh dinar kebaikan, keluarkanlah dia.

 فَيُخْرِجُونَ خَلْقًا كَثِيرًا ثُمَّ يَقُولُونَ رَبَّنَا لَمْ نَذَرْ فِيهَا مِمَّنْ أَمَرْتَنَا أَحَدًا . ثُمَّ يَقُولُ ارْجِعُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ فَأَخْرِجُوهُ .

Lalu mereka mengeluarkan sejumlah ramai manusia, kemudian mereka berkata: Tuhan kami, kami tidak meninggalkan seorang pun yang engkau suruh kami keluarkan. Kemudian Allah berkata: Kembalilah, sesiapa yang kalian dapati dalam hatinya ada sebesar zarah kebaikan, keluarkanlah dia.

 فَيُخْرِجُونَ خَلْقًا كَثِيرًا ثُمَّ يَقُولُونَ رَبَّنَا لَمْ نَذَرْ فِيهَا خَيْرًا ” .

Lalu mereka mengeluarkan sejumlah manusia yang ramai. Kemudian mereka berkata: Tuhan kami, kami tidak meninggalkan langsung sesiapa yang ada kebaikan di sana.

[Sahih Muslim, Kitab al-Iman, hadis no: 183]

Oleh kerana itu, Al-Imam Al-Hasan Al-Basri berkata:

اسْتَكْثِرُوا مِنَ الأَصْدِقَاءِ الْمُؤْمِنِينَ ، فَإِنَّ لَهُمْ شَفَاعَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Perbanyakkanlah rakan² yang beriman, sesungguhnya mereka memiliki syafaat di hari kiamat. [Tafsir al-Baghawi]

Wallahua’lam.

HARUMNYA KE IKHLASAN

HARUMNYA KE IKHLASAN

Ibnu Rajab Al Hanbali rahimahullah berkata,

رائحة الإخلاص كرائحة البخور الخالص ، كلَّما قوي ستره بالثياب فاح وعبق بها .

‏ورائحة الرياء كدخان الحطب ، يعلو إلى الجو ثم يضمحل وتبقى رائحته الكريهة

“Harumnya keikhlasan bagaikan wanginya gaharu yang murni, semakin ditutupi baju semakin semerbak.

Sedangkan baunya riya bagaikan asap kayu bakar, ia membumbung tinggi awalnya lalu melemah dan tersisa baunya yang tak sedap.”

(Majmu Rasail, 758)

Karena keikhlasan dicintai Arrahman, ia harum semerbak sepanjang zaman, walaupun orang orang yang tidak suka berusaha memburukkannya

Sedangkan riya, dibenci oleh Allah pencipta alam semesta, baunya tak enak walaupun orang orang berusaha mewangikannya.

Pesan Pada Diri

♡Pesan Pada Diri♡

Ketika Allah Taala membiarkan kita:

1. Sengaja meninggalkan solat.

2. Sengaja meninggalkan puasa.

3. Tidak ada rasa berdosa ketika bermaksiat dan membuka aurat.

4. Berat untuk bersedakah.

5. Merasa bangga dengan apa yang dimiliki.

6. Mengabaikan semua atau mungkin sebahagian perintah Allah Taala.

7. Menganggap enteng (mengambil mudah) perintah-perintah Allah Taala.

8. Merasa umurnya panjang dan menunda nunda taubat.

9. Tidak mahu menuntut ilmu syar’ie.

10. Lupa akan kematian.

11. Gemar mencemuh dari bersyukur.

12. Menghabiskan masa mencari aib cela orang lain dari memperbetulkan salah silap sendiri.

Namun Allah tetap memberikan:

1. Rezeki yang melimpah ruah.

2. Kesenangan terus menerus.

3. Dikagumi dan disanjung ramai orang.

4. Tak pernah diberi sakit dan penyakit.

5. Tak pernah terkena musibah (sentiasa senang).

6. Hidupnya merasa aman sentosa.

HATI-HATIkerana semuanya itu adalah ISTIDRAJ !!!…

Ini merupakan bentuk kesengajaan dan pembiaran yang dilakukan Allah Taala pada hamba-Nya yang sengaja berpaling dan ingkar dari mengerjakan perintah-perintah Allah Taala. Allah Taala menunda segala bentuk azab-Nya di dunia, Allah Taala akan membalasnya di akhirat dengan azab yang sangat² pedih. Allahu Robbi..

SERUAN BUMI KEPADA MANUSIA.

SERUAN BUMI KEPADA MANUSIA…

WAHAI manusia,

1️⃣. Engkau berlari-lari di atas belakangku, tempat kembalimu adalah di dalam perutku.

2️⃣. Engkau melakukan maksiat di atas belakangku, engkau akan disiksa di dalam perutku.

3️⃣. Engkau ketawa diatas belakangku, engkau akan menangis di dalam perutku.

4️⃣. Engkau bergembira di atas belakangku, engkau akan bersedih di dalam perutku.

5️⃣. Engkau mengumpul harta di atas belakangku, engkau akan menyesal di dalam perutku.

6️⃣. Engkau memakan yang haram di atas belakangku, engkau akan di makan ulat-ulat di dalam perutku.

7️⃣. Engkau sombong di atas belakangku, engkau akan menjadi hina di dalam perutku.

8️⃣. Engkau berjalan dalam keadaan sukacita di atas belakangku, engkau akan jatuh di dalam perutku dalam keadaan dukacita.

9️⃣. Engkau berjalan dalam cahaya yang terang diatas belakangku, engakau akan jatuh ke tempat yang gelap di dalam perutku.

🔟. Engkau berjalan di khalayak ramai diatas belakangku, engkau akan menjadi sendirian di dalam perutku.

(Anas bin Malik)

TETAPLAH MENJADI BAIK

TETAPLAH MENJADI BAIK

Teruslah melangkah, selama engkau di jalan yang baik. Meski terkadang kebaikan mu tidak senantiasa di hargai & bahkan kadang di balas dengan tindakan dan kata2 nan keji.

استمرار السير طالما كنت في طريق جيد

على الرغم من ان الخير في بعض الاحيان لا يقدر دائما

Jangan menjelaskan tentang diri mu kepada siapa pun🤐

Karena yang menyukai mu tidak butuh itu.

لا تشرحي عن نفسك لإي شيئ

لان من يحبونك لا يحتاجون ذلك

Dan yang membenci mu tidak percaya itu.”🙄

والذي يكرهك لا تصدق ذلك

Hidup bukan tentang siapa yang terbaik,

Tapi Siapa yang mau berbuat baik.🤗

الحياة ليست حول من هو افضل ولكن من يريد ان يفعل الخير

Jangan menghapus Persaudaraan hanya karena sebuah Kesalahan.

Namun Hapuslah kesalahan demi lanjutnya Persaudaraan.🤝

لا تحذف الاخوان لمجرد وجود خطإ

لكن احذف الخطأ من اجل استمرار الاخوان

Jika datang kepadamu gangguan.

Jangan berpikir bagaimana cara membalas dendam dengan yang lebih Perih.

Tapi berpikirlah bagaimana cara Membalas dengan yang lebih baik lagi😊

اذا جئت الى التدخل

لا تفكر في كيفية الرد بمزيذ من الألم

ولكن فكر في كيفية الرد باحد افضل

Sibukkan diri dalam kebaikan.

Hingga keburukan lelah mengikuti mu.

احصل على مشغول في الخير

حتى سمئت الشر من متبعاتك

Selamat sore jangan risaukan omongan orang.

Sindiran orang yg keji kepada mu,karena setiap orang membaca dunia dengan pemahaman dan pengalaman yang berbeda.

Orang bijak akan merenung orang bodoh akan tersinggung.

مساء الخير ، لا تقلق بشأن ما يقوله الناس لأن الجميع يقرأ العالم بفهم وخبرة مختلفتين.

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Prof Dr Noraiza Che Awang –

PERTARUNGAN MAUT ITU BERADA DI ANTARA USIA 60 HINGGA 70 TAHUN.

Tidak ramai orang yang hidup hingga mencapai usia 60 tahun. Jika kita mencapainya maka waspadalah, kerana inilah ketika yang menentukan akhir perjalanan seorang manusia.

Pengakhiran yang baik (Husnul Khatimah) atau penghujung yang buruk (Su’ul Khatimah).

Allah swt juga mengingatkan hamba-Nya yang mencapai usia 60 tahun sebagaimana tersirat dalam firman-Nya dalam Al-Fathir ayat 35 –  37.

“Dan mereka menjerit di dalam neraka itu, “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari neraka), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan, yang berlainan dengan yang telah kami kerjakan dahulu.”

(Dikatakan kepada mereka), “Bukankah Kami telah memanjangkan umurmu untuk dapat berfikir bagi orang yang mahu berfikir, padahal telah datang kepadamu seseorang pemberi peringatan? Rasakan (azab Kami), dan bagi orang² zalim tidak ada seorang penolong pun.”                                                

Sahabat Sayyidina Ali ra, Ibnu Abbas ra dan Abu Hurairah ra menjelaskan firman Allah swt di atas (yang ertinya) :

“Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir,” bahawa ertinya sampai mencapai usia 60 tahun.

Sedangkan yang dimaksudkan ‘pemberi peringatan’ dalam ayat di atas menurut ulamak adalah adanya uban di kepala dan ‘Pemberi Peringatan’ iaitu Nabi Muhammad saw.

Rasulullah saw juga menguatkan ayat di atas (yg ertinya) :

“Allah swt memberi uzur kepada seseorang yang diakhirkan ajalnya, hingga sampai usia 60 tahun.”

– HR Bukhari no. 6419.

Ibnu Hajar rah mengatakan : “Makna hadis” bahawa uzur dan alasan sudah tidak ada, misalnya ada orang yang mengatakan, “Andai usia saya dipanjangkan, saya akan melakukan apa yang diperintahkan kepada saya”.

Dengan usia yang mencapai 60 tahun, tidak ada yang layak untuk dia lakukan selain istighfar, ibadah keta’atan dan tumpuan untuk akhirat.

Rasulullah saw pernah bersabda bahawa usia umatnya adalah antara 60~70 tahun.

Sedikit yang berjaya melepasinya.”

– HR Tirmidzi dan Ibnu Majah.

Dan, “Pertarungan maut itu berada  di antara usia 60 hingga 70 tahun.”

– HR Bukhari.

Imam Fudhail bin Iyadh (Ulama Besar zaman Tabi’ Tabiin)  memberikan tausiah ;

“Sesiapa yang meyakini  perjumpaan dengan Yang Maha Mencipta, dia harus sedar bahawa dia akan ditanya. Dan siapa yang yakin perkara ini, dia harus menyiapkan jawapannya”.

“Bagaimana jalan keluarnya?”

“Caranya mudah!”

Imam Fudhail  menjelaskan tentang  teori bertaubat:

“Beribadah dan beramal solehlah di sisa usiamu, kerana Allah swt sangat menyayangi hamba-Nya yang mahu menghabiskan sisa usianya untuk lebih mendekat kepada-Nya, Insya Allah.

Allah swt akan mengampunkan dosa² yang telah lalu dan memberikan keselamatan serta kebahagiaan di dunia, di kubur hingga di akhirat.

Ketika kita sudah berumur 50 tahun atau apalagi sudah mencapai 60 tahun atau lebih, biasakan berdo’a memohon perlindungan dari tiada daya upaya, malas, fitnah dan dijauhkan dari  siksa kubur :

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah & malas, penakut & tua.  Aku berlindung kepada-Mu dari fitnah hidup & mati, aku juga berlindung dari siksa kubur”.

Jangan merasa aneh, inilah kehidupan.  Hakikatnya tak ada yang memberimu manfaat selain solatmu.

Alam itu  aneh ???,

Jenazah disusul dengan jenazah. Kematian disusul dengan kematian berikutnya.

Berita tentang kematian terus kedengaran.

Ada yang mati kerana;

– Kemalangan.

– Pelbagai penyakit.

– Sakit tua.

– Mati mengejut.

– Mati dalam tidur.

– Nyawa dicabut ketika buat amal seperti sedang solat (sedang sujud)

– Sedang beri ceramah agama atau beri khutbah.

– Sedang bersukan spt main bola dll.

Pendekata seribu cara kematian yang sepatutnya memberi keinsafan kpd kita.

Kita akan berhenti mendengar berita kematian bila kita sendiri yang mati.

Hariku kita pasti akan tiba,  persiapkanlah bekal untuk perjalanan yang tiada kembali.

Wahai orang yang menunda taubat dengan alasan kerana masih muda, kubur bukanlah untuk orang tua saja, kubur adalah tempat manusia semua usia.

Sungguh dunia ini hanya 3 hari :

Kelmarin:

Kita hidup dan tidak akan kembali ke kelmarin lagi.

*Hari ini 😗

Kita masih mampu menarik nafas tapi cuma 24 jam sebelum menjelang esuk.

Esok:

Kita tidak akan tahu apa yang akan terjadi meskipun telah di rancang. Minta2 tak mati lagi.

Kita makan semalam untuk hidup hari ini. Kita makan hari ini harap2 hidup esuk.

Semalam dan hari ini kita masih mendapat khabar ada kematian melalui pelbagai media cetak dan elektronik, esuk pasti ada lagi berita kematian. Esuk atau lusa mungkin kita tidak dengar lagi berita kematian…

Kita baru saja saling bermaafan di Aidil Fitri kemudian sempat berkorban di Aidil Adha skrng kita berada dibulan kelahiran manusia agong iaitu Baginda Rasulullah SAW

Saya mengingatkan diri saya dan sahabat maya, bersedekahlah, berbuatlah amalan baik ikut cara Sunnah Baginda Rasulullah SAW kerana kita akan pergi meninggalkan dunia ini untuk selamanya.

Ya Allah kami memohon keredhaannmu  Husnul Khatimah dan beruntung dengan mendapat syurga dan selamat dari api neraka.

Sesiapa yang hidup dalam suatu kebiasaan dan kegemaran, dia akan mati dalam kebiasaan dan kegemarannya itu.

Sesiapa yang mati dalam suatu keadaan dia akan dibangkitkan dalam keadaan itu.

Jika sahabat sudah baca tulisan ini, sahabat sudah dapat pahalanya, namun bila sahabat sebarkan dan orang lain mendapakan manfaat juga, akan dilipat gandakan pahalanya.

Wallahu a’lam bissawab.