Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Hidup dan Mati

Hidup dan Mati

Hidup di dunia ini hanyalah bersifat sementara yang tidak akan kekal selamanya. Setiap yang hidup pasti akan mati, begitu juga kehidupan kita ini, pasti akan berakhir dengan kematian dan kita tidak akan dapat lari daripadanya.

Kematian akan datang bila sampai ajalnya tanpa terlewat atau tercepat walau sesaat pun. Tidak ada sesiapa pun  mengetahui bila dan di mana dia akan meninggal dunia.  Ada yang diberikan alamat dengan didatangkan sakit namun tidak kurang yang mati ketika dia sihat dan tiada tanda sakit. Firman Allah SWT:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang bernyawa pasti akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya (Surah  Ali Imran ayat 185).

Kita diingatkan tentang kehidupan di dunia yang sementara. Di hari akhirat adalah penentu sama ad akita dimasukkan ke Syurga atau ke Neraka. Jangan terpedaya dengan kehidupan di dunia sehingga melupakan akhirat. Dunia adalah tempat mencari bekalan untuk kehidupan di hari akhirat yang kekal abadi, bukan tempat bersuka ria.

Qatadah ketika menafsirkan ayat di atas menyatakan: dunia ialah kesenangan yang pasti akan ditinggalkan. Jika kalian mampu, ambillah dari kesenangan itu untuk melakukan ketaatan.

Dr Wahbah al-Zuhaili menerangkan dunia dengan lima sifat atau spesifikasi, iaitu:

Pertama, dunia adalah permainan. Ini adalah tipikal bagi anak-anak yang sangat suka bermain sehingga letih dan menghabiskan tenaga mereka sedemikian rupa, dan kemudiannya hal itu berakhir tanpa ada sebarang faedah dan tenaga mereka terbuang sia-sia.

Kedua, dunia adalah hiburan dan huru-hara belaka. Ini adalah tipikal anak-anak muda, yang biasanya tidak memberika sesuatu melainkan penyesalan.

Ketiga, dunia adalah perhiasan. Ini adalah tipikal kaum perempuan, yang tujuan utamanya adalah menutupi kekurangan.

Keempat, saling membangga-banggakan diri dengan hal-hal yang fana, adakalanya dengan nasab, kemampuan dan potensi material, kekuatan fizik, dan lain-lain.

Kelima, dunia adalah tempat untuk saling bersaing dalam banyaknya harta dan anak. (Lihat Tafsir al-Munir, 14/353)

Kematian bukan penyudah kehidupan insan. Setiap yang kita lakukan semasa hidup di dunia sama ada baik mahupun buruk akan menerima ganjaran dan balasan yang seadilnya di hari kiamat nanti.

Marilah kita menjadikan kehidupan di dunia untuk menyediakan bekalan kehidupan yang abadi di akhirat dengan memperbanyakan amal soleh sebelum kematian menjemput kita.

MENGINGATI MATI

MENGINGATI MATI

Kematian adalah sebaik-baik peringatan ataupun nasihat. Saidina Umar al-Khattab RA sering mengingatkan dirinya akan kematian sehinggakan beliau memakai cincin yang terukir:

كَفَى بِالمـَوتِ وَاعِظًا يَا عُمَر

“Cukuplah kematian sebagai peringatan, wahai Umar.” (Mukhtasar Tarikh Dimasyq oleh Ibn Manzur, 18/313)

Nabi S.A.W menasihati kita bahawa dengan mengingati kematianlah kita dapat menghindari diri daripada melakukan dosa dan maksiat. Berdasarkan Hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Umar R.A, Nabi S.A.W bersabda:

أَكْثِرُوا ذِكرَ هَاذمِ اللَّذّاتِ – يَعْنِي المـَوت – فَإنَّه مَا كَانَ فِي كَثِيرٍ إِلَّا قَلَّلهُ، وَلاَ قَلِيلٍ إِلَّا أَجزَاهُ

“Perbanyakkan mengingati pemutus kelazatan – iaitu kematian – kerana apabila ia diingati dalam keadaan banyak maksiat, ia boleh mengurangkan kemaksiatan tersebut dan apabila diingati dalam keadaan kurang ibadah, ia akan memperbanyakkan ibadah tersebut.” (HR Baihaqi dalam Syu‘ab al-Iman, 7/353).

Mengingati kematian adalah bertujuan agar setiap diri menyedari bahawa kehidupan di dunia adalah sementara.

Mengingati kematian mempunyai banyak kelebihan dan hikmah, antaranya ialah menjadi peringatan kepada kita yang masih hidup ini, supaya tidak terus leka dengan keasyikan hidup di dunia ini.

Dengan mengingati mati juga, mendidik jiwa kita untuk menjadi orang yang sentiasa merendah diri, tidak lupa diri dan sombong. Mengingati mati juga menjadikan kita bijak merancang kehidupan yang sementara ini dengan baik sebelum ajal tiba.

Uwais Ibn Amir al-Qarni seorang ahli zuhud di kalangan Tabiin pernah menyatakan:

يَا أَهْلَ الكُوفَة : تَوَسَّدُوا المَوتَ إِذَا نِمْتُمْ وَاجْعَلُوهُ نُصْبَ أَعْيُنِكُم إِذَا قُمْتُم

“Hai penduduk Kufah, berbantallah dengan kematian bila kamu tidur dan jadikanlah kematian berada di depan matamu bila kamu bangun”

Kehidupan tanpa peringatan boleh menyebabkan kelalaian dan kelekaan. Said Ibn Jubair RA seorang ulama Kufah dan merupakan anak didik Sayidina Ali RA pernah menyebutkan:

لَو فَارَقَ ذِكْرُ المَوْتِ قَلْبِي : خَشِيتُ أَن يُفْسِدَ عَليَّ قَلبي

Seandainya mengingat kematian terpisah dari hatiku, aku merasa khuatir bila hatiku akan merosakkan diriku.

Justeru, jadikanlah madrasah mengingati kematian sebagai pendidik kita. Saidina Umar RA menggunakan kematian untuk mengawasi lurusnya jalan yang ditempuh, memelihara dirinya dari penyimpangan dan angan-angan.

Dalam kitab At-Tazkirah Imam Al-Qurtubi menyebutkan, “bahawa terhadap sebuah hadis yang menceritakan bahawa sebahagian nabi-nabi pernah bertanya kepada malaikat maut : Mengapa engkau tidak mengirim utusan supaya manusia takut kepadamu dan supaya mereka dapat bersiap-siap? Malaikat maut berkata, Ya, demi Allah. Aku mengirimkan beberapa tanda seperti penyakit, uban, umur tua, berkurang pendengaran dan penglihatan. Oleh itu barang siapa yang mendapati perkara-perkara itu dan dia tidak berusaha mengingati mati serta tidak pula bertaubat, maka ketika mencabut nyawanya, aku akan berkata kepadanya : Bukankah aku telah mengutus utusan demi utusan dan amaran demi amaran kepada kamu? Dan adapun aku ini (malaikat maut) adalah utusan yang tidak ada utusan lain lagi selepas aku.”

JANGAN IKUT LANGKAH SYAITAN

JANGAN IKUT LANGKAH SYAITAN

Sesungguhnya syaitan dan para penolongnya senantiasa mengajak manusia ke neraka.

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ

“Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah dia musuh. Karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala”

(QS. Faathir [35]: 6).

Ketika syaitan mengajak manusia ke neraka, tidaklah berarti syaitan akan mengatakan kepada manusia, “Ayuh ! marilah bersamaku menuju neraka.”

Seandainya syaitan berkata begitu , tidak akan ada seorang pun yang mahu mengikuti ajakannya.

Akan tetapi, syaitan mengajak manusia ke arah syahwat dan berbagai hal yang menyenangkan jiwa, namun diharamkan oleh Allah Ta’ala.

Syaitan menghias-hiasi sesuatu yang buruk menjadi seolah-olah sesuatu yang baik dan bagus.

Itulah makar dan tipu daya syaitan kepada manusia.  Karena pada hakikatnya, merekalah musuh sejati manusia.

Oleh karena itulah, Allah Ta’ala melarang kita untuk mengikuti langkah-langkah dan ajakan syaitan.

Allah Ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ وَمَنْ يَتَّبِعْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ فَإِنَّهُ يَأْمُرُ بِالْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ مَا زَكَى مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ أَبَدًا وَلَكِنَّ اللَّهَ يُزَكِّي مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Barangsiapa yang mengikuti langkah-langkah syaitan, maka sesungguhnya syaitan itu menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji dan yang mungkar. Sekiranya tidaklah karena karunia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu sekalian, niscaya tidak seorang pun dari kamu bersih (dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar itu) selama-lamanya. Tetapi Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui”

(QS. An-Nuur [24]: 21).

Manusia pada hakikatnya berada di antara ajakan syaitan ke neraka atau ajakan Allah Ta’ala menuju surga-Nya.

Maka perhatikanlah diri kita sendiri, ajakan siapakah yang kita sambut?

Jika kita adalah manusia yang berada di atas ketaatan kepada Allah Ta’ala, istiqamah di jalan-Nya, mencintai kebaikan, menjaga hal-hal yang wajib, bersungguh-sungguh mengerjakan amal ibadah sunnah yang kita mampu dan mudah melaksanakannya, maka kita telah menyambut seruan dan ajakan Allah Ta’ala kepada kita.

Namun sebaliknya, jika kita akrab dengan maksiat dan keburukan, melalaikan hal-hal yang wajib, terjerumus dalam berbagai hal yang diharamkan, maka kita telah menyambut seruan dan ajakan syaitan beserta bala tenteranya.

Wallahualam

TIAP HARI MEMBINA SEBUAH RUMAH DI SYURGA

TIAP HARI MEMBINA SEBUAH RUMAH DI SYURGA

Asy Syeikh Al Utsaimin rohimahullah:

((“Barangsiapa yang solat 12 rakaat dalam sehari

maka Allah akan bangunkan untuknya satu rumah di

surga”)) Al Hadist.

⚫ 4 rakaat sebelum solat zuhur dengan dua salam.

2 rakaat setelah solat zuhur.

2 rakaat setelah solat maghrib.

* 2 rakaat setelah solat isya.

* 2 rakaat sebelum solat subuh.

Jika engkau solat satu hari 12 rakaat maka Allah akan bangunkan satu rumah untukmu di surga. Pada hari yang kedua rumah yang lain lagi !!

10 Tips Buat Pendakwah

10 Tips Buat Pendakwah

Syeikh Jum’ah Amin rahimahullah, menyarankan 10 pendekatan asas dalam berdakwah iaitu:

1. القدوة قبل الدعوة
Jadilah Qudwah sebelum berdakwah

2. التأليف قبل التعريف
Lakukan ikatan hati sebelum suntikan fikrah

3. التعريف قبل التكليف
Pengenalan asas sebelum memberi tanggungjawab

4. التدرج في التكليف
Bertahap dalam memberikan tanggungjawab

5. التيسير لا التعسير
Memudahkan bukan menyusahkan

6. الأصول قبل الفروع
Perkara pokok sebelum perkara cabang

7. الترغيب قبل الترهيب
Memberi galakan (berita gembira) sebelum ancaman

8. التفهيم قبل التلقين
Memberi kefahaman bukan mengarah semata-mata

9. التربية لا التعرية
Mendidik bukan mengherdik

10. تلميذ إمام لا تلميذ كتاب
Murid guru bukan murid buku

Jadilah Pendakwah Kepada Kebaikkan, Jangan Jadi Penghasut

Jadilah Pendakwah Kepada Kebaikkan, Jangan Jadi Penghasut

Jadilah Pendakwah

Dakwah adalah tugas asasi bagi setiap umat Islam untuk menyeru, mengajak, menyampaikan dan memperkenalkan kepada manusia mengenai ajaran agama Islam. Dakwah merupakan gerakan berterusan mengajak manusia ke jalan Allah SWT supaya mereka mendapat kebahagiaan dan keselamatan di dunia dan di akhirat.

Firman Allah SWT:

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُون

Maksudnya: “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar merekalah orang-orang yang beruntung”. (Surah Al-Imran: 104)

Mus’ab bin Umair RA seorang pemuda yang diperintah Rasulullah SAW untuk berdakwah ke Kota Yathrib. Tanpa sebarang alasan, anak muda yang hanya berkesempatan beberapa ketika bersama Rasulullah SAW setelah pulang dari hijrahnya ke Habshah bergerak ke Yathrib bersama sahabat-sahabat mulia dari kalangan Aus dan Khazraj yang telah berbaiah dengan Rasulullah SAW. Akhirnya Islam berkembang di Yathrib, terbuka Kota Madinah menyambut kehadiran Rasullah SAW dalam peristiwa hijrah.

Setiap orang mempunyai posisi dan penjuru dakwah masing-masing. Allah berikan kelebihan berbeza dengan seseorang yang lain.

Ada yang kelebihannya berdakwah kepada yang belum Islam. Dakwahnya mengislamkan.

Ada yang kelebihannya mengislahkan yang telah Islam yang lemah imannya. Yang tenggelam dalam kemaksiatan. Dakwahnya merubah dan membina.

Ada yang pandai bercakap dalam menyampaikan dakwah. Dakwahnya dengan berhujah, menasihat dan berhikmah.

Ada yang kelebihannya berdakwah dengan penulisan, menghasilkan buku, artikel juga dalam laman sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, TikTok, WhatsApp, Telegram dan lain-lain.

Ada yang dakwahnya sesuai dengan kanak-kanak kecil.
Ada pula dakwahnya sesuai dengan remaja.
Ada juga dakwah yang selalu mencuri perhatian orang berusia.

Masing-masing memposisikan urusan dakwah mereka sesuai dengan kelebihan yang Allah berikan kepada mereka.

Jangan pula kita menilai dakwah orang lain tak sesuai, tak tepat, tak betul, apabila dakwah mereka tidak seperti dakwah kita.

Ingatlah kalau tidak kerana guru yang mengajarkan alif ba ta takkan nanti adanya ulama yang mengajar ribuan manusia.

Kalau tidak kerana adanya usaha mengajak yang hanyut dengan maksiat kembali kepada Allah, siapa pula nak menyelamatkan mereka?

Ayuh duduklah di posisi dan penjuru masing-masing. Kenal potensi dakwah yang ada pada kita. Yang tahu satu ayat, sampaikanlah walau satu ayat, yang tahu banyak, usahalah agar ilmu itu menjadi manfaat kepada manusia lain.

Bukan kita sahaja nakkan syurga, semua orang juga nakkan syurga.. tunjuklah jalan kepada mereka. Mungkin juga nanti di akhirat, kita yang menumpangi mereka ke syurga.

Kesan Tangan Manusia

Kesan Tangan Manusia

Menangis sanubari mengenangkan peristiwa terjadi di sekeliling kita dengan ujian penyakit berjangkit, gempa bumi, banjir, gunung berapi dan banyak lagi malapetaka bencana alam menakutkan jiwa dan perasaan. Peristiwa seperti ini menyedarkan kita bahwa bumi sudah tua dan sakit, sedang kita sudah di akhir zaman.

Menangis jiwa nurani melihat telatah masyarakat yang seakan tidak mengerti bencana-bencana ini banyak berpunca daripada tangan-tangan manusia. Perubahan cuaca dan iklim yang ekstrim dan tidak menentu, penyakit-penyakit yang baharu dan lain-lain sewajarnya memberi persoalan dan keinsafan besar dalam fikiran manusia yang berakal dan hati yang hidup.

Firman Allah dalam surah Ar-Rum ayat ke-41 yang bermaksud: “Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang dilakukan oleh tangan manusia, (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian daripada balasan atas perbuatan buruk yang mereka lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)”.

Kita juga sering mendengar Hadis tentang akhir zaman semisal;

لا تقوم الساعة حتى يُقبض العلم، وتكثر الزلازل، ويتقارب الزمان، وتظهر الفتن 

“Tidak akan terjadi hari kiamat kecuali setelah hilangnya ilmu, banyak terjadi gempa, waktu seakan berjalan dengan cepat, dan timbul berbagai macam fitnah.” (HR Bukhari).

Ibn Hajar Al-Asqalani menjelaskan bahwa gempa bumi terjadi hampir di seluruh penjuru bumi. Dalam kitabnya yang berjudul Fath al-Bari, dia berkata:

قوله وتكثر الزلازل قد وقع في كثير من البلاد الشمالية والشرقية والغربية كثير من الزلازل ولكن الذي يظهر ان المراد بكثرتها شمولها ودوامها

“Sungguh gempa bumi banyak terjadi pada negara-negara di utara, timur dan barat, namun yang nampak dari maksudnya lafaz ‘banyak’ adalah mencakup keseluruhan dan terjadi terus-menerus.”
Sumber: islamweb

Apa sikap kita terhadap ayat suci al-Quran dan hadis-hadis ini?

1. Bertaubat, Insafi diri dan terus melakukan ketaatan kepada Allah SWT.
2. Takut akan azabNya yang pedih dengan menjauhi seboleh mungkin maksiat dan dosa.
3. Berusaha memelihara kebersihan dan kesihatan diri, alam sekitar dengan melakukan segala yang termampu mengikut kapasiti masing-masing.

Lihat sekeliling kita, pesan pada ahli keluarga dan rakan-rakan kita tentang perkara ini. Jangan biarkan mereka terus hanyut dengan keindahan dunia yang penuh hiburan, permainan dan senda gurau. Apakah jiwa kita sudah kosong menyaksikan kemusnahan alam dan kedahsyatan bencana tetapi masih berterusan bergelumang dengan kemaksiatan?

Firman Allah SWT:

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ ۖ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا ۖ وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّـهِ وَرِضْوَانٌ ۚ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Maksudnya: Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.
Surah al-Hadid (20)

18 Garis Panduan Seorang Muslim Di Zaman Fitnah

Garis Panduan Seorang Muslim Di Zaman Fitnah

1) Jangan ikut perasaan, sebaliknya ikat diri dengan syariat.

2) Pastikan kesahihan dalam nukilan dan tidak tergesa-gesa menyebarkannya.

3) Jauhi kejahilan, sebaliknya utamakanlah ilmu dan pengajian.

4) Elakkan pendapat tidak matang ketika khilaf, sebaliknya lazimilah pendapat para ulama muktabar.

5) Jauhilah perkara-perkara baru (bid’ah) dan lazimilah sunnah.

6) Jangan dekati perkara-perkara yang boleh menimbulkan fitnah.

7) Mencegah fitnah itu lebih mudah daripada menghilangkannya.

8) Berhati-hatilah dengan pengaruh hawa nafsu ketika berfatwa, sebaliknya berfatwalah dengan apa yang disuluh oleh dalil.

9) Sekiranya anda orang awam, jangan sesekali berfatwa ikut selera nafsu, sebaliknya bertaqlidlah kepada yang lebih arif.

10) Elakkan pendirian yang berbolak balik, sebaliknya tetaplah di atas agama ini dengan suluhan daripada balikan cahaya Al-Quran dan Sunnah.

11) Janganlah menentang nas-nas syarak dangan apa yang anda inginkan, sebaliknya jadikanlah apa yang diinginkan itu menepati nas-nas tersebut.

12) Awasilah perpecahan dan lazimilah berjamaah.

13) Jauhilah kegelapan, keburukan dan penyeksaan, sebaliknya lazimilah keadilan serta para ahlinya dan kebaikan serta para ahlinya.

14) Jangan sengaja mencari fitnah, sebaliknya mohonlah perlindungan kepada Allah dari keburukannya.

15) Jangan percaya pada hiasan fitnah, tetapi lihatlah kepada hakikatnya melalui pandangan mata hati seorang mukmin.

16) Awasilah sikap ghuluw (melampau) dan lazimilah kesederhanaan.

17) Awasilah penderhakaan dan tunaikanlah hak kewajipan.

18) Awasilah cetek pengamatan dan kenalilah asal usul kebenaran serta kesannya.

[Huraian Kitab al-Fitan Dan Tanda-tanda Kiamat dari Sahih Muslim – oleh Syeikh Sulaiman bin Sulaim al-Ruhaili Hafizahullah]

Umur Yang Baik

Umur Yang Baik

Setiap orang berhasrat untuk menjadi orang yang terbaik lebih-lebih lagi bagi mereka yang telah lanjut umur. Setiap orang mengharapkan agar sisa-sisa umur yang ada dapat melakukan sesuatu yang baik dan bermanfaat.

Namun, adakah kita tergolong dalam kalangan orang yang terbaik?

Satu daripada kelompok orang yang terbaik adalah yang panjang umurnya dan baik amalannya.  Hadis Rasulullah SAW:

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَجُلًا قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ النَّاسِ خَيْرٌ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ قَالَ فَأَيُّ النَّاسِ شَرٌّ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَسَاءَ عَمَلُهُ

Daripada Abdurrahman bin Abu Bakrah dari ayahnya, bahawa seorang laki-laki berkata; “Wahai Rasulullah, siapakah manusia yang paling baik?” Baginda bersabda: “Orang yang panjang umurnya dan baik amalannya.” Tanyanya lagi; “Siapakah manusia yang paling buruk?” Jawab baginda: “Orang yang panjang umurnya dan buruk amalannya.” (Musnad Ahmad No: 19519) Status: Hadis Sahih

Mukmin yang paling baik ialah yang panjang umurnya serta sentiasa melakukan amal soleh. Dengan sebab umur yang bertambah membolehkannya melakukan amal soleh yang pelbagai dan berterusan.

Umur adalah ibarat modal kepada pedagang. Modal yang banyak akan memberi peluang yang luas untuk dilaburkan dan peluang meraih keuntungan lebih banyak juga cerah. Menyia-nyiakan modal oleh pedagang suatu yang merugikan.

Gunakanlah sebaik mungkin modal umurnya, modal kesihatan serta pelbagai nikmat yang dikurniakan Allah sebagai modal untuk melakukan amal soleh. Gunakanlah semua modal yang ada untuk kita meraih pahala khususnya pahala yang berterusan walaupun kita telah meninggal dunia nanti.

Berkata Al Munawi rahimahullah ketika mengulas hadis ini menyebutkan:

خير الناس من طال عمره وحسن عمله ) لان من كثر خيره كلما امتد عمره وكثر أجره وضوعفت درجاته(  وشر الناس من طال عمره وساء عمله ) لان الاوقات كرأس مال التاجر وكلما كان رأس المال كثيرا كان الربح أكثر

“Sebaik-baik manusia adalah yang panjang umurnya dan baik perbuatannya”, kerana barangsiapa yang banyak kebaikannya setiap kali ia bertambah umurnya dan bertambah pahalanya dan ditinggikan kedudukannya, sedangkan “seburuk-buruk manusia adalah yang panjang umurnya dan buruk perbuatannya”, kerana waktu adalah seperti modal seorang pedagang dan setiap kali modalnya banyak, nescaya keuntungan akan lebih banyak.” Lihat kitab At Taisir Bisyarh Al jami’ Ash Shaghir, 1/1071.

Saidina Ali RA lebih menyukai orang yang mati setelah usia lanjut di mana usia yang lanjut digunakan untuk mengenali Allah berbanding kanak-kanak yang meninggal semasa kecil walaupun akan masuk ke syurga tanpa hisab. Kata Saidina Ali:

مَوْتُ الإِنْسَانِ بَعْدَ أَنْ كَبِرَ وَعَرَفَ رَبَّهُ خَيْرٌ مِنْ مَوْتِهِ طِفْلا بِلا حِسَابٍ فِي الآخِرَةِ

“Kematian manusia setelah panjang usianya dalam keadaan dia mengenal Allah adalah lebih baik daripada kematian kanak-kanak kecil walaupun (akan ke syurga) tanpa hisab di akhirat kelak.” (disebutkan oleh al-Imam al-Tayyibi)

Namun perlu diingat, hadis di atas juga menyebutkan orang yang paling buruk pula adalah mereka yang diberikan umur yang panjang namun berterusan melakukan amal maksiat dan dosa.

Umur yang lanjut tetap ada kebaikannya. Nabi SAW bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَتَمَنَّى أَحَدُكُمْ الْمَوْتَ إِمَّا مُحْسِنًا فَلَعَلَّهُ يَزْدَادُ وَإِمَّا مُسِيئًا فَلَعَلَّهُ يَسْتَعْتِبُ

Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah salah seorang daripada kamu mengharapkan kematian kerana jika dia seorang yang berbuat baik, maka barangkali kebaikannya akan bertambah. Jika dia adalah seorang yang suka berbuat kejahatan pula, barangkali dia akan berubah (bertaubat).” (HR Bukhari No: 7235)

Semoga umur yang Allah kurniakan pada kita sentiasa digunakan sebaik mungkin untuk mendekatkan diri kepada Allah melalui pelbagai amal soleh khususnya amal yang menjadi fixed deposit berterusan walaupun setelah kita meninggal dunia.

2 sakit apabila masuk Neraka Allah.

2 sakit apabila masuk Neraka Allah.

1. Sakitnya api neraka dan seksaannya.
2. Sakit & seksa dibakar api kerinduan untuk melihat Wajah Allah yang ditangguhkan, atau diharamkan selamanya.

Allah, haramkanlah kami semua dari neraka-Mu.

Hadiahkanlah kami syurga-Mu, agar boleh kami menikmati lazatnya melihat Wajah-Mu ya Allah.

Sahabat sekalian, amalkanlah doa Nabi صلى الله عليه وسلم ini dengan ikhlas dan khusyuk;

“اللهم إني أسألك لذَّة النظر إلى وجهك، والشوقَ إلى لقائك”

“Ya Allah, sesungguhnya daku meminta untuk menikmati lazatnya menatap Wajah-Mu di syurga kelak, serta daku memohon kerinduan untuk bertemu dengan-Mu…”