ILMU AGAMA ADALAH KUNCI SEGALA KEBAIKAN

ILMU AGAMA ADALAH KUNCI SEGALA KEBAIKAN

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ، وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللَّهُ يُعْطِي، وَلَنْ تَزَالَ هَذِهِ الأُمَّةُ قَائِمَةً عَلَى أَمْرِ اللَّهِ، لاَ يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ، حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ

Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan baginya maka Allah akan memahamkannya dengan agama, dan aku hanyalah membagi sedang Allah Dia-lah yang memberi, dan akan senantiasa (segolongan) umat ini tegak (istiqomah) di atas agama Allah, orang yang menyelisihi mereka tidak membahayakan mereka, sampai datang ketetapan Allah.

[HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Mu’awiyah radhiyallahu’anhu]

Dawuh Al-Hafiz Ibnu Hajar dan Al-Asqolani Asy-Syafi’i rahimahullah

وَهَذَا الْحَدِيثُ مُشْتَمل على ثَلَاثَة أَحْكَام أَحدهَا فضل التفقه فِي الدِّينِ وَثَانِيهَا أَنَّ الْمُعْطِيَ فِي الْحَقِيقَةِ هُوَ اللَّهُ وَثَالِثُهَا أَنَّ بَعْضَ هَذِهِ الْأُمَّةِ يَبْقَى عَلَى الْحَقِّ أَبَدًا

Hadits ini mencakup tiga permasalahan:

Pertama: Keutamaan mendalami ilmu agama.

Kedua: Bahwa yang memberi secara hakiki adalah Allah ta’ala.

Ketiga: Bahwa sebagian umat ini akan selalu istiqomah di atas kebenaran.

[📚Fathul Bari, 1/164]

Dawuh Al-Hafiz Ibnu Hajar dan Al-Asqolani Asy-Syafi’i rahimahullah

وَقد تتَعَلَّق الْأَحَادِيث الثَّلَاثَةِ بِأَبْوَابِ الْعِلْمِ بَلْ بِتَرْجَمَةِ هَذَا الْبَابِ خَاصَّةً مِنْ جِهَةِ إِثْبَاتِ الْخَيْرِ لِمَنْ تَفَقَّهَ فِي دِينِ اللَّهِ وَأَنَّ ذَلِكَ لَا يَكُونُ بِالِاكْتِسَابِ فَقَطْ بَلْ لِمَنْ يَفْتَحُ اللَّهُ عَلَيْهِ بِهِ وَأَنَّ مَنْ يَفْتَحِ اللَّهُ عَلَيْهِ بِذَلِكَ لَا يَزَالُ جِنْسُهُ مَوْجُودًا حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ

Dan tiga perkara dalam hadits ini berkaitan dengan bab-bab ilmu, bahkan dengan bab ini secara khusus,yaitu

👉🏾 Dari sisi penetapan kebaikan untuk orang yang mendalami ilmu agama.

👉🏾 Bahwa pemahaman itu tidak dapat diraih hanya dengan usaha, namun dengan pertolongan Allah subhanahu wa ta’ala kepadanya untuk memahami agama.

👉🏾Bahwa orang yang telah Allah berikan pertolongan untuk memahami agama, maka golongan ini akan senantiasa berada di atas kebenaran sampai datang ketetapan Allah.

[📚Fathul Bari 1/164]

Dawuh Al-Hafiz Ibnu Hajar Al-Asqolani dan Asy-Syafi’i rahimahullah

وَمَفْهُومُ الْحَدِيثِ أَنَّ مَنْ لَمْ يَتَفَقَّهْ فِي الدِّينِ أَيْ يَتَعَلَّمْ قَوَاعِدَ الْإِسْلَامِ وَمَا يَتَّصِلُ بِهَا مِنَ الْفُرُوعِ فَقَدْ حُرِمَ الْخَيْرَ

Mafhum hadits ini bahwa siapa yang tidak mendalami agama, yaitu tidak mempelajari kaidah-kaidah dasar Islam dan cabang-cabang yang terkait dengannya maka ia tidak akan meraih kebaikan.

[📚Fathul Bari 1/165]

Dawuh Al-Kirmani rahimahullah

أَنَّ مِنْ جُمْلَةِ الِاسْتِقَامَةِ أَنْ يَكُونَ التَّفَقُّهَ لِأَنَّهُ الْأَصْلُ

Bahwa termasuk makna istiqomah hendaklah mendalami ilmu agama, karena ia adalah pokoknya.

[📚Fathul Bari13/293]

Kisah Benar Dan Luar Biasa Semasa Menguruskan Jenazah.

Kisah Benar Dan Luarbiasa Semasa Menguruskan Jenazah.

Seperti biasa, malam semalam saya menerima panggilan dari Forensik untuk mengurus jenazah dari luar daerah pada pagi ini jam 07.30.

Saya dimaklumkan, jenazah sudah berada di dalam peti beku selama 3 malam. Saat itu, husnuzon saya agak tercalar dan berfikir bagaimana keadaan jenazah setelah 3 malam dalam peti beku…Namun segalanya jauh dari akal kita, sehingga terasa, Arwah seorang insan yang sangat luarbiasa dan ALLAH nak bagitau kepada kita semua tentang Janji-NYA.

Hanya saya dan seorang lagi sahabat yang mengurus jenazah Arwah nenek tu.

Bila nak mula nak mandi, saya dengan sahabat merasa hairan, jenazah seolah baru saja putus nafas. Dengan keadaan tubuhnya begitu lembut dan wajahnya seolah olah sedang tidur nyenyak je.

Arwah nenek tu berumur brrumur 86 tahun. Segala urusan mandi dan kafan, hanya kami berdua je yg menguruskannya..

Mandinya sangat mudah dan sangat bersih tiada kotoran sedikit pun..

Tetapi yang sangat luarbiasa, setiap sendi dan tubuh Arwah sangat lembut, masih terasa hangat dan tidak menunjukkan Arwah berada dalam peti beku selama 3 malam. Sedangkan Arwah dah tiada 4 hari, kerana menunggu result Covid..Alhamdulillah Negatif 🤲.

Siap je urusan mandi, wajah Arwah nenek tu nampak lebih berseri, dan bila dikafankan, wajahnya bertambah berseri dan seolah bercahaya. Saya dan sahabat mengalir airmata dan merasa sangat bertuah dapat urus jenazah nenek tadi dengan sangat mudah dan cepat.

Bila semua selesai urus, saya pergi kepada anak lelaki arwah dan bertanya, amalan apa yang mak dia biasa buat semasa hayatnya.

Katanya, Arwah mak dia dulu dari muda menjual sayur dan anak ada 9 orang dan keluarga susah. Setiap kali jual sayur, mak nya akan lebihkan ikatan semua jenis sayur nya sehingga ada orang yang membeli sayur maknya akan jual semula seikat bahagi kepada 2 ikatan. Maknanya, setiap kali mak dia berniaga, akan ada sedeqah dalam setiap sayur yang dia jual.

Dan mak dia seorang yang xbanyak cakap, hanya bercakap hal yg perlu saja dan susah nak bercakap hal orang lain.

SUBHANALLAH,..

betullah janji ALLAH itu sangat benar dan sebenar²nya..selama 3 malam dalam peti beku, Arwah maknya ditemani oleh segala Amalan Sedeqah dan Akhlak baik dia semasa masih hidup..

Janji ALLAH SWT yang pertama bagi orang yang rajin bersedekah adalah sedekah itu dapat menghapuskan dosa orang yang mengerjakannya.

Rasulullah SAW, beliau bersabda :

“Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.”

(HR. Tirmidzi)

Rasulullah SAW bersabda:

“Sedekah akan memadamkan api siksaan di dalam kubur.” [HR. Ath-Thabrani]

Nabi Muhammad SAW menceritakan tentang 7 jenis manusia yang akan mendapat berteduh pada hari yang tidak ada teduhan dari kepanasan di padang mahsyar.

Salah satu golongan yang mendapat teduhan itu adalah orang yang suka bersedekah.

Wahai Sahabat semua, sambil saya menulis ini, airmata saya masih mengalir dan benar² terasa kebesaran ALLAH sangat jelas dan nyata…Dalam situasi PKP ni, perit dan susahnya kehidupan orang,  ALLAH nak bagi Mesej kepada kita semua, jadilah tangan yang sentiasa memberi kerna ALLAH nak bantu kita selepas Kematian(Alam Barzakh) kita dan di Padang Mahsyar nanti.

Dan jagalah Solat dan Akhlak kita terutama lidah kita dengan orang lain. Kerna semua itu akan dipertanggungjawab selepas kematian kita.

Selama 15tahun urus jenazah di Forensik Hospital Lipis, banyak memberi impak dalam jiwa saya dan bermacam² kisah saya hadapi..

Biasanya saya akan bercerita kisah² benar dalam ceramah kursus je. Tapi hari ini saya nak kongsi bersama sahabat FB saya untuk kita sama sama jadikan ilmu dalam hidup kita semua..

Inilah Kisah Janji Mulia ALLAH SWT kepada hamba-NYA.

ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: “Katakanlah! Sesungguhnya, Tuhanku melapangkan rezeki dan menyekatnya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-NYA; Dan apa sahaja yang kamu berikan, ALLAH akan menggantinya dan Dialah Pemberi Rezeki yang terbaik.” (Surah Saba’, ayat 34)

Amalan bersedekah sangat berkait rapat dengan iman seorang Muslim. Setiap sedekah yang diterima di sisi ALLAH SWT, DIA akan balas dan ‘membayarnya’ di dunia lagi.

Benar sekali Firman ALLAH seperti di atas,  sedekah pasti berganti dan gantiannya pula sangat luas. Ada pahala, ada syurga, ada limpahan rezeki, ada kesihatan, ada keberkatan hidup, ada nama yang harum pada manusia dan ada pula rasa cinta para malaikat kepada kita. Apabila kita dicintai para malaikat, hidup kita semakin indah dan berkat kerana doa mereka.

Oleh itu, marilah kita sama-sama menyemarakkan budaya sedekah agar kita sentiasa mendapat rahmat ALLAH dan dikenali oleh para malaikat. Sedekah pasti berganti dan gantiannya pula sangat luas.

Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Solat, Sedekah/amal jariahnya.

② Doa anak²nya yang soleh.

③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

MENDIDIK ANAK SATU PROSES.

MENDIDIK ANAK SATU PROSES.

Ibu ayah sekalian..

Proses mendidik ini bukan proses yg penuh kesempurnaan tetapi banyak sangat kelemahan dan kekurangan.

Sampai hari ni rasa nak baiki sana – sini lagi.

Anak – anak kita juga sama…

Bukan lahir – lahir  pergi sekolah masuk universiti..

Lantas kita nak tengok semua elok terletak bagus – bagus semua.

Semua kita sedang melalui proses Tarbiyah ini .

Sebab itu ibuayah-anak – anak kena toleransi, tolak ansur, belajar memahami.

Anak kita tak sama macam anak orang lain. Mungkin anak orang laju fahamnya,cepat pandainya tapi anak kita dilambatkan faham tetapi dilebihkan pahala sabar dan macam – macam lagi hikmah ALLAH S.W.T nak beri.

 Sabarlah dengan masa. Jangan terburu-buru.

Pencapaian anak -anak bukan untuk dibanggakan seperti juga kelemahan anak -anak janganlah buat kita putus asa.

Selalulah munajat dengan ALLAH S.W.T…. Bisik – bisikkan di keheningan malam..

Mohon ALLAH S.W.T perbaiki segala kelemahan dan ampuni segala khilaf kita dan anak – anak.

Ustazah banyak belajar dari watak anak dan taqdir anak yang berbeza – beza.

Ada anak yang kena intensif sungguh untuk boleh sebut huruf Al – Quran dengan tepat.

Proses tu mungkin pedih sangat pada anak – anak ini…

Mandi airmata Umi,Abi dan anak  – anak.

Sampai ada anak yang kata ‘ habis daya dah umi’..

Waktu tu umi rasa.. sedih sangat.

Dan ungkap pada ALLAH S.W.T..

” Ya ALLAH kami dah mencuba,ampuni salah silap kami”.

Tapi…

ALHAMDULILLAH…

Kita tak putus asa. Banyaknya Ustazah belajar…

Untuk menghargai usaha anak  – anak bukan natijahnya semata – mata.

Lapangnya hati ustazah bila menghargai anak – anak yang masih ingin terus belajar dan belajar.

Ustazah nak jadi ibu yang ihsan pada anak – anak.

Bukan paksa anak – anak untuk semuanya jadi sempurna…

Tetapi…

Berpimpinan untuk kita mendaki bersama.

Siapa yang jatuh dibantu untuk dibangunkan.

Sungguh…

Kita dan anak – anak sama – sams sedang melalui proses pendidikan ini.

Perjalanan hidup anak dalam Umi macam – macam.

Umi selalu doa pada ALLAH S.W.T…

” Anakku itu hambaMU Ya Rabb..

kasihanilah dia.. cintailah dia.. pilihlah dia untuk mengenalMU..

Dia telah mencuba, bantulah dia”.

Terus istiqamah ya anak Umi.

Umi jadi saksi dirimu sentiasa cuba untuk buat yang terbaik untuk kami.

ALLAH S.W.T takkan sia – sia kan anak – anak soleh yang taat pads kedua ibubapanya

Renung – renungkan.

HIDAYAH ITU DIJEMPUT, BUKAN DITUNGGU 🖌

HIDAYAH ITU DIJEMPUT, BUKAN DITUNGGU 🖌

Saudaraku

Hidayah itu mahal dan berharga

Sangat beruntung orang yang mendapat hidayah

Dia merasakan kebahagiaan dunia-akhirat

Kebahagiaan hati, ketentraman jiwa dan ketenangan yang sejati

Hidayah itu bukan ditunggu

Menunggu waktu tua dahulu

Menunggu sukses dunia dahulu

Menunggu anak dewasa dan mandiri dahulu

Hidayah itu dijemput dengan segera

Karena taubat tidak menunggu ajalmu

Bukan lambat asal selamat

Tapi cepat agar selamat di akhirat

Hanya orang yang bersungguh-sungguh lah yang mendapatkan hidayah

Allah berfirman,

“Orang-orang yang bersungguh-sungguh (berjuang) di jalan Kami, sungguh akan Kami berikan petunjuk (hidayah) kepada mereka untuk istiqamah di jalan Kami. (QS. Al-Ankabut: 69).

Ibnul Qayyim menjelaskan ayat di atas, beliau berkata:

“Allah menggantungkan/mengkaitkan hidayah dengan perjuangan/jihad. Manusia yang paling sempurna hidayahnya adalah yang paling besar jihadnya. Jihad yang paling utama yaitu jihad mendidik jiwa, jihad melawan hawa nafsu, jihad melawan setan dan jihad melawan fitnah dunia.” [Al-Fawaid, hlm. 59]

Bersungguh-sungguh lah

melawan nafsu dunia dan syahwat yang menipu

Melawan gengsi dunia dan sombong

Melawan kerasnya hati

Bagaimana cara menjemput hidayah:?

Datangi kajian dan sumber ilmu, karena hidayah dan hijrah itu harus dengan ilmu

Segera ganti dengan teman-teman yang baik dan shalih

Baca buku tata cara shalat dan perbaiki cara shalatmu

Ambil Al-Quran yang lama berdebu, bacalah dengan lama sejenak

Infaknya sebagian hartamu

Sedekahlah sembunyi-sembunyi, semoga bisa meredam murka Allah

Segera kunjungi anak yatim, usap lah kepalanya dan santuni

Ziarah ke kubur dan renungkan lah engkau akan menyusul dan dilupakan manusia

Berkunjunglah ke orang sakit dan lihat mereka menyesal tidak bisa beramal banyak lagi

Kunjungi panti jompo, lihat mereka menyesal menyia-nyiakan masa muda dengan huru-hara

Tidak lupa berdoa kepada Allah di sepertiga malam memohon hidayah kepada Allah

Semoga kita semua mendapatkan hidayah dari Allah

Semoga keluarga, teman dan kaum muslimin mendapatkan hidayah terbaik

Menghindari Hati Yang Keras

Menghindari Hati Yang Keras

Hati yang keras akan mengakibatkan munculnya pelbagai penyakit hati seperti sombong, keras kepala, dengki, khianat, dia saja yang betul, orang lain salah serta pelbagai penyakit hati lainnya. 

Berusahalah menghindari hati yang keras, antaranya dengan:

1.  Sentiasa Bersyukur

Jadilah orang yang bersyukur dengan  sering menyantuni orang yang lemah seperti anak yatim, orang miskin.

Rasulullah SAW bersabda;

أتَى النَّبيَّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم رجلٌ يشكو قسوةَ قلبِه قال أتحِبُّ أن يلينَ قلبُك وتُدرِكُ حاجتَك ارحَمِ اليتيمَ وامسَحْ رأسَه وأطعِمه من طعامِك يلِنْ قلبُك وتُدرِكْ حاجتَك

Suatu hari, seorang sahabat datang kepada Rasulullah SAW dan mengadu: Akhir-akhir ini aku merasakan hatiku keras, Rasulullah SAW kemudian bersabda, “Mahukah engkau aku beritahu cara untuk melembutkannya dan keinginanmu tercapai? Sayangilah anak-anak yatim, usaplah kepalanya, berikanlah mereka makanan dari makananmu, nescaya (hal demikian) akan melembutkan hati dan mendapatkan hajatmu.” (HR Thabrani 2/676).

2.  Sering Menziarahi Kubur

Satu daripada sunah yang disuruh oleh Rasulullah kepada kita adalah menziarahi kubur. Antara tujuannya agar kita dapat mengingati kematian dan hari akhirat. Rasulullah SAW bersabda:

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ أَلا فَزُورُوهَا فَإِنَّهُ يَرِقُّ الْقَلْبَ وَتَدْمَعُ الْعَيْنَ وَتُذَكِّرُ الآخِرَةَ

“Aku pernah melarang kalian ziarah kubur. Sekarang berziarahlah. Sebab sesungguhnya ia akan melembutkan hati, mengalirkan air mata, dan mengingatkan akhirat.” (HR Al Hākim no.1393) Status: Hadis Sahih

Ziarah kubur dengan tujuan mengingati kematian serta akhirat adalah sesuatu yang dianjurkan. Dengan mengingati kematian, seseorang akan sentiasa sedar bahawa kehidupan di dunia ini sementara. Kematian boleh menjemput bila-bila waktu. Ia akan menjadikan hati kita insaf dan sedar. Jauh daripada sifat sombong dan bongkak.

3.  Bersegera Melakukan Kebaikan.

Rasulullah SAW menganjurkan untuk setiap kita bersegera dalam melakukan amal kebaikan, jauhi dari  sifat malas.

Daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud;

“Segeralah beramal dengan amalan kebaikan sebelum tiba tujuh perkara. Apakah yang kamu nantikan selain papa yang melupakan atau kekayaan yang menyombongkan atu penyakit yang merosakkan atau tua yang nyanyuk atau mati dengan tiba-tiba atau tibanya dajjal yang merupakan sejahat-jahat makhluk yang di tunggu-tunggu atau datangnya hari kiamat. Maka hari kiamat itu adalah lebih berat dan lebih mengerikan”. (HR Tirmizi)

Rasulullah SAW kemudian mengajarkan kita untuk berdoa:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ

“Ya Allah, aku berlindung padamu dari kelemahan dan rasa malas.”

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian

Ubat Pelembut Hati

Ubat Pelembut Hati

Kita biasa dengar kalimah apabila berhadapan dengan seseorang:

Kenapalah dia ni keras sangat hatinya?

Kenapalah susah sangat nak berubah?

Setiap kita mengharapkan agar memiliki hati yang lembut.  Hati yang lembut bukan bermakna kita lembik dan lemah. Hati yang lembut sentiasa merasakan rendah hati, tidak sombong dan prihatin serta peduli terhadap orang lain. Hati yang lembut akan segera bertaubat jika melakukan kesalahan. Hati yang lembut akan segera melakukan kebaikan dan amal soleh. Hati yang lembut merupakan cerminan hati yang bersih.

Antara ubat untuk memiliki hati yang lembut:

1. Menangis Di malam Hari

سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ….

وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

Tujuh golongan yang akan mendapat naungan pada hari tiada naungan selain naungan Allah: (satu daripadanya)… dan seorang yang berzikir kepada Allah dengan menyendiri lalu kedua matanya menitiskan air mata” (HR Tirmidzi No: 2313) Status: Hadis Hasan Sahih

Kata Ibnu Qayyim:

يُحْيُونَ لَيْلَهُمْ بِطَاعَةِ رَبِّهِمْ بِتِلاَوَةٍ  وَتَضَرُّعٍ  وَسُؤَالٍ

Mereka menghidupkan malam hari dengan mentaati Tuhan mereka, iaitu dengan membaca al-Quran, mendekatkan diri dan memohon kepadaNya

وَعُيُونُهُمْ تَجْرِي بِفَيْضِ دُمُوعِهِمْ   مِثلُ انْهِمَالِ الوَبِلِ الهَّطَالِ

Sedang mata mereka mengalirkan air mata yang deras bagaikan derasnya air hujan yang lebat

2. Membaca al-Quran

اقـرؤاالقـرءان وابكوا فان لـم تبكوا فتبـاكـوا

Bacalah al-Quran dan menangislah! Apabila tidak dapat menangis, maka buat-buatlah menangis” (HR Ibnu Majah: 1237)

3. Banyak Berzikir

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْراً كَثِيراً

“Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dengan zikir yang sebanyak-banyaknya.” (Al-Ahzab: 41).

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلاَةَ فَاذْكُرُواْ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَى جُنُوبِكُمْ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُواْ الصَّلاَةَ إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَاباً مَّوْقُوتاً

“Maka apabila kamu telah menyelesaikan solat, ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring” (An-Nisa: 103).

4. Mengingati Kematian

Muhammad Ahmad ar-Rasyid menyatakan dalam kitabnya al-Raqaiq:

Dalam mengejar kehidupan kita tidak terlepas berada di dalam kancah persaingan – antara mencari keperluan dunia dengan bekalan akhirat. Oleh itu kita perlu mengimbangi dengan sifat qanaah (berpada) dan syajaah (keberanian) agar kehidupan terpantau.

Tidak ada cara baru untuk membawa muslim memiliki pandangan sederhana melainkan dengan mengingatkan terhadap kematian

Ketika Rasulullah menjawab pertanyaan sahabat siapa yang paling cerdik di kalangan mereka, lalu baginda menjawab:

أَكْثَرُهُم للْمَوتِ ذِكْرًا .  وَأَحْسَنُهُم لِمَابَعْدَهُ إِسْتِعْدَادًا أُلَئِكَ الأَكْيَاسُ

 “Yang paling banyak mengingati mati dan paling baik persediaan mereka selepas mati. Mereka itulah yang paling cerdik” Riwayat Tabrani, Ibn Majah dan Baihaqi

Uwais Ibn Amir al-Qarni (ahli zuhud di kalangan Tabiin) pernah menyatakan pada penduduk Kufah:

 يَا أَهْلَ الكُوفَة : تَوَسَّدُوا المَوتَ إِذَا نِمْتُمْ ، وَاجْعَلُوهُ نُصْبَ أَعْيُنِكُم إِذَا قُمْتُم

“Hai penduduk Kufah, berbantallah dengan kematian bila kamu tidur dan jadikanlah kematian berada di depan matamu bila kamu bangun”

JOM ubati hati agar sentiasa memiliki hati yang lembut

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian

Ketenangan dan Ketenteraman

Ketenangan dan Ketenteraman

Setiap kita mendambakan kebahagiaan. Bahagia adalah suatu perasaan yang lahir dari hati yang tenang dan tenteram. Ketenangan dan ketenteraman hati itu adalah anugerah daripada Allah. Firman Allah SWT;

هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ وَلِلَّهِ جُنُودُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

“Dialah yang menurunkan Sakinah (ketenangan) ke dalam hati orang-orang yang beriman supaya mereka bertambah iman dan yakin berserta dengan iman dan keyakinan mereka yang sedia ada; pada hal Allah menguasai tentera langit dan bumi (untuk menolong mereka) dan Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.” (Al-Fath: 4).

Sakinah bermaksud ketenangan, kedamaian, ketenteraman, keamanan dan rahmat. Ketenangan itu adalah anugerah Allah untuk mukmin yang taat dan akur kepada syariat Allah.

Jiwa yang tenang dan tenteram ini akan menyuburkan rasa kebahagiaan pada seseorang. Dari jiwa yang tenang, seseorang itu bersedia menerima ujian serta beban yang berat dengan hati yang kukuh. Jiwa yang tenang sentiasa redha dalam apa juga ujian yang dilalui, imannya menjadi bertambah dan keyakinannya menjadi sempurna.

Antara cara memperoleh ketenangan dan ketenteraman;

1.  Sentiasa Mengingati Allah

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram”. (Ar-Ra’d : 28)

Ketenangan hati akan timbul jika manusia dapat berzikir mengingat kebesaran Allah, tanda-tanda kekuasaan Allah, dan juga betapa banyak nikmat Allah yang diberikan kepada kita.

2.  Solat Mendekatkan Diri Kepada Allah

Jadikan solat lima waktu dan solat sunat sebagai pengikat dan penghubung kita dengan Allah. Apabila kita solat, kita akan berusaha dan  benar-benar menyerahkan diri pada Allah. Firman Allah;

وَٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى ٱلۡخَٰشِعِينَ ٤٥

“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu amat berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.” (al-Baqarah: 45)

Rasulullah SAW menjadikan solat sebagai penghibur dirinya.

وَجُعِلَتْ قُرَّةَ عَيْنٍ فِيْ الصَّلَاةِ

“dan telah dijadikan penghibur (penghias) hatiku (kebahagiaanku) pada solat.” (HR. An-Nasai [7/61] no. 3939 Status Sahih)

Dari sahabat Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Bila kedatangan masalah, Nabi SAW mengerjakan solat.” (HR. Ahmad  [5/388] Status Hasan

3.  Membaca Al-Quran

Al-Quran sebagai penyembuh dan penenang jiwa. Firman Allah;

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu (al-Quran) dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada (hati manusia) dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (Yunus, ayat 57)

4.  Jauhi Maksiat

Kebaikan dan ibadat yang dilakukan menjadi penyebab ketenangan jiwa. Perbuatan  maksiat menjadi penyebab jiwa gelisah dan tidak tenteram. Nabi SAW bersabda:

الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَالْإِثْمُ مَا حَاكَ فِي النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِي الصَّدْرِ

Kebaikan ialah apa yang membuatkan jiwa tenang. Manakala dosa adalah yang membuat jiwamu gelisah dan ragu-ragu di hatimu. (HR Ahmad No: 18006)

5.  Banyakkan Berdoa

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ

“Ya Allah, aku berlindung padaMu dari rasa sedih dan gelisah, aku berlindung daripada sifat lemah dan malas dan aku berlindung padamu dari sikap pengecut dan bakhil dan aku berlindung dari cengkaman hutang dan penindasan orang.” (HR Abu Daud, no. 1555)

#SuburkanAmalanMantapkanKeperibadian

TERUSLAH BERBUAT KEBAIKAN

TERUSLAH BERBUAT KEBAIKAN

Nafas kita terus berjalan seiring jalannya Waktu, setia menuntun kita ke pintu kematian..

Sebenarnya dunialah yang makin kita jauhi dan liang kuburlah yang makin kita dekati.

Satu hari berlalu, berarti satu hari pula berkurang umur kita.Nafas kita terus berjalan seiring jalannya Waktu, setia menuntun kita ke pintu kematian..

Sebenarnya dunialah yang makin kita jauhi dan liang kuburlah yang makin kita dekati.

Satu hari berlalu, berarti satu hari pula berkurang umur kita.

Umur kita yang tersisa di hari ini sungguh tak ternilai harganya, sebab esok hari belum tentu jadi bagian dari diri kita.

Karena itu,

jika hari berlalu tapi tiada Kebaikan dan Kebajikan yang kita lakukan maka akan keringlah batin kita.

Jangan tertipu dengan usia muda, karena syarat untuk mati tidaklah harus tua.

Jangan terperdaya dengan badan sehat, karena syarat untuk mati tidak pula harus sakit.

Teruslah berbuat baik… berkata baik…!

Walau tak banyak orang yang mengenalimu, tapi kebaikan dan kebajikan yang kita lakukanlah yang akan menuntun kita pada kebahagiaan, dan akan dikenang oleh mereka yang kita tinggalkan

BETAPA SAYANGNYA ALLAH PADA KITA…

BETAPA SAYANGNYA ALLAH PADA KITA…

Kebanyakan kita suka “mengeluh” dalam menjalankan kehidupan:

1. Ketika kita mengeluh: “Aduhai, penatnya aku.”

ALLAH menjawab: (وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتًا)

“ Dan KAMI jadikan tidurmu utk istirahat.(An Naba’ : 9)

2. Ketika kita mengeluh: “Beratnya dugaan ini , tak sanggup rasanya aku.

” ALLAH menjawab :

‎(لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا)

 “AKU tidak membebani seseorang, melainkan sesuai kesanggupannya”.(Al Baqarah : 286)

3. Ketika kita mengeluh :

“Serabut dan runsingnya aku.”

” ALLAH menjawab :

‎ ( أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ)

 “Hanya dgn mengingatKU, hati akan menjadi tenang.” (Ar Ra’d : 28)

4. Ketika kita mengeluh: “Apa yg aku buat ini semua sia-sia”.

” ALLAH menjawab :

‎(فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ)

“Siapa yang mengerjakan kebaikan sebesar biji zarah sekalipun, nescaya ia akan mendapatkan balasannya.”

(Al Zalzalah 7)

5. Ketika kita mengeluh:

 “tak ada seorangpun yang mau menolong aku.”

ALLAH menjawab:

‎(وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ)

” Berdoalah (mintalah) kepadaKU, nescaya Aku kabulkan.” (Al Ghafir : 60)

6. Ketika kita mengeluh : “ Aku sangat sedih.”

ALLAH menjawab:

‎( لَا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا ۖ )

“Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya AKU bersama kamu” (At Taubah : 40)

BETAPA SINGKATNYA KEHIDUPAN KITA INI

BETAPA SINGKATNYA KEHIDUPAN KITA INI

Waktu “di puncak” kita merasa banyak teman di sekeliling kita.

Waktu “Berkuasa” kita percaya dgn kuasa kita boleh melakukan apa saja.

Waktu “Tak Berdaya” barulah kita sedar siapa sebenarnya diri kita..

Waktu “Jatuh” kita baru sedar selama ini, siapakah teman yg memperalat dan memanfaatkan kita.

Waktu  “Sakit” kita baru tahu bahwa sihat itu lebih penting daripada harta.

Waktu “Miskin”  baru kita insaf  penting nya amalan sedekah.

Waktu “Usia Tua” baru kita tahu rupanya masih banyak amalan belum dikerjakan.

Waktu “di Ambang maut ” kita baru tahu begitu banyak waktu  terbuang sia-sia.

Waktu kita “mati”, siapakah di sisi dan jenis amalan apakah yang kita bawa pergi.

Ingatlah apa yg ditabur di sini itulah yang bakal dituai di sana.

Hidup di sini bukan nya lama dan bukan kekal selamanya.

Sahabat,

Indahnya hidup bukan kerana ramai orang mengenal kita, tapi masih adakah orang yang setia mendoakan kita miskipun kita telah tiada……