Manfaatkan Nikmat Di Jalan Allah

Lembutkan hati yang keras dengan memperbanyakkan zikrullah. Banyak mengingati Allah. Dunia jambatan kita menambah amal, bukan mengaut kekayaan hingga kita lupa semuanya hanya sementara saja.

Tak salah mencari harta demi kelangsungan hidup.Namun kita kena sedar tujuan kita berada di mukabumi ini.Banyakkan bermuhasabah diri.

Jauhi perkara² yang melalaikan.

Kemewahan salah satunya.

Mata dan hati akan menjadi buta hingga kewajipan kita sebagai hambaNya kita abaikan.

Allahu..

Jika sudah tersalah langkah masih sempat berpatah balik. Jangan dibiarkan langkah kaki menjerumuskan kita ke lembah dosa tanpa sempat bertaubat. Lembutkan hati yang keras dengan memperbanyakkan zikrullah. Banyak mengingati Allah. Dunia jambatan kita menambah amal, bukan mengaut kekayaan hingga kita lupa semuanya hanya sementara saja.

Tak salah mencari harta demi kelangsungan hidup.Namun kita kena sedar tujuan kita berada di mukabumi ini.Banyakkan bermuhasabah diri.

Jauhi perkara² yang melalaikan.

Kemewahan salah satunya.

Mata dan hati akan menjadi buta hingga kewajipan kita sebagai hambaNya kita abaikan.

Allahu..

Jika sudah tersalah langkah masih sempat berpatah balik. Jangan dibiarkan langkah kaki menjerumuskan kita ke lembah dosa tanpa sempat bertaubat.

Bukan suka-suka الله ﷻ uji kita

Bukan suka-suka الله ﷻ jodohkan kita dengan isteri yang suka melawan…

Bukan suka-suka الله ﷻ jodohkan kita dengan suami yang panas baran…

Bukan suka-suka الله ﷻ berikan kita anak yang degil dan nakal…

Bukan suka-suka الله ﷻ letakkan kita dalam keluarga yang tak kuat agama…

Bukan suka-suka الله ﷻ beri kita anak ramai…

Bukan suka-suka الله ﷻ langsung tidak beri anak pada kita…

Bukan suka-suka الله ﷻ beri kita pelbagai sakit…

Bukan suka-suka الله ﷻ aturkan kisah silam kita..

Jika bukan kerana kisah silam itu, kita mungkin akan rasa ‘tak banyak dosa” sangat…

Jika bukan kerana kisah silam itu, kita mungkin akan rasa “saya ni baik je”.

Jika bukan kerana kisah silam itu, kita mungkin tak bersungguh-sungguh memohon ampun daripada NYA.

Bukan saja-saja kita seorang je yang dapat Hidayah..

Dengan hidayah yang kita dapat tu sebenarnya akan jadi asbab kebaikan untuk orang lain.

Hidup kita الله ﷻ yang atur.

Isteri kita الله ﷻ yang punya.

Suami kita juga milik الله ﷻ…

Anak² kita الله ﷻ yang punya…

Duit kita الله ﷻ yang punya…

Kesihatan kita الله ﷻ yang punya…

Jadi, jika kita kehilangan duit, suami, isteri anak atau kita sakit maka redhakanlah.

Kerana semua itu bukan kita punya.

Punya الله ﷻ.

DIA boleh bagi kita dan DIA boleh ambil balik daripada kita bila-bila masa saja…

Namun usah lupa.الله ﷻ itu MAHA PENYAYANG.

DIA ambil sesuatu daripada kita sebab DIA nak bagi ‘sesuatu yang lebih besar’ untuk kita.

Sesuatu yang sangat kita perlukan yang kita tak pernah tahu.

Cuma الله ﷻ yang tahu.

Bersangka baik dengan الله ﷻ perlu kita aplikasikan.

Percayalah, apabila sentiasa bersangka baik dengan الله ﷻ, kita akan sentiasa Redha.

Jadi, usah kecewa.

Kita ada الله ﷻ.

Kita minta pada الله ﷻ.

Kita minta kekuatan pada الله ﷻ.

Kita yakin dengan الله ﷻ.

Kita redha dengan ketentuan الله ﷻ.

In Shaa Allah akhirnya kita dapat menerima semua kelemahannya dengan hati terbuka.

Tetapi, untuk mendapatkan hati terbuka itu, perlukan beberapa perlaksanaan.

Antaranya solat malam !!!

In Shaa Allah kekuatan itu kita akan perolehi.

Kita ada الله ﷻ !!!

Dan الله ﷻ itu ada di mana-mana.

Bukan hanya di Mekah dan Madinah sahaja.,

Jika di Mekah dan Madinah ada tempat-tempat mustajab, di tempat lain juga ada.

Jika kita berpuasa, doa kita mustajab.

Jika kita Solat malam, doa kita mustajab.

Dan الله ﷻ telah menggariskan panduan,

“SABAR dan SOLAT !!!”

Lakukanlah !!!

Dan perlahan-lahan, akhirnya kita dapati الله ﷻ akan gantikan semula semua yang DIA ambil dari kita tapi berbeza-beza bentuk pemberiannya.

Yang pasti, pemberian itu nyata lebih baik, lebih bagus dan lebih perlu..

In Shaa Allah.

Allah tak jadikan sesuatu itu saja-saja dan suka²..

2 Syarat Utama Mencari Suami

Dalam memilih calon suami. Pastikan paling kurang ada 2 benda ni.

1) orang yang ngaji agama, hidup dengan cara agama, amalkan agama.

2) cari yang tak tinggal sembahyang, tak hisap rokok, banyak faedah dapat suami yang tak hisap rokok.

Cari yang sekufu, misalnya kita ustazah/kita ngaji agama. Cari yang ustaz/ngaji agama juga.

Kalau kita ngaji agama, pakai purdah nikoh dengan mat rempit, lama lama kita akan jadi mek rempit.

Walhasil.. carilah yang sama sama minat agama, berjuang untuk agama baru harmoni rumah tangga. C&P.

Kita bukan sempurna

Kau mungkin lihat aku;

❤️Sebagai seorang yang alim

❤️Punya penuh ilmu di dada

❤️Sering berpakaian labuh dan menutup aurat

❤️Memakai niqab atau purdah

❤️Memakai pakaian mengikut syariat islam

❤️Sentiasa Memakai stokin

❤️Selalu mengenakan tudung melepasi dada

❤️Selalu memakai handsock

Tapi,kau jangan lupa aku jua bahkan pendosa yang tak lari dari kesilapan.Aku insan tak sempurna sepertimu. Saat kau terlihat aku berbuat kemungkaran,jangan sesekali takut untuk mencegah dan menegurku. Akan aku perbaiki akhlakku dengan sebaiknya. Aku mungkin terlihat baik pada pakaian tapi akhlakku mungkin tak seindah itu. Tak mencerminkan apa yang aku pakai.

Hati Menjadikan Manusia Amat Berharga

Jasad kita ibarat botol kosong lutsinar yang diisikan air di dalamnya.

Cantiknya botol itu bukan pada luaranya tapi pada isi dalamannya.

Rasulullah SAW bersabda,

“Ingatlah, dalam tubuh manusia itu ada segumpal daging. Kalau segumpal daging itu baik, maka akan baiklah seluruh tubuhnya. Tetapi, bila rosak, nescaya akan rosak pula seluruh tubuhnya. Segumpal daging itu adalah hati!“

(HR. Bukhari dan Muslim)

Ibrah Lima Jari

Ibrah Lima Jari

IBU JARI selalu berkata baik dan menyanjung.

JARI TELUNJUK suka menunjuk dan memerintah.

JARI TENGAH suka menyombong, hanya kerana merasa paling panjang.

JARI MANIS selalu menjadi teladan, baik dan sabar sehingga diberi hadiah cincin.

JARI KELINGKING biasanya lemah dan menjadi pak turut.

Dengan perbezaan setiap jari jemari di tangan kita dengan kekurangan dan kelebihan yang dimiliki masing-masing jari, mereka berada di satu tangan, jika digenggam ia menjadi kuat, bersatu dan saling mengukuh antara satu sama lain.

Ibrah ini memberi contoh tentang bagaimana kuat dan indahnya kebersamaan dalam hidup. Kita dilahirkan dengan segala perbezaan yang kita miliki dengan tujuan untuk saling menyayangi, tolong menolong, bersatu padu, berkongsi kelebihan, saling menghargai dan melengkapi.

Kita tidak dijadikan nafsi-nafsi dan saling mengenepi. Tidak juga saling menuduh, menyalah, merosak, iri hati serta saling memporak-perandakan.

Semua perbezaan yang ada pada kita adalah keindahan, agar kita rendah hati dan menghargai orang lain, tidak ada satu pun pekerjaan yang dapat kita selesaikan sendirian dengan sempurna.

Kita terlihat punya kelebihan, hanya kerana orang lain punya kekurangan. Begitu juga sebaliknya.

Sempena Sambutan Bulan Kebangsaan ini marilah kita saling bertolong bantu demi membangunkan negara yang sejahtera. Renungilah Firman Allah SWT:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. (Ali Imran ayat 103).

Laksanakan Sekarang Kerana Esok Belum Pasti

Laksanakan Sekarang Kerana Esok Belum Pasti

Setiap kita perlu sentiasa merebut kesempatan yang dimiliki untuk menyediakan bekalan bagi persiapan hari mendatang. Jangan sekali-kali kita menangguhkan peluang yang diberi.

Allah SWT berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah disiapkannya untuk hari esok; dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (al-Hasry: 18)

Hassan Al-Banna mengaitkan masa dengan kehidupan, “Masa adalah sebuah kehidupan. Kehidupan itu adalah masa yang dia habiskan bermula pada saat kelahiran sehingga ke saat kematiannya”.

Ibnul Jauzi berkata: Dunia adalah ladang beramal untuk menuai hasil di akhirat kelak. Dunia adalah tempat kita menjaja barang dagangan, sedangkan keuntungannya akan diraih di akhirat nanti. Barangsiapa yang memanfaatkan waktu lapang dan nikmat sihat dalam rangka melakukan ketaatan, maka dialah yang akan berbahagia. Sebaliknya, barangsiapa memanfaatkan keduanya dalam maksiat, dialah yang tertipu.

INGAT!!!!

Hari ini masih kuat dan gagah

Mungkin esok nak bangun pun termengah-mengah

Hari ini kalau tidak dibuat suruhan Allah

Belum tentu esok ada lagi peluang dari Allah.

Hari ini realiti yang mesti dilalui dengan tabah

Kerana esok hari belum pasti boleh berubah

Hari ini ahli maksiat berasa bangga dan megah

Esok hari mungkin menyesal tak sudah-sudah

Hari ini berpakaian baju dan jubah

Mungkin esok hanya kain kafan yang tiada lagi gah

Hari ini berpijak di atas tanah

Boleh jadi esok sudah jadi penghuni dalam tanah

Hari ini berkenderaan serba mewah

Mungkin esok hanya ada kereta jenazah

Hari ini janganlah bermegah-megah

Kerana esok hanyalah harapan dalam pasrah

Hari ini banyakkan doa dan berharap pada Allah

Semoga esok hidup dalam redha Allah

Hari ini kuatkan taat, banyakkan amal ibadah

Moga esok masih istiqamah

Hari ini andai datang ketentuan Allah

esok terimalah ia dengan tabah

Hari ini andai ada silap dan salah

Jangan tunggu esok untuk istighfar dan taubah.

Hari ini kita dalam taqdir Allah

Besok hari hanya dalam ilmu Allah.

Hari ini kita berukhuwah dan bermadah

Semoga esok dikumpulkan bersama di Jannah.

Korban Dan Hikmah

Korban Dan Hikmah

Bersyukurlah di atas nikmat Allah keatas kita. Antara tanda bersyukur ialah dengan melaksanakan ibadat  fardhu dan ibadat sunat.

Ibadat korban merupakan ibadat sunat yang paling disukai Allah pada hari raya Edul Adha. Rasulullah SAW bersabda:

مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ

Tidak ada amal keturunan Adam yang lebih disukai Allah pada Hari Edul Adha selain menyembelih korban. (Tirmizi No:1413)

Orang yang berkemampuan tetapi tidak melaksanakan korban seolah-olahnya tidak layak mendatangi masjid untuk melaksanakan ibadat solat. Rasulullah SAW  bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ وَجَدَ سَعَةً فَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

Daripada Abu Hurairah RA, telah bersabda Rasulullah SAW: Sesiapa yang ada kelapangan belanja tetapi tidak melakukan korban, maka janganlah dia menghampiri masjid kami. (Musnad Ahmad No: 7924) Status: Isnad Hasan

Beruntunglah mereka yang berusaha melaksanakan ibadat korban yang merupakan satu daripada amalan yang amat digalakkan setiap kali kedatangan hari raya korban.

Antara hikmah disyariatkan ibadah korban adalah:

1. Sebagai tanda ketaatan seorang hamba kepada Allah SWT. Ibadah korban mengingatkan kita tentang peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim AS yang telah diperintahkan Allah SWT untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail AS. Ia merupakan pengorbanan yang benar-benar menguji keimanan dan kesabaran mereka berdua. Perintah yang amat berat itu telah dilaksanakan atas dasar iman dan taqwa yang dilakukan tanpa ragu-ragu. Atas dasar ketaatan dan keikhlasan mereka, maka Allah SWT akhirnya telah memerintahkan agar Nabi Ismail AS digantikan dengan seekor kibash untuk disembelih.

2. Memupuk sikap prihatin dan peduli terhadap orang lain. Hal ini dapat dilihat melalui pengagihan daging korban kepada orang yang berhak menerimanya iaitu fakir miskin, jiran tetangga serta orang yang memerlukan.

3. Peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS dapat mendidik diri untuk bersikap sabar terhadap apa jua ujian yang diberikan oleh Allah SWT. Belajarlah agar tidak mudah mengeluh dan tetap redha dan bertawakal kepada-Nya.

Ketahuilah, apa pun ujian dan musibah yang berlaku, semuanya itu adalah ketentuan dan ketetapan daripada Allah SWT. Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 156:

ٱلَّذِينَ إِذَآ أَصَـٰبَتۡهُم مُّصِيبَةٌ۬ قَالُوٓاْ إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّآ إِلَيۡهِ رَاجِعُونَ

 “Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa oleh sesuatu musibah, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepadaNya jualah kami kembali”

4. Mengikis sifat tamak dan mewujudkan sifat pemurah  dalam membelanjakan harta ke jalan Allah. Ingatlah, harta yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada kita, bukan hak milik mutlak kita malah di dalamnya ada hak orang lain seperti golongan fakir miskin. Harta itu hendaklah disalurkan melalui sedekah, infaq, zakat juga melalui ibadah korban.

5. Ibadah korban melahirkan tanda kesyukuran kepada Allah SWT terhadap nikmat rezeki yang telah dikurniakan. Firman Allah SWT dalam surah Al-Hajj ayat 34:

 وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكًا لِّيَذْكُرُوا ٱسْمَ ٱللَّهِ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلْأَنْعَٰمِ ۗ فَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَٰحِدٌ فَلَهُۥٓ أَسْلِمُوا ۗ وَبَشِّرِ ٱلْمُخْبِتِينَ

Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah sebagai bersyukur terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, kerana itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah),

Marilah kita melaksanakan ibadat korban dengan kelebihan rezeki yang dikurniakan Allah SWT kepada kita. Semoga ibadah korban dan amal kebajikan yang kita lakukan atas dasar keikhlasan dan ketakwaan kepada Allah SWT diterima dan mendapat ganjaran pahala yang berlipat ganda.

Hidup Suatu Pengorbanan

Hidup Suatu Pengorbanan

Hidup memerlukan pengorbanan. Ada orang yang melalui kehidupan dengan pelbagai pengorbanan hasil daripada ujian yang dilalui.

Kadangkala pengorbanan yang dilakukan bukan kepalang dan amat pedih untuk diharungi. Namun walau seberat manapun ujian daripada Allah, sebagai hamba yang taat, kita perlu ingat setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Setinggi manapun pengorbanan yang perlu kita lakukan, sudah pasti tidak sehebat pengorbanan yang pernah dilakukan oleh Nabi Ibrahim AS.

Nabi Ibrahim tidak ada anak sehingga berusia sekitar 90 tahun, kemudian baru Allah kurniakan anak hasil perkahwinan dengan Siti Hajar bernama Ismail. Selepas mendapat anak, tiba-tiba diarahkan untuk meninggalkan isterinya Siti Hajar dan anaknya Ismail di tengah padang pasir Mekah yang kering kontang.

Setelah Ismail AS meningkat remaja, Allah menguji sekali lagi Nabi Ibrahim dengan memerintahkan pula untuk menyembelih anak kesayangannya itu. Biarpun sangat kasihkan Ismail namun dia tetap taat melaksanakan perintah Allah. Namun, Allah akhirnya menggantikannya dengan seekor kibash. Firman Allah SWT:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعْىَ قَالَ يَٰبُنَىَّ إِنِّىٓ أَرَىٰ فِى ٱلْمَنَامِ أَنِّىٓ أَذْبَحُكَ فَٱنظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَٰأَبَتِ ٱفْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّبِرِينَ

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Wahai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; In Sya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar” (As-Saffat: 102)

Adakah kita mewarisi sifat Ibrahim AS yang sanggup mengorbankan sesuatu yang amat disayangi semata-mata melaksanakan perintah Allah?

Adakah kita mewarisi sifat Siti Hajar sebagai seorang isteri yang kuat dan tabah ketika mendengar dia dan anaknya Ismail akan ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang berdua beranak? Lantas dia bertanya kepada Nabi Ibrahim: Adakah ini memang perintah daripada Allah?” Nabi Ibrahim menjawab, “Ya.” Lantas Siti Hajar berkata  “Sesungguhnya Allah tidak akan mensia-siakan kami”.

Adakah kita mewarisi sifat Nabi Ismail yang taat dan sabar sebagai seorang anak? Apabila ayahnya Nabi Ibrahim AS memberitahu untuk menyembelihnya atas perintah Allah, lantas dia menjawab:

Wahai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; In Sya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar” (As-Saffat: 102).

Sanggupkah kita mengorbankan keselesaan, harta, tenaga, masa demi melaksanakan ketaatan kepada perintah Allah?

Mungkin ada di antara kita perlu mengorban masa dan wang ringgit untuk memastikan ibu dan bapa yang kurang sihat mendapat rawatan yang terbaik. Jangan mengeluh kerana itu semua adalah ujian daripada Allah. Allah mahu melihat sejauh mana ketaatan kita kepada Allah SWT.

Anggaplah semua pengorbanan kita itu satu ibadah. Dengan adanya perasaan sebegini maka kita akan mampu mengawal diri agar tidak mudah merasa kecewa dan marah. Ambil iktibar, hidup ini penuh dengan ujian yang menuntut pengorbanan.

Orang yang baik dan soleh, Allah SWT akan sentiasa menguji dengan pelbagai ujian. Namun, tidak perlu gusar kerana ujian-ujian tersebut hanya sementara sifatnya, dan selepas itu Allah SWT akan memberikan kesenangan pula kepadanya sepertimana Firman Allah SWT

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا  إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan (al-Insyirah: 6)

Hidup ini ialah suatu pengorbanan. Beruntunglah bagi mereka yang tidak mengeluh apabila berhadapan dengan ujian ini dan redha dengan apa yang Allah SWT anugerahkan sama ada baik mahupun buruk.

Create your website with WordPress.com
Get started