Category: CINTA RASULULLAH SAW.

41 AKHLAK MULIA RASULULLAH SAW.

💕AKHLAK RASULULLAH  ﷺ💕

١. Baginda selalu diam.

٢. Berbicara ketika perlu.

٣. Perbicaraannya fasih, ringkas tetapi padat .

٤. Menghadapkan seluruh tubuhnya bila berbicara dengan seseorang.

٥. Hatinya selalu sedih (inginkan umat dalam kebaikan dan terlepas dari azab الله swt).

٦. Selalu menundukkan pandangan kerana tawaddu’.

٧. Berfikir terus-menerus.

٨. Menghargai nikmat sekecil apa pun tanpa memperlekehkannya.

٩. Tidak pernah mencela makanan. Apabila suka, Baginda akan makan. Jika tidak, ditinggalkannya tanpa mencelanya.

١٠ . Tidak pernah marah yang ada kaitan dengan urusan dunia.

١١ . Marah bukan kerana nafsu.

١٢ . Apabila kebenaran dipermainkan, Baginda akan bangkit untuk berusaha mempertahankannya.

١٣ . Apabila marah Baginda akan memalingkan muka.

١٤ . Apabila suka Baginda akan memejamkan mata.

١٥ . Tidak pernah berkata kotor, berbuat keji dan melampaui batas.

١٦ . Tidak pernah berteriak-teriak di pasar.

١٧ . Tidak pernah membalas kejahatan dengan kejahatan. Malah Baginda memaafkan & berlapang dada.

١٨ . Tangan Baginda tidak pernah memukul selain untuk berjihad dijalan الله  swt.

١٩ . Apabila menghadapi dua  perkara Baginda memilih yang paling mudah selagi ia bukan dalam perkara ma’siat.

٢٠ . Di rumah, Baginda adalah manusia biasa yang membasuh pakaian, memerah susu & membuat sendiri segala keperluan diri.

٢١ . Ketika duduk atau pun berdiri, Baginda selalu berzikir.

٢٢ . Raut wajahnya selalu ceria, perangainya dapat dicontohi dengan mudah, lemah lembut & peramah.

٢٣ . Tidak pernah bersikap keras dan bertindak kasar, berteriak-teriak, lebih-lebih lagi mencela orang lain.

٢٤ . Tiga perkara yang dijauhi; perselisihan, bongkak & segala yang tidak diperlukan.

٢٥ . Tidak pernah mencela & memaki hamun orang lain.

٢٦ . Tidak pernah mencungkil rahsia orang lain.

٢٧ . Tidak pernah berbicara kecuali sesuatu yang menjanjikan pahala.

٢٨ . Perbicaraannya memukau sesiapa pun yang mendengarnya lalu terpegun seolah-olah ada burung melintas di atas kepala mereka.

٢٩ . Sesiapa yang melihat Baginda sepintas lalu akan merasa gerun & hormat terhadapnya.

٣٠ . Sesiapa yang selalu bergaul & telah dekat mengenali Baginda, akan menyayanginya sepenuh jiwa raga.

٣١ . Baginda pasti memberi tempat kepada orang yang ingin duduk & tidak membezakan di kalangan mereka.

٣٢ . Sesiapa yang meminta sesuatu, pasti dipenuhinya atau jika sebaliknya ditolak dengan tutur kata yang lemah lembut.

٣٣ . Tangan Baginda selalu terbuka kepada sesiapa sahaja tanpa pilih kasih. Baginda adalah ayah bagi mereka semua.

٣٤ . Di mana pun Baginda berada, di situ terpancar cahaya ilmu, sikap malu & sabar serta amanah.

٣٥ . Tidak ada yang berani meninggikan suara di hadapan Baginda kerana kewibawaan Baginda.

٣٦ . Semua mengakui keutamaannya kerana ketaqwaannya ; menghormati orang tua, menyayangi yang kecil, mengutamakan orang yang ada hajat, menjaga keperluan & kebajikan orang asing.

٣٧ . Tidak terus memotong percakapan orang lain. Jika ingin memotong, Baginda hentikan dahulu atau pun berdiri.

٣٨ . Paling berlapang dada.

٣٩ . Paling tepat dalam berbicara.

٤٠ . Paling halus keperibadiannya.

٤١ . Paling ramah & beradab dalam pergaulan & muamalahnya.

💕💕(Dipetik daripada Biografi Lengkap Rasulullah saw oleh Dr Sayyid Muhammad bin Alawi Al Maliki) C&P.

45 CIRI FISIK DAN PENAMPILAN RASULULLAH ﷺ

45 CIRI FISIK DAN PENAMPILAN RASULULLAH ﷺ

Oleh Tebuireng Online [M. Abror Rosyidin]

Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari dalam kitab “Nur al Mubin fi Mahabbati Sayyidi al Mursalin” menjelaskan tentang 45 ciri fisik dan penampilan Rasulullah ﷺ berdasarkan beberapa hadits, yaitu dari Sayyidina Ali bin Abu Thalib ra, Amr bin Huraits ra, dan beberapa hadits lain. Berikut adalah ke-45 ciri fisik dan penampilan Rasulullah ﷺ:

1. Rasulullah ﷺ bukanlah orang yang sangat tinggi dan juga bukan orang yang sangat pendek. Beliau ﷺ merupakan orang dengan tinggi badan sedang.

2. Rambutnya tidak terlalu keriting dan juga tidak lurus, tetapi keriting berombak (antara keriting dan lurus).

3. Rasulullah tidak gemuk badannya dan tidak bulat wajahnya.

4. Di wajah beliau ﷺ terdapat bulatan putih kemerah-merahan.

5. Kedua matanya sangat hitam.

6. Bulu matanya panjang.

7. Tulang dan bahunya besar.

8. Kulitnya tidak berambut banyak, tapi berbulu dada sampai ke puser.

9. Kedua telapak tangan dan kedua telapak kakinya tebal.

10. Jika berjalan seperti turun dari atas jalan yang melandai. jika menoleh, menoleh bersama-sama (badannya).

11. Antara kedua belikatnya terdapat cap kenabian, yaitu cap khatamun Nabiyyin.

12. Dadanya paling bagus.

13. Dialek dan aksennya juga paling bagus.

14. Wataknya paling lembut, paling mulia cara bergaulnya, barangsiapa melihatnya sekejap akan merasa takut dan barangsiapa bergaul dengannya akan senang dengannya. Orang yang mensifatinya mengatakan, ”Saya belum pernah melihat sebelumnya dan sesudahnya, orang seperti beliau ﷺ”.

15. Beliau ﷺ adalah orang yang bagus bodinya, antara kedua pundaknya bidang.

16. Rambutnya turun sampai kedua pundaknya, kadang-kadang sampai ke cuping telinga (tempat anting-anting), kadang-kadang sampai ke tengah-tengah kedua telinganya.

17. Jenggotnya lebat.

18. Kedua telapak tangannya tebal, maksudnya jari-jarinya tebal.

19. Kepalanya dan tulang-tulang persendiannya besar.

20. Saluran air matanya merah, dadanya berbulu, yaitu bulu lembut dari dada sampai ke pusar seperti bentuk pedang.

21. Wajahnya bersinar seperti bulan malam purnama. Wajahnya adalah bulan.

22. Suaranya bagus.

23. Kedua pipinya rata.

24. Mulutnya lebar.

25. Perut dan dadanya rata.

26. Kedua pundak, kedua lengannya dan dada bagian atasnya berbulu.

27. Lengannya panjang.

28. Telapak tangannya lebar.

29. Pecahan kedua matanya panjang.

30. Daging pada kedua tumitnya sedikit.

31. Di antara kedua belikatnya terdapat cap kenabian seperti kancing gelang kaki, dan seperti telor burung dara.

32. Jika Nabi ﷺ berjalan, bumi seperti melipat untuknya, dan para sahabat jika berjalan bersama beliau ﷺ terasa seperti mengejar-ngejar, sedangkan beliau ﷺ tidak memperhatikannya.

33. Beliau ﷺ menurunkan rambut kepalanya kemudian memisahnya, menyisir rambut kepalanya, kemudian menyisir jenggotnya, memberi celak pada tiap-tiap matanya dengan batu bahan celak setiap malam ketika hendak tidur.

34. Baju yang beliau ﷺ sukai adalah gamis dan warna putih. Beliau ﷺ bersabda, “Warna putih adalah sebaik-baik pakaian kalian, maka kenakanlah pakaian warna putih, dan kafanilah jenazah-jenazah kalian dengan kain putih”.

35. Hubrah, yaitu kain yang dipakai selimut oleh beliau ada warna merahnya.

36. Lengan baju beliau ﷺ sampai ke pergelangan tangan.

37. Kadang-kadang beliau ﷺ memakai pakaian merah, sarung dan selendang (pakaian luar).

38. Kadang-kadang beliau ﷺ memakai dua pakaian yang berwarna seperti debu atau kadang memakai jubah yang sempit kedua lengannya.

39. Sesekali beliau ﷺ memakai pakaian quba’ (jenis pakaian luar).

40. Kadang-kadang memakai sorban berwarna hitam, dibawahnya memakai kopiyah, dan kadang-kadang memakai kopiyah tanpa sorban, atau memakai sorban tanpa kopiyah.

41. Beliau ﷺ menurunkan ujung sorban ke tempat antara kedua belikatnya. Sebagaimana yang diriwayatkan dari Amr bin Huraits ra. berkata, “Saya melihat Rasulullah ﷺ di atas mimbar dengan memakai sorban hitam dengan menurunkan kedua ujungnya sampai ke tempat antara dua belikatnya”.

42. Kadang-kadang Rasulullah ﷺ memakai pakaian dari bulu atau kain berwarna hitam. Beliau ﷺ kadang-kadang memakai pakaian yang mudah dipakai dari kain katton (kapas), dari wol (bulu), atau dari kain lena yang teruat dari pohon rami, dan tidak suka dengan pakaian orang-orang yang sombong. Beliau ﷺ bersabda:

مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلاَءَ لَمْ يَنْظُرِ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَة

“Barangsiapa menarik pakaiannya karena sombong, maka Allah tidak mau melihatnya pada hari kiamat”.[1]

Imam Muslim meriwayatkan, bahwa Nabi ﷺ bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ خَرْدَل مِنْ كِبْر، وَ لاَ يَدْخُلُ النَّارَ

مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةِ خَرْدَل  مِنْ إِيمَانٍ . فَقَالَ رَجُلٌ : يا رسول الله إني أحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبِي حَسَنًا وَنَعْلُي حَسَنَةً أفمن الكبر ذالك؟. فَقَالَ  لا, إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاس

“Tidak masuk surga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji sawi, dan tidak masuk neraka orang yang di dalam hatinya masih ada iman sebesar biji sawi”. Berkatalah seorang laki-laki :”Wahai Rasulullah, saya senang jika baju saya bagus dan kedua sandal saya bagus, apakah hal itu termasuk sombong ?”. Sabda beliau ﷺ: “Tidak, sesungguhnya Allah itu indah, suka keindahan. Sombong itu menolak kebenaran dan merendahkan orang lain” ).[2]

43. Beliau ﷺ memakai cincin (yang diukir diatasnya nama beliau yang mulia, dan beliau ﷺ menyetempel surat-surat yang dikirim ke raja-raja dengan cincin tersebut. Beliau ﷺ memakainya di jarinya, dan cincin itu tidak seperti cincin yang dipakai orang-orang sekarang untuk perhiasan.

44. Beliau ﷺ memakai sepatu dan sandal.

45. Beliau ﷺ jika memakai gamis memulai dengan sisi kanannya. Jika memakai pakaian baru, memberinya nama dengan namanya, seraya berdoa :

اللَّهُمَّ أَنْتَ كَسَوْتَنِي هَذَا الْقَمِيصَ ، أَوِ الرِّدَاءَ، أَوِ الْعِمَامَةَ ، أَسْأَلُكَ خَيرَهُ، وَخَيْرَ مَا صُنِعَ لَهُ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ ، وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَه

“Ya Allah, Engkau telah memberiku pakaian dengan gamis ini, atau pakaian selendang ini, atau sorban ini, maka saya memohon kepada-Mu kebaikannya dan kebaikan diciptakannya pakaian ini, dan saya berlindung kepada-Mu dari kejelekannya dan kejelekan diciptakannya pakaian ini”[3].

*Diterjemahkan oleh Ustadz Zainur Ridlo, M.Pd.I. dari kitab Nur al-Mubin fi Mahabbati Sayyidi al-Mursalin karya Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari.

[1] Hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim.

[2] Hadis riwayat Imam Muslim dan Imam Ahmad.

[3] Hadis riwayat Imam Ibnu Hibban dan Imam Abu Ya’la.

MENELADANI AKHLAK RASULULLAH ﷺ

MENELADANI AKHLAK RASULULLAH ﷺ

Ustadz Dr. Firanda Andirja, M.A

Aisyah radhiyallahu anha telah menyimpulkan bahawa akhlak Nabi ﷺ adalah Al Qur’an.

Nabi Muhammad ﷺ adalah sosok yang berakhlak mulia, bahkan sebelum beliau diangkat menjadi nabi, sebagaimana hal ini diakui oleh kaum Quraisy sendiri, baik yang beriman maupun yang kafir di antara mereka.

Saat Nabi Muhammad ﷺ diperintahkan untuk mulai mendakwahi kerabat terdekat, beliau ﷺ pun naik di atas bukit Shafa, lantas memanggil Bani Fihr dan Bani Adi yang merupakan kerabat dekat beliau ﷺ agar berkumpul. Dikisahkan bahawa mereka semua, tanpa terkecuali, ketika itu mengakui bahawa Nabi Muhammad ﷺ adalah seorang yang jujur, tidak pernah sekali pun berbohong.

Abu Sufyan radhiyallaahu anhu yang ketika itu masih kafir, ditanyai oleh Kaisar Romawi tentang akhlak Nabi Muhammad ﷺ. Abu Sufyan pun menjawab bahawa Nabi Muhammad ﷺ tidak pernah sekalipun berdusta atau pun berkhianat.

Seorang pendeta Yahudi yang akhirnya menjadi salah satu sahabat terbaik Rasulullah ﷺ, yaitu Abdullah bin Salam radhiyallaahu anhu, menuturkan bahawa wajah Nabi Muhammad ﷺ menampakkan bahawa beliau ﷺ bukanlah sosok yang pernah berdusta.

Akhlak Nabi Muhammad ﷺ adalah mukjizat, kerananya ia sempurna dan mencakup segala aspek kehidupan, mulai dari adab yang tampaknya paling sepele hingga yang paling urgen, mulai dari urusan dalam rumah tangga hingga ketika berurusan dengan masyarakat secara umum.

Suatu ketika Rasulullah ﷺ pernah ditanyai tentang dhabb, sebuah makanan yang tidak beliau ﷺ sukai. Namun beliau ﷺ tetap menjawab pertanyaan tersebut dengan penuh tata krama, dengan mengatidakan bahawa makanan tersebut tidak biasa dimakan di kampung halaman beliau ﷺ, sehingga beliau tidak terbiasa memakannya, tanpa sedikit pun mencela makanan tersebut.

Anas bin Malik radhiyallaahu anhu yang melayani Rasulullah ﷺ selama 10 tahun, menuturkan bahawa dirinya tidak pernah dihardik, atau pun ditegur secara kasar oleh Rasulullah ﷺ terkait kesalahan yang ia lakukan selama melayaninya.

Bukankah sudah sering kita baca bahawa Rasulullah ﷺ juga sosok yang memuliakan para budak, bahkan beliau ﷺ pernah menjenguk bekas pelayan beliau  ﷺ yang ketika itu masih beragama Yahudi.

Suatu ketika seorang badui secara tiba-tiba menarik selendang Rasulullah ﷺ, lalu dengan hanya menyebut nama beliau ﷺ  (tanpa panggilan Rasulullah) ia serta-merta meminta kain yang sedang beliau ﷺ kenakan sebagai selendang. Rasulullah ﷺ tidak sedikit pun memarahinya atau pun bermuka masam terhadapnya. Rasulullah ﷺ malah tersenyum kepadanya, sembari memberikan selendang tersebut kepada si arab badui.

Lihatlah bagaimana kaum kafir Quraiys mengusir Rasulullah ﷺ dari Mekkah dengan penuh kekejaman, namun ketika berhasil menaklukkan Mekkah, hal pertama yang beliau ﷺ lakukan adalah menawarkan pemaafan atas segala kesalahan mereka dengan penuh kerendahan hati, hingga masuk Islam lah mereka dengan berbondong-bondong.

Rasulullah ﷺ sering membawa serta cucu-cucu beliau ﷺ  (Umamah, Hasan, dan Husein) ketika shalat, dan membiarkan mereka menaiki punggung beliau ﷺ hingga memperlama sujud beliau ﷺ.

Rasulullah ﷺ adalah sosok nabi dan rasul yang memerintahkan para imam untuk mempersingkat durasi shalat ketika terdengar tangisan anak kecil. Beliau ﷺ adalah sosok yang terbiasa menghampiri anak-anak yang sedang bermain, lalu mengucapkan salam sembari bercengkrama dengan mereka.

Ketika Rasulullah ﷺ  menyelenggarakan acara walimah pernikahannya dengan Zainab binti Jahsy, para sahabat yang memang sangat senang berdekatan dengan beliau ﷺ  terlupa akan waktu, sehingga mereka terlalu lama berada di rumah Rasulullah ﷺ. Namun ternyata Rasulullah ﷺ merasa malu untuk meminta mereka untuk pergi, hingga Allah menurunkan ayat terkait hal ini, agar para sahabat mengingat waktu dan tidak berlama-lama ketika bertamu kepada Rasulullah ﷺ.

Shafiyyah binti Huyai radhiyallaahu anha, adalah istri Rasulullah ﷺ  yang sebelumnya merupakan putri terhormat dari keluarga Yahudi yang terkenal alim nan terhormat pula. Ayah, suami, dan saudaranya mati terbunuh pada peristiwa pengusir

an Yahudi Bani Nadhir dari Madinah, setelah mereka mengkhianati perjanjian damai dengan kaum muslimin di Perang Khandaq. Namun demikian, Shafiyyah mengakui akan mulianya akhlak dan budi pekerti Rasulullah ﷺ. Dikisahkan bahawa Rasulullah ﷺ pernah menjadikan paha beliau sebagai pijakan Shafiyyah untuk menaiki unta.  Shafiyyah juga pernah mengunjungi suaminya, Rasulullah ﷺ , ketika beliau ﷺ  sedang beri’tikaf. Setelah saling berbincang beberapa saat, Rasulullah ﷺ  pun mengantar Shafiyyah untuk pulang.

Rasulullah ﷺ kadang berjalan tanpa alas kaki, dan sangat zuhud terhadap kenikmatan duniawi, walau kemewahan dunia sangat mudah untuk beliau ﷺ dapatkan.

Rasulullah ﷺ  adalah sosok yang sangat dermawan. Kisah kedermawanan beliau ﷺ  terlalu banyak untuk dituliskan dalam uraian singkat ini. Suatu ketika seorang sahabiah pernah memberi hadiah baju kepada Rasulullah ﷺ, dan beliau ﷺ  menerima baju tersebut kerana memang sedang membutuhkannya. Baru saja beliau ﷺ memakainya, tiba-tiba salah seorang sahabat datang menghampiri beliau ﷺ , lalu meminta baju tersebut. Rasulullah ﷺ pun langsung memberikan baju tersebut kepadanya.

Semoga pengingat membuat kita semakin bersemangat untuk terus meningkatkan kualitas akhlak kita, sehingga dengannya kualitas keislaman dan keimanan kita semakin membaik.

MENGEJAR PAHALA MELALUI SARANAN RASULULLAH SAW.

MENGEJAR PAHALA MELALUI SARANAN RASULULLAH SAW.

➡(1) APAKAH ENGKAU MAU DEKAT DENGAN ALLAH TA’ALA ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد فأكثروا الدعاء.

أَقْرَبُ مَا يَكُونُ الْعَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ فَأَكْثِرُوا الدُّعَاءَ

(muslim 744)

Kondisi yang paling dekat antara seorang hamba dengan Rabb_Nya adalah tatkala ia sujud dalam sholat maka perbanyaklah do’a.

📚 HR. MUSLIM

➡(2) APAKAH ENGKAU MAU PAHALA HAJI ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

 العمرة في رمضان كحجة معي.

Umroh pada bulan Ramadhan nilainya seperti pahala haji bersamaku.

📚 HR.BUKHORI MUSLIM

➡(3) APAKAH ENGKAU MAU RUMAH DI SYURGA ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

من بنى مسجدا لله بنى الله له بيتا في الجنة.

Barangsiapa yang membangun sebuah masjid kerana Allah Ta’ala niscya Allah Ta’ala akan membangunkannya sebuah rumah disyurga.

📚 HR. MUSLIM

➡(4) APAKAH ENGKAU MAU MERAIH RIDHO ALLAH TA’ALA ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إن الله ليرضى عن العبد يأكل الأكلة فيحمده عليها_ 

ويشرب الشربة فيحمده عليها.

Sungguh Allah Ta’ala ridho kepada seorang hamba yang tatkala selesai makan ia memuji Allah,

Dan tatkala ia selesai minum ia memuji Allah Ta’ala akan kenikmatan tersebut.

📚 HR. MUSLIM

➡(5) APAKAH ENGKAU MAU DICATATKAN PAHALA PUASA SETAHUN PENUH ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

صوم ثلاث أيام من كل شهر صوم الدهر كله.

Berpuasa tiga hari dalam sebulan seperti halnya puasa setahun penuh.

📚 HR. BUKHORI MUSLIM

➡(6) APAKAH ENGKAU MAU AGAR DOAMU DIKABULKAN ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

الدعاء لا يرد بين الأذان والإقامة.

Do’a diantara adzan dan iqomat tidaklah tertolak.

📚 HR. ABU DAUD

➡(7) APAKAH ENGKAU MAU PAHALA SEBESAR GUNUNG ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

من شهد الجنازة حتى يصلي عليها فله قيراط ومن شهدها حتى تدفن فله قيراطان ، قيل وما القيرطان ، قال : مثل الجبلين العظيمين.

Barangsiapa yang ikut menghadiri jenazah Muslim sampai selesai disholatkan maka ia mendapatkan pahala satu qiroth,

Dan barangsiapa yang menghadiri jenazah sampai selesai dikuburkan akan mendapatkan pahala dua qiroth.

Sahabat bertanya : apakah dua qiroth itu?

Rasullullah menjawab : seperti dua gunung yang besar.

📚 HR. BUKHORI MUSLIM

➡(8) APAKAH ENGKAU MAU MENJADI PENDAMPING NABI DI SYURGA ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

أنا وكافل اليتيم في الجنة هكذا, وأشار بالسبابة والوسطى.

Aku dan penyantun anak yatim di syurga seperti ini.

Sambil beliau mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengah.

📚 HR. BUKHORI

➡(9) APAKAH ENGKAU MAU PAHALA ORANG YANG BERJIHAD DIJALAN ALLAH ATAU PAHALA ORANG YANG BERPUASA ATAU PAHALA ORANG YANG SHOLAT MALAM ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

الساعي على الأرملة والمسكين كالمجاهد في سبيل الله_ 

وأحسبه قال :

وكالقائم لا يفتر وكالصائم لا يفطر.

Penopang para janda dan orang-orang miskin keadaannya seperti orang yang berperang dijalan Allah.

Berkata perawi hadits :

Dan aku juga menduga Nabi bersabda :

Dan seperti orang yang senantiasa sholat Lail tidak pernah merasa bosan dan seperti orang yang berpuasa tidak pernah berbuka.

📚 HR. BUKHORI MUSLIM

➡(10) APAKAH ENGKAU MAU AMALANMU TERUS MENGALIR SETELAH WAFATMU ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

إذا مات الانسان انقطع عمله إلا من ثلاث : صدقة جارية ، أو علم ينتفع به أو ولد صالح يدعو له.

Jika seseorang wafat maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara :

Sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, anak sholeh yang mendo’akannya.

📚 HR. MUSLIM

➡(11) APAKAH ENGKAU MAU PAHALA SHOLAT MALAM SEMPURNA ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

من صلى العشاء في جماعة فكأنما قام نصف الليل،

ومن صلى الصبح في جماعة فكأنما صلى الليل كله.

Barangsiapa yang melaksanakan sholat Isya berjama’ah maka seakan-akan ia menghidupkan sholat Lail setengah malam,

Dan barangsiapa yang sholat Subuh berjama’ah maka seakan-akan ia menghidupkan sholat Lail semalam penuh.

📚 HR. MUSLIM

➡(12) APAKAH ENGKAU MAU AGAR TIMBANGAN KEBAIKANMU MENJADI BERAT ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

 كلمتان حبيبتان إلى الرحمن خفيفتان على اللسان ثقيلتان في الميزان :

سبحان الله وبحمده ،

سبحان الله العظيم.

Dua kalimat yang dicintai Allah Ta’ala ringan diucapkan

berat ditimbangan :

Subhanallahi wa bihamdi

Subhanallahil ‘adzhim.

📚 HR. BUKHORI

➡(13) APAKAH ENGKAU MAU DILAPANGKAN REZKI DAN DIPANJANGKAN UMUR ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

من سره أن يبسط له في رزقه أو ينسأ له في أثره فليصل رحمه.

Barangsiapa yang ingin agar rezekinya lapang ataukah agar umurnya panjang maka hendaklah ia senantiasa menyambung tali silaturahmi.

📚 HR. BUKHORI

➡(14) APAKAH ENGKAU MAU AGAR ALLAH TA’ALA MENCINTAI PERJUMPAAN DENGANMU ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

من أحب لقاء الله أحب الله لقاءه.

Barangsiapa yang cinta perjumpaannya dengan Allah Ta’ala maka Allah Ta’ala pun akan cinta perjumpaan dengannya.

📚 HR. BUKHORI

➡(15) APAKAH ENGKAU MAU MENDAPAT  JAMINAN PENJAGAAN DARI ALLAH ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

 من صلى الصبح فهو في ذمة الله.

Barangsiapa yang sholat Subuh maka ia berada dalam jaminan penjagaan Allah Ta’ala.

📚 HR. MUSLIM

➡(16) APAKAH ENGKAU MAU AGAR DOSAMU DIAMPUNI ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alihi wa sallam bersabda :

من قال سبحان الله وبحمده في يوم مائة مرة حطت خطاياه وان كانت مثل زبد البحر.

Barangsiapa mengucapkan subhanallahi wa bihamdi 100 kali dalam sehari niscaya Allah akan menghapuskan dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan.

📚 HR. BUKHORI MUSLIM

➡(17) APAKAH ENGKAU MAU AGAR ALLAH MENGANGKAT DERAJATMU ?

💎 Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

 و ما تواضع أحد لله إلا رفعه الله عز و جل.

Tidaklah seseorang bersifat tawadhu rendah hati kecuali Allah Ta’ala akan mengangkat derajatnya.

📚 HR. MUSLIM

Jama’ah…

Ternyata solusinya ada pada sabda dan tuntunan Nabi kita

Shallallahu ‘alaihi wa sallam

Mari semakin semangat mengkaji dan belajar sunnah.

Wallahu Al-Muwaffiq.

الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات

Raih amal soleh dengan menyebarkan kiriman ini , semoga bermanfaat.

Jazakumullahu khoiron.

10 AMALAN AGAR BOLEH BERSAMA NABI ﷺ PADA TINGKATAN SYURGA FIRDAUS

10 AMALAN AGAR BOLEH BERSAMA NABI ﷺ PADA TINGKATAN SYURGA FIRDAUS ◾

(01). Taat kepada Allah dan Rasul-Nya ﷺ

“Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya, mereka itu akan bersama-sama (di akhirat) dengan orang-orang yang telah dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu : para Nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang soleh. Dan mereka itu sebaik-baik teman” (QS. An-Nisaa’ : 69)

(02). Mencintai Nabi Muhammad ﷺ

“Kami tidak pernah gembira tentang sesuatu melebihi kegembiraan kami terhadap sabda Nabi ﷺ : “Engkau Akan Bersama Dengan Siapa Yang Engkau Cintai”. Anas berkata : “Aku mencintai Nabi ﷺ, Abu Bakar dan Umar. Dan aku pun berharap akan bersama mereka dengan sebab kecintaanku kepada mereka, meskipun aku tidak beramal seperti amalan mereka” (HR. Bukhari no. 3688 dan Muslim no. 2639, hadits dari Anas bin Malik)

(03). Melaksanakan rukun Islam serta tidak durhaka kepada kedua orang tua

“Seorang laki-laki telah datang kepada Nabi ﷺ kemudian ia berkata : “Wahai Rasulullah, aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan selain Allah dan sungguh engkau adalah utusan Allah. Aku telah solat lima waktu, menunaikan zakat hartidaku dan berpuasa di bulan Ramadhan”. Maka Nabi ﷺ bersabda : “Barangsiapa yang telah mati atas dasar ini, maka ia akan bersama dengan para Nabi, para shiddiqin, dan para syuhada pada Hari Kiamat seperti ini – sambil mengacungkan 2 jari – selagi ia tidak durhaka kepada kedua orang tuanya” (HR. Ahmad, Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban, hadits dari ‘Amr bin Murrah al-Juhani, Shahiihut Targhiib no. 2515)

(04). Memperbanyak solat sunnah

“Aku pernah bermalam bersama Rasulullah ﷺ, lalu aku pun menyiapkan air wuduk dan keperluannya. Beliau bersabda kepadaku : “Mintalah sesuatu !”. Maka aku menjawab : “Aku meminta kepadamu agar aku dapat bersamamu di Syurga”. Beliau menjawab : “Ada lagi selain itu ?”. Aku katidakan : “Itu saja ya Rasulullah”. Maka beliau bersabda : “Maka bantulah aku atas dirimu itu dengan memperbanyak sujud (solat)” (HR. Muslim no. 489, dari Rabi’ah bin Ka’ab al-Aslami)

(05). Memperbanyak membaca shalawat

“Sesungguhnya manusia yang paling utama (dekat) denganku pada Hari Kiamat adalah yang paling banyak bershalawat atasku” (HR. At-Tirmidzi, hadits dari Abdullah bin Mas’ud, Shahiihut Targhiib wat Tarhiib no. 1668)

(06). Merawat dan menyantuni anak yatim

“Aku dan orang yang merawat anak yatim di Syurga kelak seperti ini” dan beliau pun memberi isyarat dengan jari tengah dan telunjuknya” (HR. Bukhari no. 6005, hadits dari Sahl bin Sa’d)

(07). Mendidik dua anak wanita sehingga menjadi wanita mukminah solehah

“Barangsiapa yang memelihara (mendidik) dua wanita sampai mereka dewasa, maka aku akan masuk Syurga bersamanya kelak seperti ini”, beliau pun mengisyaratkan jari telunjuk & jari tengahnya” (HR. Bukhari, hadits Anas, Shahih al-Adabul Mufrad no. 686)

(08). Memiliki akhlak yang mulia

“Sesungguhnya seseorang yang paling aku cintai & paling dekat majelisnya denganku di antara kalian pada Hari Kiamat (di Syurga) adalah yang paling baik akhlaknya…” (HR. At-Tirmidzi, hdits Jabir, Shahihul Jami’ 2649)

(09). Selalu memperbanyak doa

اَللَّهُمَّ إنِّي أسْألُكَ إيْمَانًا لاَ يَرْتَدُّ وَنَعِيْمًا لاَ يَنْفَدُ وَمُرَافَقَةَ مُحَمَّدٍ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم فِي أعْلىَ جَنَّةِ الخُلْدِ

“Ya Allah, aku mohon kepada-Mu iman yang tidak pernah lepas, kenikmatan yang tidak pernah habis serta dapat menyertai Nabi Muhammad ﷺ di Syurga yang tertinggi dan kekal” (HR. Ahmad VI/128 dan Ibnu Hibban no. 1970, atsar dari Abdullah bin Mas’ud, lihat Silsilah ash-Shahiihah V/379)

(10). Anak soleh yang dapat mengangkat derajat orang tuanya atau sebaliknya

“Dan orang-orang yang beriman serta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan mereka dengan anak cucu mereka…” (QS. Ath-Thur [52]: 21)

Jika anak bersama Nabi ﷺ di Syurga, maka orang tuanya diangkat derajatnya bersama dengan anaknya di Syurga yang sama, begitu pula jika orang tua yang bersama Nabi ﷺ.

MEREKA YANG BERTEMANKAN RASULULLAH SAW DI SYURGA.

MEREKA YANG BERTEMANKAN RASULULLAH SAW DI SYURGA.

➡1. Kita harus ingat selalu ingat bahawa:

↬a. Kematian adalah sebuah kepastian.

↬b. Dunia ini tidak lebih dari sayap nyamuk dan bangkai kambing. Tidak ada apa2 nya jika dibandingkan dg pesons Syurga.

↬c. Kita di dunia hanya pengembara dan akan dimintai pertanggung jawaban atas amal kita.

↬d. Kebahagian hakiki adalah ketika seorang menginjakkan kakinya di Syurga.

➡2. Bersanding dan bertetangga dekat dg orang hebat adalah sebuah kehormatan. Lantas bagaimana jika bersanding dg Nabi yg mulia?

➡3. Bersanding Nabi di dunia saja sudah suatu kemuliaan, lalu bagaimana dengan jika boleh mendampingi beliau di syurga.

➡4. Jika masuk syurga saja harus disertai usaha berupa amal shalih dan doa, begitu juga dg harapan bersama Nabi di syurga.

➡5. Syarat-syarat  Menjadi Pendamping Nabi Di Syurga sebagai berikut:

↬1.

Mencintai Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam

Disebutkan dalam Shahihain, dari Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu, berkata: Ada seseorang bertanya kepada Rasulullah tentang hari kiamat dan berkata, “Kapankah hari kiamat tiba?”, beliau menjawab, “Apa yang engkau persiapkan untuk menghadapinya ?”. Ia menjawab, “Tidak ada, melainkan saya mencintai Allah dan Rasul-Nya”. Maka Rasulullah bersabda, “Engkau akan bersama dengan orang yang engkau cintai.”

Anas bin Malik berkata: “Kami tidak pernah merasa gembira seperti kegembiraan kami dengan ucapan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:

أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ

“Engkau akan bersama dengan orang yang engkau cintai (di akhirat kelak).”

Kemudian Anas berkata: “Sungguh saya mencintai NabiShallallahu’alaihi Wasallam, Abu Bakar dan Umar dan berharap agar saya boleh bersama mereka (di akhirat kelak) disebabkan cintidaku terhadap mereka, walaupun saya tidak beramal seperti amalan mareka.” (HR. Bukhari)

Tetetapi pecinta sejati yang akan mendapatkan kemuliaan ini adalah yang menempuh jalan orang yang dicintainya, mengikuti jejaknya, membenarkan ucapannya, menjalankannya perintahnya, menjauhi larangannya. Bukan hanya sekedar pengakuan semata.

↬2.

Memperbanyak Solat

Disebutkan dalam Shahih Muslim, Rabi’ah bin Ka’ab Al AslamiRadhiyallahu ‘Anhu bercerita bahawa dia pernah bermalam bersama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Kemudian ia meyiapkan air wudhu dan keperluannya. Beliau lalu bersabda kepadaku, “Mintalah sesuatu kepadaku”, saya berkata, “Saya meminta agar saya boleh bersamamu di syurga.” Beliau menjawab, “Adakah permintaan selain itu”, saya berkata, “hanya itu.” Beliau lalu bersabda, “Maka bantulah aku atas dirimu (untuk memohon kepada Allah agar memenuhi permintaanmu) dengan memperbanyak sujud (shalat)”.” (HR. Muslim)

Maka perhatikanlah sholat wajibmu dan bersemangatlah menambahnya dg sholat2 Sunnah.

↬3.

Berakhlak Mulia

Dari Jabir Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallambersabda:

إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحَاسِنَكُمْ أَخْلَاقًا

“Sesungguhnya orang yang paling saya cintai dan paling dekat majelisnya denganku di antara kalian hari kiamat kelak (di syurga) adalah yang paling baik akhlaknya…”. (HR. Al-Tirmidzi dinyatidakan shahih oleh Syaikh Al-Albani)

↬4.

Memperbanyak Membaca Selawat

Dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

أَوْلَى النَّاسِ بِي يَوْمَ القِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ عَلَيَّ صَلاَةً

“Manusia yang paling utama (dekat) denganku hari kiamat kelak adalah yang paling banyak bershalawat atasku.” (HR. Al-Tirmidzi, dan disebutkan oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad)

↬5.

Merawat, Menyantuni & Membantu Anak Yatim

Berbuat baik kepada anak-anak yatim termasuk sebab keberuntungan di akhirat dengan mendapatkan syurga tertinggi.

Diriwayatkan dari Sahl bin Sa’d Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

أَنَا وَكَافِلُ الْيَتِيمِ فِي الْجَنَّةِ هَكَذَا

“Saya dan orang yang merawat anak yatim di syurga kelak seperti ini,” seraya beliau mengisyaratkan jari tengah dan telunjuknya lalu merenggangkan keduanya.” (HR. Muttafaq ‘Alaih)

Ibnu Baththal Rahi

mahullah –disebutkan dalam  Fathul Baari- berkata: “Wajib bagi siapa yang  mendengar hadits ini untuk mengamalkannya, supaya ia boleh menemani Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam di syurga, dan tidak ada kedudukan di akhirat yang lebih utama darinya.”

↬6.

Mendidik Anak-anak Wanita Agar Menjadi Mukminah Shalihah

Imam Bukhari meriwayatkan dalam al-Adab al-Mufrad, dari AnasRadhiyallahu ‘Anhu, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, beliau bersabda:

مَنْ عَالَ جَارِيَتَيْنِ حَتَّى تدركَا، دَخَلْتُ أَنَا وَهُوَ فِي الْجَنَّةِ كَهَاتَيْنِ

“Barangsiapa yang memelihara dua putri sampai baligh, aku bersamanya di syurga seperti ini (jari telunjuk dan tengah)”.

Selamat mengamalkan….

MAKAN MENGIKUT CARA RASULULLAH SAW

Dalam ajaran Islam yang mulia, manusia diperintahkan oleh Allah agar makan secukupnya saja dan tidak berlebihan.

Allah berfirman,

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوٓا

“Makan dan minumlah, tetetapi jangan berlebihan.”

(QS. Al-A’raf: 31)

Ibnu Katsir menjelaskan tafsir ayat ini,

قال بعض السلف : جمع الله الطب كله في نصف آية :

 ( وكلوا واشربوا ولا تسرفوا )

“Sebagian salaf berkata bahawa Allah telah mengumpulkan semua ilmu kedokteran pada setengah ayat ini.”

Bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjelaskan bahawa perut manusia adalah wadah yang paling buruk yang selalu diisi.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

ما ملأ آدميٌّ وعاءً شرًّا من بطن، بحسب ابن آدم أكلات يُقمن صلبَه، فإن كان لا محالة، فثُلثٌ لطعامه، وثلثٌ لشرابه، وثلثٌ لنفَسِه

“Tidaklah anak Adam memenuhi wadah yang lebih buruk dari perut, cukuplah bagi anak Adam memakan beberapa suapan untuk menegakkan punggungnya”.

“Namun jika ia harus (melebihkannya), hendaknya sepertiga perutnya (diisi) untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lagi untuk bernafas”

Maksudnya, perut yang penuh dengan makanan boleh merusak tubuh.

Syaikh Muhammad Al-Mubarakfury menjelaskan,

ﻭﺍﻣﺘﻼﺅﻩ ﻳﻔﻀﻲ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻔﺴﺎﺩ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻳﻦ ﻭﺍﻟﺪﻧﻴا

“Penuhnya perut (dengan makanan) boleh menyebabkan kerusakan agama dan dunia (tubuhnya)”

Imam Asy-Syafi’i rahimahullah menjelaskan bahaya kekenyangan kerana penuhnya perut dengan makanan, beliau berkata,

لان الشبع يثقل البدن، ويقسي القلب، ويزيل الفطنة، ويجلب النوم، ويضعف عن العبادة

“Kekenyangan membuat badan menjadi berat, hati menjadi keras, menghilangkan kecerdasan, membuat sering tidur dan lemah untuk beribadah.”

“Jika sampai full kekenyangan yang membuat tubuh malas dan terlalu sering kekenyangan, maka hukumnya boleh menjadi haram”.

Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah menjelaskan,

وما جاء من النهي عنه محمول على الشبع الذي يثقل المعدة ويثبط صاحبه عن القيام للعبادة ويفضي إلى البطر والأشر والنوم والكسل وقد تنتهي كراهته إلى التحريم بحسب ما يترتب عليه من المفسدة

“Larangan kekenyangan dimaksudkan pada kekenyangan yang membuat perut penuh dan membuat orangnya berat untuk melaksanakan ibadah dan membuat angkuh, bernafsu, banyak tidur dan malas”.

“Hukumnya dapat berubah dari makruh menjadi haram sesuai dengan dampak buruk yang ditimbulkan (misalnya membahayakan kesehatan, pent).”

Kita tutup group ini dengan membaca do’a Kafaratul Majelis :

سُبْحَانَكَ اللّٰهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلٰه إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُك وَ أَتُوبُ إِلَيْكَ

“Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik”

“Maha Suci Engkau Ya Allah, dengan memuji-Mu, aku bersaksi bahawa tidak ada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu”

بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ

12 SEBAB, KENAPA KITA MENCINTAI RASUL ﷺ ?

KENAPA KITA MENCINTAI RASUL ﷺ ? ◾

(01). Kerana beliau adalah kekasihnya Allah

“Sungguh aku memohon kepada Allah agar memilih aku di antara kalian sebagai kekasih Allah. Maka Allah Ta’ala memilihku sebagai kekasih-Nya sebagaimana Allah menjadikan Ibrahim kekasih-Nya” (HR. Muslim no. 532)

(02). Kerana beliau adalah qudwah hasanah

“Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah, dan (kedatangan) hari Kiamat, dan yang banyak mengingat Allah” (QS. Al-Ahzab [33]: 21)

(03). Agar dapat kecintaan & ampunan Allah

“Katidakanlah : “Jika kamu (benar2) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintai & mengampuni dosa2mu” (QS. Ali Imran : 31)

(04). Agar mendapatkan rahmat dari Allah, dihapus keburukan dan diangkatnya derajat

“Barangsiapa bershalawat kepadaku satu kali, niscaya Allah bershalawat kepadanya 10 shalawat, menghapus darinya 10 dosa, dan mengangkat derajatnya 10 derajat” (HR. An-Nasaa’i no. 1297 & Ahmad no. 11998)

(05). Agar dapat merasakan manisnya iman

“Tiga perkara jika terdapat pada seseorang maka ia akan merasakan manisnya iman : Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai dari pada selainnya. Ia mencintai seseorang, ia tidak mencintainya kecuali kerana Allah, dan ia pun benci untuk kembali kepada kekufuran sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke Neraka” (HR. Bukhari no. 16 & Muslim no. 43)

(06). Apabila tidak mencintainya, maka tidak akan dianggap sempurna iman seseorang

“Tidaklah beriman salah seorang di antara kalian sehingga aku lebih dia cintai melebihi kecintaannya kepada anaknya, orang tuanya dan seluruh manusia” (HR. Bukhari no. 15 dan Muslim no. 44, hadits Anas bin Malik)

(07). Agar diberikan syafaat di hari Kiamat

“Sesungguhnya manusia yang paling berhak mendapatkan syafa’atku pada hari Kiamat kelak adalah yg paling banyak bershalawat atasku” (HR. At-Tirmidzi, hadits dari Abdullah bin Mas’ud, Shahiihut Targhiib no.1668)

(08). Kerana dia sangat mencintai umatnya

“Sungguh, telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya akan penderitaan yang kamu alami, (dia) sangat menginginkan (keimanan dan juga keselamatan) bagimu, penyantun dan juga penyayang terhadap orang-orang yang beriman” (QS. At-Taubah [9]: 128)

(09). Agar termasuk orang yang beruntung

“Adapun orang-orang yg beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yg diturunkan kepadanya (Al-Qur’an), mereka itulah orang-orang yang beruntung” (QS. Al-A’raf [7]: 157)

(10). Kerana dia telah berjasa dan berjuang dalam mengajarkan al-Kitab dan as-Sunnah

“Sungguh, Allah telah memberikan karunia kepada orang-orang beriman ketika (Allah) mengutus seorang Rasul (Muhammad) di tengah-tengah mereka dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menyucikan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Kitab (Al-Qur’an) dan Hikmah (As-Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar2 dlm kesesatan yang nyata” (QS. Ali Imran : 164)

(11). Agar terhindar dari adzab Allah Ta’ala

“Maka hendaklah orang-orang yg menyalahi perintah Rasul-Nya tidakut mendapat cobaan atau ditimpa adzab yang pedih” (QS. 24 : 63)

(12). Agar dimudahkan masuk ke Syurga, bahkan boleh bersamanya di Syurga Firdaus

“Engkau (di akhirat nanti) bersama orang yang engkau cintai” (HR. Bukhari no. 3485)

Kasih sayang Rasulullah SAW melebihi kasih sayang ibu bapa kita.

Mak bapak kita yang melahir dan menjaga kita tak mampu nak sayang kita macam Rasulullah sayangkan kita.

Pasangan kita yang katanya nak sehidup semati pun takkan mampu saingi sayang Rasullullah pada kita.

Tau tak macamana sayangkan Rasulullah saw pada kita?

Nanti di Padang Mahsyar, hari di mana semua orang sibuk uruskan diri sendiri, tak pedulikan orang lain.

Hari ketika seorang ayah lari dari anak.

Suami lari dari isterinya.

Anak lari dari ibubapanya.

Kawan lari dari kawannya.

Malah semua para Anbiya’ pun tak pedulikan antara satu sama lain.

Hanya seorang saja yang sibuk kehulu kehilir mencari umatnya, iaitu Muhammad saw.

Dikatakan nanti di Padang Mahsyar, Rasulullah kana sibuk ke sana sini bertanya “Siapa kamu?”

“Umat Muhammad”

“Sini..sini.. kemari”

Rasulullah saw kumpulkan semua umatnya, kemudian nanti Baginda akan sujud pada Allah dengan sujud yang sangat lama sehingga Allah berkata “Ya Muhammad. Bangkitlah dari sujudmu. Mintaklah, Aku akan beri”.

Rasulullah saw berkata “Ya Allah. Aku takkan bangkit dari sujud sehingga Kau beri apa yang aku minta”

Allah menjawab “Minta”.

Rasullullah saw “Ya Allah. Berikan aku kesempatan untuk bagi umatku minum. Mereka kehausan Ya Allah di bawah terik matahari”.

Allah berkata “Ya Muhammad, Ini telaga Al-Kautsar. Berilah mereka minum”.

Rasulullah segera memberi minum kepada semua umatnya.

Sehinggakan Fatimah pernah berkata “Ya Rasulullah, sekiranya nanti aku ingin bertemu denganMu, di mana harus aku jumpa”

Rasulullah saw berpesan “Pergilah ke telaga Al-Kautsar. Aku sedang memberi minum pada umatku”

Dengan anaknya pun Baginda tak berjumpa, tapi Baginda nak jumpa dulu umatnya.

Sedangkan Rasulullah saw dah dijamin ke syurga tapi dia tak mahu masuk selagi umatnya tak masuk.

Setelah memberi minum, Rasulullah saw sujud lagi dengan sujud yang lama sambil menangis, sehingga Allah berkata “Ya Muhammad. Bangkitlah dari sujudmu. Mintaklah, Aku akan beri”.

“Ya Allah, selamatkan umatku dari sirat”

Allah berkata “Tunggulah mereka di hujung sirat”

Rasulullah saw menunggu di hujung sirat sambil menyebut “Allahumma salim salim. Allahumma salim salim (Ya Allah selamatkan, selamatkan)”

Yang banyak amal, lepas.

Ada juga yang jatuh ke dalam neraka.

Bila Rasulullah saw tau ada umatnya masih ramai dalam neraka, Baginda sujud lagi sambil memohon “Ya Allah selamatkan umatku yang ada di dalam (neraka) sekiranya dia ada iman sekecil biji kurma”

Lalu Allah keluarkan umatnya.

Masih ada lagi ramai di dalam.

Rasulullah sujud lagi “”Ya Allah selamatkan umatku yang ada di dalam (neraka) sekiranya dia ada iman sekecil biji jagung”

Lalu Allah keluarkan umatnya. Can get for Christmas

Masih ada lagi ramai di dalam.

Rasulullah sujud lagi “”Ya Allah selamatkan umatku yang ada di dalam (neraka) sekiranya dia ada iman sekecil biji sawi”

Lalu Allah keluarkan umatnya.

Rasulullah saw jemput semua masuk ke dalam syurga.

Tapi ada lagi dalam neraka.

Rasulullah sujud lagi dengan sujud yang sangat lama.

Allah berkata “Apa lagi Muhammad. Bukan kah aku sudah menyelamatkan ramai umatmu?”

Rasulullah sambil menangis berkata “Ya Allah. Demi kasih sayang yang Kau miliki. Selamatkanlah umatku yang tidak ada amal tapi mereka mengucapkan La Ilaha Ilaallah”.

Allah perkenankan.

Rasulullah saw berlari ke neraka dan berkata “Umatku, sebutlah La Ilaha Illallah. Aku akan selamatkan kamu”.

Dahsyatnya sayang Rasulullah pada umatnya.

Dia hanya membukakan pintu syurga untuk umatnya sedangkan dia tak masuk lagi ke dalam.

Takkan ada sesiapa boleh sayang kita sedalam itu.

Bukan ibubapa. Bukan pasangan. Hanya Rasulullah.

Sedangkan Rasulullah saw tak kenal kita. Dan kita berselawat pada dia pun malas.

Rasulullah tak minta “Ya Allah selamatkan umatku yang berselawat banyak padaku”.

Tak, dia tak mintak yang tu.

Yang tak ada amal pun dia selamatkan, yang penting itu umatnya.

Pernah Rasulullah tanya kepada sahabat siapa yang paling Allah cintai, kemudian dijawab oleh para sahabat “Kami, sahabatmu yang dicintai Allah”

Rasulullah jawab “Kamu sahabat-sahabatku, sudah tentu Allah cintakan kamu. Tapi ada yang lebih Allah cintai. Mereka datang setelah kamu tiada. Mereka tidak pernah menyaksikan mukjizatku seperti kamu, tapi mereka beriman kepadaku. Allah mencintai mereka lebih dari kamu. Mereka adalah umatku. Allah sayangkan mereka kerana umatku adalah keluargaku”.

Kita ni dianggap oleh Rasulullah saw sebagai keluarganya.

Padahal Rasulullah saw tau tak semua di kalangan kita setia pada dia.

Baginda rela seluruh hidupnya berdepan dengan kesusahan agar hidayah sampai kepada kita.

Tak ada siapa yang sanggup dihina, dicela, dilempar najis, habis harta agar dakwah dan hidayah ini sampai, melainkan Rasulullah saw.

.

Lepas habis baca ni, berhenti sekejap dari buat apa-apa. Selawatlah.

Menjadi Umat Nabi Muhammad SAW

edisi 170

Alhamdulillahi wa kafa. Wasshalatu wassalamu ala Rasulinal musthafa. Tsumma ala alihi wa ashabihi alladzina hum ashabul huda. Amma ba’du:

Semua orang dapat mengaku sebagai pengikut Nabi SAW. Semua orang juga boleh menyatakan mengidolakan Nabi SAW. Juga mengikrarkan diri sebagai pembela Nabi SAW yang sebenarnya. Semua itu sah-sah saja.

Tapi harus diinggat bahwa teori iman itu sederhana. Iman itu kombinasi keyakinan, pernyataan dan perbuatan. Ketiganya satu kesatuan. Satu bagian yang diabaikan menjadi indikasi cacat iman.

Baca juga: Merawat Hidayah Di Zaman Fitnah

Rumus ini pun berlaku dalam iman kepada Rasulullah SAW. Ketiga faktor di atas harus digenapi.

Maka ketika seseorang lantang berkata, “saya umat Rasulullah SAW”. Tapi belum yakin apakah sistem khilafah layak diterapkan di masa kini, di negeri multi kultur yang menjunjung tinggi toleransi. Maka imannya kepada Rasulullah SAW pasti belum sempurna. Bukankah khilafah itu merupakan sistem kepemimpinan yang Rasulullah SAW wariskan?

Pembaca rahimakumullah

Kalimat tauhid yang kita ucapkan setiap hari sebenarnya terdiri dari dua bagian pengakuan; syahadat tauhid dan syahadat rasul. Syahadat tauhid berisi pengakuan akan rububiyyah Allah. Bagian syahadat kedua merupakan pengakuan bahwa Nabi Muhammad rasul utusan Allah terakhir.

Iman kepada Rasulullah SAW itu sederhana. Yaitu memebenarkan risalahnya, menaati perintah dan menjauhi larangannya, dan menjalankan syariat yang dibawanya.

Baca jugaCinta Nabi Loyalitas Tanpa Batas

Namun, prinsip yang jauh dari kata rumit ini justru tidak kita temukan secara ideal dalam kehidupan nyata. Indikasinya pun mudah dibaca. Banyaknya orang yang mengaku umat Nabi SAW, namun menolak syariat yang beliau ajarkan. Ada yang tidak singkron antara lisan dan kenyataan.

Inilah salah satu faktor yang mendorong kami untuk mengangkat tema tentang Syahadat Rasul. Untuk mengajak kembali memahami maksud kalimat muhammad Rasulullah. Lalu menerapkannya dalsm kehidupan nyata.

Semoga kita termasuk golongan umat rasulullah yang beliau akui. Yang bisa kita buktikan saat berada di haud beliau nanti. Amin ya rabbal alamin. Wallahu Ta’ala ‘Alam

https://www.an-najah.net/edisi-170/

edisi 170