PERIHAL KEHIDUPAN NABI DIALAM BARZAKH

PERIHAL KEHIDUPAN NABI DIALAM BARZAKH

1- Terdapat begitu banyak dalil yang dinukilkan secara mutawatir menunjukkan bahawa Baginda Rasulullah Al-Musthofa hidup seperti biasa,bulan yang tidak pernah hilang cahayanya

2- Tubuh mulia Baginda didalam liang lahad umpama mawar yang sentiasa segar tidak tercemar dengan kelayuan

3- al-Hasyimi terhias dengan segala sifat yang indah tidak pernah diubah oleh perubahan masa dan zaman

4- Ulat tidak dapat menghampiri jasad Baginda,binasa dan hancur tidak diizinkan untuk mendekatinya

5- Jasad Baginda tidak dimamah tanah,tidak dagingnya tidak tulangnya

6- Sentiasa ada malaikat yang menyantuni Baginda dan mendengar apa yang Baginda ucapkan

7- Para malaikat menghidangkan rezeki yang mulia kepada Baginda , berbuat bakti seperti yang diperintahkan Allah keatas mereka

8- Berpuasa dan berhaji setiap tahun sesuatu yang harus dan tidak mustahil berlaku kepada Baginda

9- Bersuci dengan air yang datang dari khazanah ghaib kemudian mendirikan solat dialam sana, begitulah yang ditunjukkan oleh dalil

10- Didalam makamnya Baginda sentiasa mengerjakan solat lima waktu tanpa jemu-jemu

11- Setiap hari , amalan umatnya dibentangkan kepada Baginda supaya berbahagia Baginda mendengarnya

12- Sekiranya amalan soleh umat  diperdengarkan,Baginda akan memohon kepada Allah agar diterima amalan tersebut

13- Namun jika sebaliknya maka Baginda akan memohon kepada Allah agar diampunkan dosa mereka

14- Ruang yang menyimpan jasadnya adalah sebenarnya taman syurga yang luas sejauh mata memandang

15- Ruang tersebut mendapat kemuliaan saat jasad mulia mengisi lapangnya

16- Ruang itu lebih mulia dari tujuh petala langit dan tujuh petala bumi,lebih mulia dari malaikat yang memenuhi segenap cakerawala

17- lebih mulia dari Arash dan syurga yang penuh dengan kenikmatan

18- Didalam kubur yang mulia,kamu dapat melihat Baginda hidup, daripadanya dapat sampai keseluruh tempat

19- Setiap Nabi seperti itu juga ,mereka hidup bersama jasad mereka yang tidak dimamah tanah

20- Tidak ada seorang Nabi pun yang diketahui kedudukan makamnya secara pasti melainkan makam Rasulullah

21- dan makam yang berada di Hebron disana ada ruang gua yang menyimpan jasad-jasad sebahagian rasul antaranya Nabi Ibrahim Al-Khalil

22- Jika Baginda tidak hidup dan mempunyai kesedaran seperti yang diriwayatkan oleh ulama

23- nescaya tidak bersusah payahlah matahari umat iaitu ulama datang menziarahi Baginda dari setiap pelusuk dunia,mengucap salam kepada Baginda pagi dan petang

24- nescaya para hujjaj tidak mengunjungi Baginda dan mengharapkan mereka memperoleh penerimaan

25- unta-unta mengharungi lembah dan padang pasir, bergerak kegirangan dengan iringan merdu suara penunggang,memacunya bergerak laju,dahaga dan panas tetap dirasa nyaman dan bahagia

26- unta-unta itu memanjangkan tengkuknya meluru memecut laju kerana rindu pilu terhadap Baginda penghuni kubah hijau,sambil air mata mengalir laju dari kelopak mata

27- Baginda bertemu para penziarah saat mereka bertandang dan melihat mereka saat mereka bersesak datang

28 Baginda mendengar selawat yang mereka ucapkan dengan telinga Baginda sendiri

29- Barangsiapa yang tidak beriktikad secara yakin bahawa Baginda mendengar selawat yang diucapkan oleh penziarahnya maka dia adalah zindiq lagi jahil

Terjemahan dan olahan dari qasidah yang dirangkaikan oleh Sheikh Ibnu Hajar Al-Haitami

Didik Anak Mencintai Rasulullah SAW

Didik Anak Mencintai Rasulullah SAW

===========

1. Menurut al-Imam al-Suyuti, Rasulullah pernah berpesan kepada Saidina Ali supaya mendidik anak-anak dengan tiga sifat utama. Perkara pertama yang disebut oleh Rasulullah adalah menanam rasa cinta kepada Rasulullah iaitu dengan menjadikan Rasulullah sebagai idola (contoh dan qudwah) dalam kehidupan mereka. Sabda Baginda Nabi:

أدِّبُوا أوْلادَكُمْ على ثلاثِ خِصالٍ حُبِّ نَبِيِّكُمْ وَحُبِّ أهْلَ بَيْتِهِ وقِراءَةِ القُرآنِ فإِنَّ حَمَلَةَ القُرآنِ فِي ظِلِّ الله يَوْمَ القِيامَةِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إلاَّ ظِلُّهُ مَعَ أنْبِيائِهِ وأصْفِيائِهِ

“Didiklah anak-anak kamu tentang adab terhadap tiga perkata iaitu (1) mencintai Rasulullah, (2) mencintai ahli keluarga Baginda (3) serta ajari mereka membaca al-Quran. Sesungguhnya mereka yang menguasai al-Quran akan berada dibawah naungan Allah pada hari akhirat nanti bersama para Nabi dan orang2 soleh.” (al-Jami al-Saghir)

2. Sekalipun al-Imam al-Munawi meletakkan hadith ini sebagai lemah (daif), namun dari aspek maksudnya, ianya adalah sangat benar. Ini bertepatan dengan hadith sahih yang menyebutkan bahawa tidak sempurna iman seseorang sehinggalah dengan mencinta Rasulullah, dengan menjadikan Rasulullah sebagai orang yang paling dicintainya. Sabda Nabi:

لاَ يؤمِنُ أَحَدَكُم حَتّى أَكُونَ أَحَبّ إِلَيهِ مِن وَلَدِهِ وَوَالِدِهِ وَالنّاسِ أَجمَعِينَ

“Tidak sempurna iman kamu sehingga dia menjadikan aku orang yang paling disayanginya, lebih dari anak, ibubapa mereka serta seluruh manusia.” (HR al-Bukhari)

3. Dengan sebab itu para sahabat mendidik anak-anak mereka dengan Sirah Rasulullah sejak dari kecil. Ini supaya membina tasawur (gambaran) yang jelas tentang siapa idola mereka yang akan membentuk attitude serta corak pemikiran mereka.

4. al-Imam Ibn Kathir merekodkan kata-kata Ali ibn Husain (sebahagian menyatakan Sa’d ibn Abi Waqas) menyebut bahawa: Kami mempelajari tentang selok belok kehidupan dan peperangan Nabi (al-Maghazi) sepertimana kami mempelajari al-Quran. Kata Ali:

كنا نُعلَّم مغازي النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ كما نعلم السورة من القرآن “

“Sesungguhnya kami mempelajari peperangan (Sirah) Rasulullah seperti mana kami mempelajari Surah daripada al-Quran.” (al-Jami li Akhlak al-Rawi)

5. Begitu juga Ibn Uqayl yang mendatangi Jabir ibn Abdulullah, seorang sahabat yang masyhur. Ibn Uqayl bertanyakan kepada Jabir tentang sirah Rasulullah lalu ditulisnya bagi tujuan generasi akan datang.

6. Al-Imam al-Zuhri pula menegaskan bahawa mempelajari sejarah Baginda adalah ilmu yang merangkumi dunia dan akhirat. Dari aspek dunianya, ia membina jati diri anak tersebut, dan dari segi akhiratnya ia mudah-mudahan akan ditempatkan bersama para Nabi. Kata al-Imam al-Zuhri:

. وكان الزهري يقول : علم المغازي والسرايا علم الدنيا والآخرة

“Kata al-Imam al-Zuhri: Sesungguhnya ilmu sejarah peperangan Nabi (Sirah Rasulullah) adalah ilmu buat bekalan dunia dan akhirat.” (al-Bidayah wa al-Nihayah)

7. Menanamkan rasa cinta Rasul dengan mengajarkan mereka sejarah kehidupan Baginda adalah bertujuan menjadikan Rasulullah itu sebagai panduan hidup mereka. Disamping memastikan berita yang sampai adalah dari sumber-sumber yang diyakini bukan dari penglipur lara.

8. Kecuaian kita dalam perkara ini barangkali menghasilkan generasi yang meletakkan penilaian yang tidak tepat berhubung idola dalam kehidupan mereka. Sehingga menjadikan artis sebagai idola mereka atau menerima pemikiran menyeleweng seperti liberal. Bahkan mereka tidak rasa sensitif bila Rasul mereka dihina.

Semoga Allah membimbing kita semua.

KISAH POKOK DI ZAMAN RASŪL ALLĀH YANG DIGANTUNGKAN SENJATA PADANYA (يعلِّقونَ عليْها أسلحتَهم)

HADĪTH ذَاتُ أَنْوَاطٍ : KISAH POKOK DI ZAMAN RASŪL ALLĀH YANG DIGANTUNGKAN SENJATA PADANYA (يعلِّقونَ عليْها أسلحتَهم)

Saya menulis ini kerana teringat akan kisah sebatang #pokok dalam as-Sīrah an-Nabawiyah.

1. Selepas seminggu pembukaan kota Mekah (Fathul Makkah), Rasūl Allāh صلى الله عليه و سلم mengarahkan umat Islām yang berada di Mekah sama ada yang baru atau yang sudah memeluk Islām untuk bersiap sedia menuju ke Hunain, sebuah lokasi yang hampir dengan Mekah, mempunyai penduduk yang ramai serta berpotensi memberi ancaman. Dalam perjalanan menuju di Hunain, tentera Islām melewati sebuah pokok yang dinamakan sebagai Dhāt Anwāt (ذَاتُ أَنْوَاطٍ) pada zaman jahiliyah yang lampau.

2. Abu Waqid Al-Laithi رضِيَ اللهُ عَنه merupakan Muslim yang baru memeluk Islām (seminggu yang lalu), meriwayatkan hadīth ini, katanya bahawa apabila Rasulullah صلى الله عليه و سلم keluar ke Hunain, baginda melewati sebatang pokok yang disebut oleh orang-orang musyrik “Dhāt Anwāt” (pokok) yang padanya mereka menggantungkan senjata mereka. (أنَّ رسولَ اللهِ صلَّى اللَّهُ عليْهِ وسلَّمَ لمَّا خرجَ إلى [حنين] مرَّ بشجرةٍ للمُشرِكينَ يقالُ لَها ذاتُ أنواط يعلِّقونَ عليْها أسلحتَهم)

3. Berkenaan pokok ini, telah menjadi tradisi kaum Quraisy di zaman jahiliyah untuk mendatangi pokok Dhāt Anwāt ini. Pokok ini dikatakan pokok yang subur kehijauan dan besar. Setiap tahun, kaum Quraisy akan mendatangi pokok ini lalu berpesta di sekelilingnya dan menyembelih korban pada pokok ini seperti mana yang dilakukan terhadap berhala di Mekah. Fungsi utama pokok ini adalah sebagai tangkal atau azimat yang memberi tuah (good luck charm) dengan menggantungkan senjata-senjata pada pokok ini agar diberi kemenangan dalam peperangan yang akan datang.

4. Abu Waqid Al-Laithi menyambung, Mereka (Penduduk Mekah yang baru memeluk Islām) berkata: “Wahai Rasūl Allāh! Buatlah Dhāt Anwāt untuk kami sebagaimana mereka (pada waktu yang lampau) mempunyai Dhāt Anwāt.’ (فقالوا يا رسولَ اللهِ اجعَل لنا ذاتَ أنواطٍ كما لَهم ذاتُ أنواطٍ)

5. Nabi صلى الله عليه و سلم bersabda: “Maha suci Allāh! Ini seperti yang dikatakan oleh kaum Musa: “Jadikan untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”.” Demi Dzat yang memiliki jiwaku! Kamu akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kamu.” (فقالَ النَّبيُّ صلَّى اللَّهُ عليْهِ وسلَّمَ سبحانَ اللهِ هذا كما قالَ قومُ موسى اجْعَلْ لَنَا إِلَهًا كَمَا لَهُمْ آلِهَةٌ والَّذي نفسي بيدِهِ لترْكبُنَّ سنَّةَ مَن كانَ قبلَكم . )

Jami` at-Tirmidhi 2180 (Telah berkata Abu ‘Isa hadīth ini hasan sahīh. Dan nama Abu Waqid Al-Laithi ialah Al-Harith bin ‘Auf. وَفِي الْبَابِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ وَأَبِي هُرَيْرَةَ.) Hadith ini juga terdapat dalam Musnad Imam Ahmad dan Ibn Ishak.

6. Ayat al-Qur’ān pada poin 5 di atas iaitu “Jadikan untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”.” merupakan ayat 138 sūrah al-A’rāf. Terjemahan penuh : “Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa jadikan untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”. Nabi Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang jahil.” (وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتَوْا عَلَىٰ قَوْمٍ يَعْكُفُونَ عَلَىٰ أَصْنَامٍ لَّهُمْ ۚ قَالُوا يَا مُوسَى اجْعَل لَّنَا إِلَٰهًا كَمَا لَهُمْ آلِهَةٌ ۚ قَالَ إِنَّكُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ)

7. Hadīth ini secara ringkasnya mempunyai beberapa faedah. Ringkasnya, faedah yang paling penting daripada hadīth ini ialah berkaitan isu ‘aqidah iaitu mempercayai selain Allāh سبحانه و تعالى dalam hal ini sebatang pokok Dhāt Anwāt yang dipercayai kaum Quraisy mempunyai kuasa untuk memberi manfaat atau memberi mudarat kepada hidup insān.

8. Dalam sharah hadīth ada menyebut bahawasanya hal ini juga pernah berlaku ketika tentera Muslim berangkat menuju Khaibar. Hal yang sama berlaku, mereka melewati sebatang pokok yang dikenali sebagai Dhāt Anwāt. Apabila permintaan ini (seperti poin 5) diajukan kepada Nabi صلى الله عليه و سلم, maka permohonan itu diingkari Nabi صلى الله عليه و سلم. (ويُنكِرُ عليهم أن يَطلُبوا مِثلَ هذا الطَّلبِ،). Ini kerana mereka telah dimuliakan dengan Islām serta tidak terima adat jahiliyah yang bercanggah dengan syara’ (وقد كرَّمَهم اللهُ بالإسلامِ ونبْذِ عاداتِ الجاهليَّةِ).

9. Maksud daripada sabda Nabi صلى الله عليه و سلم, “Kamu akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kamu.” (لترْكبُنَّ سنَّةَ مَن كانَ قبلَكم) ialah meruju’ kepada perbuatan syirik, kesinambungan daripada kisah kaum Nabi Musa, Bani Isra’il yang mana Sāmiriy mengadakan berhala daripada cairan emas, kemudian disembah ketika Nabi Musa عليه السلام bermunajat kepada Allāh سبحانه و تعالى.  (ثمَّ ما لَبِثوا أنْ جعَل لهم السَّامريُّ عِجلًا مِن ذهَبٍ فعَبَدوه) Sabdaan Nabi seolah-olah isyarat bahawa perkara ini pasti berlaku dalam urusan umat Islam. (فكأنَّ هذا إشارةٌ إلى أنَّ سُنَّةَ اللهِ ماضيةٌ في الأمَّةِ) Untuk lebih lanjut sila ruju’ sharah hadith ini.

10. Menjadi tanggungjawab pihak berautoriti dalam agama (JAKIM dll) untuk menutup segala ruang, ‘amalan yang dikhuatiri membuka jalan ke arah perbuatan yang bercanggah dengan syara’ serta mendatangkan mafsadah yang mana dalam usūl fiqh dikenali sebagai سد الذرائع.

Wa Allāhu a’lam.

Umat Rasulullah SAW Menyembah Berhala

PENJELASAN BAHAWA SEBAGIAN UMAT INI ADA YANG MENYEMBAH BERHALA

          Firman Allah Subhanahu wata’ala :

]ألم تر إلى الذين أوتوا نصيبا من الكتاب يؤمنون بالجبت والطاغوت ويقولون للذين كفروا هؤلاء أهدى من الذين آمنوا سبيلا[

          “Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang diberi bagian dari Al kitab ?, mereka beriman kepada Jibt dan Thoghut ([1]), dan mengatakan kepada orang-orang kafir (musyrik Mekkah), bahwa mereka itu lebih benar jalannya dari orang-orang yang beriman.” (QS. An nisa’, 51 ).

]قل هل أنبئكم بشر من ذلك مثوبة عند الله، من لعنه الله وغضب عليه، وجعل منهم القردة والخنازير وعبد الطاغوت[.

          “Katakanlah :” maukah aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari pada (orang-orang fasik) itu dihadapan Allah, yaitu orang-orang yang dilaknati dan dimurkai, dan diantara mereka ada yang dijadikan kera dan babi, dan orang-orang yang menyembah Thoghut” (QS. Al maidah, 60).

]قال الذين غلبوا على أمرهم لنتخذن عليهم مسجدا[

          “…Orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka berkata: “sungguh kami akan mendirikan sebuah rumah peribadatan di atas  gua mereka”.” (QS. Al kahfi, 21).

          Dari Abu Saidt, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“لتتبعن سنن من كان قبلكم حذو القذة بالقذة، حتى لو دخلوا جحر ضب لدخلتموه”، قالوا : يا رسول الله، اليهود والنصارى ؟ قال :” فمن ؟ ” أخرجه البخاري ومسلم.

          “Sungguh kalian akan mengikuti (meniru) tradisi umat-umat sebelum kalian selangkah demi selangkah sampai kalaupun mereka masuk kedalam liang biawak niscaya kalian akan masuk ke dalamnya pula.”, para sahabat bertanya : “Ya Rasulullah, orang-orang yahudi dan Nasranikah ?”, beliau Shallallahu’alaihi wasallam menjawab : “siapa lagi ?” (HR. Buhkhori dan Muslim).

          Imam Muslim meriwayatkan dari Tsauban, bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“إن الله زوى لي الأرض، فرأيت مشارقها ومغاربها، وإن أمتي سيبلغ ملكها ما زوي لي منها، وأعطيت كنـزين : الأحمر والأبيض، وإني سألت ربي لأمتي أن لا يهلكها بسنة بعامة، وأن لا يسلط عليهم عدوا من سوى أنفسهم فيستبيح بيضتهم، وإن ربي قال : يا محمد إني إذا قضيت  قضاء فإنه لا يرد، وإني أعطيتك لأمتك أن لا أهلكهم بسنة بعامة، وأن لا أسلط عليهم عدوا من سوى أنفسهم فيستبيح بيضتهم، ولو اجتمع عليهم من بأقطارها، حتى يكون بعضهم يهلك  بعضا، ويسبي بعضهم بعضا”.

          “Sungguh Allah telah membentangkan bumi  kepadaku, sehingga aku dapat melihat belahan timur dan barat, dan sungguh kekuasaan umatku akan sampai pada belahan bumi yang telah dibentangkan kepadaku itu, dan aku diberi dua simpanan yang berharga, merah dan putih (imperium Persia dan Romawi), dan aku minta kepada Rabbku untuk umatku agar jangan dibinasakan dengan sebab kelaparan (paceklik) yang berkepanjangan, dan jangan dikuasakan kepada musuh selain dari kaum mereka sendiri, sehingga musuh itu nantinya akan merampas seluruh negeri mereka.

          Lalu Rabb berfirman : “Hai Muhammad, jika aku telah menetapkan suatu perkara, maka ketetapan itu tak akan bisa berubah, dan sesungguhnya Aku telah memberikan kepadamu untuk umatmu untuk tidak dibinasakan dengan sebab paceklik yang berkepanjangan, dan tidak akan dikuasai oleh musuh selain dari kaum mereka sendiri, maka musuh itu tidak akan bisa merampas seluruh negeri mereka, meskipun manusia yang ada di jagat raya ini berkumpul menghadapi mereka, sampai umatmu itu sendiri sebagian menghancurkan sebagian yang lain, dan sebagian meraka menawan sebagian yang lain.”

          Hadits ini diriwayatkan pula oleh Al barqoni dalam sholehnya dengan tambahan :

“وإني أخاف على أمتى الأئمة المضلين، وإذا وقع عليهم السيف لم يرفع إلى يوم القيامة، ولا تقوم الساعة حتى يلحق حي من أمتى بالمشركين، وحتى تعبد فئام من أمتى الأوثان، وإنه سيكون في أمتى كذابون ثلاثون، كلهم يزعم أنه نبي، وأنا خاتم النبيين، لا نبي بعدي، ولا تزال طائفة من أمتى على الحق منصورة، لا يضرهم من خذلهم ولا من خالفهم، حتى يأتي أمر الله تبارك وتعالى”.

          “Dan yang aku khawatirkan terhadap umatku tiada lain adalah adanya pemimpin yang menyesatkan, dan ketika terjadi pertumpahan darah diantara mereka, maka tidak akan berakhir sampai datangnya hari kiamat, dan hari kiamat tidak akan kunjung tiba kecuali ada diantara umatku yang mengikuti orang musyrik, dan sebagian lain yang menyembah berhala, dan sungguh akan ada pada umatku 30 orang pendusta, yang mengaku sebagai Nabi, padahal aku adalah penutup para Nabi, tidak ada Nabi lain setelah aku, meskipun demikian akan tetap ada segolongan dari umatku yang tetap tegak membela kebenaran, dan mereka selalu mendapat pertolongan Allah ta’ala, mereka tak tergoyahkan oleh orang-orang yang menelantarkan mereka dan memusuhi mereka, sampai datang keputusan Allah”.

        Kandungan  dalam bab ini :

Penjelasan tentang ayat yang terdapat dalam surat An Nisa’([2]).

Penjelasan tentang ayat yang terdapat dalam surat Al Maidah ([3]).

Penjelasan tentang ayat yang terdapat dalam surat Al Kahfi ([4]).

Masalah yang sangat penting sekali, yaitu pengertian tentang beriman terhadap Jibt dan thoghut, apakah sekedar  mempercayainya dalam hati, atau mengikuti orang-orangnya, sekalipun membenci barang-barang tersebut dan mengerti akan kebatilannya ?.

[sebagai buktinya], apa yang dikatakan oleh Ahli kitab kepada orang-orang kafir (kaum Musyrikin Makkah) bahwa mereka lebih benar jalannya dari pada orang-orang yang beriman.

Iman kepada Jibt dan Thoghut pasti akan terjadi di kalangan umat ini (umat Islam), sebagaimana yang ditetapkan dalam hadits Abu Said. Dan inilah yang dimaksud dalam bab ini.

Pernyataan Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bahwa akan terjadi penyembahan berhala dari kalangan umat ini.

Satu hal yang amat mengherankan adalah menculnya orang yang mendakwahkan dirinya sebagai Nabi, seperti Al Mukhtar bin Abu Ubaid Ats tsaqafi ([5]); padahal ia mengucapkan dua kalimah syahadat, dan menyatakan bahwa dirinya termasuk dalam umat Muhammad, dan ia meyakini bahwa Rasulullah itu haq dan Al Qur’an juga haq, yang didalamnya diterangkan bahwa Muhammad adalah penutup para Nabi. Walaupun demikian ia dipercayai banyak orang, meskipun adanya kontradiksi yang jelas sekali. Ia hidup pada akhir masa sahabat dan diikuti oleh banyak orang.

Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam menyampaikan kabar gembira bahwa al haq (kebenaran Allah dan ajaranNya) tidak akan dapat dilenyapkan sama sekali, sebagaimana yang terjadi pada masa lalu, tetapi masih akan selalu ada sekelompok orang yang berpegang teguh dan membela kebenaran.

Bukti kongkritnya adalah : mereka walaupun sedikit jumlahnya, tetapi tidak tergoyahkan oleh orang-orang yang menelantarkan dan menentang mereka.

Kondisi seperti ini akan berlangsung sampai hari kiamat.

Bukti bukti akan kenabian Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam yang terkandung dalam hadits ini adalah :

Pemberitahuan beliau bahwa Allah telah membentangkan kepadanya belahan bumi sebelah barat dan timur, dan menjelaskan makna dari hal itu, kemudian terjadi seperti yang beliau beritakan, berlainan halnya dengan belahan selatan dan utara.

Pemberitahuan beliau bahwa beliau diberi dua simpanan yang berharga.

Pemberitahuan beliau bahwa do’anya untuk umatnya dikabulkan dalam dua hal, sedangkan hal yang ketiga tidak dikabulkan.

Pemberitahuan beliau bahwa akan terjadi pertumpahan darah diantara umatnya, dan kalau sudah terjadi tidak akan berakhir sampai hari kiamat.

Pemberitahuan beliau bahwa sebagian umat ini akan menghancurkan sebagian yang lain, dan sebagian mereka menawan sebagian yang lain.

Pemberitahuan beliau tentang munculnya orang-orang yang mendakwahkan dirinya sebagai Nabi pada umat ini.

Pemberitahuan beliau bahwa akan akan tetap ada sekelompok orang dari umat ini yang tegak membela kebenaran, dan mendapat pertolongan Allah.

Dan itu semua benar benar telah terjadi seperti yang telah diberitahukan, padahal  semua yang diberitahukan itu diluar  jangkauan akal manusia.

Apa yang beliau khawatirkan terhadap umatnya hanyalah munculnya para pemimpin yang menyesatkan.

Perlunya perhatian terhadap makna dari penyembahan berhala.

([1])   Terdapat bebarapa penafsiran dari kalangan salaf, tentang makna Jibt, antara lain : berhala, sihir, tukang sihir, tukang ramal, Huyai bin Akhthob dan Ka’ab bin Al Asyraf ( kedua orang ini adalah tokoh orang orang yahudi di zaman Rasulullah). Dengan demikian, pengertian umum mencakup makna ini semua, sebagaimana yang dikatakan oleh Al Jauhari dalam Ash Shihah : “ Jibt adalah kata kata yang dapat digunakan untuk berhala, tukang ramal, tukang sihir dan sejenisnya ..”

         Demikian halnya dengan kata kata thoghut, terdapat beberapa penafsiran, yang menunjukkan pengertian umum. Antara lain : syetan, syetan dalam wujud manusia, behala, tukang ramal, Ka’ab Al Asyraf.

          Ibnu Jarir Ath Thobari, dalam menafsirkan ayat ini, setelah menyebutkan beberapa penafsiran ulama salaf, mengatakan : “ … Jibt dan thoghut ialah dua sebutan untuk setiap yang diagungkan dengan disembah selain Allah, atau ditaati, atau dipatuhi, baik yang diagungkan itu batu, manuisa ataupun syetan.

([2])   Ayat ini menunjukkan bahwa apabila orang-orang yang diturunkan kepada mereka Al Kitab mau beriman kepada Jibt dan Thoghut, maka tidak mustahil dan tidak dapat dipungkiri bahwa umat ini yang telah diturunkan kepadanya Al Qur’an akan berbuat pula seperti yang mereka perbuat, karena Rasulullah telah memberitahukan bahwasanya akan ada di diantara umat ini  orang-orang yang berbuat seperti  apa yang diperbuat oleh orang-orang  Yahudi dan Nasrani.

([3])   Ayat ini menunjukkan  bahwa akan terjadi di kalangan umat ini penyembahan thaghut, sebagaimana telah terjadi penyembahan thaghut di kalangan ahli kitab.

([4])   Ayat ini menunjukkan bahwa ada di antara umat ini orang yang membangun tempat ibadah di atas atau di sekitar kuburan, sebagaimana telah dilakukan oleh orang orang sebelum mereka.

([5])   Al Mukhtar bin Abu Ubaid bin Mas’ud Ats Tsaqafi. Termasuk tokoh yang memberontak terhadap kekuasaan Bani Umayyah dan menonjolkan kecintaan kepada Ahlu bait. Mengaku bahwa ia adalah nabi dan menerima wahyu. Di bunuh oleh Mush’ab bin Az Zubair pada tahun 67 H. ( 687 M ).

Wasiat RASULULLAH  ﷺ kepada Ummatnya

Wasiat RASULULLAH  ﷺ kepada Ummatnya

عْنْ أَبِى الدَّرْدَاءِ – رَضِيَ اللهُ عَنْهُ – قَالَ أَوْصَانِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِتِسْعٍ:

(لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ شَيْئًا وَإِنْ قُطِّعْتَ أَوْ حُرِّقَتْ وَلَا تَتْرُكَنَّ الصَّلَاةَ الْمَكْتُوْبَةَ مُتَعَمِّدًا وَمَنْ تَرَكَهَا مُتَعَمِّدًا بَرِئَتْ مِنْهُ الذِّمَّةُ وَلَا تَشْرَبَنَّ الْخَمْرَ فَإِنَّهَا مِفْتَاحُ كُلِّ شَرٍّ، وَأَطِعْ وَالِدَيْكَ وَإِنْ أَمَرَاكَ أَنْ تَخْرُجَ مِنْ دُنْيَاكَ فَاخْرُجْ لَهُمَا، وَلَا تُنَازِعَنَّ وُلَاةَ الْأَمْرِ وَإِنْ رَأَيْتَ أَنَّكَ أَنْتَ وَلَا تَفْرُرْ مِنَ الزَّحْفِ وَإِنْ هَلَكْتَ وَفَرَّ أَصْحَابُكَ وَأَنْفِقْ مِنْ طَوْلِكَ عَلَى أَهْلِكَ وَلَا تَرْفَعْ عَصَاكَ عَلَى أَهْلَكَ وَأَخِفْهُمْ فِي اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ.” (رواه البخاري)

 Dari Abud Darda’, rodhiyallohu ‘anhu, dia berkata; Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan wasiat kepadaku dengan sembilan (perkara):

“Janganlah engkau menyekutukan Allah dengan apa-pun, meski engkau dibunuh atau dibakar.Janganlah engkau meninggalkan shalat wajib dengan sengaja, karena sesungguhnya orang yang meninggalkan shalat wajib dengan sengaja telah lepas dari perlindungan Allah.Janganlah engkau minum khomer, karena itu induk semua kekejian.Taatilah kedua orang tuamu, meski keduanya memerintahkanmu untuk meninggalkan duniamu, maka tinggalkanlah karena mentaati keduanya.Janganlah engkau memberontak Pemerintah (muslim), walaupun engkau melihat bahwa engkau di atas kebenaran.Janganlah engkau lari dari peperangan, walaupun engkau pasti binasa, dan kawan-kawan-mu telah lari.Nafkahilah keluargamu dari usahamu.Janganlah engkau angkat tongkatmu terhadap keluargamu.Ingatkan mereka untuk takut kepada Allah.”

(HR. Al-Bukhori )

•Pelajaran yang terdapat didalam Hadits :

1- Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan bimbingan kepada sebagian sahabat secara khusus, dan kepada umat secara umum.

2- Kewajiban seorang muslim menetapi tauhid dan menjauhi syirik, walaupun mengorbankan nyawanya.

3- Sebab tauhid adalah kunci sorga, sedangkan syirik adalah penyebab kekal di dalam neraka.

4- Kedudukan sholat wajib, dan bahaya meninggalkan-nya dengan sengaja, karena orang yang meninggalkan shalat wajib dengan sengaja telah lepas dari perlindungan Allah.

5- Larangan minum khomer, yaitu semua minuman yang memabukkan, karena khomer adalah induk semua kekejian.

6- Kewajiban mentaati kedua orang tua di dalam kebaikan, meski dengan mengorbankan dunia.

7- Larangan memberontak kepada Pemerintah (muslim), walaupun seseorang merasa di atas kebenaran.

8- Sebab kerusakan pemberontakan lebih besar daripada kerusakan kemaksiatan Pemerintah.

9- Larangan lari dari peperangan, walaupun sampai mengorbankan nyawa.

10- Perintah menafkahi keluarga dengan baik.

11- Kewajiban orang tua membimbing anak-anaknya untuk taat kepada Allah, jika perlu dengan pukulan untuk pendidikan, bukan pukulan untuk penyiksaan.

12- Seperti ketika anak sudah berumur 10 tahun, tetapi masih meninggalkan sholat.

13- Kewajiban kepala rumah tangga mengingatkan anggota keluarganya untuk takut kepada Allah, kemudian mentaati-Nya.

•Tema Hadits yang berkaitan dengan Al quran :

1- Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan kepada hamba-hamba-Nya yang beriman agar tetap bertakwa kepada-Nya dan menyembah-Nya dengan penyembahan sebagaimana seseorang yang melihat-Nya, dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar, yang jujur, tidak bengkok, tidak pula menyimpang. Lalu Allah menjanjikan kepada mereka jika mereka melakukan perintah-perintah-Nya ini, Dia akan memberi mereka pahala dengan memperbaiki amal perbuatan mereka. Yakni Allah memberi mereka taufik untuk mengerjakan amal-amal yang saleh, dan bahwa Allah akan mengampuni dosa-dosa mereka yang terdahulu. Sedangkan dosa yang akan mereka lakukan di masa mendatang, Allah akan memberi mereka ilham untuk bertobat darinya.

Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar. 

Demikian itu karena dia dihindarkan dari neraka Jahim dan dimasukkan ke dalam surga yang penuh dengan kenikmatan yang kekal.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا ، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar

(Qs.Al-Ahzab: 70-71).

2- Rasulullah menyampaikan sejumlah wasiat jelang wafat.

Hal ini merupakan bentuk kasih sayangnya kepada umatnya.

لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ 

 “Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.”

(Qs. At-Taubah: 128).

Wallohu A’lam

~~

 بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ🌹

۞  اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِن مُحَمَّدٍ وَاٰلِهٖ وَصَحْبِهٖ وَسَلِّم۞

15 Fakta Menarik Rasulullah S.A.W.

Fakta Menarik Rasulullah S.A.W.

Siapa yang tidak mengenali Nabi Muhammad S.A.W terutamanya orang Islam. Banyak kisah kisah kehidupan Baginda ditatapkan dan

idokumentarikan. Contohnya dalam Jejak Rasul bersiri yang ditayangkan di TV3 setiap kali tibanya bulan Ramadan.

Berikut merupakan fakta unik secara ringkasnya mengenai kehidupan Baginda. Kalau ada kesalahan fakta, minta perbetulkan.

1. Nabi SAW tidak melepaskan tangannya semasa bersalam sebelum yang bersalam dengannya melepaskan tangan terlebih dahulu.

2. Nabi SAW tidak pernah menghulurkan kaki di hadapan sahabat-sahabatnya.

3. Nabi SAW menoleh dengan seluruh badannya, menunjuk dengan seluruh jarinya.

4. Nabi SAW kalau berbicara sesekali menggigit bibir tanda berfikir, menepuk telapak kiri dengan jari telunjuk.

5.Baginda tidur dengan alas tidur dari pelepah sebanyak 4 lapis, dan kalau musim dingin dipakai 2 lapis dan 2 lapis lagi untuk selimut (hingga Umar bin Khattab sempat menangis jika membandingkan gaya hidup rasulullah dengan raja romawi)

6. Harta Nabi SAW yang paling mewah adalah sepasang alas kaki berwarna kuning, hadiah dari Negus, penguasa Abissinia.

7. Nabi SAW tinggal di pondok kecil beratap jerami yang kamar-kamarnya dipisahkan oleh batang-batang pohon yang diikat dengan lumpur bercampur kapur.

8. Nabi SAW sendiri yang menyalakan api, memerah susu dan menjahit alas kakinya yang koyak.

9. Santapan Nabi SAW yang paling mewah, meskipun jarang dinikmatinya, adalah madu, susu dan lengan kambing.

10. Nabi SAW gagah berani, namun memiliki senyum yang sangat memikat dan malu memalukan orang.

11. Nabi SAW merupakan contoh sempurna untuk manusia iaitu pekerja, pemikir, pengabdi Allah dan seniman.

12. Nabi SAW selalu memilih yang termudah, selama halal, bila berhadapan dengan pilihan.

13. Senyumnya menyejukkan, dilukiskan sebagai butir salji di Oase.

14. Baginda tidak pernah sakit gigi. Baginda bersiwak(gosok gigi) tak kurang 10 kali sehari.

15. Warna kulit beliau putih kemerah-merahan.

SYAFA’AT

SYAFA’AT ([1])

            Firman Allah Subhanahu wata’ala :

]وأنذر به الذين يخافون أن يحشروا إلى ربهم ليس لهم من دونه ولي ولا شفيع لعلهم يتقون[

          “Dan berilah peringatan dengan apa yang telah diwahyukan itu kepada orang-orang yang takut akan dikumpulkan kepada Rabb mereka (pada hari kiamat), sedang mereka tidaklah mempunyai seorang pelindung dan pemberi syafaatpun selain Allah, agar mereka bertakwa” (QS. Al An’am, 51).

]قل لله الشفاعة جميعا[

“Katakanlah (hai Muhammad) : hanya milik Allah lah syafaat itu semuanya” (QS. Az zumar, 44).

]من ذا الذي يشفع عنده إلا بإذنه[

“Tiada seorang pun yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa seizinNya” (QS. Al baqarah, 225).

]وكم من ملك في السموات لا تغني شفاعتهم شيئا إلا من بعد أن يأذن الله لمن يشاء ويرضى[

          “Dan berapa banyak malaikat di langit, syafaat mereka sedikitpun tidak berguna, kecuali sesudah Allah mengiizinkan (untuk diberi syafaat) bagi siapa saja yang dikehendaki dan diridhoiNya” (QS. An Najm, 26).

]قل ادعوا الذين زعمتم من دون الله لا يملكون مثقال ذرة في السموات ولا الأرض  وما لهم فيهما من شرك وما له منهم من ظهير ولا تنفع الشفاعة عنده إلا لمن أذن له[

          “Katakanlah  : “serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tak memiliki kekuasaan seberat dzarrah  (biji atum) pun di langit maupun di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu andil apapun dalam (penciptaan) langit dan bumi, dan sama sekali tidak ada di antara mereka menjadi pembantu bagiNya. Dan tiadalah berguna syafaat di sisi Allah, kecuali bagi orang yang telah diizinkaNya memperoleh syafaat itu …” (QS. Saba’, 22).

           Abul Abbas ([2]) mengatakan : “Allah telah menyangkal segala hal yang menjadi tumpuan kaum musyrikin, selain diriNya sendiri, dengan menyatakan bahwa tidak ada seorangpun selainNya yang memiliki kekuasaan, atau bagiannya, atau menjadi pembantu Allah.

           Adapun tentang syafa’at, maka telah ditegaskan oleh Allah bahwa syafaat ini tidak berguna kecuali bagi orang yang telah diizinkan untuk memperolehnya, sebagaimana firmanNya :

]ولا يشفعون إلا لمن ارتضى[

“Dan mereka tidak dapat memberi syafa’at, kecuali kepada orang yang diridhoi Allah” (QS. Al Anbiya’, 28).

          Syafa’at yang diperkirakan oleh orang-orang musyrik itu tidak akan ada pada hari kiamat, sebagaimana yang telah dinyatakan oleh Al qur’an.

          Dan diberitakan oleh Nabi Shallallahu’alaihi wasallam : “bahwa beliau pada hari kiamat akan bersujud kepada Allah dan menghaturkan segala pujian kepadaNya, beliau tidak langsung memberi syafaat lebih dahulu, setelah itu baru dikatakan kepada beliau : “Angkatlah kepalamu, katakanlah niscaya ucapanmu pasti akan didengar, dan mintalah niscaya permintaanmu akan dikabulkan, dan berilah syafa’at niscaya syafa’atmu akan diterima”.) HR. Bukhori dan Muslim)

Abu Hurairah Radhiallahu’anhu bertanya kepada beliau : “siapakah orang yang paling beruntung mendapatkan syafa’atmu ?”, Beliau menjawab : “yaitu orang yang mengucapkan La Ilaha Illallah dengan ikhlas dari dalam hatinya” .) HR. Bukhori dan Ahmad)

           Syafa’at yang ditetapkan ini adalah syafaat untuk Ahlul Ikhlas Wattauhid (orang-orang yang mentauhidkan Allah dengan ikhlas karena Allah semata) dengan seizin Allah, bukan untuk orang yang menyekutukan Allah dengan yang lainNya.

          Dan pada hakikatnya, bahwa hanya Allah lah yang melimpahkan karuniaNya kepada orang-orang yang ikhlas tersebut, dengan memberikan ampunan kepada mereka, dengan sebab doanya orang yang telah diizinkan oleh Allah untuk memperoleh syafa’at, untuk memuliakan orang tersebut dan menempatkanya di tempat yang terpuji.

          Jadi syafa’at yang ditiadakan oleh Al qur’an adalah yang didalamnya terdapat kemusyrikan. Untuk itu Al Qur’an telah menetapkan dalam beberapa ayatnya bahwa syafaat itu hanya ada dengan izin Allah. Dan Nabi pun sudah menjelaskan bahwa syafa’at itu hanya diperuntukan untuk orang-orang yang bertauhid dan ikhlas karena Allah semata”.

        Kandungan bab ini :

Penjelasan tentang ayat-ayat diatas ([3]).

Syafa’at yang dinafikan adalah syafa’at yang didalamnya terdapat unsur-unsur kemusyrikan.

Syafa’at yang ditetapkan adalah syafa’at untuk orang-orang yang bertauhid dengan ikhlas, dan dengan izin Allah.

Penjelasan tentang adanya syafa’at kubro, yaitu  : Al Maqom Al Mahmud (kedudukan yang terpuji).

Cara yang dilakukan oleh Rasulullah ketika hendak mendapatkan syafa’at, beliau tidak langsung memberi syafa’at lebih dahulu, tapi dengan bersujud kepada Allah, menghaturkan segala pujian kepadaNya, kemudian setelah diizinkan oleh Allah barulah beliau memberi syafa’at.

Adanya pertanyaan : “siapakah orang yang paling beruntung mendapatkan syafa’at beliau ?”

Syafa’at itu tidak diberikan kepada orang yang mensekutukan Allah.

Penjelasan tentang hakikat syafa’at yang sebenarnya.

([1])  Syafaat telah dijadikan dalil oleh kaum musyrikin dalam memohon kepada malaikat, nabi dan wali. Kata mereka : “Kami tidak memohon kepada mereka kecuali untuk mendekatkan diri kepada Allah dan memberikan syafa’at kepada kami di sisiNya”, maka dalam bab ini diuraikan bahwa syafa’at yang mereka harapkan itu adalah percuma, bahkan syirik, dan syafa’at hanyalah hak Allah semata, tiada yang dapat memberi syafa’at kecuali dengan seizinNya bagi siapa yang mendapat ridhaNya.

([2])  Taqiyuddin Abul Abbas ibnu Taimiyah : Ahmad bin Abdul Halim bin Abdus Salam bin Abdullah An Numairi Al Harrani Ad Dimasqi. Syaikhul Islam, dan tokoh yang gigih sekali dalam gerakan dakwah Islamiyah. Dilahirkan di Harran, tahun 661 H (1263 M) dan meninggal di Damaskus tahun 728 H (1328).

([3])  Ayat pertama dan kedua menunjukkan bahwa syafa’at seluruhnya adalah hak khusus bagi Allah.

       Ayat ketiga menunjukkan bahwa syafa’at itu tidak diberikan kepada seseorang, tanpa adanya izin ddari Allah.

 Ayat keempat menunjukkan bahwa syafa’at itu diberikan oleh orang yang diridhoi Allah dengan izin dariNya. Dengan demikian syafa’at itu adalah hak mutlak Allah, tidak dapat diminta kecuali dariNya, dan menunjukkan pula kebatilan syirik yang dilakukan oleh kaum musyrikin dengan mendekatkan diri kepada malaikat, nabi atau orang-orang sholeh, untuk meminta syafaat mereka.

        Ayat kelima mengandung bantahan terhadap kaum musyrikin yang mereka itu menyeru selain Allah, seperti malaikat dan makhluk-makhluk lainnya, karena menganggap bahwa makhluk-makhluk itu bisa mendatangkan manfaat dan menolak mudhorat, dan menunjukkan bahwa syafa’at tidak berguna bagi mereka, karena syirik yang mereka lakukan, tetapi hanya berguna bagi orang yang mengamalkan tauhid, dan itupun dengan izin Allah.

NABI SAW, SUNNAH BAGINDA

NABI SAW, SUNNAH BAGINDA

JAGA WUDHU’ SEDIA ADA ATAU KITA BAHARUINYA..

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT Tuhan semesta alam.

Selawat serta salam ke atas junjungan teragung Nabi Muhammad SAW dan ke atas ahli keluarga serta mereka yang mengikuti jejak langkah Baginda SAW hingga ke hari Kiamat.

Hadith diriwayatkan daripada Saidina Anas Bin Malik, beliau berkata :

‎كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  يَتَوَضَّأُ عِنْدَ كُلِّ صَلَاةٍ، قلت: كيف كنتم تصنعون؟ قال: يجزئ أحدنا الوضوء ما لم يحدث

Maksudnya:

Sesungguhnya Rasulullah SAW BERWUDUK pada SETIAP KALI SOLAT.

Aku bertanya:

Bagaimanakah kalian (para sahabat) lakukan?

Beliau (Anas RA) menjawab: 

Pada kami cukup hanya satu wuduk sahaja jika TIDAK BERHADAS.

-Riwayat al-Bukhari (214) dan al-Baihaqi (761)

Imam al-Nawawi menyebut pandangan yang SAHIH di dalam mazhab al-Syafie dengan berkata :

‎اتَّفَقَ أَصْحَابُنَا عَلَى اسْتِحْبَابِ تَجْدِيدِ الْوُضُوءِ وَهُوَ أَنْ يَكُونَ عَلَى وُضُوءٍ ثُمَّ يَتَوَضَّأُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يُحْدِثَ وَمَتَى يُسْتَحَبُّ: فِيهِ خَمْسَةُ أَوْجُهٍ أَصَحُّهَا إنْ صَلَّى بالوضوء الاول فرضا أو نفلا استحب والا فلا وَبِهِ قَطَعَ الْبَغَوِيّ

Maksudnya:

Para ulama mazhab kami (al-Syafie) bersepakat tentang SUNAT untuk memperbaharui wuduk

iaitu seseorang yang sudah berwuduk kemudian dia berwuduk SEKALI LAGI tanpa disebabkan oleh hadas.

Bilakah ia disunatkan ?

Terdapat lima pandangan.

Pandangan yang PALING SAHIH ialah jika sekiranya dia solat dengan wuduk yang pertama sama ada solat fardhu atau sunat, maka disunatkan (MERPERBAHARUI WUDUK).

Jika tidak (solat fardhu atau sunat), maka tidak disunatkan.[2]

-(Rujuk al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 1:469)

Sesungguhnya perbuatan sentiasa MEMPERBAHARUI WUDUK ini merupakan SUNNAH Rasulullah SAW.

Baginda SAW berwuduk SETIAP KALI SOLAT walaupun Baginda SAW berada dalam BERWUDUK dan SUCI dari hadas sebelumnya.

Baginda SAW juga banyak menyebutkan tentang KELEBIHAN-KELEBIHAN orang yang SENTIASA BERWUDUK, antaranya :

‎إِذَا تَوَضَّأَ الْعَبْدُ الْمُسْلِمُ أَوْ الْمُؤْمِنُ فَغَسَلَ وَجْهَهُ خَرَجَ مِنْ وَجْهِهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ نَظَرَ إِلَيْهَا بِعَيْنَيْهِ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ فَإِذَا غَسَلَ يَدَيْهِ خَرَجَ مِنْ يَدَيْهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ كَانَ بَطَشَتْهَا يَدَاهُ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ فَإِذَا غَسَلَ رِجْلَيْهِ خَرَجَتْ كُلُّ خَطِيئَةٍ مَشَتْهَا رِجْلَاهُ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ حَتَّى يَخْرُجَ نَقِيًّا مِنْ الذُّنُوبِ

Maksudnya:

Apabila seseorang muslim atau mukmin mengambil wuduk,

lalu dia membasuh WAJAHNYA, maka keluarlah daripada wajahnya segala DOSA yang telah dilihat oleh kedua matanya melalui air atau bersama titisan air yang terakhir.

Ketika dia membasuh kedua-dua TANGANNYA, maka keluarlah daripada kedua-dua tangannya setiap DOSA yang telah dilakukan oleh tangannya itu bersama air atau bersama titisan air yang terakhir.

Ketika dia membasuh kedua-dua belah KAKINYA, maka keluarlah daripada kedua-dua kakinya itu setiap DOSA yang dilangkah oleh kedua kakinya bersama air atau bersama air terakhir,

sehinggalah dia selesai berwuduk dalam keadaan BERSIH daripada DOSA-DOSA.

-Riwayat Muslim: 360

Penutup

Mengambil wuduk yang baharu adalah LEBIH AFDHAL dan LEBIH BAIK kerana seseorang akan melakukan perbuatan mengambil wuduk dengan lebih banyak.

Sesiapa yang lebih BANYAK perbuatan IBADAHNYA, maka lebihnya kelebihan dan PAHALANYA berdasarkan kepada kaedah FIQH menyebutkan :

‎مَا كَانَ أَكْثَرَ فِعْلًا أَكْثَرَ فَضْلًا

Maksudnya:

Sesuatu yang lebih banyak PERBUATANNYA, maka lebih banyak KELEBIHANNYA.

WaAllahu a’lam.

KISAH NABI IDRIS

KISAH NABI IDRIS

Nabi Idris adalah keturunan keenam dari Nabi Adam putera dari Yarid bin Mihla’iel bin Qinan bin Anusy bin Syith bin Adam A.S. Beliau adalah keturunan pertama yang menjadi Nabi setelah Adam dan Syith.

Beliau hidup selama 82 tahun.

Di dalam Al-Quran hanya terdapat dua ayat tentang Kisah Nabi Idris yaitu dalam surah Maryam ayat 56 dan 57 yang ertinya:

“Dan ceritakanlah ( hai Muhammad kepada mereka , kisah ) Idris yang terdapat di dalam Al-Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan dan seorang nabi. 57 – Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi.”

Ketika menafsiri “tempat yang tinggi” dalam surat maryam 57, Imam Suyuti berkata:

هو حيّ في السماء الرابعة أو السادسة أو السابعة أو في الجنة : أدخلها بعد أن أذيق الموت وَأُحْيِيَ ولم يخرج منها

Ertinya: Nabi Idris masih hidup dilangit ke 4 atau ke 6 atau ke 7 atau di dalam surga. Allah memasukan Nabi Idris ke dalam surga setelah Nabi Idris merasakan mati kemudian dihidupkanlah. (setelah masuk syurga) Nabi Idris tidak pernah keluar lagi dari Syurga.

(Tafsir jalalain)

Hal senada juga dijelaskan Oleh Ibn Kasir dalam tafsirnya. Menurut Mujahid, Nabi Idris diangkat ke langit 4. Menurut Ibn Abbas ke langit 6. Sedangkan menurut Hasan Basri maksud “tempat yang tinggi” adalah Syurga.”

(Tafsir Ibn Kasir)

Di antara beberapa nasihat dan kata-kata mutiara Nabi Idris ialah :

1. Kesabaran yang disertai iman kepada Allah membawa kemenangan.

2. Orang yang bahagia ialah orang yang berwaspada dan mengharapkan syafaat dari Tuhannya dengan amal-amal solehnya.

3. Bila kamu memohon sesuatu kepada Allah dan berdoa maka ikhlaskanlah niatmu demikian pula puasa dan solatmu.

4. Janganlah bersumpah dalam keadaan kamu berdusta dan janganlah menuntup sumpah dari orang yang berdusta agar kamu tidak menyekutui mereka dalam dosa.

5. Taatlah kepada raja-rajamu dan tunduklah kepada pembesar-pembesarmu serta penuhilah selalu mulut-mulutmu dengan ucapan syukur dan puji kepada Allah.

6. Janganlah iri hati kepada orang-orang yang baik nasibnya, karena mereka tidak akan banyak dan lama menikmati kebaikan nasibnya.

7. Barang siapa melampaui kesederhanaan tidak sesuatu pun akan memuaskannya.

8. Tanpa membagi-bagikan nikmat yang diperolehnya seorang tidak dapat bersyukur kepada Allah atas nikmat-nikmat yang diperolehnya itu.

Wallohu a’lam.

SIKAP TEGUH PENDIRIAN RASULULLAH SAW DALAM MENYAMPAIKAN DAKWAH ISLAM

SIKAP TEGUH PENDIRIAN RASULULLAH SAW DALAM MENYAMPAIKAN DAKWAH ISLAM

Keteguhan Pendiriannya,

Tiga belas tahun lamanya beliau menyampaikan seruannya kepada kaum

yang kasar budi itu, tidak ada yang mereka sembah melainkan berhala, dan

bila ditanya apa sebabnya, mereka jawab bahawa memang begitu yang telah diterima dari nenek moyang.

Budi pekerti amat rendah, hanya sebuah pekerti yang agak tinggi, iaitu bangga dengan turunan sehingga menimbulkan perang perebutan pengaruh, berkali-kali.

Ke mana pun dia pergi, diterima dengan muka masam, dengan hati kesat, budi kasar dan perangai yang tidak senonoh. Tiga tahun lamanya bekerja, hanya 13 orang yang suka mengikut.

Sungguhpun demikian, dia teguh dan tetap di dalam cita-citanya.

Kemudian itu datang perintah Tuhan supaya menyampaikan dakwah itu

dengan terang-terang, menyuruh menghentikan menyembah berhala,

membulatkan perhatian kepada Tuhan.

Bukan orang lain yang melawannya, melainkan kaum kerabatnya sendiri.

Nabi SAW berkata: ‘Sembah olehmu Allah Yang Esa,’ maka Abu Lahab, pamannya sendiri berkata: ‘Hai kaumku, anakku ini hendak mengajakmu meninggalkan pusaka nenek moyangmu.

Dia naik ke atas bukit Safa, disuruhnya orang berkumpul sejak dari bani

Fihr dan bani Adiy, semuanya telah berkumpul. Lalu dia bertanya: ‘Kalau kukatakan kepadamu bahawa di balik lurah ini ada musuh yang, hendak

menyerang, percayakah kamu?’ Mereka jawab: “Tentu percaya, sebab engkau belum pernah kedapatan berdusta.’ Maka ujar beliau: ‘Kalau demikian keteguhan percaya kamu kepadaku, saya beri ingatlah kepadamu sekalian bahwa kamu mesti taubat, kalau tidak maka kamu akan ditimpa oleh azab yang pedih.’

Mendengar itu berkata pula Abu Lahab: ‘Celakalah engkau,

untuk itukah kami engkau kumpulkan?’ Maka datanglah titah Tuan kepadanya supaya diberinya pengajaran kaum kerabatnya yang dekat, dari bani Hasyim, bani Muttalib, bani Naufal, bani Abd Syams, dan keturunan bani Abdu Manaf.

Lalu dia berkata: ‘Seorang yang terikat dalam kaum, tidaklah akan sampai hati berdusta kepada kaumnya, saya sendiri tidaklah akan berdusta kepadamu, demi Allah! Kalau misalnya saya dikatakan menipu orang lain, maka kamu tidaklah akan kutipu.

Demi Allah, tada Tuhan selain Dia, Tuhan yang telah mengutus akan daku menjadi pesuruhNya. Kamu khususnya untuk manusia umumnya:

Sesungguhnya kamu sekalian akan mati laksana tidur jua, dan akan dibangkitkan dari kematian laksana bangun dari tidur jua. Kamu akan dihitung lantaran amalan kamu, yang baik akan dibalas baik dan yang jahat akan dibalas jahat; masuk syurga selamanya atau masuk neraka selamanya.

Seruan itu telah diterima salah, mereka merasa dihina, merasa dikatakan

bodoh, Tuhan mereka, iaitu berhala, mereka rasa diolok-olokkan. ‘Siapakah

ini, yang berkata bahawa dia golongan kerabat kita, tetapi kita dimaki-

makinya?

Cerdik benarkah dia?’ Lantaran itu semuanya telah jadi musuhnya, cuma Abu Thalib (pamannya, sahaja yang tetap membelanya. Seorang Quraisy

datang kepada Abu Thalib berkata: “Anak saudaramu telah memaki-maki

Tuhan kami, mencela agama kami dan membusukkan kepercayaan kami.

Salah satu dari dua, suruh dia berhenti, atau biarkan kami berbuat sesuka hati kami terhadapnya, karena kami percaya bahawa engkau tidak akan terpisah dengan kami.

Kedatangan orang itu telah ditolak oleh Abu Thalib dengan sikap manis.

Nabi sendiri kerja terus, tidak pernah undur. Sehingga sekali-kali mereka

telah mengirimkan utusan kepada Abu Thalib menyampaikan ancaman:

‘Kami tak sabar lagi atas perbuatan anak saudaramu itu.’ Abu Thalib bingung, tidak kuat hatinya akan memisahkan diri dari kaumnya, dan tak sampai pula hatinya membiarkan anak saudaranya dibenci orang.

Lalu disampaikannya permintaan kepada Muhammad SAW, supaya dia berlaku ‘alun-alun’ sedikit. Tetapi Rasulullah SAW relah menjawab: Wahai pamanku, saya belum akan berhenti, sebelum pekerjaan ini berhasil atau saya mati.’

Mendengar ini hati pamannya bertambah teguh, dia berkata, teruskanlah apa yang kau sukai, demi Allah saya tidak akan membiarkan engkau tersentuh oleh siapa pun, selama-lamanya.

Hal ini telah menimbulkan hal-hal yang tidak dingini, kaum Muslimin

kian lama kian disakiti. Kabilah-kabilah Quraisy yang berdekat kepada

Nabi SAW, yang tidak mahu menyerahkan Nabi kepada mereka, telah dipandang musuh pula, sampai diboikot.

Maka berjanjilah bani Hasyim dan bani Abdul Muttalib bersama dengan Abu Thalib akan membelanya. Kaum Muslimin yang tidak mempunyai pertahanan besar bertambah susah.

Oleh sebab itu maka Rasulullah SAW mengizinkan sahabat-sahabatnya pindah ke negara Habsyah. Demi setelah tahu kaum Quraisy bahwasanya mereka sudah senang tinggal di negeri Habsyah itu, mereka utuslah ke sana dua orang utusan ahli biaperi yang bijak, iaitu Amru bin Al-Ash dan Abdullah bin Rabi’ah membawa beberapa persembahan dan hadiah kepada Najasyi (Negus) supaya orang-orang yang pindah itu dilarang tinggal di sana dan disuruh pulang ke tanah airnya.

Tetapi semuanya itu tidak berhasil. Najasyi tak dapat dipengaruhi, melainkan baginda tertarik memeluk agama Islam. Maka datanglah di waktu musim beberapa orang dari bani Aus dan Khazraj di Madinah ke negeri Makkah, sengaja hendak haji.

Maka bertemulah mereka dengan Rasul di Jamratul ‘Aqabah. Pada dua kali pertemuan, orang-orang itu telah tertarik dengan pengajaran Nabi SAW, dan berjanji teguhlah mereka bahwa jika Nabi SAW pindah ke negeri mereka, mereka akan menjadi pembela dan penolongnya (Ansar).

Maka datanglah titah Tuhan menyuruh pindah ke negeri Madinah itu. Nabi suruhlah sahabat-sahabat pindah seorang demi seorang ke negeri yang baru itu, untuk mengerjakan perintah Allah dengan lebih bebas dan berluasa.

Tidak lama kemudian datang pula perintah supaya Nabi sendiri pun

pindah. Setelah beliau pindah kepada kediaman yang baru itu, Islam pun

menempuh penghidupan yang baru. Di sanalah terdapat keteguhan dan

kekuatan. Di sanalah mulai didirikan Negara yang beliau cita-citakan itu,

Negara Islam, Negara Tauhid.https://denaihati.com/sikap-teguh-pendirian-rasulullah-saw-dalam-menyampaikan-dakwah-islam

Create your website with WordPress.com
Get started