Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Kalimah:  إن شاء الله (INSYA ALLAH)

Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Kalimah:  إن شاء الله  (INSYA ALLAH)

Kalimah:  إن شاء الله  (INSYA ALLAH)

Ertinya : Jika  Allah Menghendaki (Jika Diizinkan Allah)

Diucapkan apabila kita berjanji untuk menyempurnakan hajat seseorang .

Menurut riwayat, ada beberapa orang Quraisy bertanya kepada Nabi Muhammad SAW tentang roh, kisah ashabul kahfi (penghuni gua) dan kisah Zulqarnain lalu Baginda menjawab, “Datanglah esok pagi kepadaku agar aku ceritakan.” Baginda tidak mengucapkan Insya-Allah.

Kemudian wahyu tidak turun sehingga lima belas hari untuk menceritakan hal-hal tersebut dan Baginda tidak dapat menjawabnya. Maka turunlah ayat 23-24 Surah al-Kahfi. Firman Allah:

وَلا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَدًا (٢٣) إِلا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لأقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَدًا (٢٤)

“Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: ‘Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, (23) kecuali (dengan menyebut): ‘Insya Allah.’ Dan ingatlah kepada Rabbmu jika kamu lupa dan katakanlah: ‘Mudah-mudahan Rabbku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini” (24)

Daripada kisah di atas kita tahu bahkan Nabi pun mendapat teguran ketika alpa mengucapkan kalimah insya-Allah ketika berjanji. Kita sewajarnya memahami makna ungkapan insya-Allah yang diucapkan atas kesedaran tentang keterbatasan kita tanpa keizinan dari-Nya. Perlu wujud perasaan rendah hati seseorang yang hendak mengerjakan sesuatu, kita hanya boleh merancang dan berharap. Hanya Allah yang memiliki kekuasaan untuk mewujudkannya.

Menurut Ibn Jarir Al-Tabari, ayat ini berisi pengajaran adab untuk Nabi SAW. Baginda dilarang untuk memastikan apa yang akan terjadi di masa hadapan melainkan dengan menyandarkannya kepada kehendak Allah. Sebab segala sesuatu hanya boleh berlaku apabila dikehendaki oleh Allah SWT.

Pengajaran ini tentu sahaja bukan khas untuk Baginda Nabi SAW seorang. Akan tetapi, adab ini juga berlaku untuk seluruh umat baginda hingga akhir zaman. Seorang mukmin yang menyedari hakikat dirinya sebagai hamba yang lemah, tidak pernah berjanji melainkan dengan menyebut insya-Allah.

Sebahagian antara kita malah secara keliru mengamalkan kata insya-Allah sebagai cara untuk tidak mengerjakan sesuatu. Ketika kita diundang, kita menjawab dengan kata insya-Allah bukan dengan keyakinan bahawa Allah yang punya kuasa tetapi sebagai cara berbaik-baik untuk tidak memenuhi undangan tersebut. Kita rupanya berdalih dan berlindung dengan kata insya-Allah.

Begitu pula halnya ketika kita berjanji, sering kali kata insya-Allah keluar begitu saja sebagai perkataan biasa dalam pergaulan. Yang benar adalah, ketika kita diundang atau berjanji pada orang lain, kita ucapkan insya-Allah, lalu kita mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk memenuhi undangan ataupun janji itu.

Apabla tiba-tiba datang halangan seperti sakit, hujan, dan lainnya, kita tidak mampu memenuhi undangan ataupun janji itu, maka di sinilah letak kekuasaan Allah. Di sinilah baru berlaku makna insya-Allah.

Jika kita memang tidak mahu memenuhi hajat itu ataupun hati kita memang berat untuk tidak memenuhinya, maka tidaklah wajar kita menggunakan kalimah ini.

Kita dilarang untuk memastikan apa yang akan terjadi pada masa hadapan melainkan dengan menyandarkan kepada kehendak Allah.

Berkata Imam al-Syafi‘i: “Kelemahan adalah sifat manusia yang paling jelas. Sesiapa yang selalu menyedari sifat ini, dia akan beroleh istiqamah dalam beribadat kepada Allah.”

Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Ucapan :  الْحَمْدُ لِلَّهِ (ALHAMDULILLAH)

Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Ucapan :  الْحَمْدُ لِلَّهِ  (ALHAMDULILLAH)

Ucapan :  الْحَمْدُ لِلَّهِ  (ALHAMDULILLAH)

Ertinya : Segala pujian hanyalah untuk Allah  ataupun

Segala syukur dan terima kasih hanyalah untuk Allah.

Kalimah Alhamdulillah adalah lafaz lisan yang diucapkan sebagai pujian dan bersyukur seseorang di atas segala nikmat yang Allah SWT berikan kepadanya.

Kalimah ini lebih baik dari harta yang dimiliki oleh seseorang walaupun sepenuh langit dan bumi.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” لَوْ أَنَّ الدُّنْيَا كُلَّهَا بِحَذَافِيرِهَا بِيَدِ رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِي ” ثُمَّ قَالَ : ” الْحَمْدُ لِلَّهِ لَكَانَتِ الْحَمْدُ لِلَّهِ أَفْضَلَ مِنْ ذَلِكَ كُلِّهِ

Daripada Anas bin Malik RA, bahawa Nabi SAW bersabda: seandainya dunia dan semua isinya berada di tangan seseorang dari ummatku kemudian ia mengucapkan Alhamdulillah, nescaya kalimah (Alhamdulillah) yang ucapkan itu lebih baik dari dunia dan isinya (Dailami 3/359 No: 5083)

Kalimah Alhamdulillah atau disebut Hamdalah adalah kalimah pertama yang diucapkan oleh Nabi Adam ‘Alaihis Salam selepas diciptakan.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم  لَمَّا خَلَقَ اللَّهُ آدَمَ وَنَفَخَ فِيهِ الرُّوحَ عَطَسَ فَقَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ فَحَمِدَ اللَّهَ بِإِذْنِهِ

Abu Hurairah RA berkata: “Rasulullah SAW bersabda: “Ketika Allah telah menciptakan Adam dan meniupkan di dalamnya ruh, Adam bersin, lalu mengucapkan Alhamdulillah, lalu ia memuji Allah dengan izinNya” (HR. Tirmidzi)

Hamdalah adalah sebaik-baiknya doa.

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَفْضَلُ الذِّكْرِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَفْضَلُ الدُّعَاءِ الْحَمْدُ لِلَّهِ

Daripada Jabir bin Abdillah RA ia berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW  bersabda, “zikir yang paling utama adalah Laa ilaaha illallah (Tidak ada Tuhan Selain Allah) dan doa yang paling utama adalah Alhamdulillah (Segala Puji Bagi Allah).” (HR Tirmidzi No: 3383) Status: Hadis Hasan.

Sebaik-baiknya hamba adalah yang gemar mengucapkan Alhamdulillah

أفضل عباد الله  تعالى  يوم القيامة الحمادون

Sebaik-baiknya hamba Allah pada hari kiamat adalah Al-Hammadun (orang-orang yang gemar memuji Allah). (Silsilah Ash-Shahihah no. 1584)

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم  إِذَا رَأَى مَا يُحِبُّ قَالَ  الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِى بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ. وَإِذَا رَأَى مَا يَكْرَهُ قَالَ  الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

Daripada Aisyah RA, kebiasaan Rasulullah SAW jika menyaksikan hal-hal yang ia sukai, Baginda akan mengucapkan “Alhamdulillaahil ladzii bi ni’matihi tatimmus shaalihat” (Segala puji bagi Allah yang dengan kenikmatan-Nya menjadi sempurna segala amal soleh) dan jika baginda menyaksikan hal-hal yang tidak menyenangkan Baginda akan mengucapkan “Alhamdulillaahi ‘alaa kulli haal” (Segala puji bagi Allah dalam setiap keadaan) (HR Ibnu Majah No. 3803) Status Hadis Hasan

Jika kita memperolehi nikmat dan kebaikan yang kita sukai, ucapkanlah syukur dengan kalimah

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِى بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ

“Segala puji bagi Allah yang dengan kenikmatan-Nya menjadi sempurna segala amal soleh.”

Jika sesuatu yang Allah turunkan kepada kita yang tidak disukai, kalimah zikir yang diucapkan seperti di bawah  kerana di sana ada hikmah yang kita tidak ketahui:

الْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَال

“Segala puji bagi Allah dalam setiap keadaan.”

Inayah Allah

Inayah Allah

Inayah bererti bantuan dan pertolongan Allah bagi hamba-hambanya yang terpilih.

Beberapa Ayat Al-Quran dan Hadis berkaitan bantuan Allah kepada manusia:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالأرْضِ

“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka barakah dari langit dan bumi…” (al-a’raf: 96).

Ayat di atas menyebutkan dua ciri manusia yang akan menerima inayah Allah dengan anugerah keberkatan yang melimpah dari langit dan bumi iaitu orang yang beriman dan bertakwa.

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لا يَحْتَسِبُ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ

“…Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya.”  (at-Talaq: 2-3)

Ayat ini menyebutkan orang bertakwa dijanjikan pertolongan, di tunjukkan jalan keluar serta dikurniakan rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka.

Orang yang bertawakal pula akan dikurniakan sesuatu yang diperlukan oleh seseorang secukupnya iaitu Iman, Islam, rezeki anak, harta, kedudukan, kesihatan dan sebagainya.

وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

 الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الأرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأمُورِ

Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, nescaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan (al-Haj: 40-41).

Ayat di atas pula menerangkan kriteria lain bagi orang yang mendapat pertolongan dan bantuan Allah di muka bumi iaitu mereka yang mendirikan solat, menunaikan zakat, berdakwah serta menyerahkan semua urusan hanya kepada Allah SWT.

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu apapun dengan Ku. Barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik”. (An-Nuur:55)

Ayat di atas pula menyebutkan kriteria orang yang mendapat pertolongan Allah, diberikan kedudukan di muka bumi dan diteguhkan pegangan agama mereka dengan syarat : beriman, mengerjakan amal soleh, serta tidak mempersekutukan Allah.

Mari kita perolehi INAYAH Allah dengan sentiasa beriman, bertaqwa, melakukan ibadat dan amal-amal soleh yang lain. Moga kita dapat Inayah Allah untuk memperolehi rahmat, hidayah, taufik dan ri’ayah dariNya.

Merawat Iman

Merawat Iman

Iman seseorang adakalanya tinggi, kadang-kala akan merundum jatuh. Untuk memastikan Iman kita sentiasa tetap dan istiqamah, kita perlu sentiasa  merawat Iman.  Antara jalan untuk merawat Iman:

1. Duduk Bersama Orang Soleh

Imam Ahmad Ibnu Hanbal berkata:

وَإِخْوَانُهُ الأَدْنُونَ كُلُّ مُوَفِّقِ بَصِيرَةٍ بِأَمْرِ اللهِ يَسْمُو إِلَى الْعُلاَ

 “Saudara yang dekat dengannya adalah setiap orang yang beroleh taufik, memahami perintah Allah serta suka kepada hal-hal yang meninggikan darjat”.

Orang yang soleh akan sentiasa memberi nasihat kepada sahabatnya kerana Allah.

Kata Zainul Abidin Ali ibn Hussain

إِنَّمَا يَجْلِسُ الرَّجُلُ إِلَى مَنْ يَنْفَعُهُ

 “Sesungguhnya lelaki yang sejati hanya ingin duduk (bergaul) bersama orang yang dapat memberi manfaat bagi agamanya”

2. Penyertaan Di dalam Beramal

Sentiasa mencari peluang untuk turut sama beramal ketika duduk di dalam komuniti atau masyarakat sama ada dalam bentuk pemikiran, fizikal, wang ringgit dan sebagainya.

Firman Allah SAW:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلا تَعَاوَنُوا عَلَى الإثْمِ وَالْعُدْوَانِ

“dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa,…”. (Al-Maidah: 2)

3. Sentiasa Menghubungkan Diri Dengan Majlis Ilmu

Rasulullah SAW bersabda:

 مَن سَلَكَ طَرِيْقًايَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًاسَهَّلَ الله لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلى الجَنَّةِ

“Barangsiapa yang melalui suatu jalan untuk mencari ilmu, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju ke syurga” Hadis Riwayat Muslim

Pelbagai cara boleh digunakan untuk menambah ilmu, sama ada sering mendengar kuliah atau ceramah di masjid mahupun mengikutinya secara live di laman sosial seperti TV, FB live, Google meet dan sebagainya. 

4. Bersungguh Beribadah Dan Mujahadah Melawan Nafsu

Bersungguh-sungguh dan cergas di dalam beribadah seperti ibadat fardhu juga sunat seperti solat-solat sunat, zikir, qiamullail, membaca al-Quran dan sebagainya. Berusaha bersungguh-sungguh melawan nafsu dan jangan sekali-kali menyerah kalah.

 5. Muhasabah Diri

Jadikan budaya muhasabah an-Nafs, agar jiwa sentiasa beramal dan beribadah. Kata Saidina Umar: Hisablah dirimu sebelum kamu dihisab. Timbanglah amalanmu sebelum amalanmu ditimbang”.

Istiqamah dalam mutaba’ah amal fardi seperti solat lima waktu secara berjamaah bagi lelaki di masjid, amal-amal sunat seperti solat sunat, zikir, puasa, sedekah dan sebagainya

6. Mengurangkan Perkara Yang Harus

Bersederhana dalam menggunakan perkara harus akan sentiasa mengingatkan kita kepada Allah.

UCAPAN “ATAS KEHENDAK ALLAH DAN KEHENDAKMU”

UCAPAN SESEORANG : “ATAS KEHENDAK ALLAH DAN KEHENDAKMU”

          Qutaibah Radhiallahu’anhu berkata :

“أن يهوديا أتى النبي r، فقال : إنكم تشركون تقولون : ما شاء الله وشئت، وتقولون : والكعبة، فأمرهم النبي إذا أرادوا أن يحلفوا أو يقولوا : ” ورب الكعبة “، وأن يقولوا : ” ما شاء الله ثم شئت ” رواه النسائي وصححه.

          “Bahwa ada seorang Yahudi datang kepada Rasulullah, lalu berkata : “Sesungguhnya kamu sekalian telah melakukan perbuatan syirik, kalian mengucapkan: ‘atas kehendak Allah dan kehendakmu’ dan mengucapkan : ‘demi Ka’bah’, maka Rasulullah memerintahkan para sahabat apabila hendak bersumpah supaya mengucapkan : ‘demi Rabb Pemilik ka’bah’, dan mengucapkan : ‘atas kehendak Allah kemudian atas kehendakmu’. (HR. An Nasai dan ia nyatakan sebagai hadits shoheh).

       Ibnu Abbas Radhiallahu’anhu menuturkan :

“أن رجلا قال للنبي :” ما شاء الله وشئت “، فقال : أجعلتني لله ندا ؟ ما شاء الله وحده”.

          “Bahwa ada seorang lelaki berkata kepada Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam : ‘atas kehendak Allah dan kehendakmu’, maka Nabi bersabda : “apakah kamu telah menjadikan diriku sekutu bagi Allah ? hanya atas kehendak Allah semata”.

          Diriwayatkan oleh Ibnu majah, dari At Thufail saudara seibu Aisyah, ra. ia berkata :

“Aku bermimpi seolah-olah aku mendatangi sekelompok orang-orang Yahudi, dan aku berkata kepada mereka : ‘Sungguh kalian adalah sebaik-baik kaum jika kalian tidak mengatakan : Uzair putra Allah’. Mereka menjawab : ‘Sungguh kalian juga sebaik-baik kaum jika kalian tidak mengatakan : ‘Atas kehendak Allah dan kehendak Muhammad’. Kemudian aku melewati sekelompok orang-orang Nasrani, dan aku berkata kepada mereka : ‘Sungguh kalian adalah sebaik-baik kaum jika kalian tidak mengatakan : ‘Al Masih putra Allah’. Mereka pun balik berkata : ‘Sungguh kalian juga sebaik-baik kaum jika kalian tidak mengatakan : ‘Atas kehendak Allah dan Muhammad’. Maka pada keesokan harinya aku memberitahukan mimpiku tersebut kepada kawan-kawanku, setelah itu aku mendatangi Nabi Muhammad, dan aku beritahukan hal itu kepada beliau. Kemudian Rasul bersabda : “Apakah engkau telah memberitahukannya kepada seseorang ?, aku manjawab : ‘ya’. Lalu Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda yang diawalinya dengan memuji nama Allah Subhanahu wata’ala :

“أما بعد، فإن طفيلا رأى رؤيا أخبر بها من أخبر منكم، وإنكم قلتم كلمة كان يمنعني كذا وكذا أن أنهاكم عنها، فلا تقولوا : ما شاء الله وشاء محمد، ولكن قولوا : ما شاء الله وحده “.

“Amma ba’du, sesungguhnya Thufail telah bermimpi tentang sesuatu, dan telah diberitahukan kepada sebagian orang dari kalian. Dan sesunguhnya kalian telah mengucapkan suatu ucapan yang ketika itu saya tidak sempat melarangnya, karena aku disibukkan dengan urusan ini dan itu, oleh karena itu, janganlah kalian mengatakan : ‘Atas kehendak Allah dan kehendak Muhammad’, akan tetapi ucapkanlah : ‘Atas kehendak Allah semata’.”

        Kandungan  bab ini :

Hadits diatas menunjukkan bahwa orang Yahudi pun mengetahui tentang perbuatan yang disebut syirik ashghor.

Pemahaman seseorang akan kebenaran tidak menjamin ia untuk menerima dan melaksanakannya, apabila ia dipengaruhi oleh hawa nafsunya. (sebagaimana orang-orang Yahudi tadi, dia mengerti kebenaran, tetapi dia tidak mau mengikuti kebenaran itu, dan tidak mau beriman kepada Nabi yang membawanya).

Sabda Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam : “Apakah engkau menjadikan diriku sekutu bagi Allah ?” sebagai bukti adanya penolakan terhadap orang-orang yang mengatakan kepada beliau : ‘Atas kehendak Allah dan kehendakmu’, jika demikian sikap beliau, lalu bagaimana dengan orang-orang yang mengatakan :

“يا أكرم الخلق ما لي ألوذ به سواك …”

        “Wahai makhluk termulia, tak ada seorangpun bagiku sebagai tempatku berlindung kecuali engkau ..” dan dua bait selanjutnya.

Ucapan seseorang : “atas kehendak Allah dan kehendakmu” termasuk syirik ashghor, tidak termasuk syirik akbar , karena beliau bersabda : “kalian telah mengucapkan suatu ucapan yang karena kesibukanku dengan ini dan itu aku tidak sempat melarangnya”.

Mimpi yang baik termasuk bagian dari wahyu.

Mimpi kadang menjadi sebab disyariatkannya suatu hukum.

SEDARLAH SEBELUM TERLAMBAT

Bersama Kita Bermuhasabah Diri…..

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

                 🔏… Sedarlah …

          ” SEBELUM TERLAMBAT “

Ketahuilah kita semua …

sesungguhnya dosa kita itu penyebab kepada kelalaian kita.

Dan kerana kelalaian kita itu jugalah …

penyebab kepada kerasnya hati kita.

Dan kerana kekerasan hati kita itu pula …

akan menyebabkan kita jauh dari الله.

JAUH yang membawa kita ke NERAKA

Orang yang hidup …

mereka memikirkan perkara ini.

Adapun orang yang mati …

mereka telah membunuh diri mereka sendiri dengan cinta dunia.

HIDUP kita ini SINGKAT namun ramai kita yang MASIH LAGI TERBUAI tipu daya dunia

Sehinggakan mereka kehilangan …

waktu, usia dan kesempatan tanpa disedari.

Oleh itu janganlah kita biarkan …

nyawa kita sehingga dikerongkongan

Barulah kita…

nak ingat ألله.

SYAITAN tak pernah putus asa MENYESATKAN KITA

Maka janganlah kita berputus asa…

untuk Bertaubat kepada الله سبحانه وتعالى…

” INGATAN Buat Diri Sendiri…”

” Wallahua’lam….”

” ISLAM Memimpin AKHIRAT Di Depan “

                 🔏… Sedarlah …

          ” SEBELUM TERLAMBAT “

Ketahuilah kita semua …

sesungguhnya dosa kita itu penyebab kepada kelalaian kita.

Dan kerana kelalaian kita itu jugalah …

penyebab kepada kerasnya hati kita.

Dan kerana kekerasan hati kita itu pula …

akan menyebabkan kita jauh dari الله.

JAUH yang membawa kita ke NERAKA

Orang yang hidup …

mereka memikirkan perkara ini.

Adapun orang yang mati …

mereka telah membunuh diri mereka sendiri dengan cinta dunia.

HIDUP kita ini SINGKAT namun ramai kita yang MASIH LAGI TERBUAI tipu daya dunia

Sehinggakan mereka kehilangan …

waktu, usia dan kesempatan tanpa disedari.

Oleh itu janganlah kita biarkan …

nyawa kita sehingga dikerongkongan

Barulah kita…

nak ingat ألله.

SYAITAN tak pernah putus asa MENYESATKAN KITA

Maka janganlah kita berputus asa…

untuk Bertaubat kepada الله سبحانه وتعالى…

” INGATAN Buat Diri Sendiri…”

” Wallahua’lam….”

” ISLAM Memimpin AKHIRAT Di Depan “

JAGALAH SELALU HATIMU

JAGALAH SELALU HATIMU

Jika Hati sebening air,

Jangan biarkan dia keruh,

Jika Hati seputih awan,

Jangan biarkan dia mendung,

Jika Hati seindah bulan,

Maka Biasalah dia dengan laman.

Kerana indahnya seseorang itu

bukanlah .semata- mata nampak pada zahir( phisik)

Tetapi terletak pada tutur kata,terhampar pada pekerti,tersedak pada santun tersentuh pada HATI.Dan hati yang indah itu sukar dicari tanpa dinilai dengan mata Hati.

Rasullah shalallahu Alaihi

Wassalam bersabda,

” Sesungguhnya didalam tubuh manusia itu ada segumpal daging yang apabila ia baik,maka baik

Pula tubuhnya dan apabila ia buruk(  rusak) maka buruk pula seluruh tubuhnya.

Dan segumpal daging itu adalah HATI”(HR.Muttaquh’Alaih)

~ yuukk,jaga HATI ..sehingga biasa berhati- hati,dan ga mudah

Sakit hati,kerana kalo mudah  sakit hati ini biasa mengotor hati,

Makanya yukkk teman2 kita jaga hati.

Ambillah HIKMAHNYA

Ambillah HIKMAHNYA

Dunia ini berputar begitu juga kehidupan ini…

Kehidupan ini ibarat layang-layang..semakin kita ingin menjadi lebih baik dalam apa pun, semakin hebat ujian dan cabaran yang akan kita tempuhi..

Selalu ingat Ujian Allah adalah untuk menguji kesabaran kita….Jika Kita sabar pasti ada sesuatu yang hebat menanti di hadapan…

ALLAH memberi kita kesenangan agar kita tak terus merasai kesusahan…

ALLAH memberi kita kesusahan agar kita tahu erti bersyukur…

Allah memberi kita kebahagiaan agar kita tak larut dalam kesedihan…

Allah memberi kita kesedihan agar kita tahu menghargai..

Allah memberi kita kesibukan agar kita tahu menepati dan menghargai waktu…

Allah memberi kita kelapangan agar kita tak terus berada dalam kesempitan waktu….

DIA mahu kita sedar bahawa DIA lah sebaik baik perancang….

DIA mahu kita bergantung hanya pada DIA….

DIA mahu kita sedar bahawa DIA lah yang mengatur kehidupan kita…

DIA mahu kita merasai sentuhan kasih sayang NYA.

Dan DIA mahu kita sedar bahawa takdir kita adalah hak mutlak DIA.

Jangan pernah mempersoalkan Kenapa ujian kita berbeza beza ???

Kenapa aku diuji macam tu tapi dia diuji macam ni ?

Kenapa aku dipilih untuk mendapat semua ni ?

Kenapa tak orang lain ?

Nak tahu kenapa?….

Sebab engkau adalah insan yang istimewa dan terpilih….

Dalam ramai ramai manusia engkau terpilih untuk diuji macam tu….Dia terpilih untuk diuji macam ni. Orang lain pula terpilih untuk diuji macam macam.

Sebab apa allah tahu engkau kuat dan terpilih dalam mengharungi ujiannya…

INGAT…!!

Allah takkan uji kita kalau kita tidak kuat.

Allah takkan uji kita kalau kita tidak sabar.

Allah takkan uji kita kalau kita tidak berdaya.

“Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan”.

Walau seberat mana ujian yang Allah beri kepada kita, yakinlah bahawa Allah tahu kita kuat untuk menghadapinya…

Selalu sabar dan tabah dengan ujian- ujian yang diberikan dalam hidup ini. “Jangan terasa lemah”.

Boleh jadi apa yang kita idam-idamkan adalah tidak baik untuk kita. Dan boleh jadi juga apa yang kita benci itu pula baik untuk kita…

Ujian yang datang menguji erti kesabaran….Mengukur keimanan dan ketaqwaan

Kita sebagai seorang hamba….

Sesungguhnya Jalan untuk ke syurga itu penuh dengan liku..dugaan dan rintangannya….

” Ya Allah, aku bermohon agar sentiasa dikuatkan hati menempuh kehidupan di dunia ini. Tiada apa yang aku harapkan melainkan keredhaanMu. Jadikan aku hamba yang sentiasa sabar dan bersyukur dengan nikmatMu yang tak mampu kuhitung. Amiinn…”

Allah berfirman di dalam al Quran dalam surah al Baqarah ayat 216: ” Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Carilah Dia dalam sujudmu kepadaNya..

Bermohonlah dan bertawakal kepadanya.

HIKMAH PERGAULAN

🍃”HIKMAH PERGAULAN”🍃

Siapa saja yang SERING DUDUK (BERKUMPUL)

bersama 8 kelompok Manusia.

Maka Alloh SWT, akan memberinya 8 perkara:

١. ﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻷﻏﻨﻴﺎﺀ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺣﺐ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻭﺍﻟﺮﻏﺒﺔ ﻓﻴﻬﺎ.

1- Barangsiapa yang sering duduk bersama orang-

orang kaya,,

Alloh akan menambahkan kepadanya cinta dunia &

semangat untuk mendapatkan dunia.

٢. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﻔﻘﺮﺍﺀ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺸﻜﺮ ﻭﺍﻟﺮﺿﺎ ﺑﻘﺴﻤﺔ ﺍﻟﻠﻪ

ﺗﻌﺎﻟﻰ.

2- Barangsiapa yang sering duduk bersama orang-

orang miskin,,

Alloh akan menambahkan kepadanya perasaan syukur

& ridho atas pembagian Alloh SWT.

٣. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻜﺒﺮ ﻭﻗﺴﺎﻭﺓ ﺍﻟﻘﻠﺐ.

3- Barangsiapa yang sering duduk dengan para

pemimpin/raja (Pejabat),,

Alloh akan menambahkan kepadanya perasaan

sombong & keras hati.

٤. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺠﻬﻞ ﻭﺍﻟﺸﻬﻮﺓ.

4- Barangsiapa yang sering duduk dengan

perempuan,,

Alloh akan menambahkan kepadanya kebodohan &

syahwat.

٥. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﺼﺒﻴﺎﻥ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﻠﻬﻮ ﻭﺍﻟﻤﺰﺍﺡ.

5- Barangsiapa yang sering duduk dengan anak-anak

kecil,,

Alloh akan menambahkan kepadanya lalai & senda

gurau.

٦. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﻔﺴﺎﻕ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺠﺮﺃﺓ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺬﻧﻮﺏ

ﻭﺍﻟﻤﻌﺎﺻﻲ ﻭﺍﻹﻗﺪﺍﻡ ﻋﻠﻴﻬﺎ، ﻭﺍﻟﺘﺴﻮﻳﻒ ﻓﻲ ﺍﻟﺘﻮﺑﺔ.

6- Barangsiapa yg sering duduk dengan orang-orang

fasik (gemar bermaksiat),,

Alloh akan menambahkan kepadanya keberanian

berbuat dosa & kemaksiatan..

Serta semangat untuk berbuat maksiat, kemudian

menunda-nunda akan taubat.

٧. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﺼﺎﻟﺤﻴﻦ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺮﻏﺒﺔ ﻓﻲ ﺍﻟﻄﺎﻋﺎﺕ.

7- Barangsiapa yang sering duduk dengan orang-orang

yang Sholeh,,

Alloh akan menambahkan kepadanya kegemaran

dalam amalan-amalan keta’atan.

٨. ﻭﻣﻦ ﺟﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻟﻌﻠﻤﺎﺀ ﺯﺍﺩﻩ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﻭﺍﻟﻮﺭﻉ.

8- Barangsiapa yang sering duduk dengan para

ulama’ ,,

Alloh akan menambahkan kepadanya ilmu & sikap

waro’ (sangat berhati-hati dalam mengambil harta

dunia).

(Al Imam Al Ghozali dalam Tanbiihul Ghofilin)

والله أعلم بالصواب

(الأستاذ عفان فضل الله الحكم)

اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ [ ﷺ ]

KETAATAN IMAM AHMAD TERHADAP PENGUASA ZALIM

KETAATAN IMAM AHMAD TERHADAP PENGUASA ZALIM 🔴

Ketika terjadi fitnah ALQURAN MAKHLUK, Imam Ahmad disiksa dan dipenjara selama 28 bulan (2 tahun, 4 bulan). Setelah keluar dari penjara beliau pun dilarang mengajar. Walaupun demikian, beliau tetap mentaati instruksi penguasa. Tanpa melawan, tanpa memprovokasi masyarakat dan murid-muridnya, apalagi memberontak.

Berkata Imam Ahmad Bin Hanbal rahimahullah :

الصبر على ما نحن فيه خير من الفتنة يسفك فيها الدماء ، ويستباح فيها الأموال ، وينتهك فيها المحارم

Bersabar pada keadaan kita saat ini jauh lebih baik dari pada fitnah. Ditumpahkannya darah, dihalalkannya harta dan dijatuhkannya kehormatan. (As Sunnah Lil Hilali 123/1-89).

Seorang murid beliau, Ahmad Abul Harist bertanya kepada Imam Ahmad :

يا أبا عبد الله ، ما تقول في الخروج مع هؤلاء القوم 

“Wahai Abu ‘Abdillah (Imam Ahmad), apa pendapat anda jika aku memberontak bergabung bersama kaum tersebut ?”

Maka beliau mengingkari hal tersebut, dan beliau berkata  :

سبحان الله ! الدماء الدماء ! لا أرى ذلك ، ولا آمر به ، الصبر على ما نحن فيه خير من الفتنة يسفك فيها الدماء ، ويستباح فيها الأموال ، وينتهك فيها المحارم ، أما علمت ما كان الناس فيه ، يعني أيام الفتنة .

قلتُ : والناس اليوم، أليس هم في فتنة يا أبا عبد الله ؟

قال : وإن كان ، فإنما هي فتنة خاصة ، فإذا وقع السيف عمَّت الفتنة ، وانقطعت السبل ، الصبر على هذا ، ويسلم لك دينك خير لك

ورأيته ينكر الخروج على الأئمة ، وقال: الدماء ! لا أرى ذلك ، ولا آمر به 

Subahanallah! Darah ! Darah ! Saya tidak sependapat dengan hal tersebut dan tidak pula menganjurkannya. Bersabar pada keadaan kita saat ini jauh lebih baik dari pada fitnah dan ditumpahkannya darah, dihalalkannya harta dan dijatuhkannya kehormatan. Apakah anda tidak mengatahui apa yang telah terjadi pada manusia masa silam (yaitu fitnah) ?

“Maka aku menjawab : Bukankah saat ini pun manusia sudah berada didalam fitnah wahai Abu ‘Abdillah ?”

“Kemudian beliau menjawab : Walaupun demikian, namun ini adalah fitnah yang khusus. Apabila pedang telah terhunus, fitnah telah meluas dan jalan jalan telah tertutup, maka sabar dalam keadaan seperti saat ini dan menyelamatkan agamamu adalah lebih baik bagimu !”

“Saya melihat beliau mengingkari memberontak terhadap para penguasa (pemerintah) dan beliau berkata : ‘ Darah, saya tidak sependapat dengan hal tersebut dan tidak pula memerintahkannya.” (As Sunnah Lil Hilali 123/1-89) 

Perhatikan kisah dibawah ini tentang kesabaran Imam Ahmad. 

Dikutip secara singkat dari kisah menuntut ilmunya Baqi bin Makhlad rahimahullah dalam kitab Shafahat min Shabril ‘Ulama’, 

Baqi bin Makhlad rahimahullah, adalah orang Andalus (Spanyol), yang pergi dalam rangka menuntut ilmu ke Baghdad (Irak) untuk belajar kepada Imam Ahmad Rahimahullah Ta’ala.

Ketika sampai di Baghdad, beliau mengetahui bahwa di Baghdad sedang terjadi fitnah orang dipaksa mengatakan “Al-Qur’an adalah Makhluk”, mulai dari Khalifah Ma’mun, Mu’tasim dan Wastiq.

Ketika terjadi fitnah itu, Imam Ahmad disiksa dan dipenjara (karena tidak mau mengatakan bahwa Al-Qur’an adalah makhluk) selama 28 bulan (2 tahun, 4 bulan). Ketika keluar dari penjara, beliau dilarang untuk mengajar.

Lalu Baqi bin Makhlad datang ke rumah Imam Ahmad ditunjukkan oleh seseorang, beliau mengetuk pintu, lalu mengatakan :

Ana penuntut ilmu yang datang dari negeri yang sangat jauh (Spanyol) untuk mendengarkan darimu Hadist Rasulullah salallahu alaihissalam.

Lalu Imam Ahmad berkata : Apakah kamu tidak tau apa yang terjadi kepadaku? Yaitu aku dilarang untuk mengajar.

Baqi bin Makhlad menjawab : Naam, saya mengetahui itu dari orang-orang saat kakiku menginjakkan tanah Baghdad.

Akan tetapi bisa disiasati, aku menyamar sebagai seorang pengemis, yang setiap hari datang ke rumahmu. Lalu engkau membacakan kepadaku satu atau dua Hadist, itu sudah mencukupi bagiku.

Imam Ahmad mengatakan : Akan tetapi ada syaratnya.

Baqi bin Makhlad menjawab : Apa itu?

Imam Ahmad : Jangan kau hadiri majelis ilmu siapapun. Karena jika engkau hadir majelis ilmu, polisi akan mengetahui. Dan itu mudhorot bagimu dan bagiku.

Akhirnya mereka melakukan hal itu setiap hari.

Baqi bin Makhlad datang setiap hari ke rumah Imam Ahmad dengan baju yang sangat lusuh, dan Imam Ahmad pun menyambut beliau dengan memberi makan dan sekaligus ilmu.

Hal ini berlalu sangat lama, hingga akhirnya Imam Ahmad diizinkan lagi untuk mengajar di zaman Khalifah Mutawakkil.

Imam Ahmad sangat memuliakan Baqi bin Makhlad karena semangatnya dan kesabaran setelah beberapa waktu selalu menyamar sebagai pengemis demi untuk mendapatkan ilmu. (Shafahat min Shabril ‘Ulama’).

Kisah di atas mengajarkan kepada kita semua, bagaimana kesabaran beliau dalam mentaati penguasa yang menzaliminya. Dan kesabaran Baqi bin Makhlad dalam menuntut ilmu. Dimana rihlah beliau yang begitu jauh dari Spanyol sampai Bagdad dan penyamaran beliau menjadi pengemis untuk menuntut ilmu agama.

Create your website with WordPress.com
Get started