KELEBIHAN MEMDENGAR DAN MEMBACA AL-QURAN

BEBERAPA KELEBIHAN MEMDENGAR DAN MEMBACA AL QURAN:

Sesungguhnya al-Quran mempunyai tiga hak yang wajib ke atas umat Islam untuk menunaikannya:

1. Hak untuk membaca dan bertilawah kepadanya

2. Hak untuk bertakbir atau memahaminya dan menjiwainya

3. Hak untuk beramal dengan seluruh isi kandungannya

*BEBERAPA PERINGATA DAN peringatan

1. Al Quran diturunkan adalah untuk dibaca dan diamalkan bukan setakat dijadikan perhiasan

2. Al Quran tidak akan menjadi syifa’ ( ubat ) bagi orang-orang yang ingkar dan zalim

3. Al Quran menjadi petunjuk kepada orang-orang bertaqwa

4. Hati yang keras boleh dilembutkan dengan hidayah Al Quran dengan izin Allah

5. Pesan Nabi Muhammad SAW: “Aku tinggalkan dua perkara yang jika kamu berpegang kepada keduanya, nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya, iaitu Al Quran dan sunnahku.”

SILA TEKAN SALAH SATU LINK DI BAWAH UNTUK MENDENGAR BACAAN JUZUK KE 13

JOM BACA @ DENGAR @  TADABBUR AL QURAN. (JBDTAQ)

JOM KITA BACA @ DENGAR @ TADABBUR SATU HARI SATU JUZUK.

JOM HARI NI KHAMIS, 25 HB. JANUARI 2021 M / BERSAMAAN 13 HB.. REJAB 1442 H,  KITA  BERSAMA  MEMBACA, MEMAHAMI DAN MENDENGAR JUZUK 13

JUZUK INI DIMULAKAN DENGAN AYAT  53 SURAH  YUUSUF DAN BERAKHIR SEHINGGA AYAT 52 SURAH IBROOHIIM.

SURAH SURAH DALAM JUZUK 13 ADALAH 3 SURAH IAITU:

1.YUUSUF 53-111

2.AR RA’ADU  1-43

2. IBROOHIIM  1- 52

💜🍃🍉🌱🍅💚🍃🍉🌱🍅🤎🍃🍉🌱🍅💛🍃🍉🌱🍅

MARI MENGENALI SURAH YISUUF DAN SURAH HUUD.

TAHUKAH ANDA TENTANG SURAH YUUSUF?

Surah Yusuf (سورة يوسف) adalah surah ke-12 dalam al-Quran dan terdiri atas 111 ayat. Surah ini termasuk golongan surah-surah Makkiyyah kerana diturunkan di Makkah sebelum hijrah. Surah ini dinamakan surah Yusuf adalah kerana menitikberatkan isinya mengenai riwayat Nabi Yusuf a.s. . Riwayat tersebut adalah salah satu di antara cerita ghaib yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. sebagai mukjizat . Menurut riwayat Al Baihaqi dalam kitab Ad Dalail bahswa segolongan orang Yahudi memeluk agama Islam selepas mereka mendengar cerita Yusuf a.s. ini kerana ia sesuai dengan cerita-cerita yang mereka ketahui. Dari cerita nabi Yusuf a.s. ini, Nabi Muhammad s.a.w. mengambil unsur pengajaran yang banyak dan merupakan penghibur terhadap beliau dalam menjalankan tugasnya.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Kenabian Yusuf a.s. dan mukjizat-mukjizatnya; ketentuan yang berhubungan dengan keagamaan adalah hak Allah semata-mata; qadak Allah tak dapat diubah; para rasul semuanya lelaki.

Hukum-hukum: Keharusan merahsiakan sesuatu untuk menghindari fitnah; barang dan anak temuan wajib dipelihara dan tidak boleh dibiarkan; boleh melakukan helah yang tidak merugikan orang lain untuk memperoleh sesuatu kemaslahatan.

Kisah-kisah: Riwayat Nabi Yusuf a.s. bersaudara dengan orang tua mereka Yaakub a.s.

Dan lain-lain: Beberapa unsur teladan yang mulia yang dapat diambil dari cerita Yusuf a.s: persamaan antara agama para nabi ialah tauhid.

TAHUKAH ANDA TENTANG SURAH AR RA’DU?

Surah Ar Ra’d (سورة الرعد) adalah surah ke-13 dalam al-Quran dan terdiri atas 43 ayat. Surah ini termasuk golongan surah Makkiyyah. Surah ini dinamakan Ar Ra’d yang bererti guruh (petir) kerana dalam ayat 13 ini Allah berfirman yang ertinya “Dan guruh itu bertasbih sambil memuji-Nya”, menunjukkan sifat kesucian dan kesempurnaan Allah SWT. Dan lagi sesuai dengan sifat Al-Quran yang mengandungi ancaman dan harapan, maka demikian pulalah halnya bunyi guruh itu menimbulkan kecemasan dan harapan kepada manusia. Isi yang terpenting dari surah ini ialah bahawa bimbingan Allah kepada makhluk-Nya bertalian erat dengan hukum sebab dan akibat. Bagi Allah SWT tidak ada pilih kasih dalam menetapkan hukuman. Balasan atau hukuman adalah akibat dan ketaatan atau keingkaran terhadap hukum Allah.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Allah yang menciptakan alam semesta serta mengaturnya; ilmu Allah meliputi segala sesuatu; adanya malaikat yang selalu memelihara manusia yang datang silih berganti, iaitu malaikat Hafazhah; hanya Allah yang menerima doa dari hamba-Nya; memberi taufiq hanya hak Allah, sedang tugas rasul menyampaikan agama Allah.

Hukum-hukum: Manusia dilarang mendoakan yang pelik-pelik untuk dirinya; kewajipan mencegah perbuatan-perbuatan yang mungkar.

Kisah-kisah: Kisah pengalaman nabi-nabi zaman dahulu.

Dan lain-lain: Beberapa sifat yang terpuji; perumpamaan bagi orang-orang yang menyembah berhala dan orang-orang yang menyembah Allah; Allah tidak mengubah nasib sesuatu bangsa sehingga mereka mengubah keadaan mereka sendiri.

TAHU KAN ANDA TENTANG SURAH IBROOHIIM?

Surah Ibrahim (سورة إبراهيم) adalah surah ke-14 dalam al-Quran. Surah ini terdiri atas 52 ayat dan termasuk golongan surah Makkiyyah kerana diturunkan di Makkah sebelum Hijrah. Dinamakan Ibrahim kerana surah ini mengandungi doa Nabi Ibrahim a.s. iaitu ayat 35 sampai dengan 41. Isi doa ini ialah : permohonan agar keturunannya mendirikan solat, dijauhkan dari menyembah berhala-berhala dan agar Makkah dan daerah sekitarnya menjadi daerah yang aman dan makmur. Doa Nabi Ibrahim AS ini telah diperkenankan oleh Allah SWT sebagaimana telah terbukti keamanannya sejak dahulu sampai sekarang. Doa tersebut dipanjatkan beliau ke hadirat Allah SWT sesudah selesai membina Kaabah bersama puteranya Ismail, di dataran tanah Makkah yang tandus.

Isi kandungan    Sunting

Keimanan: Al Quran adalah pembimbing manusia ke jalan Allah; segala sesuatu dalam alam ini kepunyaan Allah; keingkaran manusia terhadap Allah tidaklah mengurangi kesempurnaan-Nya; nabi-nabi membawa mukjizat atas keizinan Allah semata-mata; Allah kuasa mematikan manusia dan membangkitkannya kembali dalam bentuk baru; ilmu Allah meliputi yang lahir dan yang batin.

Hukum-hukum: Perintah mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian harta baik secara rahsia maupun secara terang-terangan.

Kisah-kisah: Kisah Nabi Musa a.s. dengan kaumnya, serta kisah para rasul zaman dahulu.

Dan lain-lain: Sebabnya rasul-rasul diutuskan dengan bahasa kaumnya sendiri; perumpamaan tentang perbuatan dan perkataan yang hak dengan yang batil; kejadian langit dan bumi mengandungi hikmah-hikmah; pelbagai nikmat Allah kepada manusia dan janji Allah kepada hamba-hamba yang mensyukuri-Nya.

🤎🌿🌻🍇🍋💚🌿🌻🍋🍇❤️🌿🌻🍇🍋💜🌿🌻🍇🍋

SUMMARY OF JUZ 13

Surat Yusuf continued

Once Yusuf’s name was cleared, he agreed to accept the prestigious post of the treasurer of Egypt. “Put me in charge of the country’s stores,” Yusuf said (55), the famine which Yusuf had forecasted affected the whole region, so Yusuf’s brothers from Canaan visited Egypt in search of grains. He recognized them but they didn’t recognize him. He is generous to them and returns the goods they gave in exchange for the grains. But he demanded that they bring their half-brother with them.

Yaqub reluctantly allows Benjamin to go on the errand. As they leave for Egypt the second time Yaqub gives them advice on how to avoid the evil eye: “My sons, don’t enter together through one gate, but enter from different gates. I can’t shield you against anything from Allah, as ultimate authority belongs to Him alone. (67) When they meet Yusuf, he takes Benjamin aside and tells him who he is. An interesting turn of events results in Benjamin being allowed to stay with Yusuf (69- 77).

In the next episode, the brothers plead for Benjamin’s freedom but in vain. They return home bearing the sad news. Yaqub is devastated “Such grief over Yusuf!” His eyes clouded over, turning white, such was his sadness; yet he controlled his emotions (84).

The great forgiveness

The brothers beg for mercy, Yusuf is touched by their miserable situation and declares his identity to them. “They said, “Yusuf, is that you?” “I am Yusuf,” he said, “and this is my brother. Allah has favoured us.” (88-91) Finally, the family joins Yusuf in Egypt. His wonderful childhood dream is fulfilled: “As he invited his parents to sit on the throne, they fell before him in prostration” (100).

Surat al-Ra’d – The Thunder

This late Makkan surah teaches the Greatness of Allah, evident in scripture and nature. Nature is an open book, where Allah’s creativity can be seen, felt and experienced. The scripture teaches moral values that determine a person’s faith and character. Spiritual ideals that fill life with meaning and answer the big questions: who are we? where do we come from? and where are we going?

The Quran insists people must use reason, and not wizardry. The Makkans employed many hostile tactics to oppose the Prophet ﷺ. They started a smear campaign, mocked, ridiculed and even made physical threats. Some Muslims wished that Allah would send a miracle so that their fellow citizens would see and believe. “Even if such a Quran was revealed that could move the mountains or destroy the Earth or make dead speak, they still wouldn’t believe” (31). Allah doesn’t want to persuade people with miraculous wizardry. Instead, the Quran offers reasons to believe, evidence from nature, physical phenomena, and human history. These appeals to human intellect and emotions can stir faith in Allah and motivate belief. The Quran wants people to decide for themselves, to accept Allah or reject faith. A moral choice has to be made since change only comes from within. “Allah doesn’t change the condition of people until they change what’s in themselves” (11).

The Awesome Creation and the Infinite Knowledge of Allah

The surah opened with a list of amazing natural phenomena: the sky without pillars, the rising and setting of the sun and the moon, the vast mountains, running rivers, spectacular groves of palm trees, vast vineyards and fields of maize and wheat. The Quran disapproves of the disbelievers’ stubbornness and rejection of the truth. All of this is the creation of a supreme, powerful Lord. What are their idols in comparison? The “intelligent people”, believe the Messenger ﷺ.

To illustrate the benefits of the Quranic teachings a parable is told. Heavy rain floods the valleys and on the top froth floats. After the storm, when everything settles down, the froth vanishes but the valuable minerals and the life-giving water stays to nourish the land. The Quran will remain, and their idols perish.

Eight qualities of the believers. They fulfil their contract with Allah and develop good human relationships. The Messenger ﷺ is reassured and continues preaching confidently. Already signs of victory are appearing. “Don’t they realise that We are advancing in their land and its boundaries are shrinking?” (41). This is a possible reference to the group from Madinah, who had embraced Islam and were now inviting the Prophet ﷺ to come to their city – a lead up to the Hijrah and the final departure of the Prophet ﷺ from Makkah. The6 Surah highlights the source of lasting happiness as the remembrance of Allah (28-29).

The third Surah in this Juz is Surat Ibrahim, The Prophet Ibrahim. The Prophet ﷺ visited Taif to call the Banu Thaqif to Islam, only to be shockingly thrown out of the town and pelted with stones. The surah begins and ends with a simple statement of the purpose of revelation: to affirm the Oneness of Allah and to bring people out of the darkness of idolatry into the light of Tawhid.

Why is true belief equated with gratitude, and so deserving of reward (7), while idolatry is associated with ingratitude (kufr)? Because everything we rely on for our existence comes from Allah. To pretend that it belongs to a carved idol is insulting to human dignity. Those who worship idols including the modern materialist are reminded (9–14) of the stories they knew about the disbelievers of Nuh, Ad and Thamud. A graphic account of Hell (15–17) should remind them that punishment in this world will not be the end of it.

The parable of ashes scattered by the wind (18–20), is told to give the ungrateful disbelievers pause for thought and to question the lasting value, if any, of the worldly wealth and power of which they’re so proud.

The parable of two trees (24–27), one rooted firmly bearing fruit, and the other uprooted and rotting slowly is told next. “Allah likens a good word to a good tree, whose roots are fixed and whose branches reach to the sky; every season, it bears fruit by the Lord’s permission. Allah gives people parables so they may reflect. Similarly, an evil word can be likened to a rotten tree, lying uprooted on the ground, rootless.” (24-6)

The surah ends with an account of the anguished prayer of Ibrahim (35– 41), seeking forgiveness for himself, his parents, and his family. The impact of these words would have been considerable on the pagan Arabs who prided themselves in their forefather Ibrahim عليه السلام.

To download PDF click HERE.

Share this entry

APPROVED BY DAR AL IFTA (EGYPT)

💜🍇🍀💐💛☘️🌻🍀🤎🍇☘️💐💚🍀🍇🍀❤️🌻☘️🍇

AYAT HAFALAN @ TADABBUR HARI INI ADALAH AYAT 58 SURAH  YUUSUF.*UNTUK TUJUAN HAFAZAN, SILA ULANGI BACAAN AYAT 53 HINGGA 58 SECARA BERULANG KALI DENGAN MENEKAN LINK DI BAWAH.

Firman Allah SWT

وَجَآءَ إِخْوَةُ يُوسُفَ فَدَخَلُوا۟ عَلَيْهِ فَعَرَفَهُمْ وَهُمْ لَهُۥ مُنكِرُونَ

Arab-Latin:

Wa jā`a

 ikhwatu yụsufa fa dakhalụ ‘alaihi fa ‘arafahum wa hum lahụ mungkirụn

Terjemah Arti:

Dan saudara-saudara Yusuf datang (ke Mesir} lalu mereka masuk ke (tempat)nya. Maka Yusuf mengenal mereka, sedang mereka tidak kenal (lagi) kepadanya.

Tafsir Quran Surat Yusuf Ayat 58

Dan datanglah saudara-saudara yusuf ke mesir setelah paceklik menimpa daerah mereka, untuk mendapatkan bahan makanan dari sana. Kemudian mereka menemuinya. Maka Yusuf mengenali mereka karena kuatnya firasat dan kecerdasannya, namun mereka tidak mengenalinya, karena waktu yang sudah berlalu lama dan perubahan penampilannya.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia 58.

Saudara-saudara Yusuf datang ke negeri Mesir dengan membawa barang dagangan mereka. Kemudian mereka menemuinya. Yusuf tahu bahwa mereka adalah saudara-saudaranya. Tetapi mereka tidak tahu bahwa Yusuf adalah saudara mereka. Karena mereka sudah lama tidak berjumpa dan keadaan tubuh Yusuf pun sudah berubah. Sebab, Yusuf masih kecil ketika mereka membuangnya ke dalam sumur.

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram) 58-60.

Maka Yusuf menerima tanggungjawab sebagai bendahara negara. Kemudian para saudaranya datang ke Mesir ketika mereka tertimpa kekeringan untuk mendapat makanan dari sana. Maka mereka masuk ke tempat Yusuf; dia mengenali para saudaranya, namun mereka tidak mengenalinya karena sudah terlalu lama terpisah. Yusuf memerintahkan agar mereka dimuliakan dan diberi makanan yang akan mereka beli. Yusuf mengetahui kisah-kisah mereka ketika dia bertemu dengan mereka, mereka bercerita bahwa mereka memiliki saudara seayah namun tidak ikut dengan mereka -yakni saudara kandung Yusuf-, maka Yusuf meminta mereka agar mendatangkannya dengan menyebut bahwa dia telah memuliakan jamuan bagi mereka dan memenuhi apa yang mereka beli agar mereka segera datang bersama saudaranya, dan Yusuf mewanti-wanti mereka jika mereka tidak membawa saudaranya maka mereka tidak akan mendapatkan makanan dan dia tidak akan mendekat kepada mereka.

Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta’dzhim al-Qur’an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur’an Universitas Islam Madinah 58.

وَجَآءَ إِخْوَةُ يُوسُفَ

(Dan saudara-saudara Yusuf datang) Yakni datang ke negeri Mesir dari negeri Kan’an untuk mencari makanan bagi keluarganya. فَدَخَلُوا۟ (lalu mereka masuk) Kehadirat nabi Yusuf. فَعَرَفَهُمْ (Maka Yusuf mengenal mereka) Sebab nabi Yusuf berpisah mereka ketika mereka telah dewasa

وَهُمْ لَهُۥ مُنكِرُونَ

(Sedang mereka tidak kenal (lagi) kepadanya) Sebab mereka berpisah dari Nabi Yusuf ketika ia masih kecil, dan kini mereka masuk ke tempatnya ketika ia telah menjadi lelaki yang dihiasi dengan

kemewahan kerajaan.

Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah 58.

Kemudian datanglah kepada Yusuf saudara-saudaranya yang berjumlah 11 orang kecuali Benyamin dari tanah Kan’an (Palestina) menuju Mesir untuk menukar atau membeli makanan (biji-bijian) setelah mereka ditimpa kekeringan. Lalu mereka bertemu Yusuf dan dia menyadari bahwa mereka adalah saudara-saudaranya, sedangkan mereka tidak menyadarinya karena mereka meninggalkannya saat masih remaja.

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah 58.c

Maka datanglah “saudara-saudara Yusuf (ke Mesir) lalu mereka ke (tempat)nya. Maka Yusuf mengenal mereka, sedang mereka tidak mengenal (lagi) kepadanya,” maksudnya, mereka tidak mengenalinya.

Tafsir as-Sa’di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di, pakar tafsir abad 14 H

Makna kata :

(وَجَآءَ إِخۡوَةُ يُوسُفَ)

 wa jaa’a ikhwatu yuusuf : datanglah saudara-saudara Yusuf dari negeri Kan’an, ketika sampai kabar kepada mereka bahwa raja Mesir menjual bahan pangan.

(وَهُمۡ لَهُۥ مُنكِرُونَ)

 wahum lahuu munkiruun : mereka tidak sadar kalau dia adalah saudara mereka. Makna ayat : Masih melanjutkan kisah Yusuf. Setelah Yusuf diangkat menjadi menteri, telah berlalu tahun-tahun subur dan datanglah tahun-tahun paceklik, sehingga para penduduk Kan’an membutuhkan bahan pangan begitu pula yang lain. Lalu Ya’kub ‘alaihi salam mengutus anak-anaknya untuk membeli bahan pangan—mereka ada sepuluh orang—setelah ia mengetahui raja Mesir menjual bahan makanan. Allah ta’ala berfirman mengenai keadaan mereka :

(وَجَآءَ إِخۡوَةُ يُوسُفَ)

“Datanglah saudara-saudara Yusuf” dari negeri Kan’an

(فَدَخَلُواْ عَلَيۡهِ)

 lalu mereka menemui Yusuf

(فَعَرَفَهُمۡ وَهُمۡ لَهُۥ مُنكِرُونَ)

 namun mereka tidak mengenalinya karena perubahan umur dan fisiknya. Pelajaran dari ayat : • Menakjubkannya pengaturan Allah ta’ala dimulai dari mimpi raja, takwil Yusuf atas mimpi tersebut dan terjadi sebagaimana yang dikabarkan—ini adalah pengaturan Allah untuk wali-Nya Yusuf, kemudian kedatangan saudara-saudaranya meminta bahan pangan untuk keluarga mereka, dan untuk menyempurnakan rentetan kisah-kisah berikut. Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, dan tidak ada rabb yang benar kecuali Dia.

Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Kemudian datanglah kemarau panjang yang disebutkan itu, dan menimpa pula ke negeri Kan’an dan Syam. Menurut sejarah ketika terjadi musim paceklik di Mesir dan sekitarnya, maka atas anjuran Ya’kub, saudara-saudara Yusuf datang dari negeri Kan’an ke Mesir menghadap pembesar Mesir untuk meminta bantuan bahan makanan. Selain Bunyamin. Untuk meminta perbekalan karena sampai berita kepada mereka bahwa pembesar Mesir mau memberikan makanan dengan adanya penukaran. Karena sudah lama tidak berjumpa dan mereka mengira bahwa Yusuf telah binasa. Disebutkan dalam tafsir Al Jalaalain, bahwa saudara-saudara Yusuf kemudian berbicara dengan Yusuf menggunakan bahasa Ibrani, lalu Yusuf berkata seperti orang yang tidak kenal, “Apa yang membuat kamu datang ke negeriku?” Mereka berkata, “Untuk memperoleh perbekalan.” Yusuf berkata, “Mungkin kamu mata-mata.” Mereka berkata, “Ma’adzallah (seperti ucapan na’uudzubillah).” Yusuf berkata, “Dari mana kamu?” Mereka menjawab, “Dari negeri Kan’an dan bapak kami adalah Ya’kub seorang nabi Allah.” Yusuf berkata, “Apakah ia memiliki anak selain kalian?” Mereka menjawab, “Ya, kami berjumlah 12 orang saudara. Yang paling kecil di antara kami pergi dan binasa di gurun, dan dia adalah orang yang paling dicintainya. Tinggallah saudaranya, ia menahannya (tidak mengizinkan pergi) agar ia merasa terhibur dengannya.” Kemudian Yusuf memerintahkan agar mereka diberi

tempat dan dimuliakan.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur’an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Ketika menjabat sebagai bendahara kerajaan, nabi yusuf menunjukkan kemampuannya mengatasi paceklik yang melanda mesir dengan kebijakan membagi-bagikan makanan kepada penduduk yang membutuhkan. Kabar tentang keberhasilan ini tersebar ke seluruh penjuru negeri, bahkan ke palestina, kampung halaman nabi yakub dan anak-anaknya. Bersamaan dengan mesir, palestina juga mengalami masa paceklik. Nabi yakub menyuruh anak-anaknya, kecuali bunyamin, untuk berangkat ke mesir. Dan saudara-saudara yusuf datang ke mesir untuk memperoleh makanan. Sesampai di mesir, lalu mereka masuk ke tempat-Nya, yakni nabi yusuf, yang sedang mengawasi pembagian makanan. Maka nabi yusuf pun mengenali mereka, sedang mereka tidak mengenalinya. Dan ketika dia (nabi yusuf ) menyiapkan bahan makanan bagi saudara-saudaranya untuk mereka bawa pulang, dia berkata kepada mereka, bila kalian datang kembali ke mesir, bawalah kepadaku saudaramu yang seayah dengan kamu (bunyamin) agar aku bisa memberimu jatah bahan makanan lebih banyak lagi. Tidakkah kamu melihat bahwa aku menyempurnakan takaran, bahkan melebihkannya untuk kalian, dan di samping itu, aku adalah seorang penerima tamu yang terbaik dengan menjamu

kalian secara sempurna’.

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI

 Lainnya: Yusuf Ayat 59 Arab-Latin, Yusuf Ayat 60 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Yusuf Ayat 61, Terjemahan Tafsir Yusuf Ayat 62, Isi Kandungan Yusuf Ayat 63, Makna Yusuf Ayat 64 Terkait: « Quran Surat Yusuf Ayat 57 | Quran Surat Yusuf Ayat 59 » Kategori: 012. Yusuf 

Referensi: https://tafsirweb.com/3796-quran-surat-yusuf-ayat-58.htmlb

C&P.

AGAR RUMAH TERASA LAPANG

AGAR RUMAH TERASA LAPANG

Berkata Sahabat Nabi, Abu Hurairah -radhiyallahu ‘anhu- :

‏ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﺘَّﺴِﻊُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻜْﺜُﺮُ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ. ﻭَﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖَ ﻟَﻴَﻀِﻴﻖُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ، ﻭَﺗَﻬْﺠُﺮُﻩُ ﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ، ﻭَﺗَﺤْﻀُﺮُﻩُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻭَﻳَﻘِﻞُّ ﺧَﻴْﺮُﻩُ، ﺃَﻥْ ﻟَﺎ ﻳُﻘْﺮَﺃَ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ

“Sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa lapang bagi penghuninya, dan didatangi oleh para malaikat, dijauhi oleh para setan, serta banyak kebaikannya, dengan dibacakan Al-Qur-an di dalamnya.

Dan sesungguhnya sebuah rumah benar-benar akan terasa sempit bagi penghuninya, dijauhi oleh para malaikat, dan didatangi oleh para setan, serta sedikit kebaikannya, dengan tidak dibacakan Al-Qur-an di dalamnya.”

Atsar Shahih, diriwayatkan oleh Ad-Darimiy, Sunan Ad-Darimiy no. 3352 (Silsilah Al-Atsar Ash-Shahihah no. 147)

Lapangkan rumahmu dengan banyak membaca Al-Qur-an padanya.. C&P.

BIASAKAN SETIAP HARI MELAKUKAN TIDUR QAILULAH

BIASAKAN  SETIAP HARI MELAKUKAN TIDUR QAILULAH

Ternyata Tidur selain dimalam hari ada 3 jenis tidur yang perlu kita ketahui yaitu:

TIDUR HAILULAH,

TIDUR QAILULAH  DAN TIDUR ‘AILULAH

 1 . Tidur   HAILULAH  :  Tidur yang menghalangi rizqy.

 2 .Tidur  QOILULAH   :  Tidur yang di sunnahkan Rasulullah.

 3 .Tidur   ‘ AILULAH     :  Tidur yang menyebabkan datangnya  penyakit.

HAILULLAH adalah :

tidur sehabis melaksanakan shalat subuh, dinamakan demikian karena tidur tersebut dapat menghalangimu dari rizki yang ALLAH SUBHANALLAHU WATA’ALA tebar pada waktu pagi hari.

QAILULLAH adalah :

tidur sebelum melakukan shalat dzuhur sekitar 90 menit sebelum dikumandangkannya adzan dhuhur, tidur jenis ini sangat bemanfaat dan sangat dianjurkan oleh Rasulullah.

Dijelaskan bahwa ketika musim panas rasulullah tidur sebelum Dzuhur. dan ketika musim dingin beliau Nabi Muhammad tidur setelah dzhuhur.

‘AILULLAH adalah :

tidur sehabis melakukan shalat ashar, tidur jenis satu ini dapat menyebabkan berbagai penyakit,diantaranya adalah: sesak napas, murung + gelisah dan mudah pikun/pelupa.

* Sebarkanlah,,,*

Karena jarang diantara kita yang faham apa itu

 TIDUR QAILULAH, HAILULAH DAN ‘AILULAH

                      ” Subhanallah “

Semoga kita dapat mengambil pengetahuan yang bernilai ibadah lewat tulisan ini dan mengamalkan dlm kehidupan kita sehari – hari”

ORANG BUKAN ISLAM ADALAH LUBUK PAHALA BAGI SEORANG MUSLIM.

KELEBIHAN MENGISLAMKAN SESEORANG

Soalan: Apakah status hadith ini?

  • Daripada Uqbah bin ‘Amir, dikatakan bahawa Nabi SAW pernah bersabda:

مَنْ أَسْلَمَ عَلَى يَدَيْهِ رَجْلٌ وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ

Maksudnya: “Barangsiapa yang tangannya mengislamkan seseorang maka wajib baginya untuk mendapat syurga.”

Jawapan:

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda SAW, sahabat baginda SAW serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah baginda SAW.

Mengislamkan seseorang merupakan satu pekerjaan yang mulia kerana ia juga merupakan pekerjaan para nabi dan rasul iaitu membawa manusia ke jalan hidayah. Antara firman Allah SWT yang menceritakan sebab diutuskan Nabi Musa AS kepada kaumnya:

  • Firman Allah SWT:

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا مُوسَىٰ بِآيَاتِنَا أَنْ أَخْرِجْ قَوْمَكَ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَذَكِّرْهُم بِأَيَّامِ اللَّـهِ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

Ibrahim:5

Maksudnya: “Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Musa (pada masa yang lalu) dengan membawa mukjizat-mukjizat Kami sambil Kami berfirman: “Hendaklah engkau mengeluarkan kaummu dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman; dan ingatkanlah mereka dengan Hari-hari Allah. “Sesungguhnya yang demikian itu, mengandungi tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan Allah bagi tiap-tiap seorang yang kuat bersabar, lagi kuat bersyukur.”

Ayat di atas menunjukkan bahawa tujuan nabi atau rasul diutuskan adalah untuk membawa manusia daripada jalan kesesatan kepada jalan hidayah atau petunjuk. Untuk itu, sesiapa yang telah mengislamkan seseorang maka dia telah mengeluarkan seseorang itu daripada kegelapan kepada nur atau cahaya hidayah.

Berkaitan soalan di atas, hadith atau riwayat di atas dinukilkan oleh Imam al-Thabarani di dalam kitabnya al-Mu’jam al-Awsath. [Lihat: al-Mu’jam al-Awsath, 36/4] Namun, apakah benar dakwaan yang menyatakan bahawa sesiapa yang berjaya mengislamkan seseorang maka dia pasti akan mendapat syurga Allah SWT di akhirat kelak. Di sini kami nyatakan hukum hadith di atas terlebih dahulu:

Hukum Hadith

Berikut adalah beberapa pendapat para ulama’ dalam menilai hadith di atas:

  • Imam al-Zahabi menghukum riwayat ini sebagai terlalu munkar disebabkan salah seorang perawi iaitu Ibn Mu’awiyyah bertafarrud (bersendiri) dalam meriwayatkan hadith ini. [Lihat: Mizan al-‘Itidal, 45/4]
  • Imam Ibn al-Jauzi mengatakan hadith ini adalah palsu. [Lihat: al-Mawdhu’at, 137/1]
  • Imam al-Suyuthi menilai hadith ini sebagai palsu. [Lihat: al-La’ali al-Masnu’ah, 48/1]
  • Syeikh Mulla Ali al-Qari menghukum hadith ini sebagai palsu dan begitu juga Imam al-Saghani. [Lihat: al-Asrar al-Marfu’ah, 327/1 dan juga di dalam al-Masnu’ fi Ma’rifah al-Hadith al-Mawdhu’, 177/1]
  • Imam al-Syaukani menilai hadith ini sebagai mawdhu’. [Lihat: al-Fawaid al-Majmu’ah, 455/1]
  • Syeikh Ibn ‘Arraq juga menghukum hadith ini sebagai palsu. [Lihat: Kasyf al-Khafa’, 226/2]

Setelah melihat sebahagian pendapat para ulama’ berkaitan hukum hadith ini, maka kami cederung untuk mengatakan bahawa hadith ini tidak mempunyai asal atau mawdhu’. Ini kerana, terdapat perawi di dalam sanad hadith ini dihukum sebagai kazzab (pendusta) oleh tokoh besar hadith seperti Yahya bin Ma’in dan al-Daraquthni. Untuk itu, kita tidak boleh sesekali menyandarkannya kepada Nabi SAW dan juga meriwayatkan kepada orang lain melainkan untuk menyatakan akan kepalsuannya.

Walaubagaimanapun, tidak dinafikan bahawa menyeru manusia ke jalan hidayah merupakan satu perbuatan yang mulia kerana dia telah melaksanakan salah satu daripada sifat wajib bagi nabi atau rasul iaitu menyampaikan.

Tambahan pula, terdapat hadith-hadith lain yang menceritakan galakan menyeru kepada kebaikan dan ganjaran yang akan diperolehi apabila seseorang itu melakukan kebaikan yang diseru itu. Antaranya adalah:

  • Daripada Sahl bin Sa’ad, beliau mendengar Nabi SAW bersabda:

فَوَاللَّهِ لَأَنْ يُهْدَى بِكَ رَجُلٌ وَاحِدٌ خَيْرٌ لَكَ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ

Maksudnya: “Demi Allah, apabila ada seorang sahaja yang mendapat petunjuk melalui dirimu, maka itu adalah lebih baik bagimu daripada unta merah (jenis unta yang paling baik).” [Riwayat al-Bukhari (2942)]

  • Daripada Abi Mas’ud al-Ansari RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

Maksudnya: “Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan maka dia mendapat pahala sama seperti yang melakukannya.” [Riwayat Muslim (1893)]

  • Daripada Abi Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى، كَانَ لَهُ مِنَ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ، لَا يَنْقُصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا

Maksudnya: “Barangsiapa yang menyeru (seseorang) kepada hidayah, baginya ganjaran sepertimana ganjaran orang yang mengikutinya tanpa mengurangi sedikitpun daripada ganjaran mereka (yang melakukan).” [Riwayat Muslim (2674)]

Hadith-hadith di atas, jelas menunjukkan kepada kita akan ganjaran yang hebat akan diterima oleh seseorang yang telah menyeru manusia ke jalan hidayah dan pahala tersebut akan diperolehi selagimana orang yang diseru itu melakukan serta mengamalkannya.

Penutup

Kesimpulannya, kita perlulah sentiasa menyeru manusia tidak kira warna kulit, bangsa dan agama kepada hidayah atau kebaikan. Ini kerana, ganjaran yang disediakan oleh Allah SWT kepada sesiapa yang membawa saudaranya ke jalan hidayah adalah amat besar. Akhirnya, semoga Allah SWT memberi kita kekuatan dan hikmah dalam menyeru manusia ke jalan hidayah yang mana jalan hidayah inilah yang akan membawa manusia ke dalam syurga yang kekal abadi buat selamanya. Amin.

Wallahua’alm

https://muftiwp.gov.my/en/artikel/irsyad-al-hadith/2222-irsyad-al-hadith-siri-ke-225-kelebihan-mengislamkan-seseorang

JOM MENANAM POHON KEBAIKAN

JOM MENANAM POHON KEBAIKAN

🌴🌴🌴

Ibnul Qoyyim rohimahullah berkata dalam kitab Al-Fawaa’id tatkala menjelaskan tentang Syajarotul Ikhlaash (Pohon Keikhlasan):⁣

🌴🌴🌴

⚉ “Tahun itu bagaikan sebatang pohon, bulan-bulannya adalah dahan, hari-harinya adalah ranting, jam-jamnya adalah daun, dan nafas (detak jantung) adalah buahnya. ⁣.

🌴🌴🌴

⚉ Barangsiapa yang waktu-waktunya diisi dengan ketaatan, maka buah dari pohon yang ia miliki akan bagus. Akan tetapi barangsiapa yang waktu-waktunya dihabiskan dalam kemaksiatan maka pohonnya akan berbuah pahit..

🌴🌴🌴

⚉ Hanya saja untuk mengetahui buah mana yang manis atau pahit dapat diketahui pada musim panen ketika semua buah dipetik, yaitu pada hari yang dijanjikan (kiamat).. ⁣

🌴🌴🌴

⚉ Ikhlas dan tauhid bagaikan sebatang pohon di dalam hati manusia, dahannya adalah amal perbuatan, sedang buahnya adalah kehidupan yang bahagia di dunia dan kenikmatan yang abadi di akhirat.. ⁣

🌴🌴🌴

⚉ Sebagaimana pohon yang ada dalam surga yang terus berbuah, tak pernah berhenti, juga tidak terlarang diambil, buah dari pohon tauhid dan ikhlas di dunia ini demikian pula; tidak pernah terputus buahnya dan tidak pernah terlarang dicicipi.⁣.

🌴🌴🌴

⚉ Dan demikian pula Syirik, dusta, dan riya’ adalah pohon di dalam hati manusia. Buahnya di dunia ini adalah rasa takut, kegelisahan, kesempitan hati, dan gelapnya hati.. ⁣

🌴🌴🌴

⚉ Sedangkan buahnya di akhirat adalah zaqqum (makanan ahli neraka) dan azab yang kekal. Kedua pohon inilah yang disebutkan Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam Al-Qur’an surat Ibrahim..” ⁣

(Lihat Al-Fawaa’id, hal. 214).⁣

PENGERTIAN HUSNUL KHATIMAH

HUSNUL KHATIMAH itu tidaklah semestinya dengan mati di dalam masjid atau di atas tikar sejadah atau mati dalam keadaan memegang mushaf.

Sedangkan sebaik-baik manusia, Rasulullah SAW sendiri wafat di tempat pembaringannya.

Sebaik-baik Sahabat yang merupakan teman rapat baginda SAW, Abu Bakr al-Siddiq juga meninggal di tempat tidurnya.

Khalid bin al-Walid pejuang yang telah menempuh 100 medan peperangan tanpa kalah dan digelar “Pedang Allah Yang Terhunus” juga meninggal di atas katilnya.

Namun…

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari SYIRIK.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari NIFAQ.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari BIDAAH.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan berada di atas landasan AL-QURAN dan AL-SUNNAH.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan tidak menanggung bebanan KEZALIMAN terhadap saudara seagama dan sentiasa menunaikan HAK ALLAH dan HAMBA-NYA.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan HATI YANG BERSIH dari dendam, sangka buruk dan dengki terhadap saudara seagama, hati yang disulami ketulusan NIAT dan diri yang dihiasi dengan keindahan AKHLAK.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan sentiasa memelihara SOLAT LIMA WAKTU secara berjemaah dan sentiasa menunaikan segala KEWAJIPAN yang telah diperintahkan Allah.

Semoga Allah mengurniakan kita kesudahan yang baik dalam setiap urusan dan memelihara kita dari kerugian dunia serta azab akhirat.

-Nasihat emas Syeikh al-‘Uthaymin رحمه الله-

Berkata Seorang Ahli Hikmah…

Berkata Seorang Ahli Hikmah…

..aku mengenali jalan yang lurus dengan melalui jalan yang berliku…

..aku mengenali nilai kehidupan dengan jalan kematian…

..aku menemui kegembiraan dalam banyaknya tangisan…

..aku mengenali kenikmatan dengan banyaknya mujahadah dan penderitaan…

..aku mengenali kesabaran dalam banyaknya keluhan dan kemarahan…

..aku menemui puji-pujian melalui kejian dan penghinaan padaku…

..aku menemui nikmat kesihatan dalam kecuaian dan kesakitanku…

..aku menemui kesyukuran melalui kesusahan dan kepayahanku…

..aku menemui keampunanNya dalam memaafkan kesalahan orang lain…

..aku menemui ketiadaan daya upayaku melalui ketaatan dan kebajikanku….

..aku menemui keinsafan melalui kesilapan dan kesalahan…

..aku menemui taubat melalui penyesalan perbuatan dosaku dan…

..aku mengenali TuhanKu dengan banyaknya keaiban dan cacat cela dalam diriku…

: لاحول ولا قوة إلا بالله

Di setiap kurniaan dan musibah yang melanda.

Ada ibrah yang tersembunyi rahsia dalam Pemilik segala Rahsia.

Ingatlah takdir Allah tidak ada yang tidak baik..

Tinggal kita untuk mencari hikmah..

Mencari Cinta dan Kasih Ilahi

PENGERTIAN SABAR

“`SABAR ITU ..

Bila hati dalam kesakitan,

Namun bibir masih mengukir senyuman.

SABAR ITU ..

Bila diri tak dihargai dan tak dilayan,

Namun masih tetap buat yang terbaik.

SABAR ITU ..

Bila dia menangis di malam hari,

Namun keesokan pagi dia nampak macam biasa.

SABAR ITU ..

Bila dia kekal bertahan,

Walaupun sebenarnya dia dah tak tahan.

SABAR ITU ..

Bila dia menjaga hati orang lain,

Sehingga terlupa akan hati sendiri.

SABAR ITU ..

Bila dia seringkali dilukai,

Namun dia sentiasa rawat sendiri.

SABAR ITU ..

Bila hidup tak seindah yang dibayangkan,

Namun dia tetap teruskan kehidupannya.

SABAR ITU ..

Bila doanya belum dimakbulkan Tuhan,

Namun dia tak putus asa untuk berdoa.

WALAUPUN ..

Bersabar itu berat, sungguh beruntunglah orang yang sentiasa bersabar.

KERANA ..

Sesungguhnya ada sesuatu yang begitu indah di sebalik kesabaran.

‘Sabar itu seperti namanya pahit rasanya, namun akhirnya lebih manis daripada madu’.

TUJUH PRINSIP KEBAHAGIAAN

TUJUH PRINSIP KEBAHAGIAAN

١. لاتكره أحدا مهما اخطأ في حقك.

Jangan pernah membenci siapapun meski mendzolimi hakmu.

٢. لاتقلق أبدا مهما بلغت الهموم.

Jangan panik meski deritamu memuncak.

٣. عش في بساطة مهما علا شأنك.

Hiduplah sederhana meski statusmu / pangkatmu tinggi.

٤. توقع خيرا مهما كثر البلاء.

Berharaplah kebaikan meski ujianmu bertubi-Tubi.

٥. أعط كثيرا ولو حرمت.

Berikan sebanyak yang kau punya meski kau sedang kesulitan.

٦. إبتسم ولو القلب يقطر دما.

Senyumlah meski hatimu mengucurkan darah (karena terluka).

٧. لاتقطع دعاءك لأخيك المسلم بظهر الغيب.

Jangan hentikan doamu untuk saudaramu yang muslim ketika tidak ada.

– Sayyidina Ali Bin Abi Thalib –