MEMINTA PERLINDUNGAN KEPADA SELAIN ALLAH ADALAH SYIRIK

MEMINTA PERLINDUNGAN KEPADA SELAIN ALLAH ADALAH SYIRIK

Firman Allah Subhanahu wata’ala :

]وأنه كان رجال من الإنس يعوذون برجال من الجن فزادوهم رهقا[

“Bahwa ada beberapa orang laki-laki dari manusia yang meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki dari jin, maka jin-jin itu hanya menambah dosa dan kesalahan” (QS. Al jin, 6).

Khaulah binti Hakim menuturkan : aku mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“من نزل منـزلا فقال : أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق، لم يضره شيء حتى يرحل من منـزله ذلك “.  رواه مسلم

“Barang siapa yang singgah di suatu tempat, lalu ia berdo’a :

أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق

(aku berlindung dengan kalam Allah yang maha sempurna dari kejahatan semua mahluk yang Ia ciptakan) maka tidak ada sesuatupun yang membahayakan dirinya sampai dia beranjak dari tempatnya itu” (HR. Muslim).

        Kandungan bab ini :

Penjelasan tentang maksud ayat yang ada dalam surat Al Jin ([1]).

Meminta perlindungan kepada selain Allah (jin) adalah syirik.

Hadits tersebut di atas, sebagaimana disimpulkan oleh para ulama, merupakan dalil bahwa kalam Allah itu bukan makhluk, karena minta perlindungan kepada makhluk itu syirik.

Keutamaan doa ini walaupun sangat singkat.

Sesuatu yang bisa mendatangkan kebaikan dunia, baik dengan menolak kejahatan atau mendatangkan keberuntungan tidak berarti sesuatu itu tidak termasuk syirik.

([1])   Dalam ayat ini Allah memberitahukan bahwa ada di antara manusia yang meminta perlindungan kepada jin agar merasa aman dari apa yang mereka khawatirkan, akan tetapi jin itu justru menambah dosa dan rasa khawatir bagi mereka, karena mereka tidak meminta perlindungan kepada Allah. Dengan demikian, ayat ini menunjukkan bahwa isti’adzah (meminta perlindungan(  kepada selain Allah adalah termasuk syirik dan terlarang.

8 Tips Untuk Hidup Yang Tenang.

Lapan Tips Untuk Hidup Yang Tenang.

1. Berdamai dengan masa silam.

Usah biarkan dendam dan kesilapan lama menghantui kehidupan sekarang. Maafkan sesiapa sahaja yang pernah kita dendam, lupakan kesilapan lama dan betulkan kehidupan sekarang.

2. Usah pedulikan apa orang kata.

Terlalu ambil peduli setiap kata-kata orang hanya membuat kita tersekat. Selagi kita rasa betul, benar, dan itulah yang terbaik, jalan terus. Kita tak mampu nak puaskan hati semua orang.

3. Masa ‘menyembuhkan’ hampir semua perkara.

Terluka,kecewa,sakit,dendam,marah, dan apa jua rintangan akan hilang bersama masa. Beri masa kepada diri sendiri untuk biarkan semuanya sembuh sendiri.

4. Tiada orang layak menentukan cara kita untuk bahagia.

Kita tentukan kebahagiaan kita. Kita nikmati kehidupan dengan cara kita sendiri. Jangan biarkan orang lain tentukan bagaimana kita hendak hidup dengan gembira dan bahagia.

5. Jangan bandingkan diri kita dengan orang lain.

Setiap kita berbeza. Ada yang merasa bahagia dengan ada keluarga disisi, ada yang bahagia dengan punya timbunan harta, ada yang merasa bahagia hanya dengan secawan kopi ditemani sahabat yang dikasihi.

6. Jangan menghakimi orang lain.

Kita tidak layak nak ‘judge’ kehidupan orang lain. Kita tidak berada dalam situasi mereka dan kita tidak tahu pun bagaimana perjalanan hidup mereka. Berhenti menghakimi kehidupan orang lain.

7. Jangan terlalu fikirkan sesuatu dengan mendalam.

Adakalanya, baik kita tidak tahu apa jawapannya. Tidak semua benda kita perlu ambil tahu. Overthinking juga menyekat diri kita untuk terus mencuba sesuatu yang baru dan menyebabkan kita tidak berani mengambil risiko untuk sesuatu yang mungkin memberi kejayaan pada kita.

8. Senyumlah selalu.

Kita tidak memikul semua masalah yang ada di dunia ini, maka senyum saja. Apa yang kita rasa sukar, mungkin cebisan masalah kecil pada orang lain.

Kredit : Al Amin

Akhlak Mulia Jambatan Ke Syurga

Akhlak Mulia Jambatan Ke Syurga

Anda berakhlak mulia? Pada pandangan anda adakah berakhlak mulia ini membawa keuntungan atau tidak? Ada orang kata : Kalau baik sentiasa dipijak orang..Adakah perkara itu membuatkan kita tidak mahu atau fobia untuk berakhlak mulia?

Akhlak mulia hakikatnya merupakan salah satu asas terpenting dalam ajaran Islam untuk membina peribadi dan memperbaiki masyarakat. Perkara tersebut dikatakan asas terpenting kerana keselamatan masyarakat,kekuatan,kemuliaan,dan kewibawaan peribadi-peribadinya sangat bergantung kepada sejauh mana mereka berpegang dengan akhlak mulia tersebut. Sebaliknya masyarakat akan hancur dan rosak tatkala mereka meninggalkan dan menjauhi akhlak yang terpuji. Setiap syariat dan agama memiliki perhatian yang serius terhadap gejala penyakit akhlak yang dapat menjadikan masyarakat terperosok.

Islam mengajak manusia untuk membina fizikal dan jiwanya secara sempurna dan seimbang tidak tempang pada salah satunya. Islam menyeru agar mereka berpegang dengan akhlak mulia dan menyebarkannya dan agar mereka meninggalkan serta menjauhi segala akhlak yang buruk.

Ajaran akhlak yang mulia ini telah diperlihatkan oleh suri teladan umat ini iaitu Rasullullah yang telah dijelaskan oleh Allah SWT dengan firman-Nya,

“Dan sesungguhnya engkau benar-benar berada di atas akhlak yang mulia.” (Al-Qalam : Ayat 4).

Sa’ad bin Hisyam pernah bertanya kepada ‘Aisyah r.ha tentang akhlak Rasulullah, maka ‘Aisyah r.ha menjawab,

“Akhlak Baginda ialah Al-Quran”

Lalu Sa’ad berkata,

“Sesungguhnya saya ingin berdiri dan tidak lagi menanyakan sesuatu yang lain.” (Riwayat Muslim).

Oleh sebab itu, Rasulullah SAW merupakan peribadi yang paling bagus akhlaknya seperti yang disaksikan oleh Anas bin Malik (pembantu Rasulullah) selama 10 tahun-ketika beliau berkata,

“Rasulullah ialah orang yang paling bagus akhlaknya.” (Riwayat Muslim)

Maka wajarlah Rasulullah SAW menjadi suri teladan bagi kita dalam segala aspek kehidupan. Hal ini amat jelas seperti yang diberitakan oleh Allah dalam firman-Nya,

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu)bagi orang yang mengharap (pertemuan dengan) Allah dan (keselamatan di) hari akhir dan dia banyak menyebut Allah.” (Al-Ahzab : Ayat 21)

Rasulullah SAW sendiri telah memotivasikan umatnya yang beriman supaya berpegang teguh dengan akhlak yang bagus dan menjauhi akhlak yang buruk seperti dalam sabda-sabda Baginda berikut ini :

Daripada Abu Darda’ bahawa Nabi bersabda yang bermaksud, “Tiada suatu perkara yang paling memberatkan timbangan (kebaikan) seorang Mukmin pada hari kiamat selain daripada akhlak dan sesungguhnya Allah amat benci kepada seorang yang buruk perbuatan dan ucapannya.” (Riwayat At-Tarmizi)

Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah SAW pernah ditanya tentang perkara yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam syurga, maka Baginda mejawab,

“Bertakwa kepada Allah dan berakhlak mulia.”

Sementara ketika ditanya tentang perkara yang paling banyak memasukkan manusia ke dalam neraka, Baginda menjwab,

“Mulut dan kemaluan.” (Riwayat At-Tarmizi)

Dan Rasulullah SAW menjelaskan bahawa Mukmin yang paling sempurna keimanannya ialah yang paling sempurna akhlaknya, seperti yang Baginda sabdakan yang bermaksud :

“Sesungguhnya Mukmin yang paling sempurna keimanannya ialah yang paling bagus akhlaknya dan sebaik-baik kalian ialah yang paling baik terhadap isteri-isterinya .” (Riwayat At-Tarmizi).

Bahkan Rasulullah SAW telah menjadikan orang yang berakhlak mulia sebagai orang yang paling dekat duduknya dengan Rasulullah sebagaimana dalam sabdanya yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang yang paling aku cintai antara kalian dan paling dekat tempat duduknya denganku pada hari kiamat ialah yang paling bagus akhlaknya dan sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh tempat duduknya dariku pada hari kiamat ialah tsartsarun (yang banyak bicara), mutasyaddiqun (yang bicara sembarangan lagi mencela manusia), dan mutafaihiqun.”

Para shabat bertanya, “Wahai Rasulullah, kami telah mengetahui tsartsarun dan mutasyaddiqun, tetapi siapakah mutafaihiqun itu?” Rasulullah menjawab, “Mutakabbirun (orang yang sombong) ” (Riwayat At-Tarmizi.

Setelah membaca semua kalimah yang dicoretkan ini, adakah anda masih tidak mahu memupuk akhlak mulia dalam diri?

Akhlak mulia sumber kebahagiaan dunia dan akhirat… jadi..JANGAN ANDA LEPASKANNYA!!

-Petikan Dari Sumber Kembara Hamba Mencari Cahaya-

Langit Ilahi

Berilah Salam Walaupun Pada Kanak-kanak

Berilah Salam Walaupun Pada Kanak-kanak

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى غِلْمَانٍ فَسَلَّمَ عَلَيْهِم

Daripada Anas bin Malik RA bahawa Rasulullah SAW pernah bertemu dengan beberapa orang anak kecil, lalu baginda memberi salam kepada mereka. (HR Muslim No: 4031) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.Rasulullah SAW mengajar kita berakhlak mulia walau dengan sesiapapun

2.Antara akhlak mulia ialah mengucapkan salam apabila bertemu dengan orang Islam.

3.Rasulullah SAW memberi salam walaupun kepada kanak-kanak kecil

Ayuh miliki sifat rendah hati dan menghormati orang lain walaupun kanak-kanak kecil.

Negara Rahmah Ummah Sejahtera

11 BERITA BEST UNTUK KAKI MASJID/SURAU

11 BERITA BEST UNTUK KAKI MASJID/SURAU

Beruntunglah orang yang digelar kaki masjid. Sekurang-kurangnya mereka mendapat 11 ganjaran berikut;

1- Rasulullah berpesan: “Jika kamu melihat seseorang yang sentiasa ke masjid, maka persaksikanlah dia orang beriman. Allah berfirman: ‘Sesungguhnya orang yang memeriahkan masjid-masjid Allah hanyalah orang yang beriman dengan Allah dan hari akhirat (Al-Tawbah 9: 18). ” (Riwayat Ibn Majah)

2- Rasulullah bersabda: “Sesiapa yang pergi ke masjid jemaah, maka pada satu langkah dihapuskan dosa, pada langkah lain dicatatkan pahala, baik semasa pergi atau balik.” (Riwayat Ahmad, Ibn Majah)

3- Rasulullah bersabda: “Tiada seorang Muslimin yang sentiasa menghadirkan dirinya ke masjid-masjid untuk solat dan zikir melainkan Allah gembira menyambutnya sebagaimana ahli keluarga yang bergembira menyambut saudaranya yang sudah lama menghilang.” (Riwayat Ibn Majah)

4- Rasulullah bersabda: “Ada tiga golongan semuanya dijamin Allah; ketika hidup dia diberikan rezeki dan kecukupan, apabila mati dia masuk syurga:

i. Sesiapa yang masuk ke rumahnya dengan memberi salam, maka dia dijamin Allah.

ii. Sesiapa yang keluar rumah untuk ke masjid, maka dia dijamin Allah.

iii. Sesiapa yang keluar demi untuk berjuang di jalan Allah, maka dia dijamin Allah. (Riwayat al-Bukhari dalam Adab al-Mufrad)

5- Rasulullah bersabda: “Tidak berkumpul suatu kaum di mana-mana rumah Allah, mereka membaca kitab Allah dan mengkajinya sesama mereka, melainkan diturunkan kepada mereka ketenangan, diliputi rahmat dan malaikat meneduhi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di depan malaikat-malaikat.” (Riwayat Muslim)

6- Rasulullah bersabda: “Ada tujuh golongan yang akan dinaungkan Allah dengan naungan-Nya pada hari yang tidak ada naungan selain naungan-Nya…seseorang yang hatinya terpaut pada masjid-masjid.” (Riwayat al-Bukhari)

Dalam riwayat Malik: “Seseorang yang hatinya terpaut pada masjid sehingga dia kembali ke situ semula.”

7- Rasulullah bersabda: “Berilah khabar gembira kepada orang yang selalu berjalan kaki dalam kegelapan malam demi menuju ke masjid bahawa untuknya cahaya sempurna pada hari kiamat.” (Riwayat al-Tirmizi)

8- Rasulullah bersabda: “Sesiapa yang solat berjemaah sempat dengan takbir pertama selama 40 hari kerana Allah, dicatatkan untuknya dua pelepasan; pelepasan daripada neraka dan pelepasan daripada sifat munafik.” (Riwayat al-Tirmizi)

9. Rasulullah bersabda: “Masjid adalah rumah setiap orang bertakwa. Allah telah menjamin sesiapa yang menjadikan masjid  ibarat rumahnya dengan keluasan, kerehatan dan kemudahan melepasi sirat menuju kpd keredaan Tuhan.” (Riwayat al-Baihaqi)

10- Rasulullah berasabda: “Sesiapa yang berpergian pada waktu awal pagi atau petang menuju ke masjid, Allah akan menyediakan baginya tempat atau hidangan di dalam syurga setiap kali dia pergi ke masjid pada awal pagi dan petang.” (Riwayat Ahmad)

11- Allah berfirman: “Demikianlah, dan sesiapa yang mengagungkan syiar-syiar Allah maka kerana hal itu satu kesan ketakwaan hati.” (Al-Hajj 22: 32)

Dan Allah juga berfirman: “Sesungguhnya orang paling mulia di sisi Allah ialah yang paling bertakwa.”  (Al-Hujurat 49: 13)

Ya Allah semoga kami menjadi kaki masjid dunia supaya kami termasuk dalam senarai VIP-Mu di syurga.

“Ya Allah, bantulah kami untuk mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu dan melakukan ibadah yang terbaik untuk-Mu.”

(Riwayat Abu Dawud)

TETAP DAPAT PAHALA SEMPURNA WALAUPUN UZUR

WALAUPUN UZUR TETAP DAPAT PAHALA SEMPURNA AMAL

Jika seseorang tidak mampu menghadiri solat jamaah padahal sebelumnya ia mampu hadir secara rutin, ingatlah keadaan seperti ini akan dicatat seperti ia melakukannya saat sihat dan kuat, iaitu sesuai dengan kebiasaannya ketika itu.

Dari Abu Musa radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا

“Jika seorang hamba sakit atau Dalam musafir (perjalanan jauh), maka dicatat baginya pahala sebagaimana kebiasaan dia ketika mukim dan ketika sihat.”

(HR. Bukhari, no. 2996)

Hadits di atas menceritakan saat Yazid bin Abi Kabsyah puasa ketika musafir (saat perjalanan jauh), Abu Burdah lantas mengatakan padanya bahwa ia baru saja mendengar Abu Musa menyebutkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti yang disebutkan di atas.

Imam Bukhari membawakan hadits di atas dalam bab:

يُكْتَبُ لِلْمُسَافِرِ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ فِى الإِقَامَةِ

“Dicatat bagi musafir pahala seperti kebiasaan amalnya saat mukim.”

Dari hadits itu, Ibnu Hajar Al-Asqalani mengatakan:

وَهُوَ فِي حَقّ مَنْ كَانَ يَعْمَل طَاعَة فَمَنَعَ مِنْهَا وَكَانَتْ نِيَّته لَوْلَا الْمَانِع أَنْ يَدُوم عَلَيْهَا

“Hadits di atas berlaku untuk orang yang ingin melakukan ketaatan lantas terhalang dari melakukannya. Padahal ia sudah punya niatan kalau tidak ada yang menghalangi, amalan tersebut akan dijaga rutin.” (Fath Al-Bari, 6: 136)

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الْعَبْدَ إِذَا كَانَ عَلَى طَرِيقَةٍ حَسَنَةٍ مِنَ الْعِبَادَةِ ثُمَّ مَرِضَ قِيلَ لِلْمَلَكِ الْمُوَكَّلِ بِهِ اكْتُبْ لَهُ مِثْلَ عَمَلِهِ إِذَا كَانَ طَلِيقاً حَتَّى أُطْلِقَهُ أَوْ أَكْفِتَهُ إِلَىَّ

“Seorang hamba jika ia berada pada jalan yang baik dalam ibadah, kemudian ia sakit, maka dikatakan pada malaikat yang bertugas mencatat amalan, “Tulislah padanya semisal yang ia amalkan rutin jika ia tidak terikat sampai Aku melepasnya atau sampai Aku mencabut nyawanya.”

(HR. Ahmad, 2: 203. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth menyatakan bahwa hadits ini shahih, sedangkan sanad hadits ini hasan)

Amalan yang dicintai oleh Allah adalah amalan yang berterusan, sebagaimana disebutkan dalam hadits:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

“Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang berterusan walaupun jumlahnya sedikit.”

(HR. Bukhari, no. 6465; Muslim, no. 783; dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha).

Inti dari pembahasan, pentingnya beramal rutin (berterusan) kerana saat kita uzur untuk beramal, tetap dicatat sebagaimana kita melakukannya secara rutin. Terapkan kaedah hadits di atas untuk masalah ibadah apa pun.

Mudah2an Allah SWT mudahkan kita untuk istiqamah dalam beramal.

Memegang, membaca dan membawa al-Quran

Memegang, membaca dan membawa al-Quran

Soalan- 1. Hukum memegang dan membaca al-quran bersaiz A3 tanpa wuduk. Niat utk baca tersebut adalah untuk belajar. Jika memegang al-Quran

Jawapan – Tidak harus memegang/menyentuh al-Quran tanpa wuduk.

Firman Allah SWT surah al-Waqiah ayat 79:

لا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

Yang bermaksud, tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci.

Rasulullah SAW bersabda:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : لا تمسَّ القرآنَ إلَّا وأنت طاهرٌ

Yang bermaksud, sabda Rasulullah s.a.w tidak boleh menyentuh al-Quran kecuali orang yang bersuci.

(Fiqh Manhaji Jilid 1 m/s 145)

Harus bagi orang yang tidak berwuduk (hadath kecil) membaca al-quran. Hadith

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يقرئنا القرآن على كل حال ما لم يكن جنبا

Sunan Tarmizi, لم يكن جنبا باب ما جاء في الرجل يقرأ القرآن على كل حال ما لم

Yang bermaksud, Rasulullah s.a.w membacakan al-quran untuk kita dalam segala keadaan, kecuali di dalam keadaan junub

Soalan- 2. Boleh atau tidak masuk ke tandas dengan membawa al-quran di dalam bag..jika tinggal diluar dikhuatiri bag tersebut dicuri

Jangan membawa tulisan yang tertera nama Allah dan nama-nama-Nya yang lain ke dalam tandas kerana ia tempat yang kotor dan najis.

(Fiqh Manhaji Jilid 1 m/s 105)

Soalan- 3. Perlukah wuduk ketika belajar al-quran dgn mendengar MP3 bacaan ayat sambil tangan membuka al-quran

Jika belajar al-quran dengan mendengar MP3 sahaja, tidak perlu berwuduk, tetapi jika menyentuh al-quran perlu berwuduk. Ini kerana al-Quran yang dirakam atau seumpamanya tidak mengambil hukum seperti mana hukum mashaf al-Quran yang dibaca secara terus.

Soalan- 4. Hukum membaca al-quran sambil baring.

Tiada halangan membaca al-Quran sambil baring.

Firman Allah surah an-Nisak ayat 103:

فَاذْكُرُواْ اللّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِكُمْ..

Yang bermaksud, dan berdzikirlah kepada Allah dalam keadaan berdiri, dan dalam keadaan duduk dan dalam keadaan berbaring

Allah berfirman surah ali-Imran ayat 191:

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ …

Yang bermaksud, dan orang orang yang berdzikir kepada Allah dalam keadaan berdiri, dan dalam keadaan duduk, dan dalam keadaan berbaring

AKAL, HATI DAN NAFSU

AKAL, HATI DAN NAFSU

Lihatlah dirimu.

Bukankah Allah meletak otak lebih tinggi dari mata.

Itu bererti engkau harus banyak berfikir dari melihat.

Kerana kebesaran Allah hanya difahami oleh orang yang berakal.

Lihatlah dirimu.

Bukankah matamu lebih tinggi dari telinga.

Itu bererti engkau harus banyak melihat dari mendengar.

Kerana banyak manusia tidak melihat kebesaran Allah.

Lihatlah dirimu.

Mulutmu lebih rendah dari telinga.

Itu bererti engkau harus lebih sedikit berbicara dan lebih banyak mendengar.

Kerana mulut sebagai sumber penyakit, baik fizikal atau pun hati.

Itulah sebabnya kenapa kepala berada di posisi paling tinggi dan nafsu di posisi paling rendah. Di antaranya ada hati yang berbolak balik antara keburukan dan ketaqwaan.

Manakah yang engkau pilih, berjalan tegak dengan kepala di atas atau kepala berjalan sejajar dengan nafsumu seperti binatang ternak.

Semoga kita sentiasa dijaga oleh Allah SWT di setiap langkah dan diberikan saudara dan sahabat yang baik.

Istiqamah biar sedikit asalkan berterusan

keep zikir & selawat

GETIRNYA UJIAN SEBELUM DATANGNYA KENIKMATAN 

GETIRNYA UJIAN SEBELUM DATANGNYA KENIKMATAN  ✅🔝

🎙️ Ibnul Qoyyim rohimahullah berkata,

“Diantara ihsan Allah yang sempurna kepada hamba-hambaNya adalah memberikan getirnya ujian sebelum diberi kenikmatan..

Ketika Allah hendak menyempurnakan kenikmatan surga kepada Adam, Allah berikan kepadanya pedihnya dikeluarkan dari surga dan merasakan derita kehidupan dunia yang kesenangannya diwarnai oleh kepayahan..

Tidaklah Allah menguji hamba-Nya kecuali karena Dia ingin memberinya kenikmatan..

Tidaklah Allah menimpakan bala kepadanya kecuali karena Dia ingin memberinya keselamatan..

Tidaklah Allah mematikannya kecuali karena Dia ingin menghidupkannya kembali..

Tidaklah Dia menjadikan dunia penuh kepayahan kecuali agar si hamba berharap kehidupan akherat..

Dan tidaklah Allah mengujinya dengan sikap manusia yang tidak baik kepadanya, kecuali karena agar si hamba kembali kepada-Nya..”

(Mukhtashor Showa’iq Mursalah hal. 844)

Diterjemahkan oleh,

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى

TAZKIRAH IMAN

TAZKIRAH IMAN💥

🍃Doa itu menjadi hijab apabila engkau melihat Allah memberi kerana engkau meminta.

🍃Maksudnya, Allah memberi sesuatu bukan kerana DOA.

🍃Tetapi Allah beri kerana Allah ada kuasa untuk memberi tanpa kita minta.

🍃Bukan maksudnya kita tak perlu berdoa langsung.

🍃Berdoa itu untuk dizahirkan diri kita sebagai hamba yang sentiasa bergantung harap kepada DIA.

🍃Allah memberi apa yang kita perlu. Bukan apa yang kita mahu.

@ImanQowiyy 🐝

Create your website with WordPress.com
Get started