7 PERINGKAT NAFSU

Artikel ini menjelaskan mengenai 7 peringkat nafsu yang ada pada manusia. Sebelum mengenali peringkat nasfu ini, mari kita kenali terlebih dahulu apa itu nafsu. Nafsu berasal dari perkataan arab ‘Nafs’ yang bererti ‘Jiwa’. Walaupun secara keseluruhan nafsu ada 7 peringkat, ianya terbahagi kepada dua bahagian.

Tiga Peringkat Utama

  1. Nafsu hasutan (an-nafs al-ʾammārah)
  2. Nafsu menyesali (an-nafs al-luwwāmah)
  3. Nafsu tenang (an-nafs al-muṭmaʾinnah)

Empat peringkat tambahan

  1. Nafsu diilhamkan (an-nafs al-mulhamah)
  2. Nafsu berpuas hati (an-nafs ar-raḍīyyah)
  3. Nafsu diredhai (an-nafs al-marḍīyyah)
  4. Nafsu sempurna (an-nafs aṣ-ṣāfīyyah atau an-nafs al-Kāmilah)

Kebanyakan dari kita mengertikan nafsu itu dari sudut negatif, nasfu juga terdiri dari sudut positif. Namun ketika ini tidak ramai yang menggunakan nafsunya untuk mendekatkan diri pada Allah SWT. Jika nafsu boleh diperintah dengan baik, ianya boleh mengubah hati manusia dari keruh menjadi sangat jernih.

Apakah 7 Peringkat Nafsu?

1. Nafsu hasutan (an-nafs al-ʾammārah)

Nafsu Amarah adalah nafsu yang paling mudah menjerumuskan manusia ke dalam api neraka. Orang yang memiliki nafsu ini tidak kenal dengan akhirat. Mereka senang melakukan perbuatan yang dilarang asalkan dirinya boleh merasa senang dengan perbuatannya (dosa) itu. Bahkan mereka berlumba-lumba dengan orang lain untuk menunjukkan siapa yang paling banyak berbuat maksiat. Manusia yang sedemikian akan mendabik dada, kerana berbangga dengan kejahatan yang dilakukan.

2. Nafsu menyesali (an-nafs al-luwwāmah)

Ketika timbul perebutan antara nafsu dan akal, manusia berada pada peringkat al-luwwāmah. Nasfu al-luwwāmah ini adalah di mana seseorang merasa berdosa setelah melakukan perbuatan dosa namun setelah bertaubat seseorang itu masih lagi melakukan dosa itu walaupun mengetahui apa perkara yang dilarang dan amal kebajikan. Saat terjerumus dalam kejahatan dia merasa puas namun pada satu sudut lain menyesali perbuatannya itu. Di sini, nafsu diilhamkan oleh hati, melihat hasil tindakan, bersetuju dengan otak, melihat kelemahan, dan mengharapkan kesempurnaan.

Nafsu mengajak kepada kejahatan, akal mengajak kepada kebaikan. Manusia pada tahap ini ibarat lalang. Belum dapat buat keputusan untuk berbuat baik dan tiada kekuatan untuk meninggalkan maksiat.

Dia boleh melakukan kejahatan lagi sesudah ia berbuat baik. Kadang-kadang ke tempat ibadah, kadang-kadang ke tempat maksiat, hatinya selalu merintih kepada Allah bila tidak dapat melawan nafsu untuk membuat maksiat atau tidak dapat istiqamah dalam berbuat kebaikan.

3. Nafsu diilhamkan (an-nafs al-mulhamah)

Peringkat ini muncul di antara peringkat utama 2 dan 3. Ia adalah peringkat tindakan. Bila saat Allah tunjukkan jalan dan telah terbuka hidayah petunjuk kepada seseorang, maka tergolonglah manusia dalam peringkat nafsu al-mulhamah.

Description: https://akuhijrah.com/wp-content/uploads/alanaam125.jpg

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. (Al-An’aam 6:125)

Apabila hendak melakukan amal kebajikan terasa begitu berat. Namun dalam keadaan bermujahadah dia berbuat kebaikan kerana sudah sudah mulai takut pada kemurkaan Allah dan pedihnya api neraka. Bila berhadapan dengan kemaksiatan, hatinya masih rindu dengan maksiat tetapi masih dapat melawan dengan membayangkan nikmatnya berada di Syurga. Dia sudah mengenal penyakit-penyakit yang berada dalam hatinya seperti iri hati, dengki, syirik, dan lain-lain tetapi masih belum mampu melawan.

4. Nafsu tenang (an-nafs al-muṭmaʾinnah)

Bila penyakit-penyakit hati sudah tidak ada lagi, akan rasa satu kenikmatan baru dalam hati seseorang dan akan merasa benci dalam melakukan kejahatan. Pada saat itu taraf nafsunya meningkat ke peringkat yang lebih baik lagi iaitu Nafsu Muthmainnah. Orang yang berada dalam peringkat ini sudah dijamin masuk syurga.

Description: https://akuhijrah.com/wp-content/uploads/alfajr27-30.jpg

(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): “Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya!. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu)!. Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! (Al-Fajr 89:27-30)

Mereka juga sentiasa dijauhkan dari rasa cemas dan gelisah atas segala ketetapan Allah SWT dan selalu merasa sejuk hatinya, tenteram jiwanya jika dia melakukan suatu amal kebajikan. Hatinya sentiasa rindu pada Allah SWT.

5. Nafsu berpuas hati (an-nafs ar-raḍīyyah)

Orang yang berada pada ini redha terhadap apa yang berlaku dalam hidup mereka.

Walau sekecil-kecil tentang larangan, ia akan tinggalkan sungguh-sungguh, bagi dia apa yang makruh, dia anggap macam haram, yang sunat dia anggap macam wajib. Kalau tidak buat yang sunat seolah-olah rasa berdosa

Baginya takdir baik atau buruk adalah sama saja. mereka tidak peduli dengan urusan yang berbau dunia. Karena hati mereka hanya pada Allah dan redha atas segala ketentuan yang Allah berikan kepadanya.

6. Nafsu diredhai (an-nafs al-marḍīyyah)

Orang yang berada di peringkat nafsu ini ialah apa saja yang mereka lakukan mendapat keredhaan Allah. Allah redha dengan apa saja yang mereka buat.

Mereka inilah yang disebut dalam Hadis Qudsi: “Mereka melihat dengan pandangan Allah, mendengar dengan pendengaran Allah, berkata-kata dengan kata-kata Allah.” Kata-kata mereka masin, sebab itu mereka cukup menjaga tutur kata. Kalaulah mereka mengatakan celaka, maka celakalah. Kerana kata-kata mereka, kata-kata yang diredhai Tuhan. Mereka memandang besar apa saja yang Allah lakukan.

7. Nafsu sempurna (an-nafs aṣ-ṣāfīyyah atau an-nafs al-Kāmilah)

Yang akhir sekali, nafsu kamilah iaitu nafsu yang paling sempurna di sisi Allah. Amat dikasihi oleh Allah. Sesungguhnya manusia biasa tidak mampu sampai ke maqam ini. Kamilah hanya darjat untuk para rasul dan para nabi. Manusia biasa hanya sekadar peringkat keenam saja iaitu mardhiah. Ini sudah bertaraf wali besar.

https://akuhijrah.com/umum/7-peringkat-nafsu/

https://vdocuments.mx/7-peringkat-nafsu.html