ISTIGHFAR MENGUATKAN JIWA

ISTIGHFAR MENGUATKAN JIWA

1. Pesan guru: “Bila jiwa terasa lemah, mungkin kesan dosa dalam hati yang masih terpalit.” Dosa sering menjadikan jiwa resah gelisah.

2. Dosa menghilangkan cahaya ilmu dan menghalangnya masuk ke dalam hati. Dosa sering menghalang kecenderungan untuk melakukan ketaatan. Dosa melemahkan tubuh untuk beribadah.

3. Guru menasihatkan: “Perbanyakkanlah istighfar mu itu. Kerana hanya keampunan Tuhanmu sahaja yang dapat menghapus dan membersihkan noda dan dosa di hatimu. Nescaya selepas itu jiwamu bakal kuat kembali.”

4. Allah berfirman: “Dan orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka, …”

5. “… dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui akan salah dan akibatnya.” (Ali Imran: 135)

BERISTIGHFARLAH NESCAYA KAMU SENANG

BERISTIGHFARLAH NESCAYA KAMU SENANG

Pernah seseorang datang kepada Hasan Al-Basri -rahimahullah- mengadu :

“Hujan tidak pernah turun”.

Lalu Hasan Al-Basri menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Lalu datang lagi yang lain mengadu tentang kefaqirannya.

Maka beliau menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Lalu datang pula seorang wanita yang tidak mempunyai anak mengadu kepadanya.

Maka beliau menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Para jemaah yang hadir berkata kepada Hasan Al-Basri :

“Apakah setiap kali orang datang mengadu, kamu hanya akan mengatakan beristighfarlah kepada Allah?

Hasan Al-Basri menjawab : “Tidakkah pernah kau baca firman Allah Taala :

ﻓَﻘُﻠْﺖُ ٱﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻭا۟ ﺭَﺑَّﻜُﻢْ ﺇِﻧَّﻪُۥ ﻛَﺎﻥَ ﻏَﻔَّﺎﺭًا

Maka Aku berkata : Beristighfarlah kepada Tuhan kamu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun

ﻳُﺮْﺳِﻞِ ٱﻟﺴَّﻤَﺎٓءَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢ ﻣِّﺪْﺭَاﺭًا

Nescaya Dia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah kepada kamu

وﻳُﻤْﺪِﺩْﻛُﻢ ﺑِﺄَﻣْﻮَٰﻝٍ ﻭَﺑَﻨِﻴﻦَ ﻭَﻳَﺠْﻌَﻞ ﻟَّﻜُﻢْ ﺟَﻨَّٰﺖٍ ﻭَﻳَﺠْﻌَﻞ ﻟَّﻜُﻢْ ﺃَﻧْﻬَٰﺮًا

Dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak, dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai. (Surah An-Nuh 10-12)

أستغفر الله

Ya Allah, Ampunilah segala dosa kami, limpahkan kami rezeki yg berkat melalui harta serta anak2 soleh dan solehah.

Marah itu nafsu, menahan marah bermakna kita menahan nafsu maka raihlah ganjaran dengan menahan marah

Sesungguhnya orang yang dapat menahan marahnya itu adalah individu yang hebat kerana dia dapat menahan nafsu amarahnya daripada berterusan terjerumus ke dalam lembah kesesatan sementara disebabkan kurangnya waras dalam situasi sedemikian itu tadi dan akan dikurniakan ganjaran yang lumayan daripada Allah S.W.T.

Rasulullah S.A.W bersabda, “Bukanlah orang yang kuat itu yang dapat membanting lawannya, kekuatan seseorang itu bukan diukur dengan kekuatan tetapi yang disebut orang kuat adalah orang yang dapat menahan nafsunya pada waktu ia marah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Rasulullah S.A.W juga bersabda, “Barangsiapa yang menahan marah, padahal ia mampu untuk melampiaskannya, maka Allah akan menyerunya di hadapan seluruh makhluk pada hari kiamat, hingga ia dipersilakan oleh Allah Ta’ala untuk memilih bidadari yang ia sukai.” (Hadis riwayat Abu Daud dan At-Tirmidzi).

Kita akan menjadi manusia yang cukup kuat apabila kita dapat memaafkan kesalahan orang lain dengan kemampuan diri sendiri yang sebenar-benarnya.

Belajarlah untuk mendidik diri sendiri agar menjadi diri yang sebenar-benarnya (jati diri) untuk mengawal kemarahan tersebut.

Jangan wujudkan perasaan dendam dalam diri kita terhadap orang lain sekalipun walau sedikit. Dengan memaafkan kesalahan dan kesilapan orang lain yang kita tidak tahu sejauh manakah kawalan diri kita untuk menghukum kesalahan orang tersebut bererti kita benar-benar cukup kuat untuk memahami fakta bahawa manusia sememangnya tidak sempurna dan bila-bila masa sahaja ia boleh melakukan kesalahan secara ia tidak sedar.

Sudahkah kita bersedia untuk memperbaiki diri kita sendiri agar menjadi diri kita yang sebenar-benarnya?

Jadilah manusia yang pemaaf.

Wallahua’lam.

ISTIGHFAR DAN KEKUATAN

ISTIGHFAR & KEKUATAN

Nabi Hud menyeru kaumnya untuk beristighfar kepada Allah dan menjanjikan beberapa faedah istighfar. Antaranya,  mereka akan diberikan kekuatan on top of kekuatan yang sedia ada.

Firman Allah:

وَيَٰقَوۡمِ ٱسۡتَغۡفِرُواْ رَبَّكُمۡ ثُمَّ تُوبُوٓاْ إِلَيۡهِ يُرۡسِلِ ٱلسَّمَآءَ عَلَيۡكُم مِّدۡرَارٗا وَيَزِدۡكُمۡ قُوَّةً إِلَىٰ قُوَّتِكُمۡ وَلَا تَتَوَلَّوۡاْ مُجۡرِمِينَ

Dan wahai kaumku! Mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepadaNya, supaya Ia menghantarkan kepada kamu hujan lebat serta menambahkan kamu kekuatan di samping kekuatan kamu yang sedia ada; dan janganlah kamu membelakangkan seruanku dengan terus melakukan dosa!

-Sura Hud, Ayah 52

Tidak dinyatakan apakah القوة  yakni kekuatan apakah yang dimaksudkan dalam janji ini. Maka ia merangkumi segala bentuk kekuatan yang boleh diterima maknanya menurut lughah Arab.

Ketika menafsir ayat ini, Imam Ibnu Kathir membawakan hadith,

“Barangsiapa yang senantiasa memohon ampunan, maka Allah menjadikan untuknya dari setiap kesedihan ada kelapangan, dan dari setiap kesempitan ada jalan keluar dan memberinya rizki (dari jalan/jumlah) yang tidak terduga.” (HR. Abu Dawud [No. 1581], Ibnu Majah [No. 3819])

Besarlah kesan dan impak istighfar dalam hidup para mukmin.

Mafhum mukhalafah dari ayat ini juga ialah, dosa dan maksiat akan menghilangkan kekuatan bahkan menambah kelemahan yang ada.

Jom perbanyak istighfar!

KEAJAIBAN ISTIGHFAR

KEAJAIBAN ISTIGHFAR

Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-Mukhtar As-Syinqity pernah mengatakan:

*Tidaklah hati seorang hamba selalu beristighfar melainkan akan disucikan..

Bila ia lemah, maka akan dikuatkan

Bila ia sakit, maka akan disembuhkan

Bila ia diuji, maka akan diangkat ujian itu darinya.

Bila ia kalut, maka akan diberi petunjuk

Dan bila ia galau, maka akan diberi ketenangan.

Sepeninggal Rasulullah, Istighfar merupakan satu-satunya benteng aman yang tersisa untuk kita (dari adzab Allah)

”Dan Allah sekali-kali tidak akan mengazab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun.”(QS.al-Anfal: 33)

Ibnu Katsir -rahimahullah – berkata :

Barangsiapa yang menghiasi dirinya dengan amalan ini, yaitu memperbanyak istigfar, maka Allah akan mempermudah rezekinya, memudahkan urusannya dan menjaga kekuatan jiwa dan raganya.

Maka apa lagi yang kau tunggu…?

(Perbanyaklah istigfar….)

Ibnul Qayyim – rahimahullah – mengatakan…..

“Bila engkau ingin berdo’a, sementara waktu yang kau miliki begitu sempit, padahal dadamu dipenuhi oleh begitu banyak keinginan, maka jadikan seluruh isi do’amu istighfar, agar Allah memaafkanmu. Karena bila Dia memaafkan mu, maka semua keperluanmu akan dipenuhi oleh-Nya tanpa engkau memintanya.

6 KELEBIHAN ISTIGHFAR

Penuhi hidup kita dengan Istighfar!

Berikut merupakan enam(6) keutamaan Istighfar:

1. Istighfar melapangkan semua kesusahan dan mendatangkan rezeki.

2. Istighfar membuka pintu rezeki yang diberkati.

3. Istighfar memberi keuntungan di akhirat.

4. Istighfar boleh menghapuskan dosa-dosa.

5. Istighfar boleh melindungi seseorang dari azab Allah.

6. Istighfar merupakan amalan para anbiya’.

Kongsikan Semoga bermanfaat

Create your website with WordPress.com
Get started