10 SEBAB SOLAT TIDAK DITERIMA ALLAH SWT

RINGKASAN KANDUNGAN

10 SEBAB SOLAT TIDAK DITERIMA

1. Lelaki yang solat sendirian tanpa  membaca sesuatu,

      walau surah  Al-fatihah.

2. Lelaki yang mengerjakan solat tetapi  tidak mengeluarkan zakat.

3. Lelaki yang menjadi imam, padahal  orang yang menjadi makmum

     membencinya.

4. Lelaki yang melarikan diri dari medan  perang.

5. Lelaki yang minum arak tanpa mahu  bertaubat.

6. Perempuan yang suaminya marah  Kepadanya solat tanpa redha suami.

7. Perempuan yang mengerjakan solat  tanpa menutup aurat.

8. Pemimpin yang sombong dan zalim.

9. Orang-orang yang suka makan riba  tanpa rasa berdosa.

10. Orang yang solat tetapi tidak dapat  menahannya dari melakukan

      perbuatan yang mungkar.

Diantara  punca solat yang tidak diterima oleh Allah SWT juga :

Melabuhkan pakaian bagi lelaki dan sujud seperti sujud anjing.

Dari Anas bin Malik, Nabi SAW bersabda,

“Seimbanglah di dalam sujud, dan  janganlah seseorang dari kamu

   menghamparkan kedua lengannya  sebagaimana terhamparnya (kaki) anjing”.

   [HR Bukhari no. 822 dan Muslim no. 4

TIGA GOLONGAN YANG TIDAK DIPANDANG ALLAH PADA HARI KIAMAT

عَنْ أَبِي ذَرٍّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ لَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ وَلَا يُزَكِّيهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ قَالَ فَقَرَأَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلَاثَ مِرَارًا قَالَ أَبُو ذَرٍّ خَابُوا وَخَسِرُوا مَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْمُسْبِلُ وَالْمَنَّانُ وَالْمُنَفِّقُ سِلْعَتَهُ بِالْحَلِفِ الْكَاذِبِ

Dari Abu Dzar dari Nabi SAW, baginda bersabda: “Tiga golongan manusia yang Allah tidak akan berbicara dengan mereka pada hari kiamat,          tidak melihat mereka, tidak mensucikan dosanya dan mereka akan mendapatkan siksa yang pedih.” Abu Dzar berkata, “Rasulullah SAW menyebutnya tiga kali. Abu Dzar berkata lagi: Mereka gagal dan rugi, siapakah mereka wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Orang yang melakukan isbal (memanjangkan pakaian), orang yang suka memberi dengan menyebut-nyebutkannya (karena riya’), dan orang yang menjual dagangan dengan bersumpah palsu (hingga menyebabkan orang percaya dan membelinya) ” (HR Muslim No: 154)

Create your website with WordPress.com
Get started