Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

KETAWA DAN MENANGIS

KETAWA DAN MENANGIS

Ketawa dan menangis adalah sifat semulajadi yang ada pada seseorang. Kebiasaannya apabila seseorang ketawa itu tandanya dia gembira dan bahagia.

Tangisan pula adalah suatu perbuatan yang dekat dengan manusia. Bayi yang baru lahir dari perut ibunya, jika terdengar suara tangisan itu tanda kegembiraan buat ibu yang melahirkan.

Tangisan boleh menjadi kekuatan dan ia juga boleh menjadi sesuatu yang melemahkan.

Air mata keinsafan yang mengalir di malam yang sepi menjadi penyembuh jiwa bagi mendapat kasih Ilahi. Tangisan boleh menjadi ibadah. Tangisan boleh menjadi rawatan pada setiap kesedihan.

Rasulullah SAW mengingatkan kita agar tertawa sedikit namun banyakkan menangis yang menimbulkan keinsafan,

عن أنس قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم, وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ رَأَيْتُمْ مَا رَأَيْتُ لَضَحِكْتُمْ قَلِيلاً وَلَبَكَيْتُمْ كَثِيرًا. قَالُوا: وَمَا رَأَيْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ: رَأَيْتُ الْجَنَّةَ وَالنَّارَ

Dari Anas katanya, Rasulullah SAW bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, seandainya kalian melihat apa yang aku lihat, nescaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis.” Para shahabat bertanya: “Apa yang engkau lihat ya Rasulullah SAW” Baginda menjawab: “Saya melihat Al Jannah dan An Naar.” (HR. Muslim Kitab Sholat no. 426)

Menangis kerana takut terhadap siksaan dan azab Allah dan tidak banyak tertawa adalah dituntut, kerana banyak tertawa menunjukkan kelalaian dan kerasnya hati.

Contohilah para sahabat dan salafus Solih kerana mereka adalah orang yang paling lembut hatinya, paling banyak pemahaman agamanya, paling cepat menyambut ajaran agama. Merekalah selayaknya untuk kita teladani.

Dengan mengingati hari pembalasan, syurga dan neraka akan menyebabkan hati kita sentiasa gerun dan takut lantas digerakkan untuk melakukan amal soleh dan menjauhi maksiat dan kemungkaran.

Kegerunan, rasa kekurangan dan keinsafan akan menyebabkan hati kita lembut dan mudah menangis untuk segera memohon keampunan dan bertaubat.

Semoga kita tergolong dalam salah satu daripada golongan orang yang mendapat naungan di hari yang tidak ada naungan di hari akhirat kelak. Sabda Rasulullah SAW, tujuh golongan yang mendapat naungan di hari yang tidak ada naungan di hari kiamat, satu daripada golongan tersebut:

وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

“orang yang mengingat Allah saat menyendiri lalu kedua matanya mengalir air mata” (Sunan Tirmidzi No: 2313)

Semoga mata yang berjaga di penghujung malam dan daripada kedua biji mata itu mengalir air mata keinsafan mengenang kesilapan dan dosa hingga menimbulkan kegerunan siksaan pada hari kiamat akan menjadi penghindar dari api neraka.

Setelah pelbagai usaha dilakukan Rasulullah SAW dan Zaid bin Harithah, baginda SAW mengadu dan menyerahkan sepenuh pengharapan kepada Allah SWT.

Dinukilkan oleh Imam at-Thabrani dalam al-Mu’jam al-Kabir, al-Baghdadi dalam al-Jami’ li Akhlaq ar-Rawi:

اللّهُمّ إلَيْك أَشْكُو ضَعْفَ قُوّتِي ، وَقِلّةَ حِيلَتِي ، وَهَوَانِي عَلَى النّاسِ، يَا أَرْحَمَ الرّاحِمِينَ ! أَنْتَ رَبّ الْمُسْتَضْعَفِينَ وَأَنْتَ رَبّي ، إلَى مَنْ تَكِلُنِي ؟ إلَى بَعِيدٍ يَتَجَهّمُنِي ؟ أَمْ إلَى عَدُوّ مَلّكْتَهُ أَمْرِي ؟ إنْ لَمْ يَكُنْ بِك عَلَيّ غَضَبٌ فَلَا أُبَالِي ، وَلَكِنّ عَافِيَتَك هِيَ أَوْسَعُ لِي ، أَعُوذُ بِنُورِ وَجْهِك الّذِي أَشْرَقَتْ لَهُ الظّلُمَاتُ وَصَلُحَ عَلَيْهِ أَمْرُ الدّنْيَا وَالْآخِرَةِ مِنْ أَنْ تُنْزِلَ بِي غَضَبَك  أَوْ يَحِلّ عَلَيّ سُخْطُكَ، لَك الْعُتْبَى حَتّى تَرْضَى وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوّةَ إلّا بِك

“Allahuma Ya Allah, kepada-Mu aku mengadukan kelemahanku, kekurangan daya upayaku di hadapan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Mengasihani, Engkaulah Tuhan orang-orang yang lemah dan Tuhan pelindungku. Kepada siapa hendak Engkau serahkan nasibku? Kepada orang jauhkah yang berwajah muram kepadaku atau kepada musuh yang akan menguasai diriku? Asalkan Engkau tidak murka kepadaku, aku tidak peduli sebab sungguh luas kenikmatan yang Engkau limpahkan kepadaku. Aku berlindung dengan cahaya-Mu yang menyinari kegelapan dan karena itu yang membawa kebaikan di dunia dan akhirat dari kemurkaan-Mu dan yang akan Engkau timpakan kepadaku. Kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau redha kepadaku. Dan, tiada daya upaya melainkan dengan kehendak-Mu.”

Apabila datangnya malaikat untuk memberitahu baginda Rasulullah SAW tentang al-Akhsyabain (dua gunung di Makkah, yaitu Gunung Abu Qubais dan yang di seberangnya, Qaiqa’an) yang boleh menghempap penduduk Taif,

baginda menjawab;

“Jangan. Siapa tahu Allah akan mengeluarkan seseorang yang mengucapkan (kalimat) ‘la ilaha illallah’ dari rahim mereka.”

Begitu lah peribadi baginda Nabi SAW dan contoh terbaik bagi kita dalam setiap perkara.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: