Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Kalimah:  إن شاء الله (INSYA ALLAH)

Membiasakan Yang Betul, Membetulkan Yang Biasa- Kalimah:  إن شاء الله  (INSYA ALLAH)

Kalimah:  إن شاء الله  (INSYA ALLAH)

Ertinya : Jika  Allah Menghendaki (Jika Diizinkan Allah)

Diucapkan apabila kita berjanji untuk menyempurnakan hajat seseorang .

Menurut riwayat, ada beberapa orang Quraisy bertanya kepada Nabi Muhammad SAW tentang roh, kisah ashabul kahfi (penghuni gua) dan kisah Zulqarnain lalu Baginda menjawab, “Datanglah esok pagi kepadaku agar aku ceritakan.” Baginda tidak mengucapkan Insya-Allah.

Kemudian wahyu tidak turun sehingga lima belas hari untuk menceritakan hal-hal tersebut dan Baginda tidak dapat menjawabnya. Maka turunlah ayat 23-24 Surah al-Kahfi. Firman Allah:

وَلا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَدًا (٢٣) إِلا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لأقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَدًا (٢٤)

“Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: ‘Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, (23) kecuali (dengan menyebut): ‘Insya Allah.’ Dan ingatlah kepada Rabbmu jika kamu lupa dan katakanlah: ‘Mudah-mudahan Rabbku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini” (24)

Daripada kisah di atas kita tahu bahkan Nabi pun mendapat teguran ketika alpa mengucapkan kalimah insya-Allah ketika berjanji. Kita sewajarnya memahami makna ungkapan insya-Allah yang diucapkan atas kesedaran tentang keterbatasan kita tanpa keizinan dari-Nya. Perlu wujud perasaan rendah hati seseorang yang hendak mengerjakan sesuatu, kita hanya boleh merancang dan berharap. Hanya Allah yang memiliki kekuasaan untuk mewujudkannya.

Menurut Ibn Jarir Al-Tabari, ayat ini berisi pengajaran adab untuk Nabi SAW. Baginda dilarang untuk memastikan apa yang akan terjadi di masa hadapan melainkan dengan menyandarkannya kepada kehendak Allah. Sebab segala sesuatu hanya boleh berlaku apabila dikehendaki oleh Allah SWT.

Pengajaran ini tentu sahaja bukan khas untuk Baginda Nabi SAW seorang. Akan tetapi, adab ini juga berlaku untuk seluruh umat baginda hingga akhir zaman. Seorang mukmin yang menyedari hakikat dirinya sebagai hamba yang lemah, tidak pernah berjanji melainkan dengan menyebut insya-Allah.

Sebahagian antara kita malah secara keliru mengamalkan kata insya-Allah sebagai cara untuk tidak mengerjakan sesuatu. Ketika kita diundang, kita menjawab dengan kata insya-Allah bukan dengan keyakinan bahawa Allah yang punya kuasa tetapi sebagai cara berbaik-baik untuk tidak memenuhi undangan tersebut. Kita rupanya berdalih dan berlindung dengan kata insya-Allah.

Begitu pula halnya ketika kita berjanji, sering kali kata insya-Allah keluar begitu saja sebagai perkataan biasa dalam pergaulan. Yang benar adalah, ketika kita diundang atau berjanji pada orang lain, kita ucapkan insya-Allah, lalu kita mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk memenuhi undangan ataupun janji itu.

Apabla tiba-tiba datang halangan seperti sakit, hujan, dan lainnya, kita tidak mampu memenuhi undangan ataupun janji itu, maka di sinilah letak kekuasaan Allah. Di sinilah baru berlaku makna insya-Allah.

Jika kita memang tidak mahu memenuhi hajat itu ataupun hati kita memang berat untuk tidak memenuhinya, maka tidaklah wajar kita menggunakan kalimah ini.

Kita dilarang untuk memastikan apa yang akan terjadi pada masa hadapan melainkan dengan menyandarkan kepada kehendak Allah.

Berkata Imam al-Syafi‘i: “Kelemahan adalah sifat manusia yang paling jelas. Sesiapa yang selalu menyedari sifat ini, dia akan beroleh istiqamah dalam beribadat kepada Allah.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: