Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Kisah Guru dan Burung Kakak Tua

Kisah Guru dan Burung Kakak Tua

Suatu Ketika dahulu, ada seorang guru agama yang mengajarkan Aqidah kepada murid-muridnya.

Dia mengajar tentang kalimah لا إله إلا الله Laa ilaaha illallah  kepada anak muridnya dan turut menjelaskan huraian maknanya. Mendidik mereka dengan keteladanan Rasulullah SAW.

Ketika mengajarkan aqidah, beliau berusaha menanamkannya rasa beraqidah ke dalam hati murid-muridnya.

Guru itu juga suka memelihara burung dan kucing. Salah seorang muridnya menghadiahkan padanya seekor burung kakak tua. Semakin hari guru itu semakin menyukai burung tersebut. Beliau sering membawanya bersama semasa mengajar murid-muridnya.

Oleh kerana sering dibawa dalam majlis pengajian, akhirnya burung kakak tua itu pun boleh mengucapkan kalimah tauhid Laa ilaaha illallah siang dan malam.

Pada suatu ketika murid-murid mendapati sang guru sedang menangis. teresak-esak.  Apabila ditanya mengapa menangis, lalu guru pun menceritakan bahawa kucing telah menerkam burung kakak tua itu dan membunuhnya.

Mereka pun bertanya dengan kehairanan: kerana itukah guru menangis?. Kalau guru menginginkan pengganti, kami mampu datangkan burung lain yang jauh lebih baik.

Guru pun menjawab, bukan kerana itu aku menangis. Tetapi yang membuat aku menangis kerana ketika kucing menyerang burung kakak tua itu, burung itu hanya menjerit-jerit sehingga ia mati. Padahal dahulunya dia selalu mengucapkan kalimah syahadah laa ilaaha illallah. Tetapi ketika kucing menerkamnya ia lupa akan kalimah tersebut. Ia tidak mengucapkan apa pun kecuali hanya menjerit-jerit dan mengelupur!

Malangnya ketika hayatnya dahulu, ia hanya mengucapkan kalimah tauhid laa ilaaha illallah dengan lisannya sahaja, sementara hatinya tidak memahami dan tidak menghayatinya

Guru pun berkata lagi: Aku takut kita menjadi seperti burung kakak tua itu. Ketika kita hidup, lisan kita sering mengulang-ulang kalimah لا إله إلا الله tetapi ketika maut datang menjemput, kita pun melupainya. Kita tidak mampu mengingatinya, kerana hati kita tidak menghayatinya.

Mendengar kata-kata guru tersebut, semua muridnya menangis kerana takut tidak jujur terhadap kalimah tauhid ini.

Kita sendiri bagaimana? Adakah kita telah menanam dan menghayati  kalimah  لا إله إلا الله  ini ke dalam hati sanubari kita serta diamalkan dalam kehidupan?

Tidak ada sesuatu pun yang naik ke langit yang lebih agung berbanding keikhlasan. Tidak ada sesuatu pun yang turun ke bumi yang lebih agung daripada taufiq Allah.

Daripada Mu’az bin Jabal, bahawa Nabi SAW bersabda:

مَنْ كَانَ آخِرُ كَلَامِهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ

Maksudnya: “Barangsiapa yang ucapan terakhirnya “لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ (Tidak ada Tuhan melainkan daripada Allah), dia akan dimasukkan ke syurga.” (HR  Abu Daud No:3116) Sanadnya adalah hasan menurut Imam al-Nawawi.

Renung-renungkanlah buat diri kita.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: