Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

Bala Yang Disedari Dan Yang Tidak Disedari

Bala Yang Disedari Dan Yang Tidak Disedari

Seorang pelajar bertanya kepada gurunya: mengapakah apabila kita banyak melakukan maksiat terhadap Allah, tetapi Allah tidak menimpakan balanya ke atas kita dengan segera?”

Gurunya menjawab “Allah telah menimpakan balanya, tetapi engkau yang tidak menyedarinya!”. Bukankah Allah telah mencabut perasaan indah bermunajat denganNya dari hatimu…!! Tiada bala yang lebih berat ditimpakan ke atas seseorang dengan penyakit “hati yang keras”.

Sesungguhnya seberat-berat bala yang akan ditimpakan ke atasmu ialah Allah akan menyempitkan laluanmu ke arah jalan kebaikan.

Bukankah telah berlaku ke atas dirimu engkau tidak membaca Quran selama beberapa hari?

Bahkan mungkin engkau mendengar firmanNya yang berbunyi

لَو أَنزَلنا هٰذَا القُرءآنَ عَلىٰ جَبَلٍ لَّرَأَيتَهُ خٰشِعًا مُّتَصَدِّعًا مِّن خَشيَةِ اللهِ ۚ

“Jika Kami turunkan Al-Quran ini ke atas gunung nescaya engkau akan melihatnya khusyuk dan hancur lebur (gunung) kerana takutkan Allah” (Al-Hasyr : 21),

Engkau mendengar ayat ini tetapi engkau tidak merasa apa-apa…!!!

Bukankah berlalu beberapa malam tetapi engkau terhalang daripada bangun berqiyamullail?

Bukankah berlalu peluang-peluang kebaikan seperti: Ramadhan, Enam Syawwal, Sepuluh Zulhijjah. Sedangkan engkau tidak dipermudahkan untuk mengambil peluang-peluang tersebut dengan sewajarnya…..

Adakah bala yang lebih berat dan segera dari semua ini?

Bukankah engkau merasa berat apabila mahu melakukan ketaatan?

Bukankah lidahmu ditahan daripada mengingatiNya?

Bukankah engkau merasa lemah apabila berhadapan dengan bisikan hawa nafsu dan syahwat?

Bukankah engkau telah ditimpakan dengan cintakan harta, pangkat dan perasaan ingin popular?

Adakah bala yang lebih berat dan segera daripada ini semua?

Bukankah dipermudahkan bagimu untuk mengumpat, mengadu domba dan berkata dusta?!

Bukankah engkau disibukkan dengan perkara-perkara yang sia-sia tiada kaitan dengan dirimu?!

Bukankah engkau telah dilupakan tentang akhirat dan segala tumpuanmu dihalakan kepada hal keduniaan?

Semua kehinaan ini tidak lain dan tidak bukan adalah bentuk-bentuk bala yang Allah timpakan ke atas dirimu.

Berhati-hatilah wahai anakku, kerana bala yang paling ringan yang Allah timpakan ialah bala yang boleh disedari seperti bala yang ditimpakan ke atas harta, anak pinak dan kesihatan. Sesungguhnya seberat-berat bala yang ditimpakan ke atas hamba adalah bala yang tidak disedari iaitu “bala di dalam HATI”.

Mohonlah keampunan dan kesejahteraan dari Allah dan beristighfarlah atas dosa-dosamu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: