Design a site like this with WordPress.com
Mulakan

PENGARUH PERADABAN ISLAM TERHADAP DUNIA MATEMATIK

PENGARUH PERADABAN ISLAM TERHADAP DUNIA MATEMATIK

Pada awal kurun ke-7, satu tamadun baru muncul di tanah Arab. Dibawah pimpinan Muhammad s.a.w, dakwah yang bawa Rasulullah tersebar pesat dan luas menambat hati dan iman penduduk Semenanjung Arab. Kurang satu abad selepas kota Mekah dibuka semula pada tahun 630, kerajaan Islam telah berjaya menyebar luaskan agama Islam sehingga ke India dan hingga ke tengah benua Asia bagi bahagian timur.

Di bahagian barat, penyebaran agama Islam lebih cepat berlaku terutamanya dibahagian utara benua Afrika. Pada Tahun 711, Islam berjaya sampai ke Sepanyol. Hasil daripada penyebaran agama Islam hingga hampir dua per tiga dunia memberi perkembangan dan kemajuan kepada kerajaan Islam. Budaya Islam menjadi cara hidup manusia pada ketika itu.

Inilah titik permulaan kepada perkembangan ilmu pengetahuan. Agama Islam telah membawa satu budaya yakni budaya cintakan ilmu yang sangat besar peranannya kepada dunia ilmu pengetahuan. Itulah cantiknya Islam, tidak pernah menolak bulat-bulat ilmu pengetahuan di dalam kehidupan.

Sejarah Matematik Islam

Ahli sejarah dan Ahli Matematik barat lebih suka merujuk perkembangan sejarah Matematik ditanah Arab sebagai Matematik Islam kerana ia adalah kesinambungan daripada ajaran Islam yang bawa Rasulullah yang mementingkan soal ilmu pengetahuan. Perkembangan Ilmu pengetahuan banyak berlaku di zaman pemerintahan Abbasiyyah yang dalam masa yang sama Eropah masih di Zaman Gelap. Oleh itu ilmu lebih banyak terbudaya dikalangan orang Islam manakala orang Eropah disekat hak untuk berfikir. Jadi, Matematik Islam lebih sesuai dengan daripada Matematik Arab.

Pada tahun 766, Khalifah Al-Mansur membuka kota Baghdad yang selepas itu menjadi tempat perkembangan Ilmu termasyhur didunia. Cendiakawan dan cerdik pandai dialu-alukan kedatangan mereka ke Kota Baghdad. Khalifah Harun al-Rashid yang memerintah dari tahun 786 hingga 809 telah menubuhkan perpustakaan di Baghdad. Manuskrip-manuskrip dikumpulkan dari pelbagai bidang dan akademi-akademi di timur barat terutamanya dari tamadun Yunani termasuk manuskrip Matematik Yunani Klasik dan teks-teks saintifik. Kemudian ia diterjemahkan ke bahasa Arab. Penganti Harun al-Rashid, Khalifah Al-Ma’mun meneruskan usaha ini pada skala yang lebih besar dan sehingga tertubuhnya Baitul Hikmah yang bertahan selama 200 tahun. Ilmuan-ilmuan dari seluruh bahagian dalam pemerintahan dijemput untuk menterjemahkan bahasa Greek dan India dan juga menjalankan penyelidikan.

Pada akhir kurun ke-9, pelbagai kertas-kertas kerja cendiakawan seperti Euclid, Archimedes, Apollionius, Diophantus, Plotemy dan ramai lagi ahli matematik Yunani diterjemahkan kebahasa arab untuk kegunaan ilmuan-ilmuan disana. Ilmuan-ilmuan islam bukan hanya mengumpul kajian-kajian lama, bahkan mereka telah mengembangkan ilmu-ilmu kepada satu perspektit baru yang lebih releven. Ini kerana ahli matematik sebelum mereka mengunakan matematik untuk perkara-perkara yang tidak penting kepada manusia seperti menghitung cinta dan sebagainya. Di dalam Matematik Islam, ia lebih banyak digunakan untuk perkara-perkara yang praktikal dan berguna untuk manusia, dan juga disebut sebagai Sunnatullah. Para Ilmuan Islam mengkaji dan berakhir dengan bertemu dengan Kebesaran Allah. Inilah beza antara saintis Islam dan saintis. Tujuan mereka adalah Allah.

Ilmuan Islam sentiasa memulakan kerja dengan lafaz “Basmalah”.

“The mathematicians responded by always invoking the name of God at the beginning and end of their works and even occasionally referring to Divine assistance throughout the texts” -(Victor J. Katz)

Terpegun membaca ayat ini. Subhanallah, begitulah akhlak ilmuan Islam dahulu yang sentiasa mengingati Allah dalam setiap perkerjaan yang mereka lakukan. Sentiasa memulakan dan mengakhiri dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang, serta segala apa yang mereka berjaya hasilkan, mereka dikembalikan pujian hanya kepada Allah.

Tidak seperti ahli matematik Yunani, Ilmuan Islam tidak hanya berdasarkan teori, bahkan juga secara praktikal untuk memudahkan kehidupan seharian manusia, atau hari ini dikenali sebagai Applied Math atau matematik gunaan.

Hari ini, satu sejarah lengkap tentang Matematik Islam masih belum ditulis, kerana masih banyak tinggalan manuskrip Ilmuan Islam yang masih belum dikaji di perpustakaan seluruh dunia. Oleh kerana kepentingan politik yang memeningkan, akses kepada hasil kajian mereka yang penting disekat dan dilarang. Namun, fakta asas tentang dunia Matematik Islam masih diketahui. Antara sebab penyekatan ini adalah untuk mengelak umat Islam sedar yang tamadun Islam sangat banyak menyumbang kepada percambahan ilmu pengetahuan pada masa ini. Ia juga antara rancangan musuh Islam untuk melenyapkan kehebatan Islam dari pengetahuan umat Islam di Zaman ini.

Ahli matematik Islam banyak menyumbang untuk secara khususnya dalam penggunaan titik perpuluhan, dan juga mengembangkan topik Algebra secara tersusun dan juga dalam topik Geometri. Beberapa penambahbaikan dalam topik Trigonometri. Apabila Eropah keluar dari Zaman Gelap, mereka tidak memerlukan masa yang banyak untuk mengejar apa yang mereka terkebelakang kerana semuanya hampir lengkap. Hanya perlukan penjenamaan semula dan kembangkan ilmu itu.

(Olahan semula dari buku A History Of Mathematics: An Introduction; Victor J. Katz: Chapter The Mathematics of Islam)

Sejarah ditulis oleh pemenang

Hari ini, banyak formula-formula dan tajuk-tajuk matematik terabadi nama ilmuan barat didalamnya. Walaupun hakikatnya mereka hanya menjenamakan semula apa yang telah ada dalam dunia matematik Islam. Nama-nama ilmuan Islam tidak terabadi dalam sebarang teori-teori dan formula-formula matematik. Hanya nama-nama seperti Euclid, Newton, Einstein, Diophantus, Sarrus, Fibonacci dan sebagainya lebih banyak diabadikan. Mungkin nama-nama ilmuan Islam tidak diabadikan bertujuan untuk menjauhkan Islam daripada disebut dalam lecture dan supaya Islam dilihat tidak significant dengan Ilmu.Sekadar pandangan.

Ayuh budayakan semula budaya cintakan Ilmu supaya kita turut maju kehadapan dan kita hapuskan salah tanggapan dunia kepada Islam. Kembalilah kepada Islam. Hujung Akal, pangkal Agama. Ilmu ditimba diakhirnya bertemu dengan Kebesaran Allah, Tuhan Yang Mengetahui.

-Artikel iluvislam.com

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/01/pengaruh-peradaban-islam-terhadap-dunia.html

CARA NABI SAW MENJAGA KESIHATAN  DIRI

CARA NABI SAW MENJAGA KESIHATAN  DIRI

BAGAIMANA cara hidup yang dilakukan Rasulullah saw yang perlu umat Islam contohi?Mencontoh Nabi bukan sekedar serpihan, tetapi harus dalam semua aspek kehidupan kita.Kali ini penulis ingin berbagi bersama cara hidup sehat Nabi Muhammad amalkan.Bukan berarti nabi terhindar dari penyakit, tetapi beliau sebenarnya hanya pernah sakit beberapa kali saja.Beliau selalu berada dalam kondisi sehat meskipun mengemban tugas berat dan menantang. Perhatikan perbedaan dengan diri kita yang mengidap berbagai penyakit dan penderitaan.

Badan kita sehat, tetapi kebanyakan hati berpe nyakit. Antara beberapa cara hidup sehat yang Beliau amalkan adalah:

SELALU BANGUN SEBELUM SHUBUHRasulullah mengajak ummatnya untuk bangun sebelum Subuh untuk melaksanakan shalat sunat, shalat fardhu dan shalat Subuh secara berjamaah.Hal ini memberi hikmah yang mendalam antara mendapat limpahan pahala, kesegaran udara subuh yang baik terutama untuk merawat penyakit tibi serta memperkuat akal pikiran.

AKTIF MENJAGA KEBERSIHANRasulullah selalu bersih dan rapi. Setiap Kamis atau Jumat, Beliau mencuci rambut halus di pipi, memotong kuku, bersikat dan memakai parfum.”Mandi pada hari Jumat adalah sangat dituntut untuk setiap orang dewasa. Demikian pula menggosok gigi dan pemakai harum-haruman. “(HR. Muslim)

TIDAK PERNAH Makan BerlebihanSabda Rasulullah w yang berarti: “Kami adalah satu kaum yang tidak makan sebelum lapar dan bila kami makan tidak terlalu banyak (tidak sampai kekenyangan).” (Muttafaq Alaih)Dalam tubuh manusia ada tiga ruang untuk tiga benda: Sepertiga untuk udara, sepertiga untuk air dan sepertiga lainnya untuk makanan.Bahkan ada satu pendidikan khusus untuk umat Islam yaitu dengan berpuasa pada Ramadan untuk menyeimbangkan kesehatan selain Nabi selalu berpuasa sunat.

GEMAR BERJALAN KAKIRasulullah berjalan kaki ke masjid, pasar, medan jihad dan mengunjungi rumah sahabat.Bila berjalan kaki, keringat pasti mengalir, roma terbuka dan peredaran darah berjalan lancar.Ini penting untuk mencegah penyakit jantung. Dibandingkan kita sekarang yang lebih nyaman naik kendaraan. Kalau mau menempatkan kendaraan, harus parkir tepat di depan tempat yang ingin kita pergi.

TIDAK PEMARAHNasihat Rasulullah ‘jangan marah’ diulangi sampai tiga kali. Ini menunjukkan hakikat kesehatan dan kekuatan Muslim bukanlah terletak pada jasad, tetapi lebih kepada kebersihan jiwa.Ada terapi yang tepat untuk menahan perasaan marah yaitu dengan mengubah posisi ketika marah, bila berdiri maka harus kita duduk dan ketika sedang duduk, maka harus berbaring.Kemudian membaca ta’awwudz karena marah itu dari setan, segera mengambil wudhu dan shalat dua rakaat untuk mendapatkan ketenangan dan menghilang kan gundahdi hati.

OPTIMIS DAN TIDAK PUTUS ASASikap optimis memberikan efek emosional yang mendalam bagi kelapangan jiwa selain harus banyakkan sabar, istiqamah, bekerja keras serta tawakal kepada Allah

TIDAK PERNAH IRI HATIUntuk menjaga stabilitas hati dan kesehatan jiwa, harus kita harus menjauhi dari sifat iri hati. “Ya Allah, bersihkanlah hatiku dari sifat-sifat mazmumah dan hiasilah diriku dengan sifat-sifat mahmudah.”

PEMAAFPemaaf adalah sifat yang sangat dituntut untuk mendapatkan ketentraman hati dan jiwa.Memaafkan orang lain membebaskan diri kita dari dibelenggu rasa marah.Jika kita marah, maka marah itu melekat pada hati. Justru, jadilah seorang yang pemaaf karena yang pasti badan sehat.Bahagia sebenarnya bukan mendapat tetapi dengan memberi. Sebenarnya, ba nyak lagi cara hidup sehat rasul semoga hati kita semakin dekat dengan Nabi yang sangat kita rindukan pertemuan dengannya.

Oleh Ustadz Zawawi Yusoh

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/01/cara-nabi-saw-menjaga-kesehatan-diri.html

BAGAIMANA MATAHARI TERBIT DARI BARAT ?

BAGAIMANA MATAHARI TERBIT DARI BARAT ?

 Oleh: Khalid Yong, khalidyong@gmail.com

Sehingga ke hari ini masih belum ada manusia yang dapat menjelaskan teori atau fenomena “Bagaimana Matahari Terbit dari Barat”.

Fenomena ini diterima oleh ilmuwan Barat dan mereka telah mengeluarkan berbagai teori. Bahkan tidak kurang juga dengan ilmuwan-ilmuwan, ilmuwan dan pemikir Islam yang memberi pandangan dan komentar. Tidak semua teori dari Barat adalah benar, maka marilah kita sama-sama kembali ke Al-Quran dan mempelajari bagaimana agaknya penjelasan Al-Quran.

Untuk kebaikan bersama, baik kita “melihat” sepintas lalu akan teori-teori Barat ini sebelum kita mempelajari teori Al-Qur’an agar kita dapat membuat penelitian dan perbandingan.

Barat mengemukakan 3 teori yaitu:

1) Teori-1:”Retrograde motion” yaitu relatif peredaran bumi dengan planet lain seperti planet Mars.

2) Teori-2:tumbukan bumi dengan komet atau planet lain yang amat dahsyat sehingga menyebabkan bumi berubah putaran, dan

3) Teori-3:sebab kondisi bumi yang semakin dekat dengan matahari!Ke tiga-tiga teori ini dapat didownload dari kebanyakan web Internet (seperti http://www.Islamhadhari.net “Ilmuwan Barat akui matahari akan terbit dari barat” pada Agustus 18, 2008). Di bawah ini adalah sedikit ringkasan dari kutipan artikel di atas.

Fenomena ini ada di dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra, katanya, Rasulullah saw telah bersabda (yang artinya).

“Tiga hal, ketika lahir semua, tidak akan memberi manfaat iman seseorang itu. Apakah yang tidak pernah beriman sebelum itu atau imannya tidak memberi kebaikan terhadap dirinya. (Yaitu) ketika matahari terbit dari arah barat, Dajjal dan Daabatul Ardh (sejenis makhluk dari dalam bumi). “(Riwayat Muslim)

Teori Al-Qur’an

Sekarang mari kita mempelajari teori Al-Qur’an “bagaimana matahari terbit dari barat”. Saya memilih dan mempelajari 7 ayat (mungkin ada banyak lagi ayat-ayat lain) yang saya pikirkan bagaimana Al-Quran menjelaskan tentang fenomena ini yaitu satu ayat pada surat Al-Qamar (54:1) (berarti) “Saat (hari kiamat) semakin dekat, bulan pun merekah / terbelah “dan 6 ayat pada surat Al-Hijr (15:72-77) (berarti) (15:72)” Demi umur kamu, sesungguhnya mereka dalam kondisi mabuk dan kebingungan. (73) Maka mereka disambar suara teriakan yang keras ketika matahari terbit. (74) Lalu Kami jadikan (negeri) mereka yang diatas jadi ke bawah (tertonggeng), dan Kami timpakan atas mereka hujan batu dari tanah yang keras. (75) Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda-tanda agi orang-orang yang memperhatikan (mempelajari). (76) Dan sesungguhnya (negeri) itu masih benar-benar terletak di jalan yang masih tetap (tidak musnah dan masih dilalui orang. (77) Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda untuk orang-orang yang beriman) “.

Menurut penelitian saya, Al-Quran menjelaskan matahari akan terbit dari barat ketika bumi sudah “tertonggeng” yaitu kutub utara menjadi kutub selatan dan kutub selatan menjadi kutub utara. “Proses tertonggeng” ini terjadi saat bulan merekah dan memancarkan energi listrik ke arah bumi, menyebabkan daya magnet bumi bereaksi dan berputar secara perlahan-lahan. Energi elektro-magnet ini juga akan menyebabkan otak manusia menjadi bingung dan keliru. Selain dari energi elektro-magnet, rekahan bulan ini akan memuntahkan batu-batu keras dan mengeluarkan energi bunyi, yang kemudian sampai kebumi. Sebab itu manusia di bumi akan mendengar suara yang kuat, dan kemudian manusia akan dihujani oleh batu-batan.

Bila bumi sudah tertonggeng, maka manusia dibumi akan dapat melihat matahari terbit dari barat.

Teori Quran Vs Teori BaratKalau di kaji dengan teliti, teori yang dijelaskan Al-Quran ini agak berbeda dari teori-teori barat. Yang pertama, Al-Quran menjelaskan bulan yang menyebabkan bumi berubah arah. Al-Quran menunjukkan hubungan yang erat dan rapat antara bumi dan bulan. Tetapi teori barat tidak ‘nampak’ pun peran bulan dalam proses kejadian ini.

Yang ke-duanya, teori Al-Qur’an nampak lebih jelas dan mudah dipahami, bahkan bisa dibuktikan melalui percobaan laboratorium. Sedangkan teori barat tidak dapat diuji dalam laboratorium dan tidak menunjukkan kondisi matahari akan naik dari barat! Kalau terjadi pelanggaran yang teramat dahsyat (dengan komet yang besar), maka bumi akan hancur! Pelanggaran ‘kecil’ (seperti yang terjadi di Meksiko) tidak akan dapat mengganti rotasi bumi.

Lagi pun jika komet menabrak bumi dari “arah yang salah” itu mungkin akan menambah kecepatan putaran yang ada sekarang misalkan dari 24 jam pada 10 jam saja / hari. Jika bumi berputar pada kecepatan ini, maka kecepatan obyek yang berada pada permukaan equator (atau khatulistiwa) adalah sekitar 4.000 km / per jam yang akan menghancurkan segala-galanya yang ada dipermukaan bumi seperti rumah, bangunan, tanaman, pohon kayu, dan manusia serta binatang-binatang akan beterbangan.

Lagi pun untuk memungkinkan bumi perputar pada arah berlawanan, komet yang menabrak bumi harus pergerak pada kecepatan lebih dari 2 kali kecepatan rotasi bumi yaitu 3.300 km / jam (jika ukuran komet sama besar dengan ukuran bumi), dan harus melanggar bumi pada sudut dan lokasi yang tepat. Kalau ia melanggar pada kutub utara, maka matahari tidak akan ‘terbit dari barat’.

Yang ke-tiga, teori Al-Qur’an adalah lebih tepat sebab tidak terjadi kerusakan yang besar pada makhluk di bumi. Jika terjadi kerusakan yang besar (misalnya bumi hancur), maka ini berarti sudah “benar-benar kiamat” dan bukannya lagi “hampir kiamat”. Di dalam hadits di atas menjelaskan setelah matahari naik dari barat maka segala praktek dan taubat tidak diterima lagi, dan dajal akan turun ke bumi (ini menunjukkan manusia masih lagi hidup di bumi, dan berjalan seperti biasa).

Bahkan Al-Quran menyatakan (15:76) manusia akan melihat jalan-jalan tetap tegak, nampak seperti biasa tanpa kerusakan, dan masih bisa dilalui.

Ke-empat, penjelasan Al-Quran lebih komprehensif dan dari teori barat. Ilmuwan telah menemukan bahwa ada ‘2 ‘jenis permukaan bulan yaitu permukaan yang cerah (yang selalu menghadap bumi), dan permukaan gelap (yang selalu membelakangi bumi). Ke dua-dua permukaan ini memiliki fitur-fitur yang berbeda yang signifikan seperti warna, gaya gravitasi, konten bahan-bahan, kepadatan dan kemampatan, keradioaktifan, dan sebagainya. Oleh itu apabila bulan merekah ia akan merubah kutub gravitasi, mengeluarkan energi elektromagnetik yang dapat menyebabkan daya gravitasi dan magnet bumi bereaksi.

KesimpulanAl-Quran adalah kalam Tuhan dan kitab yang mengandung berbagai ilmu yang abadi dan menjelaskan segala-galanya. Fenomena matahari terbit dari barat dijelaskan Al-Quran dengan rinci, jelas, dan ilmiah. Penjelasan Al-Qur’an nampak lebih logis dan mudah dipahami dibandingkan dengan teori-teori lain seperti dari Barat.

disalin dari http://kajian-quran.blogspot.com/2009/11/bagaimana-matahari-terbit-dari-barat.html

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/01/bagaimana-matahari-terbit-dari-barat.html

KAJIAN MALAIKAT MENURUT PERSPEKTIF SAINS

KAJIAN MALAIKAT MENURUT PERSPEKTIF SAINS

Salah satu Rukun Iman adalah percaya kepada Malaikat. Namun, pernahkah kita berpikir bagaimana caranya kita mendatangkan kepercayaan kepada malaikat? Keimanan tidak datang secara bergolek. Keimanan kepada Allah bisa datang dengan meneliti, menghayati dan memikirkan tentang ciptaan-Nya di alam ini.Keimanan kepada Nabi bisa datang dengan mukjizat-mukjizat yang dikaruniakan Allah kepada mereka. Tapi bagaimana pula keimanan kepada Malaikat? Apakah tanda-tanda keberadaan Malaikat?

Sebelum menjelaskan tentang keberadaan Malaikat, seseorang itu harus tahu sifat-sifat malaikat itu sendiri. Al-Qur’an dan Hadis banyak menjelaskan kepada kita tentang sifat-sifat malaikat.

1. Malaikat diciptakan dari cahaya

Sabda Rasulullah saw yang diriwayatkan dari Aisyah RA:

“Malaikat diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari api dan manusia diciptakan dari apa yang diceritakan kepadamu (tanah)” [Riwayat Muslim]

2. Malaikat tidak berkehendak, tidak nafsu.

Dan mereka berkata: “Mengapa rasul itu memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar? Mengapa tidak diturunkan kepadanya seorang malaikat agar malaikat itu memberikan peringatan bersama-sama dengan dia?” [Al-Furqaan: 7]

3. Malaikat taat melaksanakan perintah Allah tanpa sedikitpun membantah.

“Sesungguhnya malaikat-malaikat yang ada di sisi Tuhanmu tidaklah merasa enggan menyembah Allah dan mereka mentasbihkan-Nya dan hanya kepada-Nya-lah mereka bersujud.”[Al-A’raaf: 206]

4. Malaikat dikaruniai Allah kekuatan.

“Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka.” [Al-Haaqqah: 17]

5. Malaikat bisa berubah menjadi apapun dengan izin Allah.

Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah dan merasa sempit dadanya karena kedatangan mereka, dan dia berkata: “Ini adalah hari yang amat sulit” [Huud: 77]

Malaikat Satu Bentuk Daya

Malaikat adalah jamak pada kata Arab yaitu ‘Malak’ yang berarti daya (force). Dalam hadits Rasulullah, ada disebutkan bahwa malaikat diciptakan dari cahaya. Cahaya merupakan sinar elektromagnetik yang membawa energi dan momentum dan dampaknya dapat dilihat ketika berinteraksi dengan materi. Hal ini sejalan dengan makna malaikat itu sendiri yang berarti forces atau daya.

Penciptaan Malaikat tidak seperti Manusia. Manusia diciptakanhasil dari reaksi biokimia. Justru, Manusia harus patuh kepadahukum (sunnatullah) biokimia yaitu emosi, makan dan menikah(memiliki kelamin). Sebaliknya sinar elektromagnetik dibuat darireaksi fisik. Maka itu sinar elektromagnetik tidak terkena hukumbiokimia dan hal ini sejalan dengan sifat Malaikat itu sendiri yaitutidak emosi, tidak bernafsu (klaim biologi) dan tidak kelamin.

Menurut penelitian, cahaya dapat bergerak di dalam vakum dengan kecepatan 299,792,458 meter per detik. Hal ini sejalan dengan firman Allah dalam Al-Qur’an:

“.. Dan (malaikat-malaikat) yang terbang dengan kencangnya.”[Al-Mursalaat: 2]

Patuh Hukum Alam

Malaikat adalah makhluk Allah yang sangat disiplin, patuh dan tidak pernah membantah perintah-Nya. Malaikat bisa diinterpretasikan sebagai utusan atau alat Allah dalam mengatur alam ini. Menjadi sifat sesuatu alat untuk patuh kepada pemiliknya. Seperti komputer yang diprogram untuk patuh menerima instruksi oleh pembuatnya, Malaikat juga diprogram untuk patuh dan taat kepada perintah Allah. Kita melihat sinar elektromagnetik juga selalu ‘patuh’ pada hukum fisika yang telah ditetapkan Allah. Jika sinar elektromagnetik ini tidak ‘patuh’, Albert Einstein tidak akan memasukkan nilai c (kecepatan cahaya) dalam formulanya; E = mc2 sebagai konstanta (constant).

Di segenap penjuru alam ini, ada banyak bukti kepatuhan Malaikat terhadap perintah Allah. Misalnya, antara tugas Malaikat adalah menurunkan hujan. Tugas Malaikat ini bisa dijelaskan secara ilmiah. Menurut hukum fisika, transfer panas terjadi melalui tiga cara yaitu konduksi, perolakan dan sinar. Melalui sinar, matahari dapat mentransfer panas (energi) ke atas air di lautan Bumi. Setelah memperoleh energi, air di lautan menguap ke udara lalu terkondensasi membentuk hujan.

Tanpa sinar, tidak mungkin proses siklus hujan terjadi karena Hukum Keabadian Energi menyatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan dan dimusnahkan, ia hanya bisa berubah bentuk.Maka secara ilmiah, air tidak bisa secara tiba-tiba menguap ke udara tanpa ada energi yang ditransfer. Maka Allah menetapkan agar energi dari Matahari untuk menjadi sumber energi untuk air di Bumi dapat menguap dan Allah memberi tugas kepada malaikat (cahaya) untuk menjadi perantara transfer energi ini.Maka terjadilah siklus hujan. Subhanallah!

Penjelmaan Hologram

Al-Qur’an pernah menceritakan kepada kita bahwa malaikat pernah diutus kepada para Nabi menjelma dalam bentuk manusia. Hal ini tidak mustahil dan dapat dipahami dengan mudah. Teknologi kini memungkinkan kita menciptakan gambar 3D dengan hologram. Gambar 3D hologram dapat dibuat dengan menggunakan sinar laser dan sinar cahaya yang mana keduanya adalah sinar elektromagnetik. Hologram bukan sekedar menciptakan gambar 3D, akan tetapi hologram juga digunakan sebagai fitur-fitur keamanan dalam kartu kredit, kartu identitas, lisensi mobil atau VCD / DVD original untuk membedakan antara palsu dan murni. Sifat hologram yang membedakan kepalsuan dan keaslian sejalan dengan sifat Malaikat dalam firman Allah:

“.. Dan (malaikat-malaikat) yang membedakan (antara yang hak dan yang bathil) dengan sejelas-jelasnya.” [Al-Mursalaat: 4]

Bagaimana dengan komunikasi? Sinar elektromagnetik dapat diklasifikasikan ke beberapa jenis tergantung pada frekuensi gelombang. Jenis-jenisnya termasuk gelombang radio, gelombang mikro, radiasi terahertz, radiasi infrared, cahaya, sinar UV, X-rays dan sinar gamma. Komunikasi dapat dilakukan melalui gelombang radio atau gelombang mikro karena keduanya adalah satu bentuk radiasi elektromagnetik. Kini, ada berbagai alat komunikasi yang menggunakan gelombang radio atau mikro seperti televisi, radio, telepon seluler, dan wireless LAN. Maka tidaklah mustahil malaikat bisa berbicara dengan Nabi dalam kondisi ia merupakan sinar elektromagnetik.

Penutup

Saya berpendapat bahwa tidak salahnya untuk menerjemahkan rupa bentuk malaikat melalui pendekatan sains. Malaikat adalah salah satu makhluk Allah dan sudah pasti ia sebagian dari sunnatullah. Selagi kita tidak melampaui keterbasan akal dengan mempelajari Zat Allah, untuk saya tidak salah jika mempelajari ciptaan Allah termasuk Malaikat sendiri. Bukankah Allah sendiri mendorong kita melihat tanda-tanda kekuasaan-Nya dengan mempelajari alam-Nya?

Daripada saya mengkaji sama ada Allah itu berada di atas arasy atau tidak bertempat, atau mempunyai tangan atau tidak mempunyai tangan, yang akhirnya tidak mendatangkan jawapan sebaliknya kekeliruan demi kekeliruan yang menatijahkan perdebatan sia-sia, lebih baik saya mengkaji ciptaan-Nya untuk memerhatikan tanda-tanda kekuasaan-Nya. Bagi saya, perkara itu lebih menambah iman.

Wallahua’lam.

– Artikel iluvislam.com

Sains itu Hukum/Ilmu, dan Hukum itu sebuah ciptaan. Ciptaan itu dibuat oleh Pencipta. Pencipta? Yaitu Allah SWT 🙂

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/01/kajian-malaikat-menurut-perspektif.html

GELOMBANG AZAN DAN ZIKIR

GELOMBANG AZAN DAN ZIKIR

Frequensi Otak

Bila otak kita melakukan aktivitas ia menghasilkan gelombang. bahkan ilmuwan barat dan juga ilmuwan Jepang menggunakan otak monyet sebagai subjek untuk mengontrol pergerakan robot, sungguh membanggakan kan. sebenarnya gelombang otak manusia dibagi menjadi empat bagian utama, yaitu: –

1) Sadar (Beta: 15-30Hz)

2) Bawah Sadar (Alpha :9-14Hz)

3) Bawah Sadar (Theta: 4-8Hz)

4) Tidak Sadar (Delta: 1-3Hz)

Sebenarnya frekuensi ini adalah cetusan elektrokimia yang terjadi di dalam otak ketika kita berpikir. Ia melibatkan neuron otak untuk mengirim signal-signal ketika proses berpikir terjadi. Inilah yang dimaksud dengan penilaian kegiatan otak yaitu penilaian cetusan elektrokimia (signal) dalam sesaat yang terjadi di dalam otak. Banyak berpikir, lagi banyak cetusan elektrokimia dan makin laju tingkat cetusan per detik (frekuensi). dengan kata lain ia adalah aktivitas dari otak.

1. Gelombang Beta 15-30Hz (Sadar)

Di tingkat ini, kita berada di dalam kondisi sadar. Segala analisis, pilihan dan semua aktivitas yang melibatkan kita berpikir berada di bawah frekuensi beta. Dengan kata lain, ketika kita banyak berpikir secara sadar, kita berada di frekuensi ini.

Tingkat pikiran di frekuensi ini merupakan realitas pikiran. Kita akan memikirkan sesuatu itu berdasarkan apa yang kita nampak dan rasakan sesuai daya pemikiran kita saat itu.

Jika kita memberi petunjuk kepada mereka yang berada di frekuensi ini, petunjuk tersebut akan dianalisis terlebih dahulu sesuai pendapat orang yang menerimanya. Sebab itu agak sulit untuk memberi perintah seperti apa yang kita inginkan kepada orang yang berada di frekuensi ini.

Sebab itu ketika kita ingin menasihati seseorang, kita harus hindari menasihat mereka ketika mereka berada di dalam kondisi beta.

Contoh yang jelas adalah ketika Anda pertama belajar mengendarai mobil. Saudara pasti berpikir sebelum menekan pedal gas, pedal break, mengganti gear dan sebagainya. Ketika ini berkendara menjadi agak sulit karena Anda harus berpikir sebelum melakukan sesuatu.

2. gelombang Alpha 9-14Hz (Bawah Sadar)

Di tingkat ini, kita berada di dalam kondisi bawah sadar atau dengan nama lain sedang dalam kondisi asyik dan fokus. Ini adalah frekuensi terbaik ketika belajar.

Di tingkat ini, kita hanya bisa menerima tapi tidak mampu membuat reaksi. Semua petunjuk yang diberikan akan kita ikuti tanpa membuat analisis terlebih dahulu. Jika disebut pada artikel Realiti Musik dan Realitas Pikiran, kita seolah-olah tidak filter luar dan dalam.

Tahap ini memiliki kebaikan dan keburukan. Kebaikan adalah karena di saat ini, apa yang masuk ke pikiran tidak lagi dikelola oleh pikiran kita. Jika kita memberi nasihat kepada seseorang dalam kondisi ini, ia terus akan masuk ke dalam pikiran orang itu dan terus diingat.

Jika kita berada di frekuensi ini, kita berada di dalam kondisi tenang dan tenteram. Pikiran tidak celaru dan berserabut karena otak kita tidak banyak berpikir saat ini.

Contoh yang jelas adalah ketika kita sudah pandai mengemudi mobil. Kita tidak perlu berpikir untuk mengganti gear, menekan pedal gas atau menekan break. Kita dapat lakukan tanpa kita sadari. Segalanya terjadi secara otomatis.

Keburukan di frekuensi ini adalah, Anda seolah-olah dipukau ketika ini. Orang yang menjalankan pemasaran dan juga penjualan dari rumah ke rumah atau di pasar-pasar raya akan mencoba menurunkan frekuensi saudara ke tingkat ini.

Kemudian ketika Anda sudah berada di tingkat ini, Anda tidak berdaya untuk berbuat apa-apa karena setiap instruksi akan saudara ikuti tanpa banyak bicara. Saudara tidak mampu untuk melakukan apa-apa reaksi sehingga Anda tidak sadar mengulurkan segala uang Anda kepada vendor yang berhasil memukau saudara.

Pastikan Anda berada di dalam kondisi Beta ketika belanja atau berada di tempat publik. Jika tidak, Anda akan dipukau di dalam kondisi terjaga.

3. Gelombang Theta 4-8Hz (Bawah Sadar)

Di tingkat ini, kita masih terjaga tetapi kita sangat asyik dan dikatakan khusyuk. Khusyuk di dalam shalat harus berada frekuensi ini. Ketika ini kita tidak mampu menganalisis atau menafsirkan apa-apa pun.

Jika frekuensi Alpha, kita hanya menerima dan bisa menafsir tetapi tidak bisa merespon. Frekuensi Theta pula kita hanya menerima tetapi tidak mampu menafsir apalagi untuk merespon.

Ketika ini, kita tidak sadar apa yang terjadi disekeliling kita akibat terlalu khusyuk dengan satu hal. Jika kita shalat, yang ada saat ini adalah perasaan CINTA pada Allah dan hanya Allah yang hadir saat ini. Tidak ada yang lain.

Sebab itu di zaman Rasullullah, sahabat yang terkena panah di betis hanya melakukan shalat sunat saja disamping sahabat lain mencabut anak panah tersebut. Khusyuknya sehingga tidak merasa apa-apa pun sakit.

Jika kita berada di dalam frekuensi ini, kita akan merasa sangat tenang.

4. Gelombang Delta 1-3Hz (Tidak Sadar)

Tahap ini merupakan tahap tidak sadar di mana kita berada di dalam kondisi tidur. Namun tidur ini adalah tidur yang dikatakan tidur mati. Kita tidak bermimpi. Tidur yang sangat puas dan cukup. Meskipun mungkin 10 menit tetapi kita akan rasakan cukup segar setelah bangun.

Jika kita tidur tetapi kita bermimpi, kita sebenarnya masih berada di dalam kondisi Beta dan bukannya Delta. Ini berarti otak masih berpikir. Sebab itulah datangnya mimpi yang mengarut. Kita menjadi sangat penat saat bangun jika kita tidur tetapi masih di dalam Beta.

Menurut Dr Azhar Sarip yang telah membuat penelitian tentang adzan yang berkumandang. Menurut beliau Adzan yang dilaungkan memiliki frekuensi gelombang Theta.

Orang yang selalu shalat di sepertiga malam yang menyerahkan 100% jiwa dan raga pada Allah dengan penuh rasa CINTA mampu tidur dalam kondisi delta. Tidur mereka sedikit tetapi puas dan tidak mengantuk di siang harinya. Begitu juga dengan mereka yang sering melakukan tafakur cara Islam.

Bukan saja adzan tetapi bacaan ayat-ayat suci Al-Quran jugak memiliki gelombang ini yaitu gelombang Theta. menurut beliau kita selalu menghasilkan gelombang Beta. gelombang Beta ini menyebabkan dunia kita tidak sehat. jadi kehadiran adzan menghasilkan gelombang Theta. Gelombang ini bertindak sebagai penyeimbang atau ‘stabilizer’ ke dunia kita. jadi adzan telah menyeimbangkan dunia kita ini.

Firman Allah dalam surat Al-Jumu’ah, ayat pertama yang berarti

“Apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi selalu bertasbih kepada Allah. Maha Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana” (Al-Jumu’ah, 62:1)

Semua makhluk Allah yang berada di dunia ini bertasbih kepada Allah. seperti yang telah jelaskan tadi, tasbih ini akan menghasilkan gelombang Theta yang menyeimbangkan dunia ini. pohon-pohon, tumbuh-tumbuhan dan hewan-hewan di hutan semuanya bertasbih kepada Allah. akan tetapi perbuatan manusia yang lupa pada tangungjawab mereka sebagai khalifah di muka bumi ini telah menghancurkan alam kita. bukan saja mereka telah menyebabkan pemanasan global, bahkan telah mengurangi jumlah makhluk Allah yang bertasbih. mengurangi sumber penghasilkan gelombang Theta.

Kesimpulan

Semua frekuensi ini dapat dicapai dengan cara sengaja atau dengan kata lain menurut kehendak kita. Ia membutuhkan banyak latihan dan kita mampu mencapai di mana saja tingkat frekuensi yang kita inginkan.

Sebab itu, apabila kita mampu untuk berada di mana-mana frekuensi, maka dengan mudah kita dapat berada di tingkat khusyuk ketika shalat.

Khusyuk ketika shalat adalah sangat tenang. Sebab itu mereka yang merasainya selalu tenang, ceria dan sebagainya.

Komunikasilah dengan Allah agar kita dimudahkan untuk berdaya berada di frekuensi yang kita inginkan. Banyak sangat kebaikannya. Ketika inilah kita mampu untuk menyerahkan 100% jiwa dan raga kita pada Allah SWT. Selalu ingat dan sebut nama Tuhanmu.

FAKTA TAMBAHAN

Selain indikator masuk waktu solatm, adzan juga sering dilaungkan ketika

1. Meletusnya perang

2. Bayi yang baru lahir (adzan di telinga kanan, iqamat telinga kiri)

3. Orang yang histeris atau disampuk jin

4. Pergaduhan

5. Sebelum dimulainya perjalanan

6. Kapan terjadinya kebakaran

7. Sesat di dalam hutan

8. Terjadi ribut kuat

Wallaua’lam

Disalin dengan sedikit modifikasi dari:

http://musafircyber.blogspot.com/2010/05/fenomena-sahutan-azan-di-seluruh-dunia.html#ixzz0uzBGtS6S

http://musafircyber.blogspot.com/2010/05/jenis-jenis-gelombang-otak.html#ixzz0uzB8DHaP

http://www.carigold.com/portal/forums/archive/index.php/t-32287.html

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/01/gelombang-adzan-dan-dzikir.html

KALIMAH ALLAH DALAM SUSUNAN SURAH-SURAH AL QURAN DAN BILANGAN AYAT DALAM SURAH

KALIMAH ALLAH DALAM SUSUNAN SURAH-SURAH AL QURAN DAN BILANGAN AYAT DALAM SURAH

Susunan Surah & Jumlah Ayat

S001-Al Fatihah-7

S002-Al Baqarah-286

S003-Ali-‘Imran-200

S004-An-Nisa’-176

S005-Al-Maidah-120

S006-An’aam-165

S007-A’raaf-206

s008-al-anfal-75

s009-at-taubah-129

s010-yunus-109

s011-hud-123

s012-yusuf-111

s013-ar-rad-43

s014-ibrahim-52

s015-al-hijr-99

s016-an-nahl-128

s017-al-isra-111

s018-al-kahf-110

s019-maryam-98

s020-ta-ha-135

s021-al-anbiya-112

s022-al-hajj-78

s023-al-mukminun-118

s024-an-nur-64

s025-al-furqan-77

s026-ash-shuara-227

s027-an-naml-93

s028-al-qasas-88

s029-al-ankabut-69

s030-ar-rum-60

s031-luqman-34

s032-as-sajdah-30

s033-al-ahzab-73

s034-saba-54

s035-fatir-45

S036-Yaasin-83

s037-as-saffat-182

s038-sad-88

s039-az-zumar-75

s040-ghafir-85

s041-fussilat-54

s042-ash-shura-53

s043-az-zukhruf-89

s044-ad-dukhan-59

s045-al-jathiyah-37

s046-al-ahqaf-35

s047-muhammad-38

s048-al-fath-29

s049-al-hujurat-18

s050-qaf-45

s051-adh-dhariyat-60

s052-at-tur-49

s053-an-najm-62

s054-al-qamar-55

S055-Ar-Rahmaan-78

S056-Al-Waaqi’ah-96

S057-Al-Hadiid-29

S058-Al-Mujaadalah-22

S059-Al-Hasy-r-24

S060-Al-Mumtahanah-13

s061-as-saff-14

S062-Al-Jumu’ah-11

S063-Al-Munaafiquun-11

S064-At-Taghaabun-18

S065-At-Talaaq-12

S066-At-Tahriim-12

S067-Al-Mulk-30

S068-Al-Qalam-52

S069-Al-Haaqqah-52

S070-Al-Ma’aarij-44

S071-Nuh-28

S072-Al-Jinn-28

S073-Al-Muzzammil-20

S074-Al-Muddathir-56

S075-Al-Qiaamah-40

S076-Al-Insan-31

S077-Al-Mursalaat-50

S078-An-Naba’-40

S079-An-Naazi’aat-46

S080-‘Abasa-42

S081-At-Takwiir-29

S082-Al-Infitaar-19

S083-Al-Mutaffiffin-36

S084-Al-Insyiqaaq-25

S085-Al-Buruuj-22

S086-At-Taariq-17

S087-Al-A’laa-19

S088-Al-Ghaasyiyah-26

S089-Al-Fajr-30

S090-Al-Balad-20

S091-Asy-Syams-15

S092-Al-Lail-21

S093-Adh Dhuha-11

S094-Asy Syarh-8

S095-At Tin-8

S096-Al ‘Alaq-19

S097-Al Qadr-5

S098-Al Bayyinah-8

S099-Az Zalzalah-8

S100-Al ‘Adiyaat-11

S101-Al Qaari’ah-11

S102-At Takaathur-8

S103-Al ‘Asr-3

S104- Al Humazah-9

S105-Al Fiil-5

S106-Quraisy-4

S107-Al Maa’uun-7

S108-Al Kauthar-3

S109-Al Kaafiruun-6

S110-An Nasr-3

S111-Al Masad-5

S112-Al Ikhlas-4

S113-Al Falaq-5

S114-An Naas-6

Berdasarkan grafik diatas, kita dapat gambaran nama Allah yang tersusun atas titik titik dari letak kordinat antara jumlah ayat dalam surat dan surat ke berapa dalam Al-Qur’an. Apakah ini sebuah kebetulan ? ataukah ini merupakan suatu rancangan Maha Agung sang pencipta ?

Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya: “kun (jadilah)”, maka jadilah ia. (Surat An-Nahl: 40)

Maha benar Allah dengan segala firman-Nya.

http://catatan-agha.blogspot.com/2012/05/kalimah-allah-dalam-susunan-surah-surah.html

KEDOKTORAN ISLAM

KEDOKTORAN ISLAM

Apakah yang dimaksud dengan kedokteran islami? Apakah ia merupakan cabang ilmu kedokteran yang tunduk pada kehendak Allah secara total. Atau teknik pengobatan yang berhasil ditempuh kaum muslimin secara sempurna. Atau ilmu kedokteran modern yang bersumber dari ajaran-ajaran Tuhan dan penerapannya sesuai dengan sumber-sumber tersebut?

Pada Muktamar Internasional Kedokteran Islami pertama di Kuwait tahun 1981 ditetapkan enam karakteristik dasar kedokteran islami, yaitu :

1. Kedokteran islami harus tunduk pada ajaran-ajaran dan etika Islam

2. Kedokteran islami harus rasional dan riil sehingga bisa diaplikasikan dengan baik

3. Kedokteran islami harus menyeimbangkan perhatiannya tehadap tubuh, akal, ruh, serta terhadap individu dan masyarakat.

4. Kedokteran islami harus bersifat universal sehingga bisa dipelajari oleh siapa saja dan manfaatnya dapat dirasakan oleh semua orang.

5. Metodologi kedokteran islami harus bisa dibuktikan secara ilmiah. Kesimpulan-kesimpulannya harus logis berdasarkan riset dan penelitian yang akurat.

6. Kedokteran islami harus unik dan istimewa, serta dapat mewujudkan apa yang tak dapat diwujudkan oleh teknik pengobatan lainnya.

Dalam muktamar itu juga disusun program penyembuhan terhadap berbagai penyakit yang tak bisa diobati. Dan pada 1986, program tersebut telah diaplikasikan di beberapa kota, diantaranya Panama, Florida, dan Dubai (Uni Emirat Arab).

Akhir-akhir ini bermunculan sejumlah penyakit yang dianggap sulit disembuhkan. Seperti kanker, penyakit kerapuhan kronis (chronic degeneration disease) yang menyerang persendian dan tulang, penyakit jantung, penyakit system saraf pusat, serta penyakit liver seperti hepatitis kronis dan cirrhosis dini. Selain itu, ada pula penyakit-penyakit seperti gangguan organ pernafasan, penyakit paru-paru kronis (chronic obstruction pulmonary disease), serta penyakit system kekebalan tubuh seperti rematik, arthritis, lupus, dan erythematic. Terakhir, ada sekelompok anak-anak yang menderita keterbelakangan mental dan beberapa gangguan genetik (genetic abnormality) lainnya.

Seluruh pasien yang menderita penyakit-penyakit di atas mengalami gejala yang sama, mereka gagal dalam merespons berbagai pengobatan medis modern. Sebagian malah ada yang tak bisa diobati sama sekali. Padahal pengobatan diatas mencakup berbagai bentuk dan teknik pengobatan, baik modern maupun alternatif.

Sebagaimana penderita kanker mendapatkan perawatan dengan menggunakan obat antikanker dan berbagai produk herbal yang menilai efek empiris melawan sel-sel kanker, maka kedokteran islami bertujuan untuk mengubah pola hidup pasien secara mendasar. Terutama dalam hal makanan, pikiran dan gaya hidup. Untuk itu, mereka harus dijauhkan dari berbagai dampak negative yang mungkin timbul akibat lingkungan yang buruk. Singkatnya, bagaimana mereka dapat menjalani kehidupan dengan cara yang lebih layak dan sesuai dengan ajaran-ajaran agama.

Dari beberapa petikan ayat Al-Qur’an dan hadits nabi, kami mendapatkan suatu pemahaman baru. Pemahaman tentang respon penyakit biologis dan mekanisme pengobatannya, dan pemahaman tentang hubungan antara penyakit kronis dan gangguan kekebalan tubuh. Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap kondisi kekebalan tubuh beberapa pasien yang menderita penyakit kronis di Dubai dan Panama, ditemukan adanya gangguan pada kekebalan tubuh mereka. Kadar gangguan ini berbeda-beda antara satu pasien dengan yang lainnya.

Kami juga mendapatkan pemahaman tentang hubungan antara penyakit kronis dengan perasaan negatif pada diri seseorang. Setiap pasien yang menderita penyakit kronis-baik parah atau tidak-memiliki perasaan negatif yang berlebihan. Perasaan negative ini tampak sebelum pasien didiagnosis. Saat gejala penyakit kronis timbul, perasaan negatif yang terlihatpun semakin bertambah.

Berdasarkan studi yang kami lakukan, ternyata lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an memiliki efek langsung dalam mengurangi kegelisahan dan depresi. Bahkan secara langsung atau tidak, memiliki efek dalam merangsang sistem kekebalan tubuh sehingga membantu proses penyembuhan. Efek ini terjadi dengan cara mendengarkan beberapa ayat Al-Qur’an, walaupun tanpa memahaminya. Efeknya semakin bertambah jika mendengarkan bacaan Al-Quran disertai pemahaman akan maknanya.

Efek penyembuhan ini tampak jelas dalam meningkatkan system kekebalan tubuh. Apalagi jika digunakan secara rutin sebagai salah satu metode pengobatan yang diterapkan kepada setiap pasien, baik muslim maupun nonmuslim.

Demikian pula dengan hadits tentang pengaruh madu terhadap kesembuhan manusia. Berbagai riset menyimpulkan bahwa madu berkhasiat meningkatkan system kekebalan tubuh. Juga hadits tentang habbah sauda’ (jintan hitam) yang menyatakan tumbuhan ini mengandung obat segala penyakit, kecuali kematian.

Hadits tentang habbah sauda’ diatas memunculkan dua pertanyaan yang mungkin belum terjawab. Pertama, apakah efek penyembuhan tumbuhan ini juga berlaku pada semua penyakit yang memiliki karakteristik berbeda-beda dan sebab-sebab yang beragam? Kedua, pengecualian ‘kematian’ dalam hadits diatas. Apakah mungkin terjadi karena setiap orang yang sudah mati tentu tidak membutuhkan habbah sauda’?

Pertanyaan pertama sudah terjawab. Melalui berbagai riset yang dilakukan dalam rentang waktu antara 1986-1987 telah dibuktikan adanya pengaruh katalis habbah sauda’ terhadap kekebalan tubuh. Dengan demikian, tumbuhan ini dapat membantu menyembuhkan berbagai penyakit. Habbah sauda’ juga dapat memulihkan pasien pascaoperasi dan membantu meminimalkan gangguan-gangguan pascaoperasi.

Pertanyaan kedua juga telah berhasil dijawab beberapa tahun berikutnya. Disimpulkan bahwa selama masih ada sedikit fungsi pada salah satu jaringan atau organ yang terserang penyakit, berarti masih ada harapan untuk sembuh total atau parsial. Disisi lain, apabila jaringan atau organ tersebut mati total dan kehilangan fungsinya, maka tak ada lagi kesempatan dan harapan terhadap berbagai upaya pengobatan apapun.

Sumber :

buku pintar : Sains dalam Al-Qur’an karya Dr. Nadiah Thayyarah

http://catatan-agha.blogspot.com/2014/01/pendahuluan-kedokteran-islami.html

PERJALANAN HIDUP MANUSIA ‘BERSEL SATU’

PERJALANAN HIDUP MANUSIA ‘BERSEL SATU’

Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata. Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: “Siapakah yang dapat menghidupkan tulang-belulang yang telah hancur luluh?” Katakanlah: “Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya pada kali yang pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk.” (QS. Yaasiin, 36:77-79)

Awalnya Hanya Bersel Satu

Makhluk hidup bersel satu yang mendiami bumi kita tak terhitung jumlahnya. Semua makhluk bersel satu ini berkembang biak dengan membelah diri dan membentuk salinan yang sama seperti diri mereka sendiri ketika pembelahan terjadi.

Embrio yang berkembang dalam rahim ibu, juga memulai hidupnya sebagai makhluk bersel satu. Sel ini memperbanyak diri dengan cara membelah diri. Dalam kondisi ini, tanpa adanya perencanaan khusus, sel-sel yang akan membentuk bayi yang belum lahir ini akan memiliki bentuk yang sama. Dan apabila ini terjadi, maka yang akhirnya muncul bukanlah wujud manusia, melainkan gumpalan daging tak berbentuk. Tapi ini tidaklah terjadi, karena sel-sel tersebut membelah dan memperbanyak diri bukan tanpa pengawasan.

Sel yang Sama Membentuk Organ yang Berbeda

Sperma dan sel telur yang bertemu, kemudian bersatu membentuk sel tunggal disebut zigot. Sel ini kemudian membelah dan memperbanyak diri dan merupakan cikal bakal manusia. Beberapa minggu setelah penyatuan ini, sel-sel yang terbentuk mulai tumbuh berbeda satu sama lain, dengan mengikuti perintah rahasia yang diberikan kepada mereka. Sungguh sebuah keajaiban besar, sel-sel tanpa kecerdasan ini mulai membentuk organ dalam, rangka dan otak.

Sel-sel otak mulai terbentuk pada dua celah kecil di salah satu ujung embrio. Sel-sel otak akan berkembang biak dengan cepat di sini. Sebagai hasilnya, bayi akan memiliki sekitar sepuluh milyar sel otak.

Ketika pembentukan sel-sel otak tengah berlangsung, seratus ribu sel baru ditambahkan pada kumpulan sel ini setiap menitnya. Masing-masing sel baru yang terbentuk, berperilaku seolah-olah tahu dimana ia harus menempatkan diri dan dengan sel mana saja ia harus membuat sambungan. Setiap sel menemukan tempatnya masing-masing. Dari jumlah kemungkinan sambungan yang tak terbatas, ia mampu menyambungkan diri dengan sel yang tepat. Terdapat seratus trilyun sambungan dalam otak manusia. Agar sel-sel otak dapat membuat trilyunan sambungan ini dengan tepat, mereka harus menunjukkan kecerdasan yang jauh melebihi tingkat kecerdasan manusia. Padahal sel tidak memiliki kecerdasan sama sekali.

Tidak hanya sel otak, setiap sel yang membelah dan memperbanyak diri pada embrio, pergi dari tempat pertama kali ia terbentuk dan langsung menuju ke titik yang harus ia tempati. Setiap sel menemukan tempat yang telah ditetapkan untuknya, dan dengan sel mana pun mereka harus membentuk sambungan, mereka akan mengerjakannya.

Lalu, siapakah yang menjadikan sel-sel yang tak memiliki akal pikiran tersebut mengikuti rencana cerdas ini? Profesor Cevat Babuna, mantan dekan Fakultas Kedokteran, Ginekologi dan Kebidanan, Universitas Istanbul, Turki, berkomentar: “Bagaimana semua sel yang sama persis ini bergerak menuju tempat yang sama sekali berbeda, seolah-olah mereka secara mendadak menerima perintah dari suatu tempat, dan berusaha agar benar-benar terbentuk organ-organ yang sungguh berbeda? Hal ini jelas menunjukkan bahwa sel yang identik ini, yang tidak mengetahui apa yang akan mereka kerjakan, yang memiliki genetika dan DNA yang sama, tiba-tiba menerima perintah dari suatu tempat, sebagian dari mereka membentuk otak, sebagian membentuk hati, dan sebagian yang lain membentuk organ yang lain lagi”.

Proses pembentukan dalam rahim berlangsung terus tanpa henti. Sejumlah sel yang mengalami perubahan, tiba-tiba saja mulai

mengembang dan mengkerut. Setelah itu, ratusan ribu sel ini berdatangan dan kemudian saling bergabung membentuk jantung. Organ ini akan terus berdenyut seumur hidup.

Hal yang serupa terjadi pada pembentukan pembuluh darah. Sel-sel pembuluh darah bergabung satu sama lain dan membentuk sambungan di antara mereka. Bagaimana sel-sel ini tahu bahwa mereka harus membentuk pembuluh darah, dan bagaimana mereka melakukannya? Ini termasuk beragam pertanyaan yang belum dipecahkan ilmu pengetahuan.

Sel-sel pembuluh darah akhirnya berhasil membuat sistem tabung sempurna, tanpa retakan atau lubang padanya. Permukaan bagian dalam pembuluh darah ini mulus bagaikan dibuat oleh tangan ahli. Sistem pembuluh darah sempurna tersebut akan mengalirkan darah ke seluruh bagian tubuh bayi. Jaringan pembuluh darah memiliki panjang lebih dari empat puluh ribu kilometer. Ini hampir menyamai panjang keliling bumi.

Perkembangan dalam perut ibu berlangsung tanpa henti. Pada minggu kelima, tangan dan kaki embrio mulai terlihat. Benjolan ini sebentar lagi akan menjadi lengan. Beberapa sel kemudian mulai membentuk tangan. Tetapi sebentar lagi, ribuan sel pembentuk tangan embrio tersebut akan melakukan sesuatu yang mengejutkan: melakukan bunuh diri massal.

Mengapa sel-sel ini membunuh diri mereka sendiri? Kematian ini memiliki tujuan yang amat penting. Bangkai-bangkai sel mati di sepanjang garis tertentu ini diperlukan untuk pembentukan jari-jemari tangan. Sel-sel lain memakan sel-sel mati tersebut, akibatnya celah-celah kosong terbentuk di daerah ini. Celah-celah kosong ini adalah celah di antara jari-jari kita.

Akan tetapi, mengapa ribuan sel mengorbankan dirinya? Bagaimana dapat terjadi, sebuah sel membunuh dirinya sendiri agar bayi dapat memiliki jari-jari pada saatnya nanti? Bagaimana sel tersebut tahu bahwa kematiannya adalah untuk tujuan tertentu? Semua ini sekali lagi menunjukkan bahwa semua sel penyusun manusia diberi petunjuk oleh Allah.

Sejumlah sel juga mulai membentuk kaki. Sel-sel tersebut tidak mengetahui bahwa embrio akan berjalan di dunia luar. Tapi mereka tetap saja membuat kaki dan telapaknya untuk embrio.

Ketika embrio berumur empat minggu, dua lubang terbentuk pada bagian wajahnya, masing-masing terletak pada tiap sisi kepala embrio. Mata akan terbentuk di kedua lubang ini pada minggu keenam. Sel-sel tersebut bekerja dalam sebuah perencanaan yang sulit dipercaya selama beberapa bulan, dan satu demi satu membentuk bagian-bagian berbeda yang menyusun mata. Sebagian sel membentuk kornea, sebagian pupil, dan sebagian yang lain membentuk lensa. Masing-masing sel berhenti ketika mencapai batas akhir dari daerah yang harus dibentuknya. Pada akhirnya, mata, yang mengandung empat puluh komponen yang berbeda, terbentuk dengan sempurna tanpa cacat.

Dengan cara demikian, mata yang diakui sebagai kamera paling sempurna di dunia, muncul dari sebuah ketiadaan di dalam perut ibu. Perlu dipahami, bahwa manusia yang bakal lahir ini akan membuka matanya ke dunia yang berwarna-warni, dan mata yang sesuai untuk tugas ini telah dibuat.

Suara di dunia luar yang akan didengar oleh bayi yang belum lahir juga telah diperhitungkan dalam pembentukan seorang manusia dalam rahim. Telinga yang akan mendengarkan segala suara tersebut juga dibentuk dalam perut ibu. Sel-sel tersebut membentuk alat penerima suara terbaik di dunia.

Semua uraian ini mengingatkan kita bahwa penglihatan dan pendengaran adalah nikmat besar yang Allah berikan kepada kita. Allah menerangkan hal ini dalam Alquran sebagai berikut: “Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” (QS. An-Nahl, 16:78)

Penciptaan Kedua

Setiap manusia dipancarkan ke rahim sebagai sel sperma yang kemudian bersatu dengan sel telur, dan kemudian memulai kehidupan sebagai sel tunggal dalam rahim. Semua ini terjadi karena adanya kondisi yang khusus diciptakan di tempat tersebut. Bahkan sebelum manusia mulai mengetahui keberadaan dirinya sendiri, Allah telah memberi bentuk pada tubuh mereka dan menciptakan manusia normal dari sel tunggal.Adalah kewajiban bagi setiap orang di dunia untuk merenungkan kenyataan ini. Kewajiban kita adalah untuk memikirkan bagaimana kita lahir ke dunia ini, kemudian bersyukur kepada Allah.

Jangan lupa, Allah yang telah menciptakan tubuh kita sekali dan akan mencipta kita lagi setelah kematian, akan bertanya tentang nikmat yang telah diberikan-Nya kepada kita. Mereka yang melupakan penciptaan diri mereka sendiri dan mengingkari kehidupan akhirat, benar-benar telah tertipu. Allah berfirman tentang orang-orang ini dalam Alquran:

Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata. Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: “Siapakah yang dapat menghidupkan tulang-belulang yang telah hancur luluh?” Katakanlah: “Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya pada kali yang pertama. Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk.” (QS. Yaasiin, 36:77-79)

http://catatan-agha.blogspot.com/2011/09/perjalanan-hidup-manusia-bersel-satu.html

PERBEZAAN KETARA JANIN IBU PEROKOK DAN TIDAK MEROKOK.

INILAH BEDA JANIN IBU MEROKOK DAN TIDAK MEROKOK.

GAMBAR atas adalah janin sehat yang terlihat di dalam rahim. Gambar bawah janin di dalam rahim yang ibunya merokok.

Apa bedanya?

Dalam satu penelitian menarik terhadap ibu hamil ditemukan, janin dari ibu merokok tampak menggerak-gerakan mulutnya dan menyentuh dirinya secara aktif dibanding janin yang ibunya tidak merokok.

Penelitian melibatkan 20 ibu hamil, yang empat orang di antaranya merokok rata-rata 14 batang sehari. Dr Nadja Reissland mempelajari scan gambar bergerak 4D dan mencatat ribuan gerakan kecil di dalam rahim.

Janin biasanya menggerakan mulut mereka dan menyentuh diri. Tetapi menjelang mendekati kelahiran, gerakan janin berkurang menunjukkan ia sudah dapat mengendalikan dirinya.

Tetapi dalam penelitian ini menunjukkan, janin dari ibu perokok menunjukkan kelambatan perkembangan sistem syaraf pusat.

Penelitian yang dilakukan oleh Durham dan Lancaster University ini diterbitkan dalam jurnal Acta Paediatrica, kemudian dilansir laman Metro, Senin (23/3/2015).

Dr Reissland dari Departemen Psikologi Durham, mengatakan: “Studi lebih lanjut yang intensif diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil ini dan untuk menyelidiki efek tertentu, termasuk interaksi ibu dalam kondisi stres dan merokok.”

Dia meyakini, gambar perbedaan perkembangan janin pra-kelahiran bisa membantu ibu untuk berhenti merokok.

Peneliti pendamping Profesor Brian Francis dari Lancaster University, menambahkan: “Penggunaan teknologi telah memperlihatkan apa yang sebelumnya tersembunyi, mengungkapkan bagaimana merokok mempengaruhi perkembangan janin tanpa kita sadari.

“Kita belum mendapatkan bukti lebih lanjut dari efek negatif merokok pada kehamilan,” katanya.

Para peneliti berharap akan memperluas penelitiannya.*

Sumber : Hidayatullah.com

http://catatan-agha.blogspot.com/2015/08/inilah-beda-janin-ibu-merokok-dan-tidak.html