BERISTIGHFARLAH NESCAYA KAMU SENANG

BERISTIGHFARLAH NESCAYA KAMU SENANG

Pernah seseorang datang kepada Hasan Al-Basri -rahimahullah- mengadu :

“Hujan tidak pernah turun”.

Lalu Hasan Al-Basri menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Lalu datang lagi yang lain mengadu tentang kefaqirannya.

Maka beliau menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Lalu datang pula seorang wanita yang tidak mempunyai anak mengadu kepadanya.

Maka beliau menjawab : “Beristighfarlah kepada Allah”.

Para jemaah yang hadir berkata kepada Hasan Al-Basri :

“Apakah setiap kali orang datang mengadu, kamu hanya akan mengatakan beristighfarlah kepada Allah?

Hasan Al-Basri menjawab : “Tidakkah pernah kau baca firman Allah Taala :

ﻓَﻘُﻠْﺖُ ٱﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻭا۟ ﺭَﺑَّﻜُﻢْ ﺇِﻧَّﻪُۥ ﻛَﺎﻥَ ﻏَﻔَّﺎﺭًا

Maka Aku berkata : Beristighfarlah kepada Tuhan kamu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun

ﻳُﺮْﺳِﻞِ ٱﻟﺴَّﻤَﺎٓءَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢ ﻣِّﺪْﺭَاﺭًا

Nescaya Dia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah kepada kamu

وﻳُﻤْﺪِﺩْﻛُﻢ ﺑِﺄَﻣْﻮَٰﻝٍ ﻭَﺑَﻨِﻴﻦَ ﻭَﻳَﺠْﻌَﻞ ﻟَّﻜُﻢْ ﺟَﻨَّٰﺖٍ ﻭَﻳَﺠْﻌَﻞ ﻟَّﻜُﻢْ ﺃَﻧْﻬَٰﺮًا

Dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak, dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai. (Surah An-Nuh 10-12)

أستغفر الله

Ya Allah, Ampunilah segala dosa kami, limpahkan kami rezeki yg berkat melalui harta serta anak2 soleh dan solehah.

Marah itu nafsu, menahan marah bermakna kita menahan nafsu maka raihlah ganjaran dengan menahan marah

Sesungguhnya orang yang dapat menahan marahnya itu adalah individu yang hebat kerana dia dapat menahan nafsu amarahnya daripada berterusan terjerumus ke dalam lembah kesesatan sementara disebabkan kurangnya waras dalam situasi sedemikian itu tadi dan akan dikurniakan ganjaran yang lumayan daripada Allah S.W.T.

Rasulullah S.A.W bersabda, “Bukanlah orang yang kuat itu yang dapat membanting lawannya, kekuatan seseorang itu bukan diukur dengan kekuatan tetapi yang disebut orang kuat adalah orang yang dapat menahan nafsunya pada waktu ia marah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Rasulullah S.A.W juga bersabda, “Barangsiapa yang menahan marah, padahal ia mampu untuk melampiaskannya, maka Allah akan menyerunya di hadapan seluruh makhluk pada hari kiamat, hingga ia dipersilakan oleh Allah Ta’ala untuk memilih bidadari yang ia sukai.” (Hadis riwayat Abu Daud dan At-Tirmidzi).

Kita akan menjadi manusia yang cukup kuat apabila kita dapat memaafkan kesalahan orang lain dengan kemampuan diri sendiri yang sebenar-benarnya.

Belajarlah untuk mendidik diri sendiri agar menjadi diri yang sebenar-benarnya (jati diri) untuk mengawal kemarahan tersebut.

Jangan wujudkan perasaan dendam dalam diri kita terhadap orang lain sekalipun walau sedikit. Dengan memaafkan kesalahan dan kesilapan orang lain yang kita tidak tahu sejauh manakah kawalan diri kita untuk menghukum kesalahan orang tersebut bererti kita benar-benar cukup kuat untuk memahami fakta bahawa manusia sememangnya tidak sempurna dan bila-bila masa sahaja ia boleh melakukan kesalahan secara ia tidak sedar.

Sudahkah kita bersedia untuk memperbaiki diri kita sendiri agar menjadi diri kita yang sebenar-benarnya?

Jadilah manusia yang pemaaf.

Wallahua’lam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: