MENGHINA ULAMAK AKHIRAT ITU MUNAFIK. KAMU SAMA SEPERTI ORG KAFIR, MEMANDANG HINA PADA ULAMAK AKHIRAT.

MENGHINA ULAMAK AKHIRAT ITU MUNAFIK. KAMU SAMA SEPERTI ORG KAFIR, MEMANDANG HINA PADA ULAMAK AKHIRAT.

Al-Quran menyatakan salah satu sifat orang munafik ialah suka mengejek dan memperolok olokkan ulamak sama seperti orang kafir yang selalu memandang hina pada ulamak². Lumrahnya seorang munafik, diam² ia membenci seorang muslim terutamanya muslim yang taat lalu ia sesuka hati menghina dan mencacinya. Ini bukan akhlak seorang muslim. Ciri ini memang patut dimiliki oleh orang munafik. Walaupun ia sendiri seorang muslim tetapi muslim yang munafik.

Dah jadi sifat orang munafik, begitu benci pada orang² mukmin yang gigih membela kebenaran (Al-Haq) dalam menegakkan agama Allah. Mereka berusaha menjauhkan umat dari para ulamak dengan sindiran dan kata hina memburukkan ulamak. Puak² munafik ini tidak suka melihat orang Islam berada didalam keadaan tekun bertaqwa, tidak suka melihat kebaikan Islam tumbuh subur diatas muka bumi ini hanya semata mata kerana kebaikan tersebut tidak menyebelahi mereka.

DIA SEPERTI SEORANG MUSLIM TETAPI MUSLIM YANG MUNAFIK.

Anasir jahat ini cukup anti Islam. Mereka tetap mencari jalan untuk menyekat kebenaran Islam. Golongan syaitan ini menggunakan media menjadi tentera upahan menyerang Islam, membesar besarkan berita yg melibatkan orang Islam. Mereka menyebarkan maklumat dan tulisan yg menarik bertujuan untuk menjatuhkan Islam, menghindarkan Islam dan mahu menjauhkan orang ramai daripada Islam. Sehinggalah diakhirnya berlaku perubahan politik yang jelas menjadi ancaman kepada Islam.

ALLAH mengingatkan bahawa nifaq merupakan sejenis penyakit dalam hati para munafik. Mereka tidak sedar, mereka berpenyakit. Mereka mengaku muslim sejati dan merasakan mereka cuba melakukan kebaikan tetapi bersekongkol dengan golongan yg anti Islam iaitu ‘syaitan² mereka’ disebut dalam Al-Quran. Mereka sangat berbahaya, sebab mereka hidup bersama muslim, tapi hatinya benci Islam, benci pemimpin Islam yg bergelar ulamak. Ucapan mereka selalu dusta, meskipun bersumpah demi Allah. Mereka jadi khadam atau benteng kuffar musuh Islam iaitu bersekongkol dengan golongan yg jelas membenci atau mempunyai rencana permusuhan dengan Umat Islam. Mereka ini seperti seorang muslim tetapi muslim yg munafik.

KAMU KAFIR, SESUDAH BERIMAN

Allah Berfirman Maksud:

“Katakanlah, ‘Mengapa kepada Allah dan ayat-ayat-Nya serta Rasul-Nya kamu selalu memperolok-olokkan?’ Tidak perlu kamu beri alasan (meminta maaf), kerana kamu telah kafir sesudah beriman” (At-Taubah ayat 65-66)

Syaikh Muhammad bin Salih Al-Ursaimin menegaskan: Mereka suka mengejek orang yg komitmen dengan agama Allah, yg menunaikan perintahNya, mengejek ajaran agama yg dilaksanakannya, ini bermakna mengolokkan syariat (ajaran) Islam. Maka ini termasuk kekafiran. Apatah lagi mengolok olokkan para ulamak yg komitmen dengan kitabullah dan Sunnah.

JADI FASIK SESUDAH BERIMAN.

Allah Berfirman Maksud:

“Janganlah kamu saling mencela satu sama lain dan janganlah saling panggil memanggil dengan gelaran² yg buruk. Seburuk² panggilan adalah (panggilan) yg buruk (jadi fasik) setelah beriman. Dan barang siapa tidak bertaubat, maka mereka itulah orang² yg zalim”.(Al-Hujurat: 11)

KAMU SAMA SEPERTI ORG KAFIR MEMANDANG HINA PADA ULAMAK

Allah Berfirman maksudnya:

“Kehidupan dunia dijadikan indah bagi orang² kafir dan mereka memandang hina orang² yang beriman. Padahal orang² yg bertakwa itu berada diatas mereka pada hari Kiamat”. (Al-Baqarah: 212)

Memperolok²kan dan memandang rendah pada ulamak dan orang shalih, termasuk sifat orang kafir (memandang hina orang beriman) dan salah satu cabang kemunafikan.

MASUK NERAKA KERANA SUKA MENGEJEK, MEMPEROLOKKAN ORANG² MUKMIN (DAN ULAMAK).

Allah Berfirman Maksud:

“Tinggallah dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara denganKu. Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba²Ku berdoa (di dunia), ‘Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah pemberi rahmat yang paling baik. Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan, sehingga kesibukanmu mengejek mereka, menjadikanmu lupa mengingatKu dan kamu selalu mentertawakan mereka.” (Al-Mukminun: 108-110).

Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin ditanya tentang perbuatan sebagian orang yg mengolok-olokan orang² yang melaksanakan ajaran agama dan mengejek mereka, apakah hukumnya? Beliau menjawab: “Orang² yang mengolok-olok para multazimin (orang yg melaksanakan ajaran agama) yg melaksanakan perintah Allah. Sungguh pada diri  mereka terdapat benih² kemunafikan.

ALLAH MELARANG KITA MELAYANI ORANG JAHIL (BODOH) YG HANYA BERMODAL KEJIAN DAN CACIAN.

Allah Berfirman:

وَعِبَادُ الرَّحْمٰنِ الَّذِيْنَ يَمْشُوْنَ عَلَى الْاَرْضِ هَوْنًا وَّاِذَا خَاطَبَهُمُ الْجٰهِلُوْنَ قَالُوْا سَلٰمًا

Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan “salam.” (Al-Furqan: 63)

Allah berfirman:

خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

“Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh.” (Al-A’raf: 199)

Allah berfirman:

وَإِذَا سَمِعُوا اللَّغْوَ أَعْرَضُوا عَنْهُ وَقَالُوا لَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ لَا نَبْتَغِي الْجَاهِلِينَ

Dan apabila mereka mendengar perkataan yang buruk, mereka berpaling darinya dan berkata, “Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amal kamu, salam bagimu, kami tidak ingin (bergaul) dengan orang-orang bodoh.”(Al-Qashas: 55)

Mereka sudah ada Islam, tetapi mereka gagal merasa manisnya Islam, mereka sudah ada Deen tetapi hati mereka masih belum mampu merasa nikmat Islam itu. Kasihan mereka, mereka ini manusia jahil, kejahilan menyelubungi jiwa mereka.

IMAM SYAFI’I: BERHADAPAN DENGAN KERENAH MANUSIA TERUTAMA ORANG YG JAHIL.

ﺍِﺫَﺍ ﻧَﻄَﻖَ ﺍﻟﺴَّﻔِﻴْﻪُ ﻭَﺗُﺠِﻴْﺒُﻬُﻔَﺦٌﺮْﻳَ ﻣِﻦْ ﺍِﺟَﺎﺑَﺘِﻪِ ﺍﻟﺴُّﻜُﻮْﺕُ

“Apabila orang bodoh mengajak berdebat denganmu, maka sikap yang terbaik adalah diam, tidak melayani”

ﻓَﺎِﻥْ ﻛَﻠِﻤَﺘَﻪُ ﻓَﺮَّﺟْﺖَ ﻋَﻨْﻬُﻮَﺍِﻥْ ﺧَﻠَّﻴْﺘُﻪُ ﻛَﻤَﺪًﺍ ﻳَﻤُﻮْﺕُ

“Apabila kamu melayani, maka kamu akan susah sendiri. Dan bila kamu berteman dengannya, maka ia akan selalu menyakiti hati”

ﻭَﺍﻟﺼُّﻤْﺖُ ﻋَﻦْ ﺟَﺎﻫِﻞٍ ﺃَﻭْ ﺃَﺣْﻤَﻖٍ ﺷَﺮَﻓٌﻮَﻓِﻴْﻪِ ﺃَﻳْﻀًﺎ ﻟِﺼَﻮْﻥِ ﺍﻟْﻌِﺮْﺽِ ﺍِﺻْﻠَﺎﺡُ

“Sikap diam terhadap orang yang bodoh adalah suatu kemuliaan. Begitu pula diam untuk menjaga kehormatan adalah suatu kebaikan”

[“Diwan As-Syafi’i” Karya Yusuf Asy-Syekh Muhammad Al-Baqa’i]

KEBENARAN HARUS DISAMPAIKAN.

Kebenaran harus disampaikan dengan cara yang benar. Kebenaran tidak perlu dibela dengan hal-hal yang kotor. Diam bukan berarti kalah, diam saat dicaci adalah tanda orang berakal. Dan ikut sama terpancing untuk mencaci berarti kita sama jahilnya, sama bodohnya dengan si pencaci itu. Kebenaran itu ada pemiliknya, dan Sang Pemilik Kebenaran tidak akan tinggal diam.

JAWAPAN TUAN GURU HAJI HADI.

Tidak hairanlah ketika ditanya kepada Tuan Guru Haji Hadi, mengapa masih tenang walaupun diluar sana ramai yang berkata buruk tentangnya? Dengan tenang Tuan guru  menjawab:

“Sesungguhnya kita akan mati, mereka juga akan mati, amalan kita adalah milik kita dan amalan mereka milik mereka, kita akan dihisab satu hari nanti dan mereka juga akan dihisab satu hari nanti, jadi apa ‘mengenanya’ untuk kita bimbang dengan apa yang mareka katakan.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: