JIKA BUMI BULAT  DAN DALAM JARAK SEJAUH 6.4KM

JIKA BUMI BULAT  DAN DALAM JARAK SEJAUH 6.4KM

Fakta 1 : Jika Bumi bulat, dalam jarak sejauh 6.4km, bumi akan kelihatan melengkung sebanyak 1.3 meter, dan jika jaraknya 10km, bumi akan melengkung sehingga 3 meter…

Korang boleh cuba zum guna kamera telefon atau kamera DSLR yang ada fungsi zum sekurang-kurangnya 100x…

Banyak bukti eksperimen di YouTube menggunakan kamera DSLR Nikon P1000, untuk zum jarak lebih dari 10km, malah kamera P1000 yang mampu zum sehingga 1000 kali ganda, mampu melihat sejauh hampir 100km jauh…

Jika sesuatu objek boleh dilihat sejauh 100 kilometer, maka terbukti bumi tidak melengkung, kerana untuk bumi mencapai bentuk bulat atau sfera, pasti ada sudut melengkung walaupun diameter bumi seluas 40 ribu kilometer…

Fakta 2 : Jika graviti wujud, mengapa satelit tidak ditarik ke bumi, dan bagaimana satelit mampu mengikut kelajuan putaran bumi selaju berbelas ribu km sejam…

Sedangkan sains mendakwa bulan mengorbit bumi adalah kerana terdapat daya graviti dari bumi…

Jika satelit wujud, mengapa tidak ada satu pun satelit yang kelihatan di angkasa melalui teleskop, sedangkan satelit sepatutnya lebih dekat dari bulan dan bintang…

Yang ada pun hanya stesen ISS yang tetap di satu lokasi dan hanya terletak 400 km dari bumi, sedangkan terdapat beribu-ribu satelit komunikasi setiap negara di angkasa yang sepatutnya mengikut putaran bumi…

Fakta 3 : Newton masih gagal menjelaskan bagaimana belon boleh terapung di udara jika teori gravitinya benar, jadi terbukti teori Newton tidak layak dijadikan hukum fizik…

Jika graviti bulan wujud, mengapa air tawar tidak ditarik seperti pasang surut air masin…

Teori graviti juga gagal menjelaskan mengapa air tidak tumpah dalam eksperimen oleh Archimedes seawal abad ke 18 lagi…

Eksperimen dengan menjatuhkan dua objek yang sama jenis dan berat tetapi berbeza aerodinamik, keduanya akan jatuh dalam masa yang hampir sama, disebabkan oleh daya angkat rintangan udara, bukannya daya graviti…

Jika graviti wujud, mengapa berat sesuatu objek adalah sama walaupun di tempat yang berbeza daya graviti seperti di Equator (garis longitud yang memisahkan hemisfera utara dan selatan bumi)…

Berat sesuatu objek sepatutnya mempunyai sedikit perbezaan contohnya di bandar Mexico berbanding New York yang jauh dari garisan Equator…

Fakta 4 : Kedudukan bintang yang digunakan untuk navigasi kelasi kapal sejak ribuan tahun tidak pernah berubah, sedangkan bumi sentiasa berputar pada paksinya dan mengorbit matahari…

Jika bumi itu bulat, mengapa kedudukan bintang di bulan Januari ketika bumi berada di sisi kiri matahari adalah sama walaupun ketika bulan Julai ketika bumi berada di sisi kanan matahari…

Kedudukan bintang polaris atau bintang utara yang berada tepat diatas kutub utara juga tidak pernah berubah walau seinci, sedangkan bumi berputar condong diatas paksinya…

Bintang polaris di kutub utara boleh dilihat di semua lokasi bumi, digunakan sebagai panduan perjalanan kapal laut sejak ribuan tahun, walhal penduduk di hemisfera selatan tidak mungkin boleh melihat bintang polaris jika benar bumi adalah bulat…

Fakta 5 : Ada yang mengatakan bumi adalah bulat kerana Kaabah di Mekah adalah pusat bumi, namun adakah benar Kaabah yang sebenar terletak di Mekah atau telah diubah…

Kerana terdapat banyak bukti bahawa kedudukan Kaabah sebenarnya terletak di Petra, Jordan dan bukannya di Mekah, Arab Saudi…

Berikut ialah antara Hadith yang membuktikan bahawa teori bumi datar adalah lebih tepat berbanding bumi bulat…

“Syurga berada di langit ke tujuh, Allah menjadikannya dimana yang Dia mahu ketika hari Kiamat, sedangkan neraka jahanam berada di lapisan bumi yang ke tujuh”. HR. Abu Nu’aim dari Ibnu Abbas…

“Aku diberi Buroq, ia adalah binatang tunggangan yang putih, tinggi dan besar, tidaklah aku bersama Jibril ditunggangannya sehingga aku sampai ke Baitul Maqdis, lalu di Baitul Maqdis dibukakanlah bagiku pintu-pintu langit, dan saat itu aku melihat Syurga dan Neraka.” HR Ahmad, sanadnya bertaraf Hasan dinilai oleh Ibnu Katsir dalam Jami’ul Masanid (2/349), Al-Arna’ut dalam Tahqiq Musnad Ahmad (38/356), dan juga Syeikh Al-Albani, dalam As-Shahihah: 875)).

Berikut pula adalah bukti dari Al-Quran tentang teori bumi datar, malah tidak ada sekali pun Allah menyebut bahawa bumi adalah bulat…

“Dan apakah orang yang kafir tidak mengetahui bahawasanya langit dan bumi itu keduanya adalah bercantum, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan daripada air, Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapalah mereka tiada juga beriman? (QS. Al-Anbiya’ 21:30)

“Dan bumi, bagaimana dihamparkan? (QS. Al-Ghashiyah 88:20)

“Dan jika seandainya Kami membuka kepada mereka salah satu daripada (pintu-pintu) langit, lalu mereka dapat naik ke atas melaluinya”…

“Tentulah mereka berkata: “Sesungguhnya penglihatan kami dikaburkan, bahkan kami adalah orang yang terkena sihir.” (QS. Al-Hijr 15:14-15)

“Dialah yang menciptakan tujuh petala langit yang berlapis-lapis. Tidak akan kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi, adalah kamu lihat sesuatu yang cacat?…

“Dan sesungguhnya, telah Kami hiasi langit yang dekat (dengan bumi), dengan bintang-bintang dan Kami jadikannya (bintang-bintang) itu sebagai alat-alat pelempar syaitan dan Kami sediakan bagi mereka azab neraka yang menyala-nyala”. (QS. Al-Mulk 67:3&5)

“Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran”. (QS Al-Hijr 15:19)

“Maha Suci Allah yang menjadikan di langit gugusan bintang-bintang dan Dia juga menjadikan padanya matahari dan bulan yang bersinar”. (QS. Al-Furqan 25:61)

Jelas bahawa Allah menyebut bintang sebagai objek khusus, selain matahari serta bulan, dan bintang itu bukanlah matahari seperti yang diajar sains…

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah pula menukil banyak sekali riwayat berkenaan bangsa Ya’juj dan Ma’juj yang menerangkan mereka adalah dari bangsa manusia seiras bangsa Turki, jumlah mereka jauh lebih ramai dari penduduk bumi…

Soalnya, dimanakah bangsa Ya’juj dan Ma’juj dan adakah terdapat kawasan di bumi yang masih belum dijelajahi manusia…

Jika bumi ini bulat, maka manusia sudah pasti dapat menjelajah kesemua dataran dan lautan yang ada, namun ini tidak akan terjadi jika bumi adalah mendatar…

Malah peta dunia yang digunakan oleh United Nation atau PBB adalah sebenarnya peta bumi datar yang dicipta ilmuwan Islam al-Biruni yang wafat tahun 1048 Masihi…

Peta tersebut juga dikenali sebagai Azimuthal Equidistant Projection, dimana semua titik jarak adalah proporsional benar dari titik pusat kutub utara…

Peta datar adalah tepat dan akurat kerana semua titik berada pada azimut atau arah yang benar dari titik pusat, tetapi peta bumi bulat yang dihamparkan tidak akan dapat mengukur titik azimut yang tepat…

Peta datar ini sangat berguna dalam bidang seismik dan radio, seperti menentukan arah antena dalam komunikasi HF…

USGS di Atlas Nasional Amerika Syarikat juga menggunakan aplikasi projeksi polar yang menunjukkan semua meridian atau garis bujur lurus, dengan jarak dari kutub diwakili dengan benar…

Laksamana Richard E. Byrd merumuskan ekspedisi ke kutub selatan atau benua antartika dalam satu wawancara dengan Lee van Atta dari International News Service diatas kapal utama ekspedisi USS Mount Olympus pada tarikh 5 Mac 1947…

Bahawa Amerika Syarikat harus berjaga-jaga kerana ancaman musuh boleh datang dari negara arah kutub selatan…

Namun bagaimana ini mungkin terjadi jika benar bumi adalah bulat, dan benua antartika di kutub selatan juga berbentuk bulat…

Pada 27 Mei 1931 pula, seorang saintis Auguste Piccard bersama rakannya telah memecah rekod menjadi manusia pertama berjaya ke lapisan stratosfera berketinggian lebih dari 51 ribu kaki dengan menggunakan belon hidrogen…

Auguste Piccard dalam satu wawancara telah merumuskan bahawa ketika melepasi altitud melebihi 35 ribu kaki, iaitu ketinggian minimum untuk melihat kelengkungan bumi…

Telah melihat melalui tingkap kapal udaranya bahawa bentuk muka bumi adalah melengkung, tetapi apabila melihat melalui lubang kecil pula tanpa cermin, beliau melihat bentuk muka bumi adalah rata…

Beliau dengan itu membuat kesimpulan bahawa kaca tebal yang dipasang di tingkap kapal udaranya untuk menahan tekanan atmosfera, telah menghasilkan kesan “fish-eye lens” yang membuatkan imej kelihatan melengkung…

Ini menerangkan bagaimana imej dari kamera atau yang dilihat oleh angkasawan dari dalam kapal angkasa, mahupun sut angkasa yang mempunyai kaca yang tebal, telah memberi kesan imej bentuk bumi yang melengkung…

Begitu juga apabila permukaan bumi yang kelihatan melengkung dari tingkap kapal terbang komersial, mahu pun pesawat jet tentera yang pastinya menggunakan kaca yang tebal…

Sedangkan jika bumi dilihat dengan mata kasar tanpa melalui kaca, seperti yang dialami Sir Auguste Piccard, maka bumi akan kelihatan bentuk sebenarnya iaitu rata tanpa ada lengkungan…

Sebagai umat Islam, Al-Quran adalah wajib dipercayai dan jelas dalam Surah Al-Kahfi Allah berfirman, mafhumnya “Dan (ngatlah) pada hari (ketika) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan melihat bumi itu rata dan Kami kumpulkan seluruh manusia dan tidak Kami tinggalkan seorang pun daripada mereka.” QS. Al-Kahfi 18:47…

Ironinya, tidak ada satu pun ayat di dalan Al Quran atau Hadith dengan jelas menyebut bahawa bumi itu bulat, namun umat Islam sendiri lebih percayakan manusia dari Allah dan Rasul…

Ironinya, teori bumi bulat ini banyak di propagandakan oleh pihak barat dalam dokumentari, filem dan lain-lain, mungkin bertujuan untuk menyembunyikan kebenaran…

Video diatas dengan jelas membuktikan secara ilmiah kejadian gerhana yang sebenarnya membuktikan bahawa bumi adalah rata serta matahari yang mengelilingi bumi…

Klik pautan Telegram diatas untuk menonton versi penuh video berbahasa Inggeris berdurasi 52 minit, dari negara Indonesia, disertakan dengan sarikata bahasa Melayu…

Pentingnya isu bumi datar atau bulat kepada manusia adalah kerana kedudukan syurga yang lebih masuk akal berada diatas langit ke tujuh dan neraka pula di bawah lapisan ke tujuh bumi dalam konsep bumi datar…

Manakala agak mengelirukan jika syurga berada di langit ke tujuh jika bumi adalah bulat, apatah lagi kedudukan neraka…

Bayangkan seluruh dunia mengiktiraf serta mengakui teori bumi datar, dengan mengakui bahawa syurga hanya berada diatas langit, dan memberi motivasi yang tinggi kepada manusia supaya tidak lalai di dunia…

Atau adakah anda merasakan pusat bumi yang mengandungi larva panas itu adalah sebenarnya neraka, sedangkan syurga dan neraka, malah bumi sekalipun luasnya pastilah tidak berpenghujung…

Kerana Allah itu sifatnya Maha Besar dan manusia itu adalah sesempurna kejadian, maka bumi juga haruslah istimewa kerana dicipta untuk manusia…

Bukannya bumi pula yang mengelilingi matahari…

Berikut antara bukti dari Al-Quran tentang peredaran matahari mengelilingi bumi, malah tidak ada satu ayat pun menyebut bumi berputar dan bergerak mengelilingi matahari…

“Sesungguhnya Allah mendatangkan (menerbitkan) matahari dari timur, maka terbitkanlah ia dari barat?” (Surah Al-Baqarah, 2:258)

“Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bukan bercahaya, dan Dia-lah yang menetapkan tempat-tempat orbitnya, agar kalian mengetahui bilangan tahun dan perhitungan waktu” (Surah Yunus, 10:5)

“Dan Dia telah menundukkan (pula) bagimu matahari dan bulan yang terus menerus beredar (dalam orbitnya), dan telah menundukkan bagimu malam dan siang.” (Surah Ibrahim, 14:33)

“Dan Dia-lah yang menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan, masing-masing beredar pada garis peredarannya.” (Surah Al-Anbiya’. 21:33)

“Dia memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan (beredar dengan laju) menurut waktu yang ditentukan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah Rabb kalian, kepunyaan-Nya lah kerajaan (pemerintah),” (Surah Fathir, 35:13)

“Allah-lah Yang meninggikan langit tanpa tiang (sebagaimana) yang kalian lihat, kemudian Dia istiwa’ di atas ‘Arsy. Dia menundukkan (matahari dan bulan itu) beredar hingga ke waktu yang ditetapkan. Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kalian meyakini pertemuan dengan Rabb kalian.” (Surah Ar-Ra’d 13:2)

“Dan matahari itu beredar (dengan sangat laju) pada garis peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui” (Surah Yaasin, 36:38)

“Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya.” (Surah Yaasin, 36:40)

“(Matahari dan bulan) masing-masing bergerak (dengan terapung dan berenang) pada garis edarnya.” (Surah Al-Anbiya’, 21:33)

Berikut pula pendapat dari ulama’ tafsir serta fatwa dari Ijma’ mengenai sistem solar…

“Telah tsabit berdasarkan Al-Quran, As-Sunnah dan Ijma’ ulama ummah bahawa cakrawala (objek-objek langit) itu mengorbit mengelilingi (bumi).” (Majmu’ Al-Fatawa. 25/193)

“Bahawa dijadikan matahari didatangkan dari timur merupakan dalil yang jelas bahawa matahari beredar mengelilingi bumi.” (Fatawa Arkan Al-Islam. no. 16)

“Allah menjadikan malam mengejar siang dan yang mengejar itulah yang bergerak dan telah dimaklumi bahawa siang dan malam itu mengikuti matahari.” (Fatawa Arkan Al-Islam, no. 16)

“Zahir dari dalil-dalil syari’at menetapkan bahawa matahari yang bergerak mengelilingi bumi dan dengan pergerakannya (yakni peredarannya) terjadilah saling silih bergantinya malam dan siang di atas permukaan bumi. Dan tidak sepatutnya bagi kita untuk melampaui zahir dalil-dalil ini kecuali dengan dalil yang lebih kuat yang membolehkan kita untuk menafsirkanya hingga keluar dari zahir-nya.” (Majmu’ Fatawa wa Ar-Rasaail, 1/73)

Umum mengetahui satu hari nanti akan tiba hari dimana matahari akan terbit dari barat, dan itu merupakan tanda besar kiamat kerana ketika saat itu pintu taubat akan ditutup…

Kejadian matahari terbit dari barat lebih mudah terjadi jika matahari yang mengelilingi bumi, bukan sebaliknya…

Matahari juga sebenarnya terbenam di ‘Arasy Allah yang umum tahu tempatnya pasti di atas langit ke tujuh, sehinggalah tiba suatu hari Allah mengarahkan matahari kembali ke tempat ia terbenam, lalu terbitlah ia dari arah barat…

“Tahukah engkau ke mana perginya (ketika terbenam)?”, Aku (Abu Dzar) menjawab “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.”

Lalu Nabi bersabda:

“Sesungguhnya ia pergi sehingga sujud di bawah ‘Arsy. Ia meminta izin maka diizinkannya. Lalu ia segera untuk bersujud lagi tetapi tidak diterima darinya, lalu ia meminta izin lagi namun tidak diperkenankan. Dikatakan kepadanya : Kembalilah dari mana kamu datang. Maka ia muncul (terbit) dari tempat ia terbenam (yakni terbit dari Barat). (Hadis Sahih Imam Al-Bukhari, Riwayat dari Abu Dzarr).

“Sesungguhnya engkau adalah makhluk yang menurut perintah, dan aku juga seorang yang menurut perintah, (lalu beliau berdoa kepada Allah) Ya Allah, tahanlah (sebentar) matahari itu untuk kami (agar tidak terbenam).”

Maka matahari pun ditahan sampailah Allah memberikan kemenangan atasnya…” (Shahih Al-Bukhari, no. 3124. Muslim, no. 1747)

“Sesungguhnya matahari tidak pernah ditahan bagi manusia kecuali untuk Yusya’ (bin Nun) pada ketika malam-malam dia berjalan menuju Bait Al-Maqdis”. (Musnad Ahmad, no. 8315 dan Shahih Muslim, 12/52)

Jelas Allah telah menghentikan pergerakan matahari untuk Nabi Yusya’ a.s, namun bagaimana mungkin ianya terjadi jika bumi yang bulat dihentikan putarannya, dan bukankah teori graviti mengatakan daya graviti akibat putaran bumi…

Putaran bumi yang kononnya lebih dari 1 ribu kilometer sejam, manakala pergerakan bumi mengorbit matahari pula selaju beratus ribu kilometer sejam, adalah amat janggal jika semuanya terhenti secara tiba-tiba dan pastinya akan mengakibatkan huru-hara…

Yang paling ironinya, teori bumi bulat serta bumi mengelilingi matahari, terlihat seakan ada pihak yang mahu manusia percaya bahawa matahari adalah pusat galaksi…

Seolah-olah bumi yang menyembah matahari, dan manusia pula memandang tinggi kepada matahari…

Persoalannya, golongan manusia mana yang nenek moyang mereka adalah penyembah matahari jika bukan kaum Nabi Musa a.s dan Nabi Ibrahim a.s ketika era Firaun…

Malah kisah Firaun Raja Namrud yang dicabar Nabi Musa a.s untuk terbitkan matahari dari barat, dipercayai antara asbab mengapa pintu taubat akan ditutup ketika matahari terbit dari barat…

Mungkin ketika matahari terbit dari barat nanti, maka cucu cicit kaum Nabi Musa a.s iaitu bangsa Yahudi akan berbangga kerana moyang mereka telah berjaya menyahut cabaran Nabi Musa a.s, sekaligus membenarkan bahawa Raja Namrud adalah Tuhan…

Raja Namrud juga telah membina menara setinggi berbelas kilometer semata-mata untuk melihat Tuhan Nabi Musa a.s iaitu Allah di ‘Arsy…

Jika bumi adalah bulat, dan langit itu hanya tempat planet-planet, malah jika bumi itu berputar, tidak kah Raja Namrud mengetahuinya, sedangkan tamadun kuno Mesir diketahui adalah jauh lebih maju dari tamadun moden sekarang…

Na’udzubillahiminzalik. Wallahua’lam. Allahu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: