Bermanfaat Bukan Pembeban

Bermanfaat Bukan Pembeban

Sebagai Muslim, setiap kita perlu sentiasa berusaha untuk menjadi orang yang bermanfaat. Keberadaan kita dalam keluarga, dalam organisasi juga dalam masyarakat sentiasa dirasai dan bermanfaat kepada orang lain.  Jangan sekali-kali kita menjadi pembeban kepada keluarga, organisasi dan masyarakat. Firman Allah:

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلا رَجُلَيْنِ أَحَدُهُمَا أَبْكَمُ لا يَقْدِرُ عَلَى شَيْءٍ وَهُوَ كَلٌّ عَلَى مَوْلاهُ أَيْنَمَا يُوَجِّهْهُ لا يَأْتِ بِخَيْرٍ هَلْ يَسْتَوِي هُوَ وَمَنْ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَهُوَ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ (٧٦)

“Dan Allah (pula) membuat perumpamaan: dua lelaki yang seorang bisu, atas tidak dapat berbuat sesuatu pun dan dia menjadi beban penanggungnya, ke mana saja dia disuruh oleh penanggungnya itu, dia tidak dapat mendatangkan satu kebajikan pun, samakah orang itu dengan orang yang menyuruh berbuat keadilan, dia berada pula di atas jalan yang lurus?” (An-Nahl : 76)

Ayat ini membuat perumpamaan perbandingan antara orang yang tidak dapat melakukan apa-apa malah menjadi beban kepada orang lain dengan orang yang melakukan amal kebaikan dan mendatangkan manfaat.

Islam mahukan agar seorang Muslim tidak menjadi beban kepada orang lain atau kepada organisasi mahupun masyarakat, sebaliknya menjadi seorang yang bermanfaat.

Falsafah hidup seorang Muslim harus sentiasa menjadi seorang yang bermanfaat, penyumbang dan relevan kepada organisasi, keluarga, masyarakat dan negara. Tidak hanya kewujudannya menambah pada angka semata-mata atau menjadi beban kepada keluarga, masyarakat, negara dan organisasinya.

Tidak wajar bagi seorang Muslim menjadi seperti melukut di tepi gantang atau sesuatu yang wujudnya tidak dirasai dan ketiadaannya tidak merugikan. Lebih buruk lagi, jika ketiadaannya itu melegakan hati.

Allah menggambarkan manusia pembeban dalam ayat di atas dengan ‘ke mana sahaja dia pergi, dia tidak mendatangkan suatu kebajikan pun’.

Justeru,  kebaikan kita hendaklah meluas dalam konteks apa jua bukan hanya dalam sudut-sudut tertentu sahaja. Dalam erti kata yang lain contohnya, kita mungkin hanya bermanfaat bagi keluarga tetapi dalam masa yang sama menjadi beban pula kepada organisasi.

Seorang itu dikatakan bermanfaat apabila dia mendatangkan kebaikan, menyuruh kepada keadilan dan berada di jalan yang lurus. Namun Allah tetap menggunakan kata kebaikan dan keadilan secara berasingan, kata yang bersifat umum dan universal  بِخَيْرٍ بِالْعَدْلِ

Bermanfaatnya seorang Muslim mestilah juga dirasai dalam konteks nilai-nilai sejagat. Kita bukan bersuara atas dasar agama sahaja tetapi juga nilai-nilai luhur  dan sejagat yang dikongsi bersama oleh manusia.

Salah satu sifat bermanfaat ialah kekal relevan dan memberi impak di mana sahaja kita berada. Kalau kebaikan yang dibawa dan diseru oleh kita tidak relevan atau tidak dirasakan relevan atau tidak memberi kesan atau impak kepada orang lain, maka hampir samalah dengan tidak bermanfaat.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: