Amal Soleh Boleh di Gandakan Sehingga 700 Kali Ganda

Amal Soleh Boleh di Gandakan Sehingga 700 Kali Ganda

Bismillahirrahmanirrahim.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,

Hidup manusia di dunia ini perlulah kepada amal soleh, amal ibadah dan amal kebajikan, kerana kesemua amalan ini akan di beri ganjaran pahala oleh Allah SWT. Banyak sedikitnya pahala yang akan diterima oleh manusia adalah bergantung sejauhmana keikhlasannya  melakukan sesuatu amalan semata-mata mencari keredaan Allah SWT.

Dengan sifat Pemurah dan Penyayang Allah SWT sesuatu amalan itu boleh digandakan sehingga 700 kali ganda.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 261 :

Al-Baqarah: 261

Maksudnya : “Bandingan derma orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah ialah sama seperti biji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai, tiap-tiap satu tangkai itu pula mempunyai seratus biji. Dan ingatlah Allah akan melipat gandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas rahmat kurnia-Nya, lagi Meliputi Ilmu Pengetahuan-Nya. ”

(Surah al-Baqarah ayat 261)

Membelanjakan harta ke jalan Allah disimpulkan sebagai sebarang perbelanjaan yang disumbangkan mengikut jalan yang disuruh oleh Allah SWT samada memberi bantuan kepada orang-orang yang memerlukan, beri nafkah kepada anak dan isteri, menunaikan haji, mengeluarkan zakat dan sebagainya. Ini semua mendapat ganjaran pahala yang berlipat ganda sehingga mencapai 700 kali ganda.

Daripada ayat ini juga, dijelaskan bahawa amal soleh yang dilakukan manusia beriman akan dilipatgandakan pahalanya sebagaimana Allah SWT menggandakan bijian yang kita tanam di permukaan bumi yang subur tanahnya. Jika tanah itu tak subur, benih itu akan mati atau hasilnya tidak seperti yang diharapkan, begitulah juga dengan amal soleh kita.

Tanah itu diibaratkan seperti keimanan dan kepercayaan kepada Islam. Semakin kuat imannya, semakin banyak ganjaran amal kebajikan yang diperoleh sama seperti semakin subur tanah, semakin elok keluarnya hasil tumbuh-tumbuhan yang ditanam atas tanah itu.

Hadis daripada Ibnu Mas’ud r.a menyatakan bahawa seorang lelaki telah bersedekah seekor unta yang diheret dengan tali pada jalan Allah lalu Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud; “Akan datang kepadamu di hari akhirat seorang yang dengannya tujuh ratus ekor unta yang siap diikat dengan tali.” (Allah SWT telah menggandakan sedekahnya itu sebanyak 700 kali ganda)

Firman Allah SWT :

Maksudnya : “Dan Bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat pun, hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya) . Dan igtlah Allah sentisa melihata akan apa yang kamu lakukan.” (Surah al-Baqarah ayat 265)

Orang-orang yang disebutkan dalam ayat ini adalah orang yang membenarkan bahawa Allah SWT akan memberi pahala dan balasan kepada mereka, mereka beriman teguh dengan janji-janji Allah.

Dalam ayat ini disebutkan ‘hujan lebat’. Ini kerana selalunya hujan lebat akan membawa bersamanya musibah..kebun di tanah yang tinggi akan selamat, tidak ditenggelami air. Tanahnya pula pula tidak dihanyutkan air. Air hujan yang turun bukan memudaratkan, malah lebih menyuburkan lagi tanah serta tanamannya. Bukan setakat hujan lebat, hujan yang renyai-renyai sahaja sudah cukup untuk memberi manfaat kepada kebun di tanah yang tinggi.

Begitulah bandingan orang yang membelanjakan hartanya ke jalan Allah untuk mencari keredaanNya, dalam keadaan yang macam mana sekalipun, Allah tetap akan memberi ganjaran dan berkat kepadanya.

Sahabat yang dimuliakan,

Takwa daripada setiap mukmin, menyebabkan Allah SWT menerima segala kebajikan dan amalan baik yang diperbuat, bukan dinilai pada jumlah yang didermakan. Tetapi tidak dinafikan banyak menderma lebih banyak pahala yang akan didapati insyaallah.

Seorang yang menderma beribu-ribu ringgit tanpa rasa ikhlas malah untuk menunjuk-nunjuk tidak mendapat apa-apa ganjaran berbanding seorang miskin yang menderma hanya beberapa ringgit yang dia ada.

Namun, ini tidak wajar untuk jadikan hujah bagi menahan diri kita daripada mengeluarkan perbelanjaan yang besar ke jalan yang diredai Allah SWT. Ikhlas itu perlu dididik dan ditanam ke dalam diri, bukannya untuk kita membuat keputusan menghadkan sumbangan tersebut. Jika amalan yang dilakukan disertai  dengan ikhlas akan membuahkan lebih banyak ganjaran 700 biji benih seperti yang disebutkan pada surah al-Baqarah ayat 261 di atas.

Berkata Ibnu Abi Hatim, Sayyidina Umar r.a bertemu dengan Rasulullah SAW  dan menyerahkan separuh daripada hartanya. Lalu Rasulullah SAW bertanya; “Adakah kamu tidak meninggalkan sedikitpun harta kepada kaum keluargamu, wahai Umar?”

Jawab Umar; ” Saya tinggalkan untuk mereka sebahagian (separuh) daripada harta saya.”

Datang pula Sayyidina Abu Bakar r.a menyerahkan semua hartanya kepada Rasullullah SAW.

Rasulullah bertanya soalan yang sama pada Syyidina Abu Bakar r.a lalu dijawabnya; “Yang tinggal hanya janji Allah dan Rasul-Nya.”

Firman Allah SWT :

Maksudnya : “Syaitan menjanjikan kamu dengan kefakiran dan menyuruh kamu kepada kejahatan, Allah menjanjikan kamu dengan keampunan serta kelebihan daripada-Nya dan Allah itu Maha Luas Kurniaa-Nya lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-Baqarah ayat 268)

Syaitan memang sentiasa memainkan peranannya dengan membisikkan kefakiran dan kemiskinan ke dalam hati manusia supaya kita merasa bakhil dengan harta benda kerana takutkan papa. Dan hanya hati yang lemah sahaja akan kalah dengan bisikan syaitan tersebut.

Hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan daripada Abdullah bin Mas’ud r.a; “Sesungguhnya bagi syaitan ada bisikan kepada anak Adam (melalui hati) dan sebagimana malaikat juga ada bisikannya yang baik dalam hati anak Adam. Adapun bisikan syaitan itu adalah memjanjikan dengan kejahatan dan supaya membohongi perkara yang sebenarnya dan menjanjikan perkara yang jahat…”

Firman Allah SWT :

Maksudnya : “Apa-apa yang kamu belanjakan daripada perkara yang baik, memberi sumbangan harta benda dengan tujuan dan nilai yang baik dimana kebaikan itu akan kembali kepada diri kamu. Dan apa-apa  yang kamu belanjakan kerana mencari keredaan Allah” (Surah al-Baqarah ayat 272)

Menurut Atho’ Al-Kharasan, pahala membelanjakan harta kerana mencari keredaan Allah SWT tetap diperolehi walaupun harta tersebut digunakan oleh orang lain untuk melakukan kejahatan atau kemungkaran dan janganlah berdukacita dengan sebab itu.

Dalam suatu hadis yang diriwayatkan daripada Bukhari dan Muslim, Nabi SAW bersabda bermaksud; “Ada seorang lelaki di zaman dahulu telah berkata,”Malam ini aku akan memberi sedekah” lalu dia keluar dengan membawa sedekahnya dan dia memberi sedekahnya kepada seseorang, tiba-tiba sedekahnya diletakkan di tangan pelacur maka apabila dia berpagi-pagian orang ramai bercakap bahawa dia telah memberi sedekah kepada pelacur.

Dia menangisi nasibnya yang telah memberi sedekah kepada pelacur, lalu dia berazam untuk keluar memberi sedekah lagi pada malam ini. Malangnya sedekahnya diletakkan di tangan orang kaya. Ia berulang buat ketiga kalinya apabila sedekahnya diletakkan ke tangan pencuri pula. Dia sangat berdukacita dengan nasib yang menimpanya.

Tetapi kemudiannya Allah mendatangkan ilham-Nya dengan menyatakan bahawa sedekahnya telah diterima oleh Allah SWT. “Adapun perempuan pelacur itu mudah-mudahan dengan berkat sedekah yang kamu berikan itu akan berhenti daripada melacurkan dirinya, dan mudah mudahan orang kaya akan insaf dengan sedekahmu itu lalu membelanjakan harta bendanya, Dan pencuri itu mudah mudahan akan membersihkan dirinya daripada sifat mencuri.”

Maksudnya, hadis ini menerangkan kepada kita bahawa kita tidak perlu berasa dukacita sekiranya sedekah kita disalah gunakan oleh penerima sedekah kerana Allah memberi pahala atas amalan sedekah kita itu. Dan kesalahan penerima sedekah itu adalah urusannya dengan Allah SWT. Maka kita tidaklah perlu risau tentang ke manakah sumbangan kita dibelanjakan oleh orang yang menerima sumbangan.

Sahabat yang dikasihi,

Marilah sama-sama kita teruskan memberi sedekah dan infak harta benda kita di jalan Allah SWT. Sebenarnya harta yang diinfakkan dijalan Allah SWT dan dibelanjakan mengikut kehendak syarak adalah harta kita yang sebenar . Harta ini akan menjadi pahala yang akan membantu kita ketika berada di hari akhirat, sedangkan harta yang ada di dalam simpanan kita belum tentu lagi menjadi hak miliki kita kerana apabila kita meninggal dunia semuanya akan di tinggalkan dan akan menjadi hak milik orang lain.

http://abubasyer.blogspot.com/search/label/Amal%20soleh%20digandakan%20hingga%20700%20kali%20ganda.

11 Cara pilih kawan menurut Islam

11 cara pilih kawan menurut Islam

Oleh Ustaz Zahazan

11 cara pilih kawan menurut Islam agar jiwa terpelihara daripada keinginan dunia semata-mata

Soalan:SAYA mempunyai kawan-kawan di sekolah dan asrama dengan pelbagai perangai. Ada yang pemarah, kedekut dan suka membuli. Sementara yang baik perangai tidak ramai. Adakah perlu saya berkawan dengan kawan yang bersifat negatif atau perlu menjauhi mereka? Jika saya menjauhi mereka, takut nanti dikatakan sombong pula. Bagaimanakah cara sebaiknya supaya saya mendapat keredaan Allah? Mohon panduan.

Firman Allah bermaksud: “Maka berpalinglah engkau dari orang yang tidak mempedulikan peringatan Kami dan ia hanya menginginkan kehidupan dunia semata-mata.” (Surah an-Najm, ayat 29) Fahmi
Ipoh, Perak

Jawapan:

Bukan semua orang boleh dijadikan sahabat kerana Rasulullah SAW bersabda: “Seseorang itu atas agama (perjalanan) rakannya, maka hendaklah seseorang kamu memerhatikan siapa yang patut dipilih menjadi kawan.”
Oleh itu, rakan yang dipilih mestilah mempunyai beberapa sifat dan perangai istimewa yang menyebabkan kita memilihnya untuk dijadikan rakan atau sahabat. Kesimpulannya, hendaklah sahabat itu seorang yang waras fikiran, baik budi pekerti, tidak fasik, dan tidak terlampau mementingkan hal keduniaan.

Imam Ghazali menyebut dalam kitabnya, Ihya Ulumiddin, sifat waras pemikiran itu menjadi modal atau pokok dalam kehidupan kerana tidak ada gunanya membuat sahabat pada orang bodoh atau kurang akalnya kerana demikian itu akan membawa kepada perasaan tidak tenteram dan perselisihan sekalipun persahabatan itu berjalan begitu lama. Ada pula yang berkata, bahawasanya memutuskan persahabatan dengan orang yang bodoh itu adalah satu pengorbanan (iaitu untuk mendekatkan diri) kepada Allah.

Mengenai budi pekerti mulia itu, setiap orang patut bersifat dengannya kerana tidak ada gunanya bersahabat dengan orang yang sering dikuasai perasaan marah, dipengaruhi nafsu syahwat, kedekut, pengecut atau menurutkan nafsu buruk.

Manakala orang fasik dan tetap pula dengan kefasikannya, tidak mahu bertaubat dan tidak mengendahkan nasihat supaya mengubah sikapnya, maka orang ini juga tidak ada gunanya dijadikan sahabat.

Malah melihat kelakuannya saja akan mendorong jiwa kepada perkara maksiat serta memadamkan rasa benci kepada maksiat dalam hati. Mereka yang tidak takut kepada Allah tidak dapat dipercayai persahabatannya dan tidak dapat ditolak kecurangannya, malah suka bertukar sikap atau pendirian.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan janganlah engkau menurut orang yang telah Kami lalaikan hatinya daripada mengingati-Ku, lalu ia mengikutkan hawa nafsunya.” (Surah al-Kahf, ayat 28)

Firman Allah lagi bermaksud: “Maka berpalinglah engkau dari orang yang tidak mempedulikan peringatan Kami dan ia hanya menginginkan kehidupan dunia semata-mata.” (Surah an-Najm, ayat 29)

Kesimpulannya dalam ayat itu, Allah melarang bersahabat dengan orang fasik. Alqamah berpesan kepada anaknya: “Wahai anakku! Kiranya engkau merasakan perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang bersifat demikian (iaitu antaranya):

Pertama Jika engkau berbuat baik kepadanya, ia akan melindungimu.

Kedua, jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, ia akan membalas baik persahabatanmu itu.

Ketiga, jika engkau memerlukan pertolongan daripadanya berupa wang dan sebagainya, ia akan membantumu.

Keempat, jika ia melihat sesuatu yang tidak baik daripadamu, ia akan menutupnya.

Kelima, jika engkau meminta sesuatu bantuan daripadanya, ia akan mengusahakannya.

Keenam, jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), ia akan menanyakan kesusahanmu.

Ketujuh, jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, ia akan menerima dengan baik.

Kelapan, jika ia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripadamu, ia akan menghargai dan menyebut kebaikanmu.

Kesembilan, jika datang sesuatu bencana menimpamu, ia akan meringankan kesusahanmu (iaitu membuat sesuatu untuk menghilangkan kesusahan itu).

Kesepuluh, jika engkau berkata kepadanya, nescaya ia akan membenarkanmu.

Kesebelas, jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya ia akan membantumu. Kedua belas, jika engkau berselisih faham, nescaya ia akan lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan.”

Saidina Ali dalam satu syairnya (yang bermaksud): “Saudaramu yang sebenar ialah orang yang sentiasa berada di sampingmu, ia sanggup membahayakan dirinya demi kemaslahatanmu, orang yang setiap masa bekerja untuk keperluanmu, sanggup mengorbankan segala-gala untuk kepentingan dirimu.”

Orang Yang Ujub, Amalnya Ditolak

Orang Yang Ujub, Amalnya Ditolak

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata :

إذا فتح الله عليك في باب قيام الليل؛ فلا تنظر للنائمين نظرة ازدراء.

Jika Allah membukakan untukmu pintu solat malam, janganlah engkau melihat orang-orang yang tidur dengan pandangan merendahkan!

وإذا فتح الله عليك في باب الصيام؛ فلا تنظر للمفطرين نظرة ازدراء.

Jika Allah membukakan untukmu pintu puasa, janganlah engkau melihat orang-orang yang tidak berpuasa dengan pandangan merendahkan!

وإذا فتح الله عليك في باب الجهاد؛ فلا تنظر للقاعدين نظرة ازدراء

Jika Allah membukakan untukmu pintu jihad, janganlah engkau melihat orang-orang yang tidak berjihad dengan pandangan merendahkan!

فرب نائم ومفطر وقاعد؛ أقرب إلى الله منك

Boleh jadi orang yang tidur, orang yang tidak berpuasa, dan orang yang tidak berjihad, dia lebih dekat dengan Allah dibandingkan dirimu.

وإنك أن تبيت نائما وتصبح نادما خير من أن تبيت قائما وتصبح مُعجَبا

Dan sungguh engkau menghabiskan malam dengan tidur dan bangun pagi dalam keadaan menyesal, itu lebih baik dibandingkan engkau menghabiskan malam dengan solat, namun di pagi hari engkau merasa ujub.

فإن المعجب لا يصعد له عمل

Sesungguhnya orang yang ujub amalnya tidak akan ada yang naik (ditolak oleh Allah SWT)

10 Mazhab Dalam Islam

Dalam kitab Mukhtashar Al-Fawaid Al-Makkiyyah, disebutkan bahwa ada 10 madzhab fiqih Ahlussunnah wal Jama’ah. Setelah diteliti, alhamdulillah ditemukan bahwa kesemuanya berkumpul pada Imam Asy-Syafi’i.

1. Madzhab Ibn ‘Uyainah

Saat di Mekkah, Imam Asy-Syafi’i belajar selama sekitar 5 tahun kepada Imam Sufyan bin ‘Uyainah (w. 198 H)⁣⁣

⁣⁣

2. Madzhab Malik

Saat di Madinah, Imam Asy-Syafi’i belajar intensif selama 17 tahun kepada⁣⁣ Imam Malik bin Anas (w. 179 H)⁣⁣

⁣⁣3. Madzhab Al-Auza’i

Saat di Yaman, Imam Asy-Syafi’i belajar selama sekitar 5 tahun kepada Imam ‘Amru bin Abi Salamah (w. 214 H), murid

Imam Al-Auza’i (w. 157 H)

4. Madzhab Sufyan Ats-Tsauri

Saat di Yaman, Imam Asy-Syafi’i belajar selama sekitar 5 tahun kepada Imam Hisyam bin Yusuf (w. 197 H), murid Imam Sufyan Ats-Tsauri (w. 161 H)

5. Madzhab Al-Laits

Saat di Yaman, Imam Asy-Syafi’i belajar selama sekitar 5 tahun kepada Imam Yahya bin Hassan (w. 208 H), murid Imam Al-Laits (w. 175 H)⁣⁣

6. Madzhab Abu Hanifah

Saat di Baghdad, Imam Asy-Syafi’i belajar intensif selama 5 tahun kepada Imam Muhammad bin Al-Hasan (w. 189 H), murid Imam Abu Hanifah⁣⁣ (w. 150 H)

7. Madzhab Ahmad bin Hanbal

Al-Imam Ahmad (164-241 H) sendiri merupakan murid langsung Imam Asy-Syafi’i di Mekkah dan Baghdad⁣⁣

8. Madzhab Ishaq bin Rahuyah

Imam Ishaq bin Rahuyah (161-238 H) sendiri merupakan murid langsung Al-Imam Asy-Syafi’i di Mekkah dan di Baghdad⁣⁣

9. Madzhab Ibn Jarir

Al-Imam Ibnu Jarir Ath-Thabari (224-310 H) adalah murid dari Imam Az-Za’farani (173-260 H), salah satu murid terkemuka Imam Asy-Syafi’i saat di Baghdad⁣⁣

10. Madzhab Zhahiri

Imam Dawud bin ‘Ali Azh-Zhahiri (w. 201-270 H) adalah murid dari Imam Abu Tsaur (170-240 H), salah satu murid terkemuka Imam Asy-Syafi’i saat di Baghdad

Dengan kata lain, sebelum beliau ‘mendirikan’ madzhabnya di usia 40 tahun, beliau telah menguasai 6 madzhab besar sebelumnya, lalu kelak membidani lahirnya 4 madzhab besar lainnya.

Note:

Carilah guru bermahzab dan sanadnya nyambung kpd nabi… InsyaAllah ilmu akan lebih barokah…

MENYAMBUT RAMADHAN DENGAN ILMU

MENYAMBUT RAMADHAN DENGAN ILMU

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Allah ﷻ berfirman,

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ ٱلسَّمْعَ وَٱلْبَصَرَ وَٱلْفُؤَادَ كُلُّ أُو۟لَٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْـُٔولًا

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai ilmu tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” [Al-Isra’: 36]

Yuk Pelajari Hukum-hukum Fikih dan Adab:

– Puasa

– Tarawih

– I’tikaf

– Zakat Fitri

– Hari Raya, dan lain-lain.

Melalui WhatsApp Group:

KAJIAN ISLAM Ahlus Sunnah wal Jama’ah

Insya Allah Mulai Akhir Sya’ban dan Selama Ramadhan

Pembina:

Ustadz Sofyan Chalid bin Idham Ruray, Lc hafizhahullah

Penyelenggara:

Markaz Ta’awun Dakwah dan Bimbingan Islam

Pelajaran akan dibagikan dalam bentuk video, audio, artikel, poster atau buku PDF.

PERSYARATAN

Saudaraku rahimakumullah, sebelum kami sebutkan syarat-syarat group, kami ingatkan sabda Rasulullah ﷺ,

الْمُسْلِمُونَ عَلَى شُرُوطِهِمْ

“Kaum Muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka.” [HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Shahihul Jaami’: 6714]

Maka kami harap peserta mematuhi syarat-syarat berikut:

1. Hendaklah ikhlas karena Allah ﷻ dan menghiasi diri dengan adab-adab Penuntut Ilmu.

2. Hendaklah masuk ke group sesuai jenis kelamin, group Ikhwan (pria) dan Akhwat (wanita) terpisah.

3. Hendaklah hanya masuk satu group saja, berikan kesempatan kepada kaum muslimin yang lainnya, karena jumlah anggota group terbatas.

4. Tidak boleh mengambil nomor peserta lain di group lalu menghubungi untuk menawarkan dagangan, donasi atau kepentingan pribadi.

PENTING

– Admin Group Resmi tidak menghubungi secara pribadi (japri) kepada peserta untuk menawarkan dagangan atau donasi.

– Admin Group Resmi hanya mengirim ke group, bukan ke nomor pribadi.

– Hendaklah berhati-hati jika ada yang menghubungi dengan mengatasnamakan group atau dengan alasan satu group.

– Apabila ada yang melanggar aturan silakan memblokir nomor tersebut.

– Menghubungi Admin hendaklah melalui pesan WA, tidak boleh menelepon karena akan mengganggu proses belajar online atau offline.

5. Semua materi yang telah kami kirim ke group WA maupun media yang lainnya, telah diizinkan untuk dishare. Semoga Allah ﷻ memberikan pahala menyebarkan ilmu yang terus mengalir sampai hari kiamat.

CARA MENDAFTAR GROUP WA

Ketik: Daftar

Kirim ke Salah Satu Admin:

wa.me/628111833375

wa.me/628111377787

wa.me/628119193411

Info Pendaftaran Umroh, Haji dan Pemesanan Buku-buku Agama:

wa.me/628118247111

GABUNG TELEGRAM

t.me/taawundakwah

t.me/sofyanruray

t.me/kajian_assunnah

t.me/kitab_tauhid

t.me/videokitabtauhid

t.me/kaidahtauhid

t.me/akhlak_muslim

YOUTUBE:

– youtube.com/c/kajiansofyanruray

MEDSOS:

– instagram.com/sofyanruray.info

– facebook.com/sofyanruray.info

– twitter.com/sofyanruray

– instagram.com/taawundakwah

– facebook.com/taawundakwah

WEBSITE:

https://sofyanruray.info/

https://taawundakwah.com/

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم.

═══ ❁✿❁ ═══

#Yuk_share agar menjadi amalan yang terus mengalir insya Allah. Rasulullah shallallaahu’alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

“Barangsiapa menunjukkan satu kebaikan maka ia akan mendapatkan pahala seperti orang yang mengamalkannya.” [HR. Muslim dari Abu Mas’ud Al-Anshori radhiyallaahu’anhu]

Ramadan Bulan Meraih Laba

Ramadan Bulan Meraih Laba

Kita akan menyambut kedatangan Ramadan pada hari Ahad ini. Sewajarnya setiap Muslim menggunakan sepenuhnya kesempatan di bulan Ramadan pada kali ini dengan azam untuk melipat gandakan berbagai ibadah dan amal soleh.

Apabila kita berada di dalam bulan Ramadan, bererti hari-hari di bulan Ramadan adalah hari ghanimah (hari memperolehi bahagian daripada harta rampasan perang). Kesempatan untuk mendapatkan keuntungan yang sangat besar.

Di dalamnya terdapat pelbagai keutamaan yang sangat agung, dan pahala yang sangat besar. Antaranya adalah pahala puasa, pahala solat terawih, pahala sedekah, pahala ta’lim (mempelajari ilmu agama), pahala amar ma’ruf (menyuruh kebaikan) dan pahala nahi mungkar (melarang dari kemungkaran). Apa sahaja amalan baik yang dilakukan ketika bulan Ramadan adalah termasuk dari perkara-perkara yang dilipatgandakan pahalanya berbanding jika dilakukan diluar bulan Ramadan.

Bulan Ramadan adalah bulan untuk meraih keuntungan dan laba yang berlipat ganda. 

Abu Hurairah RA meriwayatkan, menjelang Ramadan, Rasulullah berkhutbah pada sahabat:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قاَلَ لَمَّا حَضَرَ رَمَضَانُ : قَدْ جَاءَكُمْ شَهْرُ مُبَارَكٌ, إُفْتُرِضَ عَلَيْكُمْ صِيَامُهُ, تُفْتَحُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَتُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَحِيْمِ وَتُغَلُّ فِيْهِ الشَّيَاطِيْنُ, فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ ألْفِ شَهْرٍ, مَنْ حُرِمَ خَيْرُهَا فَقَدْ حُرِمَ

“Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah S.W.T telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta dibelenggu syaitan. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak diberikan kebajikan malam itu, bererti diharamkan baginya segala rupa kebajikan” (HR Ahmad dan al-Nasai)

Mari kita bersedia untuk manfaatkanlah bulan Ramadan kali ini dengan bersungguh-sungguh beribadah, berazam untuk memperbanyakkan solat, membanyakkan membaca Al-Quran, berzikir, memaafkan kesalahan orang, dan berbuat baik kepada orang lain.

Berusahalah untuk menghilangkan permusuhan, kebencian dan dendam di antara kalian.

Terdapat laba dan keuntungan yang besar menanti kita semua, jika kita dengan sabar menempuh setiap dugaan Ramadan ini dengan jayanya.

Labanya bukan sedikit. Orang-orang yang bersabar itu diganjari dengan balasan yang tanpa had oleh Allah SWT seperti yang dijanjikan dalam Surah Al-Zumar: ayat 10.

قُلۡ يَٰعِبَادِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ رَبَّكُمۡۚ لِلَّذِينَ أَحۡسَنُواْ فِي هَٰذِهِ ٱلدُّنۡيَا حَسَنَةٞۗ وَأَرۡضُ ٱللَّهِ وَٰسِعَةٌۗ إِنَّمَا يُوَفَّى ٱلصَّبِرُونَ أَجۡرَهُم بِغَيۡرِ حِسَابٖ ١٠

Katakanlah (wahai Muhammad, akan firman Ku ini, kepada orang-orang yang berakal sempurna itu): “Wahai hamba-hamba Ku yang beriman! Bertakwalah kepada Tuhan kamu. (Ingatlah) orang-orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). Dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang-orang yang bersabar sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira.”

Semoga Allah SWT memberikan taufiq-Nya kepada kita semua agar bersemangat dan bersungguh-sungguh untuk beribadah dan melakukan pelbagai amal ketaatan sepanjang bulan Ramadan nanti.

Niat Puasa Sekali di Awal Bulan dan Di Dalam Hati

Niat Puasa Sekali di Awal Bulan dan Di Dalam Hati

Pendapat terkuat adalah niat puasa Ramadhan cukup sekali di awal bulan

-Jadi jika tidak makan sahur dan berniat puasa di malam hari, maka puasanya tetap sah

Meskipun ada hadits

“Barangsiapa yang tidak berniat puasa sebelum terbitnya fajar, maka tidak ada puasa baginya.” [1]

Akan tetapi puasa Ramadhan dianggap satu kesatuan sebulan, sehingga puasa cukup niat sekali saja

Syaikh Muhammad bin shalih Al-‘Utsaimin menjelaskan

“Cukup dalam seluruh bulan Ramadhan kita berniat sekali di awal bulan, kerana walaupun seseorang tidak berniat puasa setiap hari pada malam harinya, semua itu sudah masuk dalam niatnya di awal bulan. Tetapi jika puasanya terputus di tengah bulan, baik kerana berpergian, sakit dan sebagainya, maka dia harus berniat lagi, kerana dia telah memutus bulan Ramadhan itu dengan meninggakan puasa kerana perjalanan, sakit dan sebagainya.[3]

BACA SELENGKAPNYA ا:

RAMADAN MUBARAK

RAMADAN MUBARAK

Selamat Menyambut Kedatangan Ramadan

Mari kita panjatkan doa menjelang kedatangan bulan Ramadan ini.

اللهُمَّ أَهَلَّهُ عَلَينَا بِالأَمْنِ وَالإِيمَانِ وَالسَّلاَمَةِ وَالإِسْلاَمِ رَبَّنَا وَرَبُكَ اللهُ هَلاَلٌ خَيْرٌ وَرُشْدٌ

“Ya Allah, Bulan Ramadan telah mendatangi kami, anugerahkan kami dengan keamanan dan keimanan serta keselamatan dan Islam. Wahai bulan, Tuhan kami dan Tuhanmu adalah Allah. Engkau adalah bulan yang baik dan telah memberi petunjuk pada kami” [Riwayat Ibn Hibban]

اَللُهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَمَضَانَ واَعِنَّا عَلَى الصِّيَامِ وَالْقِيَامِ وَحِفْظِ اللِّسَانِ وَغَضِّ الْبَصَرِ وَلاَ تَجْعَلْ حَظَّنَا مِنْهُ الْجُوعَ وَالْعَطَش

Ya Allah, berkatilah kami di bulan Ramadhan. Bantulah kami untuk melaksanakan puasa, melakukan solat malam, menjaga lisan dan memelihara pandangan; dan jangan jadikan puasa kami hanya sekadar lapar dan dahaga.

BERGEMBIRALAH MENYAMBUT RAMADHAN

BERGEMBIRALAH MENYAMBUT RAMADHAN

Kenapa Harus Bergembira Menyambut Ramadhan?

Kegembiraan tersebut adalah karena banyaknya kemuliaan, berkah, dan keutamaan pada bulan Ramadhan. Beribadah semakin nikmat dan lezatnya bermunajat kepada Allah

Kabar gembira mengenai datangnya Ramadhan sebagaimana dalam hadits berikut.

ﻗَﺪْ ﺟَﺎﺀَﻛُﻢْ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥُ، ﺷَﻬْﺮٌ ﻣُﺒَﺎﺭَﻙٌ، ﺍﻓْﺘَﺮَﺽَ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺻِﻴَﺎﻣَﻪُ، ﺗُﻔْﺘَﺢُ ﻓِﻴﻪِ ﺃَﺑْﻮَﺍﺏُ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔِ، ﻭَﺗُﻐْﻠَﻖُ ﻓِﻴﻪِ ﺃَﺑْﻮَﺍﺏُ ﺍﻟْﺠَﺤِﻴﻢِ، ﻭَﺗُﻐَﻞُّ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻓِﻴﻪِ ﻟَﻴْﻠَﺔٌ ﺧَﻴْﺮٌ ﻣِﻦْ ﺃَﻟْﻒِ ﺷَﻬْﺮٍ، ﻣَﻦْ ﺣُﺮِﻡَ ﺧَﻴْﺮَﻫَﺎ ﻓَﻘَﺪْ ﺣُﺮِﻡَ

“Telah datang kepada kalian Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan atas kalian berpuasa padanya. Pintu-pintu surga dibuka padanya. Pintu-pintu Jahim (neraka) ditutup. Setan-setan dibelenggu. Di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dibandingkan 1000 bulan. Siapa yang dihalangi dari kebaikannya, maka sungguh ia terhalangi.” (HR. Ahmad dalam Al-Musnad (2/385).

Ulama menjelaskan bahwa hadits ini menunjukkan kita harus bergembira dengan datangnya Ramadhan.

Puasa, Sedekah Dan Qiamullail Pintu Kebaikan

Puasa, Sedekah & Qiamullail Pintu Kebaikan

عَنْ مُعَاذٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَأُنَبِّئُكَ بِأَبْوَابٍ مِنْ الْخَيْرِ الصَّوْمُ جُنَّةٌ وَالصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الْخَطِيئَةَ كَمَا يُطْفِئُ الْمَاءُ النَّارَ وَقِيَامُ الْعَبْدِ مِنْ اللَّيْلِ

Dari Mu’adz bin Jabal bahwa Nabi SAW bersabda;

“Aku akan memberitahu kepadamu pintu-pintu kebaikan iaitu; puasa adalah perisai, sedekah meleburkan dosa seperti air memadamkan api, dan seorang hamba bangun di malam hari.” (HR Ahmad No: 21116)

Pengajaran:

1.  Tiga pintu kebaikan untuk Mukmin iaitu puasa, sedekah dan qiamullail.

2. Pintu PERTAMA : Ibadat puasa – menjadi benteng atau perisai kepada Mukmin daripada melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah.

Puasa adalah perisai yang akan melindungi dari kehancuran jiwa, kerosakan perjalanan hidup, melindungi diri dari terjerumus ke dalam golongan manusia yang tidak memiliki sifat sabar

Puasa juga menjadi perisai memberikan keteguhan hati dalam bertakwa kepada Allah.

3.  Pintu KEDUA : Sedekah – amalan yang boleh menjadi penghapus dosa.

Sedekah akan menyuburkan sifat pemurah, penyantun serta menjauhi sifat kedekut,  tamak dan sombong.

اِتَّقُوا النَّارَوَلَوبِشِقِّ تَمْرَةٍ

Hindarilah neraka meskipun dengan sebiji kurma.  Bukhari  no 1413 & Muslim 1016

4.  Pintu KETIGA : Qiamullail – ibadat malam akan membina kekuatan jiwa dan roh seorang mukmin.

Sebagai Mukmin, kita amat memerlukan ketiga-tiga ibadat ini (puasa, sedekah & qiamullail) sebagai pintu yang membuka segala kebaikan yang lain.

Create your website with WordPress.com
Get started