Allah Hanya Menguji Apa Yang Kita Mampu Sahaja

Allah Hanya Menguji Apa Yang Kita Mampu Sahaja

Juzuk ke-3 merupakan bahagian terakhir untuk surah al-Baqarah dan ia terus bersambung dengan surah Ali-Imran hingga ayat ke 91. Untuk bahagian terakhir ini, saya akan pilih satu ayat yang mungkin sebahagian besar daripada kita pernah amalkan di dalam bacaan al-Mathurat. Iaitu ayat yang ke 286. Allah berfirman,

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡہَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡ‌ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذۡنَآ إِن نَّسِينَآ أَوۡ أَخۡطَأۡنَا‌ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحۡمِلۡ عَلَيۡنَآ إِصۡرً۬ا كَمَا حَمَلۡتَهُ ۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِنَا‌ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلۡنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ‌ۖ وَٱعۡفُ عَنَّا وَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَآ‌ۚ أَنتَ مَوۡلَٮٰنَا فَٱنصُرۡنَا عَلَى ٱلۡقَوۡمِ ٱلۡڪَـٰفِرِينَ

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.

( Surah al Baqarah 2 : 286 )

Kalau jarang atau mungkin tidak pernah amalkan bacaan al-Mathurat, sekurangnya kita mungkin pernah terdengar ayat ini. Kadang kala di dalam tazkirah, kuliah, bahkan di dalam banyak buku motivasi ataupun di media sosial. Dan betapa cantiknya ayat ini, ia kerap kali menjadi penawar untuk kebanyakkan manusia terutama sekali dalam keadaan tertekan dengan ujian yang dihadapi.

Ia adalah satu pujukan direct daripada Tuhan. Pengalaman saya secara peribadi, memang ayat ini betul-betul penguat semangat agar tidak berputus asa. Ayat ini membetulkan mindset saya supaya sentiasa berfikir bahawa segala masalah dan ujian yang saya hadapi, mesti dan pasti saya boleh hadapi. Apa pun, untuk tadabbur ayat ini, saya nak berkongsi pada sebahagian kecil permulaan ayat, yakni,

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya..”

Daripada ayat ini, jelas dan nyata lagi terang bersuluh bahawa Allah TIDAK AKAN SEKALI-KALI membebankan, menguji, atau memberati seseorang itu,

إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ

KECUALI apa yang dia terdaya dan termampu. Ya teman, Allah tidak akan menguji saya, awak dan kita semua kecuali apa yang paling kita termampu. Maknanya, segala masalah, ujian, bencana, kesakitan, kesedihan, dan semua yang kita rasakan negatif menimpa diri sendiri, sebenarnya kita MAMPU untuk hadapi. Cuma bezanya lambat atau cepat saja. Kemudian Allah tambah lagi,

لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡہَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡ‌ۗ

“..Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya..”

Subhanallah. Cantik sangat formula Allah yang maha Adil pasakkan di atas dunia ini. Ayat ini pula secara terus terang memberitahu, setiap perbuatan baik yang kita lakukan, di sana ada nikmat pahala dan Syurga. Begitu juga setiap perbuatan buruk yang kita lakukan, di sana juga ada balasan dosa dan Neraka. A person will benefit whatever they earn, and whatever they earns (in term of sins), will go against them.

Daripada ayat ringkas di atas, pengajaran yang kita boleh pelajari,

1.         Dalam hidup ini, Allah akan berikan setiap ujian berdasarkan kapasiti kemampuan kita. Ujian demi ujian yang kita terpaksa lalui, sebenarnya PASTI dan PASTI kita kuat dan mampu sangat untuk hadapi. Percayalah, you never know how strong you are, until being strong is the ONLY choice you have. Mungkin ada yang tertanya, apakah tips yang boleh dibuat dalam menghadapi ujian supaya terus kuat dan tidak putus asa? Saya boleh kongsikan beberapa perkara, antaranya,

a) Yakin dalam hati, bahawa setiap ujian daripada Allah adalah untuk menguatkan lagi iman dan nak menghapuskan segala dosa-dosa kita. Dan Allah hanya menguji bergantung pada sekuat mana iman kita. Tidak lebih, dan tidak kurang. Satu ketika, Rasulullah ﷺ pernah ditanya oleh seorang sahabat, “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?” Baginda menjawab,

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang yang seperti mereka berikutnya lagi. Seseorang akan diuji sesuai kadar (kekuatan) agamanya. Jika (pegangan) agamanya kuat, maka ujiannya akan bertambah berat. Jika agamanya lemah, maka akan diuji sesuai kadar kekuatan agamanya. Maka senantiasa seorang hamba diuji oleh Allah sehingga dia dibiarkan berjalan di atas permukaan bumi tanpa memiliki dosa.”

(Riwayat Tirmidzi)

Dalam hadis lain, Rasulullah ﷺ bersabda yang bermaksud,

“Tidaklah seorang Muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahan, kesedihan, gangguan, gundah-gulana hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebahagian daripada dosa-dosanya.”

(Riwayat al-Bukhari)

Dan banyak lagi hadis yang beritahu kita bahawa setiap ujian adalah bergantung sejauh mana keimanan kita, dan ia juga sebagai satu proses penghapusan dosa.

b) Jangan cuba membanding-bandingkan ujian kita dengan orang lain. Ketahuilah, Allah menguji setiap orang BERBEZA-BEZA. Sebab apa? Sebab kemampuan setiap orang berlainan. Ujian yang dilalui adalah sesuai dengan kemampuan orang itu. Allah tidak akan beri ujian secara ‘pukul rata’. Ujian yang saya lalui, tak semestinya awak boleh lalui. Begitu juga ujian yang awak lalui, tidak semestinya saya boleh lalui.

            Ada orang diuji dengan perceraian ibu bapa, hidup dalam kemiskinan sehingga merempat, hidup dalam keluarga yang jauh daripada agama, susah belajar, cacat anggota, dan sebagainya. Tetapi ada orang lain diuji dengan hidup kaya raya sampai harta melimpah ke jalan raya, hidup dalam keluarga yang sangat kuat amalkan agama, terlalu genius dengan kadar IQ 999, terlalu sempurna anggota, dan sebagainya. Itu semua ujian walaupun nikmat yang diberi keliling pinggang.

             Ada orang diberi ujian kemiskinan, tetapi dia bersabar, akhirnya dia berjaya keluar daripada garis kemiskinan dalam tempoh beberapa tahun. Tetapi ada orang lain diberi ujian kekayaan, namun dia terlalu tamak, akhirnya muflis dan merempat di tepi jalan sampai bertahun-tahun lamanya. Begitulah seterusnya. Jadi teman, jangan bandingkan diri kita dengan orang lain.

c) Jangan cuba melarikan diri daripada masalah. Hadapi, dan berusaha untuk selesaikan walaupun mengambil masa bertahun-tahun lamanya. Bahkan mungkin mengambil masa seumur hidup. Yang penting, hadapinya, jangan putus asa. Putus asa bukan satu pilihan. Semakin kita lari daripada masalah, semakin besar masalah itu mengejar kita. Ada orang cuba lari daripada masalah dengan harapan hati akan tenang. Ketahuilah, kalau tenang pun, ia cuma sementara saja. Hakikatnya, kita tak boleh menipu diri sendiri.

2.         Apabila kita baca ayat,

لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡہَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡ‌ۗ

“..Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya..”

Ada satu rahsia menarik di sebalik ayat ini. Apa dia? Iaitu bila mana kita mula lakukan dosa, kadang-kadang kita akan rasa MUDAH sangat. Tetapi apabila nak buat pahala, kita akan rasa SUSAH dan berat sangat. Eh, kenapa macam itu? Buat dosa memang MUDAH untuk jangka PENDEK, tetapi KESANNYA akan kekal dalam tempoh yang sangat PANJANG. Manakala nak mencari pahala memang SUSAH untuk jangka PENDEK, tetapi KESANNYA akan datang dalam tempoh jangka PANJANG.

Saya beri contoh merokok. Awal-awal merokok memang mudah dan seronok. Boleh main asap, bahkan rasa macam berlagak dewasa lagi-lagi yang masih sekolah. Ditambah pula dapat kawan belanja. Tetapi kesannya, akan ketagih sampai ke tua. Bahkan, dapat pakej penyakit seperti sakit jantung, kanser paru-paru dan hati, gigi kuning, bibir hitam, nafas berbau, bahkan sampai mandul pun ada. Saat itu, awak akan rasa terseksa terlalu lama. Sama juga seperti berzina. Awalnya rasa seronok, tetapi apabila dah mengandung anak luar nikah, masa itu rasa menyesal, terseksa, tertekan, dan sebagainya.

Atau contoh lain, nak bangun solat tahajud. Awal-awal memang rasa susah. Nak kena tidur seketika, kemudian bangun dua pertiga malam. Dengan mata mengantuk lagi. Memang susah. Tetapi apabila jadi kebiasaan, bukan setakat hati akan tenang, malah keberkatan dari langit turun melimpah ruah. Ataupun contoh lain semasa zaman belajar. Masa nak ulang kaji, memang susah sangat nak faham. Bahkan terpaksa tidur lewat, menghadap buku sampai bengkak mata, ikat perut, dan sebagainya. Tetapi apabila dah berjaya, dapat keputusan cemerlang, masuk alam pekerjaan, kita akan rasa zaman belajar ini mudah saja rupanya. Apatah lagi kalau kita merenung subjek SPM yang adik kita ambil pula. Cuba ingat balik saat kita nak SPM dulu, berbuih mulut nak belajar. Kesimpulannya, setiap dosa dan pahala yang kita buat akan ada “HARGA” yang kita kena bayar.

3.         Yang terakhir, cuba kita usaha untuk biasanya membaca doa pada bahagian terakhir ayat ini. Bukan setakat baca, bahkan fahami dan hayati maknanya. Iaitu pada bahagian,

رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذۡنَآ إِن نَّسِينَآ أَوۡ أَخۡطَأۡنَا‌ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحۡمِلۡ عَلَيۡنَآ إِصۡرً۬ا كَمَا حَمَلۡتَهُ ۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِنَا‌ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلۡنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ‌ۖ وَٱعۡفُ عَنَّا وَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَآ‌ۚ أَنتَ مَوۡلَٮٰنَا فَٱنصُرۡنَا عَلَى ٱلۡقَوۡمِ ٱلۡڪَـٰفِرِينَ

“Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.

Doa ini terlalu unik, sebab ada beberapa poin yang sangat penting, sesuai dengan tajuk ini. Iaitu, doa ini kita meminta Allah supaya maafkan kesilapan kita, jangan beri bebanan yang kita sendiri tidak mampu, dan penutup doa ini disudahi dengan minta keampunan, rahmat dan kekuatan. Sebagai penutup, saya nak kongsikan satu hadis untuk kita hayatinya. Rasulullah ﷺ sallahu alayhi wasallam bersabda yang bermaksud,

“Sungguh mengkagumkan urusan seorang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Dan hal itu tidak akan diperoleh kecuali oleh seorang mukmin. Apabila dia mendapatkan kesenangan, maka dia bersyukur. Maka hal itu merupakan kebaikan baginya. Dan apabila dia ditimpa kesusahan maka dia bersabar. Maka itu juga merupakan kebaikan baginya.”

(Riwayat Muslim).

Moga kita terpilih menjadi seorang yang memiliki dua sayap agung, iaitu sayap syukur dan sayap sabar. Ameen.

Wallahua’lam.

– Shukery Azizan –

Jangan Kecewa Apabila Dakwah Ditolak

Jangan Kecewa Apabila Dakwah Ditolak

Alhamdulillah. kita dah masuk juzuk yang ke-4, dan surah kali ini adalah surah Ali-Imran. Nama surah ini sempena dengan ali-Imran iaitu keluarga Imran sebab terdapat banyak kisah mereka dalam ayat 33 hingga beberapa ayat selepas itu. Surah ini dalam kategori Madaniyyah. Imam Ibnu Kathir kata, “Surah ini mempunyai kelebihan yang disekalikan dengan surah al-Baqarah seperti sabda Rasulullah ﷺ; ‘Hendaklah kamu mempelajari surah al-Baqarah dan ali-Imran kerana kedua-duanya ibarat dua zahrawani yang memayungi pembacanya pada Hari Kiamat atau kedua-duanya seolah-olah awan yang memayunginya.’” Sebahagian ulama menafsirkan maksud al-Zahrawani dengan dua cahaya.

Surah ini ada beberapa nama lain yang agak terkenal di antaranya seperti al-Aman (keamanan), al-Kanz (simpanan dan khazanah), al-Muinah (yang menolong), al-Mujadilah (yang berdebat) dan juga digelar sebagai surah al-Istighfar. Antara kaitan surah Ali-Imran dengan surah al-Baqarah adalah, dalam surah al-Baqarah ada ceritakan tentang patung lembu yang dibuat oleh Samiri, kemudian disembah oleh orang Yahudi. Jadi, kalau Yahudi puja Baqarah (patung lembu) dalam surah al-Baqarah, maka dalam surah Ali-Imran pula cerita orang Nasara (Kristian) memuja Ali Imran dan keluarganya. Ali Imran adalah keluarga kenabian. Mereka puja ahli keluarga Imran seperti Maryam dan Nabi Isa alaihissalam. Kalau Yahudi puja lembu kerana nampak lembu itu pelik, Kristian pula memuja Ali Imran dan keluarganya sebab mereka ada karamah dan mukjizat. Selain daripada mereka berdua, orang Kristian juga memuja Ruhul Qudus, iaitu Malaikat Jibrail.

            Sebelum kita teruskan tadabbur, saya nak kongsikan satu kisah menarik tentang peristiwa sebelum surah Ali Imran ini diturunkan. Sebelum surah ini turun, ada beberapa wakil Kristian daripada Najran datang untuk berdebat dengan Nabi Muhammad ﷺ. Kejadian ini berlaku pada sekitar tahun 9 Hijrah di Madinah iaitu setelah pembukaan kota Makkah. Najran adalah daerah penganut Kristian. Mereka ada mendengar tentang Nabi Muhammad ﷺ dan Islam. Apa yang buat mereka marah apabila dikatakan yang penganut Kristian adalah sesat.

Jadi, ada sekitar 60 orang Kristian datang nak jumpa Rasulullah ﷺ di mana 14 daripadanya adalah ketua agama. Mereka menjadi tetamu umat Islam waktu itu dan ditempatkan di Masjid Nabawi. Sahabat melayan mereka dengan baik. Walaupun kafir, dan nak berdebat pasal Islam pun, tetapi dilayani dengan baik. Mereka marah apabila dikatakan yang Nabi Isa alaihissalam itu hanya manusia biasa dan tidak boleh dipuja dan disembah.

Apabila mereka hendak berhujah dengan Rasulullah ﷺ, baginda suruh tunggu sahaja. Maka kemudian, Allah turunkan surah ini. Dan pada akhir surah ini, ada ajakan untuk mubahalah dengan mereka. Mubahalah adalah sumpah laknat antara kita dengan orang musyrik untuk minta Allah tunjukkan siapa yang benar. Kalau selepas dah beritahu juga ayat-ayat daripada surah Ali Imran ini, masih degil juga, mubahalah adalah jalan terakhir. Tetapi nak diringkaskan cerita, orang Kristian pun terpaksa mengalah sebab dah nampak azab di depan mata. Nak tahu cerita lebih terperinci, boleh baca tafsir atau tanya ustaz. Hehe. Untuk tadabbur kali ini, saya memilih ayat yang ke 184, Bismillah,

فَإِنْ كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِنْ قَبْلِكَ جَاءُوا بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ وَالْكِتَابِ الْمُنِيرِ

“Oleh itu, jika mereka mendustakanmu (wahai Muhammad, maka janganlah engkau berdukacita), kerana sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga; mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab (nasihat pengajaran), serta Kitab (Syariat) yang terang jelas.”

(Surah Ali-Imran 3:184)

            Dalam ayat 183, orang-orang Yahudi menentang dakwah Rasulullah ﷺ, kemudian baginda berhujah dengan mereka tentang hal korban dan mukjizat. Tetapi orang Yahudi tentang tak nak beriman dengan Nabi Muhammad ﷺ. Jadi ayat ini diturunkan untuk Allah memujuk baginda supaya jangan bersedih dengan hal itu. Orang menolak dakwah ini memang perkara biasa. Allah menyebut,

فَإِنْ كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِنْ قَبْلِكَ

“Oleh itu, jika mereka mendustakanmu (wahai Muhammad, maka janganlah engkau berdukacita), kerana sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga;..”

            Dalam ayat ini jelas Allah memujuk dan menasihati baginda supaya jangan berdukacita dan berputus asa. Sebab ini bukan perkara baru. Nabi yang sebelum baginda sejak zaman berzaman pun sudah lalui perkara yang sama. Tujuan Allah ceritakan hal ini kepada Rasulullah ﷺ dan para sahabat supaya hati mereka terasa tenang dan sejuk sikit. Sebab mereka tahu orang lain sebelum mereka pun sudah kena juga. Secara psikologinya, bila ditimpa masalah, biasanya kita akan rasa gelisah sebab merasakan diri kita seorang saja yang kena. Tetapi, bila tahu ada orang lain pun sama, secara tak sedar kita akan sedikit lega. Kemudian Allah sambung lagi,

جَاءُوا بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ وَالْكِتَابِ الْمُنِيرِ

“..mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab (nasihat pengajaran), serta Kitab (Syariat) yang terang jelas.”

            Rasul yang terdahulu pun dah bawa segala macam tanda dan mukjizat untuk ditunjukkan kepada umat mereka sebagai bukti. Bahkan bawa kitab-kitab yang merupakan wahyu daripada Allah sebagai penunjuk dan syariat untuk mereka. Tetapi sayangnya, umat mereka tetap menolak para Rasul.

Pengajaran untuk juzuk kali ini mudah saja,

1.         Kepada pendakwah, janganlah cepat merasakan putus asa dan terlalu sedih sekiranya dakwah awak ditolak sama ada keluarga, kawan-kawan ataupun masyarakat. Sebab dakwah para Nabi dan Rasul pun selalu kena tolak, bahkan ada Rasul yang kena bunuh. Sebab itu, terus sampaikan dakwah walaupun banyak kali ditolak.

2.         Dan satu lagi, dakwah ini ada macam-macam cara dan kaedah selagi mana mengikut syarak. Kalau tak berjaya pelan A, buat pelan B dan sampailah Z. Contoh kalau nak dakwah kawan baik awak yang tak pakai tudung. Kalau awak ajak dia tutup aurat tetapi dia tak nak ikut, janganlah terus putus asa. Cuba kaedah lain pula, contohnya hadiahkan dia tudung pula. Sama juga kalau kawan awak tak solat. Kalau kita ajak dia tak nak ikut, ajak lagi esoknya. Poinnya, jangan putus asa, dan pelbagaikan kaedah dan teknik. Dan paling penting, doa sungguh-sungguh moga Allah kurniakan mereka taufiq dan hidayah untuk berubah, bertaubat dan kembali kepada Allah.

Wallahua’lam.

– Shukery Azizan –

Kenapa Nak Putus Asa Dengan Allah?

Kenapa Nak Putus Asa Dengan Allah?

Alhamdulillah, kali ini kita masuk pula ke surah yang baru lagi, iaitu surah ketiga terbesar yang diturunkan dalam fasa Madinah, iaitu surah Madaniyyah, selepas surah al-Baqarah dan ali-Imran. Surah ini dinamakan an-Nisa’ yang bermaksud wanita. Salah satu sebab dinamakan an-Nisa’ kerana surah ini banyak membicarakan tentang hal yang berkaitan dengan wanita berbanding surah lain. Contohnya seperti hak wanita, tanda-tanda wanita solehah, pembahagian harta pusaka, pemberian mahar kepada wanita dalam munakahat, nasab, susuan dan lain-lain. Oh ya, ada satu lagi surah yang banyak cerita tentang wanita adalah surah at-Talaq.

            Apa pun, kalau kita renungkan, surah an-Nisa’ ini juga sekaligus mengangkat martabat dan maruah perempuan ke tahap yang tertinggi. Sebab kalau kita perhatikan zaman jahiliah, wanita hidup dalam keadaan terhina. Jadi hamba seks, bayi perempuan dibunuh hidup-hidup, hak wanita diabaikan, dan sebagainya. Dengan kedatangan Islam, maruah wanita diangkat setinggi-tingginya. Dan kalau awak nak tahu, harga bagi sebuah maruah seorang wanita (dan juga seorang lelaki) adalah SYURGA. Bukannya harta, takhta ataupun kuasa.

Tetapi sayangnya, zaman hari ini maruah perempuan dihina sekali lagi. Contohnya, berapa banyak wanita yang dieksploitasi untuk tujuan pemasaran dan pengiklanan. Daripada produk kosmetik, sehinggalah jual tayar kereta pun ada model wanita! Apa kaitan? Itu belum lagi yang jadi paddock atau umbrella girls dalam perlumbaan motor atau kereta, dan sebagainya. Allah.. Betapa sedihnya maruah wanita yang diperlakukan sebegitu. Itu belum lagi kalau dalam kalangan remaja, dengan istilah bohsia, cikaro, dan lain-lain. Moga Allah pelihara zuriat keturunan kita daripada terhancurnya maruah. Ameen.

            Apa pun, untuk juzuk 5 ini, sebenarnya saya nak pilih beberapa ayat. Antaranya ayat ke 40, 110 dan 147. Tetapi lepas fikir panjang, saya pilih yang ayat yang ke 147. Sebab ayat yang ke 40 dan 110 boleh diambil pengajaran bersama dengan ayat ke 147 ini. Saya akan hurai dalam bahagian pengajaran. Moga bermanfaat. Bismillah.

مَّا يَفْعَلُ اللّهُ بِعَذَابِكُمْ إِن شَكَرْتُمْ وَآمَنتُمْ وَكَانَ اللّهُ شَاكِراً عَلِيماً

“Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNya) serta kamu beriman (kepadaNya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).”

(Surah An Nisa’ 4 : 147)

Ayat yang ke 147 ini serius sangat menarik dan menyentuh perasaan. Tetapi kalau nak lebih menyentuh perasaan, cuba kita perhatikan 2 ayat sebelum itu, iaitu ayat yang ke 145 dan 146. Dalam ayat ke 145, Allah menceritakan tentang azab kepada orang-orang munafik. Siapa orang munafik ini? Orang munafik adalah orang kafir yang berpura-pura masuk Islam, dan bertujuan untuk menghancurkan Islam daripada dalam.

Dan tiada siapa pun tahu siapakah yang munafik, kecuali Allah, Rasulullah ﷺ dan Huzaifah al Yamani, seorang sahabat yang menyimpan rahsia Rasulullah ﷺ. Rasulullah ﷺ pernah memberitahu senarai orang munafik, dan meminta beliau merahsiakan sebelum baginda wafat. Selepas kewafatan Huzaifah pula, tiada siapa tahu siapakah yang munafik. Sebab munafik adalah penyakit hati, tidak diketahui kecuali Allah sahaja. Kita tidak disuruh untuk cari siapakah munafik walaupun diberitahu tentang hadis ciri-ciri nifaq. Ciri-ciri itu adalah untuk muhasabah diri sendiri, bukan melabel sesama Muslim.

Dan munafik ini lebih bahaya daripada orang kafir yang jelas nyata memerangi Islam. Mungkin itu salah satu sebab kenapa Allah campakkan golongan munafik ke dalam Neraka yang paling BAWAH ! Allah berfirman yang bermaksud,

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) Neraka. Dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.”

(Surah an-Nisa 4 : 145)

Serius seram! Tetapi….. Allah sambung lagi pada ayat seterusnya, yang mana Allah memberi pengecualian kepada orang yang bertaubat dengan sebenar-benar taubat. Allahu Rabbi. Maha pemurahnya dan baiknya Allah. Bukan setakat Allah ampunkan dan menerima taubat mereka, bahkan Allah kumpulkan mereka dengan orang yang beriman pula sekaligus menganggap mereka ini sebagai orang yang beriman! Dan Allah berikan satu lagi nikmat agung. Apa dia? Iaitu masuk ke dalam Syurga Allah. Allahu Akhbar. Allah sebut dalam al-Quran yang bermaksud,

“Kecuali orang-orang yang bertaubat (dari perbuatan munafik itu) dan memperbaiki amalan mereka (yang salah), dan mereka pula berpegang teguh kepada (agama) Allah, serta mengerjakan agama mereka dengan ikhlas kerana Allah, maka mereka yang demikian itu ditempatkan bersama-sama orang-orang yang beriman (di dalam Syurga); dan Allah akan memberikan orang-orang yang beriman itu pahala yang amat besar.”

(Surah an-Nisa’ 4 : 146)

Kenapa saya terangkan ayat ke 145 dan 146 terlebih dahulu? Sebab saya nak beritahu kepada awak, ini adalah bukti betapa sayangnya Allah kepada kita dengan sentiasa memberi pengharapan supaya manusia terus kembali kepadaNya. Manusia yang macam mana? Manusia (terutama orang Islam) seperti kita semua yang kadang-kadang merasakan diri sendiri sebagai HIPOKRIT. Malah, banyak kali melakukan ciri-ciri nifaq seperti berbohong, tidak amanah, khianat, dan sebagainya. Bahkan, kadang-kadang, ada orang yang terlajak hingga jauh atau meninggalkan terus agama.

Sampai satu saat, mereka sangka bahawa Allah dah tidak mahu ampunkan mereka. Mereka sangka Allah dah BENCI mereka. Mereka sangka Allah tidak akan maafkan mereka. Mereka sangka dah tiada jalan balik lagi untuk masuk Syurga. Dan mereka sangka bahawa mereka dah tidak boleh bertaubat lagi. Bila datang perasaan ini, Syaitan pun semakin galak menghasut lagi,

“Haa! Memang Allah benci kau. Dia akan masukkan kau ke dalam Neraka. Kau tak ada peluang untuk taubat. Masak la kau Neraka.”

“Kita kan ahli Neraka berdaftar, tak payah nak bergaul sangat dengan orang alim yang kononnya ahli Syurga tu.”

Hingga akhirnya kadang sampai terfikir,

“Kenapa Allah hidupkan manusia? Kenapa beri ujian pada manusia? Kenapa Allah cipta Neraka? Kenapa mesti kena seksa? Kenapa dan kenapa?”

Apabila timbul persoalan demi persoalan sebegini, sebenarnya Allah dah sediakan jawapan di dalam al Quran,

مَّا يَفْعَلُ اللّهُ بِعَذَابِكُمْ

“Apa gunanya Allah menyeksa kamu…”

Inilah bahagian yang paling menyentuh perasaan saya secara peribadi. Kenapa Allah perlu seksa kita? Kenapa Allah perlu hukum kita? Sekiranya kita..

إِن شَكَرْتُمْ وَآمَنتُمْ

“…sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNya) serta kamu beriman (kepadaNya)?..”

Allahu Rabbi. Apa gunanya Allah menyeksa sekiranya dalam hati kita ada sekelumit rasa syukur dan beriman pada Allah. Walaupun mungkin perasaan syukur dan keimanan itu lebih kecil saiznya daripada skala Planck. Kenapa perlu Allah seksa kalau macam itu? Bahkan lebih daripada itu, Allah sambung lagi,

وَكَانَ اللّهُ شَاكِراً عَلِيماً

“Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).”

Untuk pengetahuan, kalimah شَاكِر (syaakir) dalam kaedah bahasa Arab sepatutnya digunakan untuk HAMBA. Tetapi untuk ayat ini, Allah menggunakan untuk diriNya sendiri. Analoginya seperti, Yang Dipertuan Agong Malaysia (YDPA) datang ke rumah kita, dan berbual dengan menggunakan kata ganti diri “saya”, bukannya “beta”. Allahu. Betapa Allah nak tunjukkan kepada kita semua bahawa Allah sungguh-sungguh menghargai keimanan dan syukur kita yang sebenar-benar ikhlas itu, walaupun hanya sedikit.

Pengajaran yang paling berharga untuk kali ini adalah,

1.         Duhai teman, sungguh bahawa Allah sayang sangat pada kita. Sungguh saya tidak tipu. Allah sayang kita semua. Ini adalah bukti dan harapan yang Allah berikan kepada kita. Harapan yang TIDAK pernah mengecewakan. Harapan yang TIDAK pernah mati. Harapan yang sentiasa hidup. Harapan yang sentiasa memberi semangat dan motivasi. Allah hanya mahukan kita BERSYUKUR walaupun sedikit dan BERIMAN kepada Allah dengan keimanan yang sungguh-sungguh. Pernah satu hari anak Imam Hasan al-Basri terluka di tangannya. Lalu Hasan al-Basri bertanya kepada anaknya lebih kurang, “Adakah tangan kamu cedera? Nampak seperti berdarah..” Anaknya menjawab,

“Wahai ayahku.. Syukur alhamdulillah. Syukur kepada Allah kerana hanya membenarkan tangan aku sahaja yang terluka berdarah sedangkan BADAN aku masih selamat…”

Allah.. Ibnu Athaillah al-Sakandari juga pernah menyebut, “Siapa yang tidak mensyukuri nikmat Tuhan, maka bererti dia berusaha untuk menghilangkan nikmat itu. Dan siapa yang bersyukur atas nikmat bererti telah mengikat nikmat itu dengan ikatan yang sangat kuat.”

Jadi apa saya nak sampaikan adalah, bersyukur dan berimanlah pada Allah dengan sungguh-sungguh. Nescaya Allah akan ampunkan dosa, hargai dan muliakan kita. Allah sayang pada kita semua. Ketahuilah, Allah TIDAK mahupun untuk menyeksa atau menghukum kita. Sekiranya kita bersyukur dan beriman pada Allah.

2.         Macam saya sebut, pada ayat yang ke 40 dan 110 surah An-Nisa’ ini seakan memberi signal kuat kepada kita bahawa Allah sungguh-sungguh cintakan kita! Saksikan, pada ayat yang ke-40, Allah berfirman yang bermaksud,

“Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). Dan kalaulah (amal yang seberat zarah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.”

Dan pada ayat yang ke 110, Allah juga berfirman yang bermaksud,

“Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, nescaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Allahu Akhbar! Maha baik dan Maha penyayang Allah melebihi daripada kemurkaanNya. Walaupun kita buat amalan hanya sebesar zarah sekalipun, Allah tetap akan MENGGANDAKAN pahala itu. Bahkan, sekiranya kita buat jahat dan menganiaya diri sendiri (melakukan kezaliman seperti berzina, menipu, jadi gay dan lesbian, atau apa-apa dosa pun), maka kalau bertaubat, Allah akan AMPUNKAN. Allah ampunkan tanpa syarat. Tanpa syarat wahai teman. Baiknya Allah. Maka, persoalan saya nak timbulkan untuk kita sama-sama fikir.

Kenapa perlu putus asa dengan Allah? Sedangkan Allah berkali-kali TIDAK PERNAH putus asa untuk memujuk kita bertaubat?

Wallahua’lam.

– Shukery Azizan –

Kitab Zuhud Dan Kelembutan Hati

Kitab Zuhud Dan Kelembutan Hati

Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata:

Rasulullah bersabda: Tiga perkara yang akan mengiringi mayit, yang dua akan kembali dan yang satu akan menetap. Ia akan diiringi oleh keluarganya, hartanya dan amal perbuatannya. Keluarga dan hartanya akan kembali dan tinggallah amal perbuatannya. (Shahih Muslim No.5260)

Hadis riwayat Amru bin Auf ra., ia berkata:

Bahwa Rasulullah mengutus Abu Ubaidah bin Jarrah ke Bahrain untuk memungut jizyahnya (upeti), karena Rasulullah telah mengadakan perjanjian damai dengan penduduk Bahrain dan mengangkat Alaa’ bin Hadhrami sebagai gubernurnya. Kemudian Abu Ubaidah kembali dengan membawa harta dari Bahrain. Orang-orang Ansar mendengar kedatangan Abu Ubaidah lalu melaksanakan salat Subuh bersama Rasulullah. Setelah salat, beliau beranjak lalu mereka menghalanginya. Ketika melihat mereka beliau tersenyum dan bersabda: Aku tahu kalian telah mendengar bahwa Abu Ubaidah telah tiba dari Bahrain dengan membawa harta upeti. Mereka berkata: Benar, wahai Rasulullah. Beliau bersabda: Bergembiralah dan berharaplah agar mendapatkan sesuatu yang menyenangkan kamu sekalian. Demi Allah, bukan kefakiran yang aku khawatirkan terhadap kalian, tetapi yang aku khawatirkan adalah jika kekayaan dunia dilimpahkan kepada kalian sebagaimana telah dilimpahkan kepada orang-orang sebelum kalian, kemudian kalian akan berlomba-lomba mendapatkannya sebagaimana mereka berlomba-lomba dan akhirnya dunia itu membinasakan kalian sebagaimana ia telah membinasakan mereka. (Shahih Muslim No.5261)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Bahwa Rasulullah bersabda: Ketika seorang dari kalian memandang orang yang melebihi dirinya dalam harta dan anak, maka hendaklah ia juga memandang orang yang lebih rendah darinya, yaitu dari apa yang telah dilebihkan kepadanya. (Shahih Muslim No.5263)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Bahwa ia mendengar Nabi bersabda: Sungguhnya ada tiga orang Bani Israel, seorang berkulit belang, seorang berkepala botak dan yang lain matanya buta. Allah ingin menguji mereka, maka Dia mengirim malaikat. Malaikat ini mendatangi orang yang berkulit belang dan bertanya: Apa yang paling kamu sukai? Orang itu menjawab: Warna (kulit) yang bagus, kulit yang indah dan sembuhnya penyakit yang membuat orang jijik kepadaku. Malaikat tersebut mengusap tubuhnya, maka penyakitnya sembuh dan ia diberi warna yang bagus dan kulit yang indah. Malaikat bertanya lagi: Harta apa yang paling kamu senangi? Orang itu menjawab: Unta. Atau: Ia menjawab: Sapi. (Ishak ragu-ragu tentang itu). Lalu ia diberi unta yang hampir melahirkan lalu malaikat berkata: Semoga Allah memberkahinya untukmu. Kemudian ia mendatangi orang yang botak lalu bertanya: Apa yang paling kamu sukai? Orang itu berkata: Rambut yang indah dan sembuhnya penyakit yang membuat orang jijik kepadaku. Malaikat mengusapnya, maka penyakitnya sembuh dan ia diberi rambut yang indah. Malaikat bertanya lagi: Harta apa yang paling kamu senangi? ia menjawab: Sapi. Maka ia diberi sapi bunting lalu malaikat berkata: Semoga Allah memberkahinya untukmu. Kemudian malaikat mendatangi yang buta, lalu bertanya: Apa yang paling kamu sukai? Ia menjawab: Allah mengembalikan penglihatanku, sehingga aku dapat melihat manusia. Maka Malaikat mengusapnya, sehingga penglihatannya kembali normal. Malaikat itu bertanya lagi: Harta apa yang paling kamu sukai? Ia menjawab: Kambing. Maka ia diberi kambing yang beranak. Selanjutnya semua binatang yang diberikan itu beranak-pinak sehingga orang yang berpenyakit belang dapat mempunyai unta satu lembah, yang botak mempunyai sapi satu lembah dan yang asalnya buta memiliki kambing satu lembah. Pada suatu ketika malaikat kembali mendatangi orang yang berpenyakit belang dalam bentuk dan cara seperti ia dahulu lalu berkata: Aku orang miskin yang telah terputus seluruh sumber rezeki dalam perjalananku, maka pada hari ini tidak ada lagi pengharapan, kecuali kepada Allah dan kamu. Demi Tuhan yang telah menganugerahimu warna yang bagus, kulit yang indah serta harta benda, aku minta seekor unta untuk membantuku dalam perjalanan. Orang itu berkata: Masih banyak sekali hak-hak yang harus kupenuhi. Maka malaikat itu berkata kepadanya: Aku seperti mengenal kamu, bukankah kamu yang dahulu berpenyakit kulit belang yang manusia jijik kepadamu, serta yang dahulu fakir lalu diberi harta oleh Allah? Orang itu berkata: Aku mewarisi harta ini secara turun-temurun. Malaikat berkata: Kalau kamu berdusta, semoga Allah menjadikan kamu seperti dahulu lagi. Setelah itu malaikat tadi mendatangi orang yang dahulu botak dalam bentuknya seperti dahulu lalu berkata kepadanya seperti apa yang dikatakannya kepada orang yang berkulit belang, dan orang itu menjawabnya seperti jawaban orang yang belang tadi. Maka malaikat berkata: Jika kamu berdusta, semoga Allah menjadikan kamu seperti dahulu lagi. Kemudian sesudah itu malaikat mendatangi orang yang dahulu buta dalam bentuk dan cara seperti dahulu lalu berkata: Aku orang miskin yang mengembara dan telah terputus seluruh sumber rezeki dalam perjalananku, maka pada hari ini tidak ada lagi pengharapan, kecuali kepada Allah dan kamu. Demi Tuhan yang telah memulihkan penglihatanmu, aku minta seekot kambing untuk membantuku dalam perjalanan. Orang itu berkata: Dahulu aku buta, lalu Allah memulihkan penglihatanku, maka ambillah apa yang kamu inginkan dan tinggalkanlah apa yang tidak kamu inginkan. Demi Allah aku tidak akan membebani kamu untuk mengembalikan sesuatu yang telah kamu ambil untuk Allah. Maka malaikat berkata: Peganglah hartamu itu semua, karena kamu sekalian hanya sekedar diuji, kamu telah diridai Tuhan, sedangkan kedua sahabatmu telah dimurkai Allah. (Shahih Muslim No.5265)

Hadis riwayat Saad bin Abu Waqqash ra., ia berkata:

Demi Allah, aku adalah orang Arab pertama yang melepaskan anak panah di jalan Allah. Kami pernah berperang bersama Rasulullah dan tidak ada makanan yang dapat kami makan selain daun hublah dan daun samur (dua macam tanaman padang pasir), sehingga kotoran kami seperti kotoran kambing. Kemudian keesokan harinya Bani Asad mengajariku pengetahuan agama. Kalau demikian, sungguh aku telah gagal dan usahaku sia-sia. Dan Ibnu Numair tidak mengatakan: Kalau demikian. (Shahih Muslim No.5267)

Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:

Sejak berpindah ke Madinah, keluarga Muhammad tidak pernah merasa kenyang karena makan gandum selama tiga malam berturut-turut sampai beliau wafat. (Shahih Muslim No.5274)

Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:

Kami, keluarga Muhammad sering hidup selama satu bulan tidak menyalakan api (memasak), karena makananannya hanya kurma dan air. (Shahih Muslim No.5280)

Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:

Ketika Rasulullah wafat, di lemariku tidak ada sesuatu yang dapat dimakan manusia, kecuali setengah roti gandum yang berada dalam sebuah lemari milikku lalu aku memakan sebagian untuk beberapa lama, kemudian aku timbang ternyata telah habis. (Shahih Muslim No.5281)

Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:

Rasulullah wafat ketika orang-orang sudah kenyang memakan kurma dan air. (Shahih Muslim No.5284)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Demi Tuhan yang jiwaku berada dalam genggaman-Nya. Dalam riwayat Ibnu Abbad: Demi Tuhan yang jiwa Abu Hurairah berada dalam genggaman-Nya, belum pernah Rasulullah membuat keluarganya kenyang selama tiga hari berturut-turut dengan roti gandum sampai beliau wafat. (Shahih Muslim No.5286)

1. Janganlah memasuki daerah kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, kecuali dengan menangis

Hadis riwayat Abdullah bin Umar ra., ia berkata:

Rasulullah saw. bersabda kepada Ashabul Hijr: Janganlah kamu sekalian memasuki daerah kaum yang telah disiksa, kecuali jika kamu sekalian menangis. Kalau kamu tidak menangis, janganlah memasuki daerah mereka agar kalian tidak tertimpa apa yang menimpa mereka. (Shahih Muslim No.5292)

2. Berbuat baik kepada janda, orang miskin dan anak yatim

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Dari Nabi saw. beliau bersabda: Orang yang membiayai para janda dan orang miskin itu bagaikan seorang pejuang di jalan Allah. Aku mengira beliau menambahkan: Dan bagaikan orang yang selalu menjalankan salat malam tanpa henti atau bagaikan orang yang selalu berpuasa tanpa berbuka. (Shahih Muslim No.5295)

3. Orang yang menyekutukan Allah dalam amalnya (riya)

Hadis riwayat Jundub Al-Alaqiy ra., ia berkata:

Rasulullah saw. bersabda: Barang siapa mencari popularitas dengan amal perbuatannya, maka Allah akan menyiarkan aibnya dan barang siapa yang riya dengan amalnya, maka Allah akan menampakkan riyanya. (Shahih Muslim No.5302)

4. Berucap satu kata buruk akan jatuh ke dalam neraka

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:

Bahwa ia mendengar Rasulullah saw. bersabda: Sungguh ada seorang hamba yang mengucapkan satu kata (buruk) sehingga ia terjerumus ke dalam neraka lebih dalam dari jarak antara timur dan barat. (Shahih Muslim No.5303)

5. Siksaan orang yang memerintahkan kebaikan, tetapi ia tidak mengerjakannya dan melarang berbuat kemungkaran, tetapi ia mengerjakannya

Hadis riwayat Usamah bin Zaid ra., ia berkata:

Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: Pada hari kiamat nanti seorang lelaki dilemparkan ke dalam neraka, lalu seluruh isi perutnya keluar, kemudian ia berputar membawa isi perutnya itu seperti seekor keledai memutari penggilingan. Lalu penghuni neraka mengerumuninya dan bertanya: Hai Fulan, kanapa kamu disiksa seperti ini, bukankah kamu menyeru kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran? Ia jawab: Benar, aku dahulu menyeru kepada kebaikan, tetapi aku tidak melakukannya dan mencegah kemungkaran namun aku tetap menjalankannya. (Shahih Muslim No.5305)

6. Larangan membuka aib sendiri

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda: Semua umatku akan ditutupi segala kesalahannya kecuali orang-orang yang berbuat maksiat dengan terang-terangan. Masuk dalam kategori berbuat maksiat terang-terangan adalah bila seorang berbuat dosa di malam hari kemudian Allah telah menutupi dosanya, lalu dia berkata (kepada temannya): Hai Fulan! Tadi malam aku telah berbuat ini dan itu. Allah telah menutupi dosanya ketika di malam hari sehingga ia bermalam dalam keadaan ditutupi dosanya, kemudian di pagi hari ia sendiri menyingkap tirai penutup Allah dari dirinya. (Shahih Muslim No.5306)

7. Mendoakan orang yang bersin dan makruh menguap

Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata:

Dua orang bersin di dekat Rasulullah saw., beliau mendoakan salah seorangnya dan membiarkan yang lain. Orang yang tidak didoakan itu berkata: Si Fulan bersin kemudian engkau mendoakannya, tetapi aku bersin, engkau tidak mendoakanku. Beliau bersabda: Orang ini memuji Allah tetapi kamu tidak memuji Allah. (Shahih Muslim No.5307)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:

Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Menguap itu termasuk dari (gangguan) setan, maka jika seorang dari kamu menguap, hendaklah ia menahan semampunya. (Shahih Muslim No.5310)

8. Tentang tikus jelmaan

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Rasulullah saw. bersabda: Satu kaum dari Bani Israel telah hilang-lenyap tanpa diketahui sebab apa yang telah dikerjakan dan tidak terlihat, kecuali (dalam bentuk) tikus. Tidakkah kamu lihat, jika (tikus tiu) diberi susu unta, ia tidak meminumnya, tetapi jika diberi susu kambing ia meminumnya. (Shahih Muslim No.5315)

9. Orang mukmin tidak boleh dua kali jatuh dalam lubang yang sama

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:

Dari Nabi saw., beliau bersabda: Seorang mukmin tidak boleh dua kali jatuh dalam lubang yang sama. (Shahih Muslim No.5317)

10. Larangan memuji secara berlebihan dan dikhawatirkan dapat menimbulkan akibat buruk bagi yang dipuji

Hadis riwayat Abu Bakrah ra., ia berkata:

Seorang lelaki memuji orang lain di hadapan Nabi saw. maka beliau bersabda: Celaka kamu! Kamu telah memenggal leher temanmu, kamu telah memenggal leher temanmu! Beliau mengucapkannya berulang-ulang. Apabila seorang di antara kamu terpaksa harus memuji temannya, hendaklah ia berkata: Aku mengetahui kebaikan si Fulan namun Allah lebih mengetahui keadaannya, dan aku tidak memberikan kesaksian kepada siapa pun yang aku ketahui di hadapan Allah karena Allah lebih mengetahui keadaannya yang sebenarnya. (Shahih Muslim No.5319)

Hadis riwayat Abu Musa ra., ia berkata:

Nabi saw. mendengar seorang memuji orang lain secara berlebih-lebihan, maka beliau bersabda: Sungguh kamu telah membinasakannya atau telah memotong punggung orang itu. (Shahih Muslim No.5321)

11. Tentang sikap berhati-hati dalam menerima hadis dan hukum mencatat ilmu

Hadis riwayat Aisyah ra.:

Dari Urwah ia berkata: Abu Hurairah ra. pernah meriwayatkan suatu hadis dengan berkata: Wahai pemilik kamar, dengarkanlah! Wahai pemilik kamar, dengarkanlah! Ketika itu Aisyah sedang salat lalu setelah menyelesaikan salatnya, ia berkata kepada Urwah: Apakah kamu tidak mendengar ucapan orang ini tadi? Karena sesungguhnya Nabi saw. jika mengucapkan suatu hadis, jika ada yang menghitungnya, maka ia pasti dapat menghitungnya. (Shahih Muslim No.5325)

ISTIGHFAR DAN KEKUATAN

ISTIGHFAR & KEKUATAN

Nabi Hud menyeru kaumnya untuk beristighfar kepada Allah dan menjanjikan beberapa faedah istighfar. Antaranya,  mereka akan diberikan kekuatan on top of kekuatan yang sedia ada.

Firman Allah:

وَيَٰقَوۡمِ ٱسۡتَغۡفِرُواْ رَبَّكُمۡ ثُمَّ تُوبُوٓاْ إِلَيۡهِ يُرۡسِلِ ٱلسَّمَآءَ عَلَيۡكُم مِّدۡرَارٗا وَيَزِدۡكُمۡ قُوَّةً إِلَىٰ قُوَّتِكُمۡ وَلَا تَتَوَلَّوۡاْ مُجۡرِمِينَ

Dan wahai kaumku! Mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepadaNya, supaya Ia menghantarkan kepada kamu hujan lebat serta menambahkan kamu kekuatan di samping kekuatan kamu yang sedia ada; dan janganlah kamu membelakangkan seruanku dengan terus melakukan dosa!

-Sura Hud, Ayah 52

Tidak dinyatakan apakah القوة  yakni kekuatan apakah yang dimaksudkan dalam janji ini. Maka ia merangkumi segala bentuk kekuatan yang boleh diterima maknanya menurut lughah Arab.

Ketika menafsir ayat ini, Imam Ibnu Kathir membawakan hadith,

“Barangsiapa yang senantiasa memohon ampunan, maka Allah menjadikan untuknya dari setiap kesedihan ada kelapangan, dan dari setiap kesempitan ada jalan keluar dan memberinya rizki (dari jalan/jumlah) yang tidak terduga.” (HR. Abu Dawud [No. 1581], Ibnu Majah [No. 3819])

Besarlah kesan dan impak istighfar dalam hidup para mukmin.

Mafhum mukhalafah dari ayat ini juga ialah, dosa dan maksiat akan menghilangkan kekuatan bahkan menambah kelemahan yang ada.

Jom perbanyak istighfar!

TIGA PERNIAGAAN YANG TIDAK AKAN RUGI

TIGA PERDAGANGAN YANG TIDAK MENGENAL KATA RUGI

Disebutkan oleh Allah dalam satu ayat:

إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ

“Sesungguhnya orang-orang yang membaca kitabullah (Alquran), mendirikan solat, dan menginfakkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka secara diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak akan rugi..” [Faathir: 29].

Itulah 3 perdagangan yang Allah sebut “tidak akan rugi” :

– membaca Alquran,

– mendirikan solat, dan

– bersedekah secara diam-diam dan terang-terangan.

Pertanyaannya:

– Sudahkah Anda membaca Alquran hari ini..?

– Sudahkah Anda bersedekah hari ini..?

– Apakah Anda solat berjama’ah di Masjid hari ini..?

Bila sudah, bersyukurlah kepada Allah..

Jika belum, maka berbenahlah, Bila lagi kalau tidak sekarang..?!

Ditulis oleh,

Ustadz DR. Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى

KEAJAIBAN ISTIGHFAR

KEAJAIBAN ISTIGHFAR

Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-Mukhtar As-Syinqity pernah mengatakan:

*Tidaklah hati seorang hamba selalu beristighfar melainkan akan disucikan..

Bila ia lemah, maka akan dikuatkan

Bila ia sakit, maka akan disembuhkan

Bila ia diuji, maka akan diangkat ujian itu darinya.

Bila ia kalut, maka akan diberi petunjuk

Dan bila ia galau, maka akan diberi ketenangan.

Sepeninggal Rasulullah, Istighfar merupakan satu-satunya benteng aman yang tersisa untuk kita (dari adzab Allah)

”Dan Allah sekali-kali tidak akan mengazab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun.”(QS.al-Anfal: 33)

Ibnu Katsir -rahimahullah – berkata :

Barangsiapa yang menghiasi dirinya dengan amalan ini, yaitu memperbanyak istigfar, maka Allah akan mempermudah rezekinya, memudahkan urusannya dan menjaga kekuatan jiwa dan raganya.

Maka apa lagi yang kau tunggu…?

(Perbanyaklah istigfar….)

Ibnul Qayyim – rahimahullah – mengatakan…..

“Bila engkau ingin berdo’a, sementara waktu yang kau miliki begitu sempit, padahal dadamu dipenuhi oleh begitu banyak keinginan, maka jadikan seluruh isi do’amu istighfar, agar Allah memaafkanmu. Karena bila Dia memaafkan mu, maka semua keperluanmu akan dipenuhi oleh-Nya tanpa engkau memintanya.

Bergugurannya Dosa Ketika Sujud dan Rukuk Saat Solat

Bergugurannya Dosa Ketika Sujud dan Rukuk  Waktu Solat

عن عبدالله بن عمر رضي اللَّه عنهما قال، قل رسول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

“إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا قَامَ يُصَلِّي أُتِيَ بِذُنُوبِهِ فَوَضَعَتْ عَلَى رَأْسِهِ أَوْ عَاتِقِهِ فَكُلَّمَا رَكَعَ أَوْ سَجَدَ تُسَاقِطَتْ عَنْهُ

Dari Abdullah bin  Umar radhiyallahu anhuma berkata, berkata Rasulullah shallallahu alahi wasallam :

“Sesungguhnya, tatkala seorang hamba berdiri solat, didatangkanlah seluruh dosanya, kemudian diletakkan di atas kepala dan kedua bahunya, maka ketika ia (dalam posisi) ruku’ dan sujud, dosa-dosa tersebut berguguran.” [HR. Ibnu Hibban no.1734, Thabrani dalam al Ausath 7314, al Mawarzi dalam ash Shalat 294, al Baghawi 656. Syaikh al Albani rahimahullah dalam ash Shahihah 1398, mengatakan:

“وهذا إسناد صحيح رجاله كلهم ثقات”

 dan ini merupakan sanad yang shahih, seluruh perawinya dapat dipercayai”].

Pelajaran yang terdapat di dalam hadist:

1️⃣ Wahai kalian yang tergesa-gesa dalam ruku’ dan sujudnya!!

2️⃣ Perpanjang ruku’ dan sujudlah semampumu!!!

3️⃣ Agar dosa-dosamu berguguran, dan jangan sia-siakan kesempatan emas ini!

4️⃣ Mudah-mudahan Allah Ta’ala memberikan taufik dan hidayah-Nya kepada kita, dan memudahkan kita semua mendapatkan sebab-sebab pengampunan dosa-dosa kita.

Tema hadist yang berkaitan dengan Al qur’an :

– Perintah untuk rukuk dan sujud didalam solat

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ارْكَعُوا وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Hai orang-orang yang beriman, rukuklah kalian, sujudlah kalian, sembahlah Tuhan kalian dan perbuatlah kebajikan, supaya kalian mendapat kemenangan. [Al Hajj:77]

Demikian, Semoga Bermanfaat. Aamiin

Dinukil dari berbagai Sumber Yang In Syaa Allah amanah, dengan sedikit perubahan (terjemah bebas) sesuai dengan Pemahaman Shalafus Soleh (Alhus Sunnah Wal Jamaah) oleh : Hamba Allah

Sahabat Sejati

Ia Menasehati-mu Karena Pernah Terjatuh pada posisi-Mu

Seorang sahabat yang menasehati

Bukan berarti ia cerewet

Bukan berarti ia suka ikut campur urusan-mu

Boleh jadi ia pernah berada di posisi-mu dahulu

Terjatuh dan terjerembab lalu menyesal

Ia ingin engkau tidak terjatuh juga

Dulu ia bangga memamerkan auratnya

Tapi ia sadar bahwa ia dipandang dengan nafsu

Bukan dipandang dengan menunduk menghormati

Jadilah laki-laki yang medekati hanya karena nafsu

Cantik hilang, hilang juga cinta yang diumbar

Karenanya ia sangat cerewet padamu menesahati

Dahulu ia senang menikmati dan mengumpulkan dunia

Menjadi budak harta dan sombong memamerkan

Lalu lupa akhirat..

Tapi ia sadar bahwa mencari dunia

Tidak akan ada garis finishnya

Karena garis finishnya asalah qana’ah

kini ia sadar setelah mulai menua

Tidak bisa menikmati harta yang sudah ia tumpuk

Karena sakit-sakitan dan badan melemah

Karenanya ia cerewet agar engkau infakkan harta-mu

Membantu sesama dan menolong agama Allah

Itulah sahabat…

Bukan sahabat namanya jika tidak pernah menegur

Tidak pernah memperbaiki kesalahan temannya

Sebuah syair Arab,

ﺻﺪﻳﻘﻚ ﻣﻦ ﺻﺪﻗﻚ ﻻ ﻣﻦ ﺻﺪّﻗﻚ

Shadiquka man shadaqaka laa man shaddaqaka

“Sahabat sejati-mu adalah yang senantiasa jujur (kalau salah diingatkan), bukan yang senantiasa membenarkanmu”

Jika engkau memiliki sahabat seperti ini

Maka genggam tanggannya

Jangan pernah lepaskan

Semoga menjadi sahabat dunia akhirat

Saling memberikan syafa’at di akhirat

Imam Syafi’i berkata,

إذا كان لك صديق يعينك على الطاعة فشد يديك به فإن اتخاذ الصديق صعب ومفارقته سهل

“Jika engkau memiliki sahabat yang membantumu dalam ketaatan maka genggam erat ia, karena mencari teman itu susah dan melepasnya sangat mudah.”

Semoga senantiasa mendapatkan hidayah dan taufiqNya…

10 CARA BERSIHKAN HATI

10 CARA BERSIHKAN HATI

1.  Bersih hati adalah bersifat ghaib.  Tak ada orang yang tahu sejauh mana hati kita ini bersih.  Bersih hati bermaksud, ikhlas dan jujur dalam segala perkara.  Sejauh mana kita ikhlas dan jujur terhadap diri dan orang sekeliling, hanya diri kita dan Allah sahaja yang tahu. 

2.  Belajarlah untuk bersihkan hati kita dalam memberi, berkata-kata, melakukan perbuatan, pekerjaan, persahabatan, persaudaraan, hubungan pasangan, terhadap anak-anak, ipar duai, adik-beradik… malah dalam segala hal.

3.  Ianya bermaksud, jika kita memberi… beri dengan ikhlas tanpa niat untuk mendapat balasan apa lagi mengungkit.  Ketika kita berbuat baik dengan orang, buat baik dengan semua orang tanpa mengira darjat atau kekayaan.  Tanpa ada hasrat atau tujuan perniagaan.  Tanpa ada sebarang keinginan tersirat.   Ketika kita bersedekah, kita beri bukan untuk mendapat nama (apa lagi meletakkan nama pada pemberian kita). 

4.  Ikhlas adalah bererti ketika kita melakukan sesuatu, kita tidak mengharapkan balasan atau ucapan terima kasih atau apa sahaja.  Kita beri dan kita lupakan.  “Zero attachment”.  Seorang isteri yang memasak untuk suami dengan ikhlas tidak akan berharapkan pujian dan penghargaan.  Seorang kakak yang membantu adik dengan ikhlas tidak mengharapkan balasan.  Selagi ada perasaan mahu dihargai atau mahu jasa kita dikenang (atau disebut-sebut), kita tidak ikhlas.

5.  Orang yang bersih hatinya tidak akan pernah rugi.  Yakinlah.  Setiap perbuatan baik mu akan mendapat balasan.  Ianya akan datang dalam bentuk kebahagiaan atau rezeki. 

6.  Ketahuilah, ketika kita berbuat sesuatu sedangkan dalam hati kita tidak ikhlas, ianya menjadikan diri kita berada dalam vibration yang rendah (low vibration).

7.  Berada dalam “low vibration” akan menjadikan diri anda sering mudah tidak bahagia, air wajahnya tidak bercahaya (kerana hati yang ikhlas akan terpancar kepada wajah), sering dijauhi, mudah tertekan, malah akan menarik kepada banyak hal-hal yang tidak baik.

8.  Untuk lebih mudah bersihkan hati, tetapkan hati bahawa segala perbuatan kita dilakukan hanya kerana Allah.  Senyum kerana Allah, berbuat baik kerana Allah, memberi kerana Allah, bekerja kerana Allah.  Mulakan dengan Bismillah dalam segala hal.

9.  Orang yang bersih hatinya akan lebih tenang dan berlapang dada.

10.  Ketenangan dan kebahagiaan hati adalah dua perkara yang sangat mahal dalam hidup. 

(Dzuriasikim Dzulkefli]

Create your website with WordPress.com
Get started