Tuhan Yang Satu – Muhammad Fitri temui dalam Islam (Pendakwah Hindu Masuk Islam )

Fitri- Pendakwah Hindu Masuk Islam

Tuhan Yang Satu Muhammad Fitri temui dalam Islam

Oleh: ZUARIDA MOHYIN

PENGARAH Unit Dakwah di Persatuan Kebajikan dan Pengubatan Islam Malaysia, Muhammad Fitri Abdullah, 42, sejak tiga tahun lalu mempunyai ceritanya yang tersendiri tentang kisah pengislaman beliau.

Berkongsi pengalaman silam beliau kira-kira 15 tahun lalu, kata anak kelahiran Banting, Selangor ini, dia tidak pernah menyangka pencariannya berhubung konsep keesaan Tuhan atau Tuhan Yang Satu yang ditemui dalam kitab-kitab lama agama Hindu, hanya terjawab dalam agama Islam.

Itupun selepas hampir lapan tahun mencarinya dalam agama anutannya sendiri dan agama Kristian. Akui Pengerusi Perkim Cawangan Serendah ini lagi, pencarian agak panjang ini berpunca daripada sikap egonya yang enggan menerima kenyataan bahawa Islam mampu menjawab segala kemusykilan yang memberati diri.

“Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga yang berpegang kuat kepada agama Hindu. Hakikatnya, agama tersebut bukan sekadar ikutan kerana di samping disediakan guru oleh ibu bapa, saya sendiri belajar mendalami lagu-lagu dan muzik keagamaan Hindu.

“Keseriusan ini sekali gus melayakkan saya menjadi pengajar serta penceramah seawal usia 19 tahun. Pembelajaran secara mendalam selok-belok agama ini secara tidak langsung memberi peluang kepada saya mengkaji kitab Veda.

“Dari situlah saya temui konsep Keesaan Tuhan yang turut disebutkan di dalam kitab-kitab lain berbahasa Tamil. Pada masa itulah timbul persoalan dalaman dan kehendak membuak-buak untuk mencari Tuhan Yang Satu. Apatah lagi, perbuatan yang dilakukan selama ini bertentangan dengan konsep tersebut,” terang Muhammad Fitri yang juga merupakan Pendakwah sepenuh masa dengan Perkim sewaktu ditemui di ibu pejabat Perkim, Jalan Ipoh, Kuala Lumpur baru-baru ini.

Meneruskan ceritanya, Muhammad Fitri yang juga merupakan Perunding Latihan sebuah syarikat kewangan Islam swasta di ibu kota berkata, pada usia 27 tahun semasa bekerja di sebuah bank di Petaling Jaya, Selangor, beliau pernah terdengar ceramah agama dalam rancangan Forum Perdana Ehwal pada Khamis malam Jumaat di Saluran 1, Radio Televisyen Malaysia (RTM).

Sayangnya, ceramah yang disampaikan oleh salah seorang panel itu iaitu Datuk Dr. Harun Din bukannya mengundang minatnya kepada Islam malah menimbulkan perasaan marah yang tidak terhingga.

Ungkapan berbunyi: “Kalau niat baik, amalan baik, sentiasa bersedekah tetapi selagi dia tidak beriman, itu semua bukan dikira ibadah dan Allah tidak menerima amalannya.”

“Telinga saya berdesing mendengar kata-kata itu. Ia satu kenyataan yang begitu provokasi. Perasaan marah, geram, kecewa silih berganti. Ungkapan itu berlegar-legar dalam fikiran saya.

“Sebulan kemudian, saya terlihat kemalangan di mana mangsa menemui ajal. Pada saat itu, secara spontan ungkapan di atas muncul dalam kotak fikiran saya. Hakikatnya, semakin saya cuba melupakannya, semakin kerap ia hadir dalam fikiran.

“Semenjak insiden itu, saya hilang konsentrasi kerana sering memikirkan hal tersebut. Saya cuba mencari alternatif iaitu dengan pergi ke gereja. Harapan saya mencari jawapan kepada Tuhan Yang Satu,” akui Muhammad Fitri.

Tambah anak kelima daripada enam adik-beradik ini, dalam keadaan diri penuh persoalan yang belum terjawab, beliau pernah ditanya oleh pelanggannya, Haji Manab akan agama kepercayaannya. Secara berseloroh, balas Muhammad Fitri, “Saya belum Islam tetapi sedang mencari Tuhan dan belum berjumpa lagi.”

“Saya langsung tidak terasa terkilan dengan pertanyaan itu kerana ucapan seperti alhamdulillah, bismillah, alhamdulillah dan insya-Allah sentiasa meniti di bibir saya.

“Malah apabila dia mendengar jawapan saya, Haji Manab mengesyorkan agar saya pergi ke beberapa institusi agama seperti Islamic Outreach ABIM, Perkim dan Pusat Islam. Walau bagaimanapun, dia mempelawa saya bertema seorang tokoh agama yang baru pulang dari Mekah.

“Lantaran itu, pada malam Jumaat, saya mengikutnya ke satu usrah yang diadakan di Seksyen 14, Petaling Jaya. Saya bersetuju bukan kerana untuk mencari jawapan yang selama ini membayangi fikiran tetapi sekadar menjaga hati pelanggan, tidak lebih daripada itu.

“Semangat jemaah yang hadir sewaktu melaksanakan solat Maghrib bagai ada kuasa yang menarik untuk saya ikut serta solat berjemaah biarpun mengikutinya di saf paling belakang. Perbuatan mereka itu menunjukkan satu cara yang paling berdisiplin malah sepanjang majlis itu, amalan berzikir, bacaan Yasin begitu menarik hati saya. Selain, layanan tuan rumah, Haji Zain dan Hajah Seha membuatkan saya tidak rasa tersisih,” kata Muhammad Fitri mengakui usrah itu bukanlah yang terakhir dihadirinya tetapi menjadikannya salah seorang jemaah setia.

Kupasan penceramah malam itu menerusi kitab, Dosa-dosa Besar yang dibeli di Mekah terutamanya menyentuh soal mensyirikkan Allah, seolah-olah ia ditujukan tepat kepadanya.

Dua jam terasa begitu cepat berlalu malah beliau tidak pernah mendengar penerangan yang begitu teliti sekali gus menyedarkannya bahawa apa yang dipercayai selama ini terbukti salah.

“Selesai beberapa siri usrah, saya berkeyakinan dengan agama yang baru dikenali ini. Lantas saya luahkan keinginan untuk memeluk agama Islam. Manab membawa saya berjumpa dengan penceramah itu di Universiti Kebangsaan Malaysia, tempat beliau mengajar.

“Beliau menasihatkan saya agar pengislaman dilakukan pada malam usrah. Maka pada tarikh 8 Ogos 1991 sahlah saya bergelar Muslim. Kebetulan detik bersejarah itu adalah hari kelahiran saya yang ke-28.

“Sehingga pada detik itu iaitu semasa berbuka puasa apabila saya berbuka bersama insan istimewa yang mengislamkan saya barulah saya teringat kembali orang yang membuat ungkapan provokasi satu masa dahulu, itu sebenarnya adalah Harun Din yang berada di depan mata saya,” terangnya bersyukur kerana berjaya mengharungi pelbagai cabaran bila sahaja bergelar mualaf.

Muhammad Fitri yang mendirikan rumah tangga dengan gadis pilihan keluarga angkat, Nazreen Kamal Basha, 30, kini diceriakan dengan kehadiran empat cahaya mata; Najwa, 9, Muhammad Abdurahman, 8, Abdurrahim, 5 dan Sumayyah, setahun.

Ditanya bagaimana beliau berhadapan dengan reaksi keluarga selepas pengislaman, katanya, seminggu sebelum memeluk Islam beliau pernah berbohong kepada ibu memberitahu dirinya sudah Islam.

“Pada masa itu, saya hanya hendak menguji sejauh mana penerimaan mereka. Reaksi awal ibu ialah dia kecewa tetapi tidak marah dengan pilihan yang diambil. Pada masa itu juga terbongkar satu kisah yang ibu simpan sejak mendiang ayah masih hidup iaitu semasa saya berusia enam bulan, ayah pernah mengeluarkan kata-kata yang saya suatu hari nanti akan menukar namanya kepada Abdullah. Padahal ayah meninggal semasa saya berusia enam tahun.

“Apabila melihat sikap keterbukaan ibu, timbul keberanian untuk meneruskan keputusan memeluk Islam. Pun begitu, saya memahami kekecewaan mereka kerana saya dikira orang harapan dalam keluarga.

“Saya cuba buktikan kepada mereka, yang saya bukannya menyembah Tuhan yang baru tetapi Tuhan Yang diesakan sebagaimana disebut dalam kitab lama masyarakat Hindu.

“Pada peringkat awal, adik-beradik juga kecewa dengan keputusan saya. Mereka terasa seolah-olah saya hendak bertukar identiti, khuatir saya akan berkahwin dengan gadis Melayu dan takut hubungan kekeluargaan terbatas kerana perbezaan agama,” katanya bersyukur apa yang dibimbangi tidak berlaku malah hubungan mereka anak-beranak semakin hari bertambah akrab.

Saranan Muhammad Fitri kepada mana-mana individu yang berhasrat memeluk Islam agar membuat perancangan terlebih dahulu terutamanya persiapan dari segi mental dan ekonomi.

“Saya beruntung kerana banyak pihak yang menyokong dan mendokong sepanjang perjalanan pengislaman saya hingga ke hari ini. Keluarga angkat yang telah menyediakan seorang guru, Zainuddin Sitek untuk mengajar selok-belok Islam dan membaca al-Quran. Alhamdulillah dalam masa setahun saya telah lancar membaca al-Quran.

“Jasa mereka ini hanya Allah s.w.t. dapat membalasnya. Pun begitu saya terharu dengan pemahaman keluarga kerana tidak mengambil sikap terlalu emosional apabila berhadapan isu pengislaman saya. Ia amat besar maknanya buat saya,” kata Muhammad Fitri yang mula serius dalam kegiatan dakwah sejak 1999. Ini semua bertitik-tolak daripada saranan Rasulullah s.a.w.: Sampaikanlah oleh kamu walau sepotong ayat.

Selain menjadi Ahli Jawatankuasa Perkim Selangor, Muhammad Fitri turut menjadi Panel Dakwah, Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS), panel kaunselor di Mufti Kerajaan Negeri Sembilan. Selain itu, sering menjadi penceramah jemputan terutamanya tentang tajuk perbandingan agama.

Riba Runtuhkan Ekonomi Amerika – Bukti Kebenaran Islam

Riba Runtuhkan Amerika- Bukti Kebenaran Islam

Oleh MOHD. NAHAR MOHD. ARSHAD

KEDUDUKAN ekonomi Amerika Syarikat (AS) semakin buruk. Meskipun Washington cuba menutup kedudukan ekonominya, namun data dan fakta sudah lama melaungkan kegagalan ekonomi kapitalis itu.

Dengan kedudukan defisit akaun semasa yang terus pincang, hutang kerajaan yang menggunung, pengangguran yang tinggi, nilai hartanah dan portfolio yang merudum, rakyat AS melihat ekonomi kapitalis yang kononnya menjanjikan seribu satu impian bertukar menjadi ekonomi parasit meratah kekayaan yang ada.

Amerika Syarikat sebenarnya sudah ditelan lubang hitam krisis hutang yang parah, mungkin paling parah dalam sejarah kemanusiaan.

Pelbagai punca dicari bagi menjelaskan krisis yang berlaku. Namun, fakta sebenarnya ialah sistem ekonomi yang berpaksikan riba pasti akan hancur.

Melihat kepada krisis di AS, sesungguhnya benarlah firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 276, “Allah susutkan riba dan mengembangkan sedekah”.

Semuanya berpunca daripada kaedah mengembangkan ekonomi dengan menggalakkan pemberian hutang dan hutang itu pula meningkat dari masa ke masa kerana adanya riba. Maka, si kaya yang menyimpan di bank khayal dengan janji kekayaan yang meningkat oleh riba. Di satu pihak lagi, si miskin yang berhutang terus miskin kerana hutang dan beban riba.

Institusi kewangan yang menjadi agen riba ibarat badut yang membaling bebola berwarna. Bebola tersebut ibarat produk-produk kewangan yang menarik. Tangan kanan badut ibarat si kaya dan tangan kirinya ibarat si miskin.

Kewangan

Kedua-duanya inginkan produk kewangan tersebut. Tepuk sorak penonton adalah upah buat si badut. Semakin banyak bebola di baling dan disambut, semakin kuatlah tepuk sorak penonton dan semakin ghairahlah si badut.

‘Pengembangan’ oleh riba bermakna semakin banyak dan pantaslah bebola berwarna yang perlu dibaling dan disambut oleh si badut. Sehingga ke satu tahap, pasti kesemua bebola akan terjatuh!

Pengibaratan di atas menjelaskan konteks modus operandi institusi kewangan masa kini. Hakikatnya, jumlah kekayaan ‘sebenar’ adalah terhad untuk satu masa tertentu. Namun, riba telah memperdayakan kita dengan ‘menggandakannya’ meskipun pada realitinya, gandaan dari riba itu sebenarnya tidak bernilai – ibarat buih.

Panik dalam sistem kewangan tercetus apabila si kaya cuba menterjemahkan kekayaan yang ada dalam nilai yang sebenar. Maksudnya, bukan kekayaan dalam bentuk jumlah pada helaian kertas atau angka yang tercatat.

Untuk memenuhi tuntutan si kaya, si miskin dikerah oleh institusi kewangan untuk membayar hutang termasuk dengan ribanya sekali. Malang kerana si miskin tidak mempunyai apa-apa untuk dipersembahkan. Maka, rumah, kereta dan apa sahaja milik si miskin dirampas oleh institusi kewangan untuk dinilai semula.

Tetapi, tidak ada sesiapa yang mampu dan ingin membeli harta-harta yang dirampas itu. Ini kerana si kaya sudah hilang yakin pada kekayaan yang dimilikinya, dan si miskin pula sudah jatuh papa. Pinjaman juga sukar untuk diperolehi di mana-mana. Lantaran, semakin merudumlah nilai harta-harta tersebut.

Maka tembelang modus operandi institusi kewangan pecah terbongkar. Institusi kewangan rupanya memberi pinjam berlipat kali ganda daripada jumlah aset yang ada. Ketidakseimbangan aset-liabiliti semakin membesar apabila impak riba diambil kira. Panik berlaku di mana-mana.

Apabila kerajaan AS cuba menyelamatkan institusi-institusi kewangannya dengan pakej AS$700 bilion, kerajaan itu juga sebenarnya sudah lama dihimpit beban hutang dan riba. Kelulusan pakej menyelamat itu dilihat melengkapkan episod terakhir kejatuhan AS sebagai kuasa ekonomi dunia

HATI-HATI DENGAN ISTIDRAJ !!!

HATI-HATI DENGAN ISTIDRAJ !!!

Jika Kita Tidak Segera Melakukan Perbaikan Diri Dengan Menjauhi Mindset Materialisme Dari Dalam Diri Kita, Sehingga Kita Terlena Dengan Kehidupan Dunia Yang Fana ini, Akhirnya Terjebak Istidraj dari ALLAH, Karena Kelalaian Kita Sendiri. Ujung-Ujungnya adalah Musibah dan Kerugian di Akhirat Kelak.!

APA ITU ISTIDROJ ?

ISTIDROJ itu adalah Azab Yang Diundur- Undur Oleh ALLAH Ta’ala, Namun ALLAH Tetap Memberikan Kita :

1). Harta Yang Berlimpah; Padahal Tidak Pernah Bersedekah. !

2). REZEKI BERLIPAT-LIPAT; Padahal Jarang Shalat, Tidak Senang pada Nasihat Ulama, dan Terus Berbuat Maksiat.. !

3). DIKAGUMI, DIHORMATI; Padahal Akhlak Bejat.

4). DIIKUTI, DITELADANI dan DIIDOLAKAN; Padahal Bangga Mengumbar Aurat Dalam Berpakaian.. !

5). SANGAT JARANG DIUJI SAKIT; Padahal Dosa-Dosa Menggunung dan Membukit. !

6). TIDAK PERNAH DIBERIKAN MUSIBAH; Padahal Gaya Hidupnya Sombong, Meremehkan Manusia, Angkuh dan Bedebah.. !

7). ANAK-ANAK SEHAT-SEHAT, CERDAS-CERDAS; Padahal Diberikan Makan Dari Harta Hasil Yang Haram (Menipu, Korupsi, Riba’, dll )..

8). HIDUP BAHAGIA PENUH CANDA TAWA; Padahal, Banyak Orang Karenanya Ternoda dan Terluka.

9. KARIRNYA TERUS MENANJAK; Padahal Banyak Hak Orang Yang Diinjak-Injak.. !

10. SEMAKIN TUA SEMAKIN MAKMUR; Padahal Berkubang Dosa Sepanjang Umur.. !

Hati-Hati, Karena itulah yang Dinamakan ISTIDRAJ.

https://www.eramuslim.com/hikmah/tafakur/istidraj-ketika-ahlul-maksiat-bergelimang-harta-dunia.htm#.YihNHtVByM8

23 AKHLAK NABI MUHAMMAD YANG MENAKJUBKAN LAYAK DITELADANI

23 AKHLAK NABI MUHAMMAD YANG MENAKJUBKAN LAYAK DITELADANI

Ayat ini menegaskan bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم adalah teladan bagi manusia dalam segala hal. Berikut 23 akhlak beliau yang patut diteladani.

Tak ada manusia yang dalam dirinya tersimpan kesempurnaan kecuali ada pada diri Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم. Keagungan sosok beliau yang melimpah dan akhlak mulia patut kita jadikan inspirasi dan teladan sepanjang masa.

Banyak ayat Al-Qur’an memuji akhlak Rasulullah yang begitu mulia, di antaranya:

لَقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِىۡ رَسُوۡلِ اللّٰهِ اُسۡوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنۡ كَانَ يَرۡجُوا اللّٰهَ وَالۡيَوۡمَ الۡاٰخِرَ وَذَكَرَ اللّٰهَ كَثِيۡرًا

“Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak menging

1. Bila menjabat tangan seseorang, Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم tidak pernah melepaskan tangannya terlebih dahulu.

2. Bila berjalan, Nabi صلى الله عليه وسلم tak pernah menyeret kakinya.

3. Bila berbincang dengan seseorang, Nabi صلى الله عليه وسلم menanggapinya sepenuh hati hingga setiap orang merasa mendapatkan perlakuan khusus.

4. Bila sedang duduk bersama seseorang, Nabi صلى الله عليه وسلم tidak bangkit lebih dulu.

5. Bila dihampiri seseorang, Nabi صلى الله عليه وسلم tidak duduk tapi bangkit dan menyambut.

6. Bila dipanggil seseorang, Nabi صلى الله عليه وسلم tak menoleh tapi membalikkan seluruh tubuh menghadapnya.

7. Bila tamunya hendak pulang, Nabi صلى الله عليه وسلم mengantarkannya hingga ujung kampung.

8. Bila diundang jamuan, Nabi صلى الله عليه وسلم mengambil makanan yang terjangkau (terdekat) oleh tangannya.

9. Bila akan bepergian, Nabi صلى الله عليه وسلم mengundang orang-orang miskin, janda-janda dan anak-anak yatim lalu meminta doa kepada mereka.

10. Saat makan sendirian dan bersama orang lain, Nabi صلى الله عليه وسلم tak bersendawa dan tak bersuara bila mengunyah.

11. Nabi صلى الله عليه وسلم tidak pernah memanggil seseorang dengan julukan jelek yang diberikan orang lain kepadanya.

12. Bila sahabatnya sakit, Nabi صلى الله عليه وسلم menjenguknya meski tinggal di ujung Madinah.

13. Bila menghadiri sebuah acara atau undangan, Nabi صلى الله عليه وسلم tidak memilih/meminta tempat khusus, tapi duduk di barisan yang kosong.

14. Bila jadi tuan rumah, Nabi صلى الله عليه وسلم adalah yang terakhir selesai makan (agar tamu tak sungkan). Bila jadi tamu, Beliau yang pertama selesai makan.

15. Bila tiba waktu makan, Nabi صلى الله عليه وسلم selalu mengajak siapapun yang melintas depan rumahnya untuk menjadi teman makannya.

16. Bila terdengar tangisan bocah saat sholat, Nabi صلى الله عليه وسلم memilih surah pendek dan usai sholat bergegas merangkulnya.

17. Bila terhibur, Nabi صلى الله عليه وسلم senyum dan tak pernah ketawa terbahak.

18. Nabi صلى الله عليه وسلم tidur tanpa lelap.

19. Bila berbicara dengan banyak orang, mata Nabi صلى الله عليه وسلم tak tertuju pada satu orang.

20. Bila menunggang kuda dan unta, Nabi صلى الله عليه وسلم tak pernah mencambuknya.

21. Nabi صلى الله عليه وسلم tak pernah menyuruh istri melakukan hal-hal yang leluasa dilakukannya sendiri, beliau menjahit sandal dan menambal pakaiannya sendiri.

22. Bila orang miskin bertanya, Nabi صلى الله عليه وسلم menjawab dengan cepat.

23. Di hadapan anak yatim (termasuk anak terlantar), Nabi صلى الله عليه وسلم bercerita jenaka.

Demikian 23 akhlak Nabi صلى الله عليه وسلم yang sangat mengagumkan. Sebenarnya masih banyak akhlak terpuji beliau yang layak untuk diteladani.

Dalam satu Hadis disebutkan: “Tidak sempurna keimanan setiap kalian sampai aku lebih kalian cintai daripada orang tua kalian, daripada anak kalian, dan daripada seluruh manusia.” (HR Al-Bukhari dan Muslim)https://www.eramuslim.com/hikmah/23-akhlak-nabi-muhammad-yang-menakjubkan-layak-diteladani.htm#google_vignette

MANUSIA PERLUKAN AGAMA SEPANJANG MASA

MANUSIA PERLUKAN AGAMA SEPANJANG MASA

Oleh: MOHD. SHAUKI ABD. MAJID

AGAMA dalam bahasa Arab disebut din. Selain bererti agama, kata din juga bererti yakin dengan “kekuasaan”, “ketundukan”, “kepatuhan”, “balasan”, “peraturan” dan “nasihat”. Agama memang mengandung peraturan dan hukum yang harus dipatuhi manusia. Agama mempunyai kekuasaan yang membuat manusia tunduk dan patuh kepada Tuhan. Orang yang tunduk dan patuh kepada Tuhan akan mendapat balasan baik daripada Tuhan, sementara yang tidak patuh akan mendapat balasan buruk daripada Tuhan.

Meskipun kini ilmu pengetahuan dan teknologi berkembang dengan pesat, manusia tetap memerlukan agama. Ilmu pengetahuan dan teknologi tidak dapat memberi jawapan atas pertanyaan mengenai makna dan tujuan hidup manusia, yang hanya boleh dijawab oleh agama.

Ini bererti bahawa manusia, meskipun diberi kemampuan akal untuk dapat memikirkan dan mengatur kehidupannya, tidak dapat sepenuhnya mencapai kehidupan yang teratur tanpa adanya peraturan-peraturan agama. Hal ini disebabkan bahawa akal mempunyai keterbatasan tertentu dan tidak mungkin mencapai keseluruhan kebenaran yang ada, sementara peraturan-peraturan agama, kerana diturunkan oleh Allah s.w.t. sebagai pencipta manusia, dapat menunjukkan kebenaran-kebenaran yang hakiki, yang mungkin tidak dapat dijangkau oleh akal fikiran manusia.

Ketika ini kecenderungan manusia moden untuk kembali kepada agama semakin kuat. Kekhuatiran bahawa agama akan ditinggalkan ternyata tidak terbukti. Agama tetap diperlukan oleh manusia sepanjang masa. Terdapat pelbagai motivasi yang membuat manusia memeluk sesuatu agama. Manusia juga memerlukan penjelasan atas pertanyaan mengenai makna, asal dan tujuan hidup. Jawapan terhadap semua itu hanya dapat diperoleh daripada agama.

Dahulu banyak pemikir yang meramalkan bahawa agama akan rosak kerana sudah tidak diperlukan lagi oleh manusia moden yang telah begitu maju dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Kemudian muncullah orang yang mengingkari adanya Tuhan, yang disebut kaum ateis.

Bagaimanapun, kekhuatiran bahawa agama akan ditinggalkan oleh manusia moden ternyata tidak benar. Sejak beberapa dasawarsa terakhir terjadi kebangkitan agama-agama hampir di seluruh dunia, yang ditandai antara lain dengan semakin meningkatnya kunjungan ke tempat-tempat ibadah, ceramah-ceramah agama dan penerbitan buku-buku agama.

Pandangan seseorang terhadap agama ditentukan oleh pemahamannya terhadap ajaran agama itu sendiri. Ketika pengaruh gereja di Eropah menindas para ilmuwan akibat penemuan mereka yang dianggap bertentangan dengan kitab suci, para ilmuwan akhirnya menjauhi daripada agama bahkan meninggalkannya.

Persoalan yang menjadi topik perbicaraan kita mahu tidak mahu akan terus muncul. Apakah agama masih relevan dengan kehidupan masa kini yang cerminannya sebagaimana digambarkan di atas? Sebelum menjawabnya, perlu terlebih dahulu dijawab: Apakah manusia dapat melepaskan diri daripada agama? Atau adakah alternatif lain yang dapat menggantikannya?

Dalam pandangan Islam, keberagamaan adalah fitrah sesuatu yang melekat pada diri manusia dan terbawa sejak kelahirannya. Oleh kerana agama adalah fitrah atau sesuai dengan jati diri, maka ia pasti dianuti oleh manusia, kalaupun bukan sejak muda, namun menjelang akhir usianya.

Firaun yang derhaka dan merasakan dirinya sebagai Tuhan pun pada akhirnya bertaubat dan ingin beragama tetapi sayang kerana sudah terlambat. Oleh kerana agama adalah fitrah, maka ia tidak boleh dan tidak perlu dipaksakan. Mengapa harus memaksa? Tuhan tidak perlu pada paksaan dan akhirnya pun Dia dan agama-Nya diakui. Bukankah agama itu fitrah?

Ini bererti manusia tidak dapat melepaskan diri daripada agama. Tuhan menciptakan demikian kerana agama merupakan keperluan hidup. Memang manusia dapat menangguhkannya sedemikian lama, barangkali hingga menjelang kematiannya. Tetapi pada akhirnya, sebelum roh meninggalkan jasad, ia akan berasa betapa pentingnya keperluan itu.

Keperluan manusia terhadap air dapat ditangguhkan lebih lama jika dibandingkan dengan keperluan udara. Begitu juga keperluan manusia terhadap makanan jauh lebih singkat dibandingkan dengan keperluan manusia untuk menyalurkan naluri seksual. Demikian juga keperluan manusia terhadap agama dapat ditangguhkan tetapi tidak untuk selama-lamanya.

William James menegaskan bahawa selama manusia masih memiliki naluri cemas, bimbang mengharap, selama itu pula ia beragama (berhubungan dengan Tuhan). Itulah sebabnya mengapa perasaan takut merupakan salah satu dorongan yang terbesar untuk beragama.

Murtadha Muthahhari pula menjelaskan, sebahagian fungsi dan peranan agama dalam kehidupan ini tidak mampu dimainkan oleh ilmu dan teknologi. Jelasnya, ilmu mempercepatkan kita kepada tujuan. Agama menentukan arah yang dituju. Ilmu menyesuaikan manusia dengan lingkungannya dan agama menyesuaikan dengan jati dirinya. Ilmu adalah hiasan lahir dan agama hiasan batinnya. Ilmu memberikan kekuatan dan menerangi jalan, manakala agama memberi harapan dan dorongan bagi jiwa.

Ilmu menjawab pertanyaan yang dimulai dengan bagaimana dan agama menjawab yang dimulai dengan mengapa. Ilmu selalu mengeruhkan fikiran pemiliknya sedangkan agama selalu menenangkan jiwa pemeluknya yang tulus. Bukankah kenyataan hidup masyarakat Barat membuktikan hal tersebut?

Manusia merangkumi akal, jiwa dan jasmani. Akal atau rasional ada wilayahnya. Tidak semua persoalan boleh diselesaikan atau bahkan dihadapi oleh akal. Karya seni tidak dapat dinilai semata-mata oleh akal kerana yang lebih berperanan di sini ialah kalbu.

Dalam hubungannya dengan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, agama sesungguhnya sangat berperanan, terutama jika manusia tetap ingin menjadi manusia. Ambillah contoh bidang bioteknologi. Ilmu manusia sudah sampai kepada batas yang menjadikannya dapat melakukan (merencana atau melaksanakan) genetik.

Apakah keberhasilan ini akan dilanjutkan sehingga menghasilkan makhluk-makhluk hidup yang dapat menjadi tuan bagi penciptanya sendiri?

Apakah ini baik atau buruk? Yang dapat menjawabnya adalah nilai-nilai agama dan bukan seni bukan pula falsafah. Bahkan segala kecanggihan kajian terbaru akan lebih melahirkan (menampakkan) kekuasaan Allah. Dalam hal ini Allah berfirman yang bermaksud: Akan Kami perlihatkan tanda-tanda (kebesaran ) Kami di ruang angkasa lepas sehingga terbukti bagi mereka bahawasanya Dialah (Tuhan) yang sebenar. (surah Fussilat ayat 53).

Demikian apa yang diluahkan oleh angkasawan pertama negara Dr. Sheikh Muzaphar Shukur apabila pertama kali melihat bumi dari angkasa lepas perkara pertama yang terlintas dalam ingatannya ialah tentang kekaguman terhadap kebesaran Allah Yang Maha Esa.

Jika demikian, maka tidak ada alternatif lain yang dapat menggantikan agama. Mereka yang mengabaikannya terpaksa menciptakan agama baru demi memuaskan jiwanya. Bagaimanapun, jiwa tanpa agama adalah jiwa yang telah mati sebelum berkunjungnya kematian yang sebenar.

– Penulis ialah Pengurus Penyelidik Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia (Yadim).

http://www.utusan.com.my/utusan/content.asp?y=

2007&dt=1118&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_07.htm

http://mengenalislam.blogspot.com/search/label/AJARAN%20ISLAM

Fitri- Pendakwah Hindu Masuk Islam

MENGAPA ISLAM?

Tuhan Yang Satu Muhammad Fitri temui dalam Islam

Oleh: ZUARIDA MOHYIN


PENGARAH Unit Dakwah di Persatuan Kebajikan dan Pengubatan Islam Malaysia, Muhammad Fitri Abdullah, 42, sejak tiga tahun lalu mempunyai ceritanya yang tersendiri tentang kisah pengislaman beliau.

Berkongsi pengalaman silam beliau kira-kira 15 tahun lalu, kata anak kelahiran Banting, Selangor ini, dia tidak pernah menyangka pencariannya berhubung konsep keesaan Tuhan atau Tuhan Yang Satu yang ditemui dalam kitab-kitab lama agama Hindu, hanya terjawab dalam agama Islam.

Itupun selepas hampir lapan tahun mencarinya dalam agama anutannya sendiri dan agama Kristian. Akui Pengerusi Perkim Cawangan Serendah ini lagi, pencarian agak panjang ini berpunca daripada sikap egonya yang enggan menerima kenyataan bahawa Islam mampu menjawab segala kemusykilan yang memberati diri.

“Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga yang berpegang kuat kepada agama Hindu. Hakikatnya, agama tersebut bukan sekadar ikutan kerana di samping disediakan guru oleh ibu bapa, saya sendiri belajar mendalami lagu-lagu dan muzik keagamaan…

View original post 1,033 more words

Seringan-Ringannya Dosa Riba Adalah Berzina Dengan Ibu Kandung Sendiri

Seringan-Ringannya Riba, Dosanya Setara dengan Menzinahi Ibu Kandung Sendiri

Ketahuilah, bahwasanya riba itu termasuk dosa besar yang membinasakan. Ia lebih tersamar dari rayapan semut di sebuah batu besar di malam yang gelap. Dan bahwa serendah-rendahnya riba itu

dosanya sama dengan seseorang yang menzinahi ibunya. Sedangkan berzina dengan ibu kandung sendiri adalah lebih besar dosanya dari pada berzina dengan tujuh puluh wanita selainnya.

Allah SWT berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَذَرُوا مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَا إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ ﴿٢٧٨

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS. Al Baqarah: 278).

Dan Allah Ta’ala juga berfirman,

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا ۗ وَأَحَلَّ اللَّـهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا ۚ فَمَن جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّـهِ ۖ وَمَنْ عَادَ فَأُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٢٧٥

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (Al Baqarah: 275)

Rasulullah SAW bersabda,

“Di dalam Islam, satu dirham uang yang diperoleh dari hasil riba dosanya lebih besar daripada dosa enampuluh tiga wanita pelacur.” (HR. Ahmad)

Samurah bin Jundub r.a berkata, “Apabila Rasulullah SAW selesai melaksanakan shalat subuh, beliau menghadapkan wajahnya yang mulia kepada kami, dan bersabda, ‘Adakah salah seorang dari kita yang bermimpi sesuatu?’ Kami menjawab, ‘Tidak, wahai Rasulullah.’ Beliau kemudian menyebutkan hadits tentang riba. Lalu beliau bersabda, ‘Kemudian kami berpindah hingga kami sampai ke sungai darah, dan di dalamnya ada seseorang berdiri. Dan di pinggir sungai itu ada seseorang lagi menunggu, yang di hadapannya terdapat batu-batu. Kemudian lelaki yang ada di tengah sungai itu datang untuk keluar daripadanya. Dan ketika ia hendak keluar, maka lelaki yang ada di pinggir sungai itu melemparinya dengan batu, sehingga lelaki itu kembali ke tempatnya semula. Dan setiap orang itu ingin keluar dari dalam sungai tersebut, orang yang di pinggir sungai itu melemparinya dengan batu, dan ia pun kembali ke tempatnya semula.’

Beliau bersabda lagi, ‘Aku kemudian bertanya mengenai orang tersebut. Maka diberitahukan kepadaku, bahwa orang ini adalah pemakan harta riba. Demikian yang akan diperbuat terhadapnya kelak pada hari kiamat.’”

Dari Abdullah bin Masud RA dari Nabi SAW bersabda,”Riba itu terdiri dari 73 pintu. Pintu yang paling ringan seperti seorang laki-laki menikahi ibunya sendiri.” (HR. Ibnu Majah dan Al-Hakim)

Nabi Musa a.s bertanya pada Tuhan,  “Wahai Tuhanku, apa balasan bagi orang yang memakan harta riba dan tidak bertobat darinya?”

Tuhan menjawab, “Hai Musa, Aku pun memberinya makan pada hari kiamat dari pohon zaqqum.”

Dalam sebuah syair disebutkan,

Wahai orang yang hatinya telah mati karena riba

Berhenti dan sadarlah

Betapa banyak orang yang tidur dalam senang dan sehat tiba-tiba sang maut mendatangi

Betapa banyak orang hidup dalam gelimang lezatnya rezeki

Tiba-tiba ditelan bencana saat menikmatinya

Berapa banyak anak terlahir di punggung bumi

Apabila tiba saatnya ia pasti mati

[Syahida.com/ANW]

===

Sumber: Kitab Padamkan Api Neraka dengan Air Matamu, Karya: Ibnul Jauzi, Penerjemah: Abu Hamas, MS, Penerbit: Khatulistiwa Press

Sumber: https://www.syahida.com/2016/02/28/4160/seringan-ringannya-riba-dosanya-setara-dengan-menzinahi-ibu-kandung-sendiri/#ixzz7N05UeTvO

Follow us: @syahidacom on Twitter | syahidacom on Facebook

Apabila Dosa Sudah Menjadi Perkara Biasa

Saat Kita Terbiasa Melakukan Dosa, Ini yang Akan Terjadi

Kita semua melakukan dosa. Tapi ketika dosa menjadi kebiasaan sehari-hari, ketika dosa menjadi bagian dari kehidupanmu sehari-hari, maka jelas sekali kamu tidak akan menyesali dosa itu. Kamu tidak akan merasa bersalah melakukannya. Itu akan menjadi bagian dari dirimu.

Allah SWT menyebutkan, dan Rasulullah SAW menjelaskan ayat Qur’an bahwa, “Ada kegelapan dalam hati mereka karena apa yang mereka lakukan.” Dan Rasulullah SAW bersabda, “Kegelapan ini adalah akibat dari dosa.”

Ketika seseorang melakukan dosa, hal itu meninggalkan noda pada hatinya. Dan seiring dia terus melakukan dosa, hatinya menjadi semakin gelap dan gelap.

Tentang penyebab kerasnya hati, disebabkan mengikuti setiap hawa nafsu dengan melakukan apapun yang diinginkan nafsu dan tidak peduli pada panggilan ruh. Tubuh kita punya hak atas kita. Tapi begitu juga ruh kita. Dan kapanpun kita menjadi budak bagi tubuh, maka ruh pun menjadi tumbalnya. Ruh kita akan menderita.

Dan dengan demikian, ketika kita mengikuti setiap hawa nafsu kita, apapun yang kita inginkan hal itu kita kerjakan. Apapun yang tidak kita ingin, hal itu tidak kita kerjakan. Karena itu hati menjadi keras. [Syahida.com/ANW]

==

Sumber: The Silent Repenter/Lampu Islam/Youtube

Sumber: https://www.syahida.com/2016/06/15/5027/saat-kita-terbiasa-melakukan-dosa-terjadi/#ixzz7N04qjGyq

Follow us: @syahidacom on Twitter | syahidacom on Facebook

Maksiat Menghapus Kemanisan Beribadat Kepada Allah SWT

Maksiat, Membuat Manisnya Ketaatan Kepada Allah SWT Menjadi Hilang

Ibnul Qayyim mengatakan bahwa sesungguhnya orang yang durhaka itu selamanya bila mendengar suara tiupan angin yang sepoi-sepoi, dia mengira suaranya keras.

“Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka.” (QS. Al Munaafiquun (63): 4).

Seperti inilah realita orang-orang yang durhaka. Seandainya pintu bergerak, dia takut; dan seandainya petugas keamanan melihatnya, dia langsung berhati ciut.

Pernah ditanyakan kepada Abu Mu’adz ar-Razi: “Apakah seorang hamba akan merasakan manisnya ketaatan manakala dia berniat melakukan maksiat?” Abu Mu’adz menjawab: “Tidak, demi Allah, hal ini sama sekali tidak akan terjadi. Bahkan seandainya seseorang baru berniat saja untuk itu tanpa mengerjakannya, dia tidak akan merasakan manisnya ketaatan, bahkan yang dirasakannya adalah kerenggangan hubungan.” Kerenggangan hubungan ini mempunyai pengaruh yang besar dalam diri pelakunya.

Sebagian orang ada yang tidak percaya dengan janji Allah, yakni ayat-ayat harapan dan ayat-ayat yang menerangkan janji yang baik. Sebagian di antara kita ada yang tidak percaya dengannya dan tidak pula melakukan hal yang membenarkannya. Oleh karena itu, bila kita membaca mush-haf menyangkut ayat-ayat yang membicarakan tentang surga dan tanda-tanda kekuasaan Allah SWT seakan-akan bukan ayat, padahal kita diperintahkan untuk berbaik sangka kepada Allah SWT dengan cara memperbaiki amal perbuatan sebagai pembuktiannya.

Demikian pula hendaknya seseorang jangan berburuk sangka terhadap dirinya sendiri dengan beranggapan bahwa hubungan antara dirinya dan Allah terputus, sehingga ada yang mengatakan bahwa latar belakang yang menjerumuskan seseorang ke dalam anggapan seperti ini termasuk ke dalam bab kemunafikan.

Sebagian orang-orang yang fasiq adalah orang yang paling banyak tertawa, tetapi dalam dirinya penuh dengan kefrustasian dan kekalahan. Bahkan seorang ulama ada yang menyebutkan bahwa di sana terdapat 20 manzilah bagi kalbu yang dimulai dengan ketidakpuasan dan diakhiri dengan terkunci mati hatinya. Allah SWT berfirman:

“Bahkan sebenarnya Allah telah mengunci mati hati mereka karena kekafirannya.” (QS. An-Nisa: 155).

“Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Qur’an ataukah hati mereka terkunci?” (QS. Muhammad: 24).

Memang kematian kalbu tidak terasa.

Barang siapa yang berjiwa rendah

akan mudahlah melakukan kerendahan baginya

sebab luka yang menimpa tubuh yang sudah mati

tidak akan terasa sakitnya

Sebagian ulama ada yang mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya:

“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampunan terhadap dosa-dosa mereka.” (QS. Ali Imran: 135).

Bahwa sesungguhnya beratnya darah dan daging berkesudahan akan membuat perasaan dan indera sebagian orang menjadi mati rasa dan rusak fitrah sehatnya. Dengan demikian, Anda menjumpai sebagian orang melakukan dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan seperti gunung banyaknya, sedang yang bersangkutan tidak merasakannya.

Anehnya, dia begitu menyukai lagu-lagu, merokok, dan durhaka terhadap Tuhan Yang Maha Pemurah, meskipun demikian dia tidak merasakannya. Hanya kepada Allahlah kami memohon pertolongan dari hal seperti ini. [Syahida.com /ANW]

==

Sumber: Kitab Hidupkan Hatimu, Karya: Dr. ‘Aidh bin ‘Abdullah Al-Qarni. Penerjemah: Bahrun Abubakar Ihsan Zubaidi, LC., Penerbit: Irsyad Baitus Salam

dosa

Create your website with WordPress.com
Get started