Asas Menutup Aurat

Ramai perempuan yang TAK RASA BERSALAH bila dia tak menutup aurat dengan sempurna.

Sebab apa? Mungkin sebab dia TAK TAHU macam mana nak tutup aurat dengan sempurna.

Yang dah tahu cara menutup aurat dengan sempurna, tolonglah tutup aurat !!

Asas menutup aurat :

1) Menutup seluruh badan kecuali muka dan tapak tangan.

2) tudung tutup dada dan bahu

3) pakaian tak ketat serta longgar.

4) tudung dan pakaian tak jarang (nampak dalam).

5) warna jangan terang sangat (contoh warna traffic light).

6) pakai handsock dan stokin yang longgar.

Itu asas. Kalau korang nak labuhkan lagi tudung tu, itu lebih baik. Tapi pointnya adalah BERUBAHLAH selepas tahu perkara ni.

Moga Allah redha. Berubahlah walaupun terpaksa merangkak perlahan-lahan. Dan TIADA istilah terlambat untuk berubah, selagi belum jadi mayat.

At least korang usaha untuk berubah. Dan USAHA ITU YANG ALLAH PANDANG. Walaupun ramai manusia yang tak nampak. Pedulikan saja kata2 manusia. mereka bukan tahu betapa susahnya kita nak berubah.

Yang dah pakai sempurna tu, sentiasa berdoa moga Allah beri istiqomah. Pakai pakaian tu sampai kita jadi mayat. Dan ingat seperkara lagi.

Tutup aurat sempurna itu satu perkara lain. Hias diri dengan sifat MALU pun adalah satu perkara yang lain. Tak cukup hanya tutup aurat sempurna. Kita mesti kena ada juga sifat MALU. So, tinggikan frekuensi malu tu. JANGAN JADI FITNAH untuk agama !!

Berapa ramai orang yang bertudung, tetapi masih berzina. Terlalu ramai untuk kita kira . Bahkan ada juga perempuan yang bertudung labuh masih berzina. Naudzubillahi min zalik…

Moga semua kaum hawa dijauhkan dan diberi kekuatan untuk tinggalkan maksiat.. Amin..

7 KALIMAT PENGHAPUS DOSA.

7 KALIMAT PENGHAPUS DOSA.

Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa- dosanya walau sebesar lautan:

①. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

②. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.

③. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut.

④. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu dihari esok.

⑤. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.

⑥. Mengucap Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika  menghadapi dan menerima musibah.

⑦. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad  Rasulullah sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya. 

″Semoga Allah melapangkan  dan kebahagiaan yang melimpah buat sahabat yang mengucapkan″

Sampaikanlah kepada orang lain, maka ini akan menjadi Sadaqah Jariyah pada setiap orang yang Anda kirimkan pesan ini.

Dan apabila kemudian dia mengamalkannya, maka kamu juga akan ikut mendapat pahalanya sampai hari kiamat…

Semoga Bermanfaat..

Berbakti Kepada Ibubapa

Berbakti Kepada Ibubapa

عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْوَالِدُ أَوْسَطُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ فَأَضِعْ ذَلِكَ الْبَابَ أَوْ احْفَظْهُ

Daripada Abu Ad Darda dia mendengar Nabi SAW bersabda: “Orang tua ibarat penengah pintu-pintu syurga, oleh kerana itu  letakkanlah ia atau jagalah ia baik-baik.” (Sunan Ibnu Majah No: 3653) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Ibu bapa ibarat pintu syurga bagi setiap anak.

2.  Menjadi kewajipan kepada anak-anak untuk berbuat baik dan berbakti kepada ibu bapa nescaya Allah akan memberikan ganjaran syurga.

3.  Al-Qadhi Baidhawi berkata: Cara terbaik untuk masuk syurga, dan cara mendapatkan darjat yang tinggi di syurga adalah dengan mentaati orang tua dan berusaha mengasihi dan berbakti padanya. Ada juga ulama yang mengatakan, ‘Di syurga ada banyak pintu. Yang paling selesa untuk dimasuki adalah yang paling tengah. Untuk membolehkan masuk ke syurga melalui pintu tengah itu adalah dengan berbakti kepada orang tua.’ (Tuhfatul Ahwadzi, 6/21).

4.  Anak-anak yang tidak berbakti dan berbuat baik kepada orang tua, akan terlepas peluang ke syurga.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَغِمَ أَنْفُهُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُهُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُهُ قِيلَ مَنْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ مَنْ أَدْرَكَ وَالِدَيْهِ عِنْدَ الْكِبَرِ أَحَدَهُمَا أَوْ كِلَيْهِمَا ثُمَّ لَمْ يَدْخُلْ الْجَنَّةَ

Daripada Abu Hurairah dia berkata; Nabi SAW bersabda: “Dia celaka! Dia celaka! Dia celaka!” lalu baginda ditanya; “Siapakah yang celaka, ya Rasulullah?” Jawab Nabi SAW: “Barang Siapa yang mendapati kedua orang tuanya (dalam usia lanjut), atau salah satu dari keduanya, tetapi dia tidak berusaha masuk syurga (dengan berusaha berbakti kepadanya dengan sebaik-baiknya).”  (HR Muslim No: 4628) Status: Sahih

Berbaktilah sebaik mungkin kepada kedua ibu bapa sama ada mereka masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia (dengan mendoakannya).

Bersediakah Menghadapi Kematian?

Bersediakah Menghadapi Kematian?

Setiap yang hidup akan menemui kematian. Kematian tidak menunggu usia tua dan sakit bukanlah syarat untuk mati. Ramai yang sihat, mati secara tiba-tiba.

Perlu kita ketahui bahawa dunia berada di penghujung, semakin hari semakin menghampiri kiamat. Begitu juga umur kita, semakin hari semakin berkurang usia kita dan semakin menghampiri kematian. Sedangkan waktu dan masa amat terbatas.

كُلُّ نَفْسٍۢ ذَآئِقَةُ ٱلْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu.” (Surah Ali Imran: 185)

Basyr bin al-Harith rahimahullah pernah berkata:

مَرَرْتُ بِرَجُلٍ مِنَ العُبَّادِ بِالبَصْرَةِ وَهُوَ يَبْكِي فَقُلْتُ مَا يُبكِيْكَ فَقَالَ أَبْكِي عَلَى مَا فَرَّطْتُ مِنْ عُمْرِي وَعَلَى يَوْمٍ مَضَى مِنْ أَجْلِي لَمْ يَتَبَيَّنْ فِيْهِ عَمَلِي

“Aku pernah bertemu seorang ahli ibadah di Basrah dalam keadaan sedang menangis. Aku bertanya: “Apa yang menyebabkanmu menangis?” Dia menjawab: “Aku menangis kerana umur yang luput dariku dan hari yang telah berlalu pergi. Ajalku ternyata semakin dekat, tetapi belum jelas juga amalanku.” (Mujalasah wa Jawahir Al-‘Ilm)

Ahli ibadah yang sentiasa melakukan amal soleh pun menangis kerana bimbang tentang amalannya yang dirasakan sedikit dan tidak mencukupi. Bagaimana dengan kita yang sedikit amalan soleh serta sentiasa sering lalai? Berapa kerap kita menangis kerana takut di atas kesalahan dan kelalaian? Atau tiada sebarang tangisan bahkan semakin leka dan lagha dengan kehidupan di dunia?

Berlumbalah dalam melakukan kebaikan, ketaatan, kebajikan dan kebaktian. Contohilah salafussoleh  yang terdahulu, semoga kita sentiasa bersedia dengan amal soleh yang mencukupi sebelum dijemput pulang mengadap Allah SWT. Firman Allah:

إِنَّهُمۡ كَانُوا۟ یُسَـٰرِعُونَ فِی ٱلۡخَیۡرَ ٰ⁠تِ وَیَدۡعُونَنَا رَغَبࣰا وَرَهَبࣰاۖ وَكَانُوا۟ لَنَا خَـٰشِعِینَ

“Sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan, dan sentiasa berdoa kepada Kami dengan penuh harapan serta gerun takut; dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami” [Surah al-Anbiya’ 90]

Perlumbaan dalam ayat di atas membawa maksud perlumbaan dalam melakukan ketaatan dan amal soleh yang berterusan. Allah SWT menceritakan kisah Nabi Zakaria dan para RasulNya sebagai satu pendekatan motivasi dan semangat kepada kita untuk berlumba-lumba mengerjakan amalan kebaikan dan bersungguh-sungguh dalam beribadah.

IDGHAM MUTAJANISAIN :

IDGHAM MUTAJANISAIN :

Idgham Mutajanisain adalah hukum tajwid yang berlaku apabila terjadi pertemuan dua huruf yang berbeza sifat, namun sejenis tempat keluar suara atau makhraj-nya. Satu dalam keadaan sukun dan satu lagi berharakat.

Mutajanisain ertinya sejenis

Idgham ertinya meleburkan (memasukkan) satu huruf ke dalam huruf setelahnya (ditasydidkan).

Di dalam al-Quran untuk huruf kedua yang berharakat sudah ditandai dengan simbol tasydid. Tasydid pada Hukum Idgham Mutajanisain adalah tasydid hukum, iaitu tasydid yang diberikan kerana terjadinya pertemuan dua huruf.

Sebagaimana fungsi tasydid, maka panjang bacaannya adalah 2 harakat, sebagai bentuk penekanan dua huruf yang bertemu.

Cara membacanya adalah dengan ‘mengabaikan’ huruf yang sukun, dan bacaan pada huruf yang sukun dileburkan ke huruf yang berharakat.

Hukum Idgham Mutajanisain berlaku untuk 8 huruf, yaitu:  ب , ت , ث ,د , ذ , ط , ظ , م

Lapan (8) Huruf tersebut berasal dari 3 kumpulan makhraj:

1.     Huruf Ba ( بْ )  dan mim ( م ) berasal dari makhraj syafawi; bibir atas dan bibir bawah tertutup rapat.

2.     Huruf Ta ( ت ), Tha ( ط ), dan Dal ( د ) berasal dari makhraj lisani; hujung lidah yang bertemu dengan pangkal gigi kacip atas (gigi tengah atas).

3.     Huruf Dzal ( ذ ), Zha’ ( ظ ), dan Tsa’  ( ت ) berasal dari makhraj lisani; Hujung lidah dikeluarkan sedikit dan ditekan ke hujung gigi kacip (gigi tengah) di bahagian atas.

Wallahu’alam..

3 CARA UNTUK MELEMAHKAN NAFSU SYAHWAT

3 CARA UNTUK MELEMAHKAN NAFSU SYAHWAT

1. Memutuskan keterikatan.

Kita terikat kepada benda yang menguatkan nafsu syahwat. Maka, tidak boleh tidak, kita harus belajar memutuskan keterikatan itu. Misalnya, keterikatan kepada makanan diputus dengan berpuasa.

2. Memadamkan api.

Sesungguhnya nafsu syahwat itu dapat berkobar dengan pandangan kepada hal-hal yang dapat memancing nafsu syahwat. Rasulullah SAW bersabda, “Pandangan itu adalah salah satu panah beracun dari panah-panah iblis.” Menjaga pandangan dari hal-hal tercela, menjaga telinga dari ucapan-ucapan kotor, menjaga langkah kaki dari tempat-tempat yang tidak pantas, menjaga pikiran dari bacaan-bacaan yang tidak bermanfaat, merupakan langkah-langkah memadamkan api nafsu syahwat.

3. Mencari jalan yang halal.

Setiap manusia tentu memiliki kemahuan jasmaniah yang harus dipenuhi, baik makanan, pakaian, maupun pasangan. Maka semua itu dapat dipenuhi dengan menjaga diri dengan syari’at yang kuat, yakni mencari jalan yang halal atas setiap keinginan hidup.

​Inilah tiga jalan yang mampu melemahkan tentera nafsu syahwat.

Langkah pertama seperti halnya memutuskan makanan bagi anjing yang ganas supaya ia lemah, lalu hilanglah kekuatannya.

Langkah kedua mencegah anjing yang ganas itu agar tidak mencium bau hamis daging dan darah, sehingga perut sang haiwan tidak tergerak lantaran melihat dan mencium makanan kesukaannya.

Langkah ketiga menghias diri dengan sesuatu yang sedikit, mencukupkan diri dengan yang halal, dari keinginan tabiat manusia.

BAGAIMANA CARA MENGHINDARI SIFAT SOMBONG ?

BAGAIMANA CARA MENGHINDARI SIFAT SOMBONG ?

Imam Al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumiddin

memaparkan tips agar kita terhindar dari sifat tercela tersebut :

1. Jika berjumpa dengan anak-anak, anggaplah anak-anak itu lebih mulia dari kita, karena anak-anak belum banyak melakukan dosa.

2. Apabila bertemu dengan orang tua, anggaplah dia lebih mulia daripada kita karena dia sudah lama beribadah kepada Allah SWT, dibandingkan dengan diri kita.

3. Jika bertemu dengan orang alim, anggaplah dia lebih mulia dari kita, karena dia lebih banyak ilmu yang dipelajarinya dan lebih banyak mengetahui, dibandingkan dengan diri kita.

4. Apabila bertemu orang jahil, anggaplah mereka lebih mulia daripada kita, karena mereka melakukan dosa dalam kejahilan, sedangkan kita melakukan dosa dalam keadaan mengetahui.

5. Jika melihat orang jahat, jangan anggap kita lebih mulia daripada mereka karena mungkin di suatu hari nanti mereka akan insaf dan bertobat atas kesalahan yang telah mereka lakukan.

6. Apabila bertemu dengan orang kafir, katakan di dalam hati bahwa mungkin suatu hari nanti mereka akan diberi hidayah oleh Allah SWT dan akan memeluk Islam, maka segala dosa mereka akan diampuni oleh Allah SWT.

Semoga kita senantiasa dirahmati Allah SWT, diberi kemudahan untuk membersihkan hati menuju ridha-Nya. Aamiin ..

Dalam Harta Kita Ada Hak Selain Zakat

⚉Dalam Harta Kita Ada Hak Selain Zakat

maksudnya bahwa bukan hanya zakat yang wajib dikeluarkan dari harta kita, namun juga hal-hal lain yang harus kita keluarkan untuk membantu orang-orang yang susah.

⚉ Dari Abu Musa Al Asy’ari rodhiyallahu ‘anhu, semoga Allah meridhoinya, ia berkata Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam bersabda, “Berilah makan orang yang lapar dan kunjungilah (jenguklah) orang yang sakit dan bebaskanlah tawanan dari kaum muslimin..” [HR. Bukhari]

⚉ Dari Abu Sa’id Al Khudri rodhiyallahu ‘anhu, Ia berkata ketika kami berada dalam perjalanan bersama Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam . Tiba-tiba ada seorang laki-laki yang berada diatas kendaraannya, lalu ia menengok kanan kiri. Melihat itu Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam bersabda, “Siapa yang mempunyai kelebihan tempat duduk (kelebihan kendaraan, hewan), hendaklah ia memberikan kepada yang tidak punya. Siapa yang punya kelebihan perbekalan, hendaklah ia memberikan kepada orang yang tidak punya bekal..”

Lalu kata Abu Sa’id rodhiyallahu ‘anhu, “beliaupun menyebutkan macam-macam harta yang lain hingga sampai-sampai kami menganggap bahwa tidak ada hak bagi seorangpun dari kami pada kelebihan hartanya..” [HR. Muslim]

Sebab kata beliau (penulis),

“Hanya mengandalkan zakat yang wajib saja terkadang tidak cukup untuk memberi makan orang-orang lapar dan membantu orang-orang susah. Maka dari itulah Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam menyuruh kita untuk membantu mereka dengan kelebihan harta kita..”

Dari Ibnu ‘Umar rodhiyallahu ‘anhumaa Ia berkata, “Pada hartamu itu ada hak selain zakat..” (HR. Ibnu Syaibah dan Abu Ubaid dan di shohihkan oleh Syaikh al-Albani rohimahullah.

Ibnu Hazm rohimahullah berkata dalam kitab Al Muhalla (jilid 6 halaman 224-229), “Wajib atas orang kaya di setiap negri untuk membantu orang-orang fakirnya dan penguasa wajib memaksa mereka untuk itu apabila ternyata zakat itu tidak mencukupi mereka, demikian pula pada semua harta kaum muslimin.. Dengan harta itu untuk makan orang-orang fakir miskin dari makanan pokok yang harus dimakan. Demikian pula pakaian-pakaian, tempat tinggal dan yang lainnya..”

Dalilnya firman Allah (dalam surat Al Isra : 26)

‎وَآتِ ذَا الْقُرْبَىٰ حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلَا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا

“Dan berikanlah karib kerabat itu haknya dan orang-orang miskin dan ibnu sabil..”

Allah juga berfirman dalam surat An nisa : 36

‎وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ ۗ

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri..”

Dalam ayat ini Allah mewajibkan hak orang-orang miskin, ibnu sabil demikian pula para budak, karib kerabat dan yang lainnya. Allah mewajibkan berbuat ihsan kepada orang tua, demikian pula tetangga, karib kerabat dan yang lainnya.

Maka ini semua menunjukkan bahwa seorang muslim tidak hanya berkewajiban mengeluarkan zakat dari hartanya tapi juga Ia harus membantu orang-orang susah dari kelebihan hartanya karena demikianlah Islam.

Seorang muslim tidak diperbolehkan mementingkan dirinya sendiri dan membiarkan muslim lainnya kesusahan.

.

Wallahu a’lam

Tawadhu’nya Nabi ﷺ Kepada Anak Kecil

Tawadhu’nya Nabi ﷺ Kepada Anak Kecil

🎙 Ustadz Firanda Andirja, MA حفظه لله تعالى

〰〰〰〰〰

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله

Di antara contoh tawadhu’nya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yaitu mudah bergaul dan berinteraksi dengan siapa saja, bahkan terhadap anak-anak.

Dari Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu, beliau berkata:

إن كان النبيُّ لَيُخالطُنا

“Sungguh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam interaksi dengan kita,” HR. Bukhari

، حتى يقولَ لأخٍ لي صغيرٍ : يا أبا عُمَيرُ ! ما فعل النُّغَيرُ

“Sampai Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berinteraksi dengan saudaraku (adik seibu lain bapak).”

Yaitu ketika burung yang dia pelihara mati padahal anak kecil tersebut sangat sayang kepada burungnya. Begitulah anak-anak, ada yang suka dengan kucing, ada yang suka dengan burung, atau yang lainnya.

Abu Umair ini suka main dengan burungnya, ternyata burungnya sakit kemudian mati. Maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ketika main ke rumahnya Anas bin Malik, dan ini di antara ketawadhu’an beliau. Bagaimana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam -kalau boleh dikatakan- seorang pemimpin kaum muslimin, bahasa kita setingkat raja atau presiden atau penguasa, tapi tentunya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak seperti itu (bersikap meninggi). Intinya beliau adalah penguasa dan pemimpin kaum muslimin. Tapi beliau tawadhu’ dan mau main ke rumahnya Anas bin Malik yang merupakan pembantunya.

Tentu ini menakjubkan. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sampai main ke rumahnya Anas bin Malik, padahal itu adalah pembantunya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menghargai perkhidmatan Anas sebagaimana Anas bin Malik perhatian membantu Nabi, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam main ke rumahnya.

Ketika main ke rumahnya Anas bin Malik, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melihat adiknya Anas yang masih kecil dan ternyata burung yang dipeliharanya mati. Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pun berbicara dengan anak kecil tersebut: “Ya Aba ‘Umair” bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memanggil dengan kunyahnya. Itu bentuk pemuliaan. Karena orang Arab senang dipanggil dengan kunyahnya, bukan dipanggil namanya.

Padahal anak ini masih kecil, tapi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memanggil dengan kunyahnya.

يا أبا عُمَيرُ ! ما فعل النُّغَيرُ

“Ya Aba Umair, apa yang terjadi dengan burungmu?” HR. Bukhari no. 6129, 6203 dan Muslim no. 2150

Sampai sebagian ulama mengatakan belum tentu dia paham apa yang dikatakan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam karena saking masih kecilnya. Tapi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam merendah, kemudian menurunkan level pembicaraan untuk berbicara dengan anak kecil.

Kalau ibarat kita, kepala negara kemudian untuk apa sibuk mengurusi anak kecil yang burungnya mati? Masih banyak urusan yang lain. Tapi Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kebetulan di sana, melihat anak kecil yang burungnya mati, maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berusaha untuk menghiburnya dengan mengajak anak tersebut berbincang. Hal ini karena kepekaan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Intinya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mudah untuk berinteraksi dengan siapapun, tidak hanya berinteraksi dengan para pembesar, bahkan kepada pembantunya (yaitu Anas bin Malik), kepada adik dari pembantunya.

Itulah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ini menunjukkan tawadhu’nya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Tidak seperti sebagian kita yang hanya berinteraksi dengan pembesar-pembesar saja atau orang kaya saja, orang terkenal saja. Enggan untuk berbicara dengan orang-orang susah, enggan untuk ngobrol sebentar duduk bermajelis atau makan bersama dengan orang-orang miskin. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berinteraksi dengan siapa saja.

Ini menunjukkan tawadhu’nya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Karena tidak mungkin orang bisa seperti ini kecuali jika hatinya merendah, tidak merasa dirinya tinggi, merasa dirinya tidak pantas untuk berinteraksi dengan orang-orang bawahan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak demikian.

Dan ini di antara contoh tawadhu’ Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, bahkan dengan anak kecil pun Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berbincang.

Waktu Pengeluaran Zakat Fitrah

⚉ Waktu Pengeluaran Zakat Fitr

⚉ Dari Ibnu ‘Umar rodhiyallahu ‘anhumaa bahwa, “Nabi shollallahu ‘alayhi wa sallam memerintahkan mengeluarkan Zakat Fitr sebelum keluarnya manusia menuju sholat Ied..” [HR. Bukhari Muslim]

Adapun orang yang diwakilkan untuk membagi-bagikan maka boleh ia membagikannya 2 atau 3 hari sebelum Idul Fitr.

Dan kemudian beliau (penulis) menyebutkan :

⚉ Tidak Boleh Mengakhirkan Pembagian Dari Waktunya, Siapa Yang Melakukan Itu Maka Dianggap Sebagai Sedekah Biasa.

⚉ Ibnu ‘Abbas rodhiyallahu ‘anhumaa berkata, “Rosulullah shollallahu ‘alayhi wa sallam mewajibkan Zakat Fitr.. Siapa yang melaksanakannya setelah sholat maka ia dianggap sedekah biasa..”

⚉ Kepada Siapa Dibagikan..?

Diberikan kepada fakir miskin.. BUKAN kepada 8 asnaf, karena 8 asnaf itu kekhususan zakat harta.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rohimahullah dalam kitab Ikhtiyarot halaman 102 berkata : “Tidak boleh memberikan Zakat Fitr kecuali kepada orang yang berhak mendapatkan kafarat saja yaitu fakir miskin..”

⚉ Kenapa Demikian..?

Jawabannya :

“Karena Zakat Fitr itu sama dengan kafarat.. sedangkan kafarat itu hanya berbentuk makanan dan diberikan kepada fakir miskin saja..”

Oleh karena itu.. sebagaimana sudah kita bahas bahwa Zakat Fitr tidak boleh berbentuk uang, akan tetapi harus berbentuk makanan.

Adapun ayat yang menyebutkan (dalam surat At Taubah : 60)

‎۞ إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا

Maka itu adalah untuk zakat harta..

Adapun untuk Zakat Fitr, Ibnu ‘Abbas rodhiyallahu ‘anhumaa menyebutkan bahwa Zakat Fitr itu sebagai makanan bagi orang miskin. Itu menunjukkan bahwa mustahiknya hanya 1 yaitu fakir miskin saja untuk Zakat Fitr.

.

Wallahu a’lam 🌻

Create your website with WordPress.com
Get started