MUSA BIN NUSHAIR MEMASUKI ANDALUSIA (samb) (Siri 15)

CABARAN PEMERINTAHAN ANDALUSIA

MUSA BIN NUSHAIR MEMASUKI ANDALUSIA (samb) (Siri 15)

Tariq bin Ziyad yang berada di Toledo menanti kedatangan Musa bin Nushair yang dalam perjalanan untuk menemuinya. Dalam perjalanan ini pasukan Musa bin Nushair memasuki kota-kota sepanjang laluan ini dan menguasainya. Namun terdapat sebuah kota yang kuat dikuasai oleh golongan Nasrani. Mereka tidak mahu menyerah kalah dan menutup pintu kota ini. Kota ini dikenali dengan nama kota Maridah.

Pasukan Musa bin Nushair telah mengepung kota ini untuk beberapa bulan. Pada penghujung bulan Ramadan akhirnya mereka membuka pintu kota dan membuat persetujuan untuk berdamai dan membayar jizyah. Pada bulan Syawal satu lagi kemenangan dikecapi oleh kaum Muslimin setelah kemenangan setahun yang lalu memenangi pertempuran dan menguasai Andalusia juga berlaku pada bulan Syawal.

Andalusia adalah sebuah wilayah yang luas, kaum Muslimin tidak berhenti untuk terus memasuki kawasan pendalaman bagi seruan dakwah. Musa bin Nushair telah melantik puteranya Abdul Aziz bin Musa yang mempunyai semangat jihad sepertinya untuk memasuki wilayah yang jauh ke barat Andalusia. Abdul Aziz bin Musa telah berjaya sampai ke Lisbon dan menguasainya. Lisbon kini berada dalam negara Portugal.

Para ahli sirah ada yang mencatatkan bahawa Abdul Aziz bin Musa adalah orang yang berjaya membawa sinar Islam ke Portugal. Malah ada pendapat mengatakan dialah pemimpin yang menguasai Portugal. Musa bin Nushair seorang yang hebat kerana berjaya mendidik puteranya  menjadi seorang pemimpin, pendakwah dan pahlawan yang berjuang pada jalan Allah.

Setelah setahun Musa bin Nushair memasuki Andalusia akhirnya dia tiba di Toledo pada tahun 94 Hijrah. Dia bertemu dengan Tariq bin Ziyad, sudah dua tahun mereka tidak bertemu. Musa bin Nushair dengan tegas menegur tindakan Tariq bin Ziyad yang melanggar arahannya supaya berhenti di Cordova dan tidak meneruskan penguasaan ke Taledo. Tindakan Tariq bin Ziyad melanggar arahan wajar mendapat teguran dari Musa bin Nushair kerana faktor keselamatan para tentera kaum Muslimin menjadi keutamaan.

Namun teguran keras Musa bin Nushair diterima dengan terbuka oleh Tariq bin Ziyad. Manakala Tariq bin Ziyad pula bukanlah orang yang menginginkan pengaruh dan kekuasaan. Sebaliknya dia amat teruja dengan semangat jihad dan dakwah itulah cita-citanya semenjak dahulu lagi. Semangat Tariq bin Ziyad sememangnya disedari oleh Musa bin Nushair namun sebagai seorang pemimpin menjadi tanggungjawabnya menegur keghairahan anak didiknya ini. Jika arahan diabaikan banyak kemungkinan boleh berlaku walau pun mempunyai niat yang baik.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: