Sepuluh Wasiat Rasulullah SAW

โ™ก Sepuluh Wasiat Rasulullah SAWโ™ก๐ŸŒบ

ุนูŽู†ู’ ู…ูุนูŽุงุฐู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽูˆู’ุตูŽุงู†ููŠ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุจูุนูŽุดู’ุฑู ูƒูŽู„ูู…ูŽุงุชู ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽุง ุชูุดู’ุฑููƒู’ ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ูˆูŽุฅูู†ู’ ู‚ูุชูู„ู’ุชูŽ ูˆูŽุญูุฑูู‘ู‚ู’ุชูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุนูู‚ูŽู‘ู†ูŽู‘ ูˆูŽุงู„ูุฏูŽูŠู’ูƒูŽ ูˆูŽุฅูู†ู’ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽุงูƒูŽ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฎู’ุฑูุฌูŽ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ููƒูŽ ูˆูŽู…ูŽุงู„ููƒูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุชู’ุฑููƒูŽู†ูŽู‘ ุตูŽู„ูŽุงุฉู‹ ู…ูŽูƒู’ุชููˆุจูŽุฉู‹ ู…ูุชูŽุนูŽู…ูู‘ุฏู‹ุง ููŽุฅูู†ูŽู‘ ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฑูŽูƒูŽ ุตูŽู„ูŽุงุฉู‹ ู…ูŽูƒู’ุชููˆุจูŽุฉู‹ ู…ูุชูŽุนูŽู…ูู‘ุฏู‹ุง ููŽู‚ูŽุฏู’ ุจูŽุฑูุฆูŽุชู’ ู…ูู†ู’ู‡ู ุฐูู…ูŽู‘ุฉู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุดู’ุฑูŽุจูŽู†ูŽู‘ ุฎูŽู…ู’ุฑู‹ุง ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ุฑูŽุฃู’ุณู ูƒูู„ูู‘ ููŽุงุญูุดูŽุฉู ูˆูŽุฅููŠูŽู‘ุงูƒูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉูŽ ููŽุฅูู†ูŽู‘ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ุญูŽู„ูŽู‘ ุณูŽุฎูŽุทู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽุฒูŽู‘ ูˆูŽุฌูŽู„ูŽู‘ ูˆูŽุฅููŠูŽู‘ุงูƒูŽ ูˆูŽุงู„ู’ููุฑูŽุงุฑูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ุฒูŽู‘ุญู’ูู ูˆูŽุฅูู†ู’ ู‡ูŽู„ูŽูƒูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุตูŽุงุจูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณูŽ ู…ููˆุชูŽุงู†ูŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ุชูŽ ูููŠู‡ูู…ู’ ููŽุงุซู’ุจูุชู’ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ููู‚ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุนููŠูŽุงู„ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ุทูŽูˆู’ู„ููƒูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุฑู’ููŽุนู’ ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ ุนูŽุตูŽุงูƒูŽ ุฃูŽุฏูŽุจู‹ุง ูˆูŽุฃูŽุฎููู’ู‡ูู…ู’ ูููŠ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู

Daripada Mu’adz bin Jabal RA berkata; “Rasulullah SAW telah mewasiatkan kepada saya mengenai sepuluh perkara.  Jangan menyengutukan Allah dengan sesuatu apapun walaupun kamu akan dibunuh atau dibakar.  Jangan kamu menderhakai kedua-dua ibu bapa kamu meskipun mereka menyuruh kamu berpisah dengan isteri dan harta-benda kamu.  Janganlah kamu meninggalkan solat fardu dengan sengaja kerana sesungguhnya sesiapa yang meninggalkan solat dengan sengaja maka dia terlepas daripada tanggungjawab Allah S.W.T.  Jangan sekali-kali minun arak kerana perbuatan ini adalah punca segala maksiat. Jauhilah diri kamu daripada perbuatan maksiat kerana perbuatan ini akan menyebabkan kemurkaan Allah S.W.T.  Jangan lari dari medan pertempuran walaupun semua rakan kamu telah terbunuh. Jangan berpindah dari tempat berlakunya kematian akibat wabak yang sedang merebak seperti taun dan sebagainya. Belanjalah untuk keluarga kamu mengikut kemampuan kamu. Jangan kamu mengelak daripada merotani anak-anak sebagai amaran supaya mereka berakhlak baik. Takutkan mereka (anak-anak) kepada Allah S.W.T.” (HR Ahmad No: 21060).  Status: Hadis Hassan

โฃ๏ธPengajaran:

Rasulullah SAW dalam hadis ini meninggalkan sepuluh wasiat berbentuk pesanan:

1.  Tidak melakukan syirik walaupun engkau dibunuh

2.  Tidak menderhakai ibu bapa meskipun mereka menyuruh kamu berpisah dengan isteri dan harta-benda kamu

3.  Tidak meninggalkan solat fardhu dengan sengaja kerana  dia terlepas daripada tanggungjawab Allah

4.  Tidak minum arak (sesuatu yang memabukkan) kerana ia punca segala maksiat

5.  Tidak melakukan maksiat kerana perbuatan ini akan menyebabkan kemurkaan Allah

6.  Tidak lari dari medan perang walaupun semua rakan kamu telah terbunuh

7.  Tidak berpindah dari tempat berlakunya kematian akibat wabak (kurantin) yang sedang merebak seperti taun dan sebagainya

8.  Berbelanjalah untuk keluarga kamu mengikut kemampuan

9.  Jangan kamu mengelak daripada merotani anak-anak (dalam mendidik jika mereka melakukan larangan) sebagai amaran supaya mereka berakhlak baik.

10.  Takutkan mereka (anak-anak) kepada Allah (tanamkan rasa takut kepada Allah dalam diri mereka).

Berusahalah memenuhi wasiat Rasulullah SAW  ini.

HIDUP DALAM KEBAHAGIAAN

๐ŸŒปHIDUP DALAM KEBAHAGIAAN๐ŸŒป

Kalau tak suka .. Jangan lihat

Kalau tak tahu .. Jangan bicara

Kalau tak peduli .. Jangan beri harapan

Kalau tak mampu memiliki ..Jangan membenci

MEDIA SOSIAL ITU SIMPLE ..

Kalau tak gemar .. Jangan like

Kalau tak happy .. Jangan follow

Kalau tak suka .. Jangan komen

Kalau tak tahu .. Lihat dan pelajari

Kalau benci .. Simpan dalam hati

Kita hidup ini biarlah dalam kedamaian.  Pingin hidup tenang dan aman, Ambil yang positif, buang yang negatif. Kita perlu kawan, bukan lawan.

Teruslah menyebarkan kasih sayang walaupun ada orang menuduh kita ada niat-niat tersembunyi.

Teruslah melakukan kebaikan walaupun kebaikan kita tidak dihargai dan dilupakan orang.

Berikanlah yang terbaik meskipun ia tak dihargai manusia.

Kerana akhirnya yang kita akan lihat semuanya adalah tentang kita dengan Allah SWT, bukan antara kita dengan manusia.

Kebaikan DINILAI oleh Allah bukan manusia.

CIRI-CIRI TEMAN YANG BAIK

Teman yang baik itu apabila ia melihat

suatu aib yang ada pada dirimu, ia tidak menyebarkannya, bahkan menutupinya.

Teman yang baik itu bukanlah mereka

yang selalu menganggap benar seluruh perbuatanmu.

Bahkan teman yang baik itu bagaikan cermin, apabila ia melihat kesalahan

pada dirimu, ia meluruskannya.

Dia tidak berbicara denganmu, melainkan dengan sesuatu yang bermanfaat bagimu

Teman yang baik itu bukanlah mereka yang menjerumuskanmu kepada perbuatan dosa dan menjauhkanmu dari hidayah.

Apabila engkau berpisah

dengannya, ia akan mendoakanmu

Apabila engkau lebih tua darinya, ia akan menghormatimu

-Apabila engkau lebih muda darinya, ia

akan menyayangimu. -Apabila engkau memberitahunya suatu rahasia, ia menjaganya tidak mengumbarnya.

Bahkan teman yang baik itu selalu mengajak kepada kebaikan dan selalu mengingat untuk mendekatkanmu kepada Allah.

Semoga Allah ta’ala memperbaiki diri kita agar bisa menjadi seorang teman yang baik… dan memberi anugerah kepada kita berupa teman-teman yang baik…

ุขู…ูŠู† ูŠุง ุฑุจ ุงู„ุนุง ู„ู…ูŠู†

Ketika kamu melihatnya, kamu teringat pada akhirat, dan mendoakannya.

Kita ini pendosa.

 ๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆRenungan Jiwa ๐Ÿƒ

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Kita ini pendosa.

Sedikitpun tidak lari daripada melakukan kesilapan dan dosa.

Biar sebesar mana dosa yang dilakukan solatlah kerana Allah menantiยฒ taubat daripada hambaยฒNya.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Kewajipan ini jangan sesekali diabaikan.

Sesibuk mana

Sekaya mana

Sepandai mana

Secantik mana sekalipun jika tak solat tiada apa yang nak dibanggakan dengan gelaran di dunia.

Amalan itu yang akan dipandang.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Jangan sesekali melengahยฒ kan solat kerana urusan dunia.

Manakah yang lebih besar dan utama selain Allah Swt.Jangan mempertikaikan jika urusan tertangguh kerana sikap kita sendiri yang suka menangguhยฒkan seruanNya.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Biar sebanyak mana dosa kita,walau kita tak pernah berbuat kebaikan, jangan pernah tinggal solat.

Solatlah walaupun terpaksa.

Lamaยฒ keikhlasan akan terbit di hati.

Maka ketika itu kita akan menangisi kesilapan dan dosaยฒ silam kita.

Warna kehidupan tak selamanya akan hitam.Kita mampu memgubahnya.

Mahu atau tidak saja.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Ingat, solat itu adalah tiang agama.

Bagaimana jika tiada tiang mahu menegakkan sebuah rumah?

Begitulah dalam amalan2 kita.

Solat itu wajib sebagaimana kewajipan kita dalam menutup aurat.Nak berhijrah dari kesuraman hidup, perkara pertama kena perbetulkan ialah solat.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Jangan ditanya kenapa hati keluh kesah,

Jiwa kosong tak tentu arah,

Tanya bagaimana amalanmu, solatmu.

Ubat ketenangan hati adalah solat.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Biarpun perit untuk dihadam kita selalunya cepat terasa hati dengan manusia.Pantang terasa, cepat tersentap dan berburuk sangka.

Tapi sedihnya bila kita tak ambil kisah kita melanggar perintahNya.

Seruan azan kita dengar tapi kita masih duduk melayan kerjaยฒ dunia.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Ada yang solat macam biskut cipsmore.

Sekejap ada, sekejap tak ada.

Solat 1 waktu, 4 waktu lagi ke laut.

Yang paling sedih langsung tak solat sepanjang hayatnya.

Tapi sayangnya Allah masih memberi nikmat.

Masih tak bersyukur.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Ingatlah, kalau orang yang solat pun belum tentu masuk syurga, bagaimanalah pula yang sengaja meninggalkan solat.Allah itu Maha Pengampun.

Jangan tunggu tua baru mahu bertaubat.

Jangan tunggu sakit baru menyesali semasa sihat hanyut dengan kepalsuan dunia.

๐Ÿ’ซ๐Ÿ’ฆ Jom perbaiki diri.

Usah bertangguhยฒ.

Masa pun tak lama dah.

Esok lusa belum tentu kita diberi pinjam bernafas di bumi Allah ini.

Kosongkan hati dengan sangkaan buruk.

Selalu positif dan cuciยฒ hati selalu.

6 KELEBIHAN ISTIGHFAR

Penuhi hidup kita dengan Istighfar!

Berikut merupakan enam(6) keutamaan Istighfar:

1. Istighfar melapangkan semua kesusahan dan mendatangkan rezeki.

2. Istighfar membuka pintu rezeki yang diberkati.

3. Istighfar memberi keuntungan di akhirat.

4. Istighfar boleh menghapuskan dosa-dosa.

5. Istighfar boleh melindungi seseorang dari azab Allah.

6. Istighfar merupakan amalan para anbiya’.

Kongsikan Semoga bermanfaat

KENAPA AMAL TIDAK MENEMBUS HATI

KENAPA AMAL TIDAK MENEMBUS HATI

Wahai Saudaraku…

Jika amalan tidak menemukan jalan penghubung menuju hati, maka amalan itu tidak akan sampai pada hati, sehingga jiwalah yang akan menguasainya…

Meskipun ia terlihat beramal shalih, akan tetapi amalannya tidak sampai pada hatinya…

Terlihat pemilik jiwa itu menjadi orang yang paling zuhud, paling rajin beribadah, paling serius atau bersungguh sungguh, namun pada hakikatnya ia menjadi orang yang paling jauh dari Allah ‘Azza wa Jalla…

Dia selalu berdzikir kepada Allah, namun tetap saja bermaksiat kepada-Nya…

Dia shalat tapi tetap saja tidak dapat mencegah dirinya dari perbuatan keji dan mungkar…

Dia berdzikir tapi tetap saja tidak ada pengaruh dzikir yang seharusnya bisa mengusir syaithan…

Dia mendengarkan nasihat di majelis mejelis ilmu atau membaca nasihat melalui hp dll, dan matanya pun hampir meneteskan air mata, tapi ketika keluar dari rumah dan masjid, maka pertama kali yang dia lakukan adalah memandang para wanita yang memamerkan auratnya…

Kenapa ini bisa terjadi…?

Lalu apa penyebabnya…?

Jawabannya adalah :

Sesungguhnya pada saat dia mengamalkan suatu amalan, maka amalannya tidak sampai menembus pada hatinya…

Perkataan yang dia dengar dan yang dia baca hanya berlalu di bagian luar hatinya saja…

Sehingga ketika hawa nafsu menyerangnya, kembalilah dia kepada maksiatnya saat itulah dia lupa akan segala sesuatu yang telah diketahuinya…

Inilah zaman ketika seseorang lebih sibuk dengan hawa nafsunya tetapi dibungkus dengan “Bungkusan Ilmu”, seakan akan faham dan membela  ilmu padahal sebenarnya ia sedang membela hawa nafsunya…

Tapi berbeda dengan Jika amalan telah merasuk ke dalam hati niscaya dia akan menetap di dalamnya, lalu akan sampai kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala…

Sehingga dengan itu iapun akhirnya mampu untuk bertaqwa, mampu untuk istiqomah ,mampu untuk bersabar, mampu senantiasa ikhlas ,mampu untuk bersungguh-sungguh , mampu menjauhi dosa dan maksiat…, mampu menjadikan akhirat selalu berada di hatinya dan dunia selalu berada di tangannya…

Selalu mendahulukan Allah dan Rasul-Nya, selalu mengikuti al-Qur’an dan as-Sunnah, derajat yang tinggi di sisi Allah tidak akan diraih kecuali setelah bersungguh sungguh…

Orang-orang menangisi seseorang yang tubuhnya mati, tetapi tidak menangisi orang yang hatinya telah mati, padahal kematian hati sejatinya lebih berat.

Allah Ta’ala berfirman :

“…Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada”

(QS. Al-Hajj [22]: 46)

APAKAH ANDA MENCINTAI ALQURAN ?

APAKAH ANDA MENCINTAI ALQURAN ?

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata:

Cinta pada Alquran (Kalamullah) adalah tanda cinta pada Allah.

Jika engkau ingin tahu bagaimanakah tanda dirimu dan sekitarmu cinta pada Allah, maka lihatlah bagaimana kecintaan Alquran pada dirimu.

Ketahuilah, kelezatan mendengar Alquran lebih lezat daripada kelezatan orang yang mendengar nyanyian (lagu yang benar-benar menyia-nyiakan).

Tentu saja tanda seseorang yang mencinta adalah ia sangat menyukai kalam yang dicintai. Sehingga diibaratkan dalam sebuah syair:

Jika engkau mengaku mencintai-Ku, janganlah engkau tinggalkan kitab-Ku (Alquran)

Saat engkau merenungkan kitab-Ku, engkau akan rasakan bagaimanakah lezatnya kalimat-Ku di dalamnya.

โ€˜Utsman bin โ€˜Affan pernah mengutarakan:

โ€œSeandainya hati kita bersih, tentu kita tidak akan pernah puas bersama Alquran (Kalamullah).

Sungguh aneh, bagaimana seseorang boleh puas mendengar kalimat indah dari yang ia cintai.โ€

Al-Jawab Al-Kafi, hlm. 170

Berarti ciri-ciri orang yang mencintai Alquran adalah selalu bersama Alquran dan senang mendengar Alquran.

Balaslah dengan kebaikan

Balaslah dengan kebaikan

Dalam kehidupan sehari-hari, Pasti ada saja orang-orang yang membenci kita, orang-orang yang zholim , orang-orang yang melakukan hal-hal buruk, baik berupa hinaan, cacian, dan semacamnya.

Bagaimanakah seharusnya sikap kita terhadap mereka ini?

Alloh Taโ€™ala berfirman :

โ€œTolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setiaโ€

(QS. Fushilat : 34).

Penjelasan dari ayat di atas adalah sebagaimana berikutโ€ฆ

Jika seseorang melakukan keburukan terhadapmu, terlebih khusus lagi jika mereka adalah kerabat-kerabatmu, sahabat-sahabatmu, mereka berbuat buruk kepadamu, baik melalui lisan mereka maupun perbuatan mereka, maka balaslah mereka dengan kebaikan. Jika mereka memutus silaturahmi denganmu, maka sambunglah kembali silaturahmi tersebut. Jika mereka berbuat zholim kepadamu, maka maafkanlah.

Jika mereka menjelek-jelekkanmu, di belakang maupun di hadapanmu, maka jangan engkau jelek-jelekkan mereka kembali, bahkan maafkanlah mereka, dan balas mereka dengan perkataan yang lembut. Jika mereka mengacuhkanmu, tidak mau berbicara denganmu, maka mulailah salam kepada mereka, sapalah mereka dengan baik.

Niscaya jika engkau telah melakukan itu semua, suatu saat nanti mereka akan berbalik menyukaimu, yang sebelumnya memusuhimu, berbalik menjadi teman setiamu.

Sesungguhnya hati manusia ada di antara jari-jariNya, Dialah yang membolak-balikkan hati manusia sesuai kehendakNya.

Sangatlah mudah bagi Alloh Ta’ala untuk mengubah benci menjadi cinta ataupun sebaliknya.

Inilah janji Alloh Ta’ala dalam FirmanNya, namun sayang beribu sayang, seringkali gengsi kita mengalahkan itu semua, sehingga terlewatilah nasihat dari langit ini untuk kita amalkan.

Semoga Alloh Ta’ala menjadikan kita sebagai hamba-hamba-Nya yang selalu berusaha menerapkan Al-Quran dalam kehidupan kita sehari-hari.

Yaa Alloh Ya Robb Ampunilah kedua orang tua kami, ampunilah kami, keluarga kami dan saudaraยฒ kami.

Jadikanlah sebaik-baik amal kami pada penutupannya.

Jadikan kami dan keluarga kami sehat dzohir dan bathin.

Lindungilah kami dari berbagai penyakit, bencana dan kesulitan lainnya.

Jadikan kami, insan yang pandai bersyukur dan bisa membahagiakan orang lain.

Jadikan kami menjadi lebih baik dan lebih bermanfaat.

7 JENIS HATI

๐ŸŒบโœจMemilih untuk tidak berkata-kata itu lebih baik daripada mengeluarkan perkataan yang sia-sia lagi menyakitkan.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจHati yang bersih tidak akan pernah menyakiti hati orang lain.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจHati yang suci tidak akan pernah mengecewakan orang lain.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจHati yang tenang tidak akan merasakan sedih andai kehilangan sesuatu.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจHati yang indah pasti akan terpancar dari raut wajahnya.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจHati yang baik pasti akan membahagiakan jiwa sesiapa yang memandangnya.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

๐ŸŒบโœจSemoga kita memiliki hati yang baik dan selalu berkata yang baik-baik.

โœถโŠถโŠทโŠถโŠทโ  โโŠถโŠทโŠถโŠทโœถ

11 TANDA LALAI

“Lalai”. Semoga kita dijauhkan. Aamiin…

Tanda-tanda lalai :

1. Kurang membaca Al Quran.

2. Kurang berzikir.

3. Lalai dalam solat, kurang ingat pada Allah, tidak fokus, sering terlupa bilangan rakaat, melewatkan solat, kurang solat berjemaah.

4. Banyak membuang masa untuk hiburan, sukan & dimeja makan serta menonton televisyen.

5. Kurang @ malas berdoa. Kalau berdoa, tidak ada penghayatan, pakat hafal sahaja.

6. Sentiasa sibuk dengan urusan dunia, mudah stress.

7. Cara hidupnya menyerupai musuh Islam.

8. Tak berhati-hati dengan perkara yang syubhah & haram.

9. Tangguh untuk bertaubat.

10. Malu untuk belajar agama.

11. Bangun fikir nak makan apa & apa aku nak buat hari ini.

.

“Jarak antara hati kita dengan ketenangan, ibarat jarak’ kita dengan Al Quran”.

.

Akibat lalai :

.

1. Kurang semangat nak beribadah, tidak suka baca quran.

2. ‘Bunuh’ kebaikan yg kita buat, kita tak nampak berbuat baik itu suatu yang utama.

3. Hilang fokus dalam hidup.

4. Mudah lesu & buntu, sentiasa rasa esok masih ada & suka tangguh beribadah & kerja soleh.

.

Sebab-sebab lalai :

.

1. Mengulangi dosa kecil sampai jadi kelaziman.

2. Berkawan dengan orang yg lalai.

3. Berada dalam persekitaran ‘rosak’. (Contoh) pergaulan bebas dengan bukan muhrim, dedah aurat dan buat maksiat) berada di situ bukan untuk tujuan berdakwah.

4. Tidak berzikir.

5. Terjerat dalam perancangan licik musuh Islam. (Contoh) berlebihan dalam mendengar lagu, tonton filem yang melalaikan dan seumpamanya.

.

Cara-cara untuk mengatasi penyakit LALAI :

.

1. Cari sahabat yang baik & soleh.

2. Hadiri majlis ilmu.

3. Bangun malam untuk solat tahajjud.

4. Banyakkan zikir & taubat.

5. Rajin baca quran.

6. Bersangka baik pada orang lain.

7. Pemaaf.

8. Ingat mati.

9. Kurangkan makan.

10. Amalkan sunnah Nabi saw.

11. Bersabar bersyukur & bertawakkal.

.

Alhamdulillah

Create your website with WordPress.com
Get started