HUSNUL KHATIMAH

HUSNUL KHATIMAH itu tidaklah semestinya dengan mati di dalam masjid atau di atas tikar sejadah atau mati dalam keadaan memegang mushaf.

Sedangkan sebaik-baik manusia, Rasulullah SAW sendiri wafat di tempat pembaringannya.

Sebaik-baik Sahabat yang merupakan teman rapat baginda SAW, Abu Bakr al-Siddiq juga meninggal di tempat tidurnya.

Khalid bin al-Walid pejuang yang telah menempuh 100 medan peperangan tanpa kalah dan digelar “Pedang Allah Yang Terhunus” juga meninggal di atas katilnya.

Namun…

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari SYIRIK.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari NIFAQ.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan bebas dari BIDAAH.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan berada di atas landasan AL-QURAN dan AL-SUNNAH.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan tidak menanggung bebanan KEZALIMAN terhadap saudara seagama dan sentiasa menunaikan HAK ALLAH dan HAMBA-NYA.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan HATI YANG BERSIH dari dendam, sangka buruk dan dengki terhadap saudara seagama, hati yang disulami ketulusan NIAT dan diri yang dihiasi dengan keindahan AKHLAK.

Husnul Khatimah itu apabila kita mati dalam keadaan sentiasa memelihara SOLAT LIMA WAKTU secara berjemaah dan sentiasa menunaikan segala KEWAJIPAN yang telah diperintahkan Allah.

Semoga Allah mengurniakan kita kesudahan yang baik dalam setiap urusan dan memelihara kita dari kerugian dunia serta azab akhirat.

-Nasihat emas Syeikh al-‘Uthaymin رحمه الله-

0rang yang pertama mengerjakan solat Asar

» orang yang pertama mengerjakan solat Asar adalah

♡ Nabi YUNUS Alaihis Salam

sewaktu nabi Yunus Alaihis Salam dikeluarkan oleh Allah Subhanahu wa Ta ’ ala dari perut ikan nun .

Ikan nun telah memuntahkan Nabi Yunus Alaihis Salam di tepi pantai .

ketika itu telah masuk waktu Asar .

☂️ maka bersyukurlah Nabi Yunus Alaihis Salam lalu solat empat rakaat .

kerana nabi Yunus Alaihis Salam telah diselamatkan oleh Allah dari 4 kegelapan iaitu .

» rakaat pertama :

gelap dengan kesalahan .

» rakaat kedua :

gelap dengan air laut .

» rakaat ketiga :

gelap dengan malam .

» rakaat keempat :

gelap dengan perut ikan Nun .

Orang yang pertama mengerjakan solat Maghrib

» orang yang pertama mengerjakan solat Maghrib adalah

♡ Nabi ISA Alaihis Salam

sewaktu nabi Isa Alaihis Salam dikeluarkan oleh Allah Subhanahu wa Ta ’ ala dari kejahilan dan kebodohan kaumnya

sedang waktu itu telah terbenamnya matahari

bersyukurlah Nabi Isa Alaihis Salam

☂️ lalu solat tiga rakaat kerana diselamatkan dari kejahilan tersebut .

» rakaat pertama :

untuk menafikan ketuhanan selain daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang Maha Esa .

» rakaat kedua :

untuk menafikan tuduhan atas ibunya Siti Mariam yang telah dituduh melakukan perbuatan menyimpang .

» rakaat ketiga :

untuk meyakinkan kaumnya bahwa Tuhan itu hanya satu yaitu Allah Subhanahu wa Ta ’ ala , tiada dua atau tiga .

4 HAL YANG INDAH

4 HAL YANG INDAH, DIMILIKI ORANG INI AKAN LEBIH INDAH

🍃 4 hal yang indah, tetapi apabila dimiliki 4 orang ini akan lebih indah.

Rasa malu untuk laki-laki itu indah, tapi kalau dimiliki wanita maka akan lebih indah…

Adil indah untuk semua orang, tapi kalau dimiliki oleh para pejabat/pemimpin maka akan lebih indah..

Taubat orang yang sudah tua itu indah, tapi kalau pemuda yang tobat maka akan lebih indah..

Dermawan untuk orang yang kaya itu indah, tapi kalau kedermawanan ada pada orang miskin maka akan lebih indah. C&P.

12 PERKARA DALAM KEHIDUPAN SEHARIAN YANG KITA TAHU, TAPI KITA TAK PERNAH AMBIL TAHU

( BUAT RENUNGAN DAN INGATAN KITA BERSAMA )

❤1). Kita mengetahui, solat secara berjemaah itu adalah sunnah, mendapat lebih 27 darjat berbanding solat bersendirian. Tetapi ruginya kita MASIH TIDAK MAMPU UNTUK BERJEMAAH DI MASJID ATAU SURAU.

❤2). Kita mengetahui bahawa ucapan “Subhaanallaahi wa bihamdihi” sebanyak 100 kali dalam sehari akan menghapuskan dosa-dosa kita, walaupun dosa kita sebanyak buih di lautan. Akan tetapi sayang, berapa banyak hari kita yang berlalu tanpa kita mengucapkannya sedikitpun.

❤3). Kita mengetahui, bahawa pahala dua rakaat Dhuha setara dengan pahala 360 sedekah, akan tetapi sayang, hari berganti hari tanpa kita melakukan solat Dhuha.

❤4). Kita mengetahui bahawa orang yang berpuasa sunnah kerana Allah satu hari saja, akan dijauhkan wajahnya dari api neraka sejauh 70 musim atau 70 tahun perjalanan. Tetapi sayang, kita tidak mahu menahan lapar.

❤5). Kita mengetahui bahawa siapa yang menjenguk orang sakit akan diikuti oleh 70 ribu malaikat yang memintakan ampun untuknya. Tetapi sayang, kita belum juga menjenguk satu orang sakit pun minggu ini.

❤6). Kita mengetahui bahawa siapa yang membantu membangunkan masjid kerana Allah walaupun hanya sebesar sarang burung, akan dibangunkan sebuah rumah di Syurga. Tetapi sayang, kita tidak tergerak untuk membantu pembangunan masjid walaupun hanya dengan beberapa ringgit.

❤7). Kita mengetahui bahawa siapa yang membantu ibu tunggal dan anak yatimnya, pahalanya seperti berjihad di jalan Allah atau seperti orang yang berpuasa sepanjang hari tanpa berbuka, atau orang yang solat sepanjang malam tanpa tidur. Tetapi sayang, sampai saat ini kita tidak berniat membantu seorang pun anak yatim.

❤8). Kita mengetahui bahawa orang yang membaca satu huruf dari Al-Qur’an, baginya sepuluh kebaikan dan satu kebaikan akan di lipatgandakan sepuluh kali. Tetapi sayang, KITA TIDAK PERNAH MELUANGKAN WAKTU MEMBACA AL-QURAN DALAM JADUAL HARIAN KITA.

❤9). Kita mengetahui bahawa haji yang mabrur, tidak ada pahala baginya kecuali Syurga dan akan diampuni dosa-dosanya sehingga kembali suci seperti saat dilahirkan oleh ibunya. Tetapi sayang, kita tidak bersemangat untuk melaksanakannya, padahal kita mampu melaksanakannya.

❤10). Kita mengetahui bahawa orang mukmin yang paling mulia adalah yang paling banyak solat malam dan bahawasanya Rasulullah SAW dan para sahabatnya tidak pernah meremehkan solat malam ditengah segala kesibukan dan jihad mereka. TETAPI SAYANG KITA TERLALU MEREMEHKAN SOLAT MALAM.

❤11). Kita mengetahui, bahawa hari kiamat pasti terjadi tanpa ada keraguan dan pada hari itu Allah akan membangkitkan semua yang ada di dalam kubur. TETAPI SAYANG,,, KITA TIDAK PERNAH MEMPERSIAPKAN DIRI UNTUK HARI ITU.

❤12. Kita sering menyaksikan orang-orang yang meninggal mendahului kita. TETAPI SAYANG, KITA SELALU HANYUT DENGAN SENDA GURAU DAN PERMAINAN DUNIA, SEAKAN KITA MENDAPAT JAMINAN HIDUP UNTUK SELAMANYA2 .

( p/s : SAYA TELAH MENGIRIMKAN NASIHAT INI KEPADA ORANG YANG SAYA CINTAI KERANA ALLAH, MAKA KIRIMKANLAH NASIHAT INI KEPADA ORANG YANG KITA CINTAI LILLAHITAALA.)

Larangan Tertawa Berlebihan Dalam Islam

 Larangan Tertawa Berlebihan dalam Islam

عن أبي هريرة رضي الله عنه، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال:

وَلَا تُكْثِرِ الضَّحِكَ، فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحِكِ تُمِيتُ القَلْبَ

Dari Abu hurairah radhiyallahu anhu، dari  Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

“Dan janganlah terlalu banyak tertawa. Sesungguhnya terlalu banyak tertawa dapat mematikan hati.” [HR. Tirmidzi 2/50,

 Pelajaran yang terdapat di dalam hadist :

1-

Segala sesuatu yang berlebihan dalam islam tentu dilarang, sebab bisa memberikan dampak yang buruk, hal itu wajib diketahui oleh kita sebagai umat muslim untuk melakukan segala sesuatu dengan wajar dan tidak berlebihan terhadap sesuatu.

2- Bercanda dan tertawa boleh-boleh saja, asalkan tidak dilakukan terus menerus dan menjadi kebiasaan hidupnya. Terlalu banyak tertawa akan membuat keras hati bahkan bisa mematikan hati. Hati sulit menerima kebenaran dan tersentuk dengan kebaikan dan kelembutan.

3- Jika tertawa dilakukan dengan berlebihan tentu bukan hal yang baik, membuat lupa akan ibadah, membuat lupa akan dosa dosa.

4- Jika aktivitas bahaya tertawa berlebihan dalam islam yakni tertawa ini di lakukan sehari-hari maka tanpa kita sadari waktu kita akan terbuang sia-sia hanya untuk bercanda atau hal yang tidak berguna lain nya. 

5- Aisyah istri Rasulullah SAW. Mengatakan bahwa: “Aku belum pernah melihat baginda Rosulullah shallallahu alaihi wa sallam tertawa terbahak hingga terlihat tenggorokan beliau. Beliau biasanya hanya tersenyum.

(Hadist Bukhari Muslim)

 Tema hadist yang berkaitan dengan Al qur’an :

Kebahagiaan yang sejati itu bukan berupa tertawa dan sering bercanda, tetapi bahagia itu adalah rasa tenang dan ketentraman dalam hati. Inilah tujuan kehidupan seorang muslim di dunia dan Allah turunkan ketenangan pada hati seorang muslim.

هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ السَّكِينَةَ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوا إِيمَانًا مَعَ إِيمَانِهِمْ

“Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan atas keimanan mereka (yang telah ada).” [AL-Fath: 4].Lr

TUJUH PRINSIP KEBAHAGIAAN

TUJUH PRINSIP KEBAHAGIAAN

١. لاتكره أحدا مهما اخطأ في حقك.

Jangan pernah membenci siapapun meski mendzolimi hakmu.

٢. لاتقلق أبدا مهما بلغت الهموم.

Jangan panik meski deritamu memuncak.

٣. عش في بساطة مهما علا شأنك.

Hiduplah sederhana meski statusmu / pangkatmu tinggi.

٤. توقع خيرا مهما كثر البلاء.

Berharaplah kebaikan meski ujianmu bertubi-Tubi.

٥. أعط كثيرا ولو حرمت.

Berikan sebanyak yang kau punya meski kau sedang kesulitan.

٦. إبتسم ولو القلب يقطر دما.

Senyumlah meski hatimu mengucurkan darah (karena terluka).

٧. لاتقطع دعاءك لأخيك المسلم بظهر الغيب.

Jangan hentikan doamu untuk saudaramu yang muslim ketika tidak ada.

– Sayyidina Ali Bin Abi Thalib –

PENYAKIT HATI YANG HARUS DI WASPADAI MENURUT AJARAN ISLAM

PENYAKIT HATI YANG HARUS DI WASPADAI MENURUT AJARAN ISLAM

Dalam bahasa Arab hati dikenal dengan qalbu, sedangkan dalam bahasa Inggris disebut heart. Penyakit hati yang dimaksudkan pada pembahasan ini bukanlah merupakan penyakit fisik, melainkan penyakit yang berupa perasaan-perasaan tertentu yang ada dalam hati. Penyakit inilah yang akan memengaruhi akhlak dan perbuatan seseorang.

Hati adalah tempat lahirnya perasaan manusia, hati juga yang berperan menentukan sifat baik dan buruknya manusia. Menjaga kesucian dan kebersihan hati sangatlah penting berdasarkan sabda Rasulullah saw; “Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati,”

  (HR. Bukhari)

Di masa kecilnya Rasulullah mengalami peristiwa penyucian hati yang dilakukan oleh malaikat Jibril. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya menyucikan hati untuk memperoleh budi pekerti yang mulia seperti yang terdapat pada diri Rasulullah.

Berikut ini lima penyakit hati yang harus kita waspadai dan kita dihilangkan karena termasuk akhlak tercela.

▪️1. Sombong

Sikap sombong adalah penyakit hati yang sangat dibenci oleh Allah Swt. Sifat sombong dan membesarkan diri (takabur) inilah yang menjadi penyebab kafirnya Iblis kepada Allah. Karena kesombongannya, Iblis menolak untuk sujud kepada Adam as. Iblis menganggap bahwa dirinya lebih baik karena tercipta dari api, sedangkan Adam tercipta dari tanah.

Manusia tidak berhak untuk sombong karena punya banyak keterbatasan, sedangkan berbagai kelebihan yang dimiliki pun berasal dari Allah. Dia memerintahkan kita untuk menjauhi sifat sombong sebagaimana firman-Nya dalam

QS. Al-Isra ayat 37 yang artinya; “Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.”

▪️2. Ujub

Ujub merupakan penyakit hati yang akan membawa seseorang kepada kesombongan. Ujub artinya takjub kepada diri sendiri dan merasa bangga dengan sesuatu yang dimiliki.

★Rasulullah bersabda; “Tiga hal yang membawa pada jurang kebinasaan:

(1) tamak lagi kikir,

(2) mengikuti hawa nafsu (yang selalu mengajak pada kejelekan), dan

(3)ujub (takjub pada diri sendiri).”

 (HR. Abdur Razaq)

▪️3. Hasad

Hasad atau iri dan dengki adalah perasaan tidak suka yang timbul pada hati seseorang apabila melihat atau mendengar kebahagiaan yang dirasakan orang lain. Penyakit hasad ini harus segera dihilangkan karena segala yang diperoleh masing-masing orang sudah ditentukan kadar dan ukurannya oleh Allah Swt. Penyakit hasad dapat mengikis pahala amal saleh sebagaimana hadis Nabi saw berikut; “Waspadalah terhadap hasud (iri dan dengki), sesungguhnya hasud mengikis pahala-pahala sebagaimana api memakan kayu”.

(HR. Abu Dawud)

`▪️4. Bakhil atau kikir

Sifat bakhil ini menyebabkan seseorang merasa kekurangan dan takut akan kehabisan harta, sehingga tidak mau memberikan sedikit hartanya kepada orang yang membutuhkan.

★Sebagaimana firman Allah dalam surah Ali ‘Imran ayat 180 yang artinya; “Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karunia-Nya menyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

▪️5. Riya

Riya merupakan penyakit hati yang dilarang karena dapat menghilangkan pahala amal saleh yang dilakukan. Karena riya menghilangkan rasa tulus ikhlas beribadah dan beramal hanya untuk Allah dari dalam hati. Orang yang memiliki penyakit riya ini hanya akan berbuat baik apabila dilihat oleh orang lain dengan tujuan untuk mendapatkan sanjungan.

★ Allah Swt berfirman dalam QS. Al-Baqarah ayat 264 yang artinya; “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan, dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.”

Itulah penyakit yang harus dihilangkan dari hati setiap muslim. Semoga kita selalu diberi ilham dan ditunjukkan jalan yang lurus oleh Allah, sehingga terhindar dari penyakit hati dan akhlak tercela.`

 بَارَكَ اللّٰه فِيْكُمْ

Jalan Ikhlas Imam – Al-Ghazali dalam Kitab Mukasyafatul Qulub

Jalan Ikhlas Imam Al-Ghazali dalam Kitab Mukasyafatul Qulub

Dalam Kitab Mukâsyafatul Qulûb, Imam Al-Ghazali bercerita, ada seseorang melaksanakan shalat. Ketika ia sampai pada bacaan Surat Al-Fatihah “Hanya kepada-Mu aku menyembah (iyyâka na’budu)”, terdengar suara lirih yang mengatakan kepadanya, “Tidak. Engkau tidak menyembah Sang Khalik, tapi engkau menyembah makhluk!” Seketika itu ia menghentikan shalatnya dan mulai menjalani hidup menyendiri (uzlah).

Ia shalat lagi dan ketika sampai pada bacaan “Hanya kepada-Mu aku menyembah (iyyâka na’budu)”, terdengar suara lirih, “Tidak. Engkau tidak menyembah Tuhanmu, tapi engkau menyembah hartamu!” Ia lantas menyedekahkan hartanya.

Setelah menyedekahkan hartanya, ia mulai melaksanakan shalat. Ketika sampai pada bacaan “Hanya kepada-Mu aku menyembah (iyyâka na’budu)”, terdengar suara lirih yang menyatakan, “Tidak. Engkau tidak menyembah Tuhanmu, tapi engkau menyembah pakaianmu!” Tak ayal, ia segera menyedekahkan semua pakaiannya kecuali sekadar yang ia pakai.

Merasa sudah melepas semuanya, ia segera melaksanakan shalat. Ketika sampai pada bacaan “Hanya kepada-Mu aku menyembah (iyyâka na’budu)”, terdengar suara lirih yang terakhir, “Kali ini engkau benar-benar telah menyembah Allah!”…

Kitab Mukâsyafatul Qulûb adalah kitab tasawuf karya Imam Ghazali. Dalam tasawuf, pesan-pesan yang disampaikan sering menggunakan ungkapan metaforik dan menohok. Perlu renungan lebih jauh untuk memahaminya dengan baik agar sesuai dengan kondisi sosial, ekonomi, dan psikologi orang yang serius menjalankan laku tasawuf.

Pesan-pesan dalam tasawuf tidak selalu mudah untuk ditular-nalarkan kepada orang lain, namun jauh lebih berguna jika dihayati sebagai jalan spiritual untuk diri sendiri.

Daripada sering memaki dan menyebar fitnah atas nama Tuhan yang suci, kita jauh lebih baik selalu bersikap mawas merawat batin ini. Inilah pentingnya ilmu tasawuf.

Wallahu a’lam.

BAGAIMANA KITA BERSIKAP KEPADA AHLI MAKSIAT YANG TELAH BERTAUBAT ?

BAGAIMANA KITA BERSIKAP KEPADA AHLI MAKSIAT YANG TELAH BERTAUBAT ??

“`الله سبحانه وتعالى

 Berfirman :

وَإِذَا جَآءَكَ ٱلَّذِينَ يُؤۡمِنُونَ بِـَٔايَٰتِنَا فَقُلۡ سَلَٰمٌ عَلَيۡكُمۡۖ كَتَبَ رَبُّكُمۡ عَلَىٰ نَفۡسِهِ ٱلرَّحۡمَةَ أَنَّهُۥ مَنۡ عَمِلَ مِنكُمۡ سُوٓءَۢا بِجَهَٰلَةٖ ثُمَّ تَابَ مِنۢ بَعۡدِهِۦ وَأَصۡلَحَ فَأَنَّهُۥ غَفُور رَّحِيم

Dan apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami datang kepadamu, maka katakanlah, “Salamun ‘alaikum (selamat sejahtera untuk kamu).” Tuhanmu telah menetapkan sifat kasih sayang pada diri-Nya, (yaitu) barang-siapa berbuat kejahatan di antara kamu karena kebodohan, kemudian dia bertobat setelah itu dan memperbaiki diri, maka Dia Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

 (QS.Al-An’am:54)

Dalam ayat ini, “الله سبحانه وتعالى  ingin mengajarkan kepada Baginda Nabi Saw dan semua yang mengikuti beliau tentang cara berhubungan dengan sesama kaum mukminin.

Kaum mukminin yaitu mereka yang beriman kepada “الله سبحانه وتعالى dan Rasul-Nya serta hari akhir, terkadang mereka dikalahkan oleh hawa nafsu sehingga menyimpang dari jalan yang benar. Namun, tak lama mereka pun sadar dan bertaubat serta kembali kepada “الله سبحانه وتعالى

Nah, pertanyaan kita hari ini adalah :

“Bagaimana kita bersikap terhadap mereka yang beriman lalu terjerumus dalam maksiat dan kemudian bertaubat?’

وَإِذَا جَآءَكَ ٱلَّذِينَ يُؤۡمِنُونَ بِـَٔايَٰتِنَا

“Dan apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami datang kepadamu…”

Jika orang mukmin datang kepadamu, apakah ia ia kaya atau miskin, punya kedudukan atau rakyat biasa, siapapun mereka sambutlah dengan salam.

فَقُلۡ سَلَٰمٌ عَلَيۡكُمۡۖ

Katakanlah, “Salamun ‘alaikum (selamat sejahtera untuk kamu).”

Sambutlah dengan kehangatan salam dan berikan kedamaian di hatinya dengan salam.

Setiap manusia (khususnya dari kalangan orang mukmin) harus mendapat sambutan dan penghormatan dari kita sebagai sesama mukmin. Bukalah pintu selebar-lebarnya bagi mereka. Karena “الله سبحانه وتعالى  selalu membukakan pintu bagi hamba-Nya yang ingin masuk menuju pintu “الله سبحانه وتعالى dan Rasul-Nya.

فَقُلۡ سَلَٰمٌ عَلَيۡكُمۡۖ كَتَبَ رَبُّكُمۡ عَلَىٰ نَفۡسِهِ ٱلرَّحۡمَةَ

Maka katakanlah, “Salamun ‘alaikum (selamat sejahtera untuk kamu).” Tuhanmu telah menetapkan sifat kasih sayang pada diri-Nya.

Siapapun yang mengharapkan dan memohon Rahmat “الله سبحانه وتعالى, maka selamat datang dalam luasnya Rahmat yang tak terbatas.

Siapapun yang melakukan kesalahan lalu ingin memperbaikinya.

Siapapun yang menyimpang lalu ingin kembali.

Dengarkan sambutan “الله سبحانه وتعالى kepada mereka !

أَنَّهُۥ مَنۡ عَمِلَ مِنكُمۡ سُوٓءَۢا بِجَهَٰلَةٖ

“(yaitu) barang-siapa berbuat keburukan di antara kamu karena kebodohan.”

Kesalahan seringkali dilakukan karena kebodohan, kelalaian atau pengaruh lingkungan yang membuatnya jauh dari “الله سبحانه وتعالى

ثُمَّ تَابَ مِنۢ بَعۡدِهِۦ وَأَصۡلَحَ فَأَنَّهُۥ غَفُور رَّحِيم

“kemudian dia bertobat setelah itu dan memperbaiki diri, maka Dia Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

Kemudian mereka sadar dan menyesal lalu bertaubat dengan sungguh-sungguh dan bertekad mengambil lembaran baru dalam kehidupannya untuk meraih Ridho “الله سبحانه وتعالى.

Maka ucapkan selamat datang kepada mereka dalam luasnya Rahmat Allah dan Ampunan-Nya.

Begitulah kita dituntut untuk bersikap kepada saudara kita yang bermaksiat lalu ingin bertaubat.

Bila “الله سبحانه وتعالى membuka pintu rahmat yang seluas-luasnya kepada mereka, lalu bagaimana kita akan menutupnya untuk mereka ?

Apabila “الله سبحانه وتعالى telah menetapkan Rahmat dalam Diri-Nya lalu bagaimana kita akan menetapkan sikap “kaku dan keras” dalan diri kita ?

Ayat di atas ingin mengajarkan bahwa ketika kita menemui seorang yang ahli maksiat dan ingin kembali, maka jangan pernah kau patahkan harapannya. Tumbuhkan harapan di hatinya bahwa “الله سبحانه وتعالى selalu membuka pintu baginya untuk kembali. Tiada kata terlambatwalau ia telah habiskan banyak umurnya untuk maksiat.

Karena Rahmat “الله سبحانه وتعالى tak terbatas.

Semoga bermanfaat.

Create your website with WordPress.com
Get started