Day: November 5, 2020

Didik hati hidup agar sentiasa dalam ketakwaan

Didik hati hidup agar sentiasa dalam ketakwaan

Oleh Dr Muhaya Mohamad

Ramai orang hanya celik mata fizikal atau mata zahir, iaitu melihat sesuatu kejadian Allah SWT di dunia ini dengan menggunakan kedua-dua belah mata sebagai pancaindera sahaja. Tetapi, tidak ramai yang celik mata hati, iaitu kita melihat sesuatu dengan perasaan.

Mata hati itu nur, iaitu cahaya hati kita yang dapat memberikan pencerahan kepada fikiran yang diterjemahkan melalui tindakan. Mata fizikal melihat makhluk, objek dan sebagainya dari sudut fizikal seperti besar, kecil, cantik, hodoh, banyak atau sedikit.

Mata hati melihat rahsia Allah SWT yang terselindung daripada apa yang kita nampak secara zahirnya. Maknanya, jika biasanya kita melihat peringkat kehidupan dengan pandangan biasa, kita nampak apa yang di hadapan mata sahaja, celik mata hati memandang dengan perasaan, jiwa, emosi dan roh.

Setiap apa yang kita pandang memberikan nilai dan kesan perasaan kepada diri. Banyakkan berdoa supaya mata zahir tidak menutup mata hati sehingga hilang keyakinan kepada Allah SWT, sebaliknya hanya yakin kepada manusia serta sanggup memperhambakan diri kepada manusia.

Doa adalah tanda pengharapan, permohonan dan pergantungan kita hanya kepada Allah SWT. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Berdoalah kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonanmu. Sesungguhnya orang yang sombong takbur daripada ibadah dan berdoa kepada-Ku, akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina.” (Surah al-Mukmin, ayat 60)

|Mencari hidayah Allah SWT

Orang yang sombong dan takbur, mata hatinya tertutup untuk mengingati akhirat. Orang yang mata hatinya sentiasa berzikir bagaikan pernafasan yang tidak terhenti kecuali mati, adalah orang yang mencari hidayah Allah SWT.

Didik hati supaya merasakan Allah SWT segala-galanya dan semua makhluk nampak tidak ada apa-apa kelebihannya serta hentikan memuja makhluk. Baik atau buruk perangai manusia itu bergantung kepada hatinya.

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya, tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotorlah seluruh anggota badannya. Daging yang dimaksudkan itu ialah hati”.

Jika buta mata hati, kita tidak akan nampak kesalahan dan kelemahan diri sendiri. Perubahan diri ke arah kebaikan, daripada amalan hidup negatif kepada positif bergantung kepada hati. Kesedaran membuat perubahan diri akan timbul apabila hati kita bersih.

Oleh itu, kita perlu bersihkan hati daripada 10 penyakit hati dan jiwa yang menyerlahkan perasaan negatif dalam diri. Pertama, perasaan iri hati dan dengki. Selalunya orang akan mengata atau mengumpat orang yang mereka dengki.

Kedua, ujub iaitu perasaan kagum terhadap diri sendiri, berasa diri kita terlalu baik dan hebat berbanding orang lain. Ubatlah penyakit hati ini dengan bermuhasabah mencari kekurangan serta berusaha menambah ketakwaan.

Elakkan daripada menjadi pemerhati orang lain dengan tujuan menilai, menghukum dan membuat perbandingan dengan diri sendiri. Ikhlaskan diri dalam segala amalan kerana Allah SWT dan jangan mengharapkan penghargaan manusia.

Perasaan sombong

Ketiga, perasaan sombong iaitu tinggi hati, angkuh, riak dan bongkak. Berasa segala kejayaan kerana kehebatan diri hingga melupakan kuasa Allah Yang Tinggi. Berani melakukan dosa dan meninggalkan suruhan-Nya.

Menurut al-Bukhari, orang yang jahat akan melihat dosanya seperti lalat yang hinggap di hidungnya, dengan santai dapat diusirnya hanya dengan mengibaskan tangannya. Adapun orang Mukmin melihat dosanya bagaikan dia duduk di bawah kaki gunung yang akan menghempapnya.

Keempat, bersangka buruk. Orang yang bersih hatinya akan hidup penuh ikhlas dan memperbanyak kasih sayang kepada dirinya serta orang lain. Membuang semua perasaan negatif dan tidak sekali-kali berfikir negatif terhadap sesiapa. Sibuk memperbaiki diri hingga tidak nampak keburukan orang lain.

Diriwayatkan oleh Abu Daud, Rasulullah SAW bersabda: “Ada tiga perkara yang setiap umat tidak terlepas daripadanya iaitu hasad dengki, buruk sangka dan berselisih faham. Mahukah aku tunjukkan kepada kamu jalan keluar daripada tiga perkara itu? Apabila hasad, janganlah bertindak kejam, apabila berburuk sangka, janganlah kamu kuatkan buruk sangkamu itu, dan apabila engkau berselisih faham, maka janganlah engkau menyakiti.”

Kelima, perasaan ego. Orang yang ego sebenarnya ada perasaan rendah diri yang tersembunyi dalam dirinya. Oleh itu, bina keyakinan diri dengan mencari reda Allah SWT, supaya dapat menghilangkan rasa ego dan sombong.

Keenam, perasaan marah. Orang yang hebat bukanlah orang yang dapat membandingkan diri dengan kekuatan. Orang yang hebat ialah orang yang mampu mengendalikan nafsu marahnya ketika marah.

Ketujuh, perasaan takut dan risau. Lebih takut dan risau kepada peraturan manusia daripada hukum Allah SWT. Risau dengan dunia adalah kegelapan hati dan risau dengan akhirat adalah cahaya bagi hati. Ramai orang tersalah jalan tetapi berasa tenang kerana ramai teman yang sama-sama salah.

Perasaan dendam

Beranilah untuk menjadi benar walaupun kita bersendirian mengikut jalan yang lain. Jangan mengharap dunia berubah sebelum kita berubah.

Kelapan, perasaan dendam yang berpanjangan akan menjadi racun, menjejaskan secara perlahan-lahan kesihatan diri. Sabar, reda dan maafkan semua kesalahan orang, itulah jalan keluar daripada penyakit hati dendam. Sabar itu pahit tetapi buahnya manis.

Kesembilan, bakhil dan kikir. Salah satu kunci syurga ialah murah hati dan baik budi. Sikap pemurah hati meluaskan rezeki, memanjangkan silaturahim dan menghindarkan musibah. Ke-10, terlalu mengikut perasaan. Segala tindakan tidak berlandaskan fikiran, bukan atas penilaian mata hati.

Oleh itu, rawatan hati mesti melalui lima perkara iaitu mengawal apa yang kita dengar melalui telinga, mengawal apa yang kita fikirkan melalui minda, mengawal apa yang kita perkatakan melalui mulut dan lidah serta mengawal apa yang kita bicarakan dalam hati.

Sesungguhnya otak mempengaruhi emosi kita dan apa yang kita lihat dan dengar semua masuk pada mata kita. Maka jagalah lima pancaindera ini dengan ketakwaan dan amalan iman sebagai makanan rohani yang akan menyihatkan fizikal supaya lebih kuat dan rajin beribadah.

Hari Ini, Islam Jadi Agama Terbesar di Dunia

Dalam tulisan-tulisan atau ceramah-ceramah, selalu disebut bahwa Kristen adalah agama terbesar di dunia. Hari ini, sebutan itu tidak berlaku lagi. Karena perkembangan agama dunia sudah menunjukan hal yang lain. Mari kita cermati fakta-fakta berikut ini.

Jumlah penduduk dunia (2013) adalah 7.021.836.029. Sebaran menurut agama adalah: Islam 22.43%, Kristen Katolik 16.83%, Kristen Protestan 6.08%, Orthodok 4.03%, Anglikan 1.26%, Hindu 13.78%, Buddhist 7.13%, Sikh 0.36%, Jewish 0.21%, Baha’i 0.11%, Lainnya 11.17%, Non Agama 9.42%, dan Atheists 2.04% (www.30 days.net).

Bahkan dikatakan bahwa jumlah pemeluk Islam pada 2012 adalah 2.1 milyar. Sedangkan jumlah pemeluk Kristen dan Protestan adalah 2 milyar . Sehingga Islam saat ini, kendati dibandingkan dengan pemeluk Kristen dan Protestan sekalipun, sudah menjadi agama terbesar di dunia (www.religiouspopulation). Subhanallah.

Penduduk dunia (2011) tumbuh 137% dalam satu dekade terakhir, di mana Kristen tumbuh sebanyak hanya 46%, sebaliknya,  Islam tumbuh sebanyak 5 kali lipatnya: 235%. (The Almanac Book of Facts, 2011). Dikatakan, bila tren pertumbuhan ini terus berlangsung, diperkirakan pada tahun 2030, 1 dari 3 penduduk dunia adalah orang Islam. (www.muslimpopulation.com).

Dilihat per benua, menurut data UN (2012), sejak tahun 1989 sampai tahun 2012, perkembangan jumlah pemeluk agama Islam yang paling cepat terjadi di Australia  dan Oceania/Pacific 257.01%; kemudian berturut-turut diikuti oleh Eropa 142.35%; Amerika 25%; Asia 12.57%; Afrika 2.15%; dan Amerika Latin 4.73% (www.30-days.net).

Menurut The Almanac Book of Facts (2011), dalam sepuluh tahun terakhir, penduduk dunia bertambah sebanyak 137%. Di mana pemeluk agama Kristen bertambah sebanyak 46%. Sedangkan pemeluk agama Islam bertambah sebanyak 235% (www.geocities.com).

Sehingga disimpulkan bahwa Islam adalah agama dengan pertumbuhan pemeluk yang tertinggi di dunia, setiap tahunnya. Antara 1990 sampai 2000, diperkiraan sekitar 12.5 juta orang dari berbagai agama, pindah ke agama Islam. (Guinness Book of World Records,2011).

Perkembangan Islam yang sangat cepat ini disebabkan oleh dua faktor penting. Pertama, oleh tingkat kelahiran (fertility rate) yang tinggi di negara-negara dengan mayoritas penduduk Muslim.

Kedua, oleh jumlah orang-orang yang pindah (conversion) dari agama lain ke agama Islam yang juga tinggi, terutama di Amerika, Eropa dan Australia dalam 20 tahun terakhir (The Almanac Book of Facts, 2011).

Menurut hasil poll (2012) di Amerika, diketahui sekitar 200.000 orang setiap tahunnya pindah dari agama Kristen ke agama Islam. (www.usislam.org)

Sebuah studi oleh Faith Matters (2011) di Inggris, diketahui bahwa dalam 10 tahun terakhir, diperkirakan jumlah orang Inggris yang pindah dari agama lain (Kristen) menjadi pemeluk agama Islam adalah sebanyak 5.000 orang setiap tahun (http://insideislam.wisc.edu).

Terkait dengan perkembangan Islam yang cepat ini, menurut CNN, pemeluk Kristen semakin tidak meyakini kebenaran ajaran agama mereka. Sebaliknya pemeluk Islam, keyakinan terhadap kebenaran agama mereka semakin meningkat.

Di Indonesia tidak diketahui dengan pasti jumlah semua muallaf. Namun pemeluk agama lain yang pindah ke agama Islam merupakan fenomena sosial yang nyata dan trennya terus meningkat. Diperkirakan setiap tahun muallaf bertambah 10 sampai 15% (Syafii Antohio).

Sebagai contoh, dari sekian banyak muallaf di Indonesia, 7 orang terkenal  yang sudah pindah ke agama Islam adalah: Sandrina Malakiano,  Marini, Chicha Koeswoyo, Syafii Antonio, Bob Hasan, W. S. Rendra, dan El Manik.

Di dunia, 7 orang di antara jutaan muallaf yang namanya relatif dikenal adalah: Yusuf Islam (Penyanyi Inggris), Muhammad Ali (petintu Amerika), Yusuf Estes (Penghotbah Kristen, Amerika), Murad Hofmann (Diplomat, Jerman), Muhammad Assad (Wartawan Internasional, Austria), Selma A. Cook (Penulis, Australia), dan Jeffery lang (Profesor matimatika, Amerika).

Tingginya jumlah orang yang menjadi muallaf, memfasilitasi berkembangnya Islam menjadi lebih pesat lagi. Di Jeman, pernah terjadi sebanyak 1.250 orang non-Muslim yang menghadiri dakwah muallaf Amerika, Yusuf Estes, mengambil keputusan untuk menjadi Muslim dan  bersyahadat langsung dihadapan beliau.

https://wordpress.com/read/feeds/1511283

https://wordpress.com/read/blogs/18125252/posts/1588