22 KESAN DOSA (II)

Firman Allah seterusnya yang bermaksud:

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu syaitan – syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah -indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhan Mu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.    (Al- An’aam : 112)

“Seorang mukmin jika berbuat satu dosa, maka ternodalah hatinya dengan senoktah warna hitam. Jika dia bertobat dan beristighfar, hatinya akan kembali putih bersih. Jika  ditambah dengan dosa lain, noktah itu pun bertambah hitam sehingga menutupi hatinya.Tahukah Anda sekalian apa akibat yang menimpa diri kita jika kita melakukan maksiat? Ibnu Qayyim Al-Jauziyah telah meneliti tentang hal ini.

 “Seorang mukmin jika berbuat satu dosa, maka ternodalah hatinya dengan senoktah warna hitam.

Jika dia bertaubat dan beristighfar, hatinya akan kembali putih bersih. Jika ditambah dengan dosa lain, noktah itu pun bertambah hingga menutupi  hatinya. Tahukah Anda sekalian apa akibat yang menimpa diri kita jika kita melakukan maksiat? Ibnu Qayyim  Al-Jauziyah telah meneliti tentang hal ini. Menurutnya, ada 22 akibat yang akan menimpa diri kita. Kerana itu,  renungkahlah, wahai orang-orang yang berakal!  SIRI II:

9. Maksiat menumbuhkan maksiat

    lain  ان المَعاصِي تَزْرَع أَمْثالها

Seorang ulamak salaf berkata, jika seorang hamba melakukan kebaikan, maka hal tersebut akan menolongnya untuk melakukan kebaikan yang lain dan seterusnya. Dan jika seorang hamba melakukan keburukan, maka dia pun akan cenderung untuk melakukan keburukan yang lain sehingga keburukan itu menjadi kebiasaan bagi pelakunya. Kerana itu, hati-hatilah, Saudaraku. Jangan sekali-kali cuba melakukan maksiat. Kalian akan ketagihan dan tidak boleh lagi berhenti jika sudah menjadi kebiasaan.

10. Maksiat mematikan bisikan hati nurani  ضْعِفُ القَلْبَ  Ini akibat berbuat maksiat yang kesepuluh. Maksiat dapat melemahkan hati dari kebaikan.. Dan sebaliknya, akan menguatkan kehendak untuk berbuat maksiat yang lain. Maksiat pun dapat memutuskan keinginan hati untuk bertaubat. palibesar : 

Inilah yang menjadikan penyakit hati paling besar: kita tidak boleh mengendalikan hati kita sendiri. Hati kita menjadi liar mengikuti  jejak maksiat ke maksiat yang lain.

11.Melihat maksiat begitu indah.    

Tidak ada keburukan sama sekali      

        أَنْ يَنْسَلِخَ مِنَ القَلْبِ إسْتٌقْبَاحُها

Itulah akibat maksiat yang kesebelas. Tidak ada lagi rasa malu ketika melakukan maksiat. Jika lagi  memandang perbuatan itu sebagai sesuatu yang buruk. Tidak ada lorang sudah biasa melakukan maksiat, ia tidak agi  rasa malu melakukannya. Bahkan, dengan rasa bangga ia            menceritakan kepada orang lain dengan detail semua maksiat yang dilakukannya. Dia telah menganggap ringan dosa yang dilakukannya.            Padahal dosa itu begitu besar di  mata Allah SWT.

12. Para pelaku maksiat mewarisi dosa kaum nabi Luth yang pernah diazab Allah SWT .

 Ini akibat kedua belas yang menimpa pelaku maksiat.

ميْراَثٌ عَن ْ أُمَةٍ منَ الأُمَمِ التِي أهْلَكَهاَ اللهُ 

 Homoseksual adalah maksiat warisan umat nabi Luth a.s. Perbuatan ini  menyerupai maksiat peninggalan kaum Syu’aib a.s. Kesombongan di muka bumi dan menciptakan berbagai   kerosakan adalah milik Fir’aun dan kaumnya.

Dalam musnad Imam Ahmad dari Ibnu Umar disebutkan bahawa Rasulullah SAW. bersabda, “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk  golongannya. ” Semoga kita bukan  salah satu dari mereka.

13. Maksiat menimbulkan kehinaan dan mewariskan kehinaan  

    ((أن َ الْمَعْصِيةَسَبَبٌ لِهَوانِ العَبْد وَسُقُوطُه مِن ْ عَيْنِهِ Kehinaan itu tidak lain adalah akibat perbuatan maksiat kepada Allah SWT  sehingga Allah pun menghinakannya.
 “Dan barangsiapa yang dihinakan Allah, maka tidak seorang pun yang memuliakannya. Sesungguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.”       (Al-Hajj:18) . Sedangkan kemaksiatan itu akan melahirkan kehinaan. Kerana, kemuliaan itu hanya akan muncul dari ketaatan kepada Allah SWT. “Barang siapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi Allah-lah kemuliaan itu….” (Al-Faathir: 10).  Seorang Salaf pernah berdoa,                  “Ya Allah, anugerahilah aku  kemuliaan melalui ketaatan kepada-Mu; dan janganlah Engkau hina aku kerana aku bermaksiat kepada-Mu.”

14. Maksiat merosakkan  akal kita

 اِنَ اْلمَعَاصِي  تُفْسِدُ الْعَقْلَ

Saudaraku yang dimuliakan Allah SWT

Tidak mungkin akal yang sihat mengutamakan perkara-perkara yang hina.

Ulama salaf berkata, seandainya seseorang itu masih berakal sihat, akal sihatnya itu akan mencegahnya dari melakukan kemaksiatan kepada Allah SWT. Dia akan berada dalam genggaman Allah,  sementara malaikat menyaksikan, dan nasihat Al-Quran pun mencegahnya, begitu pula dengan nasihat keimanan. Seseorang tidak akan melakukan maksiat, kecuali akalnya telah hilang.

15. Maksiat menutup hati. 

Mereka melakukan dosa yang menutup pintu hati mereka daripada hidayah.

Allah berfirman, “Sekali-kali tidak  selalu  mereka.” (Al-Muthaffifiin: 14).

Imam Hasan mengatakan hal itu sebagai dosa yang berlapis dosa. Ketika dosa dan maksiat telah bertapak, maka hatinya pun telah tertutup.

16. Pelaku maksiat mendapat laknat Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW. melaknat mereka yang melakukan maksiat seperti mengubah petunjuk jalan, padahal petunjuk jalan itu sangat penting (HR Bukhari); melakukan perbuatan homoseksual (HR Muslim);            menyerupai laki-laki bagi wanita dan menyerupai wanita bagi laki-laki;  mengadakan perbuatan suap-manyuap (HR Tarmidzi), dan sebagainya. Kerana itu, tinggalkanlah semua itu.

SEMOGA MEMBERI MANFAAT KEPADA SEMUA PIHAK

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: