RASUAH – AMALAN TERLARANG DI SISI ISLAM DAN NEGARA

RASUAH memusnahkan hidup! Dalam sekelip mata seorang yang dihormati boleh menjadi hina, bahkan maruah bangsa dan negara akan tercalar.  Boleh dikatakan setiap hari akhbar melaporkan mengenai perbuatan rasuah yang dilakukan pihak tertentu termasuk pemimpin politik.

islam-2

Walaupun masyarakat memahami sebagai amalan biasa, sedar atau tidak rasuah adalah satu bentuk jenayah dan mereka yang terbabit berdepan tindakan serta hukuman.  Sudah ramai menerima akibat daripada amalan rasuah, sehingga ada kehilangan jawatan dan harta, malah terpaksa menghabiskan sisa hidup di penjara. Mereka yang terbabit dengan rasuah juga akan dikenakan hukuman di akhirat kelak, sebagaimana ditegaskan Nabi s.a.w dalam satu hadis diriwayatkan at-Tirmizi bermaksud:

picture8

Rasuah selalu disebut dalam masyarakat majmuk di negara ini. Tetapi apakah sebenarnya rasuah dan sejauh mana ia difahami?   Menurut sarjana, ia berasal daripada perkataan Arab (iaitu rishwah, rashwah) bermaksud ‘sesuatu penyambung yang dapat menghantarkan tujuan dengan harta sogokan.’  Asal perkataan itu daripada ‘rasha’ yang bermakna ‘tali timba yang dipergunakan  untuk mengambil air di perigi.’  Kamus Dewan mendefinisikan rasuah sebagai ‘pemberian untuk menumbuk rusuk (menyogok, menyuap), (wang) tumbuk rusuk (sogok, suap).’  Berasaskan pengertian itu, rasuah boleh diertikan juga dengan istilah makan suap dan memberi/menerima sogokan. Satu lagi perkataan yang selalu digunakan ialah korup/korupsi daripada perkataan Inggeris ‘corrupt/corruption’.

Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) memberikan pengertian suapan dalam konteks yang lebih luas, iaitu:

  1. Wang, derma, alang, pinjaman, fee, hadiah, cagaran berharga, harta atau kepentingan mengenai harta, iaitu apa-apa jenis harta, sama ada alih atau tak alih, atau apa-apa manfaat seumpama itu yang lain;
  2. Apa-apa jawatan, kebesaran, pekerjaan, kontrak pekerjaan atau perkhidmatan, dan apa-apa perjanjian untuk memberikan pekerjaan atau memberikan perkhidmatan atas apa-apa sifat;
  3. Apa-apa bayaran, pelepasan, penunaian atau penyelesaian apa-apa pinjaman, obligasi atau liabiliti lain, sama ada keseluruhannya atau sebahagian daripadanya;
  4. Apa-apa jenis balasan berharga, apa-apa diskaun, komisen, rebat, bonus, potongan atau peratusan;
  5. Apa-apa perbuatan menahan diri daripada menuntut apa-apa wang atau nilai wang atau benda berharga;
  6. Apa-apa jenis perkhidmatan atau pertolongan lain, seperti perlindungan daripada apa-apa penalti atau ketakupayaan yang di kenakan atau yang dikhuatiri atau daripada apa-apa tindakan atau prosiding yang bersifat tatatertib, sivil atau jenayah, sama ada atau tidak sudah dimulakan, dan termasuk penggunaan atau menahan diri daripada menggunakan apa-apa hak atau apa-apa kuasa atau kewajipan rasmi; dan
  7. Apa-apa tawaran, akujanji atau janji, sama ada bersyarat atau tidak bersyarat, untuk memberikan suapan mengikut pengertian mana-mana perenggan (a) hingga (f) yang terdahulu.

Menurut suruhanjaya itu, kesalahan rasuah membabitkan perbuatan meminta atau menerima rasuah, menawar atau memberi rasuah, membuat tuntutan palsu dan menyalahgunakan jawatan atau kedudukan.

Dalam Islam, amalan rasuah dan segala bentuk salah laku yang bersekutu dengannya seperti penipuan, penyelewengan, salah guna kuasa, penindasan dan pemalsuan dilarang sama sekali.  Ayat 188 daripada surah al-Baqarah bermaksud:

picture10

Rasulullah s.a.w menegaskan dalam satu hadis bermaksud:

picture11

Indeks Persepsi Rasuah (CPI) Transparency International 2008, membabitkan kajian di 180 negara menunjukkan Denmark, Sweden dan New Zealand berkongsi pada tangga teratas dengan skor 9.3.  Somalia ditangga tercorot (1.0), sementara Malaysia berkongsi dengan Jordan, Hungary, Costa Rica dan Cape Verde di tangga ke-47 dengan skor 5.1. Skor 10 menunjukkan sangat bersih manakala skor kosong amalan rasuah yang teruk.

Walaupun tidak diketahui sejauh mana penilaian yang dilakukan pertubuhan terbabit, ia sedikit sebanyak memberikan suatu tamparan kepada dunia Islam kerana gagal mendapat kedudukan sebagai negara yang paling bersih.   Rasuah boleh berlaku dalam pelbagai bidang dengan tidak mengira tempat dan keadaan. Secara umum ia membabitkan empat disiplin iaitu politik, ekonomi, sosial dan persekitaran.

Bagaimanapun, menurut pertubuhan integriti antarabangsa, Global Integrity, tanpa mengira tahap pendapatan, ancaman korupsi pertama mendepani majoriti negara ialah aliran wang tanpa aturan dalam proses politik.   Keputusan itu adalah hasil daripada kajian pihak terbabit di 57 negara di dunia, yang dikeluarkan dalam satu kenyataan baru-baru ini.

Di Malaysia ketika ini undang-undang baru pencegahan rasuah turut membolehkan saudara-mara terbabit atau bersubahat dengan penerima rasuah akan menerima tindakan dan nasib sama dengan orang dituduh berdasarkan peluasan tafsiran ‘saudara’.

Justeru, dengan adanya peruntukan itu, sudah sewajarnya bagi mereka yang ‘bercita-cita’ untuk mendapatkan kepentingan peribadi melalui cara tidak sah memikirkan akibatnya berkali-kali, mahu atau tidak. Dengan ini adalah disarankan supaya umat islam  berpegang teguh dengan ajaran islam yang sebenarnya kerana Agama Islam lah membawa kita ke  jalan yang diredhai oleh Allah SWT.

islam-1

oleh: Lokman Hashim, mutiaraislam.wordpress.com

https://mutiaraislam.wordpress.com/2009/04/12/rasuah-amalan-terlarang-dalam-islam-dan-negara/

5 Tanda Mengerikan Sebelum Kiamat Terjadi

Diterjemahkan dari artikel pada situs: islamreligion.com

1. Tiga Tanah Longsor

Di antara tanda-tanda besar hari kiamat adalah tiga tanah longsor yang akan terjadi. Satu akan terjadi di Timur, satu di Barat, dan satu di Jazirah Arab. Tidak banyak informasi tentang peristiwa ini, dan karena itu tidak banyak yang bisa dijelaskan lebih lanjut. Namun, penafsir hadits terkenal ibn Hajar mengatakan bahwa tanah longsor adalah kejadian yang sudah lumrah terjadi. Oleh karena itu, menurut pendapat beliau, ada kemungkinan bahwa ketiga tanah longsor yang akan terjadi sesaat sebelum hari kiamat berkekuatan sangat besar dengan tingkat kerusakan yang luar biasa, hal itulah yang membedakan tanah longsor ini dengan tanah longsor yang sudah sering terjadi. [1] Wallahu’alam.

2. Kabut Asap

Di antara tanda-tanda besar yang disebutkan oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam, adalah adanya asap. Allah berfirman tentang kejadian ini dalam Quran:

“Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata yang meliputi manusia. Inilah azab yang pedih.” (Quran 44: 10-11)

Sekali lagi, selain apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah, sangat sedikit hal yang dapat dijelaskan mengenai tanda ini. Namun, ada hadits dimana Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:

“Sesungguhnya, Tuhan kalian telah memperingatkan tentang tiga [hal]: Kabut yang meliputi orang beriman seperti penyakit pilek dan meliputi orang kafir dimana kabut itu mengepul sampai-sampai keluar dari telinganya.”

3. Terbitnya Matahari dari Barat

Menurut sejumlah besar ahli tafsir Quran, berdasarkan hadits-hadits Rasulullah, huruf yang dicetak tebal dari ayat berikut ini mengacu pada fenomena terbitnya matahari dari Barat sebelum terjadinya hari kiamat:

“Yang mereka nanti-nanti tidak lain hanyalah kedatangan malaikat kepada mereka (untuk mencabut nyawa mereka) atau kedatangan (siksa) Tuhanmu atau kedatangan beberapa tanda dari Tuhanmu. Pada hari datangnya tanda dari Tuhanmu, tidaklah bermanfaat lagi iman seseorang kepada dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu, atau dia (belum) mengusahakan kebaikan dalam masa imannya. Katakanlah: “Tunggulah olehmu sesungguhnya Kamipun menunggu (pula).” (Quran 6: 158)

Dalam sebuah hadits sahih, Rasulullah membacakan ayat ini setelah menjelaskan bahwa manusia akan melihat terbitnya matahari dari Barat. Sahih Bukhari meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda:

“Kiamat tidak akan datang sampai matahari terbit dari Barat; dan ketika matahari terbit (dari Barat) dan orang-orang melihatnya, mereka semua akan beriman. Dan itu adalah (waktu) ketika tidak ada gunanya apabila seseorang baru beriman pada waktu itu. Kemudian beliau membacakan ayat lengkap (6: 158).”

Tanda ini begitu jelas sehingga tidak ada lagi orang-orang yang akan meragukan atau menolak untuk beriman setelah melihatnya. Ketika seseorang melihat tanda alam ini, kenyataan akan membuatnya tersadar, oleh karena itu, tidak ada lagi ujian atau tes. Bahkan, pada saat itu, ujiannya telah berakhir dan umat manusia sudah melihat dengan mata kepalanya sendiri bahwa kehidupan dunia adalah ujian. Itulah sebabnya orang yang baru beriman tidak akan ada artinya pada waktu itu dan keimanannya tidak akan diterima oleh Allah. [2]

Namun, sebelum tanda ini terjadi, pintu untuk bertobat kepada Allah masih terbuka lebar, betapa besar kasih sayang Allah dan juga Dia Maha Adil dan Bijaksana. Dalam Sahih Muslim, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda:

“Barangsiapa yang mencari ampunan (dari Allah) sebelum terbitnya matahari dari barat (sebelum hari kiamat), Allah akan menyambutnya dengan ampunan.”

Terbitnya matahari dari Barat adalah salah satu dari tiga tanda yang sangat jelas tentang hari kiamat. Rasulullah bersabda:

“Ketika tiga tanda muncul keimanan tidak akan ada artinya bagi orang-orang yang sebelumnya tidak beriman: Terbitnya matahari di tempatnya terbenam, Dajjal, dan binatang melata di bumi.” [3]

Sahih Muslim juga meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda:

“Tanda pertama [4] adalah terbitnya matahari dari barat, munculnya binatang di hadapan manusia di pagi hari, dan setelah terjadinya tanda yang pertama, tanda kedua tidak lama akan mengikutinya.”

Selanjutnya kita akan membahas tanda berikutnya yaitu munculnya binatang melata di bumi.

4. Binatang Melata di Bumi

Allah berfirman dalam Al-Quran,

“Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahwa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.” (an-Naml 27:82).
Ayat ini menjelaskan tentang binatang melata yang akan muncul dari bumi sebelum hari kiamat.

Ketika binatang itu datang, ia akan memberitahukan kepada manusia tentang siapa saja yang beriman dan yang kafir. Ahmad meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda:

“Binatang itu akan muncul dan dia akan menandai manusia di hidungnya. Orang-orang kemudian akan menjalani hidup dengan tanda ini sampai-sampai ketika seseorang akan membeli seekor unta dan ketika dia ditanya, ‘Dari siapa kau membelinya?’ Ia akan menjawab, ‘Dari dia yang menandai orang-orang.’” (Al- Albani)

5. Api yang Akan Mengumpulkan Manusia
Ini adalah yang tanda besar terakhir dari hari kiamat. Setelah ini terjadi, kiamat sudah sangat dekat. Sahih Muslim meriwayatkan hadits dimana Rasulullah menjelaskan sepuluh tanda-tanda besar yang berakhir dengan, “pada akhirnya api yang membakar akan muncul dari Yaman, dan akan mengumpulkan manusia ke tempat mereka berkumpul.” Kita tidak bisa membayangkan betapa besarnya kobaran api ini dan horor (rasa takut yang teramat sangat) yang hinggap pada hati setiap manusia yang menyaksikan api ini. Setelah ini, yang akan terjadi adalah kiamat dan dibangkitkannya umat manusia untuk diadili Tuhan mereka.

Kata-kata akhir

Tentu saja tidak ada yang tahu kenapa Allah subhanahu wa ta’ala memilih untuk mengakhiri penciptaan ini dengan cara yang luar biasa dan menakjubkan seperti ini. Penciptaan ini benar-benar mengagumkan dan mungkin karena itulah penciptaan Allah juga diakhiri melalui peristiwa-peristiwa yang menakjubkan dan luar biasa. Dan seorang Muslim yakin sepenuhnya bahwa inilah yang akan terjadi, karena Quran dan Rasulullah telah menjelaskan peristiwa-peristiwa ini. Dengan kiamat semakin dekat, setiap manusia harus memikirkan dan mempersiapkan diri untuk menyambut kedatangannya, apalagi apabila dia telah mengetahui peristiwa-peristiwa yang akan terjadi sebelum kedatangannya.

Catatan kaki:[1] Ibnu Hajar, Fath al-Baari, vol. 13, hal. 84.[2] Contoh tentang ini adalah kisah Fir’aun dalam Quran. Sesaat menjelang kematiannya, ia menyatakan bahwa dirinya beriman. Namun semuanya sudah terlambat, keimanannya ditolak oleh Allah s.w.t karena dia baru beriman pada detik-detik menjelang kematiannya.[3] Diriwayatkan oleh Muslim.[4] “Tanda pertama” di sini artinya adalah tanda pertama yang luar biasa, bukan dari tanda-tanda pada umumnya, karena jelas tanda ini akan terjadi setelah kedatangan Dajjal dan kembalinya Nabi Isa (Yesus).

5 Langkah Untuk Bertaubat Dari Dosa

Apakah anda pernah melakukan dosa dan tidak tahu apa yang harus dilakukan setelahnya? Atau bagaimana caranya agar anda tidak kembali melakukan dosa yang sama? Dalam artikel ini saya akan menunjukkan 5 langkah untuk keluar dari dosa itu.

Langkah #1, jangan pernah meremehkan dosa. Jangan pernah menganggap dosa anda sebagai dosa kecil dan berkata “Ini cuma dosa kecil, tak terlalu banyak berpengaruh terhadap catatan amalku kalau terus dilakukan.”

Langkah #2, jangan biarkan dosa tersebut berlanjut. Langsung hentikan dosa yang sedang anda lakukan SAAT ITU JUGA. Hal ini karena sebuah dosa bisa menuntun anda menuju dosa-dosa berikutnya yang lebih buruk. Misalnya, seseorang yang tadinya tidak pernah mabuk-mabukan, karena ajakan temannya, dia ikut-ikutan mabuk. Apabila dia tidak segera menghentikan dosa itu, bisa saja di kemudian hari dia akan terkena bujuk rayu temannya menuju dosa yang lebih parah, misalnya berzina.  Jadi jangan sampai ada celah dan membuat sebuah dosa menuntun anda kepada dosa selanjutnya.

Langkah #3, penyesalan positif. Ya, adalah hal bagus untuk menyesal, tapi haruslah penyesalan positif yang menuntun anda menuju pertaubatan. Jika anda menyesal, maka anda mencari ampunan Allah s.w.t. Salah satu cara anda bertaubat adalah dengan shalat sunnah taubat sebanyak 2 raka’at, dan berdo’alah kepada Allah untuk mengampuni anda atas dosa itu.

Langkah #4, bersyukur. Saya tahu mungkin anda berpikir “Kenapa harus bersyukur pada saat melakukan dosa?” Bersyukurlah karena Allah s.w.t memberikan anda kesempatan untuk memohon ampun atas dosa itu. Allah s.w.t bisa saja mengambil nyawa anda sebelum anda bahkan punya kesempatan untuk bertaubat. Inilah yang harus disyukuri, bahwa anda bisa memohon ampunan atas dosa itu.

Langkah #5, jangan pernah kehilangan harapan terhadap kasih sayang dan ampunan Allah. Tidak peduli berapa kali anda melakukan dosa, jangan pernah berpikir bahwa Allah tidak akan mengampuni anda. Jangan pernah berpikir “Apa gunanya? Paling-paling nanti aku akan melakukan dosa lagi.” Jangan pernah kehilangan harapan terhadap kasih sayang dan ampunan Allah. Semoga artikel ini bermanfaat, insya Allah.

BAHAYA RASUAH (II)

SAMBUNGAN DARI SIRI (I)

4.Konsep Mu‟aqabah, iaitu memberi hukuman terhadap diri sendiri.

Seorang insan yang baik dan terpuji ialah yang berani mengaku kesalahannya. Justeru jalan untuk kembali ialah dengan bertaubat untuk tidak melakukannya lagi. Selain itu bertindak memulangkan kembali hak sekiranya ia membabitkan hak sesama manusia. Sebagai hamba yang lemah, manusia tidak dapat lari dari melakukan kesilapan. Namun demikian Allah SWT memberi peluang menebus kembali kesilapan tersebut. Setiap  manusia mempunyai kesalahan samada kecil atau besar kecuali para nabi yang bersifat maksum(bebas daripada dosa kecil dan besar). Oleh itu, amalan  bertaubat perlu di amalkan oleh setiap manusia kerana setiap hari kita melakukan dosa. Antara seringan-ringan taubat ialah selalu beristighfar kepada Allah SWT. Semoga diampunkan dosa yang dilakukan dan dihindari dari dosa-dosa mendatang. Bagi individu yang     pernah terlibat rasuah, konsep muaqabah dapat menebus dan menjadi benteng dari melakukan rasuah sekali lagi. Pelaku rasuah akan terdorong untuk melakukannya berulang kali. Ini kerana habuan atau ganjaran yang diterima adalah berbaloi untuk memenuhi kehendak nafsu. Melalui konsep ini pelaku rasuah akan menginsafi diri dan seterusnya bertaubat dengan taubat nasuha iaitu tidak akan mengulanginya lagi.

Ini secara tidak langsung dapat mengekang daripada berleluasanya                gejala rasuah di dalam masyarakat.             

5.Konsep Mujahadah. Iaitu bersungguh-sungguh dalam kehidupan, optimis dalam bekerja dan berjuang.

Umat Islam disaran berusaha bersungguh-sungguh dalam melakukan kebaikan.  Sesungguhnya kehendak manusia tidak terbatas tetapi ianya dapat diatasi melalui keyakinan dan ketekunan. Jika setiap individu optimis dalam kerjaya atau usaha, kejayaan pasti menjadi miliknya. Ini dapat mengelakkan individu daripada mengharapkan sesuatu habuan secara mudah seperti rasuah. Jika konsep mujahadah tertanam dalam diri setiap  manusia maka rasuah tidak akan berlaku. Ini kerana setiap pekerjaan sudah ditetapkan ganjaran atau upahnya. Jadi apa-apa habuan selain yang sepatutnya tidak wajar diterima apatah lagi ianya rasuah yang nyata haram dalam Islam.

Manusia sebenarnya amat menghargai  dirinya dan seboleh-bolehnya mengharapkan dirinya agar dihargai oleh orang lain juga. Walaupun begitu, manusia seringkali melakukan kesilapan. Oleh itu, hanya niat yang baik dan fikiran yang bijaksana sahaja yang mampu mengawal manusia daripada melakukan atau mengulangai perkara yang sama. Kehidupan kita seringkali dianggap tidak lengkap apabila dibandingkan dengan orang lain. Tetapi, seandainya, kita merasa cukup senang dangan diri kita sekarang, maka kita akan menghargai setakat mana kemampuan yang kita ada,

dan hati kita tidak akan terbuka untuk mendapatkan sesuatu ganjaran melalui jalan yang salah.

aspek yang sering dilupakan ialah  mengenai pemakanan seharian bagi sekeluarga. Mencari nafkah keluarga adalah tanggungjawab bapa, dan kini kaum ibu turut terlibat dalam menambah nafkah keluarga. Justeru Islam menekankan ibu bapa mencari rezeki yang halal lagi suci. Suruhan ini sering dianggap mudah oleh umat Islam hari ini. Buktinya adalah             berleluasanya amalan rasuah di dalam negara khususnya di kalangan umat Islam. Hukum pengharaman rasuah telah jelas dalam al Quran dan Hadis. Namun demikian masih ramai ibu bapa yang sanggup menyuap makanan haram kepada anak-anak mereka. Ini bertentangan dengan saranan Islam yang bermaksud:

 Wahai orang yang beriman, makanlah rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya sahaja kamu sembah

(al Baqarah 172)

Dalam ayat yang lain pula Allah  berfirman;

Wahai sekelian manusia, makanlah yang halal lagi baik daripada apa yang  terdapat di bumi dan janganlah kamu mengikut langkah syaitan kerana  sesungguhnya syaitan musuh yang nyata bagimu. (al Baqarah 168)

Dalam mencari rezeki seharian, ibu bapa perlu sedar bahawa makanan yang dimakan seharian akan menjadi darah daging dan membina tubuh badan.  Sebab itulah, antara didikan awal dalam Islam ialah memberi makan yang halal dan baik-baik kepada anak-anak.  Ini kerana melalui makan jua ia akan membentuk peribadi dan akhlak anak-anak. Ia bertepatan dengan mafhum sebuah hadis Rasulullah SAW bahawa dalam tubuh manusia ada segumpal darah, jika baik ia baiklah seluruhnya (tubuh), jika rosak ia maka rosaklah seluruhnya (tubuh), ia adalah hati. Maka sebab itulah, ibu bapa mesti waspada dan prihatin terhadap sumber rezeki yang diterima. Amalan rasuah umpamanya, adalah salah satu sumber rezeki yang haram dalam Islam bahkan disisi undang-undang negara.

Sehubungan itu, kesedaran ibu bapa adalah perlu dalam menghakis amalan rasuah dalam masyarakat. Salah satu yang boleh dilakukan ialah:

i. Berusaha mencari rezeki dari sumber halal untuk keluarga dan mengelakkan daripada amalan rasuah.

ii. Makanan dari sumber haram yang  dimakan anak-anak akan menjadi darah daging (hati).

Akhirnya melahirkan anak-anak dan keturunan yang rendah akhlak, peribadi dan sebagainya. Amalan rasuah meninggalkan kesan yang   buruk terhadap individu yang terlibat dan pihak-pihak berkuasa, kesan terhadap masyarakat dan negara, jabatan dan organisasi dan sebagainya.

Contohnya seperti berikut:

1. Kesan terhadap individu, ialah menyebabkan seseorang itu akan kehilangan pekerjaan, hilang integriti dan maruah diri, hancur keharmonian rumah tangga, serta pendidikan anak-anak akan terabai.

2. Kesan buruk terhadap sesebuah Jabatan dan organisasi pula seperti pemusatan kuasa hanya kepada individu sahaja, kuasa budi  bicara melebihi peraturan dan prosedur, kehidupan pegawai dan staf amat mewah sehingga terdapat pegawai berani meminta upah secara terang-terangan bagi mempercepatkan proses permohonan.

3. Kesan buruk terhadap masyarakat dan negara seperti mengakibatkan ketidakadilan disebabkan mengetepikan hak-hak orang lain. Ia boleh menjejaskan sosial serta kestabilan politik dan keselamatan serta         menjejaskan kecekapan, kelicinan dan kelicikan sesuatu pentadbiran. Rasuah juga boleh meningkatkan kadar inflasi dan jenayah kezaliman dalam masyarakat.

Demikianlah kesan buruk akibat daripada amalan rasuah yang berlaku sekiranya gejala ini tidak dibanteras. Mereka yang melakukan rasuah sama ada pemberi atau penerima atau bersubahat menjadi orang tengah,          boleh dianggap sebagai perompak harta rakyat.

Sekian, Terima Kasih. Semoga Bermanfaat Dan Selamat Beribadat Tanpa Amalan Rasuah.

Create your website with WordPress.com
Get started